#rikadiamerika: setahun hidup di New Jersey

Apa saja yang sudah terjadi selama setahun dalam American Life gue ini? Gue tulis dalam bullet points aja ya biar gak usah mikirin alur tulisan dan bisa langsung ketik apa yang terlintas di kepala.

  • Begitu musim dingin kelar, udara di New Jersey rupanya lembab sekali. Makanan cepet basi, cucian lama keringnya dan yang pasti rambut gue ngembang kayak fermipan. Sekarang gue lagi manjangin rambut karena rambut yang pendek pasti bakal makin megar bikin gue keliatan kayak pakai helm. Padahal gue benci banget berambut panjang. Muka gue keliatan lebih tua sepuluh tahun.

  • Tapi di sini gue jadi tukang pangkas rambut Kai dan Sami. Selama di Finlandia kan cowok-cowok potong rambut di rumah Mummunya. Trus tetiba sekarang harus keluar biaya buat pangkas rambut tiga cowok tiap dua bulan. Kok nyesek? Ya udah, gue coba-coba potong rambut bocah demi semangat pengiritan. Eh bocahnya senang karena pangkas sama äiti gak lama, gak pake capek pergi-pergi dan bisa sambil nonton tivi. Hasilnya sih gak bagus tapi Kai dan Sami gak protes jadi salon äiti jalan terus sampai sekarang. Cuma Mikko aja yang ogah banget potong rambut sama gue. Mending bayar, katanya. Hahahahahha.

  • Kami sempat kepikiran pindah rumah Agustus kemarin. Kehidupan di apartemen tua sungguh tidak kids friendly. Udah berkali-kali tetangga bawah komplen kalau kami terlalu berisik. Di masa pandemi begini yang apa-apa dari rumah, capek banget yaallah mandorin anak-anak biar gak ribut. Abisnya sih si tetangga bawah juga over sensitif. Seriiing amat komplen. Kami kan jadi sewot juga. Apalagi di atas kami tinggal 3 mahasiswa yang suka party dan setel musik keras-keras. Tapi kami mah orangnya nrimo dan tetap damai. Eh kok apes amat malah dapet tetangga bawah yang rada rese.

  • Sempat kami viewing beberapa calon tempat tinggal baru. Kirain lagi pandemi pasti banyak nih kontrakan kosong dan murah. Taunya tidak begitu, Ferguso. Montclair malah diserbu sama orang kota yang mau pindah ke suburbia menghindari episentrum outbreak di kota besar. Pilihan jadi makin terbatas buat kami yang kantongnya ngepas. Beberapa kali viewing dan gak ada yang cocok, ya sudah…kami pasrah untuk lanjut teken kontrak di apartemen yang sama.

  • Gue udah nemuin tempat belanja murah. Harus keluar Montclair sedikit biar bisa belanja ke…ALDI! Duh, cintanya sama Aldi. Barangnya murah meriah tapi kualitas oke. Walaupun pilihan barang di Aldi rada terbatas jadi abis dari Aldi gue masih harus ke supermarket lain dulu buat lengkapin belanjaan. Selain Aldi, Walmart juga ternyata murah banget. Jarang-jarang gue belanja di Walmart karena agak jauh dari rumah. Taunya, grocery di Walmart harganya miring. Pantes aja banyak yang suka belanja kelas berat di Walmart. Tapi untuk kualitas barang, gue lebih suka Aldi. Sayur dan buah di Aldi keliatan lebih segar.

  • Selain itu pastinya gue butuh nyambangin toko Asia. Di sini sih gak ada masalah, toko Asia ada banyak bangeeet. Tokonya pun buesar dan punya bagian khusus ikan dan daging segar jadi berasa lagi di pasmod BSD.

  • Toko Asia favorit gue tentunya H Mart. Biarpun terkenal sebagai toko Korea tapi banyak juga barang-barang Cina, Jepang dan Thailand. Indomie juga ada di H Mart! Tapi yang paling menarik dari H Mart jelas bagian makanan Koreanya. Ada berbagai macam daging yang sudah dimarinasi untuk dibikin bulgogi atau korean bbq. Ada chicken wings ala korea. Ada berbagai macam salad korea, ada juga pancake, omelette, dan berbagai banchan siap jadi. Berkat H Mart gue bisa bikin bibimbap dan sundubu di rumah. Masaknya tinggal cemplung-cemplung atau campur-campur aja karena bahannya udah siap jadi semua dari H Mart. Tiap minggu deh kami makan bibimbap.

  • Gue udah sedih sekali memikirkan nanti balik ke Finland gak ada H Mart.

  • Biarpun petualangan Amerika kami jadi terbatas gegara pandemi tapi buat Mikko 2020 adalah tahun yang seru sekali sebagai wartawan. Bayangin aja, di 2020 ini Amerika jadi episentrum pandemi dunia, marak dengan protes-protes BLM, mengalami kebakaran hutan di California dan sedang menyambut pemilu yang sangat penting di bulan November nanti terus tau-tau Presiden inkumbennya terkena Covid-19. Dramatis sekali 2020 bagi Amerika.

  • Waktu outbreak di sini lagi parah-parahnya di bulan April lalu, kantor sempat menawarkan agar kami balik ke Finlandia mengamankan diri. Tawaran yang langsung ditolak sama Mikko karena dirasa gak perlu. Gue jelas nguamuk kayak topan badai. Bukan karena gue segitu takutnya sama outbreak tapi kok ya masalah sepenting itu gak didiskusikan dulu sekeluarga.

  • Di bulan April juga Amerika Serikat mengetatkan imigrasi ke dan dari Eropa. Wartawan koresponden dari negara Nordik yang pulang kampung buat menghindari pandemi lantas jadi kesulitan balik ke Amerika. Padahal lagi banyak banget kejadian penting yang perlu diliput di sini. Mikko pun terkekeh bahagia. Cuma ada segelintir perwakilan Nordik di Amerika saat ini dan doi salah satunya.

  • Sayangnya kantor juga kena imbas pandemi. Walaupun banyak berita seru tapi modal buat ngeliput terbatas. Rencana travel dan liputan Mikko jadi banyak yang dibatalkan atas dasar penghematan.

  • Gue udah ngerasain swab test sekali. Waktu itu gue batuk-batuk yang memang udah langganan gue alami tiap tahun kalau cuaca lagi ekstrim dan kebetulan cuaca Agustus kemarin panasnya kanmaen. Demi hati yang tentram, gue dan Mikko swab test di sebuah klinik. Abis tes deg-degannya minta ampun. Bukan deg-degan nungguin hasilnya tapi lebih risau mikirin bayarannya.

  • Masalah asuransi di sini kan sungguh ribet bin misterius. Walaupun udah telpon asuransi dan katanya bakal ditanggung, tapi kami kebanyakan baca berita soal orang-orang yang harus bayar ratusan dolar sehabis swab tes dengan alasan ada servis yang out of network ataupun alasan-alasan lainnya.

  • Dua hari kemudian hasil testnya keluar dan kami negatif terinfeksi coronavirus. Tapi risau mikirin asuransinya jalan terus.

  • Kalo ngomongin masalah biaya kesehatan dan asuransi di sini, rasanya gue pengen cepet-cepet balik ke Finlandia. Biarpun sampai saat ini urusan asuransi selalu lancar dan kami belum keluar uang sepeser pun buat biaya kesehatan, tapi tetep capek untuk selalu meneliti, mengecek, menelpon sana sini tiap mau ke dokter. Beneran ditanggung gak? Ada plafonnya gak? Asuransinya diterima gak sama klinik? Servisnya within atau out of network? Kalo bayar sendiri dulu nanti direimburse gak? Dari temen-temen di sini ada aja cerita tagihan tak terduga yang jumlahnya bisa ratusan atau ribuan dolar. Tiap mikirin masalah kesehatan gue jadi gak bisa tenang.

  • Anak-anak udah masuk sekolah lagi sejak 10 September. Biarpun awalnya direncanakan akan sistem hybrid, alias 2 hari masuk sekolah dan 3 hari belajar online, tapi terus ditetapkan kalau sekolah di Montclair sini belum bisa dibuka dengan alasan sistem ventilasi yang kurang baik. Rencananya sekolah mau renovasi dulu yang entah kapan akan selesai. Jadi sekarang anak-anak kembali belajar online setiap hari. Äiti dan isi kembali pening.

  • Gue masih terkagum-kagum dengan keberadaan segala macam produk di Amerika sini. Gue gak lagi beli skinker dari Korea lewat ebay karena skinker korea dan jepang bertebaran di Amazon. Tinggal klik-klik-klik dan dua hari kemudian sudah sampai.

  • Trus juga di sini kan banyak banget toko diskon ala factory outlet. Mau cari harga miring sih gampang aja sepanjang tahun, gak perlu nunggu musim diskon datang. Kadang terpaksa juga beli barang full price kalo lagi kepepet waktu dan terus hati kujadi gak tenang karena merasa rugi bandar belum sempet ngecek toko diskonan.

  • Belanja ke toko seken juga tentunya masih jalan terus. Di New Jersey sini gue baru ketemu satu toko furnitur seken yang bagus banget. Namanya Habitat di Dover. Kalo buat non furnitur sayangnya belum ketemu yang bagus tapi kalo rajin nyari sih bisa aja beruntung ketemu satu dua harta karun entah di Goodwill atau toko seken lainnya.

  • Tapi di NYC sama Philadelphia banyak toko seken keren-keren seperti misalnya Housing Works di SoHo dan Aids Thrift Shop di Philadelphia. Duh, keren-keren banget deh tokonya sampai Mikko pun terpesona.

  • Secara keseluruhan, toko seken di Finlandia lebih juara kalo buat fashion items dan kebutuhan anak. Banyak barangnya yang bagus-bagus banget. Harga juga lebih miring daripada harga di Amerika sini. Bisa banget keluar dari toko pake barang head to toe yang keliatan cling baru padahal aslinya loak.

  • Sementara Amerika juara untuk furnitur dan pecah belah. Mau beli online ataupun offline di toko, pilihannya banyaaaak dan harga juga miring. Apalagi kalo ngecek di Marketplace atau Letgo, orang-orang NuYok tuh suka banget ngeloakin furnitur brandednya. Bisa beli West Elm, CB2, Pottery Barn dengan harga miring. Toko offlinenya juga gak kalah seru. Biasanya penuh dengan perabot antik, semi antik ataupun mid century yang cakep-cakep. Duh, kalo ngisi rumah di sini mah bisa banget ngandelin barang sekenan. Rumah tetep cakep dan berkelas.

  • Isi rumahku pun sebagian besar barang sekenan. Horeeeeee. Sebuah prestasi yang bikin aku bangga sama diri sendiri. Nanti balik Finlandia inginnya sih tetap komit sama barang-barang preloved. Modalnya sih satu: tabah menunggu. Kadang harus nunggu berminggu, bulan atau tahunan sampai barang yang kita inginkan muncul di pasaran.

  • Kerjaanku setiap hari buka situs jual rumah di Finlandia. Udah ngayal mau tinggal di rumah macam apa nanti kalau balik Ke Finlandia. Walaupun khayalan suka kepentok budget ya jaenab.

  • Tapi hati ini udah sedih sekali mikirin harus pergi dari Amerika. Dari Montclair kota kesayangan. Maunya sih tinggal di sini terus. Kadang-kadang ngintip juga di Zillow buat liat pasaran jual-beli rumah di Montclair dan lantas merinding sendiri liat harganya. Jual ginjal pun tetep gak kebeli.

  • Masih banyak yang mau diomongin tapi tanganku udah pegel. Trus sebel juga karena gak bisa upload image lagi ke blog ini. Segini dulu aja ceritanya. See you next time dalam serial #rikadiamerika

7 comments

  1. Jadi kesimpulannya kerasan ya di Amerika sampe ga mau pulang? Hehe, aku kebayang berburu furnitur barang bekas itu pasti menyenangkan sekali (lagi demam dekorasi apartemen sekarang). Aku juga kadang sabar menunggu sampai barang yang diinginkan muncul di situs toko loak atau portal barang loak.

    1. Iyaa, betah banget walaupun kangen sama temen-temen di Finlandia karena di sini kehidupan sosialku almost zero sejak pandemi.

  2. Bisa nggak mbak, bilang ke mahasiswa di atas itu buat tuker apartemen? Pengen tau komen tetangga yang di bawah kalau tetanggaan sama yg tukang party🤣

    1. Pingin banget beginiii!

  3. yaampun, i can relate mbak. soal suransi emang ghaib gt di amrik. katanya ga bayar soal swab tapi masih ada biaya tambahan. alamak. emang ya health issue di amrik bikin greget. Aldi emang murah banget dan bagus barang2nya meski harus bawa kantong belanjaan sendiri. haha.

    1. Halo Ikrim di Virginia. Toss dulu sesama pelanggan Aldi. Aku justru suka Aldi karena gak kasih kantong plastik gratis buat pembeli. Dan minggu lalu baru perhatiin sekarang kantong plastiknya diganti jadi kantong kertas. Aku pusing banget kalo belanja di supermarket terus dikasih plastik kresek berlimpah-limpah. Malah triggering anxiety buat aku.

      Soal asuransi itu….ampuuun dijeee. Pet peeveku banget soal Amerika. Kepikiran gimana bakal cemas permanen kalo harus menetap di sini selamanya. Mana harga asuransinya juga mahal kan. Walaupun seneng juga sih di sini gampang banget konsultasi sama dokternya, gak harus keriting ngomong dalam bahasa Fin, hihihihihihihi. Dokternya juga ramah-ramah dan mau banget diajak ngobrol.

  4. makin seru nih cerita di amerika-nya.. biasanya ngintip aja di IG 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: