Adegan super ganggu kalau nonton film

Kalo minum obat langsung digelek, gak pake air

Apakah mungkin begitu? Apa aktornya kagak keselek? Gue aja ngeliatnya langsung berasa ada yang nyangkut di tenggorokan. Kadang minum obatnya gak cuma satu tablet loh. Bisa sekaligus beberapa pil/tablet dan hap….masuk mulut terus langsung telen. Wow, itu tenggorokan apa moncong vakum?

Gosok gigi gak pake kumur-kumur

Ini sering banget yamalih di tivi-tivi sampe dulu mikir kalo memang budaya orang bule buat gosok gigi sambil nelen busa-busa odol. Mungkin biar gak mubazir.

Setelah googling sedikit rupanya kebanyakan orang di dunia barat tetep kok kumur-kumur sehabis gosok gigi TAPI memang sebaiknya sehabis gosok gigi cukup dibuang aja sisa-sisa busa di mulut TANPA harus kumur-kumur karena kumur pakai air justru menghilangkan fluoride yang fungsinya melindungi gigi. Mungkin adegan gosok gigi di film-film fungsinya sekaligus jadi iklan layanan masyarakat gitu kali ya? Soalnya aku sih kayanya gak sanggup kalo ga kumur-kumur.

Anak bayi gak ada suaranya

Bayi-bayi di film itu cuma ada dua macem: super anteng atau sebaliknya, super rewel, biasanya buat adegan komedi dan sebangsanya. Gara-gara kebanyakan nonton film gue sampe mikir kalo punya anak pasti gampang. Dulu pas hamil ga ada rasa khawatir bakal kurang tidur atau kewalahan ngurus anak. Hakul yaqueen anak gue bakal kayak di film-film. Taunya mah….sampe depresi aing.

Anak-anak super penurut

Beberapa kali nonton adegan dimana keluarga harus evakuasi atau harus tiba-tiba pergi, trus ibunya nyuruh anak yang lagi asik main buat bersiap-siap dan anaknya pun nurut tanpa banyak tanya. Coba kalo anak gue yang disuruh kek gitu.

“Mau kemana, Γ€iti? Sama siapa? Isi ikut gak? Kita naik apa perginya? Perginya sekarang? Berapa menit lagi?”
“Aku harus bawa apa? Γ„iti bantu dong. Rubiks cube aku mana? Mau aku bawa semua. Boleh bawa playstation?”
“Aku masih mau main dulu. Tunggu gamenya selesai dulu dong. Aku lapar, mau makan dulu. Kenapa harus sekarang? Kenapa gak besok aja?”

Mau robek pun mulut hayati ngeladenin bocah.

Ketemuan jauh-jauh tapi cuma lima menit

Sering banget kan ada adegan A nelpon B dengan nada super serius
“We need to meet.”
“I have something important to tell you!”
Mereka pun sepakat ketemu di sebuah kafe, atau di taman, atau di pantai. Setelah nyetir atau berjalan cukup jauh mereka lantas bertemu, ngomong dua tiga menit, trus udah…selesai dan ganti adegan. KAGAK BISA DITELEPON AJA NGOMONGNYA? Atau email? Sayang amat bensinnya, malih!

Ketemuan di kafe tapi kagak sempet makan

Masih berhubungan dengan poin di atas. Sepakat ketemuan di kafe atau retoran. Biasanya ada adegan pelayan datang dan saling pesan makanan/minuman. Tapi belon juga order dateng adegan pertemuan udah selesai. Entah lah karena tau-tau malah berantem dan terus pergi atau niat dan maksud pembicaraan udah tersampaikan. Pihak-pihak yang bertemu pun kemudian berpisah, kadang kagak pake bayar dulu.

Nasib makanannya gimana itu rojaliiii? Yang makan siapa jadinya? Aku jadi kepikiran loh!

Nyetir gak liat jalan

Sering banget adegan ngobrol di mobil dilakukan sambil bertatap muka alias yang nyetir jadi sering gak ngadep jalan. Nyetirnya pake telepati apa gimana? Nonton adegan begini gak bisa pake santai karena pasti aja kecemasan gue naek drastis.

Abis operasi besar udah cakep lagi

Kebanyakan nonton Grey’s Anatomy harapan soal sakit/ rumah sakit jadi gak realistis. Abis operasi kok bisa muka cerah, riang gembira kaya udah sembuh total. Padahal aslinya mah abis operasi badan bengkak kadang sampe semuka-muka. Badan juga masih nempel sama selang infus, kadang pun selang darah. Muka pucet kayak dicet pake dulux dan bibir kering sampe klopek-klopek. Jauh amat lah sama yang di tivi.

Adegan berantem yang selalu selesai dengan ceramah menyentuh hati

Monmaap, aku gak gitu percaya sama ucapan “baikan sebelum tidur”. Ya kadang berantemnya dua sejoli emang segitu hakikinya, gak bisa langsung selesai aja dalam satu hari. Beberapa orang butuh waktu lama buat memaafkan atau bahkan menenangkan diri. Beberapa orang juga gak langsung luluh dikasih omongan manis. Tapi kalo di TV, apalagi sitcom/romcom kan gitu kalo ada yang berantem gampang mesra lagi setelah salah satu ngomong panjang tentang niat baik, tentang perasaan, tentang cinta blablabla….
Kirain aku dan misua juga bakal begitu. Boro-boro dah….

Kadang gue mau ngomong panjang-panjang tentang perasaanku et dah baru dua kalimat udah dipotong suami. Ya aku tambah murka. Kadang gantian suami yang ngomong panjang-panjang tapi gue potong atas azas balas dendam, lha makin-makin deh berantemnya. Kalo lagi esmosi siapa juga sih yang sanggup denger wejangan?

Buru-buru ke rumah sakit setelah air ketuban pecah

Ini mah adegan paling heboh di film-film. Suka digabung sama adegan ngebut di jalan, lari-lari panik di RS, dan gak lama kemudian…crot…bayinya lahir.

Kesalahan pertama: air ketuban pecah rasanya kaya air rembes, ada yang netes dikit-dikit, gak banjir bandang kek difilm-film. Ini ketuban loh, bukan waduk jebol. Kesalahan berikutnya: bisa berjam-jam atau bahkan berhari-hari setelah ketuban pecah baru akhirnya bayi lahir. Kadang udah telepon RS pun masih disuruh nunggu dulu di rumah sampai kontraksi merapat jadi per lima menit. Yang hamil masih sempet mandi, dandan, beres-beres atau masak bubur ayam dulu kalo sanggup.

Pintar tiba-tiba di saat terdesak

Sering banget nih yang kek gini. Yang suka maen game jadi piawai bikin strategi perang atau penyalamatan diri, mahasiswa IT nemuin cara buat ngehack sana sini, yang suka maen TTS jadi bisa memecahkan misteri terselubung dalam sebuah pesan yang udah bertahun-tahun tidak terpecahkan. Ya memang ada sih orang-orang yang malah jitu dalam tekanan tapi kalo aku sih makin panik malah makin blo’on. Makanya aku takut main escape room, takut ketauan bodonya.

Standar hidup yang tidak realistis

Gara-gara nonton Friends sama Sex and The City kirain semua orang bisa tinggal di Manhattan, punya apartemen luas, kemana-mana naik taksi dan belanjanya di Bloomingdale’s, Macy’s atau Saks’ dengan gaji penulis kolom lepasan, koki restoran, atau tukang pijit. Mimpiiii………

Tiba-tiba ke luar negri

Ini nih sering terjadi di film Indonesia jaman dulu. Entahlah kalau sekarang. Taktik tiba-tiba ngirim anak ke luar negri sering dipakai oleh ortu yang gak setuju anaknya pacaran. Cerita dimulai dengan dua sejoli yang lagi asik kencan tapi salah satunya keliatan sedih dan gak banyak ngomong.
“Kamu kenapa?”
“Aku…aku harus ke luar negri. Papaku mendaftarkan aku sekolah ke Amerika. Kita harus berpisah”
“Kapan kamu pergi?”
“Besok.”

Ampun dije sakti mandraguna banget. Kapan bikin visanya? Kapan daftar sekolahnya? Tau-tau udah dapet tempat aja di sekolah bisnis universitas ternama. Wow, mejik!

Masih banyak lainnya tapi udah males nulis. Tolong ditambah kalau berkenan.

19 comments

  1. Ripi Suripi · · Reply

    tolong di post di curhat tanpa solusi

    1. Siap ditertawakan ya, buuund…

  2. Nyahahahahah. Kok gue jadi inget adegan kita jalan2 ke Bloomingdale’s, trus ujungnya cuma beli Banana Pudding di Magnolia Bakery sama numpang ke toilet πŸ˜€

    1. INILAH KENYATAAN HIDUP SESUNGGUHNYA! Ke Bloomingdale’s buat beraninya beli puding doang, hahahahhaha

  3. Mamak-mamak · · Reply

    Makanan apa pun gak pernah habis. Sering adegan sekeluarga makan (selalu tertib makan di meja makan), eh sambil makan berantem, terus makanan ditinggal. Ihhhh mubajiiirrr…

    1. Betul! Manalah menu makannya lengkap banget kek di restoran. Kan sayang kalo gak diabisin.

  4. Ketemuan di kafe tapi ga sempet makan itu pet peeves gw banget, udah pesen, eh si cewek/cowok tiba2 kudu pergi. Lha terus pesenannya tadi gimana mbak/mas???

    Ada lagi pet peeves tentang peran perempuan yang selalu emosional, dan laki2 yang selalu logis. Eh mana bisa gitu terus? Contoh habis nonton seriannya Stephen King The Stand di TV, yang istrinya pikirannya selalu pake hati, sementara cowoknya teges2 dan logis. Bikin bete. Di kami malah kebalikan. Mbok ya diseringin Hollywood bikin film yang role ceweknya teges dan cowoknya menye menye

    Belakangan ini juga klo nonton film horror/thriller kadang suka memihak setan/hantu/kriminalnya, abis yang di kejar2 bego. Udah tau rumah bertingkat, di kejar malah naik ke lantai atas. Lha gimana toh? Belum klo nyerang si kriminal, belum dipastiin mati udah lari ditinggal hahaha, klo gw udah gw tujes2 sampe ga bangun baru gw tinggal πŸ˜› Eh sori curcol

    1. Bagian film horor dan (calon) korban lari naik tangga….ASLI KESEL!!! Ini salah satu yang bikin gue berhenti nonton film horor. Selain emang penakut, korbannya juga begok sih. Bikin penonton tambah frustasi.

  5. Kalo nonton murder mystery, udah ketauan nih pembunuhnya, eh si tokoh utama yang pintar pasti deh ngontrog si pembunuh sendirian dan dengan sukarela ketemuan di ruang tertutup

    1. Bener banget, Diiit. Bahkan di film/serial yang bagus banget kek Sherlock pun ada adegan begini. Udah tau si anu penjahatnya, lha kok malah ditantangin sendiri. Tokoh utamanya kok pada waham megalomania amat.

  6. aku fans grey’s tapi stlh season 15 mulai bosen, lalu liat medical series lain baru sadar, aduh grey’s itu wayyy too perfecttt, mana ada dokter yg care nya kaya gitu, ya ada sih tapi jarang, dll dll πŸ˜€ dan ke absurd an lainnya hehe..

    1. Kalo di GA kan kayanya dokter perhatian banget dan super sigap kalo ada apa-apa sama pasien. Kejadian waktu papaku masuk RS. Duh, dokter jenguk aja cuma sehari dua kali deh. Seringnya pun cuma dokter jaga yang nengokin, bukan dokternya bokap. Beda amat sama serial TV,

  7. Aku ngakak bacanya… Apalagi pas bagian ngajak anak pergi 🀣🀣 Pengalaman sendiri soalnya haha

    1. Itu diaaa. Gak realistis banget ada anak kecil dikasih perintah tiba-tiba gitu pertanyaannya gak sejuta.

  8. Mau nambahin dari perspective Bollywood, apalagi film2 karan Johar.

    Lokasi film kebanyakan di luar negeri, tokoh utama sehari2 ngomong pakai bahasa Hindi, berinteraksi dengan bule setempat dengan bahasa Hindi dan dibalas sama si bule dengan bahasa lokal, tapi somehow percakapan mereka nyambung bagai itik ngobrol dengan ayam.

    Trus adengan joget2 dengan back dancers bule setempat.

    Mind + blown

    1. NGWAKAAAAK. Gimana ceritanya bule-bule pada ngerti hindi daaan….bayangin bule-bule tetiba joged hindia. Otakku korslet. Musik bollywood, tapi muka hollywood, hybrid macam apa ini? Hahahahahahahaha

  9. namanya juga film rik… πŸ˜€

    1. Cerita boleh fiksi atau fantasi tapi tetep harus believable tanpa plot hole. Penonton kan banyak mau, hihihihihi.

  10. Nambahin: kalo abis parkir mobil langsung ditinggal, nggak dikunci dulu πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

<span>%d</span> bloggers like this: