tidak mahal tapi sangat berharga

Kemarin gue nonton A Star is Born dan gue suka banget sama adegan Jack melamar Ally pakai cincin dadakan yang dibuat dari senar gitar. Gue memang selalu suka sama kisah-kisah cincin dadakan begitu. Senang liat spontanitasnya, kretivitasnya, luapan perasaan membuncah-buncahnya. Bisa jadi karena ini juga makanya gue gak punya cincin tunangan.

Kejadian Mikko melamar gue sebenarnya gak spontan tapi prosesnya lumayan cepet. Kita baru ketemu lagi setelah beberapa tahun gak ada kontak. Kebetulan lagi sama-sama single dan liburan sama-sama ke Kei Kecil. Katanya siiih, ini momentum yang it’s now or never banget buat Mikko. Jadilah selama seminggu itu dia kepikiran terus mau melamar gue yang lantas direalisasikan di hari terakhir kami menginap di Ohoidertawun. Ketika kami lagi duduk berduaan di dahan pohon Bintangur yang keramat itu.

Waktu itu Mikko gak punya cincin tapi dia berjanji akan ajak gue beli cincin sesampainya kami di Jakarta. Entah kenapa waktu itu gue belon mata duitan. Gue bilang kalo gue gak perlu cincin. Di keluarga gue pun gak ada tradisi tunangan apalagi yang pake saling tuker cincin. Langsung kawin ajah lah bleh. Makanya aku pun berubah status dari teman jadi tunangan yang tanpa cincin.

Tapi rupayanya tetep ada keinginan buat mematerialisasikan status bertunangan ini. Biar punya sesuatu yang dilihat-lihat, dipegang-pegang dan pastinya dipamer-pamerin. Muncullah ide buat saling menggambar cincin di jari manis kami alias melingkari jari dengan tinta pulpen.

IMG_20181108_112529.jpg

Karena pulpennya ilang tiap abis mandi, selama di Jakarta bareng Mikko, tiap hari dia kasih gue cincin baru. Kadang pakai spidol biar tahan lama. Kadang cincinnya polos. Kadang ada berliannya. Bebaskan saja mailov.

Setiap hari gue nanti-nantikan banget saatnya Mikko ambil tangan gue dan melukis lingkaran di jari manis kiri. Terus gue akan melakukan hal yang sama untuk dia. Ingetnya aja masih bikin deg-degan seneng sampai sekarang.

Waktu Mikko balik ke Finlandia, gue teruskan ritual ini sendiri. Tiap cincinnya pudar, gue gambar lagi yang baru. Begitu terus sampai akhirnya kami ketemu kembali di Jakarta buat menikah.

Sekarang kami gak perlu gambar-gambar cincin lagi karena kan udah pakai cincin beneran. Cincin kawinnya ini juga ada ceritanya.

Dulu itu gue gak punya budget khusus buat cincin kawin. Maunya yang murah aja dan bahannya palladium. Mungkin jaman dulu itu palladium masih murah atau mungkin palladiumnya palsu? Entahlah, yang jelas cincin kami harganya cuma 1,2 juta sepasang.

Cincinya polos aja gak pakai batu permata. Tapi gue khusus minta cincinnya diukir biar terlihat unik. Contoh ukirannya nemu dari internet, pas udah jadi….gak mirip. LHAAA. Tapi gak jelek juga sih, jadi ya diterima aja.

Karena cincinnya dibikin tanpa mengukur tangan Mikko pas udah jadi ternyata kekecilan banget. Cincin Mikko pun kemudian dipermak ukurannya yang ternyata malah meninggalkan sedikit cacat. Cincinnya jadi gak mulus lagi.

Waktu itu ada sih rasa kesal dan penyesalan kenapa gak beli di toko aja sik? Biar mahal tapi kan terjamin bagus. Tapi emang dulu itu gue euphoria banget dikawinin Mikko. Kesel-kesel kek gitu cepat terlupakan berganti dengan rasa bahagia bukan kepalang.

Gue dan Mikko sama-sama pelupa. Kita tebak-tebakan cincin siapa yang bakal hilang duluan secara kami ini juga sembrono banget orangnya. Suatu hari Mikko pulang nge-gym dan tersadar kalau cincinnya ketinggalan di loker. Saat itu juga dia balik ke Helsinki buat cari cincin. Takut keburu ilang. Untunglah cincinnya ketemu dan setelah itu Mikko gak pernah lepas cincin lagi.

Cincin gue yang ternyata sempat hilang lama. Waktu itu kan gue ikut sekolah masak dan selama di dapur ada peraturan gak boleh pakai perhiasan apapun. Jadi di sekolah gue sering lepas cincin terus cincinnya taro di kantong celana lah, di tas lah, di loker lah. Dimana aja segampangnya. Suatu hari gue gak bisa menemukan cincinnya dimana-mana. Baru tiga tahun kemudian Mikko menemukannya tergeletak di lantai sauna. Owalaaah…pasti gelinding dari kantong waktu gue jemur celananya di sauna.

Tiga tahun gak pakai cincin gue baik-baik aja sebenernya. Malah pas kembali pakai cincin rasanya aneh ada yang nyelip di tengah-tengah jari. Gue emang gak terbiasa pakai perhiasan apapun.

Tapi sekarang udah gak terasa aneh lagi memakai cincin. Malah udah seneng banget. Cincinnya suka gue puter-puter, gue pandang-pandang dan gue sayang-sayang kalo perasaan sayang sama Mikko juga sedang meluap-luap.

Pilihan gue untuk memilih cincin kawin murah ternyata tepat sekali. Gue suka sama cincin gue bukan karena mahalnya, logamnya, bukan pula karena modelnya yang cantik. Gue suka karena cincinnya bikin gue teringat sama Mikko. Itu aja. Dan mungkin esensi cincin kawin ya itu. Jadi barang yang berharga karena kenangan.

Cincin gue murahan tapi pastinya sangat berharga.

Semoga gak ilang lagi ya…

PS: apa kisah di balik cincin tunangan/ kawinmu? Mau dong diceritain.

Advertisements

25 comments

  1. Ini asli lebih manis lagi daripada film, Rik. Kehidupan nyata gitu loh. Tdnya malah gue mikir bakalan ditatoo hahaha. Ternyata pake bolpen. Cincin kawin gue jg simpel, gak pakai permata, cuma digrafir tulisan nama di luar. Biar gak usah pake ngintip2 buat tau nama pasangannya.

    1. Uhuuuuuy
      Padahal waktu dulu jalaninnya gak terlalu berasa ini manis2 amat. Sekarang kalo diinget-inget baru deh meleleh hati ini

  2. Mbak rik. Ini beneran manis banget. Gak perlu pake gula aku udah diabetes kalau baca beginian. *ops amit2 semoga tidak tuhan. Bercanda aja saya* hehehe. Tapi bener deh mbak ceritanya bikin hatiku leleh. Aku si belum merasakan cincin tunangan karena emang belum punya pasangan. Tapi kalau melihat lingkungan2 di sekitar sepertinya gak demikian deh mbak. Apalagi tetangga yang kadang kala keponya naudzubilllah. Cincin tunangan ya di kepoin gramnya plus tipe emasnya. Jadi kalau gak muahal ya malu lah sama tetangga (kata salah satu teman).

    Kalau aku baca tulisan cintanya mbak rika aku tu kadang suka berandai2 gitu. Bakal semanis apa ya cerita romansaku nanti. Hiii……. ✌✌✌✌✌

    1. Diabeteees! Ampun dijeeeee. Hahahahahahha
      Wajar sih kalo mau punya cincin mahal karena emang cincin ini simbolisme pernikahan banget ya. Trus kan juga belinya sekali seumur hidup dan bakal dipakai atau disimpen terus. Kalau liat difilm-film barat pun keknya cewe yang baru dilamar juga bakal dikerubungin temen-temennya dan ditanyain berapa karat berliannya.

      Menurutku cerita cinta gak ada yang gak manis. Mau yang dilamar di eiffel atau diangkot, atau yang gak dilamar dan langsung pertemuan keluarga. Semuanya maniiiis buatku

  3. Aww..bisa diabetes rasanya saking manisnyaaaaa..cincin kawinku hilang krn dilepas waktu hamil dan tangan bengkak dan cincin suami juga hilsng ntah dimana..tp sekarang punya cincin lagi dibeliin mertua 🙈 yang lingkaran emas thok. Ga pernah dilepas lagi deh.

    1. Waktu hamil Sami tanganku juga bengkak sampai cincinnya gak bisa dibuka. Jari bagian cincin juga jadi kecil sendiri, hihihihihihihi. Bagus juga waktu itu aku gak keinget buka cincin (waktu itu pede aja bakal balik ke BB semula, taunyaaaa…zzzzz) kalo waktu itu aku buka pasti ilang juga deh.

  4. Ya ampuunn Mbak Rika romantiiiiisss bgt dan kok samaan sih, cincin kewongku jg gak mahal cuma seharga 500 rebo (emas 1 gr thn 2009) hasil kerja sendiri yg pd jamannya dl gaji suami msh 3 jeti hahaahhaa dan skrg cincinnya dah gak muat hiks…. Ku pun sama (dulu) gak matrealistis menuntut ini itu tapi yg penting keromantisan dan kenangan2 indah kita berdua ujan2an dorong motor mogok dsb haduuhhh klo ingat masa2 indah dulu he is my DILAN! (bedanya ama Dilan, kita mah alhamdulilah jodoh sampe kewong baarakallah hahahahaa)… (lha napa ini jd curcol yak) 🤣🤣

    1. Aih, aiiiih….yang pacarannya di Bandung. Naek motor pula Ini sih fix Dilan Milea bangeeeet. Berlanjut pula ke pelaminan. Alhamdulillah ya Allaaaah

      1. Hahahahaa bedanya gak secantik Milea (apalah awak hanya butiran debu) 🤣🤣
        Eh padahal dulu ku suka minder lho kalo liat temen2 pd jejerin cincin tunangan/nikah yg tebel2 bertahtakan berlian maklum cincin ku murahan tapi inshallah CINTA kita gak murahan #hazeeekk wakakakaak…..

  5. Cincin murah secara harga nominal tapi secara emosional tak ternilai 😀 Aku juga waktu sepakat mau menikah itu karena perasaan berbuncah jadi ngga ada persiapan, ngga ada cincin. Yang ada senyum mesam-mesem terus dan memori di kepala. Cincin nikahku ya masih kolot sekali, hanya cincin emas bergrafir nama kita dan tanggal menikah. Memang aku dan suami maunya begini walau waktu kita nikah muai trend cincin kawin dengan berlian atau batu mulia lainnya. Kita pilih cincin sederhana ini untuk bedain cincin kawin dan cincin biasa. TFS ceritanya, so sweet 😀

    1. Ngerti banget sama perasaan membuncah-buncahnya. Rasanya waktu itu gak peduli deh mau dilamar pakai cincin berlian atau cincin karet gelang. Yang penting aku mau sama si doi, hehehehehhe

      Aku sekarang juga sukanya cincin kawin yang polos. Klasik.

  6. beli cincin di kaliem yg jaman dulu heitts itu lho mba di blok m. belinya pake acara ngejual kamera favoritnya suami lagi. cincinku emas putih + berlian 1. suami, bahan paladium polos. kan budget ngepas ya, aku bilang ga usah pake berlian, pake zircon aja. eh suami bilang, pake berlian aja kan cincin buat seumur hidup. seneng dong ya akuuu.. trus ngelunjak, minta berliannya ditambahin. eh suami bilang gini, udah satu aja berliannya, kayak kamu satu2nya di hatiku. manis yaa.. padahal itu sih kamuflase ga punya budget lagi doi hahahahha 😅😅

    1. Tadinya aku juga mau beli cincin di Kaliem loooh. Aku tanya temen yang juga bikin di sana kalo ga salah sepasang 6 juta. Oke-oke aja sih mengingat cincin yg cewe ada berliannya. Tapi dua kali ke Kaliem aku ngerasa servisnya jelek. Tokonya kan emang ruame banget. Susah banget mau ngomong sama penjualnya. Apalagi waktu itu aku belon ada konsep, budget, atau model yang diinginkan. Keliatan deh petugasnya gak sabaran ngadepin aku.

      Harusnya kamu bales, dua berlian biar artinya kita berdua selalu bersama. Hahahahahaha

  7. Aku dilamar pake kue donat, eh tapi ada cincinnya ding. Jadi ga kepikiran banget kalau pacar mau ngelamar, secara aku dah lama tinggal di Scandinavia dimana orang hidup bareng aja tanpa menikah, dan akupun aga trauma harus merit (lagi), krn yang dulu perceraiannya engga banget deh.

    Pulang rumah habis makan keluar, doi pengen beli Dunkin di central st, yawla, sampe rumah bikin teh, melahap Dunkin, eh tiba2 doi buka kotak cincin. Aku spontan teriak “kamu ngapaiiiin?” Ahahaha bukannya malah teriak2 manja ala cewe2 klo dilamar. Akupun terlalu syok untuk bilang ya, jadi langsung pake haha. Jadi aku sekarang pake cincin tunangan deh, emas biasa aja.

    Kata pacar klo di Scandinavia malah umumnya cowo jg pake cincin tunangan karena biasanya ga pake lamar2an ala cowo ngelamar cewek kaya yg dia lakukan itu. Tapi karena lebih didiskusikan macem “merit yuk?” Baru beli cincin besok2nya.

    Untuk cincin kawin kami sengaja pesen yg agak mahal dari Indonesia, ya itung2 long lasting ya, semoga *ketok kayu*

    1. Cincin dan donat. Ini ringception! Hihihihihihihi
      Aku suka banget malah nih kisah-kisah lamaran yang sederhana dan sehari-hari banget gini. Pasti lebih bikin kaget. OMG, aku juga gak kebayang, lagi ngunyah donat tau-tau pacar ngelamar. Seneng-seneng keselek pastinya. Laaafff

      Semoga lancar menuju hari pernikahan, Eva. Semoga long lasting dan bahagia.

  8. Mbak romantis sekaliiii 😍 aku suka deh sama ceritanya, gak perlu cincin mahal mnrtku (karena mama papaku jg sama, cincinnya ga mahal hihihi) 💛💛

    1. Memang pada akhirnya nilai cincin kawin lebih ditentukan sama emosi dan kenangan. Bukan nominalnya.

  9. So sweet bgt…. 🙂

  10. Ahhh selalu gini, simple tapi sweet sekali cara berceritanya. Eh ceritanya juga sweet deng. Tetap nulis ya mba rika, you’re so talented.

    1. Aaaaawwww….serius bikin ge-er amat ini komennya!

  11. Harnasta · · Reply

    Cincin kawinku biasa aja mbak,lingkaran polos dgn nama masing2 di cincin pasangan. Waktu msh tinggal di kost dan lagi hamil, saya lepas dan taruh dekat laptop. Eh gataunya dicolong sm temen baik aku 😭 ketauannya pas aku mau nyalain laptop kok gak ada dan inget cm dia yg dtg bertamu ke kamar.
    Aku datengin kost dia, udah kabur dong dan ketemu sm orang yg mau nagih utang ke dia 🙈 eh terus tau2 dia sms kl cincinnya udah digadaiin ke toko emas gak jauh dr kost dia. Tadinya si toko emas gak ngaku trs kata suami ya udah kita lapor polisi aja kl gitu, tau2 dia ngaku kl cincinnya hampir dilebur. Masih rejeki sih bisa kita tebus lagi

    1. Ini kok ceritanya tragis!!!!!!

      Udahlah yang dicuri cincin kawin. Pencurinya teman baik sendiri pula. Teganyaaaaa

      Gak kebayang kecewanya gimana.

  12. Aku ga pernah dilamar, malah aku yang nanya kapan keluarganya dia mau dateng ke rumah. Untung beneran dateng lho dia 🤭.

    1. Kamu nanya kapan keluarganya mau dateng bisa dianggap sebagai bentuk lamaran juga menurutku. Kamu hebaaat! Di Indonesia masih banyak cewe yang gengsi buat ngomong begini duluan. Girl power, yeaaaah!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: