catatan ibu hari ini

Cuma mau mengingat aja hari ini anakku Sami pipis di meja makan.

Gue ulangi, anakku Sami yang umurnya lima tahun itu PIPIS DI MEJA MAKAN!

Gue gak liat sendiri kejadiannya karena gue lagi ganti  baju di kamar. Terakhir gue liat Sami dan Kai dilanda euphoria menemukan sekantong popcorn di dapur. Mungkin mereka lagi sugar high karena sesiangan banyak minum jus, gue denger mereka ketawa-ketawa sambil bikin berbagai tantangan. “Coba makan popcorn-nya tiga sekaligus”, kata Kai. “Coba masukin popcorn-nya sepuluh biji ke mulut” masih suara Kai dan dua anak pun tertawa histeris.

Entah apa yang terjadi berikutnya, sepertinya jenis tantangannya semakin….menantang, Kai lanjut menantang Sami untuk berani pipis di meja makan dan Sami being Sami, dengan entengnya dia berdiri di kursi untuk sssuuuurrr….melayangkan pipis ke meja makan.

Kai masuk ke kamar sambil terkikik-kikik “Äitiii….Sami pipis di meja”

Gue percaya gak percaya. Ngapain pula anak pipis di meja makan? Gue pun masih mendengar Sami tertawa penuh kemenangan dari arah dapur.

Waktu gue melihat dengan kepala sendiri meja makan yang tergenang dan celana Sami yang setengah pantat, langsung aja gue marah. MURKA!

Sebagai hukuman gue suruh Sami mandi sendiri tanpa bantuan gue. Sami ‘kan paling males mandi dan takut sama shower, jadi ini hukuman yang lumayan berat buat doi.

Sementara Kai gue suruh vacuum taburan popcorn di lantai sambil gue membersihkan meja makan.

Dua anak pun menangis meraung-raung. “Gak usah pake nangis. Kerjakan apa yang äiti suruh. Mau äiti lebih marah lagi?” muka bengis gue keluar.

Kai vacuum rumah sambil terisak-isak dan setelahnya meringkuk di kamar, lanjut menangis. Sami juga melolong di bawah shower, gak bisa pake sabun sendiri katanya.

Ketika tangisan dua anak mereda, gue telepon Mikko untuk memberi laporan singkat tentang kelakuan bocah. Lha, taunya Mikko malah ketawa. Kok gak marah, sih?

Trus gue jadi menyesal udah marahin Kai dan Sami. Kelakuan mereka tadi memang nakal. Pipis di meja gitu, loh! Tolong laaaaah! Tapi mereka melakukannya karena mereka mengira itu lucu dan äiti pun akan ikut tertawa. Ngeliat gue malah marah besar sepertinya anak-anak kaget dan lantas menangis ketakutan. Kai menangis penuh penyasalan, sementara Sami nangisnya karena sakit hati dimarahin äiti.

Setelah selesai berbicara dengan Mikko, gue panggil Kai dan Sami dan gue bilang kalo gue minta maaf tadi udah marah ke mereka. Gue sekarang mengerti kalau mereka mau melawak, bukan mau nakal, jadi seharusnya tadi gue gak boleh marah sebesar itu.

Kai bilang dia mengerti kenapa gue marah. Menurut Kai yang mereka lakukan memang sebuah kenakalan. Sementara Sami matanya sibuk memutari ruangan, menghindari pandangan gue. Sami ini paling gak suka membicarakan kejadian yang udah lewat, kejadian di mana dia dianggap bersalah. Anaknya emang gengsian.

Akhirnya tadi kami peluk-pelukan di sofa sambil nonton TV. Sekarang anak-anak masih nonton TV nonton Home Alone 2. Padahal udah hampir jam 10 malam. Gak papa lah, besok wiken.

Sambil menulis blog ini gue teringat kejadian berpuluh tahun lalu, waktu gue masih kelas 6 SD dan baru saja ikutan les bahasa Inggris. Saking semangatnya belajar, gue inisiatif melabeli barang-barang di rumah dalam bahasa inggris. Pake spidol!

Chair, table, bed, window, door,…begitu gue tulis di sekeliling rumah. Bangga banget, euy, bisa bahasa Inggris.

Eh, gak taunya kawah candradimuka meledak, alias emak gue ngamuk sejuta topan badai. Masih teringat gue ngelapin spidol sambil bercucuran air mata. Rasanya hati itu sakiiiit banget dimarahi dan dituduh berbuat nakal padahal ‘kan niat aslinya mau berbagi ilmu.

Mungkin seperti itu perasaan Kai dan Sami hari ini, ya?  Walopun, plis deh,….PIPIS DI MEJA! Whyyyyyy? *elus dada*

Semoga lain kali gue bisa lebih sabar buat berpikir dulu sebelum kelepasan marah-marah, berusaha untuk memahami cara berpikirnya anak-anak dan selalu ingat untuk memberikan penjelasan yang baik dan mudah dipahami tentang hal-hal yang boleh atau pun gak boleh dilakukan.

Niat yang mulia banget, yes? Dan pastinya easier said than done. Tapi kan the name is also effort.

Advertisements

33 comments

  1. Ya ampunn Er, pipis di meja makan. Aku langsung kebayang Mamiku… kalo aku nakal, disambit pakai sapu lidi! Nggak kebayang kalau kami berani pipis di meja haha, tapi salut Er, kamu minta maaf sama anak. Kalau dulu aku disambit kayak gimanapun, marah seperti apapun si Maminya gak pernah minta maaf tuh

    1. Gaya parenting jaman sekarang udah berubah ya. Jaman dulu ortuku pun mana ada acara minta maaf kalo habis marah. Tapi tetep sih,…aku rasa disiplin gaya didikan orang dulu tetep harus diterapkan paling gak sebagian, di jaman sekarang.

  2. Aku mauu ketawa tapi takut ikut dimarahin aiti. Kalo anak orang lucu ya rik, coba si Gide yang begitu … ilang semua lucunya. jadi ibu ya gitu ya, anaknya niatnya apa ibunya nangkepnya apa terus miskom terus aer mata bercucuran tersus maap – maapan, dan kalo malem emaknya yang bercucuran aer matanya ..

    hug hug buat kai sama sami! tante gill pengen ketemu nih di negara yang kata sami paling bagus sedunia HAHAHA ..

    1. Anak orang, kata kuncinya itu tuh, Gil. Kalo denger ceritanya sih lucu tapi kalo ketiban ngelap pipisnya….ampun dah

      gue pengen banget ke SG lagi deh, Kai dan Sami terpesona banget sama SG soalnya. Tapi babenya gak suka (tinggalin aja apa?), dan hotel di SG ajegileee mahalnya.

      1. iya, anak orang. bener. kata kunci 😉
        yuk yuk kai sama sami ke sini, …. isi disogok ke botanic garden ga mempan ya? hohoho ..

  3. Aku langsung ngebayangin Nico kalo udah gede bakalan berbuat kenakalan apa yak? Hahahaha….

    1. Isengnya anak-anak kalo udah lewat malah jadi kenangan lucu. Pas kejadian sih bikin kzl 😀

  4. Ya Rabb…. pipis di meja makan…. I can see why you went ballistic, wkwkwk…. tp Mikko kok gak marah ya? Is it boys’ stuff or apalah gt?

    1. Pasti karena dia gak harus ngelap pipisnya Sami makanya bisa ketawa

  5. Hahaha.. Yang lucu buat anak-anak memang seringnya sulit dimengerti.. Biasanya yang lebih “enteng” nganggap lucu sih bapaknya, karena mungkin “boys will always be boys” ya..

    Kai dan Sami makin kreatif terus yaaaa 😁

    1. Setelah dipikir2, bagus juga ya kalo bapak2 lebih enteng. Kasian anaknya kalo dua ortu rungsing melulu

  6. Ya ampunnn ini pernah kejadian juga ama duo G di rumah..mereka nunjukin sesuatu (lupaa deh apaan) yang mereka pikir lucu dan gue akan ikut tertawa..ternyata malah murka lalu mereka kagettt dan nangis…

    Bapak2 lebih nyantai memang ya

    1. Miskom, ya Jo, antara ortu dan anak. Trus ortu saking kagetnya langsung ngamuk lupa untuk mencoba mengerti jalan pikiran anak. Tapi gimana caranya gak marah liat anak pipis di meja toloooong?

  7. OMG!! haduuuh cobaan terberat buat ibuk2 ngadepin hal2 kayak gini……

    1. hahahahaha, perjalanan masih panjang, pasti nanti ada lagi kejadian2 bikin kaget kaya begini

  8. aku belum punya anak sih, mbak rika. tapi kebayang kalo kejadian kayak gitu, pasti suami juga murka bukannya lebih santai responnya hahaha suamiku lebih keras sih orangnya, dididik dengan keras juga sama mertua..

    1. mungkin nanti kamu yang bakalan lebih santai sebagai ortu. Enak sih jadi ortu santai, gak gampang stress

  9. maaf mbak, aku juga ketawa..ga kuat bayanginnya..tapi kalo anak gw begitu..kayaknya gw bakal ngamuk banget..hahahaha

    1. kalo anak orang emang bikin ketawa. Giliran anak sendiri yang bikin ulah…hhmmm….lain cerita

      1. Hihi..ampun mbak

  10. Coba bawahnya ada salad Rik, kalau nggak ngeh bisa jadi dressing itu hihihihi.

    Gue juga bakalan marah sih, dia naik ke meja makan aja gue bakalan ngamuk. Gue rasa lu wajar banget marah… (gue mendukung ibu2 Indo yang ngamuk kalau anaknya nakal hahahah).

  11. Kebayang mbak gimana rasanya pas kejadian..puk2 mbak Rika..
    Tp klo diingat lagi emang lucu hehe..dan ini bisa jadi cerita pas Kai ama Sami gede hihihi

  12. ya ampun mba, saya juga pasti akan melakukan hal yang sama bias jadi lebih beringas lagi suka ga sadar mendaratkan cubitan ke pantat kalau dipikir-pikir setelah kejadian trus menyesal dan nangis berduaan dan minta maaf sambil peluk-pelukan.

    Sampai saya menemukan tulisan di meme “bahwa anak tidak pernah berniat buruk hanya caranya saja yang tidak tepat” :”(

    1. aaawww…makasih banget ini petuah memenya

      anak tidak pernah berniat buruk hanya caranya saja yang tidak tepat

      aku catet dalam hati

  13. Mba Rika, pertama-tama ijinkan eike numpang ketawa bahagia dulu. gahahahahahahahah…
    aku rajin nungguin cerita2nya Mba Rika esp. segala sesuatu tentang Kai dan Sami, aku fangirl bangetlah sama duo bocah ituh *gambar hati gede nutupin bola mata*
    eniwei, Sami itu aku banget Mba. kalau udah bikin salah gengsiiii bener ngakuin salah dan ngebahas kesalahannya, prefer mencatat dalam hati kalau itu salah dan gak bakal ngelakuin lagi *niatnya sih ya, kenyataannya err…yasud lah*
    moga-moga one day aku bisa punya bocah2 ketjeh, pinter nan kocak macem Kai sama Sami. walaupun udah pasti sih aku juga nganga se-nganga2 nya *bahasa macam apa ini* kalau tiba2 ada yg pipis di meja makan.

    1. Halo Audrey yang ngefans sama Kai dan Sami, hahahahhaha. Sama ibunya gak ya? Zzzzzz…..

      Bener yang kaya kamu bilang, Sami tuh males banget kalo diajak ngomong soal kesalahannya tapi ku liat sih dia catet dalam hati walaupuuun…kalo anaknya lagi ngambek suka banget sengaja bikin hal-hal yang äiti atau isi gak suka.

      Aku suka gemes karena Sami kalo dinasehatin matanya jalan-jalan terus. Gak pernah mau diajak ngomong eye to eye. Kalo minta maaf juga gitu, sambil liat lantai atau langit-langit. Mungkin karena merasa kepaksa ya. Soalnya kadang kalo lagi baek, tanpa diminta dia udah minta maaf duluan dengan maniiis sehabis berbuat salah.

  14. wow kai dan sami nakal. mudah-mudahan gak mengulangi lg yaaa.. siap2 mba rika dikit lg manjat-manjat pohon. xixixi

  15. dulu si 3 tahun juga sengaja pipisin sajadah pas ibu dan masnya siap2 mau salat jamaah.

    pipis sembarangan aja gak boleh apa lagi pipisin sajadah ..

    ampyun deh..tapi dipikir2 kasian juga dimarahin kan masih kecil ya

    1. Fitriiiiiii….
      aku baru liat ini si kecil pipisin sejadah 😀
      speechless, hahahhahahahaha

  16. halo mba rika, asik seneng nih ada postingan baru (silent reader yg akhirnya berani komen).

    kebayang sih mba aku juga pasti murka kalo begitu kejadiannya heu.. aku si mikirnya anak2 belum tahu apa yg pantas dan ga pantas, dan salah satu tugas kita mengajarkan mereka perihal ini. respon yg ga apresiatif di siatuasi tertentu justru dibutuhkan (walaupun ga harus berwujud murka sih, atau marah yg ga menyakiti gitu ya), jd mereka tau yg dilakuin itu ga baik. biar saat besar nanti anak2 ini tahu bahwa ga selalu orang menilai berdasarkan niat kita apa, walaupun niatnya baik tapi yg dilakuin ga pantas ya ga bisa juga. nah tinggal pe-ernya gmn kita nahan esmosi yaa, ini yg susaah. marah tanpa melukai, menasehati tanpa menyakiti, yg begitu2 lah. hukuman maupun marah aku anggepnya kaya obat, diperlukan sesuai kadarnya. masi harus banyaak belajar ini teh..

    btw salut bgt mba, selalu berhasil menuliskan cerita2 yg walaupun klo dilakonin bikin urut dada tp diceritakan kembali dengan nada menghibur.. 😀

    salam kenal dari swedia yah mba.

    /iie

    1. Halo Dery, salam juga dari Kerava. Maaf ya, aku baru liat ada komen dari kamu.

      Bener banget apa yang kamu bilang itu. Kita harus menunjukkan respon yang berbeda ketika anak bertingkah laku benar atau ketika dia berbuat salah. Tantangannya percis seperti yg kamu bilang, menasehati tanpa menyakiti, marah tanpa melukai. Sayangnya gak selalu inget untuk bisa begini karena kadang orang tua juga kemakan emosi sendiri. Huhuhuhuhuhuhu.

  17. Sebelum Sami ditantangin Kai buat pipis di meja makan, kira2 Kai ditantangin apa yaa sama Sami ? *penasaran 😛
    akupun begitu ka, suka meledak duluan ke anak abis itu baru nangis2 deh, nyesal 😦
    pfuuuhhh tak patut..tak patut..

    1. Haloo, maaf aku baru liat komennya.
      Aku pun penasaran sebelum tantangan pipis itu mereka tuh ngapain aja? Kok bisa banget dari tantangan makan pop corn akhirnya berakhir dengan pipis di meja? Heheheheheh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: