serba-serbi finlandia: tetap hangat di musim dingin

Sudah mulai masuk musim dingin. Beberapa blog yang gue kunjungi udah mulai menulis serba-serbi musim dingin di negara tempat tinggalnya masing-masing. Jadi ikut membandingkan dengan keadaan di sini, di negara kulkas tercinta.

Biarpun tahun ini musim dingin tampaknya datang terlambat (udah Desember begini suhu baru minus 2 dan salju tumben-tumbenan belum turun), tapi pada umumnya musim dingin di Finlandia termasuk ekstrem buat manusia tropis macam gue ini. Saljunya segunung jadi anak-anak harus diangkut pake pulkka (sled) yang lebih gampang meluncur di atas salju dibanding stroller. Langit gelap hampir sepanjang hari, matahari terbit jam 9 pagi dan tenggalam jam 3 sore (tapi enak buat yang puasa). Dan suhunya sekitar -10an bahkan bisa sampe -20 di bulan-bulan Januari-Maret. Ampuuuun, ini dingin banget, jek!!!

pemandangan di musim dingin kalo salju lagi banyak-banyaknya. Anak-anak ditarik naik pulkka atau sekalian aja pake ski

pemandangan di musim dingin kalo salju lagi banyak-banyaknya. Anak-anak ditarik naik pulkka atau sekalian aja pake ski

Berpatok pada prinsip orang Jawa, selalu ada kata untung di setiap bencana. Karena itu mari kita ucapkan: UNTUNGNYA….Untungnyaaaa, Finlandia punya sistem pemanas dan insulasi ruangan yang bagus sekali. Yang terbagus yang pernah gue alami (dibandingkan dengan pengalaman tinggal di Jerman dan Belanda).

Yang pertama, semua bangunan di sini pasti punya pemanas ruangan yang ditempel di dinding (apa namanya ini ya?). Kalo ga salah ada yang pake bahan bakar gas, ada juga yang pake energi air panas. Kalo gak salah yaaa…gue kurang tau juga soal teknologinya. Sistem pemanas seperti ini sebenarnya juga gue temui di Jerman dan di Belanda, tapi menurut observasi gue, orang-orang Belanda dan Jerman diirit-irit sekali pemakaian pemanasnya. Misalnya pemanas cuma dipakai di malam hari sebelum tidur, pas mau tidur malah dimatikan dengan alasan tidurnya toh sudah pake selimut tebal (dan katanya tubuh manusia melepas hawa panas ketika tidur). Kalo mau bertandang ke rumah kenalan di siang hari harus banget siap-siap untuk kedinginan.

Sementara di sini pemanas nyala terus siang dan malam, baru dimatikan kalo mau bepergian lama saja. Dan mungkin juga, ya, pemanas di sini lebih all-out dayanya. Ibarat AC mungkin dayanya seratus tenaga kuda sementara yang di jerman cuma setengahnya (dan yang di belanda tenaga keledai? hihihihihi, rumah-rumah di Belanda dingin sih booook).

Dan yang juga bikin rumah terasa hangat di Finlandia sini adalah sistem insulasi udara yang oke punya di tiap-tiap bangunan. Misalnya nih, gue kaget banget waktu liat di sini daun jendela di sini berdobel-dobel, termasuk juga pintu masuk ke dalam rumah pun pasti dobel. Terlihat aneh dan jelek di mata gue tapi sekarang jadi ngerti kalo jendela dan pintu rangkap dua begitu yang bikin rumah-rumah di sini terasa hangat.

pada umumnya jendela di Finlandia. Ada satu yang besar dan yang kecil-kecil di pinggirnya. Biasanya cuma yang kecil yang bisa dibuka, yang besar baru bisa dibuka dengan alat khuss

pada umumnya jendela di Finlandia. Ada satu yang besar dan yang kecil-kecil di pinggirnya. Biasanya cuma yang kecil yang bisa dibuka, yang besar baru bisa dibuka dengan alat khuss

Dilihat dari dekat baru keliatan kalo daun jendelanya rangkap dua. Kaca (gelas) jendelanya pun dua lapis

Dilihat dari dekat baru keliatan kalo daun jendelanya rangkap dua. Kaca (gelas) jendelanya pun dua lapis

Beginilah kalo mau masuk ke rumah (atau apartemen) di Finlandia. Pas buka pintu,...lho, kok ada pintu satu lagi?

Beginilah kalo mau masuk ke rumah (atau apartemen) di Finlandia. Pas buka pintu,…lho, kok ada pintu satu lagi?

Lantas jadi pertanyaan dong, gimana dengan musim panas? Apa gak gerah banget di dalam rumah?

Hmmm….gue rasa sih gak ya. 4 tahun di sini rasanya gak pernah ngalamin rumah terasa panas dan sumpek.Tiap bangunan di sini memang di desain untuk menjaga temperatur di dalam rumah tetap stabil tanpa terlalu banyak dipengaruhi cuaca di luar rumah. Kalo di luar dingin, di dalam rumah tetap terasa hangat, sebaliknya kalo di luar panas, di dalem rumah tetap terasa adem. Biasanya panas baru terasa kalo jendela rumah menghadap langsung ke arah matahari yang lagi terik-teriknya. Masalah ini bisa diatasi dengan memasang tirai sun-block yang benar-benar gak bisa ditembus oleh sinar matahari.

Kembali ke musim dingin,…kembali juga berbicara soal sauna. Yeeeeeeeeeeyyyy…winter is the right time for sauna!. Kami sekeluarga suka sekali bersauna di musim dingin, kebetulan kami punya sauna kecil di kamar mandi. Dan kalau gak punya pun pastinya ada public sauna di tiap gedung apartemen. Ini Finlandia, men. Dimana-mana ada sauna. Keluar dari sauna badan rasanya hangat dan kulit terasa lebih lembab, lembut, kinyis-kinyis. Penampakan langsung keliatan sepuluh tahun lebih muda (tapi bohong).

Trus,…kamar mandinya! Kamar mandi justru jadi tempat paling hangat di dalam rumah karena biasanya dilengkapi dengan pemanas lantai. Ini gak di semua rumah sih, tapi pemanas lantai untuk kamar mandi lumayan jamak di Finlandia. Minimal pasti ada pemanas yang cukup memadai di kamar mandi biarpun mungkin bukan di lantai. Ini beda banget sama jaman di Belanda dulu yang harus tersiksa tiap kali mau pipis. WCnya dingin amit-amit bikin aset belakang jadi beku. Sementara di sini kalo udah masuk kamar mandi malah gak mau keluar. Kalo perlu komputer dibawa juga biar bisa semedi sambil internetan, gak kerasa udah sejam aja nongkrongnya, hihihihihihihihi. Kalo dibandingkan sama Indonesia kamar mandi di sini memang besar-besar biar bisa menampung sauna. Banyak yang punya kamar mandi sebesar kamar tidur. Makanya memang enak nongkrong di kamar mandi.

sauna mungil di kamar mandi kami

sauna mungil di kamar mandi kami

Air panas juga selalu mengalir setiap saat. Dalam hitungan detik air ngucur dari keran, gak perlu nunggu sampe jenggotan. Lagi winter gini gue justru seneng banget mandi berlama-lama pake air hangat. Kadang sambil berendem di bak mandinya anak-anak (maklum, gak punya bath tub). Termasuk juga di tempat umum, washtafel dan toilet pasti dilengkapi dengan air hangat. Kesannya sepele ya, tapi coba deh cuci tangan pake air sedingin es. Tersiksa pake banget!

Saat gue nulis blogpost ini suhu di luar berkisar -8C tapi gue masih keliaran di rumah pake kaos yukensi dan celana pantai. Bandingkan sama kunjungan gue ke Sevilla dua tahun lalu. Waktu itu udah masuk bulan April dan suhu di Sevilla di atas 10 derajat tapi amit-amit rasanya dingiiiin banget. Tiap mau tidur harus bungkus badan pake sweater tebal, kaos kaki juga harus dipake terus karena lantainya sedingin es.

Pada umumnya bangunan di sana memang dipersiapkan untuk menghadapi musim panas yang dahsyat (bisa di atas 40 derajat). Lantainya terbuat dari marmer, langit-langitnya tinggi, ventilasinya banyak dan jendelanya besar-besar. Biarpun musim dinginnya ece-ece tapi terasa menyiksa akibat sistem pemanas yang kurang memadai. Gak heran teman Spanyol gue paling males pulang kampung kalo lagi winter. Lebih nyaman di sini, katanya.

Gak berarti gue gak pernah kedinginan sih yaaaaa. Kalo temperatur udah turun lebih rendah dari -10 derajat suhu di rumah mulai ikutan semriwing juga. Udah harus pake kaos kaki di rumah. Apalagi kalo lewat minus 15 atau bahkan -20an, mulai deh pake sweater dan kaos kaki wol di rumah. Dan tetap ada kasus-kasus pemanas yang kurang oke di Finlandia sini. Misalnya di rumah-rumah tua yang ukurannya besar, jumlah pemanas bisa jadi gak seimbang dengan luas ruangan. Selain itu pemanas ruangan juga butuh servis rutin tiap beberapa tahun dan masa-masa sebelum servis ini biasanya kinerja pemanas kurang maksimal. Ini terjadi di rumah kami tahun lalu, rasanya kok rumah ini dingin sekali? Alhamdulillah pemanas kami baru saja dibenerin minggu lalu dan sekarang rumah jadi jauuuuh lebih hangat.

Jadi, kalo ada yang tanya “Kedinginan dong ya tinggal di Finlandia?”. Tentu tidak, my friend. Lha, musim dingin begini kan kite ngendonnya indoor aje, ya pasti hangat teruuuus, pake tenktop pun bisa. Kalo di luar baru tuh dingin. Tapi masalah dingin di luar toh bisa disiasatin dengan pemilihan baju dan winter gears yang tepat. Misalnya jaket andalan Lands End gue itu. Huwouwoooo….hangat sekaliiiii.

Acara keluar rumah pun biasanya cuma untuk commute ke stasiun atau halte bis dan kalo lagi bergerak gini badan terasa hangat. Kadang-kadang gue keluar untuk joging-joging lucu, sama juga…sama sekali gak kerasa dingin kalo lagi lari (suhu terendah gue lari di -18C). Baru kerasa tersiksa kalo harus nemenin anak-anak ke taman. Di sana mereka main-main sementara gue cuma jadi penonton….bbbrrrr…baru deh gue gemeteran. Makanya yaaah…gue maleeees bangeeet bawa anak-anak keluar kalo lagi winter gini. Sodorin ipad aja dari siang sampe malem gak boleh ya?

Tapi ada satu masalah yang udah empat tahun ini belon ketemu solusinya. Tangan dan kaki gue gampang sekali kedinginan walaupun udah pakai kaos kaki dan sarung tangan wol dua lapis. Memang gue pernah baca extremities (bagian-bagian ujung tubuh seperti jari, kuping, ujung hidung) dikorbankan selama musim dingin karena metabolisme tubuh dikonsentrasikan untuk menghangatkan organ-organ penting seperti jantung, hati dan pencernaan. Makanya bagian extrimities jadi gampang kedinginan. Tampaknya kasus gue lumayan serius biarpun belon sampe ke raynaud’s syndrome, karena udah pake kaos kaki wol dan sepatu ugg pun jari kaki gue masih aja kedinginan sampai terasa sakit. Baru kemarin gue beli kaos kaki dari bahan merino wol, masih kurang membantu juga (apa mungkin harus pake tiga lapis?). Akhirnya tadi beli lagi di ebay kaos kaki thermal merk heat holders yang reviewnya terlihat menjanjikan. Coba liat nanti kalo kaos kakinya udah dateng.

Ada yang punya masalah sama atau yang punya solusi buat jempol kaki yang selalu beku ini? Mau dong kita dibisikin rahasianya.

Btw, cerita gue ini pasti mirip-mirip juga sama kisah musim dinginnya Bebe di SwediaΒ dan jugaΒ Aini dan FelicityΒ di Norwegia. Sesama negara Nordic kayanya punya sistem pemanas dan insulasi yang mirip-mirip. Namanya pun negara kulkas ya booook.

Advertisements

67 comments

  1. halo mbak rika mo komen lagi
    kalau di sana ada yg jualan hotpack ga mbak? kalau di korea atau jepang orang banyak yang pake hotpack buat tangan atau kaki atau badan
    contohnya kayak gini buat tangan
    http://www.medical-evergreen.com/articles/Instant-Hot-Pack.html
    tubuh yg kena hotpack itu jadi anget πŸ˜€
    tapi mungkin sarung tangan thermal itu membantu πŸ˜€

    btw asik juga ya rumahnya hangat di musim dingin tapi seger di musim panas
    kalau di korea buat ngakalin musim dinginnya yg lumayan sadis dan berangin, sekitar -5 ampe -20 ( bulan januari) rumah atau gedungnya temboknya dibikin tebel dan efeknya pas summer rumahnya jadi panas, berasa sauna di dalam ruangan 😦

    1. halo qonitaaaa. Menarik banget hotpack ini. Tapi kayanya aku belum pernah liat di sini. Ini kali ya yang bikin cewe Korea biarpun winter pakaiannya tetep mini2?
      Tapi kalo utk kaki dan tangan bisa gak dimasukkin ke kaos kaki (dan sarung tangan)? Apa ini remedy kalo udah terlanjut kedinginan?

      Di sini dindingnya juga tebel-tebeeeel. Tapi bukanya dinding tebel itu buat menjaga suhu ruang ya? Biar gak terpengaruh udara di luar? Selama di sini sih aku gak pernah kepanasan, tapi memang summer di sini temperaturnya gak tinggi2 amat. Sekitar 26-34

      1. hotpack buat kaki emang dimasukin ke kaos kaki mbak jadinya telapak kakinya anget
        buat di badan kayak koyo gtu nempel di badan
        iya kayaknya ini rahasianya cewe sini hobi ber rok mini ria di segala musim πŸ˜€
        tapi cewe sini salju-salju jg banyak yg tetep pake high heels..padahal ada yg suka kepleset juga πŸ˜€

        mungkin karena di korea kalo summer itu lembab dan suhunya sampe 40 derajat kata temen makanya jadi berasa sauna di kamar 😦

        eh iya kalau heater nyala terus, tagihan gasnya gimana tuh? kalau orang sini eh atau orang indonesia kali ya yg suka puyeng ama gas bill pas winter πŸ˜›

        eh tapi bener banget tuh mbak yg orang belanda hobi matiin heater, mereka ama orang perancis dan mongol jg hobi matiin heater kalo tidur, ga sehat katanya tapi aku kan orang tropis yg kedinginan kalo heater mati πŸ˜€

        1. makasih banget qonita infonya. Aku langsung cari di ebay, dan nemu semacam koyo yang bisa ditempel di kaki gitu. Kaya yang kamu bilang ini deh sepertinya.
          Tapi yg kuliat itu sekali pake dan bertahan 5-6 jam. Sayang juga ya kalo sekali pake trus buang. Harganya lumayan euy. 60euro utk 40 strips atau

          untungnya dulu pas di belanda dan jerman aku tinggal di asrama mahasiswa, jadi sesuka2 hati aja heater dinyalain terus siang malem, hihihhi. Boros energi ya.
          Kalo di sini…hmmm…aku kurang tau berapa banyak beda tagihannya kalo heater diirit2 sama kalo dinyalain terus. Selama ini sih di rumah heater nyala terus sepanjang winter dan tagihannya gak bikin jebol.

      2. ada 2 macam mbak, ada yg sekali pakai kayak ini (maaf flash web nya kalau bikin lemot )
        http://item2.gmarket.co.kr/English/detailview/item.aspx?goodscode=234936209
        daya tahannya ada yg 6jam, 12jam atau 18 jam
        biasanya aku pakai yg ini soalnya emang sekali pake dan beli banyak sekalian πŸ˜€

        atau yg bisa dipakai berulang kali kayak yg dipunyai bebe kali ya
        http://item2.gmarket.co.kr/English/detailview/item.aspx?goodscode=426432627
        ntar ngangetinnya pake microwave πŸ˜€
        yg ini belum pernah nyobain soalnya malas hehe

        kalau kaos kaki atau sarung tangan aku lebih suka pake yg nylon atau dari heatech nya uniqlo gtu itu soalnya kalau wool mikirnya anginnya masih bs nembus..klo winter di korea ini masih diatasi ama ini πŸ˜€

        1. qonita…aku punya dua legging heat tech uniqlo, yg satu yg tipis dan ringan banget, bahannya lemes dan enak dipake, dan gak terlalu ketat bikin kaki berasa jadi lepet, tapiiiiiiii…kalo udah suhu minus2 gak berasa anget.

          trus beli satu lagi online…eh, yg dateng beda…yg kali ini lbh kaya stoking, ketat banget…baru pake sekali trus masuk dryer dan keluar2 jadi keciiiiil gak bisa dipake lagi. Tapi kayanya pun masih kurang anget buat aku. Yg mempan diaku stoking yg dalemnya ada fleecenya, ini baru anget tapiii…tebeeeel, jadi susah kalo mau didobel sama celana panjang.

    2. Di sini ada Rik, model2 hotpack gitu, tapi kok gw lupa sebutannya ya.. Soalnya waktu sampe sini pertama kali, gw sempet dikasih sama temennya si bubu.. hihihi.. lmyn sih anget juga.. ^^

      Btw… rumah lo Finland sekaliiiii.. sampe ada saunanya.. hahahaha

      1. hahahaha….hampir semua rumah di sini ya pasti ada saunanya lah be. Namanya juga di pinlan.

        itu hotpacknya sekali pake ya be? atau bisa diangetin lagi?

      2. Di sini kalo ada yang jual rumah trus pake sauna, pasti ditanya “yang punya dulu orang finland yaa?” ahaha ketebak berat gitu.. πŸ˜›

        Hmm.. ada yang sekali pake ada yang bisa diangetin lagi.. Kemarin ini gw dikasih yang model bisa dipanasin lagi sama temennya bubu (org yang sama LOL ), tapi gw lupa naro dimana.. ntar kalo udah ketemu dan gue coba, gue kabarin ya ampuh ato ga πŸ˜€

  2. haduh, ini kondisi AC ruangan 18 derajat aja kaki sama tangan udah dingin ga kebayang disana πŸ˜€

    cuci tangan pake air dingin itu emang menyiksaa πŸ˜₯

    1. samaaa…dulu pas ngantor di Jakarta AC ruangan juga di set 18C dan aku gemeteran kedinginan.
      Tapi di sini kan di dalam rumah suhunya sekitar 26-27 kalo pemanas dinyalakan. Anget.
      Kalo ke luar rumah baru deh duiingiiiin

  3. Gak pernah ngerasain beku gitu sih Rik. Eh beneran ya denger suhu minus rasanya kayak gak masuk akal gitu gak kebayang dinginnya gimana, tapi kalo aku sih sangking pengennya ke luar negeri yg bersalju , cerita dingin begini begono kayaknya asik-asik ajaaaa *lupa di Bandung aja dikit dikit minum air jahe kalo suhu turun dikit*

    1. huahuahuhaua…
      aduuuh, Sondaaaang, komen lo ini bikin gue ngakak. Inget diri sendiri soalnya. Dulu juga gue ngebeeet banget pengen ke negeri bersalju. Lupa kalo di Jakarta ujan dikit jadi males mandi.

  4. suhunya lagi -2 derajat tapi dibilang baru(dibold) -2. hiiiii ngebayanginnya aja ga sanggup. ihh beku bgt itu rasanya kl keluar rumah ya apalagi kl sampe -20 derajat.
    gw paling ga tahan deh kl ngedon lama2 di tpt sauna, rasanya panaaas bener. tp kl disana jd anget kali ya kl dibanding sm suhu di luar?

    1. soalnya bulan desember gini biasanya udah minus belas2an dan biasanya juga salju udah segunung.

      awal2 ke sauna gue juga gak tahan…belon semenit masuk rasanya udah mau matiiiiiiiiiiiii. Lama2 jadi suka sih tapi ya gak lama2 juga. Dan duduknya pun di bagin paling bawah biar ga terlalu panas. Badan rasanya lebih enak aja abis dari sauna, lebih lembab dan lebih anget. Cocok buat ngadepin musim dingin yang dingin dan kering di sini

      1. Suhu minus belas2an itu dinginnya kayak apaan tau kali ya. Kl di luar badan ga beku ya rik? Aku belum perna ngerasain winter.ihihihi

        Iya, sauna kan katanya emang bagus ya. Apalagi kl cuaca dingin beku disana. Tapi oh tapi panasnya gila2an, mau nafas aja susah. Kalo lagi sauna biasa yg gw ga tahan bgt itu panas di bagian muka sama butt.ihhh panasnyooo…

        1. dua hari yg lalu sempet -11, karena sehari sebelumnya masih minus 1 jadi rasanya kaget banget tau2 langsung ke -11. Dan gue gemeteraaaaaaaaaan…..hahahahhahahaha. Tapi begitu masuk rumah ya gak berasa lagi sih.

          Kalo belum terbiasa sama sauna, duduknya paling bawah aja, kalo perlu ngedeprok di lantai. Trus deket2an juga sama pintu biar berasa angin2 surga dari luar, hihihihhi. Lama-lama jadi terbiasa. 4 tahun lalu duduk di lantai pun rasanya gue hampir mati. Sekarang udah bisa naik ke tingkat tengah…yeeeeyyyy. Kalo untuk bokong, dialas anduk aja biar gak gosyong.

  5. rizkiannisa · · Reply

    Halo kak aku new readers…

    kalo dingin sampe minus gitu, ga pernah mimisan apa? Kalo yg kena sinusitis gimana yah?._. Heheheh

    1. aku sih gak pernah tapi pernah denger kisah beberapa orang yang mimisan (atau anaknya). Biasanya abis bangun tidur karena pemanas indoor gini kan bikin ruangan jadi kering banget. Atau kalo kena perubahan suhu yang ekstrim, misalnya dari luar yang suhunya -20 trus masuk rumah yang suhunya +27, badan suka kaget sampe akhirnya mimisan.
      Kalo yang sinus kayanya emang masalah tuh, idung jadi meler dan tersumbat terus.

  6. waduh nemenin anak maen diluar? haissssss aku langsung jadi es batu kali ya! πŸ˜€
    musti muter otak mungkin ya nyari indoor activities yang seru buat anak2. Nah si Ipad bisa jadi penyelamat juga tuh ya kalo emaknya dah kehabisan akal n udah gempor tentunya maen dirumah.hoalahhh dinginnya itu suhu pake acara di minus2in segala sih??
    hahhaha berasa gak nyata menurutku sih, sama kyak yang mak sondang bilang. πŸ˜€

    1. hahahahha…memang aku paling males nemenin anak2 main ke luar kalo lagi winter. Tapi motto orang2 sini mah tiap hari anak harus main diluar minimal 2 jam. Beku deeeeh ortunya. Untungnya sih bapaknya demen ngajak Kai dan Sami ke luar. Aku biasanya di rumah, masak, biar pas mereka pulang bisa langsung makan.

      Kalo terbiasa di Jakarta yang tiap hari suhunya 30an, susah banget bayangin apa rasanya suhu minus.

  7. wuiii keren banget ada sauna pribadi… πŸ™‚

    lucu yang pintunya dobel itu. hehehe. tapi mengingat suhunya minusnya banyak, emang kudu ya insulasinya bagus. kalo gak sih bisa beku di dalem rumah .hehe.

    1. saunanya mungiiiil banget, Man. Kalo sekeluarga masuk rasanya pas2an banget. Gimana nanti kalo anak2 udah gede, gak muat lagi kayanya.

  8. asik sekali rumahnya ada saunanya, kalo model jendela hampir sama tuh ama model2 jendela di Swedia πŸ˜€
    ada kan legging yang thermal ato fleece gt dsn mbak ?

    1. adaaaaaa….legging thermal andalanku merk gina tricot sama yang ada fleece liningnya. Tapi gak ada kaos kakinya.

      1. Iya ya kebanyakan yg pake fleece gak nyampe toe πŸ˜”

  9. β€œKedinginan dong ya tinggal di Finlandia?” –> ighh, gue paling bosen (dan kesel) kalo ada yg komentar gitu. :p untung skarang lo udh nulis penjelasannya di blog lo, tar klo ada yg komen gini lagi gue kasih link-nya aja ya ke blog lo, hahaha. πŸ˜€

    anyway, gue juga punya masalah yg sama dgn lo Rik, terutama jari2 tangan, gampang banget kedinginan. tapi biasanya terbantu klo sebelom keluar rumah (masih di dalem ruangan nih, pas siap2 pergi) gue udh pake sarung tangan gue yg ada lapisan thinsulate-nya. mungkin dia jadi nangkep hangatnya tubuh gue sebelom kena dinginnya udara luar, jadi pas gue keluar dia tetep anget deh. trus biasanya klo udh jalan cepet & cukup lama, mulai deh ikutan anget jari2 tangan & kaki. intinya sih banyak gerak aja.

    btw, sekadar masukan, sarung tangan/kaos kaki wol memang cukup anget klo buat musim gugur & semi di sini, tapi berhubung wol itu bahan alami, pada dasarnya dia seratnya kurang rapet, jadi biasanya ga mempan buat musim dingin sini. saran gue, mendingan pake sarung tangan/kaos kaki dari bahan sintetis (polyester fleece, thinsulate, nylon), karena mereka biasanya bahan dasarnya plastik, dan seratnya super rapet, jadi otomatis tahan angin & dingin. πŸ™‚ semoga thermal socks-nya membantu yaa!

    1. Puniiiiiiii…duuh, makasih banget nih infonya soal per-tekstil-an ini.
      Gue punya stoking fleece dan kalo pake itu rasanya emang anget. Tapi karena gue baca2 wool itu (katanya) yang paling anget makanya kemaren gue beli stoking sama kaos kaki merino.Tapi abis itu kok kayanya gue lebih kedinginan. Gue pikir perasaan gue aja…tp kalo pake wol emang kayanya angin tuh bisa nyisip sampai ke kulit.
      Kaos kaki thermal yg gue beli di ebay itu katanya sih thinsulate. Semoga berfungsi. Udah tersiksa banget sama kaki beku ini, apalagi kalo jemput anak2 dari daycare gue harus jalan pelan-pelan biar Sami gak ketinggalan. Duingiiiiin.

  10. Haiii Mba Rika, salam kenal. Ihihihihi…aku nggak tau tentang sistem insulasi negara-negara tersebut. Tapi winter di belanda emang agak kampret, faktor winternya dan faktor pemanasnya. Winternya sendiri emang agak nggilani entah kenapa, dan itu shahih karena temen dari Sweden dan Alaska ngeluh soal winter di belanda, katanya winter di negara mereka lebih mending…bbbzzzttt, padahal Sweden dan Alaska gitulohhh…
    yang kedua orang Belanda itu emang itung2annya teliti cenderung pelit. Kalau winter udah mau beres/awal2 spring, sistem pemanas di student housing udah mulai dimatiin dari pusat, jadi kita-kita yang orang tropis ini mendericaaaa. Ditambah transport utama kita sepeda, mau real feel diluar -20 derajat…tetep gowessss

    Ah…atau mungkin belanda itu kena kutuk karna pernah mejajah 3.5 abad *semoga gada orang londo yang baca* mihihihihihi

    1. halo bening. Hihihhii…observasiku gak salah dong ya. Aku sempet ngerasain tuh sepedaan pas winter ditambah angin kencang. Amboooiii. Waktu aku di Belanda juga rasanya gampang kedinginan padahal suhunya masih plus. Anginnya dahsyat sih ya di sana, plus pemanasnya emang kurang mumpuni. Rumah sana kan tua2 dengan jendela segede gaban…itu semilir angin berasa nyusup ke dalam rumah.
      Pas pindah ke sini aku malah ngerasa lebih anget. Sama kaya ceritanya temen2 kamu yang dari Swedia dan Alaska itu

  11. Huaaa…asyiknya mau saunaan tinggal kepleset dikit nyampe…orang di rumah sendiri! Btw, pertanyaan gak nyambung, kalau di Finlandia ada gak sih tunawisma Rik? terus kalau lagi musim dingin, mereka tidur dimana?

    1. hmmm…tunawisma? secara teknis harusnya sih gak ada ya karena warga sini kan pasti dapet segala macem tunjangan ini itu kalo misalnya gak punya kerjaan yang jumlahya pasti cukup buat sewa rumah seadanya dan makan setiap hari. Tapi mungkin ada juga ya pendatang yg dateng ke sini khusus utk jadi pengemis (banyak dari romania), gak tau tuh mereka tinggalnya dimana. Mungkin selama disini mereka homeless. Biasanya dateng pas musim panas dan suka tidur di stasiun

  12. Nice info mbaa.. Jadi bisa ngebayangin deh di sana gimana, walau belum kebayang juga kalo suhu -20 itu gimana rasanyaaaa hehehe.

    1. selama di rumah aja sih gak kerasa kok.

  13. Saunanya itu bikin penasaran deh, mbak rika…beneran bisa bikin kulit kenyel2 dan awet mudakah?? *jd inget cewek2 jepang/ korea yg kulitnya licin kayak porselin*
    Tapi aku tiap weekend di sauna (alias di rmh aja) tapi koq ga ngefek yaaa? Huhuhu

  14. Mau komen tentang bahan Thinsulate dan fleece eh si Puni udah komen..hihihi. Iya emang disarankan untuk pake jaket fleece buat daleman karena ya itu bahan sintesis yang lebih menyerap panas, jd lebih anget ketimbang wol campuran. Ember heater nya di belanda irit, cuma kok gue gak keberatan ya? kayaknya udah integrasi banget dah. Malah kalo dari indoor yg anget banget pas ke luarnya (maen outdoor atau ke luar lah) jadi puyeng karena perbedaan temperatur. Ajehgileh ada sauna pribadi!:0 kalo dimari itu kayaknya bakal kita jadiin basecamp πŸ˜€

    1. canggih oppieee…udah tahan banting ya sama winter di Belanda. Mudah2an makin lama di sini gue juga makin tahan dingin. Amin. (sebenernya ragu)
      Itu saunanya keciiiiiiil piee….kami berempat aja udah berasa sumpel2an, kalo buat rame-rame sih bisa langsung ambrol kali. Tapi lumayan banget lah buat panas2an selama winter

  15. Insulasinya okeh banget yah rumah2 disana. Justru jadi irit listrik yah.
    Samaaaaa….paling tersiksa tangan dan kaki kalau udh winter. Apalagi kaki gampang banget beku. Salah satu penyebabnya bisa juga dulunya sering keseleo, Rik, jadinya peredaran darah ke situ gak lancar. Sering dipijet2, Rik biar gak beku2 banget. Tersiksa emang kl dingin….baju boleh pk tanktop pas dingin2, tp kaki tetep harus kaos kaki tebel πŸ™‚

    1. Oh ya? Karena seling keseleo? Gue sering sih keseleo tapi kayanya jarang keseleo di kaki. (keseleo itu tulang atau urat atau otot ya? Gue yang suka berasa ketarik ototnya itu, eh itu mah kram ya?)
      Masalahnya tuh gue udah pake kaos kaki tiga lapis, sepatu udah sampe mentoook kesempitan…tp kok masih dingin juga? huhuhuhuhuh

  16. Wah jadi inget waktu ke finland dulu Ka.. gw nginep di Leppavara.. kamar hotelnya duinginnn banget, padahal udah pake pemanas, eh pas masuk toilet anget… sempet mau mutusin bobo di bathup sambil bawa bantal n selimut. tp kok gak keren n kesannya ndeso banget yak.. πŸ˜€
    Iya tuh pintu rumahnya pada 2 biji gitu.. aman banget dari congkelan maling ya Ka..

    1. HWWUAHUHAUHAUA ITAAAAAAAA…..kalo gue sih udah pasti geret bantal sama selimut ke kamar mandi. Yang penting angeeeet.

      Nginep di Leppavara pasti biar deket sama kantor nokiyem yah?
      Dateng lagi dong kemari.

  17. hihihi, Belanda kan zuinig Rik.. Kecuali kalo loe tinggal di student huis, masuk udah berasa sauna aja. 24 jam idup tuh heater (mumpung bayarnya udah include di sewanya).Lagian kayaknya kalo ga pake insulasi super hangat di negara2 sebelah atas situ, ga kebayang kali dinginnya :D.

    1. zuinig artinya apa Vic? Pelit? hahahaha…maap suudzon.
      Nah, untungnya dulu gue tinggal di studenthaus jadi cuek aja nyalain heater siang malem. Tapi kalo ke rumah orang baru berasa deh tuh semriwingnya. Apalagi kalo rumah2 tua ya…makin dingin deh rasanya

  18. Yup, bener banget. Di sini jendela dobel2x. Rumah gw lapisan jendela dua2xnya dipaku mati alias nggak bisa dibuka haha πŸ™‚ Maklum rumah tua….perlu renovasi deh. Buat pintu yang dobel baru tahu gw malah kalau di Finland kayak begitu secara di sini pintu dobel, tapi di antara pintu pertama dan kedua biasanya ada ruang antara (kecil sih, biasanya buat nyangkutin jaket2x, naro2x sepatu gitu).

    Di rumah kita pasang ‘pompa penghangat’ kayak AC tapi memproduksi hangat, bermanfaat banget…. tiap ruang pastinya ada pemanas di dinding. Biasanya baru dinyalakan kalau suhu sudah mulai terasa dingin aja.

    BTW, beneran loh kalau tidur di suhu dingin bakalan lebih nyenyak. Di sini bayi2x di stroller biasanya ditaro di luar gitu trus ditinggal deh 1-2 jam. padahal di Indonesia, ngeliat bayi ditinggal sendirian di luar pasti udah panik, apalagi ini pas winter. Sadis.

    1. di sini juga sama, suka naro stroller isi bayi di luar, biar bayinya tidur. Suami gue malah pas masih bayi tidurnya di balkon!

      Giliran summer…amppooon, susah banget nidurin bocah2.

      Tapi kalo gue sih ogah tidur dingin2, hahahahahaha. Sebelum tidurnya itu loh,…tersiksa banget. Sama pas bangunnya juga. Jadi heater dibiarin nyala terus.

  19. adriangood · · Reply

    hi mbak, salam kenal…

    nama gw adrian, boleh dong nanti kalo maen ke Finlandia mampir2 ke tempat mbak…

    disini tempat gw sini, pagi hujan, abis itu siang nya terang… mana salju mana… hehe

    1. sama loooh. di sini saljunya juga belum turun. tumben2an nih.
      suhunya juga masih anget untuk ukuran bulan januari. Masih plus 1 aja gitu.

  20. Hi mba rika, salam kenal, baru nemu blog mu dan langsung suka gatel pengen komen. Aku baru pindah ke ukraina,dapet orang sana kebetulan, klo kata2 temen2; iiih kok mau sih sm org ukraina, kan negara miskin, sama aja ama kita. Tp apa mau dikata klo kata orang sunda lop is blain :)) back to laptop, eh to p ik maksudnya, hampir sama kaya disini mba sistem pemanas nya ya, aku pake yg air panas mengalair di pipa dengan bantuan tekanan gas mba, tp sayangnya calon suami beli rumah dapetnya yg pipanya di luar tembok, merusak pemandangan bgt, katanya klo n mau upgrade didalem tembok dan penghangat lantai mesti bayar 280.000 hrivna, sekitar $2500 usd klo gak salah (itungan2 ku masih jelek konversiin mata uangnya). Jadi mikir enaknya di indo, gak perlu pemanas, gerah, kipas angin di bawah 100rb juga cukup. Btw, klo sauna disana sistemnya gimana mba rika, disini mesti di daftar dan lapor klo mau bangun apa2,termasuk sauna pribadi. Cowoku sempet ketipu sm yg jual rumah karena mereka gak daftarin sauna di rumah itu jd dia kena biaya ekstra pas legalisasi rumahnya.

    1. waaaaaw…ukraina! Jarang banget kayanya orang Indonesia di sana ya? Ada komunitas orang Indonya gak di sana?
      Trus, jadi penasaran…miskinnya Ukraina gimana sih? Maksud gue, susah mikir Eropa tuh ada yang miskin banget.

      Di sana pemanasnya di dalam tembok ya? Kereeeen. Di sini di luar tembok tuh, kayanya gak ada deh yang mau repot2 bikinnya di dalam tembok. Emang agak bikin sakit mata sih, tapi sekarang gue udah terbiasa liat tembok rumah ada tempelannya.

      Kalo soal sauna…wah aku gak tau, soalnya beli rumah udah jadi ada saunanya. Tinggal masuk aja. Mungkin di sini sama juga ya, kalo mau apa2 harus daftar juga.

      1. Iya say,jarang banget yah,gue pikir (aku kamunya cukup perkenalan aja yah hihi) gue yg pertama or kedua gituh,ternyata sudah lumayan banyak,menurut KBRI di Kiev (ibu kota Ukraina). Dan pas gue mo urus visa ke kedubaes ukraine di Jakarta ada satu lagi mba dr surabaya yg mo nikah juga sm orang ukraine. Klo komunitas kurang tau soalnya baru pindah November taun lalu. Maret taun lalu pernah ke ukraine tapi cuma sebulan buat kenalan sama keluarganya suami,jadi lom tau. Oh,KBRI pernah nawarin kumpul2 tp gw gak tinggal di ibu kota,jd gak bs ikut,kejauhan.

        Klo soal miskin gue rasa karena mata uang mereka di banding euro kecil bgt, 1 grievna itu kayanya 1300 an IDR deh. Standar gaji disini juga gak tinggi, dan yg pasti jauh dari kesan glamor. Mereka juga gak terlalu kreatif untuk desain arsitektur gedung2nya,tp gue denger di Lviv itu katanya kaya eropa barat arsitekturnya, soalnya dulu di bangun sama orang prancis, Odesa juga agak2,cuma d beberapa daerah tertentu aja. Lviv gue lom pernah kesana,tp Kiev dan Odessa udah. Klo Kiev yg lumayan menghibur mata adalah sungai besarnya di pusat kota,lumayan tuh daerah situ,tp properti mahal bgt bo T.T Orang2nya juga masih gak disiplin,suka buang sampah sembarangan. Yg bisa bahasa inggris juga sangat minim,apa lagi tempat gw tinggal,yg jago bahasa inggris kayanya cuma guru bahasa inggris :))

        1. eh….trus suami ngomong ama suami gimana? pake english?
          di sana ada prgoram integrasi untuk pendatang gak? disekolahin bahasa sana? kalo di sini ada. dan gratis pula.
          Bahasa sana mirip2 sama russia gitu ya?
          Lo di kota apa sih?

        2. prihatini · ·

          Pa’angliski lah, jie wkwkwkwk bahasa inggris in rusian. So far masih pake bahasa inggris komunikasinya, walopun laki gue dah jorok2in gue belajar bahasa rusia tp masih males aja otak gw.Program? Perograaaam?! Sewot sendiri deh gw hahaa boro boro, Ka. Disini tuh pertama kali gw dateng aja diliatin kaya gw dateng dari planet jupiter, disini jarang bgt orang asia. Belon lagi bo, cewe2 sini tipe2nya yg bak model2 di catwalk gitu bo tatapannya (baca:jutek), tambah males lah mo beramah tamah.
          Tp di Odessa banyak vietnamese. Dulu kata laki gue, kita tinggal di Odessa aja, di apartemen yg banyak orang vietnamnya ituh. Haaaah? Apelukate? Kan gak sama….

          Gw tinggal di Nikolaive region say, di kota kecil bernama Bashtanka. Jauuuuuh bgt dr Kiev, pengennya sih tinggal di Kiev,secara lebih banyak hiburan dan banyak expat jadi kan bisa punya temen seenggaknya, tp laki gue fokus pgn punya anak dan dia pengen lingkungan yg baik buat anaknya nanti. Maklum say di kota kan apartemen mahal, kecil pula, nah klo disini < usd50.000 dah dpt rumah lumayan gede,kemana2 deket, secara kota kecil.

          Btw, lo sendiri disana pk bahasa apa, say? Sorry gak gt tau tentang finland,cuma tau itu termasuk negara ok punya dan apa2 mahal disana, benarkah?

        3. mirip sama laki gue dong, gak mau tinggal di helsinki. Pertimbangannya juga mirip2 kaya suami lo. Padahal mah istrinya udah pengen kemping aja di kota tiap hari. Untungnya tempat gue gak jauh2 amat ke helsinki. Tiap hari ke sana juga bisa, cuma tekor di dompet aja tapinya

  21. jadi tiap kamar mandi ada ruang saunanya ya?

    1. gak semua sih, tapi kebanyakan begitu.

  22. novalino resky · · Reply

    kapan aku bisa keluar negri seperti kalian semua hanya bs bermimpi

    1. insya allah akan tercapai mimpinya. Dibantu doa dari sini.

  23. novalino resky · · Reply

    kapan aku bisa keluar negri seperti kalian aku hanya bs bermimpi

  24. putri · · Reply

    Hallo mbakkk,
    iseng2 blogwalking ttg finland, ketemu blognya mbak πŸ™‚ banyak bgt yg mau aku tanyain, rencanya aku bakal au pair di sana di Ranua tepatnya (iseng2 project sih ini tp untungnya ada hostfamily yg mau ngehost aku) tp aku belom nge-iya in juga soalnya masi nyari2 info ttg ranua, cuacanya dll.. kira2 ranua jauh gak ke helsinki? trus caranya bertahan di suhu -20 itu gimana ya? thanks in advance mbakkk πŸ™‚

    1. Halo putriii…duh gue telat banget nih balesnya. Jangan2 udah sampe di Ranua nih?

  25. Zanni · · Reply

    Salam kenal. Asyik baca blog ini, secara pingin ke finland, pingin lihat aurora borealis. Pdhal khan nggak mesti tiap hari muncul pas musim dingin ya? Di frankfurt bulan november sj sdh mimisan. Sy lg nabung

  26. wahhh… jadi pengen ke Nordic dehh… Iceland juga. Northern Lights nya. Btw, kalo di Finland gimana ya soal Northern Light nya?

  27. irkhamna javli · · Reply

    assalamualaikum wr.wb
    wadduh…enak ya bisa tinggal diluar negeri. kak kalo kuliah di jerman,belanda,swis,atau pinladia itu pakai bahasa apa ya-apa pakai b.inggiss.kalo pakai b.ingg.kan lebih mudah. thank u…..

  28. pengen banget mbak ke finlandia. kira-kira kalo mau jalan2 ke sana enak pas winter atau summer nih mbak? reccomend tempat asik dong mbak yg ada di sana hehe

  29. Hai mb rika…
    new reader nihh. Tertarikk bgtt sama cerita2 mb rika soal pinlan.Ha ha… pengen study ke finland mb rika. Mb disana gratis semuakan ya? Tdk termasuk living kost maksudnya. πŸ˜€ aku baca dipostingan mb rika yg lain katanya mahal bgt ya? Klo buat satu orang per bulan kira2 berapa mb? Apa bisa dicukupi dgn partime mb? ANyway study disana apa dituntut cakap bahasa sana ya ? Makasihhh πŸ˜€

    1. Iya benar, univesitas di sini gratis tapi living costnya bikin dompet jebol. Soal living cost untuk student aku kok kurang tau ya. Belum pernah bikin itung2annya. Mungkin sekitar 800 euro kali ya untuk biaya kamar, makan, telepon, ongkos, dllnya. Kerja part time bisa banget, hampir semua student yang aku kenal di sini nyambi kerja juga. Kalo kuliahnya program bahasa Inggris gak perlu banget sih harus bisa bahasa sini, tapi kalo bisa bahasa sini bakal lebih gampang dapet kerja.

  30. #living cost. πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: