cerita sedih samiun

Tadi waktu Sami mau pipis sengaja gue ajak ngobrol supaya pipisnya gak keburu ngucur sebelum masuk kamar mandi.

“Nah, ini dia pispotnya, pispot siapa ya ini? Warnanya apa ya?”

“Pispot Sami. Warna vihreä”

“Bahasa indonesianya?”

“Warna hijou. Tapi aku ondak suwka warna hijou. Aku ondak mau pispot warna hijou”

“Sami sukanya warna apa?”

“Aku sukaw meraaaah”

“Iya, Sami suka warna merah. Seperti pemadam kebakaran ya?

“Aku buwkan owang sampah. Aku ondak mau jadi owang buang sampah”

“Supir truk sampah?”

“Iyaaa. Supir sampah. Warna hijao seperti jaketnya. Aku ondak mau jadi supir sampah. Aku pemadam kebakaran. Tapi Samir bilang aku twuk sampaaaah”

“Samir bilang begitu? Sami bilang sama Samir kalo Sami pemadam kebakaran, bukan supir truk sampah”

“Udah biwang. Tapi Samir biwang tewus-tewusan aku supir twuk sampah. Aku ondak suka”

“Sami sedih ya?”

“Iyaaaaa”

“Ya udah, Sami gak usah dengerin omongannya Samir, cuekin aja”

“Tapi aku dengaw tewus sowalnya Samir bilang tewus-tewusan”

“Sami tutup kuping aja kalo Samir ngomong gitu lagi”

“Aku udah tutup kuping tapi Samir ngomong kenceng banget aku jadinya masih dengaw”

“Oooh, Sami udah tutup kuping ya? Ya udah, cuekin aja. Cuekin artinya Sami gak peduli. Sami diem aja. Biarin aja dia ngomong gitu, itu salah. Yang bener Sami. Sami mau jadi pemadam kebaran, bukan supir truk sampah. ”

“Aku ondak mau ke päiväkoti lagi. Aku ondak mau main sama Samir”

“Sami main sama Kai aja”

“Kai bilang sama Samir aku pemadam kebakarang. Kai tau”

“Iya, Kai baik, ya. Kai sayang sama Sami. Dia belain Sami. Belain artinya dia kasih tau yang benar ke Samir kalo Sami pemadam kebakaran, bukan supir truk sampah”

“Tapi Kai mau main sama Samir. Aku ondak mau.”

“Sami main sama yang lain aja. Kan masih banyak temennya di päiväkoti”

“Aku mau main sama Yasin”

“Nah, iya, main sama Yasin”

“Tapi Yasih mau main sama owang lain. Dia mau main ayunan sama owang lain”

“Sami ikut juga. Ikut main ayunan, ikut main sama yang lain juga”

“Owang lainnya ondak mau main sama Sami. Siapa-siapa ondak mau main sama Sami”

“Sami main sama Susanna aja kalo gitu. Susanna guru yang baik, dia pasti mau main sama Sami”

“Tapi Susanna hawus kewja. Aku jadi main sendirian aja tapi aku mau main sama teman”

Sampai di sini hati gue lumayan berkeping-keping, kok sedih banget sih cerita anak satu ini? Anak umur tiga tahun gak punya temen main mungkin sebanding dengan masalah orang dewasa yang nungguin si mbak balik tapi kok udah dua minggu gak nongol juga? Pas diperiksa kamarnya, baju-baju di lemari udah kosong dibawa pulang, eh ditambah anak sakit gak bisa titip daycare sementara besok ada presentasi penting di kantor.

Masalah Sami ini mungkin alasan kenapa belakangan ini Sami selalu ngamuk pagi-pagi “Aku ondak mau ke päiväkotiiiiiiiiiiii”. Gue dan Mikko mengira tingkah lakunya Sami itu cuma fase aja, masih kebawa-bawa hawa liburan dimana Sami bisa bareng-bareng terus sama isi dan äiti sepanjang hari. Sekarang, setelah mendengar kisah sedihnya Sami, Mikko mengusulkan kalo kami harus sedikit berdiskusi dengan pengurus päiväkoti, sekedar mau ngecek apakah Sami sering sedih karena gak punya temen seperti ceritanya.

Bisa dimengerti sih kalau ada anak yang gak mau main sama Samiun. Sami ini kan yang paling muda di kelompoknya, motoriknya masih belum sebagus anak-anak yang lebih gede jadi masih suka ketinggalan kalo main kejer-kejeran atau lompat-lompatan. Sekarang gue jadi mengerti kenapa orang sini lebih pilih anaknya jadi yang paling tua di sekolah daripada yang paling muda. Anak-anak yang lahir di akhir tahun biasanya masuk sekolah setahun lebih lambat supaya terhindar jadi anak yang paling kecil di kelas dan karenanya lebih rawan dibully.

Setelah acara curhat sambil duduk di pispot tadi Sami udah gak sedih lagi, kok. Anaknya malah menggeliting main lempar-lempar kaos kaki yang baru aja gue beli. Supaya tenang sedikit, gue izinkan Kai dan Sami makan muffin yang sebenernya disiapkan untuk sarapan. Perjanjiannya masing-masing anak boleh makan satu, tapi terus Sami ketauan nyolong satu muffin lagi dan ngotot mau makan tiga muffin karena katanya Sami lagi gak mau nurut sama äiti.

Sebelum tidur lagi-lagi Samiun bikin gue hampir korslet. Disuruh beresin lego ternyata legonya malah dicemplungin ke belakang lemari TV. Dimarahin äiti anaknya lari ke kamar mandi dan lantas ngebanting pispot, yang masih ada pipisnya karena tadi lupa dibuang, sampai pipisnya muncrat kemana-mana. Berlanjut anaknya nangis meraung-raung waktu dimandiin dan terus mukul-mukul bantal di tempat tidur karena katanya marah sama äiti. Udah? Berakhir? Beluuuum. Masih dalam rangka protes sama äiti Sami berdiri di tempat tidur dan menolak buat rebahan. Mau tidur sambil berdiri aja katanya. Pokonya apapun dilakukan asalkan gak sesuai sama perintah äiti. Udah capek berdiri tiba-tiba Sami berteriak di kuping Kai yang sebenernya udah kriyep-kriyep hampir tertidur. Kai jadi nangis deh.

Un, un, Samiuuuun. Äiti disuruh ternak macan aja deh, nak. Kayanya kok lebih gampang daripada ngadepin Sami.

Advertisements

62 comments

  1. pukpuk sami,kasian pasti sedih krn gak punya temen,eh tapi dirmh kok malah bikin aiti naik darah,hehe
    sabar ya mb Rika *sok bilang sabar pdhal kalo kejadian ke diri sendiri juga sama, bakalan jambak2 rambut* 😀

  2. Adududuh. Sami… Sedih juga bacanya Mbak Rika, jadi mending telat masuk aja ya daripada kekecilan. Seminar parenting juga bilang begitu kemaren. Makasih ya Mbak Rika di share ceritanya. semoga Samir gak lagi-lagi gitu ya.

  3. qonita · · Reply

    puk2 samiun…moga abis ini ada yg mo maen bareng gtu..
    eh soal umur kemudaan ini ngaruh ya pas kecil..apa gara2 itu dulu pas tk ama sd aku temennya dikit soalnya paling muda di kelas..tp pas smp dans eterusnya jadi rada sombong dikiitt hihi soalnya ngerasa lebih muda dari temen 😛

    1. Beda negara beda norma sih aku rasa. Di Asia makin muda bisa lulus sekolah makin dipuji ya. Asalkan gak ada masalah adaptasi sih gak papa menurutku. Kalo di sini orang2 kayanya gak takut “terlambat sekolah” secara yang udah bangkotan umur 30-40 tahun banyak yang memutuskan utk sekolah lagi (sekolah SMK atau universitas atau orang2 asing yang malah ikut sekolah dasar sampe tingkat SMA), jadi daripada resiko dibully anak-anak mending dimasukkan sekolah setahun lebih lambat

  4. samiiiii…. *peluk*

    ini tingkahnya sama banget kaya nadine, rik. kalo kata temen gue, dia lg proses mencari jati diri sendiri yg beda sama kakaknya, krn gak mau disama-samain. salah satunya ya jadi bikin ‘ulah’ karena berusaha jadi pribadi yg beda. gue liat sih emang kynya bener kejadian sama anak gue. kasian, nasib anak yg lebih kecil kali ya…

    1. sama banget ran. Sami ini lagi fase menentang dan gak mau disama-samain. Begonya sering banget gue jadikan Kai sebagai pembanding, niatnya mau motivasi “liat tuh Kai beresin mainan”, “Kaya Kai dong pake baju sendiri” anaknya dijamin makin ngamuk. Mainannya langsung dibanting-banting, bajunya ditarik-tarik.

  5. Wahhh kemaren itu pernah ngalamin juga gue mbak. Si kakak G suka gue tanya2. “Kak, di sekolah main ama siapa?” Katanya; main ama si A tapi dia ga mau main sama aku ma… terus kenapa ga maen ama si B? Lanjut gue. Si B juga ga mau,katanya aku item (bok anak gue non chinese sendiri- halak batak cuy.jadi rada2 gelep gt deh) duhhh hati meringissss banget.

    Padahal kan gue tau karakter anak2 temen2nya si kk G itu. (Emaknya guru disitu pannn)

    *pukpuk samiun*
    Eh aitinya juga perlu di pukpuk 🙂

    1. huuuuuuuu…aku sedih joeyyy…anak kecil kan harusnya belum main sara-sara-an yaaaa, membeda-bedakan warna kulit begitu.

  6. Setelah setahun mengamati anak2 teman, sepertinya aku cenderung setuju ke bagian: lbh baik jd anak yg plg tua drpd plg muda. Samiun sayang, lg kzl ya? Tanteu jg pasti sedih klo gak ada yg mau main sama tanteu. I still feel the same eventho umur tanteu udah kepala 3.

    1. aiti juga sama tanteu, pernah nangis-nangis karena gak dapet undangan ke suatu acara sementara temen2 lain diundang semua, hiks

  7. gasana · · Reply

    sedih tapi lucu banget pas bagian Sami maunya tidur berdiri..hihihi klo baca mah bisa ketawa, tapi klo aku yg ngadepin anak lagi ‘begitu’ pastinya suka ketelepasan emosi juga.

    1. aku biarpun marah tapi sebenernya mau ketawa juga kok waktu itu, hahahahahahha

  8. Pukpuk Sami… Mainan ama Kai aja ya Sami…

    1. makasih ilmiy

  9. Rika, Sami….beneran ngomongnya Ondak ya? aku jadi inget kalau ngobrol ama nenekku hahaha

    1. iya noniii…sama belum bisa bilang e halus. jadinya malah o. Ondak (atau kadang onggak), ompat, onam, hahahahahah

  10. bemzkyyeye · · Reply

    Disekolah Millie jg gt Rik, Millie pernah blg pas plg sekolah klo dia dan beberapa teman nya main prosotan dan ayunan, trs gw tanya siapa aja tmn nya, dia sebut smua tmn tp ga sebut 1 nama tmn nya yg paling muda, gw tanya kok ga ajak I sih? Millie blg : I blm bisa ngmg bunda, jd ktnya F ga usah diajak.. Gubrakkkk dehhh -___-“

    1. Kai juga sama yeyeeeeeeeeeee…dulu di daycare yang lama dia gak mau main sama anak baru yang lebih kecil dari Kai dan ngomongnya belum lancar. Kayanya ini reaksi wajar di anak-anak ya, mereka lebih tertarik main sama anak seumuran atau yg lebih gede

  11. kasian sami.. hehehe.

    lucu banget ya si sami ngomongnya 😀

    1. hihihhi, sami ini suaranya berat kaya om-om tapi pelafalannya masih kebayi-bayian

  12. samiii, cara ngomongnya ondak kaya anak 3 taun siiih gemes gemes gemes
    pukpuk adek, nanti kalo anak2 baru pada masuk kamu ondak jd anak paling kecil lagi kok…. 🙂

    1. kan sami memang tiga tahun miaaaaaaaaa 🙂

  13. Puk puk puk, Sami.. 😔

    1. makasih shintaaaaa

  14. mrscat · · Reply

    Wah kasian Sami. Semoga abis ketemu gurunya, things got better ya Rik

    1. errr…belum terlaksana sih nih pertemuan ama gurunya, nanti aja deh kalo Sami cerita sedih lagi

  15. kasian sami 😦 semoga cepet dapet temen main dan hepi lagi ya 🙂

    1. terimakasih, aiko

  16. Belajar dari pengalaman yah, diumur segini mereka udah tau maunya apa, tp masih egosentris banget. Ga bisa terima kalo temennya ga mau main yg dia mau, jd dibilangnya temennya ga mau main bareng. Ato bisa jg emang beda personality kan.

    Gw sih mellow-an setengah mati ka. Marra sempet cerita gini aja udah langsung mo gue pindahin sekolah. haha. Tapi setelah dipikir2, biar mereka belajar problem solving dan social skill deh ya. Asal ga ada bully, mudah2an baik2 aja. Just let the teacher know.

    Baik2 dan hepi terus ya samiun!

    1. iya, fi. Gue pengalaman nanganin Kai, suka nangis-nangis kaya disiksa orang ternyata yang salah mah doi sendiri. Kaya yg lo bilang itu lah, temennya gak mau diperintah-perintah anaknya jadi frustasi dan merasa gak ada yang mau temenan sama dia.

      Untungnya gue gak mellow-an banget sih orangnya. Tapi cerita Sami ini agak spesial memang karena Sami jarang banget ngeluh atau sedih. Jadi kayanya ini memang masalah besar banget buat dia, tapi menurut gue sih ini belum sampe kasus bully ya, masih isengnya anak-anak aja ya, jadi gue gak terlalu khawatir juga

  17. Sami… dulu jg Tante Leony sempat merasa sendirian dan hampir ga kepingin masuk sekolah krn dikucilkan. Tapi Sami pede aja ya karena Sami itu pasti istimewa dan nanti Sami bs nunjukkin kalo suatu saat Sami jadi org yg hebat.

    1. Siap. Laksanakan! Pada dasarnya Sami anaknya cuek sih, Le. Jadi gue berharap ini sedihnya gak berlarut-larut. Dulu-dulu dia juga biasanya main sendirian aja di sekolah, baru sekarang kayanya dia pengen main sama temen.

  18. Puk2 samiun….

  19. Samii..ayo makan yang banyak biar cepet gede 🙂 biar lari-larinya bisa tambah kenceng 🙂
    salam kenal mba Rika..saya silent reader yg karena naca-baca blog mba Rika lalu memutuskan untuk bikin blog..hihi..
    kayaknya saya familiar dengan ‘masalah org dewasa dtggl si mbak dan nitipin anak sakit ke daycare’ :p hehehehehe…
    senang sekali baca kisah-kisah Kai dan Sami, siap-siap mental kalo Rasydan (8 bln) tumbuh dan berkembang nantinyaa..ternyata masalah anak kecil banyak juga ya..hihi..
    semoga selalu sehat dan ceria, Mba Rika sekeluargaa.. 🙂 salam hangat dari Jogja 🙂

    1. Iya, anak kecil ternyata udah bisa punya masalah dan uneg-uneg juga. Untungnya mereka cepet lupa sih, belum ada satu jam curhat trus udah asik main lagi.

      salam dari Kerava wiji. Rajin-rajin ngeblog ya!

  20. Samii, pinter banget sih bahasa indonesianya. ^^ sami kan anak baik, nanti pasti banyak temen yang mau main bareng lagi.

    Anak saya, Nisa (3,5 tahun) juga ga punya temen di daycare. Tapi kayaknya si Nisa ga peduli, la wong dianya yang asik sibuk sendiri, maunya main sendiri. Ditanya nama temen2nya ga ada yang hapal. Duuhh, emaknya yang galau. >_<

    1. Sebenernya Sami juga seperti Nisa, suka main sendiri. Kalo dijemput dari sekolah biasanya dia lagi asik main pasir atau main perosotan sendiri. Di rumah pun dia enjoy main sendiri berjam-jam, baru belakangan ini aja kayanya dia merasa butuh temen trus hatinya sakit pas ditolak, ihikksss

      Nah, kalo Nisa nih kayanya oke banget…cuek dan berani ya, hihihihih

  21. Puk puk Sami. Semangat yaaa mbak.. Urat sabarnya kudu diperpanjang dikali levar hehehe

    1. hahahahaha….kudu disetrika dulu nih, tadi kusut

  22. Cerita seru, saya banyak belajar dari blog ini, terutama tentang pendidikan di Finlandia, terimakasih.

    1. awwww…makasih banyak. seneng kalo ternyata tulisan abal2 di sini bisa berguna juga

  23. Salam kenal dulu teh Rikaaa…aku penggemar baru mu nih..gara-gara aku nyari novel berlatar istanbul ehhh mampir diblog ini dengan cerbung 1-7 nya itu dan jadi addicted…tiap malam mesti aja baca. 🙂
    halooo Samiii…. jadi ikut hancur berkeping-keping juga hatiku mendengar cerita Sami ituu…
    Btw, semangaattt ya teh Rikaa…!!

    1. halooo…tapi ini blog, bukan novel, hihihihih. Kayanya udah ada deh novel dengan setting kota Istanbul, pernah liat di Gramed apa ya.
      Salam kenal yaaaa

  24. kebayang gayanya Sami pas ngomong mau tidur sambil berdiri….

    1. Beeeeb, baru aja Sami bilang nih. Sami rindu abawng farand

  25. Semangat mbak Rika.. Sami pinter yah udah bisa curhat dengan jelas perasaannya.

    1. Hehehe, terimakasih. Sami dulu pendiem tapi sekarang tiba2 jadi lumayan bawel

  26. Mba rikaa, di saya juga kejadian hal yang hampir sama aqilla (2y8mo) sebulanan yang lalu kurang hepi pulang sekolah dan usut punya usut aqilla ngadu kalau ada kakak sekelasnya yang suka melototin dia (hadeuhhhh- umurnya 4 tahunan) sy sempet shock masa ada bully2an di PAUD :”( padahal aqilla itu sejak masuk udah sebulanan selalu dikawal ma pengasuh. Saya jadi mikir mungkin anak saya kekecilan masuk sekolah yang rata-rata berumur 4-5 tahunan.

    1. waaaw, artinya aqilla anak paling kecil di kelas ya? Dan bedanya cukup jauh lagi. Pasti serem banget buat anak sekecil itu dipelototin sama kakak kelas. Aku aja takut boooook. Semoga aqilla sekarang udah ceria lagi ya di sekolah

  27. queen · · Reply

    Kok aku jadi berkaca-kaca ya pas baca bagian temen temen ondak mau main sama sami 😦
    Sini sami main sama aku aja yuk
    Pelukkk samiii

    1. berpeyukaaan

  28. Nah kalo komen komen diatas aku pada bilang kalo itu terjadi ke anaknya. Aku mau share kalo kejadian itu terjadi ke aku dulu. aku benar2 bisa ngerti gimana perasaan Sami gimana. Dulu waktu TK juga aku ngalamin yang hal sama. Teman2 yg kebanyakan emang udah lebih tua setahun sama aku ga mau main sama aku. Jangan kan main. Kalo mereka duduk berjejer rame2 pas istirahat aja aku ga boleh duduk di dekat mereka. Untungnya ada SATU juga yg ngalamin hal yg sama kaya aku waktu itu. Jadi aku main sama dia aja. Walaupun rasanya pengen bgt main sama teman2 yg lain. Kalo ka Rika bilang sedihnya itu kaya nungguin pembantu pulkam. Sebenarnya itu lebih sedih lagi lo. Kira2 kalo di org dewasa sih ya kaya kalo kita di tempat kuliah, kita mau negur teman2 tapi ga ada satupun yg mau negur kita. Wktu itu aku berasa sendiri di dunia yg ramai *tsahh* parahnya sampai aku udah kuliah sekarang aku masih ingat dgn jelas kejadian itu walaupun udah ga marah atau dendam dsb. Tapi tiap kaliketemu mereka pasti ada perasaan “ah aku malas ketemu mereka”. Dan semua itu baru berakhir waktu gue ikut angkatan yg seumur aku. Maaf ka kepanjangan sharenya. Ini mah sekalian aja dibikin post di blog. Wkwkwkwkwwkkkk 😀

    1. wah, ima…pengalaman kamu traumatis sekali ya. Padahal gak banyak orang yang inget kejadian2 pas kita masih kecil. Jadi ikutan sedih nih baca ceritanya. Dan pengakuan, walopun udah dewasa begini aku juga masih takut tuh sama keadaan gak ada temen atau gak ada yang mau temenan sama aku.

      Sampai saat ini sih katanya Yasin sama Samir masih gak mau main sama Sami tapi Saminya gak keliatan terlalu sedih lagi.

  29. mbak rika….. kayaknya semua anak pra sekolah pernah mengalami kejadian kayak sami deh 😦 secara anakku juga begitu disekolahnya, suka gak diajak main sama temen2nya huu….. huu…… hati maknya jadi teriris-iris setiap kali si anak cerita main sendiri karena gak diajak main atau nonton temen2nya main ini main itu 😦

    1. iya, ternyata banyak anak yang mengalami ya, apalagi kalo jadi anak paling kecil di kelasnya. Peluk buat anaknya yaaa

  30. aduhh samiunn.. sedih banget si dedek kecil…
    tapi lucu kak, aku senang kalo anak kecil ngungkapin perasaannya… itu kejujuran yang susah ditemukan dalam diri orang dewasa 🙂

    1. iya, aku nikmatin masa mereka masih jujur2nya nih, kalo udah remaja gak bakal semuanya diceritain ke äiti

      1. bener banget itu kaka. uda pengalamanlah 😀

  31. Videoin lagi dong mbakkk, gemes deh walaupun padahal ternyata si Sami lagi curhat yah….

    1. sebenernya pengen banget waktu itu videoin omongan ini, tapi lagi gak bawa hape….momen langka banget ini Samiun curhat

  32. yunia · · Reply

    udah stalker dari awal sampai disini baru berani komentar soalnya baca omongannya samiun kok aku jadi nangis sendiri hehe, mungkin gara2 aku pernah ngalamin kali ya kak waktu tk jadinya keinget gt kayak kenapa gak ada yg mau main sama aku dulu waktu tk? jadi sekarang kalo tiap ketemu temen2 yg jahat waktu tk malah males gt. waktu sd aja belain sekolah jauhan gamau main sama mereka karna takut huhu oiya salam kenal ya kak ceritanya seru seru~

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: