Gak kerasa minggu depan udah autumn break. Kai udah melewati setengah semester di sekolahnya. Buat gue, menghadapi Kai di masa-masa baru masuk sekolah sukses bikin gue tambah ubanan. Gak di Indonesia, gak di Finlandia, jadi ibu anak sekolahan tuh sama-sama repot. Yang paling bikin repot adalah menghadapi Kai yang ternyata ceroboh amat. Ke sekolah pake jaket, […]

#1 Lagi main sama dua bocah tapi kok ada bau-bau gak enak? “Ih, Sami bauuu. Sami bau pupuuu” Kai teriak sambil tutup idung “Sami kentut, ya?” gue bertanya “Onggak. Aku onggak kontut” “Sami mau pupu?” “Onggak. Aku onggak mau pupu” “Sami sakit perut gak? Kapan Sami terakhir pupu?” “Kemarin. Aku udah pupu kemarin” Tring…tring…tring….barulah gue […]

Ceritanya Kai lagi marah sama Sami dan jadi tambah kesel karena ternyata isi dan äiti malah belain Sami. “Kalo begitu aku mau pindah aja dari rumah ini. Mau pergi yang jauh. Ke Australia!” “Hoooh. Aku juga mau tinggal di Australia!” Samiun, si biang kerok, malah ikut nyeletuk. “Isi juga mau banget loh pindah ke Australia.” babenya pun ikut nambah-nambahin […]

Hari ini Kai mulai bersekkolah. Aaawww…anakku udah besaaar. Sesuai rencana, kami masukkan Kai ke sekolah dekat rumah bersama dengan Samir. Pas pula mereka berdua masuk di kelas yang sama. Bulan Mei kemarin ada acara perkenalan sekolah untuk anak dan orang tua. Acara ini bagus sekali menurut gue, terutama untuk anak-anak seperti Kai yang selalu ketakutan […]

Hari ini Rima ulang tahun dan kok pas banget di Path ada notif dengan message “Remember this?”. Dan terus muncullah photo Bokap Nyokap lagi senyum lebar sambil memangku Kai dan Sami. Fotonya diambil tepat tiga tahun lalu waktu gue lagi mudik dan kami sekeluarga merayakan ulang tahunnya Rima di Satoo. Bokap masih sehat bugar dan rasanya […]

Minggu pertama mudik, kami sekeluarga liburan sebentar ke Singapura. Di Singapura itulah gue perhatiin Kai punya kebiasaan yang ganggu banget. Anak ini jadi suka loncat di tempat. Memang sih dari dulu Kai suka banget lompat-lompatan tapi ini kok semakin sering dan suka bikin kesel karena loncat-loncat di tengah keramaian bikin Kai jadi suka nabrak orang, jatuhin […]

Hari ini isi pulang balik ke Kerava sementara gue dan anak-anak masih di Tangerang sampai tiga minggu ke depan. Sekembalinya kami ke Kerava pun masih aja gak ketemu sama Mikko karena doi masih bistrip di Brazil meliput olimpiade 2016. Total kami bakal LDR-an selama 7 minggu. Yang paling patah hati jelas Kai. Pisah sama Aubrey yang mau […]

Setiap Sabtu pagi Kai pasti ngambek, menolak diajak belajar ngaji di KBRI. Katanya di sana bosan dan gak ada teman. Tapi hari ini beda. Tumben-tumbenan anaknya gak manyun di KBRI atau bertanya tiap lima menit “Kapan pulang?”. Rupanya hari ini dia asik main sama Pavel, sesama anak campuran Finlandia-Indonesia di kelas mengaji. Padahal niatnya bawa Kai […]

Setiap kali ada sale mangga manis di supermarket sini, gue pasti beli. Dan tiap kali makan mangga, gue selalu ingat sama masa kecil dulu, jaman rebutan mangga sama Remi. Gue datang dari keluarga yang biasa-biasa aja. Gak tajir tapi juga gak kelaparan. Punya rumah, punya mobil tapi makan seadanya. Termasuk makan mangga. Sungguh suatu kemewahan […]

Anak-anak lagi main sama temennya di ruang tamu jadi gue ngaso di kamar sambil makan kiwi. Tau-tau Sami datang ke kamar minta tolong dipakein sepatu bola. “Sami tolong buangin ini dong ke dapur” “Ini apa?” “Kulit kiwi” “Siapa yang makan? Kalo åiti yang makan, äiti yang buang” “Yah, Samiii…tolong dong. Äiti kan udah bantuin pakein […]

Bokap gue tutup usia kira-kira dua bulan yang lalu. Menceritakan apa dan kenapanya selalu bikin hati gue perih sampai sekarang. Malah mungkin akan untuk selamanya. Yang jelas tahun baru 2016 dimulai dengan beli tiket mendadak buat gue mudik ke Jakarta. Sendirian, tanpa Mikko dan anak-anak. Tiket dibeli untuk penerbangan esok hari. Mahalnya jangan ditanya, bayarnya apalagi…sampe […]

“Äiti, yang bikin meteor itu Tuhan?” “Iya.” “Tapi dia gak lempar meteornya ke bumi kan? Ke kita?” “Gak dong.” “Karena Tuhan sayang sama kita.” “Iyaaaa…” “Tapi kenapa dulu dia lempar meteor ke dinosaurus trus dinosaurusnya jadi mati semua?” *telen ludah*   “Isi, menurut aku mati itu yang paling buruk. Paling paling buruk yang bisa terjadi.” […]