curhat cari jodoh

Terinspirasi dari ceritanya Sondang,…Lha, kok jadi kepengen curhat tentang masa-masa single di usia kritis dulu?Alias usia yang dianggap kelewat mateng untuk menyandang status single. Seperti di tulisan Sondang, gue pernah tuh ngerasain masa-masa ditanyain kapan kawin plus masa-masa jadi single sendirian dimana yang lainnya udah asik ganda campuran. Ironisnya lagi, mereka-mereka yang udah gak single ini usianya dibawah gue semua.

Pastinya lha yaaa…beberapa komentar sempet disampaikan ke gue. Biasalah…komentar-komentar standar untuk orang-orang kaya gue waktu itu. Biasanya gue iye-in aja komen-komen kaya gitu. Biar cepet. Malas ngebahasnya. Padahal mah dalam hati udah seribu topan badai bergejolak, tapi kalo satu kata aja keluar dari mulut gue bisa panjang ceritanya nanti. Potensial jadi drama.

Misalnya nih, contoh-contoh komen standar yang biasa terdengar:

“Terlalu pilih-pilih sih. Umur segini udah gak bisa pilih-pilih lagi”

Seandainya komen diatas bener ya. Bahagia banget pasti hidup gue. Jadi kembang desa yang diuber-uber banyak lelaki, tiap malming banyak acara. Pada kenyataannya mah waktu gue menyentuh usia kritis itu hidup gue lagi gersang blas gak ada gebetan, gak ada cem-ceman, gak ada TTM-an, temen cowo aja cuma segelintir secara di kantor isinya cewe melulu. Bener-bener gak ada kandidat calon jodoh,  jadi apa yang mau dipilih? Ke kondangan aja nebeng sama mereka yang perginya berpasangan.

“Terlalu sibuk berkarir, sih, sampe gak sempet cari jodoh”

Ini lagi!

KARIR APAAAA???? Kerjaan gue gitu-gitu aja. Staff gak penting tanpa titel, tanpa wewenang berarti. Promosi juga masih jauh di awan.

Seandainya gue wanita karir yang sibuk meeting dengan pemerintah eselon tinggi, tiap bulan bistrip ke luar negri dan rajin lembur karena mengejar target jutaan dollar boleh lah dibilang gue gak punya waktu buat cari jodoh. Lha aslinya kan gue di kantor fesbukan sama chatting di yahoo messenger. Lembur sih sering tapi karena ngerjain printilan yang memang jatahnya kroco-kroco macem gue ini.

Jadi sekali lagi. Karir apaaaaa?

“Sekolah mulu sampe lupa cari jodoh”

Cuma karena gue S2 plus embel-embel luar negri, trus dianggepnya gue academic oriented yang berkutat mulu dengan buku. Padahal mah kita orang ke Jerman juga karena pengen cari cowo keleeeeus. Kalo di pilem-pilem kan cowo yang kuliah di luar negri kerennya kebangetan. Kaya si Boy! Ternyata….errr….gak gitu siiiih. Apalagi yang di Jerman noh…beda bener ama si Boy. Jangankan mobil, sepeda aja belon tentu punya. Kemana-mana ngangkot, belanjanya di Aldi alias supermarket paling murah dan kalo punya barang bermerk dikit pasti belinya seken dari ebay. (Gue salah pilih negara nih)

Tapi toh gue cinta juga sama produk mahasiswa sederhana namun bersahaja (ceile) ala Jerman itu. Sempetlah pacaran beberapa kali selama di sana. Salah satunya malah bikin kuliah gue terbengkalai setahun akibat patah hati, yang satunya lagi bikin gue pengen lanjut sekolah lagi ke jenjang yang lebih tinggi demi bisa bersamanya. Tapi ternyata gak direstui sama Yang Di Atas baik sekolahnya ataupun orangnya, jadi pulang lah saya ke Indonesia.

Ndilalah, buat gue sekolahnya kok malah kaya latar belakang aja, main attractionnya selama di Jerman malah urusan hati. Sempet ditemukan sama beberapa calon potensial tapi apa daya gak ada yang berjodoh sampai pelaminan. Jadi salah banget kalo dibilang sekolah bisa bikin jauh jodoh, justru sebenernya pas sekolah itu banyak kesempatan menemukan calon pasangan. Coba bayangkan…..dua mahasiswa Indonesia, satu pria, seorang lagi wanita. Sama-sama jauh dari kampung halaman, sama-sama kangen makanan Indonesia, sama-sama berjuang untuk beradaptasi di negara asing….ya mau gak mau bakal banyak sesi curhat-curhatan, masak bareng, makan bareng, tau-tau udah gandengan tangan dan ngobrolnya pake ‘aku-kamu’.

“Kurang niat, karena cari jodoh harus diniatkan”

Ada yang lainnya yang dapet komen seperti ini? Entahlah ini umum terdengar atau gak tapi sempet disampaikan juga ke gue. Waktu itu ada seorang teman yang bertanya apa rencana gue di beberapa tahun ke depan? Lha, kok kaya interview kerja aja ini?

Pada akhirnya gue jawab hal-hal yang sempat terlintas di otak gue sebagai rencana masa depan seperti: beli properti, mulai investasi or minimal lebih giat menabung, pindah kerja ke bagian lain,…

Belum selesai gue ngomong ditanya ama si temen: “Nikah mana? Emangnya gak mau nikah?”

“Lha….ya mau…tapi pegimana kalo gak ada calonnya?”

Eniwei, sang teman kemudian bersabda kalo gue harus punya niatnya dulu baru kemudian mulai usaha untuk cari jodoh dan dari sesi obrolan kami dia gak melihat gue ada niat ke arah tersebut.

Akyu pusiiiiiiing gimana harus jawab si temen ini. Sepertinya kami beda aliran. Seperti Coelho mungkin doi percaya kalau alam semesta akan membantu kita dalam mewujudkan keinginan kita. Sementara gue gak merasa perlu mencatat rencana pernikahan di AD/ART pribadi kalo pasangannya aja belum nongol.

Niat menikah? Ada! Sering malah. Selalu muncul di setiap hubungan cinta kasih. Setiap kali kali pacaran, setiap kali pula gue dan pasangan selalu punya rencana akan pernikahan. Dijamin deh visi dan misinya jauh ke depan, gak sekedar carpe diem dan cuma untuk having fun doang. Tapi namanya  belum direstui Tuhan yaaa…..blue print rumah tangga yang udah capek-capek diciptakan hancur terkena banjir air mata ketika hubungannya berakhir.  Intinya sih…jangan ngomong ke gue kalo gue kurang niat. Mamam yaaaa.

“Kurang usaha”

Nah,…ini lagi nih…

Yang ngomong kurang usaha coba tolong dioperasionalkan lagi nasehatnya itu. Usaha yang bagaimana yang harus dilakukan?

Harus lebih mencari? Mencari kemana?

Harus lebih aktif? Aktif ngapain?

Ya emang sih baik jodoh dan segala sesuatunya itu baru berhasil dengan kombinasi doa dan usaha. Tapi kalo ngomongin usaha cari jodoh tuh harus sebegimana sih? Perasaan gue orangnya juga bukan yang kuper-kuper amat. Berkegiatan sosial udah, kongkow-kongkow lumayan sering, eksis di socmed tentu saja, mempercantik diri insya Allah, upload foto segambreng juga cencu dong ah, kalo masih belum ketemu Mikko mungkin udah ikut membership di biro jodoh. Kebanyakan temen-temen seperjuangan gue (baca= sama-sama single) juga kayanya gak jauh beda…trus…harus usaha apa lagi? Mandi kembang? Ikut nyaleg? *lho?*

Yang jelas buat gue masalah jodoh ini masih menjadi misteri. Apakah jodoh itu takdir? Kebetulan? Keberuntungan? Hasil dari sebuah usaha? Jawaban dari doa-doa? Atau kombinasi dari semuanya?

Pada akhirnya gue ketemu Mikko (lagi) juga entah apa namanya itu. Kebetulan? Takdir? Males merenungkannya…mending tancap aja langsung nikmatin masa-masa pacaran dan nyiapin nikahan.

Mungkin memang ada orang-orang yang bisa merumuskan strategi mendapatkan jodoh tapi gue bukan salah satunya jadi gue paling gak bisa deh kasih saran-saran jitu cari pasangan hidup (termasuk juga ngasih petunjuk gimana caranya dapet suami bule!). Apalagi dengan pengalaman pribadi ini gue jadi tau banyak komen atau nasehat yang sifatnya sensitif dan sebaiknya disimpan di dalam hati aja. Jangan dikeluarkan. Walaupun gue juga tau bener….komen-komen seperti ini jangan terlalu dibawa ke hati…tanggapi aja dengan ringan sambil hahahehe, orang yang nanya juga gak ada niat bikin yang ditanya galau hati kok.

*Ini kok tulisan seperti membuka aib sendiri????*

 

 

 

Advertisements

134 comments

  1. aduh Mba Rika, aku bangeeet tuh, sering euy di omongin begitu sama orang2. Padahal kita kan udah usaha sampai nangis berdarah2 ( mungkin ) hehehe yaah kalau emang belum dateng orangnya.. yaa kudu nunggu yaa hehehe 🙂 Salam kenal mba …

    1. ayo kita tos dulu syifna
      salam kenal juga ya

      1. Yuhuuu, mare kita tos 🙂

  2. hehe… ,membaca ini seperti bercermin, hehe

    1. halo fristy…kamu bagian yang dikasih komen atau malah yang memberi komen nih?

      1. bagian yang dikasih komen… 🙂

        karena masih sendiri… 🙂

        1. kalau begitu kita gua harus tos

        2. senasib … 🙂

          tooosss…. ^^

  3. wah ternyata kuliah di jerman juga modus dapetin cowok skeren si Boy donk ya.. wah berarti mbak rika fasih berapa bahasa nih?

    1. hahahahaha….itu tujuan sekundernya sitiiii, setelah tujuan mulia mencari ilmu
      ngarepnya mahasiwa luar negri tuh kinclong2 kaya di film

      1. wah jadi senang saya karena akirnya dulu gak jauh 2 kuliah ke LN karena tak mampu dapat beasiswa dan tak mampu duitnya… aku pikir disana semua ganteng dan kaya kaya….. hahahha

        1. sitiiiiiiiiii…bayanganku dulu ya juga begitu
          hahahahaha

  4. maaf komentnya OOT lagi 😀 !!senang aja bacanya… i feel you deh mbak 🙂

    1. ayo kita group hug…teletabiiiiiiiiiis

  5. Ahahahahaha…. itu semua pertanyaan sehari-hari yang kuhadapi sejak beberapa tahun yang lalu, hingga hari ini. Oh, tambahan lagi, ada kata-kata: ayo cepetan kawin, ingat masa depan.
    Yey… situ pikir sini gak punya masa depan kalo nggak kewong? Baik-baik ngana bicara ya, yang kewong pun bisa bercerai di masa depan.

    1. Bener iniiii! Gue juga sempet dapet…”emang gak mikirin masa depan ya?”
      “Gak sempet mbak…mas…saya sibuk mikir gimana ngabisin gaji…udah capek belanja kok gak abis-abis”
      Halaaah…

      Dikiranya masa depan cuma untuk yang berpasangan doang apa?

  6. Gw kalau baca blog ini ketawa ketawa cengengesan, hehehe…setujuhhh tulisan di atas, tosss!!!

    1. kalo setuju apakah senasib juga? hihihihi

  7. Entar udah nikah ditanya kapan hamil, udah ada anak ditanya kapan nambah. Gak kelar2 hehhe

    1. eeeemmm…gak ada abisnya ini.
      Begitu nikah harus siap2 cari strategi menjawab pertanyaan baru.
      Bahkan yang udah punya anak dua pun masih ditanya kapan nambah anak cewe 😀

  8. yah mirip-mirip lah, sebelas duabelas gituh hehehe, skrg pertanyaan nya kpn punya anak jgn lama2, jgn ditunda2 inget umur 😦 😦

    1. terus aja ada sambungannya ya…gak kelar-kelar….hihihihi

  9. Yang mau nikah siapa, yang ribet ngurusin siapa yah.. Kadang suka males kalau diberondong banyak pertanyaan yang sifatnya pribadi gitu. Kalau tau kapan bakal nikah mah setiap orang tenang2 aja udah tau jg siapa yg mau dinikahin. Pertanyaannya ga bakal abis ya, kayak yg Noni bilang di atas :))

    1. kadang ada yang emang kepo sampe ribet, kadang ada yang sekedar basa-basi nanyanya. Pertanyaan kaya gini kayanya emang sering dianggap sebagai bahan pembicaraan santai…gak ngerti kalo sebenernya bisa jadi hal sensitif buat yang ditanya

      1. Betul, kayak pertanyaan udah punya anak apa belum? Kedengerannya kayak pembicaraan santai, eh begitu udah nikah dan ditanyain gituan mulu ternyata gerah juga ya.. Apalagi kl cuma nanya2 kepo pake ceramah

  10. Aku suka belanja di Aldi…. (komen oot…. Hahaha)

    1. aku juga dong. tapi sayangnya Aldi gak sampe Finlandia 😦

  11. nah, gw sekarang-sekarang ini kayaknya sering jadi yang genggeus ngoprak-ngoprak temen gw deh ka. Abis ini gw mau taubatan nashuha lah, ga mau nanya-nanya lagi, ga mau jodoh-jodohin lagi.

    1. eh kalo jodoh2in dan orangnya mau ya gak papa kali, ty. Daripada nanya2 doang sekedar kepo, kalo lo ada action kan artinya peduli. Tapi tergantung yg dijodohin juga sih, mau atau gak.

  12. Ihiiiyyy… curcolnyaaaaa… 😆
    Sama seperti komenku di jurnalnya mak sondang, soal jodoh ini emang rahasia Allah ya, sama seperti kematian dan kelahiran. Tapi emang sih, kalo dipikir2 di Indo kepo, perhatian (???) sama nyinyir itu suka susah dibedain, hahaha.
    Maksudku, kadang komen2 yg kamu sebutin itu bisa ditanggepin macem2 ya mbak Rika. Bisa dianggap sebagai perhatian, bisa dianggap basa basi, bisa juga dianggap sbg cibiran. Hihi… sejak nikah, aku juga berusaha utk ngerem mulut lebarku ini utk nggak gampil komenin temen yb belum ketemu jodoh. Yah, kepo2nya cukup diomongin sama baginda raja aja, gituuuuu…! 😆

    1. ini bener bangeeeeet
      apakah kepo apakah perhatian susah bedainnya. Yang ditanya juga jadi susah responnya…abisnya kan males ya ya nanggepin orang yang kepo, tapi kalo gak ditanggepin dengan serius malah dibilang sombong nolak perhatian.

      aku pun kalo urusan kepo sebenernya banyak…tapi sebisa mungkin disimpen aja sendiri atau diomonginnya sama suami aja

  13. Kadang risih juga sih mbak ya sama orang2 yang begituu,. nanya muluuu tanpa memikirkan perasaan kitah hiks hiks, emang kita yang sengaja gak mau cari jodoh atau dekat sma jodohnya ya

    1. kadang ada juga sih yang nanya emang karena perhatian dan pengen kasih masukan, tapi susah bedainnya sama yang kepo…hihihihi

      1. Hahhaa,… kalo saya crita sama orang yang deket, kalo orang yang agak jauh di senyumin aja, kadang mreka kepo nya nggak aturan 😀

  14. abis baca tulisan mbak jadi pengen jawab gw banget inihhh!! hahahaha.. udah bosen ditanyain orang..kapan kawin? ingat loh umur..astaga… gak perlu diingetin juga uda tau kali…hehehe..

    btw, salam kenal mbak… baru kali ini komen setelah selama ini jadi silent reader. hehehe…

    1. hahahaha…kaya kita gak inget aja sama umur sendiri ya…emangnya amnesia
      emang suka ajaib2 ya komennya
      salam kenal juga yeklin

      1. emberrrr… kita juga udah tau kali… gak perlu kepo banget deh. hehehehe….

  15. Sama kalo aku sekarang suka ditanya kapan hamil, emang siapa keleus yang ga mau hamil? Udah usaha ini itu, kalo belom dikasih gimana? Mau koprol jungkir balik juga ga bisa hehehe. Pertanyaan yang ga pernah selesai, kapan kawin, punya anak, nambah anak, anaknya kawin, punya cucu terakhir nanya kapan mati jangan2 hahahaha Salam kenal mba 🙂

    1. terussss aja pertanyaan kapan-kapan ini? cabe deeee
      bales aja…situ kapan berehenti nanya? hahhahahaha
      aku aja yang udah punya anak dua masih ditanya kapan nambah anak cewe. Sekedar basa-basi dan melucu sih aja sih nanyanya tapi kaaan…gak lucu. Apalagi kalo diulang2

  16. I feel you ka, sempet ngalamin yg kyk gini jg. untungnya emak gw tipe ortu yg sangat mengerti, bahkan klo ada tetangga yg tanya knp gw blm kawin jg, emak gw dgn santai blg gini : ya biarin ajah asal dia bahagia, drpd di paksa2 suruh kawin cpt trs dpt suami tkg pukul? kan sy jg yg susah bukan yey. 😀

    1. Duh senengnya kalo dibela ortu. Yang kasian kalo ortunya juga terus ikutan mendesak untuk cepet nikah.
      Emang sih, pertanyaan2 kapan kawin gini juga sering disampaikan ke ortu dan terus jadi membebani ortu kita

  17. “Padahal mah kita orang ke Jerman juga karena pengen cari cowo keleeeeus.”

    Errr… *ngaca*

    Bener banget ini. Tapi udah beberapa bulan belakangan gak ada yang kepo kayak gini sih di sini. Hidupku tenang dan bahagia. 😆

    1. halooo yang lagi di Swedia
      jadi gimana keadaan mahasiswa di sana? yang seperti mas boy atau yang tipe belanja di aldi? hihihi

      1. Yang seperti mas boy ada, yang belanja di Willys (Aldi-nya Swedia) juga banyaaak 😆

        Tapi dedek bule (roommate) udah cukup lah buat memeriahkan suasana di sini, sampe nanti bulan Agustus pindah ke Jerman.. Barulah kita cari jodoh! *halah* *balik ke qoute yang tadi: ke Jerman buat cari cowok* 😆

      2. program erasmus kah? kuliahnya pindah2.
        selamat berjuang di jerman ya… 🙂

  18. ahahahaahahah Rikaaaa, aku dulu sampe SMA kepikiran mau sekolah ke LN juga salah satu cita citanya pengen cari pacar bule,tapi ya namanya sejak menginjak kampus nan gersang itu hati tertambat liat yayang aing, dan sampe rela HTS lama karena tak bisa ke lain hatiii.
    Dan tau nggak SARA-nya apa, di kantor yg dulu dikomen “ah orang batak mah lama-lama kawinnya, nyari sinamotnya kebanyakan,” yaelah bro, pearsaan yang di kampung pedalaman tapanulis sana yangbjuga merit umur 20-25 juga banyak. Trus suka dibilang “ya oreang batak maunya sama orang batak juga sih” lha nggak tau dia banyak yang nyari bule ahahaha.Ya namanya belum berjodoh yaaa. Yg dulu malesin, yg nanya-nanya kapan merit itu mau pamerin kehidupan menikahnya gitu. Masa’ pamerin ke yang lajang sih. Karena sekarang ya, kalaupun kepikiran mau pamerin kehidupan pernikahan, pastinya aku nggak akan pamer ke yang lajang (sambil maksa mereka menikah) tapi ya kepasangan menikah lainnya ahahaah

    1. Dan gue setuju banget sama yang lo tulis, Ndang.
      Udah bukan saatnya lagi ya kita mendefinisikan kebahagian dan berkah Tuhan dengan ukuran udah kawin or belum, udah punya anak or belum, anaknya berapa banyak, dsb dsb. Kebahagian orang kan beda-beda la yaw. Yang udah kawin dan punya anak aja belon tentu bahagia kok.

      Dan memang malesin tuh yang nanya2 kapan merit cuma sebagai pembuka, ujung2nya mau pamer kehidupannya aja…halaaaah. Pamer kok ke yang single…ya belon ngerti juga kali gimana rasanya menikah

  19. I was in that position too, Riikk! *group hug*

    Makanya dulu niat banget ikut beasiswa2an supaya ke luar negeri dan dapet jodoh di sana. Apalagi pas abis ditinggal kawin sama mantan tuh. Langsung bermimpi bisa kabur ke luar negeri, dapet beasiswa kuliah trus ketemu jodoh bule ganteng. Jadi bisa membuktikan ke mantan bahwa hidup gue setelah dia tinggal kawin malah much much better and happier.

    Kenyataannya mah, boro-boro deh! Hahaha 😀

    Makanya gue bisa berempati sama temen-temen atau sodara yang hingga usia sekian belum merit atau punya pacar. Lah wong gue pernah di posisi mereka koq. Gue selalu berhati2 nanya urusan jodoh gini karena khawatir mereka sensi.

    Dan gue sebel banget sama mantan member Jojoba (jomblo jomblo bahagia) yang setelah merit jadi somse dan ikutan nyinyir sama yang belum merit. Pada lupa yaa betapa pedihnya menjomblo duluuu???

    1. HAHAHAHAH IRAAAAA….
      coba sekarang bayangkan perasaan gue Ra…ke luar negri pas umur masih kinyis2, di sana pacaran mulu…eh pas udah bangkotan malah putus, jomblo dan harus pulang ke Indonesia. Mamaaaaaaaaah. Aku tewas digempur pertanyaan orang2.

      Untungnya temen2 segeng Kejora (kelompok jomblo ceria) pada pengertian tapi ada temen gue yang curhat, pas tinggal dia yang single geng kejoranya malah jadi pada nyinyir dan somse soal kehidupan pernikahan mereka. Gak asik banget ya

      1. Geng Kejora (Kelompok Jomblo-Jomblo Ceria) gue masih eksis Rik, soalnya (karena anak hukum nie) AD/ARTnya mengatur baru bisa dibubarkan kalau sudah semua menikah, padahal ini sudah 16 tahun didirikan hihihihi. Parahnya dulu dari 16 anggota, hanya 3 orang yang di awal pendirian punya pacar, sisanya saling tolong menolong jodoh menjodoh wkwkwkwk. Tapi ternyata ya yg dulunya kayaknya hopeless habis gak ada pacar menghampiri malah termasuk yang menikah lebih dulu daripada yang kayaknya dulu berjibun fans-nya. Jadi ya balik lagi kali ya, sudah ada yang mengatur.
        Kalau masalah sekolah di luar, ya selain alasan idealis (tsaaah), gue pun menyelipkan tujuan mulia juga, cari jodoh hahaha. Sebelum masukin formulir beasiswa, gue bilang ke (akhirnya-dapat-juga) pacar kalau gue pengen berjodoh orang asing. Ya mungkin doa pacar-yang-jadi-suami ini kuat banget, sampai sekarang belum kesampaian sekolah di luar wkwkwkwkwk.
        Di antara pertanyaan2x di atas, paling ngeselin bukan hanya pertanyaannya tapi tatapan kasihan tante gue tiap kali ketemuan, yaelah guenya happy2x saja gak punya pacar. Sampai suatu saat karena kesal gue jawab kalau gue mau hidup single dan anti ikatan, Kapok dech dese nanya2x melulu, 3 tahun kemudian gue nikah dech sama laki gue bwahahahaha.

        1. geng kejora gue juga masih ada dan kompak, sama juga masih belum dibubarkan.
          Dan di geng gue juga mirip2 ceritanya…yang jaman kuliah gak punya pacar lha kok tau2 maju duluan ke pelaminan. Yang dulunya pacaran molo baru belakangan pegang piala bergilir pernikahan.

          Gile yaaaa….suami lo tabah banget…tetep macarin elo sementara elonya punya niat mulia cari jodoh orang asing…hihihhi…suami teladan pasti. Kebukti tuh doa2nya didengerin Tuhan. wkwkwkwkwkwkw

          Dan OMG. TATAPAN KASIHAN! Beneran ini 1000x lebih parah daripada sekedar komen. Kalo di gue kadang sambil diiringi tepuk-tepuk prihatin di pundak gue … haiiiissshhh kesannya gue menderita banget gitu ya kalo belon kewong?

  20. “Terlalu pilih-pilih sih. Umur segini udah gak bisa pilih-pilih lagi”
    —-> Kalo gw dulu sering banget dikomenin gini.
    Duh apa karena sebenarnya kita ini di mata orang-orang keceh banget kali ya, Ka.
    Sampe orang-orang mikir banyak yang berbaris mo sama kita. Hahahaha

    1. Huwahauhuhawuhauha….gelinding gue baca komen lo ini ndaaaaah.
      Sungkem dulu deh sama yang dulu bilang gue suka pilih-pilih. Segitu cakepnya ya gue sampe yang ngantri panjang banget

  21. ASTAGADRAGON…!!! semua komen yang disebutin (kecuali soal sekolah) persis sama kayak yang sering kuterima selama 4 taun ini. Wakakakakakakak…

    Tambahan 1 komen lagi yang sering dilempar ke mukaku, “umurmu itu udah berapa…? buruan nikah. Inget sama umurmu”. Kadang kalo udah kesel, kujawab aja, “masih 12 taun kakak…” sambil kedip-kedip mata.

    Sampe kabur kerja di Bali saking capeknya nahan diri ngadepin omongan yang sama, ternyata masih sama aja. Tiap nongol OL, pasti satu per satu pada nanyain n berpetuah bin nasehatin plus komen yang sama.

    Gak cuman yang cewek, temen-temen cowok pun ikutan komen juga.

    Hadeh…. masa kudu ikutan nyaleg sih…? kan musim pemilu udah lewat…
    Ato cari beasiswa aja ?

    *loh, kok jadi curhat

    1. BADAKBERCULA! Itu juga salah satu komen standar…inget umur. Yeee…dikiranya orang single gak bisa berhitung apa…ya jelas kagak pernah lupa sama umur sendiri kaleeee.

      Ternyata banyak juga ya yang melarikan diri demi menghindari komen2 seperti ini. Apalagi kalo ada acara keluarga atau reunian sekolah…deeeuh, males banget datengnya apalagi kalo sendirian.
      Tos dulu ahhh

  22. dian · · Reply

    Akhirnyaaaaaa..bsa baca tulisan mbak Rika lagii… Horreeee!!! Setelah kutunggu dan kunanti nanti..
    Ngefansss sama tulisannya mbk setelah khatam smuanya.
    Salammm knal mbak…

    1. boleh potong tumpengnya kalo udah khatam dian….heheheheh 😀

  23. *nyatet semua pertanyaan tentang kronologis dan siap2 dilempar di grup*

    #hausdramah XD

    1. udah gue kasih kisah kanda dan dinda masih kurang drama ran? hahahahah

  24. beeuhh….I feeel youuu Rikaaa…. 😉
    ini dia nih yang bikin gue akhirnya niat banget nyari jodoh lewat internet setelah masa2 suram putus mulu dan ditanya terus2an kapan nikahnya…hihihi

    emang jodoh rahasia Tuhan deh..walopun kita udah usaha kek gimana juga, tapi kalo blom ketemu jodohnya ya udin bubar jalan terus… sampe akhirnya akika coba2 cari lewat inet…Alhamdulillah ketemu ama yang bener juga :,D

    Gue juga udah ga pernah nanya2 itu ke temen2 yang blom nikah, karna gue tau banget rasanya dulu di posisi itu kayak gimana…walopun teteeeeppp keponya ga ilang2 sih hihihi

    1. errr….gue pun ada juga saatnya kasih saran ke temen single untuk coba2 internet dating des. Ada beberapa contoh sukses soalnya disini. Dan elo juga salah satu yang sukses nih. Seneng dengernya. Tapi gue usahakan ngasih sarannya ini pas memang lagi ada pembicaraan soal jodoh sih…gak ujug2 nanya kapan kawin dan nyuruh online dating

  25. qonita · · Reply

    wuaahh mbak rika ini salah satu alasan aku kabur ke korea…capek ditanyain ama orang kapan nikah hehe..padahal ortu malah ga pernah nanya-nanya ( tapi keknya dalam hati, mereka kepikiran jg hehe)
    tapi melihat temen yg sekolah ato kerja diluar, pas balik ke indo cepet jg dapat jodohnya

    1. qonita…kamu gak sendirian…coba baca komen2 di atas, banyak juga yang kabur atau pengen kabur demi menghindari pertanyaan2 menjurus kepo ini. 😀
      aku kayanya gak termasuk dalam kategori abis kuliah di luar terus cepet dapet jodoh, walopun memang kalo waktu itu gak ke jerman mungkin aku gak ketemu sama mikko

      1. qonita · · Reply

        iya emang ketemu jodoh itu selalu unik dan tiap orang pasti beda-beda 😀
        untungnya temen segeng jg banyak yg masih single jadinya kita saling mencarikan tapi tetep belum dapat trus pas temen umroh jadi kompakan nitip doa jg hihi

        1. paling enak emang punya temen yang senasib ya. cucok dan nyambung!

      2. qonita · · Reply

        aku jadi baca semua komennya..banyak yg kocak 😀
        eh tapi bener nikah itu bukan kompetisi kan, tiba-tiba ingat ditanyain kenapa ga cepet nikah ama temen yg masih S1 dan punya cita nikah muda terus kesampaian sambil kuliah di korea sini dan malah dinasehatin enaknya nikah muda etc. lah kan orang eman waktunya beda-beda
        jadi ga respek ama orang beginian
        terus suka heran ama temen yang keliatan emang pengen cepet nikah dan masih jomblo terus hobinya pasang status di socmed dengan gaya nelangsa gak enaknya jomblo,
        kenapa ga nyari gtu loh 😀

  26. halo tante salam kenal yah… aku suka baca-baca blog tante dan isinya lucu-lucu hehe

    1. dipanggil tanteeeee,….
      hehehehe
      salam kenal juga ya pertiwi

  27. Wahh.. Tetap optimis mah mba.. Semua orang itu udah ada jalan masing-masing. Mudah2an mba cepat dapat teman hidup. Dapat yang sehati, cocok, dan saling mengisi..

    Ngomong-ngomong masalah jerman, wah enak dong mba.. saya pengen banget kesana, dan kuliah kesana.., terpengaruh sepupu sih yang juga kuliah dan udah 10 tahun menetap disana. Tapi ya itulah, kesempatan beasiswa saya belum kesampaian.. Saya ga lewat tes yang ini :

    http://www.raaifa.com/2014/01/belajar-gratis-ke-jerman.html

    Salam kenal 🙂

    1. Alhamdulillah udah ketemu kok sama si temen hidupnya Raaifa.
      Salam kenal juga yaaa…coba terus beasiswa2 yang lain supaya bisa ke jerman

  28. baca post ini sambil manggut-manggut setuju…serasa ngaca liat diri sendiri beberapa tahun lalu deh, Rik. ..sebagai yang dikomenin tentunya :)…sampe ada temen yang pernah komen, udah pindah dari bandung ke jakarta belum punya calon juga???..hiks…emang gampang cari temen hidup?

    1. duh komen temennya…mungkin maksud hati mau melucu padal mah bikin hati kecetit ya

  29. Yg paling jleb buat gw pas masih jomblo garing itu nasehat “kesempatan gak datang 2x lho” (baca: udaah terima aja kalo ada cowo yg ngajak kawin, sukur2 ada yg mau). HIH. Panas hati ini Mbak.

    1. HIH…gue pun panas bacanya!!!!!!!!
      dikira pilih jodoh kaya milih gayung apa? pilih apa yang ada aja?

  30. mbak, kalo aku ditambah komen gini… cepetan move on dong! jadi ceritanya dulu mantan calon suami tiba2 ngeputusin sepihak. trus desye kewong aja gitu sama cewe lain. ga berapa lama si mantan ini meninggal deh..
    balik lagi, kesel kuadrat kan ya mbak. those who judged kan kagak pernah jadi ngerasin gimana sakit ati & traumanya aye yee.. hiks hiks hiks..
    setelah 4 taun jadi alumni ugm, umat gagal move on, ketemu dgn suami sekarang. ga pake acara lama trus nikah.
    reaksi orang2 yg suka pas nerima undangan? akhirnya lu kawin juga yaa.. kesannya kok gimana gitu ya. nikah kan bukan kompetisi, bukan prestasi juga kan. pengen lempar bakiak deh.
    udah nyebelin gitu, pas diundang nikahan, kagak dateng pulak. dulu aja bilang undangan2 mana undangan? pake alasan sejuta umat, mbak. lg kena flu. attending wedding with flu wont kill you kan ya.. *lama2 curhat 😀
    after passing all dramas before married, jadi punya semacam reminder buat diri sendiri mbak, untuk ga ngomenin temen2 yg masih single dengan komen2 silet dan kepo. sama ga ngolok2 mbla mblo mbla mblo juga di socmed meskipun buat lucu2an. *penting ini ya 😀

    1. UGM: umat gagal move on!!!!! BWAHAHAHAHAHAHAHAHAHAH…baru denger nih gue

      gile ih…kisah kamu dramatis. Kalo aku di posisi kamu juga bakal UGM terus kali. Ngomong “cepetan move on” sih gampang, tapi prakteknya kita harus ngapain coba biar bisa bener2 move on?

      Eh..pas nikah mbok ya kasih selamat baik2 gitu yaaa…ikut seneng…gak usah pake komen2 “akhiryna lo kawin juga” dan kemudian malah gak dateng ke kawinan. Ya ampoooooooooooooooooon…ini kok ngeselin amat sik temennya?????

  31. annisariani · · Reply

    Wuahahaha… ini tulisan luar biasah ngena nya ke aku terutama bagian “sekolah mulu sampe lupa cari jodoh”. Aku juga lg s2 di sydney dan emang niatnya buat cari jodoh juga keleus… ahahaha. Salam kenal anyway mbak 😉

    1. nah kaaaaaaan….
      salah banget deh itu yang bilang sekolah itu bikin lupa jodoh…
      hahahah

      salam kenal juga annisa

  32. yg penting masa2 itu sdh berlalu ya..

    1. iyaaaaaaaaaa 🙂

  33. Wahahahahahahaha…. Cinta banget sama tulisan ini hihihi… Duh, perasaan pas gue sekolah dulu, sama sekali kaga ada tujuan nyari jodoh deh. Gue kan anaknya lurus binti mulia untuk menuntut ilmu dan bekerja dengan sebaik-baiknya. Kalo sampe ketemu jodoh mah jadi bonus.

    Btw, soal kurang usaha itu, tapi ada yang bener Rik! Soalnya gue emang ada nemu orang yang tipenya begitu, pengen pacaran, pengen nikah, tapi nyari aja ngga sama sekali, cuek bebek.

    Banyak juga orang yang takut nikah loh Rik, takut keluar dari kekepan ketek papah dan mamah, nanti gimana kalo dapet suami gak cukup ekonominya, gak bisa leha-leha setelah menikah, harus ngurus anak dll. Soalnya gue juga nemu yang kayak begini.

    1. niat sekolah gue juga mulia kok leeeee, mau cari ilmu. Pacar2annya mah cuma ekstrakurikuler doang kok
      hihihihihihihih

      bener juga kata lo le, memang ada kok yang ribut ngomong mau punya pacar, mau nikah…tapi bisanya cuma nunggu berharap ada cowo ganteng tiba2 berlutut sambil ngasih cincin. Lha, padahal gaulnya sekitar rumah aja…gimana mau ketemu cowo?

  34. andhan · · Reply

    hai rika, gw masih 25 dan OMG nyokap udah mulai sindir2. Datang ke acara keluarga adalah mimpi buruk dan menghadiri kawinan temen adalah mimpi buruk jenis kedua. Baru aja resign dan rencana pengen lanjut kuliah tp booooo, nyokap udah mulai nyiyir. . ‘berat kalo ntr kamu kebanyakan mikir akademis trus karir dan tetek bengeknya yg ada laki ga brani deketin’ begitu sabdanya. . (yaaah itu mah jenis cwok coro/kecoak yang merasa terintimidasi sama wanita yg memiliki ‘suara’). Dengan keadaan MADESUSU masa depan super suram dan menunggu kputusan akademis yg bikin deg2 an ini gencaran dari nyokap, keluarga besar, tante2 tmn arisan nyokap makin tidak tertahan . . gempuran ini bikin aku stress scr mental booo! smpt kabur ke bandung buat cari peramal *haaa?? yg intinya kayaknya karir rumah tanggaku bakal lamaaa bakal terjadinya. . Sekarang kalo ada yg tanya ‘kapan kawin?’ aku cm bisa bilang ‘AMPUN TITI DIJE!!!!!!’ (yaa ampun jadi curhat)

    1. aduuuuuuuuuh…padahal nyari ilmu itu kan niat yang mulia sekali ya. Dan kalo terus cowo2 jadi pada keder sama titel lo setelah S2, menurut gue sih emang cowo kaya gitu gak pantes buat elo. Lha kita kan juga pengen cowo yang percaya diri dan gak gede di ego doang dong.
      Dan seperti yang gue tulis, sekolah justru bisa jadi tempat cari pasangan…kan katanya kalo mau cari jodoh harus mencari kegiatan baru dimana kita bisa bertemu orang2 baru juga, nah sekolah kan sekolah salah satunya.

      Kalo ada tanya lagi “kapan kawin” lo jawab aja “kapan berhenti nanya?”

  35. Wahahaha eikeu banget dulu nih. Temen2 dah pd nikah n beberapa dah punya anak. Klo ditanya kapan nikah, paling cuma bisa nyengir, padahal hati mah nelangsa. Setelah nikah, ditanyain kpn punya anak. Setelah punya anak ditanyain kapan nambah lg, anak masih unyil jg. Ampun dah ini yg nanya kok gak abis2 😖

  36. Kalo gue sih dibilang telat nikah sama om tante pakde bude karena sibuk maen mulu.. padahal sih mereka taunya gue maen… sbnrnya jg dating around jg cari kandidat terbaik hehehe. Tapi kan gak mugkin blg sama mereka kalo gue gonta-ganti temen kencan 😉

    1. susah ya booooo….
      gak punya pasangan salah
      dating around juga salah
      mending pilih diem aja deh jadinya kalo yang lain pada komentar

  37. Btw ceritany emang fakta n lucuu, menarik.
    Sya tmbh rajin baca ny mb 🙂 ngg sabar nungguin cerita selanjutny…
    Saya aja yg belum tuir (maaf) hhe ditanyain muluu n sering disindir sindir soal pacar. Habisny sya belum pernah pnya pacar dari lahir bayii smpi skrng hhi curcol+buka aib. mungkin derita sya ngg sebanding sma mba” dsni yg tmen ny smw udah pada merit atw emng udh d umur yg seharusny udah merit 😀
    Kadang sukaa ngiri jg qlo liad tmen yg kelihatan bahagiaaa banget sma pacarny hhuhu Serasa dunia cman milik berdua. Yang lain ngontrak wkwk
    Kata tmend” rapopo cob”, php, gonta ganti pacar bwad study banding *lhoo tapi suami ntar kn cuman 1. Wkwk iy sih harus n bner. Nama ny juga masih muda, apalagi lagi masa” kuliah kayak sekarang.
    Tapi qta nya raiso grrrr . Its all just bout heart n feel.
    Maaf y mb rik, saya jadi curcol
    Sekali lagi slam kenal dari saya 🙂

    1. masalah orang beda2 ya…kamu biarpun belum tuir tetep juga punya masalah sendiri
      jadi yg single sendiri pas semua orang punya pacar juga bisa bikin gak nyaman, mirip2 kok rasanya sama pengalamanku di tulisan ini. Tapi kalo masih mudah desakan dari masyarakat utk cepet2 cari jodoh mungkin gak gitu heboh.

      curcol di sini dipersilahkan koook, aku suka baca curhat-an orang

  38. tari · · Reply

    Silent reader ga kuat mau komen,hihihi,kl gw justru di pihak manas2in temen2 spy cpt kawin biar bisa punya temen berbagi suka dan duka ngurusin anak dan info2 diapers diskon,trus yaa…kan rada iri juga kl liat temen2 yg lain lg jalan berdua pacar,nonton berdua,sementara gw rempong dorong2 stroller,hahahaha,yaaa nasiiib nikah muda,belom puas ntn dua2an,wkwkwkwk

    1. gak kuat komen —> hahahahahahah

      nah, ternyat elo nih salah satu oknum yang suka nanya2 gengges yaaa…hayoooo…keroyokin loh
      tapi memang sih, jadi yg beda sendiri juga gak enak. Jaman single gue juga males denger temen2 ngobrolin anaknya, atau mertua atau ipar2nya. Kagak nyambung bok di gue. Sama aja sih kaya elo yang nikah duluan…mau curhat ke temen2 juga jadi susah kalo mereka gak ngerti ya
      Setelah gue menyusul (aka, kewong dan punya anak) gue juga ngerasa lebih sehati gitu deh sama sahabat gue *halah* karena gue jadi lebih ngerti hal2 yang doi alami

  39. Mrs.P · · Reply

    samaaa…lulus s1 umur 21thn lgsg dikenalin sm nyokap ke cowo2 pekerja nan potensial spy cepet kewong (g dikenalin ama yg umur 30thn keatas brewokan,g lgsg ngomong ke emak g, trus ak mesti manggil dia apa??om gitu??hahahahah saking sebelnya dijodoin mulu ama yg tuwir3 nan kaya),lah g males lah wong cita2 jd wanita karir byk duit (cowo minggir ajah dah)….umur 25,26,27 dah mulai di tanyain terusssss pada saat g single..mo nyari dimana,wong emang bener cari cowo seumuran udah pada kawin semua (hihi maap mba….),ya sudlah pokus kerja ajalah (dah nlongso sebenernya hahahaha) pergi pagi pulang malem sabtu minggu kerja biar ga ditanya2 melulu en dah niat si sebenrnya kl ga dapet cowo mo jadi gadis seumur idup aja hahahahaha…btw,emang bener mba,suamiku (dulu pacar) yg skul di jerman jg belinya barang second di ebay hahahahahahah…mpe dia ngebeliin (pas pacaran) webcam yg dibawa dari sana (buat pacaran LDR) dia ngaku beli second di ebay, beliin lindt yang grosiran tanpa kardus(wkwkwkwk)…ahahahah,gini toh ya mahasiswa jerman (makirit)

    1. ya ampuuunn…umur 21 kan masih kinyis2 bangeeeett, masa udah diuber2 suruh kawin sih :(. umur segitu aku masih jauuuh dari mikirin nikah.
      dan umur segitu ngeliat yang usia 30an emang rasanya kaya ngeliat om-om aja ya…hahahhahaha

      tapi mungkin nyokap kamu bener juga…mumpung masih muda harus udah aktif nyari biar nanti pas 25 ke atas gak gigit jari yeee….hahahahahha

  40. dan syuku sekarang udah ada jodoh kan? jadi gak perlu dikawatirkan masalah jodoh mah,, 😛

    1. sekarang sih udah gak khawatir lagi, tapi sebelumnya ya memang ada rasa khawatir juga

  41. Baca-baca komen yang lain, kok ada saran dating site yak..

    Pengalaman pribadi -> udah nyobain 4 taun lalu. Pasang profil biasa, foto standar (kayak pose yg ini)

    Hasilnya :
    Ada inbox dari kakek-kakek umur 50 taunan yg gak gue kenal tapi tiba-tiba langsung ngajakin kawin -> langsung delete tanpa basa-basi.

    Berikutnya ada yang ngajakin one night stand -> delete gak pake lama. Emangnya gue “jualan”, apa?!

    Ato yang paling bikin “berkesan”… orang tampang alim, pekerjaan guru, dari ras tertentu yg tidak akan disebutkan disini, ninggalin pm ngajak kenalan n chatting on skype.

    Karena bertampang lugu n asumsi gue seorang pendidik itu gak mungkin neko-neko, gue iyain aja, add di skype. Toh cuman kenalan n ngobrol gitu loh…anggap aja nambah temen.

    Nyalain skype, tu orang pake webcam dan tiba-tiba terpampanglah sebuah pemandangan yg gak banget, amit-amit jabang babi jantan yg masih anak-anak.

    Tu orang telanjang bulat dan “bersolo” ria didepan kamera. Dengan tubuhnya yg gak berbentuk lagi.

    Hampir aja tu laptop gue lempar n banting-banting.

    Langsung delete tu orang dari skype n gw tutup akun di dating site !
    Sampe males OL skype berbulan-bulan.

    Ada saran yg laen..? 😀

    #membuka-aib-sendiri.com

  42. Nah klo aku ga ngerasain ditanya kapan nikah, soale abis wisuda lgsg merid, tapiiihh ditanya mulu udah hamil belommm, secara kosong 3 th. Tiap hr ketemu ditanyan ituuu mulu kayak ga ada topik lainnya, eehh giliran aku udah hamil dan lahiran, org2 yg sabaan hr nanya udah hamil apa belon itu tuuh…ga nengok waktu aku lahiran, waktu aku ngadain akikahan juga ga dtg, betee kan hihihi…

  43. utami · · Reply

    Mba rikaaaaaa….salam kenal yaa,aq tamy ,ceritanya kyak aku bangetttt…,aku jengkel jg mba,sering dikasih pertanyaan kyak gitu,kok serasa kita tu semuanya salah. 😦 dulu pasti lsng kepikiran kalo dpt prtanyaan sprti tu tp skrng bodo amat,emang lum dikasih sm Tuhan kok,mau gimana lagi.betul kan mba?? 🙂

  44. Jadi kudu nikah umur brp kak idealnya?

  45. Hahaha, memang masalah begini paling deh ya. Sekarang sampe aku udah merit, aku emosi kalau ada orang nanya soal itu ke temen2ku yang masih single. Apalagi kalau yang nanya itu tipe begini: suka ngecengin perempuan lain walau udah beranak, udah cerai en nikah lagi, dan nanya karena ngerasa itu sesuatu yang lucu untuk dibahas *asah golok
    Dulu juga ngalamin ditanya orang2 kapan nikah, tapi karena dianugrahi mulut pedes dan tega, biasanya yang nanya cuma sekali dan habis itu kapok. Hahahaha.
    Terus yaaa bagi yang beralasan “Suka bingung mau ngomong apa..” oh ya ampun…sebegitu dodolnyakah sampai gak ada topik lain buat diangkat?? Ishh..

  46. Renda · · Reply

    Hai, mbak Rika.
    Sekian lama jadi silent reader (aku sampai baca2in tulisanmu dari awal loh! ;p), akhirnya gatel pengen komen.

    I feel you mbaaak. Sedih, ortuku ikutan nguber-nguber juga. Ngerti banget sih beban mereka, karena aku anak tunggal. Tapi kaaaaaannnn, kalo emang jodohnya belum dateng, aku kudu piye? Kan aku juga bukannya nggak usaha, bukannya nggak doa, bukannya nggak introspeksi diri, bukannya nggak pengen manja2an sama yang udah halal, bukannya nggak pengen punya anak lucu2, bukannya nggak pengen hidup bahagia selamanya (iya, ini curhat banget).

    Sekarang sih udah lebih santai jawabnya kalau ada yang nanya, mbak. Udah bisa bilang: “Aku juga pengen lho, tapi belum diizinin sama Tuhan kayaknya. Bisa tolong bilangin ke Tuhan nggak supaya ngizinin aku nikah?” hehehehe..

    Salam kenal ya, mbak. Say hello to Sami dan Kai, they’re totally cute 😉

  47. Holaa, yang senasib pasti pada ketawa lah baca posting lo sama komentar2 dibawahnya. Dan gue jadi inget liat post temen gue nan masih single di facebook yang kesel ditanya terus sama kerabat2 tetua tiap dateng ke kawinan sodaranya (keluarganya keluarga besar bok, kebayang dong, sepupu bejibun, sebulan ada sekali sepupunya apa sepupu jauh yang kawinan) pake pertanyaan “kapan nyusul?” . Saking keselnya dia pasang post di facebook, “ntar gue dateng ke acara tahlilan sodara gue, gue bales juga ini kerabat2 tetua tukang nanya, “kapan nyusul?” hahahahah, kejam, tapi ga tahan juga ketawa gue…

  48. amora · · Reply

    sama bangeet&senasip smp sekarng.haha..jd maluu..tapi percaya&yakin kalo Allah itu udah nyiapin yg terbaik bwt qta 🙂

  49. […] ya? Abis udah pada dapet yang blognya sering saya baca. Saya akan teruskan Liebster Awar ini ke Rika, Mamak Sondang, Ira, Lita, Santi, Mak Kepo, Tyke… errr… itu dulu aja deh. Etapi ternyata, dari […]

  50. Dyas · · Reply

    Tante Rika, aku suka baca postingan kamu loh. Inspired banget 🙂

  51. Junelia · · Reply

    Hi Rika, salam kenal ya. Selama ini cuma silent reader aja tp suka bgt baca tulisan kamu. Ini tulisan “gw banget”. Nasib jadi orang yg ketemu jodohnya lama. nyokap sampe bilang, anak orang yg lebih jelek dari kamu aja udah kawin, kok kamu belum juga….. , dikasihani orang orang lah, kayak hidup mereka lebih bahagia aja karena udah kawin. Emangnya kalo kawin hidup lo bakal happily ever after gitu…pas akhirnya kawin, komentar orang macam macam, sensasional lah. Paling sebel sama yang suka nanyain malah ngga datang ke pesta kawinan gw.

  52. Wkwkwkwkwkw… baca postingan dan komennya bener-bener dehhh jadi ajang curcol 😀
    saya juga kena deh di poin-poin yang dirimu sebutkan ituhhh… wkwkwkw.. nasiiiibbbb nasiiiiibbb 😛

    btw.. saya kasih Liebster Award ya Rika 🙂 semoga berkenan http://pipitta.com/2014/06/liebster-award-from-me-to-you/

  53. Baru baca nih Rik, dan aku rasa udah basi ya ikut-ikut kasih komen tapi ga apa-apalah sebagai pelengkap. Aku juga punya pengalaman sama, ditanya-tanya kapan kawin, terutama di kawinan adikku karena dia kawin lebih dulu dari aku. Trus byk yang ribut nanya udah minta pelangkah ga, ada yang bilang, kamu baik banget ya ikhlas dilangkahin adik, ada yang nepuk-nepuk bahu nyatain support moral. Tapi masalahnya, aku malah bangga saat itu belum nikah, karena kayaknya keren, cewek mandiri gitu hahaha, jadi malah bingung kenapa mereka semua ini ribut banget aku dilangkahin adik. Namanya jodoh, masa kita mau atur-atur ya kapan datangnya?

  54. dydy · · Reply

    Duh ini nih sama bgt yg kaya aku alamin, *curcol* setiap ketemu pasti ditanyain “kapan cowo kamu ngelamar kamu? “cowok kalo ga di “desak” kawin mereka bakalan santai2 aja lo ga bakal dikawinin” , inget umur kamu, bla bla bla. menurut nganaaa?? sampe ada tuh emaknya temen aku kepoin penghasilan cowo aku karna dia pikir cowo aku ga sanggup buat ngelamar gitu. bzzzt. heran. dipikir kita ga mau apa dikawinin sama pacar sendiri? kalo didesek juga cowonya emang pasti nikahin gitu? pengen lempar batu bata sama yg kepo2 ga jelas gitu huhuhu

  55. david · · Reply

    masa muda yang seruu…

  56. Hola, lama nggak main2x ke sini 🙂 Yup, komentar2x di atas familiar banget…. Gw malah lebih parah lagi kali Rika, pas usia matang buat merit malahan sibuk nyari kerjaan di daerah konflik pula dulu pulang ke Indonesia lamaran gw nyarinya yang kerja di Poso, Papua, Aceh, Maluku… yang ‘panas2x’ deh … akhirnya dapet Aceh…. trus dari Aceh lanjut ke Sri Lanka, masih pengen lanjut sebenernya ke Afrika, tapi udah keburu ketemu jodoh…. 🙂 Untung ortu nggak komentar aneh2x…. Sekarang gw selalu coba jaga perasaan temen2x yang masih single dan nggak mau nanya2x yang ujung2xnya malahan bikin mereka tersinggung atau sedih, cukup gw doakan dalam hati aja supaya mereka bahagia bagaimanapun situasinya….

  57. Tak ada yang istimewa
    dariku. Aku seperti kebanyakan
    orang. Ya…mungkin
    seperti SETETES AIR…ada
    dan tidak adanya aku , tak
    terlalu berarti. Sedikit mengenai aku…. Saya adalah seorang yang
    terlahir di sebuah kota
    kecil Semitau yang
    mungkin tak pernah kalian
    dengar namun sejak SMP
    sekolah di Pontianak. Kota yang identik dengan Tugu
    khatulistiwa dan sungai
    kapuas. Kota yang banyak
    memberikanku
    kebahagian, kehangatan
    walaupun juga pernah membuat aku kecewa,
    menangis, dan terluka. Kini
    bermungkim di Taiwan. Semua kenangan-
    kenangan itu kunikmati,
    kuresapi, kumengerti dan
    membuat aku belajar
    untuk menjadi orang yang
    kuat…….tegar, sehingga aku bisa belajar dan
    mengambil hikmah dari
    setiap kejadian, dan
    berusaha mampu untuk
    melewati semua peristiwa,
    dan memahami “bahwa apa yang ditawarkan
    dunia, tak selamanya
    TAWA dan BAHAGIA …tapi
    juga kesedihan, tanggisan
    dan mungkin juga
    perpisahan dan air mata. Dikota inilah aku lalui
    sebagian kehidupanku! Saya bermarga Kwok(baca
    dalam bahasa mandarin)
    atau Kwek (baca dalam
    bahasa Hokkien). Bernama
    Lie Na. Dalam bahasa
    mandarin penulisannya 郭 莉 娜 . Yang berarti
    “Sekutum melati yang
    putih, indah, harum
    mewangi”…mmmm…,(arti
    nama ini baru kutahu,dari
    seorang guru mandarin) “Jadi teringat satu pepatah,
    “wanita tak perlu secantik
    mawar cukup secantik
    melati yang tak berduri”. Saya juga dipanggil Aling,
    nama kecil dan nama yang
    dikenal keluargaku. Saya adalah orang yang
    banyak kekurangan,…
    selalu tersenyum tapi
    mudah terharu…bahkan
    mudah meneteskan air
    mata…saat aku merasakan , mendengar
    ataupun melihat kejamnya
    orang-orang…. ataupun
    saat aku lelah dan merasa
    tak sanggup menghadapi
    permainan dunia, baik yang tertuju terhadapku
    ataupun terhadap
    sesamaku,…tapi aku akan
    berusaha belajar…dan
    terus belajar …. lebih
    banyak lagi untuk menjadi diriku yang seutuhnya,
    mencari apa yang tak
    kumegerti dalam hidupku,
    melalui pengalaman ..cerita
    dan nasehat dari sahabat-
    sahabatku. Saya suka membaca apa
    saja sebagai ilmu dan
    pengetahuan, membuat
    dan mendengar kata-kata
    mutiara, puisi,kata suport,
    serta sangat menyenangi untuk mempelajari dan
    mengetahui, hal-hal
    tentang kesehatan,
    kecantikan, fashion dan
    juga perjalanan-perjalanan
    ataupun tempat wisata yang menarik… “Buatku segala sesuatu
    adalah ilmu dan ilmu adalah
    segala sesuatu”. Saya bukan pujangga, saya
    juga bukan penyair,
    apalagi penulis. Saya hanya
    seorang yang suka
    menulis, dan saya akan
    terus belajar..dan terus belajar menulis…dan terus
    menulis, supaya apa yang
    aku tulis bisa bermanfaat
    buat aku sendiri, buat
    sahabat-sahabatku ,
    syukur jika bermanfaat bagi orang lain… Alasan utama saya
    membuat blog yaitu belajar
    dari tulisan orang lain…
    belajar dari pengalaman
    orang lain…dan untuk
    menjalin persahabatan tanpa memandang suku,
    agama, usia, status …yang
    penting memiliki niat baik
    untuk BERSAHABAT! Saya ingin punya
    persahabatan sepanjang
    sungai dan seluas lautan,
    sehangat sinar matahari,
    sesejuk embun pagi dan
    kuharap sahabat- sahabatku bisa sebanyak
    bintang dilangit dan pasir
    ditepi pantai. Saya harap rumah mayaku
    bisa menawarkan
    kesejukan…kedamaian
    dan kehangatan buat siapa
    saja!!! Memuat…

  58. Larasatie · · Reply

    Haduh…. miris bacanya mbak. Jadi tunjuk diri sendiri. Secara, rasanya taun ini lebih sering denger pertanyaan kapan kawin. Gak cuman dari temen-temen jauh yg jarang ketemu, bahkan keluarga sendiri kayak mbah, bude bahkan sepupu2 dengan teganya nanya pertanyaan TERLARANG SEJUTA UMAT.Terutama pas arisan keluarga lebaran ini. Ampyuan, mana sepupu-sepupu yang usianya jauh dibawah aku bahkan yang baru lulus SMA udah pada merid dan dengan annoying-nya nasehatin aku supaya cepet nikah. Meski kuping panas dan pengen mencak-mencak. Cuman bisa pasang senyum kecut sambil istighfar aja deh biar sandal gak melayang.

    1. masalahnya kebanyakan orang gak ngerasa kalo itu pertanyaan yang terlarang ya. Apalagi di budaya kita pertanyaan begitu dianggep wajar aja.
      Seangainya setiap ada yang nanya kita bisa dapet duit, bisa tajir deh kalo lagi lebaran.

      Tapi menurutku menikah selepas SMA juga bukan sesuatu yang bisa dibanggakan. Kan gak semua orang juga toh ingin nikah muda. Sama kaya gak ada yang salah dari orang2 yang belum nikah.

  59. Widi Karim · · Reply

    Mba Rikaaaaaaaaa, aku fans baru mu 😀 semoga segera ada editor yang segera ngeh dan nawarin membukukan blog inspiratif ini. Salam kenal. Widi

    1. aduh….aduh…ini baru nongol udah bikin ge er
      *melayang*

  60. bastian risky septia · · Reply

    aduh kaka -.-
    jadi posnya pedes banget ya 😀

    1. hahahahaha…masa siiiiiihhhhh.. 😀

  61. Ka, gw dah lama ngga main ke web curhatan lo. Klo gw ga baca blog lama gw, mungkin gw ga bakalan mampir kesini hari ini 😄

    Gw mau sedikit komen (masalah lamanya kita) soal “kurang niat”. Gw sudah pernah cerita blum sih ke elo klo wkt gw menjelang 24 tahun gw pernahngasih tau ke Merdi niat gw utk sdh menikah di usia 25? Waktu itu Merdi cuma ngetawain gw sambil ngomong gini:
    “Nikah!? Lo mau nikah sama siapa lo?! Pacar aja gak punya! Hahahahaa!!” – waktu itu gw lg enjoy banget sama 5 tahun ngejomblonya gw 😂

    Tapi beneran lho, segala sesuatu itu harus dimulai dengan niat. Mau makan saja sudah kita niatkan dari jalan jenis makanan yang mau kita makan, apalagi urusan jodoh dan masa depan. Yang penting mintanya jangan salah tempat. Jangan minta ke ortu, apalagi minta ke pacar, mintanya harus ke Allah SWT 😁

    1. Hehehe, sebenernya ini bukan web curhatan karena ini untuk publik. Yang curhatan mah diprivate, hihihihi.

      Kalo gitu lo termasuk orang yang beruntung yang bisa cepet ditemukan jodohnya ketika sudah punya niat untuk menikah. Alhamdulillah banget, ya.

      Gue rasa sih soal niat ini ada di hati banyak orang tapi ini masalah yang privat banget jadi gak sering diomongin ke orang lain apalagi kalo gak deket2 banget. Makanya agak kesel juga kalo suka dinilai “kurang niat” sama orang lain.

  62. Hmm. Permisi nmpang lwat ya. Slm knl ya buat smua. Klu ad yg mau knln ble ni hub sya. 083812535357. Di tnggu ya.. X aj ad yg jdoh sm sya. Heeeee

  63. hi mba rika….senangnya diri ku bisa ketemu blog mu ini….pasti sama ya,,yg dialami semua perempuan di usia kayak gini….aku lagi galau nich mba rika…sekalinya dikenalin ma orang pakistan ygcuma ngeliatfotoku dia langsung ngajak nikah….apa ini jodoh apa bukan ya…komunikasi cuma pake FB dan telepon, sms…..pas cari tahu info..ternyata orangpakistan lebih banyak kesan buruk sebagai laki-laki yang tidak baik…..masih bingung……tapi baca tulisan mba rika yangini….bikin lega…hehe…ternyata saya ga sendirian 🙂

    1. halo lela…gimana nih kelanjutannya sama si orang pakistan? Maaf aku lama banget bales komennya. Kalo saranku sih, sebelum mutusin apa2 penting banget buat ketemuan dulu.

  64. Hi Rika…ini sama bingit kaya pengalaman gw. Ditambah pas umur 27 berasa banget ditinggal nikah sama temen2 yang seangkatan, sedangkan gw pacar aja ga jelas. Berasa depressed kali yaa pas lagi masa2 jadi jomblo sendirian tanpa temen.
    Tapi gw beruntung ambil kesempatan au pairing ke Finland July kemarin dan ketemu (insha Allah) jodoh. Awalnya sih ketemu di dumay, chat via whatsapp 2 bulanan sebelom gw nyampe sini. Pas ketemu ternyata sama2 suka. 4 bulan pacaran langsung tunangan n sekarang lagi Google document yg dibutuhin buat merit di sini tahun depan.
    Domisili gw di Kuopio Rik, kalo gw ke Helsinki lagi boleh lah ketemuan. Gw berasa ga punya temen lah di sini. Dan kayaknya Kuopio lebih sepi dari Kerava deh huhuu..

    1. Dheeeeeee…maaf baru gue bales komennya. Telat banget yaaaa.
      Jauuuhnyaaaa kamu terdampar di Kuopio. Tapi masih mending lah ya bisa deket sama yayang daripada kalo dari Indonesia. Kapan mau ke Helsinki? Kabar2in gue ya. Eh, sekarang udah masuk musim sale nih. Hayo buruan ke helsinki, kita serbu zara dan mango!

      1. Aaak disini cuma bisa belanja di Kalppa Halli ga ada Zara atau Mango. Gw tanggal 16 Jan ke Helsinki Rik…tapi numpang lewat doang dan itupun langsung ke bandara buat test TOEFL di Stockholm. Tar gw kabarin yaa kalo gw bisa lama2 di Helsinki-nya.

  65. “Kurang niat, karena cari jodoh harus diniatkan”

    Ahahaha jadi inget sama percakapan dengan temen kantor.
    “Kalo cari jodoh itu harus niat! dan alam semesta akan membantumu” gitu katanya.. -___-“

    1. Namasteeeeeeee
      😀

  66. Nah aku banget inih…terutama komen “udahlah jangan kebanyakan milih” lah lu kate? Beli mangga di pasar aja milih2 apalagi pasangan hidup???? Dan ironisnya ini keluar dari co-worker cowok udah bapak2 pula. Begitu tau aku udah tunangan, komen selanjutnya “udah lah buruan nikah, ngapain sih ditunda-tunda” ckckck nikah beda kelurahan aja ribet, apalagi beda negara lu pikir ngga pake dokumen seabrek. Suka kzl deh ama yg nyinyir2 gitu, apalagi datengnya dari mulut laki2. Hih!

    *maap jadi emosi*

    1. Hahahahahaha….kebanyakan milih kalo emang yang dipilih banyak banget sih okelah. Kadang mah kasusnya pilihannya juga seiprit, gak ada yang bagus pula, kan makin bingung.

  67. Aaahhh mba rikaaa..pertama kali baca aku langsung jatuh cinta ma blog mba. Terutama ttg postingan ini..

    Capek selalu ditanyain..”emang gak mau nikah? Emang gak usaha? Php in orang terus sih..perasaan banyak yang mau..inget umur neng..”

    Helloooo!!! Mau nikah kaliii..apalagi pas udah ditinggal kawin ma mantan 9 tahun pacaran, rasanya sakit dan pengen cepet2 nikah juga. Tp mau gimana belum dikasih petunjuk ma Allah..

    Php in orang?! Bukan php in tp cari terbaik, sekalinya mau buka hati malah di PHP in..yah keleus calon suami udah kayak beli kuaci di warung..

    Makasih sharingnya yah mba..jd ikutan curhat disini. May allah bless all of us

    Aahhh jadi curhat deh..

    1. Iya nih, yang gak sabar kita mau nikah kok orang lain, padahal kan nanti yang jalanin kita ya. suka bikin kzl sama komennya orang2

  68. setuju untuk tujuan sekolah di luar buat dapet calon yang mumpuni hahahaha :p persis kayak apa org tua ku bilang hihi

  69. Mbak i feel you banget deh. Ngangguk2 mulu baca tulisan ini (kecuali kuliah di luar negeri). Terlebih daerahku ni mb. Usia 20an udah married aja. Lhaaa aku udah 23 tahun skrg. Pressurnya gedhe baget masaallah. Dari orangtua teman dan keluarga besar. Mau lari aja aku mau lari aja ke tempatmu mbaaaa*nangis kejer*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: