catatan ramadan 2015

Ramadan tahun ini rasanya yang terberat yang pernah gue jalanin. Walaupun tahun lalu udah menjalankan puasa yang durasinya mirip-mirip seperti sekarang, sekitar 20-21 jam, tapi puasa tahun ini kok rasanya suliiiit banget buat gue. Badan senantiasa lesu dan perut lapar menusuk. Bawaannya mau terus-terusan ngitungin jam menuju magrib yang lantas berujung stres karena magrib tak kunjung datang.

Awal puasa aja udah ‘GONG’ banget: memulai ramadan sambil diare. Memang sebelum bulan puasa Kai terjangkit muntaber lumayan parah, sampe harus dibawa ke rumah sakit segala. Kai sembuh gantian Sami yang ikutan sakit dan Sami sembuh tentunya giliran gue dan Mikko yang juga ikutan terjangkit virus diarenya.

Hari pertama puasa lancar-lancar aja tapi begitu berbuka…ambooiiiii, saling rebutan kamar mandi sama Mikko. Hari kedua Mikko bistrip tiga hari sambil diare sementara gue di rumah masih diare, masih puasa. Puasa sambil diare itu ada enaknya juga ternyata. Siang-siang diarenya berhenti, mungkin karena perut udah kosong melompong. Tapi lemesnya itu…masya Allaaaahh….rasanya kaya mau mati. Buka mata aja berat banget. Anak-anak disuruh makan sendiri pake roti tawar dan habis makan diasuh sama ipad karena äitinya udah setengah pengsan. Tapi mau buka juga nanggung. Udah jam 8 malam, tinggal 3 jam lagi menuju magrib.

Pas akhirnya berbuka…kembali lagi deh jadi penunggu WC.

Hari ketiga tetep puasa tapi kali ini mau ikut waktu Mekkah aja, buka jam 7 malem. Ternyata tetep lemes. Ya sudahlah…besoknya gue mau bolos puasa aja biar cepet sembuh. Lha, tapi….besoknya gue bangun tidur dengan badan segar bugar dan diarenya berhenti sama sekali.Ternyata virusnya cuma bertahan tiga hari. Percuma banget gue dong bolos puasa. Kzl.

Masuk pertengahan bulan puasa cobaan datang lagi. Sami dan Kai kena cacar air! Penyakit ini nyebelin banget karena:

  • pertama, demamnya minimal jadi anak-anak gak lemes dan masih penuh energi. Tapi kan mereka tetep harus dikarantina di dalam rumah, bukan begitu? Seminggu gak diijinin keluar rumah jangan ditanya deh rewelnya kaya apa. Tiap dua menit ada aja topik berantem barunya. Gue super stress!
  • gatel-gatelnya bikin anak susah tidur. Kalo anak susah tidur siapa yang juga ikutan begadang? Ya gue laaaahhh. Tiap setengah jam ngoles-ngolesin salep ke badan Sami sampai pagi. Herannya bentol-bentol Kai cuma sedikit sekali dan hampir gak pernah mengeluh gatal.

Seminggu ngurusin anak cacar bikin badan gue remuk dan emosi berantakan. Biasanya kalo lagi begini gue nyenengin diri pake makanan. Tapi gimana dong kalo lagi puasa? Itung-itung kalender harusnya sebentar lagi jadwal datang bulan tiba. Pokonya gue mau makan enak! Mau ke restoran! Udah janjian berkali-kali sama Rahma mau makan sushi all you can eat tapi batal terus karena si bulan tak kunjung datang. “Besok, Ma….besok. Udah mules nih, besok pasti gue gak puasa”. Begitu terus sampai lewat seminggu. Kemana teh si bulan? Perut udah sering kram tapi kenapa belum ‘dapet’ juga?

Pasti lah yaaaaaaa…..hati jadi mulai khawatir. Apakah Sami akan punya adek lagi? Apakah aku kembali tekdung? Tapi mau beli test pack aku malas karena mahal.

Gak tahan galau sendirian, gue bisikin ke Mikko masalah gue tersebut. Bener aja deh, bangun tidur, nyawa masih belum ngumpul, pak suami jalan ke supermarket beli alat tes kehamilan. Ternyata di Prisma ada yang harganya murah. Gak sampai 3 euro.

Berhubung nyonyah nerves, pipisnya jadi terlalu heboh sampai test packnya basah kuyup. Indikatornya jadi merah semua. Ini gue hamil atau gimana nih? Eh, terus aku diomeli si suami karena make barang tanpa liat petunjuknya dulu. Akoh kan jadi kezel banget. Ya udah, calon ibu hamil keluar rumah sambil ngambek untuk beli test pack baru. Setelah dipakai dengan hati-hati test pack kedua menunjukkan hasil yang negatif. Alhamdulillah yaaaa gak jadi hamil. Rencana masa depan keluarga ini masih bisa tetap on-track. Fiiuuuuh.

Tapi terus,….tiga hari berturut-turut bangun tidur dengan perasaan sendu. Gak jadi punya adek bayi.

Seminggu setelah test pack yang negatif si bulan masih aja belum nongol. Mikko kembali panik dan test pack ketiga pun dibeli. Eh, begitu test packnya dibeli, gue menstruasi. Kami kan jadi rugi 3 euro.

Di penghujung ramadan Mikko kembali bistrip. Kali ini ke Macau selama enam hari yang berarti gue harus melewati hari raya tanpa suami dan tanpa keluarga besar. Cucian banget deh.

Sebenernya trip kali ini bukan keharusan buat Mikko karena memang bukan dari kantor. Hasil membangun koneksi dengan petinju-petinju di Indonesia, Mikko berhasil membawa seorang petinju dari Surabaya untuk bertanding di Macau. Berhubung baik mas petinju dan pelatihnya sama sekali gak bisa bahasa inggris dan gak terbiasa sama perjalanan internasional, Mikko pun diminta ikut ke Macau untuk mendampingi mereka. Tapi kok ya pas lebaran gini ya pertandingannya?

Berat banget bagi gue untuk merelakan Mikko pergi. Tapi demi masa depan yang cerah gemilang, gue tabahkan hati untuk menghadapi hari raya sendirian. Berharapnya dari perjalanan ini Mikko bisa menjalin koneksi dengan orang-orang dari dunia tinju internasional. Cita-cita Mikko tentu saja supaya suatu hari bisa punya bisnis tinju sendiri. Dan kalau cita-citanya ini terkabul maka kami bisa……pindah ke Indonesia. Yeeeeeey! Udah kepingin banget ini, maz. Udah kangen banget sama tanah air beta. Setidaknya ingin pulang selama dua tahun biar Kai dan Sami bisa merasakan bersekolah di Indonesia.

Juga di bulan puasa ini, Mikko berulang tahun yang ke-33.

Ulang tahunnya di bulan penuh berkah, tiba-tiba dapet job jadi manager tinju dan pergi ke Macau, semoga ini suatu pertanda kalau bisnis tinju impian akan terwujud ya? Amin ya rabbal alamin.

Selain itu gue juga berdoa supaya rejeki kami dilancarkan biar bisa sering-sering ke Indonesia. Kalau bisa, ya Tuhan, tahun-tahun berikutnya kami diizinkan berpuasa dan berlebaran di Indonesia bareng keluarga. Berat banget rasanya menahan rindu ingin pulang kampung di bulan puasa begini.

Akhir kata, biarpun hati sedikit sendu, gue dan segenap keluarga burung hijau ingin mengucapkan: Selamat Idul Fitri buat teman-teman semua. Taqabbal Allahu minna wa minkum. Semoga ibadah kita diterima olehNya. Semoga ramadan menjadikan kita manusia yang lebih baik.

foto keluarga sebelum pak suami pergi ke Macau

foto keluarga sebelum pak suami pergi ke Macau

selamat makan ketupat ya teman-teman

selamat makan ketupat ya teman-teman

Advertisements

41 comments

  1. Minal aidin Rika & family!

    1. Makasih, Feb!

  2. Selamat idul Fitri ya buat li sekeluarga Ka. BTW ini foto keluarga nya cerah ceria, mikko senyum dan anak-anak duduk anteng. Kalah deh foto keluarga yudhoyono.

    1. Salah bangeeeeet. Anak-anak jauh dari anteng. Dari sekian banyak take cuma 2 ini aja yang layak tampil. Sisanya blurrrrr

  3. Selamat Idul Fitri utk keluarga burung hijau… amin semoga bisa puasa n lebaran dimari yak mbaknya and family

    1. Makasih, Jo!

  4. Oalah jeung Rikaaaaa…. Ikot sedih eke baca ceritanya tp ngakak juga sik terutama di bagian tespek basah kuyub & gak mau beli krn mahal, hahahaha. Sama bgt. Met Lebaran ya jeung Rika. Smoga doa2nya terkabul.

    1. Abisnya susah ya, tik supaya pipisnya tepat sasaran. Hihihihih. Abisnya kalo mau pake cup di rumah gak ada cup apa2an. Masa mau pake gelas minum?

      1. Wkwkwkwk….

  5. Selamat hari idul fitri!
    Bekas cacarnya sami msh kliatan ya, dan senyumnya 🙂

    1. masih keliatan sampe sekarang. Abisnya sama Sami suka dikopekin sih

  6. sinta · · Reply

    duuuh ceria banget keluarga burung hijau iki.habis diare mbk rika tambah kincloong loh.

    1. hwuahwuahahuahwuahaa…bisa aja komennya. Yang ada malah tambah lebar loh. Padahal abis diare dan abis puasa panjang

  7. Selamat hari raya… anak-anaknya lucu banged 🙂

    1. Ih, makasih pujiannya 😀

  8. Rikaaaa… Met Lebaran lagi! Despite elu mules diare, anak-anak cacar, ditinggal Mikko tugas, dan sempet “kehilangan” dede (cewe kah kalau ada hahaha), tapi baca tulisan lu selalu memberi kehangatan, dan membuat itu menjadi seru instead of sedih.

    Selamat Idul Fitri buat Rika, Mikko, Kai, and Sami. Semoga Tahun depan kalian beneran bisa berpuasa dan berlebaran di Indonesia dan gak perlu puasa 21 jam lagi.

    1. Makasih Lele…masih suka nyes nih soal kehilangan dede tapi kalo beneran jadi juga panik. Gimana dong jadinya?

  9. Selamat hari raya idul fitri ya mbak 🙂

    1. Terimakasih. Sama-sama ya, selamat hari raya juga

  10. Selamat lebaran mbak.. semoga doanya dikabulkan. Aamiin.

    1. Terimakasih, Semia

  11. cerita Ramadhan nya asli kocak mba, bikin membaca ga bisa setop baca, anyway, Minal aidin wal faidzin untuk semua keluarga Rumah Burung Hijau 😀

    1. Sama-sama ya, maaf lahir dan batik

  12. Selamat Idul Fitri Mbak Rika, semoga keinginan untuk puasa dan Lebaran di Tanah Air segera terwujud, amiiin 🙂

    1. Aminn…amiiin. Makasih, ya

  13. Met lebaran mbak Rika n fam! Maap lahir batin yaaaak ♡

    1. sama-sama ya, Dila

  14. kasihan…….. sing sabar yo mbak rika. semoga ‘naik kelas’ sesudahnya dan semoga semua mimpi dan keinginan dikabulkan sama Allah. dan selamat lebaran………

    1. sekarang suami udah pulang kok (lebarannya juga udah lewat jauuuh) 😀

  15. minal aidin wal faidzin yaaa :)..dan salam kenal mbaaa :). kemarin di NYC hanya 17 jam saja puasanya, apalagi di FInland yang lebih lama..dan toss, selalu terasa makin rindu dengan tanah air di bulan Ramadhan 🙂

    1. halo indah, aku baru baca blogmu. Kamu keren sekaliiiiii. Tinggal di NYC dan kerja untuk UN. Aku terpana!

  16. Selamat hari raya mbak. Disana jadi bukanya jam 11 malam, mbak? ya ampun, berat banget yahhh..

    1. Iyah, lumayan berat kalo dirasa-rasain. 😀

  17. Duh,,, antara prihatin dan geli gimana gitu bacanya 🙂
    Selamat berlebaran ya, Rika.. Mohon maaf lahir batin.. dan semoga doa dikabulkan Allah SWT 🙂

    Ciyum buat Kai dan Samiun..

    1. Sama-sama ya. Maaf lahir batin juga dari kami

  18. Taqabbal yaa kariim. Insha allah cita-citanya ke wujud mbak rika & keluarga

    1. terimakasiiiiiih

  19. Rika..met lebaran n mohon maap lahir batin yaa. Lebaran kmrn makan ketupat gakk? Gw udah 2 kali lebaran tanpa ketupat, benerr sama kangennya pingin rayain di Indonesia. Thn depan udah niat buat mudiknya pas masa2 menjelang lebaran demi bisa ngerayain bareng keluarga. Tp untungnya gw lebaran kmrn gw tetep ditemenin suami dong ga pake ditinggal pergi hahahh… *kabur*

    1. Dheeee…kamu kok gak ke KBRI? Gue pun tahun depan niatnya mau mudik pas lebaran juga

      1. Pengen banget sih ke KBRI pas lebaran, tapi…ga ada temennya dari Kuopio huhuu.. sedih banget deh. Suami ga bisa ikut karena lagi giliran anak-anaknya nginep disini. Btw udah mulai hunting tiket belum Rik? Kalo ada promo info2 ya hihii 😛

  20. qonita · · Reply

    wah kebayang ga enaknya puasa pake diare..2 tahun lalu aku puasa sembelit seminggu, akhirnya berducolax ria yg ada diare 3 hari..tp jadi turun berat badan..yay 😛
    puasa dan lebaran paling enak emang di indonesia…hihi…

    met lebaran minal aidzin wal faizin buat mbak rika sekeluarga 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: