jurnal nostalgia

Hari ini gue ngecek blogstat yang ternyata punya penampilan baru. Sekarang ada fitur untuk ngeliat summary statistik mingguan, bulanan dan tahunan. Yang bikin gue agak kaget, sekaligus kecewa, waktu liat kalau tahun 2014 ini gue cuma menulis 22 jurnal. Menurun dari sekitar 50an jurnal di tahun sebelumnya. Hiiih, padahal kan niatnya tiap tahun mau tambah giat menulis dan merekam sejarah keluarga burung hijau dari Kerava ini.

Mau ngebut bikin 30an jurnal sebelum tahun baru ya jelas gak bakal sempet. Mau nulis satu, dua atau tiga cerita…ada sih idenya, tapiii….nulisnya males. Tapi AHA! Aku punya ide cemerlang. Copy paste aja tulisan-tulisan dulu kala buat nambah-nambahin jumlah post. Sekalian nostalgia gitu. HAHAHAHAHA…masalah (sedikit) terpecahkan.

Kalo inget-inget lagi, kapan ya gue mulai ngeblog?

Blog pertama yang gue punya adalah hadiah dari pacar yang ketiga. Sebut saja namanya Herr Liebe karena waktu pacaran sama dia manggilnya emang liebe-liebe-an sih. Waktu gue berangkat ke Jerman dia bikin blog di blogspot yang alamatnya gue udah lupa tapi gue inget judulnya: Days Are Numbered. Saat itu kan memang ceritanya kita mau pisahan, blog tersebut bakalan jadi wadah kita saling bercerita sampai saatnya nanti bertemu lagi.

Itu pertama kalinya gue tau yang namanya blog dan website blogspot. Tapi waktu itu gue belum ngerti kalo ternyata blog bisa dibaca umum. Sepertinya sih blog kami itu diset private sama Herr Liebe. Mudah-mudahan yaaaaa. Malu juga kalo yang baca sejuta umat.

Pacaran sama Herr Liebe ini gak gitu lama dan acara ngeblognya pun ternyata gak berjalan lancar. Jarang-jarang banget blognya diisi karena kami sama-sama sibuk. Walaupun begitu gue suka sekali membaca ulang blog kami dan meresapi tulisan-tulisan si doi untuk gue. Ceile.

Gak lama setelah blog (dan hubungan dengan) Herr Liebe berakhir gue dapet invite dari April untuk membaca blognya. April ini memang dari dulu suka nulis diary, sayangnya kita gak diizinkan baca diarynya itu walaupun penasarannya setengah mati. Begitu April bikin jurnal online langsung gue melesat ke alamat blognya dan baca-baca ceritanya. Karena April memang membuat blog buat dibaca juga sama temen-temenya jadi pas baca ceritanya berasa kaya lagi ngomong beneran sama April. Berasa kaya April ada di depan dan cerita langsung untuk gue. Gaya menulisnya sama kaya gaya April bercerita yang selalu sukses bikin gue ngakak. Sampe sekarang blognya April jadi salah satu blog ter-ter-ter-favorit gue. Sayangya doi gak sering update blog dan sepertinya blognya juga rada rahasia gitu, jadinya gak bisa gue kasih link-nya di sini. Padahal pengen banget loh gue sebarkan ke dunia karena, aslinya yaaaa,… cerita-cerita April lucunya minta ampun!

Mengikuti jejak April gue ikutan juga bikin blog yang alamatnya gue bocorkan ke April dan Dite. Cuma mereka aja yang (setau gue) jadi pembaca cerita-cerita gue. Isi blognya seputar kehidupan sehari-hari gue selama di Jerman, gak ada yang personal-personal banget, tapi tetep aja, gue bakalan malu kalo ada orang lain yang ikutan baca. Dari pacar sendiri aja gue rahasiakan walaupun tampaknya si pacar mencium juga jejak blog rahasia gue ini. Gue sampe beberapa kali ganti alamat blog biar tidak terlacak oleh doi. Sekarang sih, setelah dipikir-pikir, apa susahnya ya melacak jejak gue? Tinggal liat aja di history komputer gue. Doh!

Hubungan gue sama si pacar pencium jejak itu banyak asem dan paitnya. Buat katarsis gue bikin lah blog baru yang isinya curhatan hubungan gue dan si pacar. Kebanyakan curhatnya sedih-sedihan, marah, kecewa dan rasa putus asa. Depresif pake banget! Jelas ini blog yang luar biasa rahasia karena gue gak mau dong masa-masa gelap gue dibaca oleh dunia.

Lamaaaa sekali buat gue untuk menyadari kalau blog bisa diakses siapa saja dan darimana saja. Emang sih alamatnya gak pernah gue umumkan ke siapa-siapa tapi bisa aja kan ada yang nyasar ke situ. Di search di google pun mungkin ketemu secara alamatnya oh-sungguh-standar sekali: seerika.blogspot.com. Ya envelop! Yang kenal gue pasti tau kalo digital id gue selalu pakai nama seerika. Tinggal tambahin blogspot.com aja ketemu deh.  Kalo ada yang pernah baca blog patah hati gue itu mending diem aja deh. Malu gue inget-ingetnya. Sekarang sih blognya udah gue apus.

Suatu hari di tahun 2006 April ngasih tau gue dan Dite sebuah sosial media yang namanya multiply. Lebih enak ngeblog di situ, kata April. Bisa ngeblog, bisa bikin album foto, upload musik, video, dan bisa add temen juga. Oke lah, gue ikutan ngeblog di multiply. Lagi-lagi pembaca gue waktu cuma April dan Dite tapi Multiply kan networking sosmed gitu ya, jadi blog gue masuk juga ke newsfeednya orang lain dan terbaca juga oleh orang lain. Ada pula fitur who has read your blog di multiply. Agak sedikit grogi tapi ternyata gue gak panik-panik banget tau bahwa blog gue dibaca orang asing. Lha, gak kenal gini. Gue gak peduli.

Semuanya berubah sampai suatu hari gue terima email dari Mikko. Katanya “Hiiiii….I read your blog!”

Ampuun dijeeeeeeeeee. Gue malunya minta ampun! Gue lupa kalo Mikko pernah nge-add gue di Multiply. Tapi…kok bule satu ini ngerti tulisan gue yang pake bahasa Indonesia?

Gue terus membaca email dari Mikko, katanya dia suka baca tulisan gue. Dia malah bilang tulisan gue bagus, gue punya bakat menulis, gue harus lebih rajin update blog, blablablabla….bisa aja emang nih si bule finlandia. Akyu kan jadi malu…tapi seneng…tapi malu….tapi seneng…tapi malu…ah, bingung deh *pilin-pilin baju* (Seriously,…baca emailnya Mikko memang gue sambil pilin-pilin baju)

Setelah bertapa sebentar, akhirnya gue memutuskan untuk tetap menulis di multiply. Gak mau boong, gue ge-er juga tau ada orang yang mau baca tulisan gue. Apalagi waktu mulai ada yang komen-komen. Aiiihh…seneng banget deh nerima komen (tapi balesnya suka males :(, punteeeen ) Dan dari multiply juga hobi gue buat bloghopping makin tersalurkan karena di sana kan banyak link menuju blog orang lain. Di multiply ini lah gue ketemu blog lain yang juga jadi blog ter-ter-ter-favoritnya gue: mbot.multiply.com yang sekarang udah pindahan ke wordpress: mbot.wordpress.com. Sayangnya sekarang blognya jarang sekali diupdate.

Tapi sebenernya gue gak suka sama layout multiply. Terlalu rame. Makanya gue pindahan juga ke wordpress yang terlihat bersih, modern dan waktu unduhnya cepat sekali. Keputusan yang tepat karena gak lama kemudian multiply ditutup.

Sejak di wordpress kayanya blog gue jadi lebih mudah di akses karena gue jadi lebih banyak dapet komen. Beberapa kali ada temen atau kenalan yang menyapa gue “Eh, aku baca blog kamu”. Sampe sekarang gue kok masih belum terbiasa sama sapaan kaya gini. Masih bikin gue malu-malu kucing.

Untungnya sih sama Mikko gue gak perlu main petak umpet lagi kalau mau nulis blog. Dari sebelum nikah pun dia udah sering nangkring di sini, malah ngakunya pembaca setia no.1. Mikko sering protes kalau gue udah kelamaan gak update blog, si pembaca nomer satu katanya kangen sama tulisan gue. Gue bilang ke doi kalo dia aja dong yang nulis dan jadi penulis tamu di sini. Tapi sayang orangnya gak mau. Males. Writing is the way I make my living. I am not gonna do it in my spare time. Begitu kata suami wartawanku.

Begitulah kira-kira perjalanan ngeblog gue. Buat gue blog berfungsi jadi tempat penyimpan kenangan dalam bentuk tulisan (dan foto). Belakangan ini gue suka baca tulisan-tulisan lama gue, mengingat lagi kenangan jamah dulu kala yang ternyata masih tetap bikin hati hangat sampai sekarang.

Walaupun, kalo mau dibanding-bandingkan, rasanya dulu-dulu waktu blognya masih dirahasiakan (atau gue kira begitu) tulisan gue berasa lebih lepas dan topik-topiknya juga lebih seadanya. Kadang bacanya bingung juga, masa beginian aja gue tulis sih? Tapi tulisan yang lebih lepas dan asal-asalan gitu kok malah makin ngajak nostalgia dan lebih bikin gue senyum-senyum.

Dan sekarang ini gue mau publish ulang cerita-cerita di blog lama yang untungnya sempat disimpan sebelum blognya almarhum. Sampai jumpa di edisi jurnal nostalgia berikutnya.

Advertisements

6 comments

  1. Mantan warga MP juga yaaa…?

    Sama kaya aku nih, ngga share blog ke orang-orang apalagi sosmed, hehehe… Maklum seorang introvert aku-nya… 🙂

  2. Request kepada empunya keluarga burung hijau nun jauh di Finlandia sana, boleh gak ya?

    Posting aja tulisan Mikko ke blog mbak… Copy paste dari blog dia, retype artikel yang dah pernah terbit… Mentang-mentang jadi wartawan, mikkonya jadi medit ya… Hihihihi…

  3. wah dulu jg pake multiply buat nge blog gara2 temen seangkatan pada centil bikin blog 😛

  4. aaaa…mbakkkk..aku pun pencinta blog mz Agung dari jaman di multiply. Kenal blognya karena baca bukunya. Ihihihi, memang deh satu selera #apasih

  5. Ahahahahaaa… Kan dari dulu gw bilang kalo elu bikin buku, gw dan Dite orang2 pertama yang bakal borong, justru gw kadang berharap bisa nulis selucu elu !… 😀

  6. Rik, koq panggilanlo dan mantan pacar kayak gue dan suami sih? Sama2 liebe-liebe gitu ceunah. Tapi lo mah jelas ya krn pas kuliah di Jerman. Lah gue nih yang sok bulai amat hahaha 😛

    Btw tentang blog, gue sekarang lagi dalam masa-masa gundah deh. Beberapa kali nulis blog, publish terus diedit, diprivate atau malah dihapus sekalian. Gue jadi ketakutan sendiri. Jangan-jangan gue mengumbar terlalu banyak privacy ke publik. Jangan2 ntar gue keceplosan nulis privacy orang. Dll dsb. Aplg suami gue orangnya private banget dan dia sebel kalo diomongin, meski dalam bentuk blog.

    Apa gue kudu ganti tema blog ya? Kalo nulis ttg diri sendiri mulu plus penampilan, ntar beda tipis sama blogger idolalo yang narsis itu tuuh hahaha 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: