time’s forever frozen still

Hari ini Rima ulang tahun dan kok pas banget di Path ada notif dengan message “Remember this?”. Dan terus muncullah photo Bokap Nyokap lagi senyum lebar sambil memangku Kai dan Sami. Fotonya diambil tepat tiga tahun lalu waktu gue lagi mudik dan kami sekeluarga merayakan ulang tahunnya Rima di Satoo. Bokap masih sehat bugar dan rasanya masih seperti kemarin.

Mungkin memang gue lagi butuh nangis. Butuh ngelepas kangen ke bokap, jadi gue mandangin fotonya sambil dengerin lagunya Ed Sheeran, Photograph. 7 bulan lalu waktu bokap baru wafat, gak sengaja gue dengar lagu ini di radio dan tangis gue otomatis pecah. Abis itu lagu ini resmi masuk daftar barang terlarang. Termasuk waktu kemarin mudik, kalo lagi nyetirin nyokap ke pasar, kok sering banget lagunya muncul di radio? Harus banget deh radionya dimatiin takut kelepasan nangis di depan nyokap.

Ada banyak sekali sebenernya air mata yang tertahan selama di Indonesia. Mata yang berlinang-linang setiap malam sebelum tidur karena teringat kasur di bawah badan gue, bantal di bawah kepala gue, dulunya dipakai sama bokap. Rasa kecewa di hati ketika yang tercium dari bantalnya justru wangi pelembut kain, gak ada lagi jejak bau bokap di sana. Trus gue jadi tambah sedih karena sebenernya gue gak tau bau bokap seperti apa.

Ada rasa menusuk di dada yang datang tiba-tiba ketika gue buka lemari di kamar dan baju-baju bokap udah gak ada lagi. Demikian pula keyboard dan speaker kesayangan bokap yang udah disimpan masuk gudang oleh nyokap. Rasanya jejak bokap di rumah udah dihilangkan semua. Mungkin biar orang rumah, terutama nyokap, lebih mudah untuk berjalan terus tanpa harus sering-sering sedih mengingat bokap. Tapi tetep loh, kalau udah jam 9 malam  seringnya mulut gue bertanya “Kok Papa belum pulang sih?” Trus teringat kalau bokap udah gak pergi ke kantor. Sekarang perginya udah jauh banget, gak pulang lagi.

Kayanya masih susah buat gue untuk mengikhlaskan kepergian bokap. Ditambah rasa sedih dan penasaran gak bisa mendampingi beliau di saat-saat terakhirnya. Selama mudik kemarin, gue jadi sering berandai-andai sendiri membayangkan kepergiannya. Apakah di kasur ini? Di tempat gue tidur sekarang? Apakah di bantal yang gue pakai ini? Apakah dia kepanasan? Atau malah kedinginan? Apa dadanya sakit? Apakah dia pergi dengan mudah?

Akhirnya gue baru tau kalau bokap melepas nafas penutupnya di kursi santai di ruang TV. Itupun taunya karena ada tamu yang bertanya-tanya soal kepergian bokap. Mau gak mau nyokap harus mengulang detil-detil ceritanya.  Tentang bokap yang merasa kepanasan, yang mengeluh nafasnya berat. Detil-detil yang sebenarnya gue gak mau dengar.

Gue tau nyokap harus menahan getar suaranya ketika bercerita dan gue pun harus pura-pura ambil minum ke dapur karena mata udah mulai basah. Sedikit kesel rasanya sama tamu-tamu tersebut. Buat apa sih meminta orang yang berduka untuk mengulang-ulang kisah sedihnya? Gak perlu banget loh nagih cerita dari orang yang berduka tentang kepergian orang yang dicintainya. Gak usah juga diulang-ulang kalimat “Gak nyangka banget lho, bu” atau ” Baru aja kemarin saya teleponan sama beliau” dan semacamnya. Cuma ngorek luka aja omongan seperti itu.

Gue udah gak nangis setiap hari mengingat bokap tapi ada masanya rasa rindu dan sedih datang menyergap hati. Seperti hari ini ketika melihat foto bokap yang tersenyum lebar muncul di Path.

Selamat ulang tahun buat Rima. Kakak tau Ima juga pasti rindu Papa. It’s not getting easier but we’re getting stronger.

 

 

 

Advertisements

22 comments

  1. sedih bacanya 😭😭😭….

  2. Salam kenal Kak Rikaaaa. Pas banget hari ini udah 3 bulan jadi pembaca blognya Kak Rika (dan udah kelar dibaca seluruh isi blognya wkwk).
    Btw, mengikhlaskan itu memang susah apalagi itu adalah orang yang dekat banget sama kita. Rasanya itu kayak gak pernah terjadi apa-apa tapi lalu kita sadar kalo tenyata dia udah pergi. Dari gak ikhlas sampai kita ngrasain penyesalan kenapa dulu gak nglakuin ini dan itu. Entah sampai bilangan bulan hingga tahun, karena emang ikhlas itu pelajaran seumur hidup hehe. Saya juga kehilangan kakak kandung sejak 2thn lalu, dan sampai sekarang masih sering nangis kalo keingat sama kakak.

  3. Mb rika yang sabar yaa memang butuh waktu untuk mengobati kesedihan itu, yang penting ketika sedih ada yang mendampingi supaya kita tak melulu sedih ampe bisa depresi.
    Tamu-tamu yang nanya itu mungkin maksudnya baik, karena memang ada orang yang justru ingin berceritaaa terus tentang almarhum, apapun itu, bahkan saat-saat meninggalnya soalnya ibu saya begitu. Tapi bisa juga sih tamunya udah bingung mau ngomong apa waktu melayat. hehe
    Yang sabar ya mb, Insya Allah mb bisa ikhlas dan tegar. 🙂

  4. Yoi Rik, sampe brp puluh tahun pun ga bakal bs ngelupain kenangan yah.

  5. Ikut sedih seus 😦

  6. Iya spt yg febiola bilang. Sampe segede ini pun rasanya masih kangen rasanya sampe dada sakit. Nabi aja kalau menjenguk orang sakit ga ditanya loh sakitnya apa, tapi justru dihibur. Saya pikir sama halnya ketika melayat atau bersilaturahmi ke keluarga almarhum ya ga usah nanya2

  7. salam kenal mbak..

  8. Peluk Rika. Sama Rik, masih berduka juga disini.

  9. bemzkyyeye · · Reply

    *peluk*

    Gw pun gt Rik.. Kepergian papa kita kan ga beda jauh yah wktnya, jd msh membekas banget dihati dan mgkn akan selama nya. Sabar yah 🙂

  10. Qonita · · Reply

    Hugs mbak rika…yg dabar ya mbak..
    Doa anak yg sholeh pasti sampai ke papanya mbak rika…
    Al fatihah buat papa mbak…

    Dan selamay ultah buat Rima…

  11. *pelukan massal* Dulu awal2 papaku pergi untuk selamanya aku juga masih suka lupa, masih suka berasa seakan-akan beliau perjalanan dinas doang. Ntar minggu depan juga bakal balik kok, bakal pulang lagi ke rumah. Trus pas sadar ga bakal balik lagi, langsung nangis sejadi-jadinya. Padahal kalau dipikir-pikir… papa emang udah pulang. Pulang beneran ke rumah Tuhan, udah ke tempat yang jauh lebih baik.

  12. *peluk*

    sementara di Indonesia sini kayaknya jadi hal yang wajar ya, kalo yang melayat nanya-nanya detil… gak kepikiran kalo itu bakal sangat sangat sangat menyedihkan buat yang ditanya :((
    (baru ngelayat tetangga soalnya..)

  13. Semoga beliau ditemani amal baiknya disana.. Amiinnnn….

  14. *peluk Rika*

  15. nangis dan daper bacanya 😦
    inget dulu pun terpaksa mengulang2 dan nahan nangis tiap ada tamu dateng nanyain kronologis meninggalnya papa. Sampe kepikiran ngerekam saking lelahnya

  16. sri sundari · · Reply

    peluk mb rika , sedih bacanya mb inget bapak aku juga

  17. Hugs for you mb. Rika.
    Yang tabah ya mb. Keep strong for your self and your family. Aku memang belum merasakan (dan semoga jangan sekarang semog masih nanti2) ttg ditinggal pergi orang yg kita bener2 sayangi. Tapi hari ini tepat meninggalnya ibunya temenku mb. Temenku yg masih umur 23an adiknya yg masih sma dan sd. Pingsan terus mb dari siang sampai detik aku nulis ini. Enggak tega banget mb.lihat nya. But life must go on. Bersedih itu boleh tapi jangan berlebihan kalau kata temenku mb. Ingat yang kita tinggal butuh didoakan bukan hanya ditangisi kata temenku juga mb. Alfatihah buat ayahnya mb. Rika Alfatihah juga buat ibunya temenku y mb. (maaf mb. Malah cerita)

  18. Hola Rika,
    *hug

    Btw, punya tips biar gak sedih klo inget bokap, Rika?
    Nyontek dong.
    Sampe saat ini, sdh 16 th, gw selalu sedih inget bapak.
    Apalagi klo lagi butuh curhat.
    I just miss him.

  19. kaaaa, aku cuma mau peluk kamu nih pas baca!!!

  20. peluk rika erat-erat. kalo lagi sedih, inget aja kata bapaknya Anthony di komik Candy-Candy, duka sebagaimanapun dalamnya pasti suatu saat bisa dilalui. as you said, bukan karena sedihnya berkurang, tapi kita yg jadi makin kuat..

  21. Hi Rika, ga kebayang rasanya kehilangan orang tua. Tapi makasih banget, dengan baca posting Rika ini aku jadi merasa diingetin untuk lebih perhatian sama orang tua yang masih ada. Semoga Rika makin kuat ya..

  22. Rikaaa, baca paragraf pertama tulisan lo ini saja gue sudah ga tahan pengen nangis. Lalu gue memutuskan untuk nulis komentar aja langsung, tanpa baca isinya. Ga kuat gue kalau baca yang kaya ginian Rik, you know lah yaaa.. Selalu kuat ya, Rik! Inget yang indah-indah saja dengan Beliau dan kirim doa *hugs

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: