Cerita vaksin

Liat cerita Dita soal vaksin, gue juga mau cerita soal kegirangan gue yang sudah menjadi bagian dari masyarakat tervaksinasi. Seseneng itu beneran!

Setelah tahun lalu menanggung malu jadi pusat pandemi dunia (negara maju kok penanganan pandeminya gak becus!), akhir tahun 2020 Amerika mengejar ketinggalannya dengan program vaksinasi yang sangat mumpuni. Sejak mid Desember 2020 program vaksin sudah diluncurkan. Sama kaya di negara lain, programnya dijalankan secara bertahap. Dimulai dari vaksinasi untuk kalangan lansia, pekerja esensial dan individu dengan komorbid. Gue yang belon uzur amat, tergolong sehat, pengangguran pulak entah kapan bisa dapat vaksin. Ada yang bilang palingan nanti baru bulan April, atau Mei atau, Agustus. Daripada berharap palsu mending gue tabah-tabah aja dah nunggu sampai akhir tahun.

Ngobrol-ngobrol sama orang di sini ternyata kok ada aja yang udah dapet vaksin padahal keknya mereka gak termasuk kategori eligible. Setelah baca-baca forum, di NJ sini pemeriksaan identitas waktu vaksin sungguhlah tidak ketat. Uji kelayakan cuma terjadi waktu isi kuesioner screening di online form. Begitu berhasil dapet jadwal, orangnya tinggal melenggang aja ke tempat vaksinasi tanpa ada pengecekan apa-apa lagi. Cuma tunjukin nomer appointment tok.

Zuzur gue pun ingin sekali cepet-cepet dapet vaksin. Apalagi aku iri sama Mikko yang duluan layak vaksin karena pekerjaannya sebagai wartawan. Yang pengangguran gini apa kabarnya ya maliiih? Tapi baca-baca di facebook banyak banget orang yang mengeluh karena kesulitan book jadwal vaksin buat ortunya yang udah lansia. Sampe ada loh orang-orang yang menawarkan jasa booking jadwal secara sukarela. FYI, di Amerika sini masih banyak orang yang gak melek internet. Entah karena masalah bahasa (non english speaker) atau emang gaptek. Gak heran di sini komunikasi tatap muka ataupun lewat telepon masih umum sekali, sesuatu yang sudah langka di Finlandia.

Makanya terharu juga ya liat mereka yang bekerja sukarela gitu. Lha masak gue mau main serobot aja? Malu ati nanti. Apalagi urusan booking jadwal ini emang perjuangan banget. Di NJ, slot baru dibuka setiap hari jam 8 pagi. Orang-orang udah mulai login dari jam 7.30 karena slot tersebut bakal habis dalam 10 menit aja. Kadang udah berhasil nih login dan masuk ke websitenya, tapi abis isi-isi formulir slotnya udah keburu abis. Sampe ada yang bilang sebaiknya latihan dulu biar bisa ngetik cepat pas isi formulir.

Di bulan Maret sempat ada badai salju beberapa hari. Kalau pernah denger berita Amerika kelebihan vaksin sampai bagi-bagi ke jalanan, ya itu gara-gara badainya. Banyak yang gak bisa keluar rumah dan gak datang ke appointment vaksinasinya. Ada juga mobil pengangkut vaksin yang terjebak badai dan gak bisa jalan. Padahal vaksinnya bakal kadaluarsa dalam beberapa jam. Kejadian deh petugas vaksin gerilya ke jalanan kasih vaksin ke orang-orang random. Daripada percuma kan? Gue pun sempat kepikiran buat dateng ke lokasi vaksin, pasti banyak vaksin gak terpakai waktu itu. Ya tapi gimanaaa? Lagi badai begitu pan, ngeri juga mau nyetir. Kan gak lucu kalo sukses dapet vaksin tapi terus kecelakaan di jalan.

Di bulan April udah banyak sekali lokasi tambahan vaksinasi. Presiden Biden pun mengumumkan kalau negara-negara bagian harus segera membuka akses vaksin untuk semua golongan. Wiiii, girang betul dengernya. Gue gak harus nunggu sampai akhir tahun. Di awal bulan April ini temen gue ngabarin kalau ada kelebihan vaksin di salah satu apotek dekat rumah. Tinggal dateng aja katanya, gak ada uji kelayakan. Tapi sayangnya waktu itu gue lagi di Florida. Pulang liburan diumumkan lah kalau New Jersey akan membebaskan vaksin untuk semua orang di tanggal 19 April. Wah, tinggal beberapa hari lagi tuh. Gue udah sibuk mikirin strategi terbaik buat booking jadwal. Pasti rebutan nih, pasti harus cepet-cepetan nih.

Dengan niat latihan isi formulir, gue bukalah website vaksinasi Essex County, county tempat gue tinggal. Loh, kok udah gak ada screening kelayakan? Semua orang udah boleh daftar. Lanjutlah gue isi-isi formulirnya….loh kok disuruh milih jadwal? Yang terdekat untuk dua hari ke depan. Beneran atau maen-maen sih ini? Lanjut klik-klik-klik….gue dan Mikko berhasil dapat jadwal vaksin buat dua hari kemudian. Ini kok gak ada susah-susahnya? Aku curiga.

Dua hari kemudian kami berangkat ke lokasi vaksin dengan perasaan campur aduk. Girang, semangat, tapi takut ditolak juga. “Kita harus dateng lebih cepet karena aku baca di forum-forum antriannya bisa panjang walopun udah dapet jadwal.” Gue berkata ke Mikko.

Sampai di lokasi kok sepi-sepi aja? Semua lancar mulus gak ada antrian sama sekali. Kebetulan gue dapet lokasi kategori mega site, jadi tempatnya emang guede amat. Petugasnya ada berpuluh-puluh, bilik vaksinasinya pun berpuluh-puluh juga. Awal tahun memang tempat ini ramai sekali tapi karena sekarang kebanyakan orang udah divaksin, tempatnya udah mulai sepi.

Abis divaksin, diobservasi selama 15 menit (sama kaya Dita, gue juga sibuk foto-foto di sini. Ya, maklum, seneng banget joniiiiiiii) kami pun pulang ke rumah. Sampai rumah gue nyombong dulu ke beberapa teman di sini kalau gue udah dapet vaksin, lha ternyata temen-temen gue itu pun semuanya udah divaksin. Malah ada yang udah lengkap vaksin pertama dan kedua.

Begitu juga waktu ngobrol ke kenalan lain di sini. Semuanya udah divaksin. Ternyata kami ini malah yang paling belakangan dapet vaksin. Idih, padahal udah ge-er kirain kami jadi salah satu yang pertama.

Dugaan gue bahwa orang-orang bakal rebutan vaksin di tanggal 19 April ternyata gak terbukti. Cari jadwal vaksin gampang banget, gak perlu rebutan. Lokasi vaksin juga banyak dimana-mana. Di akhir April malah gak perlu lagi bikin jadwal karena bisa langsung walk-in.

Jadwal vaksin kedua gue dan Mikko pas jatuh di hari lebaran. Sudah lebih dari dua minggu yang lalu yang artinya kami udah terhitung sebagai individu dengan perlindungan penuh. HOREEEEE.

Tapi seperti kata Dita, masih banyak warga Amerika yang gak mau divaksin jadi bakal susah banget untuk mencapai herd immunity tingkat nasional. Walopun gue lumayan beruntung tinggal di blue state yang mayoritas penduduknya mendukung vaksin.

Demi membujuk orang-orang buat vaksin, sekarang ini banyak amat program vaksinasi hore-hore bergembira. Misalnya di New York, yang punya kartu vaksinasi bisa dapet banyak gratisan. Donat gratis di Krispy Kreme, masuk museum gratis, bir gratis, kentang goreng gratis di Shake Shack, dll. Di Ohio tiap orang yang udah vaksin berhak ikut lotere dari pemerintah dengan hadiah 1 juta dolar. Sementara di New Jersey ada program lotre juga tapi hadiahnya makan malam bareng gubernur di wismanya (gue dan Mikko udah daftar). Seru deh!

Kasus covid di Amerika pun sudah menurun drastis sejak program vaksin digulirkan. Jumlah kasus di New Jersey sudah rendah sekali setelah tahun lalu sempat bercokol jadi negara bagian dengan presentase kasus tertinggi. Udah berasa aman lah, walopun tetap harus hati-hati.

CDC sudah mengumumkan kalau tidak ada kewajiban buat pakai masker di tempat terbuka. Mulai tanggal 28 April kemarin, New Jersey juga menghapus kewajiban pakai masker di ruang tertutup kecuali di kendaraan umum, rumah sakit dan sekolah. Jadi sekarang udah boleh ke supermarket atau ngemol tanpa masker. Tapi tampaknya banyak orang masih pilih maskeran buat jaga-jaga, termasuk akyu yang sekarang malah gak pede kalau gak pake masker soalnya pas pandemi jerawat stress malah tumbuh subur.

Baeklaaa….aku skinkeran dulu yaaa. Semoga beneran kita bisa menyambut kembali hari-hari tanpa masker.

One comment

  1. Di Eropa mah lambat, karena mungkin proses approval EMA-nya juga lambat ya. Belum lagi ditambah kontroversi vaksin tertentu. Keknya temenku di Amerika awal Maret juga udah divaksin, tapi doi emang kerja di rumah sakit sih. Aku baru dapet vaksin pertama bulan Juni dan besok Jumat dapet yang kedua. Kalau di Denmark memang selow, juga karena tadinya di rancang pake AZ dan J&J yang ternyata keduanya didepak dengan sukses dari program vaksinasi negara, jadilah makin selow. Untungnya sekarang rata2 hampir semua golongan dah dapet undangan, dan bahkan mau mulai vaksinasi anak2 dari umur 12 thn keatas.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: