bukan pilih kasih

Ada gak yang kadang merasa kalo pasangannya suka gak bisa ngadepin anak sendiri?

Apa?

Gak ada ya? Gue doang ya?

Iya loh, gue kadang suka ngerasa Mikko kurang sabar ngadepin Sami. Anakku yang satu itu ‘kan emang keras kepala banget. Makin diperintah semakin membangkang, selalu punya kemauan sendiri dan susah banget nurutin permintaan isi atau äiti. My way or the high way, gitu deh kali motto hidupnya Samiun. Dan kalau merasa terpaksa melakukan sesuatu maka anaknya akan ngamuk sejuta topan badai. Widiii…serem amat lah ngadepin marah-marahnya Sami.

Tapiiii…sengambek-ngambeknya Sami, se-keras kepala-nya Sami, rasanya sih gue lebih tabah dan juga lebih piawai dalam menangani Sami di waktu-waktu buruknya tersebut. Makanya gue suka ngerasa kalo Sami tuh lebih nurut sama gue. Atau mungkin lebih tepatnya, gue tau gimana caranya supaya Sami mau nurut perintah gue. Mulai dari gimana caranya ngajak Sami mandi tanpa anaknya nangis melengking-lengking (Sami takut mandi, takut sama shower), minta Sami ganti baju atau beresin mainan tanpa harus pake teriak.

Sementara kalo sama babenya, Sami lebih banyak membangkang. Atau kalau menurut pendapat gue, Mikko kurang tau bagaimana caranya bicara dengan Sami dan akhirnya anak sama bapak jadi sering banget berantem. Dan kalo udah berantem gitu, pasti deh Sami nangis meraung-raung panggil äiti. Butuh kekuatan besar bagi gue buat gak langsung dateng dan belain Sami. Maklum deh ya, Samiun itu bayi gue banget. Anak äiti banget.

Katanya orang tua gak boleh, ya, punya anak emas? Cinta buat anak-anak ‘kan harus merata. Tapi gue sih gak memungkiri kalau rasa-rasanya gue lebih dekat dengan Sami sementara Mikko dengan Kai. Cinta kami buat kedua bocah sih sama besar, tapi dalam prakteknya gue lebih bisa ngadepin Sami dan Mikko lebih bisa nanganin Kai.

Pernah gue bercerita sama seorang temen soal ini dan si teman, yang kebetulan seorang psikolog, berseru: “OMG, Rika! Sami tuh kaya Mikko banget, ya? Mandiri, introvert, keras kepala, galak. Mungkin itu makanya mereka suka berantem. Sifat-sifatnya terlalu mirip. Gimana hubungan Mikko dengan Kai?”

Bisa dibilang Mikko punya hubungan yang baik banget sama si anak sulung. Mikko tau caranya ngadepin Kai yang seriiiing banget mengeluh, penakutan, khawatiran dan punya low self-esteem.

“Ya, Kai itu ‘kan kaya elo, Rik! Itu ‘kan sifat-sifat lo semua.” begitu kata si teman.

“Lo tau gak? Mikko tuh cinta sama elo, termasuk sama sifat-sifat lo itu. Makanya gampang buat dia buat ngadepin Kai.” Jiieeeee….cinta dibawa-bawa. Akyu kan jadi shy shy cat.

Ini sekedar teori temen gue, ya, tapi gue merasakan kebenerannya.

Sesayang-sayangnya gue sama Kai, gue paling kewalahan kalo Kai udah mulai mengeluh-ngeluh. Segala sesuatu di dunia ini bisa dia keluhkan. Jadi kebayang dulu nyokap juga harus ngadepin gue yang hobinya mengeluh dan anaknya super baperan. Ampun mamaaaah…capek banget ternyata, ya, jadi orang tua.

Gue juga paling gak bisa menenangkan Kai kalau dia lagi khawatir. Khawatir mau masuk sekolah, khawatir mau mulai les baru, khawatir mau ketemu dokter, sampe mau mudik ke Indonesia aja anaknya khawatiran. Gue paling gak ngerti lah harus gimana menghibur Kai yang lagi cemas begitu. Jadinya, tiap ada jadwal periksa ke bidan, suntik di dokter atau jadwal kegiatan baru, gue selalu minta Mikko aja yang pergi nemenin Kai. Mikko selalu tau gimana caranya bikin Kai terhibur. Suasana yang bikin cemas malah dijadiin bahan becandaan supaya Kai malah tertawa. Sama lah kaya Mikko selalu usaha bikin gue yang lagi ngambek jadi ketawa  (trus gue jadi kezel karena gue ini kan kalo ngambek maunya dihayati, bukan dibikin ketawa)

Kata orang sih, musuh terbesar manusia adalah dirinya sendiri. Sesulit-sulitnya ngadepin orang lain, lebih sulit lagi ngadepin diri sendiri dengan segala kekurangannya. Makanya, sampai udah bangkotan gini gue belum bisa mengatasi rasa takut, pemalu dan rendah diri gue. Pantes aja gue juga jadi sulit membantu Kai dalam menghadapi perasaan yang sama.

Mungkin sama dengan Mikko yang suka kewalahan ngadepin galaknya Sami, keras kepalanya Sami dan membangkangnya Sami – hal-hal yang sebenernya ada semua di Mikko. Kaya berantem sama kaca aja jadinya. Rauwis-uwis.

Bukan berarti terus Mikko harus angkat tangan dalam menghadapi Sami sih. Tetep lah dia harus berusaha untuk bisa lebih mengerti Sami dan gue harus lebih tabah menghadapi segala keluhan dan kekhawatiran Kai. Tapi…kedekatan gue dengan Sami, begitu pun Mikko dengan Kai, gak harus diartikan kalau kami punya anak kesayangan masing-masing. Sesuai dengan teori si teman psikolog, keadaan yang sekilas tampak seperti “pilih kasih” ini bisa digunakan untuk melihat bentuk hubungan kita dengan pasangan.

Gue bisa banget nanganin Sami seperti gue juga ngerti banget sama sifat Mikko yang 11-12 sama Sami. Dan Mikko handal banget ngadepin Kai, sama seperti dia yang tabah menghadapi istri baperannya. Anggap aja kami ini malah menunjukkan bukti cinta buat pasangan lewat kedekatan kami dengan anak yang merupakan copy cat si pasangan. Ceile…..iyain aja dah.

Jadi, yang seperti ini cuma kejadian di rumah gue ataukah ada juga yang mengalaminya?

PS: sebenernya megang komputer buat ngejer deadline empat tugas sekolah yang deadlinenya minggu ini. Tapi kenapa yang dikerjain malah blog??????

Sekian dan terima contekan

Advertisements

9 comments

  1. Hehe… aku juga ada ujian akhir nanti malam malah nulis blog dan baca blog 😄

  2. Serasa baca buku parenting & psikologi, jadi dapet insight jg buat ngadepin anak2 yg berkaca dari sifat2 kita juga niih. Uda genetik ya. thx for sharing Rika, smoga Sami & Kai selalu nurut sama Isi dan Aiti.

  3. Waah di rumah justru yg setipe lebih deket, aku ke bapak, adek ke ibu hahaha

  4. wkwkwkwwkwk gue pun gitu, Rik..
    Gw ga bisa deh ngadepin Millie, mending gw ngadepin Lea deh. Setelah gw pikir2, kek nya Millie ini sm ky gw, keras kepala bok, hahahaha.. Hanya suami eike yg bs nanganin Millie -__-“

  5. waahh..aku ama nyokap sifat mirip..mungkin gara2 itu kalo ama nyokap ngebangkang klo bokap lebih bisa nurut..

    ihiyyy berarti mbak RIka ama Miko match made in heaven banget deh XD

  6. gapapa lupain deadline nya rika, dapet pahala malah bikin orang laen seneng baca blog loe 🙂 hihihi.. lucu juga teori nya! moral of the story, emang udah jodoh banget dah rika sama mikko toh? hehe

  7. Thanks for sharing Mbak, aku dapat pencerahan jadinya.
    Sifat aku plek ketiplek sama mama ku, mungkin karena itu jadinya kadang sering ga sejalan, dua-duanya baperan.hahahaha

  8. Sama mbak Rik, Ali deketnya sama aku, sama bapaknya berantem mulu, ngelawan, Ade deketnya sama Bapaknya, duduk manis nonton tv mereka bedua. sering protes kok gak bisa sih ngambil hati anaknya,,lah anaknya juga gak mau dideketin kalau mamanya ada, kalau aku gak ada mereka bisa akrab juga sih tapi ya banyak playing object begitu 😀

  9. sepertinya sami itu sama persis seperti anakku yg pertama sifatnya mbak. Makin diperintah makin mbangkang, dimarahin gak pernah mau terima. Emak bapaknya kadang bendera putih dan udah gak tau lagi gimana cara ngadapin doski, mbak. Lha kok aku jadi curcol begini?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: