anak tetangga

“Senangnya ada Kai dan Sami yang tinggal di sini. Kalau mereka pindah kan nanti aku gak punya teman main. Aku inginnya  Kai dan Sami gak akan pernah pindah kemana-mana ninggalin aku dan Samir”

“Kai anaknya pemalu tapi kalau nanti di sekolah ada yang ganggu, biar Samir yang hantam anak itu buat Kai. Untung sekali ya Kai dan Samir akan masuk sekolah yang sama tahun depan”

Dua perkataan tersebut keluar dari mulut si cantik Sabina.  Yang pertama berhubungan dengan dua anak anggota geng PBB, sebut saja Mawar dan Melati, yang sekarang pindah negara. Kepindahan mereka tersebut tiba-tiba sekali dan kisahnya sungguh bikin hati sedih. Beberapa bulan yang lalu orang tua Mawar dan Melati bercerai. Ibunya keluar dari rumah dan bapaknya jadi single parent. Di musim panas bapaknya jatuh sakit yang ternyata kanker stadium 4 dan tiga minggu lalu si bapak membawa anak-anaknya mengunjungi kakek dan nenek di Norwegia. Ternyata sesampainya di Norwegia beliau meninggal, meninggalkan anak-anak kecil yang kebingungan di tempat asing. Sekarang Mawar dan Melati hidup di Norwegia tercerai berai di rumah tante yang berbeda-beda. Parahnya mereka cuma bisa bahasa Finlandia, sama sekali gak bisa bahasa Norwegia. Tentunya mereka kesulitan berbicara dengan keluarga di sana. Beberapa kali ibunya Samir menelepon ke Norwegia menanyakan kabar Mawar dan Melati  tapi di telepon mereka malah menangis meraung-raung minta pulang ke Finlandia. Gue sampe ikutan nangis denger ceritanya. Apalagi kalo inget dua anak ini dulunya sering banget ngebel ke rumah, main ke rumah, dan makan bareng-bareng di meja makan kami.

Kepindahan Mawar dan Melati tampaknya juga berat bagi Sabina. Kata ibunya, Sabina takut kalau Kai dan Sami juga akan pindah jauh-jauh dari Kerava. Kalau itu terjadi Sabina akan sedih sekali soalnya, katanya nih, Sabina sukaaaaa sekali main sama Kai dan Sami. Bagi Sabina, Sami dan Melati itu seperti “anaknya”. Sabina memang suka sekali main ibu-ibuan dan Sami pun akan meloncat ke gendongan Sabina tiap kali mereka bertemu. Sekarang Sabina sedih “anak”nya berkurang satu.

Kedekatan Kai dan Sami dengan dua anak tetangga tersebut membuat kami mantap memilih satu sekolah sebagai SDnya Kai nanti. Gak pake survey-survey, gak pilih-pilih sekolah berdasarkan ekskul, dll-nya. Pokonya kemana pun Samir pergi, Kai turut serta. Buat kami yang penting Kai punya teman di sekolah baru nanti. Anak kami yang sensitif itu suka sulit beradaptasi di tempat baru jadi kami berharap Samir bisa membantu Kai dalam memulai kehidupan barunya di sekolah. Dan benar yang Sabina bilang. Kai memang pemalu, penakutan dan sangat rentan dibully sementara Samir badannya besar dan kuat. Cukuplah buat kasih bogem ke anak pengganggu.

Dari dulu-dulu sekali gue inginnya kami sekeluarga tinggal di Helsinki, jadi anak kota biar gak ndeso di Kerava yang sunyi ini. Tapi melihat keakraban geng PBB bikin gue jadi lebih ridho sama Kerava. Gak sekedar buat kebaikan Kai dan Sami tapi juga karena gue jadi terlanjur sayang sama Sabina, Samir, Mawar dan Melati. Mereka ini kadang suka membeo Kai dan Sami, alias ikut-ikut panggil gue äiti.

“Äitiiiii….äitiiiiiii. Minta makan”

Aneh tapi lucu rasanya dipanggil äiti sama anak lain. Yang jelas bikin hati jadi hangat.

Semoga kalian baik-baik saja ya Mawar dan Melati. Rindu sekali sama kalian.

Advertisements

32 comments

  1. seneng ya kalo anak2 ada temen akrab gitu ya.. so far si emma ama andrew belum punya temen yang akrab banget gitu.

    kasian banget ya si mawar dan melati.. moga2 mereka someday bisa balik ke finlandia…

    1. ini kebetulan karena satu sekolah trus rumahnya tetanggaan pula, jadinya tambah akrab deh.
      Tapi Emma dan Andrew kan punya elo yang jadi ayah sekaligus sahabat. So sweet amat sih kalian!

      Gue pun pengennya Mawar dan Melati balik lagi ke sini, tetanggaan lagi. Tapi apapun yang terbaik lah buat mereka.

  2. Kasihan banget mawar dan melati… mamanya ga mau balik untuk asuh mereka? Hiksss… semoga Kai dan Sami selalu punya teman sebaik mereka ya. Hati hangat plus sedih baca ini

    1. sepertinya hak asuh jatuh ke tangan ayahnya waktu mereka bercerai. Aku gak tau cerita jelasnya gimana karena gak pernah ngobrol sama ortunya Mawar dan Melati. Tapi kabar terakhir ibunya lagi berusaha untuk bawa anak-anak itu balik ke Finlandia

  3. Sedih banget si Rik cerita mawar melati, ibunya emang gakmau asuh anaknya or kehalang faktor hak asuh dll? Semoga mereka baik2 aja..

    Tapi seru ya kalau anak2 kicik itu udah ada teman main akrab , kesanya tuh dunia milik mereka aja gitu kalau lagi playdate. Waktu pindahan kemaren sedih juga liat bazyl n temenya harus pisahan sampe playdate terakhir mereka pelukan gitu ;’)

    1. setau gue sih karena faktor hak asuh ya. Seharusnya, karena bapaknya meninggal hak asuh jatuh ke tangan ibunya, ya tapi anak-anak keburu dibawa bapaknya ke luar negri. Sekarang ibunya lagi usaha mau dapetin mereka balik, kalau berhasil nanti dia harus melewati proses uji layak dulu kayanya. Ribet ya.

      Semoga nanti di HK dapet sahabat lagi ya, nis. Yang komplit satu pake, anak2nya sahabatan, ibunya juga sahabatan. Kan enak kalau begitu

  4. Adduh mawar melati kasihan banget apalagi sesodara gitu masih kecil harus ke pisah, insha allah mereka baik-baik saja ya.
    Saya juga suka denger anak kecil manggil ibu temannya kadang suka ikut manggil “mama!” kadang manggilnya “mama sami!” (misalnya) .

    1. gak kebayang ya anak sekecil itu (umur 3 dan 5 tahun) harus menghadapi banyak banget masalah dalam kurun waktu setengah tahun. Mulai dari ortu cerai, bapaknya sakit, bapaknya meninggal, stuck di luar negri sama orang2 yang mereka gak kenal dan bahasanya juga asing. Huhuhuhu, sediiiihh

  5. Duh Mawar Melati kasihan sekali. Aku jadi nangis bacanya. Semoga mereka baik-baik saja. Tapi kenapa jadi berpisah-pisah gitu?. Doaku buat mereka. Dan salam buat Sami dan Kai Mba Rika…

    1. aku juga nangis lagi nih kalau inget-inget mereka. Segala doa yang terbaik untuk mereka

  6. Turut sedih sama Mawar Melati, semoga bisa tinggal bareng mamanya 😦

    1. kabar terkahir memang ibunya lagi berusaha dapetin mereka lagi

      1. amin, semoga lancar

  7. sediiiiih buat mawar melati, sekecil itu harus menanggung penderitaan sebegitunya…:(
    whoaaaaaaa! kemana ajah ini yang punya blog, sebulan baru update, kangen deh..:D,
    #silent reader yang baru pertamakali nyoment

    1. betuuull. Umurnya baru 5 dan 3 tahun loh. Tapi cobaannya udah banyak banget.

      yg punya blog lagi sering setress karena sibuk niiih

  8. Sedih sekali cerita Mawar Melati. Semoga mereka diberi kekuatan dan ketabahan yang lebih.

    1. Amin. Pokonya yang terbaik untuk Mawar dan Melati dimanapun mereka berada

  9. Oalaaaah kasian bgt Mawar sama Melati 😦 😦

    1. banget. mana anaknya manis-manis, baik, banyak senyum. tambah mewek deh

  10. Kai dan Sammy semoga bisa ketemu dan temenan lagi ya sama Mawar dan Melati..

    1. amin
      kasian juga temen mainnya anak-anak jadi berkurang

  11. bemzkyyeye · · Reply

    Hiks, sedih bgt ceritanya Mawar sm Melati.. Semoga ibu nya bisa ngasuh yah. Kasian msh kecil2..

    1. iya, semoga bisa kumpul lagi sama ibunya. sedih bayangin mereka dipisahin gitu.

  12. Aku terharu bacanya kak :’)

    1. karena kisah mawar dan melati kah? memang sedih ya cerita mereka 😦

  13. qonita · · Reply

    kasian sekali mawar dan melati…moga bisa kumpul lagi ama ibu nya huhu… 😦
    senangnya Kai ada temen deket di sekolah 😀
    eh jadi ingat ada yg cerita kalo di finland emang sekolahnya disaranin ampe sma di lingkungan yg sama ya? bener ga sih?

  14. […] ini kami main-main di kolam renang Kerava sambil ajak anak tetangga. Kai dan Sami senengnya bukan main deh bisa bareng temen-temennya […]

  15. sedih banget mba rika mawar melati 😦 jadi inget anakku 😦
    semoga mama nya mawar melati bisa mendapatkan hak asuh mereka n kumpul sama2 ,aamiiiin.

  16. Rikaaa… as I said before pas kita lagi ngobrol. masalah bahasa menurut gue itu nomer duanya. Yang terpenting adalah anak-anak ini merasakan cinta kasih dari orang-orang di sekitar mereka. Semoga para kerabat mereka mampu merawat mereka dengan penuh cinta ya, walaupun gue yakin susaaahhh banget. Sama anak sendiri aja seringakli kita capek, apalagi ngurus anak orang. I wish them the best. At this moment, gue sendiri gak tau apakah anak-anak itu lebih bahagia tinggal sama ibunya (yang to be honest gue jg gak tau apakah ibunya sayang bener-bener ke mereka), or lebih bahagia sama kerabatnya. Sedihhhh….

  17. Akhirnyaaa…ada juga yang di share di blog ini, sibuk terus ya teh?? lamaa gak nulis.

  18. Aku bacanya sedih mbak Rik, dini hari baca begini… Semoga Mawar Melati bs dapet hak asuh lg yaaa trus kumpul sama Ibunya. Aku ampe merinding iniiiiii *selain emang lagi dingin lagi disini 😂.

  19. kasian bgt ya mawar sama melati..bapak ibu posah..trus bapaknya sakit dan wafat..duh miris banget…

    kai dan samir mudah2an selalu kompak ya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: