#rikadiamerika: lika-liku mendapatkan SIM New Jersey

Setelah melalu perjalanan (baca: antrian) panjang, akhirnya hari ini gue berhasil juga mendapatkan SIM New Jersey. Perjuangan untuk dapet SIM ini lumayan ribet karena totalnya, gue dan Mikko, harus ke kantor MVC (Motor vehicle commission) di Wayne sebanyak 4 kali.

Pertama kali dateng niatnya cuma untuk nemenin Mikko bikin SIM karena toh doi yang bakal sering nyetir dan kalau suatu hari kami beli mobil, mobilnya akan atas nama dia. Gue gak ikutan daftar karena merasa belum siap ujian SIM. Tapi baru juga antri di loket pertama, aplikasi Mikko udah ditolak karena lupa bawa form I-94.

Minggu depannya kami dateng lagi ke MVC. Kali ini gue ikut bawa berkas buat pendaftaran. Lha, taunya ditolak lagi. Katanya form I-94 kami bermasalah, gak ada expirationnya. FYI, form I-94 itu adalah dokumen imigrasi yang didapat imigran di hari pertamanya masuk Amerika. Di situ ada tanggal kedatangan, jenis visa, dan harusnya sih ada juga disebut sampai kapan kita boleh berada di Amrik. Tapi di dokumen gue dan Mikko kok gak disebut? Kenapa bisa gitu? Kok dokumen kalian aneh? Kalian tau gak kalau ini salah?

Ingin rasanya aku kasih meme

Pada akhirnya kami disuruh pulang. Katanya mereka akan ngecek status kami dulu ke imigrasi. Tunggu sampai mereka nelpon baru nanti gue dan Mikko bisa dateng lagi.

Sekitar seminggu kemudian gue dapet telepon kalau status kami udah beres dan bisa kembali ke MVC untuk melakukan aplikasi bikin SIM.

Padahal sih, setelah tanya sana sini, form I-94 tanpa expiration date atau end of term itu lumayan jamak kok. Gue udah ketemu beberapa orang dengan keadaan serupa. Dita salah satunya. Tapi orang-orang ini memang tinggal di NYC. Mungkin di New Jersey petugasnya belum familiar dengan imigran dengan visa kerja (berikut dependennya) jadinya jarang ngeliat I-94 tanpa tanggal terminasi.

Eniwei, minggu depannya dicarilah hari dimana Mikko bisa bebas kerja dan kami datang lagi ke MVC. Pas sampai sana, et dah….TUTUP MALIH! Rupanya Veteran Day. Liboooor. Aneh juga, karena Kai dan Sami tetep sekolah tapi banyak kantor yang tutup. Pulang lagi deh kita.

Sampai akhirnya, hari ini kami datang kembali ke MVC untuk keempat kalinya. Dan gue kasih tau aja yaaaa…sistem bikin SIM di MVC Wayne ini astagadragon ribet bangeeeeeet.

Pertama, gue dan Mikko kembali antri di loket yang dulu menolak I-94 kami. Sebut saja loket no. 1

Setelah dijelaskan hal dan perihalnya, berkas-berkas gue diperiksa dan kemudian dikasih nomer untuk antri di loket no. 2. Tadi itu Mikko dapet nomer antrian 20 dan gue 23. Tapi karena gue kebelet pipis gue harus ke WC dulu, dan waktu balik antri, nomer gue udah lewat kepanggil. Gue dan Mikko pun akhirnya terpisah jauh.

Setelah akhirnya berhasil dilayani di loket no.2, petugasnya memeriksa kembali berkas-berkas gue. Dia juga minta gue untuk menambah bukti identitas diri. Di loket nomer 1 gue pakai paspor dan kartu asuransi. Tapi di loket no.2 di bilang kalau kartu asuransi bisa dipakai tapi gak ada poinnya. Kalau pakai kartu kredit atau debit card baru bisa. Auk deh dia ngomongin poin apaan. Gue kagak ngerti.

Gue kasih aja kartu debit Finlandia gue karena gue masih belum punya kartu ATM dari bank sini.

Mbak loket no.2 ngegerundel kalau harusnya yang bisa dipakai tuh cuma kartu keluaran Amerika tapi dia terima juga kartu debit Finlandia gue dan gue disuruh lanjut antri ke loket no. 3.

Loket no.3 adalah loket pembayaran dan ambil foto tapi entah kenapa antriannya lama banget kek nunggu azan magrib pas puasa. Begitu gue dipanggil, lagi-lagi gue disuruh menunjukkan berkas-berkas gue. Trus orangnya ngetik-ngetik lama sekali. Beliau juga bertanya visa type I yang gue punya itu jenis visa apa? Dia belum pernah denger. Doi pun ngider dulu nanya temen dan atasannya untuk cari tau visa gue ini harus dimasukin kategori mana yada….yada…yadaaaaa.

Abis itu disuruh bayar 10 dolar, ambil foto, dan dipersilahkan ke ruangan tes.

Di ruangan tes tentunya ya antri lageeeeeee. Sebelum tes kita harus nunjukkin berkas dulu ke petugas di loket no.4

Lagi-lagi ya, harusnya di loket ini kita cuma nunjukkin berkas dan milih jadwal tes nyetir (buat yang harus ambil tes nyetir) tapi kenapa kok lama amat yamaliiiiih? Waktu akhirnya orang di depan dapet giliran, gue udah bersemangat. Asiiik…abis ini giliran gue. Eyalah, keknya itu orang kenal sama petugas loketnya. Mereka malah ngobrol sambil liat-liatin foto pake hape.

Mungkin muka gue udah desperet banget karena kok kebetulan ada petugas yang lewat dan doi bertanya “Bisa saya bantu buk? Ibuk butuh apa?”

Saya mau tessssss. Huhuhuhuhuhuhu.

Seperti biasa, sebelum tes pastinya gue harus nunjukkin berkas-berkas dulu. Diperiksa satu-satu sama petugasnya, baru abis itu disuruh pakai komputer no.7 untuk mengerjakan tes.

Alhamdulillah jaenab lulus tes. Jadi gue balik lagi ke loket no.4. Petugas yang tadi bantuin gue udah gak ada. Sekarang ada orang baru yang menggantikan. Sudah dipastikan gue harus apa? Harus nunjukin berkas lagi ya Allah ya rosul. Harus dicek satu-satu lagi sampai akhirnya petugas loket bilang “Yak sekarang kamu boleh ambil SIM di tempat awal”

Horeeeeee….aku dapat SIM. Karena gue udah punya SIM dari negara lain, ternyata gue gak perlu ikut ujian nyetir. Cukup ujian tertulis.

Gue pun balik ke ruangan pertama. Gue tanya satpam, ambil SIM kemana toh pak? Oh, antri dulu tuh di situ, kata beliau.

Yak, gue balik antri ke loket nomer 1 untuk menunjukkan surat pernyataan lulus tes. Kembali cek-cek berkas terus dikasih nomer antrian untuk lanjut antri di loket nomer 2. Tapi sebelum gue pergi petugasnya nanya dulu.

“Mbak umurnya berapa?”

“41” gue jawab.

“Eh…eh…coba tebak…” doi panggil kolega yang duduk di sebelahnya “Coba tebak deh umur mbak ini berapa”

“Emang umur mbak berapa?” kata si mbak kolega

“41” gue jawab

“Gak mungkiiiiin”

“IYAAAA. BENERAN. Ini nih tanggal lahirnya. Tahun 78. Gue liatnya juga kaget.” kata mas loket no.1 dengan penuh semangat.

“Mbak seumuran loh sama ibu saya” lanjut si mas.

“Namanya juga orang Asia mas, udah gen saya kali awet muda” gue basa-basi tapi idung kembang-kempis.

Eh masnya masih semangat. Sekarang doi panggil kolega di sebelah kiri yang lagi keliatan agak lowong. “Eh, lo denger gak? Ini mbaknya umur berapa ayo tebak”

BLABLABLABLABLAAAAA…..diulang-ulang lagi deh obrolan tentang umur gue. Aku ini harus kesel atau harus tersanjung ya?

Selanjutnya gue kembali antri di loket no.2. Antrian gue nomer 67 sementara yang terakhir dipanggil masih no.53. Kebayang dong lambretanya. Sempetlah kalo mau berladang palawija dulu. Dan bisa ditebak, kembali gue harus menyerahkan berkas gue satu persatu untuk diperiksa. Tapi gak papa, abis ini kan gue dapet SIM.

“Yak, sekarang silahkan kamu antri di loket belakang situ ya” kata mbak petugas.

HWAPAH? Masih balik antri lagi ke loket no.3? INI ANTRIAN KAPAN ABISNYA?

Asli gue mulai frustasi!

Loket no.3 seperti biasa selalu lama. Di sini gue disuruh bayar 10.50 dolar. Abis itu disuruh foto. Lagi!

Lha yang dulu disuruh foto itu buat apa? Buat audisi KDI? Kenapa sekarang harus foto lagi? Hiiiiih, ini kenapa gak efisien sekali sistemnya.

Puas mbak sama hasilnya? Atau mau foto lagi? Boleh ulang kalo mau. Kata mbak petugas sambil menunjukkan hasil foto gue.

Rambut gue kusut, muka berminyak plus dekorasi jerawat segede-gede biji jagung . Tapi gue udah cafe. Gue ogah ngulang foto.

Setelahnya SIM gue diprint dan semua prosesnya selesai.

Untunglah foto di SIMnya kecil aja. Jerawat dan muka minyakan gue jadi gak gitu keliatan. Kata suami fotoku manis.

Trus gue liat tanggal berlaku SIMnya. Cuma satu tahun. JADI TAHUN DEPAN GUE HARUS MENGULANG PROSES INI LAGI? ALLAHUAKBAR!

Keluar MVC gue jadi bertanya-tanya. Kenapa prosesnya seribet itu? Kenapa harus antri ke sana-kemari? Kenapa ada proses-proses yang redundant? Apa gunanya ada loket no.1 dan loket no.2 kalo yang dikerjakan persis sama? Kenapa berkasnya harus diperiksa berkali-kali? Kenapa harus ambil foto dua kali?

Kalo soal birokrasi, pemerintahan Amerika ini macam negara ketiga aja loh. Jauh dari kata “advanced”

Boleh aja negaraku katanya masih berflower tapi sistem birokrasinya udah lebih maju loh. Terakhir bikin SIM di Indonesia, prosesnya jauh lebih ringkes daripada di MVC Wayne sini. Hidup Indonesia.

*kibas rambut*
*pasang cengdem*

9 comments

  1. kebanyang gak beb kl kyk gitu di negara +62, udah abis dicaci netijen..✌🏻😁

  2. Rifi Raihan · · Reply

    makanya sloth jadi bintangnya DMV di Zootopia. Cucok banged

    1. Haha… baru aja mau komen, itu loh banyak Sloth di DMV πŸ˜€ Congrats buat SIM nya Rika! Cusss kemana kitaaa??

  3. Rifi Raihan · · Reply

    makanys Sloth cucok bgt jd bintang DMV di Zootopia

  4. Rifi Raihan · · Reply

    ini knp double sik. Sekalian aja aku tambahin jadi triple yaaaaaa

  5. πŸ˜‚ sabar sabar yaaa mba

  6. PNS dimana mana sama ya… Eh kita seumuran dong, kelahiran tahun 78

  7. Selamat yaaa Rik, udah bisa nyetir dong buat road trip hehe

  8. Ciyeeee…yang masih muda…ciyeeee…. DMV emang ngeselin dan kuno banget ya. Gue kira sudah maju sekarang setelah belasan tahun berlalu. Tapi denger cerita lu, kok gue langsung membayangkan balik ke awal tahun 2000-an. Gak berubah!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: