jadi ibu dari bayi rewel

Kayanya gue udah sering cerita, ya, gimana sutrisnonya gue jaman Kai masih bayi? Gak bisa gue pungkiri, Kai bayi yang rewel. Mengurus Kai kala itu jauh dari kata gampang. Kurang tidur, kurang gizi, jarang mandi dan jarang bergaul, begitulah kehidupan gue dulu saking Kai kerjanya nangis melulu.

Gue gak terlalu banyak baca buku-buku parenting tapi dari apa yang gue baca, percayalah…nasehat-nasehat parenting pada umumnya mental semua ketika diterapkan ke anak rewel. Kalaupun ada nasehat yang kedengerannya bermanfaat, biasanya orang tua udah menyerah duluan bahkan ketika belum mencoba. Kenapa begitu? Karena keburu capek, Jendral!

Gue tanya ya….pernah gak ngerasa kurang tidur parah selama 4 bulan NON STOP? Itulah yang gue alami dulu yang bahkan berlanjut hingga Kai umur 13 bulan. Interval tidur gue terpanjang cuma sekitar 1-1,5 jam. Jarang banget bisa lewat dari itu.

Sekali dalam sebulan Kai bisa tidur pulas sampai 4 jam bikin gue dan Mikko khawatir – masih bernafas gak nih anaknya? Dan kalo lagi gak tidur, anaknya hampir selalu rewel, ngamuk, dan menangis. Satu-satunya cara yang gue rasa ampuh untuk mendiamkan Kai saat itu adalah dengan buka lapak. Alias kasih nenen. Jangan heran kalo waktu itu kancing baju gue senantiasa terbuka. Nenenku diganduli terus soalnya.

Udahlah susah tidur, sekalinya tidur anaknya gampang sekali terbangun. Ada yang bilang anaknya diajak jalan keluar, pasti gampang ketiduran. Bener! Di stroller anaknya tidur asalkan gue jalan tanpa henti. Begitu stroller berhenti…NGEEEK…anaknya terbangun dan menangis.

Anak lain bisa pules tidur di stroller untuk kemudian dipindahkan ke kamar. Kai mana bisa begitu. Begitu diangkat dari stroller…NGEEEK…anaknya terbangun dan menangis.

Ada saatnya Kai tertidur di pangkuan gue. Pindahkan ke tempat tidur? Tentu tidak karena begitu ganti posisi…NGEEEK…anaknya terbangun dan menangis. Jadi gue pun mencoba ikut tidur sambil menggendong bayi di lengan. Pegel dijeeee!

Ada kalanya gue beruntung. Kai tidur di kasur. Jadi gue mengendap-ngendap ke dapur, manasin makanan, dan TING! Suara microwave pun berbunyi disambut dengan tangisan Kai yang terbangun karenanya.

Sejak Kai lahir, gue yang tadinya picky eater jadi bisa makan apa aja. Yang dulunya cuma suka makanan hangat, sekarang jadi bisa makan lauk langsung dari kulkas tanpa perlu dihangatkan. Yang dulunya pilih-pilih lauk, sekarang apa aja yang ada di depan mata gue makan, terserah rasanya gimana karena sejak ada Kai waktu makan gue terbatas sekali. Harus nunggu dia gak nangis dulu atau harus nunggu dia tertidur. Dua hal yang sangat jarang terjadi. Lha, kapan dong eike bisa makan?

Keadaan capek parah dan kurang makan begitu bikin gue jadi baby blues berkepanjangan. Hati rasanya sedih terus menerus – galau, sensi dan gampang tersinggung. Dalam keadaan kaya gini gue berbuat kesalahan mencari petunjuk dari sesama ibu baru yang anaknya TIDAK rewel. Dari pengalaman gue, ini salah besar karena:

  1. Penanganan anak rewel sangatlah tidak by the book. Nasehat biasa yang manjur buat anak lain malah mental buat anak rewel
  2. Persaingan dan kadar sok tau dalam hal parenting memang besar. Pada umumnya nasehat diberikan dengan nada “Percaya ama gue, gue lebih tau.” Atau kadang malah dengan nada mengkritik. “Harusnya kamu gak gitu, jadi orang tua harus begini dan begitu.” Hati ibu yang lagi sensi jadi makin tercabik-cabik. Bawaannya mau pulang dan mewek di rumah

Nah, nasehat-nasehat umum yang gue bilang sering mental di anak rewel itu nasehat yang seperti apa sih?

Ada banyaaak. Misalnya:

Biasain anak tidur sambil denger suara, anak gue dong, mau di pasar juga bisa tidur pules. 

Ini nasehartyang terlalu bantak gue dengar.

Katanya bayi suka tidur sambil mendengar suara konstan, biasanya suara dengungan, tapi gak semua bayi suka sama suara berisik apalagi yang sifatnya gak konstan. Jangankan bayi, orang dewasa aja kagak suka. Ya, masak terus harus memaksakan keadaan berisik ke anak bayi yang lagi butuh tidur sebanyak-banyaknya?

Dan khusus untuk anak rewel, anak seperti ini memang lebih sensitif akan stimulus di sekitarnya. Entah itu suara, cahaya, sentuhan dll. Jadi emang ada anak yang cuma denger suara “TING” microwave langsung nangis meraung-raung (lirik Kai).

Dulu gue suka sedih kalo mendengar nasehat “Jangan biasain bayi tidur tanpa suara. Jangan biasain bayi tidur gelap-gelapan. Bayi tuh harus dibiasain tidur kapan saja, di mana saja, dalam kondisi apa saja”

Hal-hal yang dilarang di atas malah gue lakukan untuk Kai. Langsung berasanya anakku salah asuhan.

Sekarang gue malah merasa kalau nasehatnya yang salah. Eeeer, gak sesuai untuk anak seperti Kai.

Bukan gue yang salah mengasuh.

Biasain anak untuk bertemu banyak orang, biar gak malu-maluin kalo ketemu orang baru.

Pernah gak dateng ke suatu acara dan ngeliat bayi yang anteng di gendongan banyak orang? Sementara ibunya si bayi asyik makan sambil ngobrol-ngobrol dengan gembiranya. “Anak lo mana?” gue bertanya “Eh, gak tau tuh…tadi sih digendong Mbak ABC”

Kadang di situ saya merasa iri

Jangan bilang gue ngetekin anak gue terus karena tentunya gue udah usaha ngasih anak ke bapaknya, ke neneknya, ke om dan tantenya. Apa daya, ya….waktu itu Kai cuma mau nempel ama gue doang. Mungkin karena cuma gue yang pakai parfum ASI.

Gue sih mau aja ngasih Kai buat digendong-gendong orang lain tapi gue stress berat denger dia nangis meraung-raung, jadi ya…lama-lama gue terlatih buat makan sambil gendong anak, masak sambil gendong anak, nyapu, ngepel, nyuci dllnya.

Bawa mainan yang anak suka biar anaknya anteng

Seandainya gue tau mainan apa yang Kai suka. Jaman Kai bayi, banyak banget barang yang gue beli dengan harapan Kai bisa anteng sedikit main-main sama barangnya. Gak ada satu pun yang berhasil. Selain rewel, Kai juga punya attention span yang sangat pendek, anaknya gampang bosan dan butuh distimulasi terus menerus. Capeeeeek.

Biar gampang sih: nenenin aja. HAP. Anaknya diem. Nenen senjataku.

Beri cemilan biar anak anteng

Ini berlaku ketika bayi sudah mulai makan. Untuk memudahkan hidup gue memilih metode BLW buat Kai. And it helped. A LOT! Aku cinta BLW.

Kai suka makan. Dan gue bisa dapet waktu tenang selama dia sibuk dengan makanannya.

Masalahnyaaaa….selain rewel, Kai juga congok luar biasa. Kalo makan susah berhentinya.

Anak lain mungkin bisa menikmati biskuit bayi untuk beberapa menit tapi Kai makan seperti orang kesurupan dan lantas berakhir dengan muntah kekenyangan. Aku CRY!

Jangan biarkan anak tidur siang (terlalu lama) biar malamnya bisa tidur lebih nyenyak. Orang tua yang harus menjadwal kegiatan si bayi, bukan sebaliknya.

Nasehat yang sangat masuk akal tapi yang ngomong sepertinya belum pernah ngalamin kurang tidur non stop berbulan-bulan.

Ya pengen sih bikin jadwal teratur buat si bayi. Kapan harus nyusu, kapan harus tidur.

Tapi begitu dapet berkah bayinya tidur siang cespleng 2-3 jam ya aku juga ikut tidur. Sebodolah itu jadwal-jadwalan. AKOH BUTUH TIDUR! Titik!

Bikin anak capek biar setelahnya anak bisa tidur nyenyak

Ini nasehat yang salah banget menurut gue dan hanya berlaku untuk sebagian kecil bayi atau batita. Menurut pengamatan gue, bayi harus ditidurkan sebelum anaknya keburu capek karena bayi yang capek adalah bayi yang rewel dan susah tidur.  Makanya jaman Kai kecil dulu, gue gak bisa kelayapan lama-lama. Sebelum jam 7 malam sudah harus kembali di rumah karena sudah mendekati jam tidur Kai.

Jalan-jalan juga begitu. Langit masih terang kami sudah mengarah kembali ke hotel. Menghindari Kai rewel berlebihan karena capek. Ingat, gak pernah ada kejadian dimana Kai tidur di stroller untuk kemudian tinggal dipindahkan ke tempat tidur. GAK. PERNAH.

Sesampainya di hotel pun gue masih berjuang lagi untuk menidurkan Kai karena anak ini juga sangat sensitif terhadap perubahan tempat yang bikin dia jadi susah relax dan pastinya juga susah tidur. Yok, ah, buka kancing baju sampe pagi.

Pijat bayi

Ini juga nasehat yang banyak beguna untuk bayi lain. Pijatan membuat bayi lebih relax, pencernaannya lebih lancar dan ujungnya bayi jadi lebih tenang dan tidur pulas.

Tentunya tidak buat Kai karena Kai juga sangat sensitif sama sentuhan. Bukan tipe bayi yang suka dipeluk-peluk, dielus-elus atau dipijat.

Berpuluh kali gue coba pijat Kai. Sambil mendegarkan musik, sambil ber-lullaby, sambil pake aroma terapi, sambil pake baju, sambil gak pake baju dan sambil-sambil lainnya.

Hasilnya tetap sama. Anaknya nangis histeris tiap kali dipijat. Boro-boro deh tidur pules, yang ada gue malah ikutan nangis. Kata orang-orang pijatan bikin bayi tenang, tapi kenapa bayi gue malah nangis begini? Aku salah apa, Gustiiii?

Kalo dengerin Salut d’amour, gue masih suka mewek hingga saat ini. Lagu ini yang dulu sering nemenin sesi pijat bayi Kai. Di ujung sesi, baik gue maupun Kai sama-sama nangis karena frustasi dan rasa frustasinya itu masih nempel banget di hati gue sampai sekarang.

Ada banyak lain nasehat-nasehat yang gue dengar atau gue baca namun tidak berhasil membantu Kai menjadi bayi yang lebih anteng. Hal ini suka bikin gue ngerasa gagal jadi ibu atau kadang kepikiran juga apakah guenya yang dapet bayi yang “salah”. Apa ada sesuatu yang salah dengan Kai? Apa Kai gak tergolong bayi normal?

Mau gue yang salah atau kah bayinya yang “salah”, pikiran seperti ini selalu berujung dengan tangisan. Banyak amat lah nangis-nangisan gue jaman Kai bayi dulu.

Sekarang ini, Kai udah besar. Gue udah keluar dari masa-masa stress dan depresi. Gantian gue malah ketemu sama beberapa orang tua yang juga ketampuhan merawat anak rewel. Berdiskusi dengan mereka ada beberapa hal yang kami, orang tua bayi rewel, sama-sama alami:

  • Rasa capek yang luar biasa
  • Perasaan jadi orang tua gagal
  • Sungkan minta pertolongan karena takut dianggap gak becus ngurus anak
  • Kesulitan mencari nasehat yang manjur untuk diterapkan ke anak rewel (biasanya nasehat bagaimana membuat anak tidur dan berhenti menangis?)
  • Kesulitan mencari tempat curhat dimana kami bisa didengar tanpa balik dinasehati.

Dari pengalaman itu, kalo sekarang gue ketemu curhatan ibu baru yang kewalahan mengurus anak, gue akan mencoba untuk:

  1. Mendengarkan cerita si orang tua dan tahan diri untuk menceritakan kesuksesan diri sendiri dalam menangani bayi
  2. Memberi nasehat ketika diminta
  3. Memberi nasehat tanpa nada menggurui, sok lebih tau, lebih berpengalaman
  4. Berusaha untuk gak banyak-banyak keluar kata ‘jangan’ atau ‘salah’. Misalnya ketika ada yang bilang “Anak gue baru bisa tidur kalo digendong aja”sebaiknya tahan diri untuk bilang ‘Jangan gitu’ atau ‘Kamu salah tuh’
  5. Sebelum ngasih nasehat coba dulu untuk ingat kalo ortu jaman sekarang udah sangat melek informasi. Gak usah ngerasa punya nasehat paling jitu karena nasehat yang sama pasti udah dibaca puluhan kali oleh si ortu.
  6. Gak membanding-bandingkan anak sendiri dengan anak si pencurhat karena sumpeeee….dulu gue suka nahan nangis kalo ada yang cerita “Anak gue mah gampang banget tidurnya”
  7.  Yang perlu dibandingkan adalah pengalaman yang sama dan pemecahan masalahnya. “Iya, dulu anak gue juga susah banget tidur tapi setelah gue coba cara xyz ternyata membantu. Mungkin lo bisa coba juga”
  8. Menemani si ortu baru dalam berkegiatan karena jadi ortu baru suka bikin kita takut keluar rumah bersama si bayi. Apalagi kalo anaknya rewel. Di lain pihak, keadaan terkukung di rumah juga bikin kita tambah stress. Yang kita butuhkan adalah orang yang mau nemenin jalan-jalan tapi tahan banting menghadapi bayi nangis.

Baru itu aja yang kepikiran di otak gue. Buat yang punya saran-saran lain, monggo ditambahkan. Gue nulis jurnal kali ini juga karena dalam seminggu ini berhadapan dengan beberapa ibu baru yang lumayan kewalahan menghadapi bayi yang sering rewel. Bikin gue nostalgia sama masa-masa depresi dulu.

Perlu gue tambahkah juga kalau keadaan depresi gue gak disebabkan hanya karena kerewelan Kai. Ada beberapa faktor lain yang juga ikut berperan:

  1. Gak ada support system yang mumpuni. Ortu jauh di benua lain, temen deket belum punya, sama mertua belum deket, dan walaupun suami beberapa kali mencoba tapi biasanya suami cepat menyerah ketika anaknya nangis. Balik lagi anaknya dioper ke gue. Terus terang, ini salah satu hal yang suka bikin gue marah sama Mikko. Bahkan hingga hari ini masih jadi dendam. Biarpun gue tau Kai selalu menangis ketika digendong Mikko tapi seharusnya Mikko lebih tabah menghadapi tangisan Kai dan membiarkan gue istirahat. 13 bulan gue digandolin bayi 24/7. Gimana gak mau gila? Jadi buat bapak-bapak, camkan hal ini: mau gimana pun bayimu menangis, tetap sabar, tetap tabah, kalau perlu bawa anaknya jauh-jauh dari istri. Biarkan istri istirahat.
  2. Terlalu capek buat ngurus masalah domestik. Ini juga yang seharusnya jadi ranah pekerjaan suami sementara ibu repot ngurusin bayi. Tapi waktu itu Mikko masih belum sensitif soal kebutuhan gue akan rumah yang lebih tertata. Jadinya gue ngerasa mentok kanan kiri. Bosen sama bayi yang nangis terus, mau muntah liat rumah yang berantakan plus gak punya waktu buat masak yang enak-enak. Kalo lagi capek trus liat rumah berantakan, air mata ibu langsung mengalir deras. Mewek mulu sih, buk?
  3. Gak punya temen buat sekedar ngobrol-ngobrol. Waktu itu gue baru pindah ke Finlandia. Belum punya banyak temen, Mikko juga kerja malam hampir setiap hari. Jadi gue banyak sendirian. Ngadepin tangis-tangisannya Kai juga sendirian. Sedih amat lah.

Jadi gue gak bilang kalau anak rewel pasti bikin ibu depresi karena gue liat ada juga orang tua yang tetap waras dalam menghadapi bayi yang terus menerus menangis. Mungkin support systemnya bagus, kerja sama dengan pasangan juga baik. Hal-hal yang dulu gue gak punya.

Dan perlu juga gue bilang kalau gue pun punya pengalaman mengurus anak TIDAK rewel alias mengurus bayiku Samiun. Buat Sami, semua nasehat-nasehat dari artikel parenting tiba-tiba terasa “makes sense”, sukses diterapkan, dan terlihat hasilnya.

Newborn baby tidur 18 jam sehari? Yes

Pijat bayi biar anak tidur pulas? Yes.

Bawa mainan supaya anak anteng di jalan? Yes

Pakai bedong agar anak tidur lebih nyenyak? Yes

Ooooh, bayi kaya gini toh yang jadi referensi buku-buku parenting itu? Enak ini sih, contekannya gampang dicari.

So, yes, biarpun gak pake konsultasi ke ahli parenting atau pun ahli kesehatan, gue tegakkan diagnosa kalau Kai termasuk bayi yang rewel.

Sekarang ini, setelah mengamati tumbuh kembang Kai selama 7 tahun, gue cuma mau bilang kalau bayiku yang rewel itu sekarang tumbuh jadi anak yang menyenangkan.

‘Kan katanya bayi rewel sangat sensitif terhadap stimuli di sekitarnya. Ini benar untuk kasus Kai karena Kai memang tumbuh jadi anak yang sangat sensitif entah itu terhadap perubahan, hal-hal baru, emosi, gesture tubuh orang lain, dll.

Tapi seperti yang udah sering gue tuliskan, hati Kai yang sensitif bikin Kai jadi anak yang baik dan sangat manis. Penurut, pengalah, murah hati, berpikiran dewasa, adil dan selalu ingin menyenangkan orang lain.

Jangan salah….rewelnya Kai masih tetep banyak sampai sekarang. Susah tidurnya juga masih berlanjut (sigh). Tapi dua hal ini jadi terasa kecil dibandingkan kelebihan Kai lainnya. Pokoknya, I LOVE YOU KAI, anakku si lembut hati.

Advertisements

6 comments

  1. Ia I feel you…. ngerasa bisa relate banget sama tulisan ini.

    Bulan lalu saya cerita sama temen (ga terlalu deket) kalo hari ini anak gw aga rewel karena keliatannya kurang tidur, kita baru pulang dari luarkota larut malem..

    Terus dia becanda.. ‘ini orang tuanya sableng’

    knock knock wood… astaga naga kaget aja… dan speachless kok gitu sih..

    1. WAAAAATTTTT?

      Aku keseeel denger komen temennya. Becanda yang gak pada tempatnya. Kebayang ya lagi capek-capeknya, lagi butuh banget tempat cerita, eh komennya malah gitu.

      Kadang aku juga bingung sih. Sesama ibu kok kadang empatinya kurang. Kalo ada apa-apa sama anaknya pasti dianggep salah ibunya. Padahal ibunya juga udah usaha jungkir balik siang malam sampe mlonyot badan ini.

  2. Haduh, mewakili sekali tulisannya Rika. Lagi kepikiran mau nulis soal suka duka dikomenin soal urus anak, eh baca post ini. Anak rewel, so what? Anak-anak saya juga cuma bisa dipegang sama orang-orang tertentu, itupun random, sisanya nempel terus sama ibunya atau rewel banget kalau digendong orang lain. Jadi kalau lagi ikutan kumpul sama orang-orang Indo disini, adaaa aja yang “kasih nasihat tanpa diminta” dan gak mempertimbangkan poin pengingat 2-5. Yang ngasih nasihatpun beragam, dari yang anaknya udah gede sampe yang belum punya anak ikut kasih saran *sigh* -jadi numpang curhat deh- 😀

    1. Yang kurasakan juga begitu, kalau Kai nangis-nangis yang ngerubungin banyaaak. Yang kasih nasehat jelas juga banyak. Bikin aku jadi grogi, panik, trus anak makin histeris nangisnya. Eh, ini kalo aku lagi di kalangan orang indo sih. Atau pas lagi mudik di Indonesia.

      Kalo orang sini biasanya diem aja kalo ada anak nangis. Tetep bikin grogi sih, tapi anak gak jadi tambah histeris.

  3. Manyawers · · Reply

    Hai kak rika salam kenal, biasanya aku sr aja ehhehe tapi baca tulisan yang ini aku jadi nostalgia juga jaman ngasuh anak sulungku yg termasuk rewel bikin emaknya baby blues , yaa walaupun diriku juga sama sih kak ada faktor lain yang bikin depresi. Anyway aku pencerahan banget pas baca bukunya dr sears yang memahami anak rewel, ternyata emang ada yg namanya fussy baby, dan merasa I’m not alone anymore ehhehe lumayan aku jadi lebih ngerti in anak sulungku ini dan gak sedih2 amat

    1. haloooo….sesama mantan ibu depresi, hihihih. Aku baru tau soal bukunya Dr. Sears itu setelah Kai umur setahunan. Rewelnya dah berkurang dan aku dah gak depresi lagi. Tapi baca judulnya aja bikin hati lega. I’m not alone. Dan mengurangi rasa bersalah juga ya, soalnya kalo anak rewel suka jadi meragukan kemampuan diri sendiri sebagai ibu. Trus makin down. Huhuuhhu…cedih.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: