di hari perempuan sedunia ini

Gue malah dengerin cuap-cuapnya seorang influencer yang ngomong kalo perempuan jangan males jaga badan biar gak bikin suaminya ilfil. Awalnya dia ngomong kalo perselingkuhan terjadi karena kesalahan dua pihak, yang mungkin ada benarnya, tapi begitu perselingkuhan udah terjadi, kesalahan sepenuhnya pada pihak yang berselingkuh. Nyuruh yang diselingkuhi buat instropeksi cuma melanggengkan budaya victim blaming aja, cuy. Eh terus ditambah pula dengan komen-komen jangan males olah raga abis lahiran biar suami betah.

Makin tua gue makin pesimis bin realistis. Just because someone can doesn’t mean I can do it also. Hidup gak segampang itu, Isadaura. Dikira semua ibu baru punya waktu buat olah raga? Mau tidur aja susah. Dikira semua suami tanggap jadi bapak siaga? Yang kalo malem ogah ikut bangun bantu nyusuin banyaaaaak. Yang minta disiapin makanan padahal istri kagak tidur-tidur banyaaaak. Yang gak bantuin beberes rumah banyaaaaak. Dikira semua ibu punya support system yang bagus? Dikira semua bayi anteng, banyak tidur, gak dikit-dikit minta netek tiap setengah jam? Dikira semua ibu sehat bugar siap olah raga sehabis melahirkan? Yang depresi sampe setahunan juga banyak. Mau mandi aja gak ada tenaga, apalagi mau olah raga.

Dengan segala masalah yang dihadapi wanita ketika jadi ibu baru kok masih juga diminta pertanggung jawabannya kalo suami selingkuh? Itu mah suaminya aja kali yang minta ditendang.

terus, hal-hal lain yang biking gue sebel dari jagad internet belakangan ini:

Waktu ada yang bilang “Ikhlasin aja, emang belum jodoh”
Ketebak, ini soal mantannya anak presiden yang saat ini kayanya lagi patah hati. Yang ngomong gitu emangnya ikhlas kalo diputusin pacar? Kenapa sih pada gak tahan amat liat orang sedih? Maunya diburu-buru suruh ikhlas dan bahagia. Ini nih salah satu bentuk toxic positivity. Katanya dua kata itu lagi beken dan sering disalah gunakan. Yang ngomong gitu pasti aslinya sensi aja karena orang gak nerima nasehatnya yang bernada “sekedar mengingatkan”
Orang yang sedih tuh butuh dimengerti, divalidasi perasaannya, bukannya disuruh-suruh buat ikhlas seakan-akan merasa sedih itu salah. Perasaan ikhlas itu akan datang kemudian ketika semua perasaan negatif, yang memang sewajarnya ada, telah diproses.

Waktu ada yang bilang “Jagain jodoh orang”
Kesebelan gue ini karena gue emang sensi sama gerakan Indonesia Tanpa Pacaran. Monmaap, menurut gue mah pacaran sebelum nikah itu penting banget biar gak terjebak dalam pernikahan yang ternyata malah bikin susah. Ada banyak contoh-contoh ta’aruf yang berhasil, tapi yang gak berhasil juga banyak. Dan pacaran maupun ta’aruf pada intinya bertujuan sama, sebagai tahap penjajakan atau tahap pengenalan sebelum dua sejoli melangkah ke jenjang pernikahan. Kalau kemudian ada asosiasi jelek soal pacaran – yang dibilang haram lah, dibilang ladang dosa lah, dibilang tujuannya esek-esek doang, itu mah definisi tambahan yang dilekatkan pada kata pacaran tanpa mengakui kalo bisa banget loh pacaran gak pake bikin dosa. Gue pernah nonton yutuber muslim yang pacaran bertahun-tahun sama calonnya dengan cara “Islami” alias kalau pergi-pergi selalu bawa orang ketiga, kencan di rumah sambil ngobrol-ngobrol sama keluarga, etc…etc.

Lha kok jadi panjang banget penjelasan soal definisi pacaran. Mau setuju atau gak, mau pacaran atau ta’aruf, mau kawin gak pake ketemu dulu sih terserah elo, tapi jangan anggep orang yang pacaran merasa rugi udah jagain jodoh orang. Ada banyak juga hal baik yang gue dapet dari pacaran. Gue jadi tau apa yang gue mau dan gue suka dari calon pasangan nanti, hal-hal apa yang bisa gue tolerir dan apa yang gak, hal-hal apa yang kita harapkan dari sebuah hubungan. Dari pacaran gue juga tau kalo gue bisa jahat, bisa selingkuh, bisa sombong dan bisa sok tau sama pasangan. Tindakan yang gue sesali dan gak mau gue ulangi lagi. In a way, my exes humbled me. Biarpun mantan pacar ada juga yang brengsek, tapi brengsek-brengseknya mereka itu bikin gue jadi lebih menghargai baik-baiknya Mikko sekarang.

Putus cinta dan sakit hati emang bikin capek banget sih, tapi kalo diinget-inget lagi hikmahnya aja yang berasa saat ini, sakit hatinya gak. Gue masuk pernikahan sebagai versi terbaik dari diri sendiri yang gak akan gue dapatkan kalo gak ketemu mantan-matan gue itu. Ngerasa rugi jagain jodoh orang? Gak sama sekali!

Sekedar fyi aja, yang nikah juga bisa bercerai loh. Bahkan yang nikahnya ta’arufan. Apa terus mau komen “rugi jagain jodoh orang?”

Waktu ada yang bilang “positive thinking aja” untuk komentar-komentar yang merugikan perempuan.
Berhubungan sama video Dewi Sandra yang beberapa minggu lalu viral. Dimana doi bilang kalau istri harus tetap melayani suami walaupun suami tidak bisa memenuhi hak istri karena hak dan rejeki datangnya cuma dari Allah.

Yayayayaya,…. bisa positive thinking dia ngajak orang buat percaya sama Allah, bukan sama manusia.
Yayayayaya,…. bisa positive thinking kalau maksudnya Mbak Dewi supaya istri jangan marah kalo suami kasih uang belanja. Kali kan emang suaminya gak mampu. Kali lagi ada masalah. Kali lagi ada musibah.
Yayayayaya,…. bisa positive thinking kalau suami yang baik, yang soleh, pasti gak akan mengabaikan hak istri dan pengertian ini harusnya udah otomatis terpikirkan waktu kita denger mbaknya ngomong. Kalo gak sih…. elunya aja yana negative thinking.

Ya terus aja ngeles sih tanpa mengindahkan ketimpangan kekuasaan yang ada dalam banyaknya hubungan suami-istri di Indonesia. Negara kita tuh masih patriakal banget. Gak usah Dewi Sandra ngomong gitu, norma yang berlaku di masyarakat juga udah memojokkan perempuan. Istri dianggap sebagai pelayan suami, mau ngapa-ngapain harus atas ijin suami, istri seringkali harus resign kerja ketika menikah atau punya anak sehingga sulit mandiri secara finansial, perempuan korban terbanyak dari tindakan KDRT, etc, etc. Gak bisa dong berlindung dibalik pikiran-pikiran positif itu tadi kalo kenyataan yang masih ada yang begono.

Kita perlu hukum yang lebih kuat dalam melindungi perempuan dan hak-haknya. Kita perlu penafsiran ayat suci yang lebih ramah terhadap perempuan dan kita perlu ahli agama, tokoh penting dan influencer untuk menyebarkannya. Bukan lagi-lagi mentok sama dogma “istri melayani suami” ini pula ditambah dengan “bahkan ketika suami gak memenuhi hak istri”

Dan kalo udah ngomongin soal pernikahan dan hubungan suami istri, darahku mendidih kalau dengar kalimat:

“Istri melayani suami”
KESEEUUUUUUUL!
Biasakan dong sama pernikahan yang setara. Istri dan suami sebagai pelayan Tuhan dan sebagai rekanan bagi sesama. Sedih amat masuk pernikahan buat jadi pelayan. Itu pernikahan apa restoran? Dan yes, suami istri sebagai rekanan berarti membagi tugas-tugas secara adil sesuai porsi masing-masing dan kesepakatan bersama.

Kalau dua-duanya bisa dan ingin kerja, silahkan. Jangan lupa urusan rumah dan pengasuhan anak diemban bersama juga secara adil. Kalau istri yang mau jadi breadwinner juga silahkan, mari normalkan istilah bapak rumah tangga. Kalau suami jadi breadwinner dan istri mengemban lebih banyak tugas rumah tangga juga silahkan, selama kesepakatan bersama tanpa ada paksaan.

Kalau ada laki yang nyebut-nyebut “cari istri yang pinter melayani suami” tendang aja jauh-jauh. Jangan dikawinin. ASLI!

Dan satu kalimat lagi yang bikin kesel:

“Istri yang bisa dididik”
Ini mau kawin apa mau sekolah sik? (Nikah itu sekolah kehidupan, qaq. Eaaaaaa)

Istri dididik suami. Suami harus bisa didik istri. Emang dimana ada disebut kalo laki-laki pasti lebih pinter dari perempuan kok yakin banget bisa bilang istri harus mau dididik suami? Istri yang lebih pinter, lebih soleh, lebih sukses, lebih giat kerja, lebih berwawasan dari suaminya juga banyak. Kok gak ada yang bilang suami harus mau dididik istri?

Lagi-lagi, mari biasakan memandang hubungan suami istri sebagai hubungan yang setara. Suami dan istri bersama-sama belajar untuk menjadi lebih baik.

6 comments

  1. *kasih empat jempol

  2. Itu istilah patriarki saja sih. Di belakang mereka yg bicara begitu yang punya power malah istrinya. Cuma haluuuus..#biasanyaya

  3. Kenapa di kepala gw tiap denger Indonesia Tanpa Pacaran: “Oh jadi mau Indonesia One Night Stand atau Indonesia Friendzone aja nih?”

  4. Aku padamu banget! Apalagi soal pacaran. Otak maksiat aja kalo mikirnya pacaran pasti esek2. Btw, selama menikah, kerasa banget kalau balancing dalam hal saling mengedukasi satu sama lain, ngaruh banget dalam kesejahteraan rumah tangga. Istri juga harus mampu speak up, dan ga segan2 minta tolong suami kalo emang butuh. Kadang wanita mau dianggep kuat dan jadi pelayan sejati, akhirnya diinjek2 suami sendiri. Gak banget deh!!

  5. Sempet liat interview sama Dewi Sandra itu, gemes juga.

    Susah banget emang klo patriarki sampe mendarah daging, sampe perempuan pun ikut “termakan” idenya. Jangankan yang di Indonesia, ibu2 nikah WNA disini aja masih bangga kalau “melayani” suaminya. Gemes kuadrat.

  6. SETUJU! Suami istri sewajarnya saling melayani…kalau terus-terusan menggemakan ajaran “istri harus melayani suami meski suami tidak memberikan hak istri” bakal makin merajalela itu KDRT dalam bentuk fisik dan psikis 😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

<span>%d</span> bloggers like this: