jadi ibu anak sekolahan

Gak kerasa minggu depan udah autumn break. Kai udah melewati setengah semester di sekolahnya.

Buat gue, menghadapi Kai di masa-masa baru masuk sekolah sukses bikin gue tambah ubanan. Gak di Indonesia, gak di Finlandia, jadi ibu anak sekolahan tuh sama-sama repot.

Yang paling bikin repot adalah menghadapi Kai yang ternyata ceroboh amat. Ke sekolah pake jaket, pulangnya jaket ketinggalan. Udah keluar rumah, trus baru inget tas sekolah lupa dibawa. Bilangnya gak ada PR, besok paginya baru inget kalo ternyata ada. Panik buku sekolahnya hilang satu, taunya ketinggalan di sekolah. Semua kelupaan-kelupaan ini selalu dihadapi dengan panik, nerves dan nangis-nangis. Ampun dijeeeee… akika juga jadi ikutan setress. Untung aja gak harus bawa banyak barang ke sekolah. Gimana cobak kalo harus bawa bekel, baju ganti atau buku segambreng? Hiiiisssh, dijamin pada berhilangan pasti.

Memasuki minggu ke-dua bersekolah, Kai masih banyak mengeluh dan masih suka takut pergi ke sekolah. Katanya sekolah susah, gak seperti dulu waktu masih di päiväkoti. Di sekolah apa-apa harus sendiri, gak ada yang bantu. Kai merasa banyak bikin salah dan dia gampang banget minder dan frustasi kalau berbuat salah.

Padahal masalah Kai sih kecil aja. Misalnya setiap jam main ke luar, Kai suka kesulitan mengancingkan jaketnya. Memang dari dulu motorik halus Kai selalu bermasalah dan gue juga salah beliin jaket yang kancingnya suka mampet, makin-makin deh Kai kesulitan. Tapi sekedar masalah gak bisa ngancingin jaket aja udah cukup bikin Kai frustasi dan malu. Masalah yang gue anggap kecil ternyata belum tentu kecil buat orang lain, apalagi buat anak-anak.

Pernah juga ada suatu kejadian yang bikin Kai menangis di rumah, di pangkuan isinya. Katanya, waktu dia lagi bersiap-siap pakai jaket, ada seorang petugas sekolah yang berteriak “Hei, belum waktunya main di luar”.

“Aku ‘kan gak tau, isi. Aku kira waktu itu anak-anak udah harus ke luar makanya aku mau pakai jaket. Kenapa orang itu gak ngomong baik-baik sama aku?”

Gue dan Mikko yakin petugas sekolahnya sama sekali gak ada maksud untuk marahin Kai. Dia cuma tidak berbicara dengan halus dan penuh perhatian (sesuatu yang selalu Kai harapkan dari orang lain). Baru begitu aja udah bikin Kai down teramat sangat dan jadi takut sama sekolah.

Masalah lainnya lagi: Kai merasa cuma punya satu teman di sekolah, Samir. Eyalah, baru juga hari pertama si Samir udah nemplok sama temen baru bernama Hugo sementara Kai belum berani akrab sama anak-anak lainnya. Tiap hari anaknya bersedih hati karena katanya gak punya teman di sekolah. Tiap hari juga ngambek ke gue minta dijemput cepat-cepat dari sekolah karena dia gak mau berlama-lama di kerho. Sepertinya karena dia sedih liat Samir main-main sama Hugo sementara Kai main sendiri aja. Ini sih bukan anaknya aja yang sedih, ibunya juga sedih banget denger keluhan kaya begini.

Karena terlalu banyak stress dan pada dasarnya Kai memang selalu sulit beradaptasi dengan hal baru, jadilah dua minggu pertama bersekolah, bocah gue itu banyak nangisnya, sampai kadang dihinggapi mimpi buruk dalam tidurnya – mimpi lupa ngerjain PR, mimpi bukunya ilang, mimpi telat dateng ke sekolah. Kebayang ya betapa Kai merasa tertekan kalo stressnya sampe kebawa mimpi begitu?

Gue sendiri juga ketemu beberapa cobaan di masa-masa awal Kai bersekolah ini. Misalnya aja, setelah dua minggu anak sekolah, gue baru membaca surat edaran dari bu guru, yang sebenarnya udah dikasih dari jauh-jauh hari, dan menyadari kalau buku-buku dari sekolah harus disampul. Eng ing eeeeng…..buku-bukunya Kai udah lecek sana-sini, malah ada yang udah ketumpahan air *keluh*

Tapi marilah kita sampul buku-buku tersebut. Setelah melototin youtube buat belajar nyampul buku, hasil sampulan gue tetap aja mengecewakan. Banyak gelembung udaranya di sana-sini dan sama sekali gak bisa dibilang rapih. Ini anak sama emak emang sama-sama slebor, yak.

Di dua minggu awal itu gue juga suka naik darah tiap kali Kai menolak mengerjakan PRnya. Mau main dulu, katanya. Padahal ‘kan gue maunya dia selesaikan dulu semua kewajiban baru setelah itu boleh main. Tapi anaknya mau langsung menghambur main setiap pulang sekolah. Macam di sekolah dipenjara aja.

Gue jadi menggerutu dalam hati. “Kalo di Indonesia udah dari TK anak-anak punya PR tauk. Tau gitu dari TK dipindahin ke Indo aja biar pada bae-bae rajin belajar dari kecil.” Kebayang temen-temen yang sekarang anaknya juga baru mulai sekolah. Pasti sekolahnya lancar-lancar aja. Udah terbiasa bikin PR, udah terbiasa bawa tas ke sekolah, udah terbiasa masuk pagi, dan lain-lainnya seperti umumnya anak sekolahan. Gak kaya gue dan Kai yang masih sama-sama culture shock ngadepin peralihan dari päiväkoti ke sekolah *elus uban*

Yang paling susah buat gue sih waktu ada pertemuan orang tua murid di sekolah. Berhubung acaranya sore dan Mikko lagi shift malem, mau gak mau gue yang harus dateng. Kata Mikko tinggal duduk aja di sana dan dengerin gurunya ngomong tapi kok taunya….ada perkenalan lah, ada games lah. Ya mau gak mau kan eike harus ngomong sambil gemeteran. Tapi gamesnya lumayan menarik. Bu guru membagikan banyak sekali gambar buat para ortu dan kami diminta untuk memilih satu gambar yang bisa dipakai untuk mendeskripsikan anak-anak kami.

Sekali liat, gue langsung tau gambar apa yang gue pilih. Gambar rubah yang lagi melamun dan di bawahnya ada tulisan “mieti paljon” (banyak berpikir). Wah, ini anak saya banget, nih.  Kebanyakan mikir! Mulai dari global warming sampe masalah kancing jaket rusak dipikirkan berlebihan sama anaknya. Gue bilang juga kalau Kai anak yang sensitif, agak pemalu dan lumayan kesulitan menghadapi hari-hari pertama bersekolah.

Lha, taunya ortu-ortu setelah gue ngomong yang bagus-bagus semua tentang anaknya. Yang anaknya periang lah, lucu lah, ramah, atletis, pintar menyanyi, penuh semangat dan semacamnya. ‘Kan terus aku jadi minder.

Beberapa minggu setelahnya diadakan juga launtaikoulupäivä, alias bersekolah di hari sabtu, dimana orang tua diminta kehadirannya di sekolah buat ikut belajar di kelas bersama anak-anaknya. Hari itu gue ada acara di KBRI jadi cuma Mikko yang ikut bersekolah bersama Kai.  Maunya sih nanya macem-macem soal kegiatan tersebut karena gue memang tertarik banget sama yang begini-beginian tapi seperti biasa pak suami jawabnya cuma “ya gitu deh” atau “lupa” atau “bosan”. Kzl bgt deh.

Sekarang sudah memasuki minggu ke-9 Kai bersekolah dan minggu depan ada seminggu libur musim gugur. Alhamdulillah banget sekarang Kai sudah jauh membaik dalam menghadapi sekolahnya. Udah gak lagi nangis-nangis takut sekolah setiap pagi, malah sekarang dia semangat bersekolah.

Soal PR juga alhamdulillah banget anaknya udah disiplin bikin PR dulu sebelum lanjut main-main. Biasanya PR dikerjakan di kerho tapi seandainya di kerho sedang tidak ada “läksytunti” (homework time), begitu sampai rumah – belum juga buka jaket, buka sepatu dllnya- anaknya langsung ngedeprok di depan pintu masuk ngeluarin perkakas sekolah buat ngerjain PR. Yah, darting lagi deh gue. Begitulah anak saya, maunya serba cepet-cepet biar cepet juga bisa main ke luar.

Sampai saat ini Kai masih belum berani pulang dan pergi ke sekolah sendirian padahal cuma dia satu-satunya murid di sekolah yang masih diantar jemput. Anak-anak lainnya udah pada bisa jalan sendiri pulang dan pergi sekolah. Gak papa deh, pelan-pelan aja, kata Mikko. Kalo dulu diantar sampe sekolah, sekarang diantarnya sampai 5 meter sebelum gerbang sekolah, mundur lagi jadi 6 meter, 7 meter, 10 meter. Mudah-mudahan akhir tahun anaknya udah lebih berani.

Tapi hatiku hangat ketika gue menjemput Kai, gue liat dia lagi asik main-main sama temannya. Sepanjang perjalanan ke rumah ada aja anak yang dia sapa “Moi, Lukas!”, “Moi, Alex!”, “Moi, Sanna!”. Anak-anak yang dia kenal di sekolahnya. Daftar anak yang nanti mau dia undang ke pesta ultahnya juga udah panjang beneur.

Selain itu Kai juga senang banget dengan kegiatan-kegiatan ekskul yang dia ikuti di dalam maupun di luar sekolah. Ada klub bahasa inggris, ada les piano dan ada juga les bola seminggu tiga kali. Terutama sekali les sepak bolanya, wuiiihh….anak yang dulu cuma bengong bosan di lapangan sepak bola sekarang malah jadi gila bola. Tiada hari tanpa bermain bola. Sekalian aja dimasukin les bola seminggu tiga kali sama bapaknya. Anaknya sih seneng banget dan gak pernah mengeluh capek. (Guenya aja yang banyak pundung karena cucian jadi menggunung).

Rasa-rasanya hidup Kai udah mulai fall into place  sekarang. Senang sama sekolahnya, senang sama gurunya, teman-temannya, ekskulnya, dan nafsu makan yang dulu sempat hilang parah waktu kami di Indonesia akhirnya kembali lagi dengan kekuatan bulan! Badannya gak kurus kering lagi. Hati ibu mana coba yang gak bahagia?

Kalau begini, pupus sudah harapan gue untuk kembali ke Indonesia. Gak kebayang gimana frustasinya Kai kalau harus menghadapi suasana yang benar-benar asing. Adaptasi tingkat Kerava aja sulit bener, gimana kalau tingkat internasional? Bayanginnya aja gue gak tega.  Sering Kai berkata dia merasa senang dan beruntung sekali bisa sekolah di Finlandia. “Sekolah Finlandia itu bagus banget, äiti. Sekolahnya gak bayar, dapat makanan, dapat välipala (in between snacks), (belajarnya) gak susah. Aku gak mau sekolah di Indonesia” begitu kata Kai.

Belon tau aja doski, diem-diem gue udah mencari info soal pertukaran pelajar ke Indonesia. Seandainya mimpi menyekolahkan anak ke Indonesia gak tersampaikan, akan gue paksa Kai dan Sami untuk ikut pertukaran pelajar ke Indonesia suatu hari nanti. Pokonya kudu lah merasakan hidup dan bersekolah di Indonesia wahai anak-anakku. Dengarkan lah sabda ibunda ini.

 

35 comments

  1. Hihihii lucuuu bgt mbak rikaaa terutama penutupnya sabda ibunda wkwkk.. Tapi sama kok mbak dl pas awal msk sekolah playgrup di indo Malik jg kesusahan adaptasi, blm dpt tmn, faktor bhs (krn full pake bhs inggris) sementara di rmh biasa bhs indo😁 bahkan pas peralihan dr TK A ke TK B (padahal di sekolah yg sama) pun jg adaptasinya bahkan jauuuh lbh berat sampe gak mkn jd srg sakit, gak punya temen dll dkk dsb emaknya yg sutrisna mmg hahahaa… Mdh2an nanti disini Malik bs adaptasi dgn baik ya di paivakoti nya yg baru aamiin☺️

  2. Suka dukanya banyak ya mba salam kenal. Ah tapi di indo pr nya bnyk yg absurd utk usia anak2…..

    1. Absurdnya gimana? Terlalu susah ya PRnya? Huhuhu, kasian anaknya

      1. pertanyaan2nya, masih absurd utk usianya…

  3. Badai pasti berlalu ya bunda. Semoga uban bunda udah balik item lg, wkwkwkwk. Turut seneng baca klo kai udah bs enjoi sekolah.

    1. Sekarang lagi liburan uban bunda tambah banyak ngadepin bocah-bocah 24/7

      1. Donwori Bunda. Ada Top Lady untuk para ubanan Ladies, lol

  4. ahh baca crita ttg kai jadi berasa hangaat banget. kai itu kya aq kak, cepat down, suka kesel sndiri klo ga bs nyelesain masalah, dan emg bnr2 butuh org yg bs mengerti atau bahkan sekedar memeluk.
    smoga next utk sami ga cranky kya kai awal masuk sekolah ya kak.
    btw, finlandia kan termasuk pendidikan terbaik di dunia kan?

    1. Ini bener banget. Kalo disayang-sayang biasanya anaknya jadi lebih tenang. Tapi kan sedih juga kalo mikirin anakku frustasi di sekolah trus yang sayang-sayang dia siapa? Huhuhuhuhu

      1. kalo kya gitu kai emg perlu satu org sahabat yg bisa dipercaya dan percaya apa yg dia katakan atau rasakan.
        entah itu dr ayah/ibu atau adik.
        klo skrg cari yg kya gt di sekolah malah agak susah mnurut aq, krn yg ada tkt suatu saat kai dikecewakan oleh tmnnya. tapi smoga cpt atau lambat kai bs ktmu org yg dia percaya sepenuhnya.

  5. semangat terus ya kai sekolahnya……😀 seneng banget ya sekolah di finland. emaknya gak repot. disini, emaknya repot nyiapin bekel buat istirahat jam 10, trus mikir buat makan siangnya apa, repot bantuin anak nyiapin buku segambreng buat besoknya, repot nyiapin baju ganti kalau hari itu ada ekskul, dan kerepotan2 lainnya. tapi buat aku menyenangkan karena anaknya SEMANGAT pake banget pergi sekolah tiap hari, gak kayak emaknya yg dulu GAK SUKA pake banget ke sekolah😆

    1. Kalau anak semangat ke sekolah tuh ortu jadi ikut seneng ya. Rasanya berhasil membesarkan anak. Dan yang penting sih hidup kita juga jadi lebih tenang, gak banyak khawatir soal anak

  6. Lisa Aviatun Nahar · · Reply

    Pernah dengar katanya sekolah di Finlandia nggak ada PR nya.. Ternyata ada ya Mbak Rika.. Tapi kayaknya PR nya nggak akan sebanyak dan se-absurd PR sekolah di Indo sih.. 😁

    1. iya, ada kok. Aku gak tau PR sekolah di Indonesia seperti apa dan sebanyak apa. Kai punya PR hampir setiap hari tapi kata dia sih gampang dan biasanya 15 menit udah selesai

  7. semangat ya ibundaaa! kalo soal cerita cranky ny anak sekolahan, kayaknya wajib ceritain soal adekku deh mba Rik. Adekku dulu sempet mogok ga mau sekolah selama beberapa taun pas sd. Akhirnya pindah ke sekolahnya ibu, kebetulan ibu guru. Abis itu sekolah lancar? Nggak juga. Sampe kepala dinasnya ibu tau dan marah. Dipikir ibu ngajarnya main2. Ibu disindir keluarga kanguru gara2 si adek ga mau lepas dari ibu. Tapi lama2 akhirnya si adek bisa sekolah kayak anak2 lain, udah ga mogok lagi meskipun ga diajar ibu lagi. Dan sekarang si anak kanguru jadi analis handal di kemenkeu 😆😆😆

    1. Aaaaww…suka banget sama endingnya. Mungkin emang bener kalo ada yang bilang school is not for everyone. Atau mungkin tepatnya, sistem sekolah yang ada gak cocok untuk semua anak. Ya tapi anak mau gak sekolah ya? Kan gak mungkin juga. Jadi tugas ortu untuk membantu proses adaptasi anak ke sekolah seberapa pun lamanya. Seperti ibu kamu yang sabar banget dampingin adek kamu

  8. anak-anak seperti sama2 mbak rika. Adekku yang sekarang kelas 1 SD juga gitu. Kadang si mau2 aja ngerjain PR dulu baru main tapi kadang bleeeehhh. Boro-boro ngerjain PR bu. tasnya aja langsung di lempar di lemari mb. rika. Dan ibuku pasti langsung suara petirnya keluar. Tapi anaknya gak kapok mb. rika. Biyasa aja lhooo.
    Namun mb. rik ada suatu ketika adekku itu bangun jam 5 pagi buat belajar lho. katanya ada peer membaca. nahhh itu bikin merinding. biyasanya bangun jam 6 harus pake drama2 jungkir balik dulu tapi dia bangun sendiri lho tanpa ada pemaksaan. Mungkin anak-anak itu kalo sudah paham akan yang namanya tanggung jawab dan kewajiban kita yang oraang dewasa gak perlu lagi berteriak2. hehehe tapi mungkin kita tugasnya hanya mengingatkan saja. hehehe
    ini dari penglihatanku akan adekku aja ya mbak rika kan saya belum punya anak juga. hehe

    1. Hahahaha, anak-anak lucu ya. Pas disuruh malah gak mau, pas gak diminta tiba-tiba dikerjain. Tapi emang keliatan sih, kalo dimarah-marahin anak malah makin membangkang. Kalopun dikerjain, kerjanya sambil ogah-ogahan. Tapi gimana ini yaaaa….sumbu sabarku pendek.

  9. Ka, ini jg yg bikin galau ya. Laki gue bilang klo nanti kita punya anak, lahir dan tinggal di Finland, kita bakalan susah pindah ke Indonesia, apalagi klo dia udah sekolah. Cuma guenya sotoy, gue pikir gampang aja sih sebelom SD yg penting dah cabut dari sono. Sok iye lu kata laki gue liat aja nanti gimana kenyataannya. Udah pusing duluan padahal anaknya juga belom ada 😂

    1. Tau gak sih loooo….dulu gue juga mikirnya sama kaya elo. Tapi makin anak gede makin susah rasanya untuk relokasi ke Indonesia karena, menurut gue, kualitas hidup anak lebih baik di sini. Gak tega rasanya mindahin dia. Ada aja sih yang tetep berani pindah balik ke Indonesia sambil boyong anak. Anak juga dimasukin sekolah negri dan tergagap-gagap sama bahasa indonesia. Katanya sih, pada akhirnya anak akan survive walaupun ada seribu drama di depannya.

  10. Yaayyy seneng ceritanya happy ending🙂

    1. semoga happily ever after

  11. bagus ceritanyaaa… sukaaa

  12. Sabda ibunda super lol! Kai halus banget ya perasaannya, kalo ketemu onti pasti kaget krn suara onti kayak toa, kalo ngmg kenceng pula kayk org marah hahaha. Mgkn petugas sekolahmu juga gitu ya Kai. Tapi yang penting skrg udah hepi sekolah ya ^^

    1. Salam super!
      Lha, ibunya juga batak begini. Sesama suara toa.

  13. wahai ibu cita-citamu indah sekali mengirim Kai&Sami untuk pertukaran pelajar di Indonesia😀

    1. hahahaha, baru sekedar cita-cita ini. Liat nanti ke depannya gimana

  14. Amiinn..moga kesanpaian kai dan sami bs exchange ke indonesia…

    Semoga makin betah sekolahnya Kai..

    1. Terimakasih, qonita

  15. Semangat kai!! Duh mbak, hati emak mana yg ga sedih ya klo anaknya ga punya temen..untung kai skrg sdh banyak temennya 😆

    1. Masalah anak pasti masalah ortunya juga sih ya. Anak sedih hati ortu ikut nyut-nyutan

  16. aduuuh Kai ini lembut banget sih hatinya, persis kayak akyu😛, kok bisa samaan sih kita Kai ? tante juga walau sudah setua ini kl dibentak dikit sama orang lain sudah langsung berlinang air mata, sakit hati banget rasanya, padahal orang lain mgkn nganggapnya biasa aja.
    syukurlah Kai skrg sdh bisa beradaptasi yaa, dan nafsu makannya sudah kembali dengan kekuatan bulan, wkwkwk rika ternyata masuk era sailor moon juga

  17. aaah Kaiii, kakak Ajeng jadi makin kangen dengan Kaiii *peluk peluk*

  18. Sekedar baca yang bagian dia udah nyaman pun hati ikut hangat. Gw masih mules bayangin Nina sekolah SD.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: