mimpi-mimpi yang jadi kenyataan

Gara-gara baca ceritanya Amy gue jadi teringat sendiri akan impian-impian yang pernah gue miliki jaman kecil dulu.

Pemikiran ini dimulai ramadhan kemarin waktu gue pulang kampung ke Indonesia. Di sebuah bukber bareng temen SMP gue bertemu kembali sama seorang teman, Jose namanya. Biarpun bukan termasuk temen yang deket-deket banget, gue dan Jose sering ngumpul bareng teman-teman yang lain dalam rangka belajar bersama, yang sering berubah jadi acara makan bersama.

Di acara bukber kemarin itu Jose bergumam

“Rik…Rikkk….sekarang di Finlandia ya? Kesampean juga ya cita-cita lo. Tinggal di luar negri, nikah sama cowo bule”

“Cita-cita?”

“Iyaaa…gue inget banget, tiap dulu ngumpul di rumah elo pasti deh yang diomongin Eropa lah, Amerika lah, pokonya luar negri. Elo, Prima sama Utami, tuh. Geng lo. Paling semangat kalo belajar bahasa Inggris, katanya biar bisa kuliah di luar negri. Bener juga kan? Prima katanya pernah exchange ke Amerika ya? Elo juga…udah nyampe ke Eropa. Beneran ya…bener-bener di kejer mimpinya sampe dapet”

Jose malah menambahkan

“Jadi penyemangat gue loh orang-orang kaya elo dan Prima. Kalo punya keinginan harus dikejar, diusahakan sampe dapet. Gue sering ngebatin sendiri, kalo Rika bisa gue juga harus bisa”

Temen gue Prima sih memang terkenal pinter makanya bisa menang seleksi pertukaran pelajar ke Amerika. Sementara gue? Lhaaa…si Jose gak tau aja, gue bisa ke Finlandia ini kan karena ngikut Mikko. Gak pake seleksi apa-apa. Palingan sedikit senyam senyum ganjen buat bikin si mister tersepona (heiiitsss…)

Tapi obrolan sama Jose ini mengingatkan kembali mimpi-mimpi masa kecil gue dulu yang entah kenapa sempat terlupakan, tegantikan dengan banyak mimpi-mimpi lainnya. Misalnya nih, karena sempat terkena wabah Tau Ming Se pamor cowo bule langsung jeblos di mata gue.  Akika jadi sukiyaki sama wajah oriental dan bercita-cita punya pacar oriental juga.

Kalo mimpi kuliah di luar negri memang sebenernya masih ada terkubur di dalam hati. Sempet daftar beasiswa sana sini dan gak pernah lolos sampe akhirnya dapet kabar di terima di universitas muenchen. Sering gue berpikir, pergi ke Jerman sepertinya keputusan yang salah. Kalo gue gak ke Jerman pasti gue udah lulus dari program profesi psikologi UI dan sekarang udah jadi psikolog kondang(an), seperti yang sangat gue cita-citakan sejak mata kuliah Psikologi Umum I.

Di Jerman sendiri gue terjebak di program kuliah yang ternyata gue gak suka dan kemudian bekerja di bidang market research, jauh banget dari jalur kerjaan konseling atau terapi psikologis.

Tapi….kalo dulu gue gak ke Jerman, bisa jadi gue gak ketemu Mikko dong ya?

Nah,…melihat Mikko yang berambut pirang dan bermata biru ini gue pun jadi teringat mimpi lainnya. Jaman SMP dulu itu gue masih tergila-gia sama segala macem cerita putri-putrian dan pangeran-pangeranan. Malah sempet percaya kalo gue ini sebenernya putri yang tertukar, yang nantinya setelah dewasa mata gue akan membiru dan rambut gue berubah warna jadi pirang.

Sampe sekarang mata gue tetap hitam (dan sipit), rambut gue tetap pera, kasar, dan mengembang kaya ragi. Beda bener malih sama rambutnya cinderella.  Tapi kok ternyata dapet pasangan dengan warna rambut dan mata seperti yang pernah gue idam-idamkan. Sepertinya Mikko hadir untuk menjawab mimpi-mimpi masa kecil gue dulu itu.

Dan sekarang setelah ada Kai dan Sami, gue teringat lagi dulu-dulu gue selalu berpikir untuk punya anak dengan jarak yang berdekat-dekatan. Air mata gue bercucuran waktu tau gue hamil Sami. Masih capek ngurus Kai kok udah disuruh hamil lagi sih? Kapan gue istirahatnya? Sekarang liat dua bocah main bersama gue jadi teringat, kalau memang ini yang sebenarnya gue inginkan.

Kalo dipikir-pikir lucu juga yah melihat mimpi-mimpi mana yang terkabul dan tidak terkabul. Gue yang segituuuu pengennya jadi psikolog sekarang malah pengangguran sambil ngangon dua bocah. Sementara mimpi-mimpi konyol masa kecil malah jadi kenyataan. Kesannya kok random banget,ya?

Pada akhirnya gue berserah dan mencoba percaya kalo semua ini memang kehendak Tuhan dan Dia tau yang terbaik untuk umatnya. Termasuk juga masih harus belajar untuk gak terlalu banyak mikirin dan menyesali keputusan-keputusan salah yang dulu pernah gue ambil. Ini susah banget loohhh….sering banget tergoda untuk berandai-andai.

Seandainya dulu gak ke Jerman…sekarang pasti udah jadi psikolog, doing what I really like to do

Seandainya dulu gak ngelepas internship di Rostock dulu itu, kali aja gue bisa kerja dimana gitu pake referensinya

Seandainya dulu gak males-malesan pake kawat gigi, pasti sekarang gigi gue oke punya dan mungkin udah jadi foto model (pret!)

Seandainya dulu langsung nerima ajakan Mikko untuk pacaran, biar gak usah ngalamin masa-masa sakit hati sama si anu dan si entu.

Seandainya dulu gak berlama-lama ngerjain master di Jerman, cuma buang waktu dan duit aja, karir juga jadi terhambat. Umur doang boros tapi pengalaman kerja minimal.

Seandainya dulu sampe sini langsung tinggal di Helsinki, gak manut aja dibawa Mikko ke Kerava (ihiiyyy)

Kalo mau dilanjutin sih bisa lama banget nih berandai-andai seperti ini, biasanya berujung ke perasaan putus asa dan benci sama diri sendiri. Jauh-jauh aja dari jembatan biar gak tergoda loncat.

Tapi, kembali ke Jose dan ucapannya, gue jadi terinspirasi untuk tetap punya mimpi, punya kenginan, syukur-syukur bisa terwujud lagi.

Biar gue gak lupa lagi, sekalian gue bikin daftar mimpinya di sini, sekalian minta dibantu doanya kakaaaak…

– masih tetep, gue masih pengen banget bisa ke Amerika. Melihat New York dan dekorasi natalnya. Pengennya sih gak sekedar berkunjung jadi turis tapi bisa merasakan jadi penduduk di sana barang satu dua tahun. Sayangnya saat ini suami udah sama sekali gak tertarik untuk daftar beasiswa ke Amrik dari kantornya. Mudah-mudahan suatu hari ada jalan lain yang bisa membawaku ke negeri impian.

– pengen punya rumah yang besaran dikit dari sekarang. Dengan dapur lega yang penampakannya seperti di majalah dekor. Lebih bagus lagi kalo bisa tinggal di rivitalo alias row houses biar bisa punya halaman sedikit buat bakar-bakar sate. Daaan…pengennya sih lokasi rumahnya ini di Helsinki

– bisa lancar berbahasa sini, biar gak terulang lagi kejadian memalukan di jerman dimana gue tinggal di sana selama 4 tahun dan gak bisa bahasanya

– trus…hmmm…sebenernya….pengen punya anak satu lagi *bisik-bisik*. Kalo bisa perempuan, tapi lelaki lagi pun tak mengapa. Tapiiii….gue gak pengen hamil lagi, apalagi nyusuin dan begadangnya. Belon lagi fulus udah mefet banget buat hidup berempat saat ini, gimana kalo nambah anak satu lagi? Mimpi yang mustahil kah ini?

– ingin bisa bekerja di bidang yang gue bener-bener suka. Cita-cita jadi psikolog udah dikubur dalam-dalam, tapi pengen punya kegiatan yang masih seputar bidang kemanusiaan.

– punya cukup uang untuk nyenengin orang tua, beliin paket umroh kek misalnya, biar gantian sekali-sekali gue yang ngasih ke mereka.

– dan pastinya ingin suatu hari nanti naik haji berdua suami

44 comments

  1. Mila Wulandari · · Reply

    semoga impian2 mba segera terwujud,kalaupun belum Allah maha tahu yg terbaik buat umatnya..:) postingan nya keren..aq juga sama punya impian masa kecil dan banyak yg terwujud🙂

    1. makasih mila.

      alhamdulillah ya kalo mimpi2nya bisa terwujud

      1. Mila Wulandari · · Reply

        alhamdulillah tp ada 1 yg blm terwujud,,jd seorang ibu mbak..doakan yaa😀

  2. Mbak Rika salam kenal ya
    Kalo mengenai cita2 masa kecil itu aku pengen jadi “petani”
    Krn aku kecil hobby bgt maen kesawah maem disawah
    Pas aku SMP gegara nonton drama jepang di Indosiar mimpiku berubah
    Jadi pengen tinggal di Jepang alhamdulilah kesampean
    Tp aku percaya sih kita harus punya mimpi meski gak tau gimana cara mewujudkannya
    Semoga mimpi2 mbak Rika terwujud ya aamiin

    1. wah arin. Hebat bangeeet! Mimpi masa kecil bisa jadi kenyataan.
      Gue pun sempet pengen banget pengen tinggal di Jepang tapi gak kesampean. Yg kesampean malah cita2 ke negara bule dan nikah dengan pria bule, cita2 masa kecil yg sebenernya udah terlupakan begitu beranjak dewasa.

      Bener ya…yang penting punya mimpi dulu. Kalo gak ada mimpi gak ada jg yang harus dicapai.

  3. AKu bantu amiiiiinkan kak utk yang terakhir, semoga segera terwujud yah🙂

    1. makasih nina

  4. dhira rahman · · Reply

    Terharu!
    Kadang mimpi masa kecil kita yang udah kita lupakan dan sekarang terwujud itu terasa aneh ya.. semoga semua mimpi-mimpimu terwujud ya rika..
    aku sekarang bermimpi untuk terus sama ulil dan jadi manusia yang lebih baik dari sekarang, menggendong cicit2 kami kelak, amin

    1. amiiiin dhiraaaa.
      mimpinya sederhana tapi indah dan dalem banget.

  5. Ihh aku pun dari kecil pengeeen bgt tinggal di luar negri! Ngebaca ini jadi berasa masi ada harapan deh #eaaa

    1. pasti koook, harapan selalu ada.
      Beroda dan berusaha terus yaaaa

  6. amin rik, amin! biar Tuhan dengerin mimpi2 loe ya🙂

    1. bener.
      Makasih gil

  7. amiinnnnn rika🙂

    1. makasih nisa

  8. aamiin……aamiin…..aamiin…..

    1. terimakasih…terimakasih…terimakasih

  9. Chelle Handojo · · Reply

    amiiin semoga kesampean mimipi2nya kak Rika :DDD
    yang bagian pengen punya anak tapi ngga mau begadang sama nyusuinnya epic banget😄

    1. kontradiktif banget ya…maunya gue sebenernya apa sih? hhihihihi

  10. Awww… so heartwarming. Bener yah, Mba rika… emang yg jadi kenyataan itu justru mimpi2 yang agak dodol. Dulu gue sering banget berantem sama temen smp gara2 masalah bola. Gue blg, “Gue bakal ketemu Fabio Cannavaro” itu tuh pemain bola idola banget, ehhh 13 tahun kemudian seriusan diketemuin sama universe. Emang katanya ngomong jangan sembarangan, krn omongan itu doa. =)
    Semoga semua impian2 baru Mbak rika bisa terjadi nantinya, apalgi udah diomongin, harusnya didenger ya.😉

    1. Maaayyy….kok jadi panggil mbak rika? Perasaan dulu2 gak pake mbak deh? Rika aja gpp kok may,biar kesannya lebih ikrib, hihihi.

      Kalo soal mimpi, sebenenerya gue kagum banget sama kisah Eurotrip lo. Banyak kisah2 Eurotrip lainnya, tapi karena tau kalo kisah lo itu bener2 perwujudan sebuah mimpi yang udah lama diidam2kan dan diusahakan jadi berasa luar biasa banget loh cerita2 perjalanan lo itu. Ditunggu lanjutannya.

      1. Yahhh kannn basa basi busuk dulu. Skrg lo blg ga usah pake mbak yah langsung tancap lah “rika” atau “nyong” atau “sis” hahahaha keterusan.

        Iyah amiinnn. Semoga daku masih bisa terus mewujudkan mimpi2 yang lainnya juga🙂

  11. amin kenceng2

    1. makasiiiiiih

  12. Salam kenal mbak Rika, tulisannya keren banget, anteng saya bacanya 😀

    1. salam kenal juga Etika. Seandainya blog ini juga bisa bikin anak2 gue anteng, hihihihi

  13. kak Rika, aku tau blog mbak dari blog kak Leija.
    dua-duanya keren bingit ih😉

    aku lagi ngerasain hal yg sama nih.
    aku agak tertekan karena disuruh cepet kawin sama keluarga, sementara uhm sebenernya aku pinginnya nikah sama bule atau sekolah lebih tinggi *lha kok curhat*
    ini rangkuman dari 90% mimpiku (yg 10% bonus adlh nikah sama pangeran dubai, mihihi): http://theprimadita.blogspot.com/2013/10/mimpikawancut-love-in-desert.html#.UowbvCedvIU

    ada yg bilang aku sinting kak, tapi aku percaya aja namanya juga aku yg punya impian, orang lain ga harus ngerti.
    tapi kalau Tuhan udah berkehendak juga bisa apa? :p

    makasih ya kak, udah kasih semangat.. aku suka banget semua post-nya, termasuk yg komik sinchan, “percakapan ttg karir”, “menikah di usia matang”, ah semuaaa.

    salam buat kai&sami ya ^^/

  14. Rikkkkk… cita2 gue tuh keliling dunia Rik… Kalo sekarang masih belom hahahaha… Wong mau ke Jepang aja sampe skrg masih gagal. Tapi intinya: GAK ADA SALAHNYA BERMIMPI DAN BERCITA2 !!

  15. Grace Liem · · Reply

    Biasanya sih… Cita-cita (dangkal) masa kecil adalah keinginan & passion terbesar mbak Rika hihihihi walopun sempat terlupakan. Saya lagi ngalamin.. Waktu kecil cita2 sempet mau jadi guru sampe tembok kotor dicorat-coret, muridnya para boneka kesayangan :))) Sempet pengen jadi business woman juga.

    Tahun-tahun berlalu sampe akhirnya skrg saya jadi mahasiswa IT tingkat akhir. Jauh banget kan? Tp pengalaman kerja saya malah berkaitan dgn ngajar-mengajar dan buka usaha kecil2an😀

  16. Gue malah berdoa supaya impian masa kecil gue untuk punya anak 5 orang nggak terwujud. Peniinnggg bayanginnya bok!

    Etapi cita-cita lain kayak keliling dunia kudu terwujud dong ah! *pilih-pilih harapan hihihi.. :P*

  17. Rikaaa, ah aku baru tau kamu membaca blog aku ahhahahah😀😀
    Iya, kadang dipikir2 lucu ya how time fly and show us our path..
    Yang jelas memang kita perlu bersyukur buat semuanya..
    Btw imel lo dong sini, soalnya gue buat blog gue private nih ahhaha *cukup shocked kmaren iseng ngetik google dan betapa menjembrengnya blog gue ahhahaha*

    1. ihh…amy..cepet amat geraknya…baru aja gue cek blog lo ternyata udah diprivate.
      Gue di add dong jadi pembaca setia.
      seerika@yahoo.com
      eh bisa gak sih pake yahoo email? kalo harus gmail gue pake email penampung junkmail gue ya seerika@gmail.com

      1. Iya, gue mulai parno dengan kekuatan internet yang bikin segala macem hal pribadi kita ada di dunia maya. Jadinya mau bikin buat orang2 yang gue tau aja. Kmaren gue abis hapus2in sebagian besar foto gue di fb, dan akhirnya gue tutup acc fb gue hahahaha..

  18. rik, itu jose yang suami astrid yak?

    eh, soal mimpi, dulu gue ngefans ama Joe NKOTB. Trus suka ngayal punya sahabat namanya Joe yang berujung dengan pacaran.
    sekarang gue kawin ama Jo. mirip lah… ahahhaah!
    suka ngayal juga tinggal di amrik, tapi sekarang malah di yurep. ya gak papa beda tipi s
    dreams do come true. gue percaya sih.

  19. aku aminkan semua mimpi yang belum tercapai ya mba.. semoga ada jalan🙂

    btw mba rika ternyata dari psikologi juga ya? hehe. aku pun sampai saat ini masih sangaaaat bermimpi jadi seorang psikolog, tapi perjuangan sampai ke sana masih jauh, sekarang kerjanya harus melenceng dulu hihi.

  20. Mudah2an kesampaiannya ya cita-citanya, terutama yang terakhir, sama banget cita-citanya…..

    1. mimpi sama cita2 , sama apa beda yah…..hi hi hi, amin-kan ajah deh ya semuanya.

      1. hmmm…aku jadi mikir
        kayanya sama sih ya

    2. amiiiinnnn
      semoga keinginan kita terkabul ya

  21. Salam kenal mbak Rika,
    seneng baca cerita2nya, bikin ngakak sendiri.

    Hmm… omong2 soal mimpi2… saat ini impian jarak dekat adalah : bunga matahari yg ditanam 2 minggu lalu bisa tumbuh, idup, n ngembang. soalnya bolak-balik mati terus😛

    1. haaaaaaaaaaaaiiiiiii
      aku juga penggemar bunga matahari.
      semoga kali ini berhasil ya bisa sampai berbunga.

  22. Salam kenal mbak, silent reader di blog mbak. Gak sengaja nyasar kesini🙂. Setelah baca-baca jadi keinget pas jaman kuliah aku naksir bule jerman. Tapi gak kesampaian hahaha…. Karena umumnya kan cowok2 di Eropa nikahnya umur 30 an,kasihan aku dong kalo nikah umur segitu😀 dan si doski gak ada perkataan cinta juga ke saya. Tapi kenapa ngasi coklat dan aksesoris tanpa ‘say something ke aku’. Cita-cita dari smp kalo bisa nikah sama bule, tapi gak kesampain hahhaaha…. Salam dari bali mbak🙂

    1. suamiku nikah di umur 26 tahun
      banyak juga kok yang nikah di bawah 30. Tp yg di atas 30 juga banyak

      yang penting sih dapet suami yang penuh cinta ya, bule atau gak bule sama aja

  23. Salam kenal, Mbak Rika. Saya suka deh baca tulisan mbak. Lucu dan inspiratif.

    Soal mimpi.. saya jadi inget waktu SD, ngefans berat sama NKOTB. Waktu NKOTB ke Jakarta tahun 92 aku gak boleh nonton sama ortu, sementara sahabat ku pergi nonton. Nangis bombay semaleman. Sejak itu aku berjanji dalam hati, someday kalau mereka datang ke Jakarta lagi aku harus nonton, gak boleh engga, gimana kek caranya. Saya jadi ngotot banget belajar bahasa Inggris biar nanti kalau ketemu bisa ngobrol asik. Padahal sampe sekarang bahasa Inggris saya ga bagus-bagus juga sih. Waktu terus bergulir, mereka sempet bubar thn 94 tapi akhirnya reunian-an lagi thn 2008. Tahun 2012 kemarin waktu mereka ke Jakarta, aseli, saya bener-bener menuntaskan mimpi saya yang tertunda. Mulai dari nunggu mereka di bandara sampai stay di hotel yang sama di Jakarta. Bener-bener groupies abis hahaha.. Malu juga sih, secara udh tuir gini kelakuan gak beda dr ABG.. tapi daripada penasaran haha. Kalau dulu kita mau mendekat ke personil NKOTB, bodyguardnya yang geda-geda itu plus security lokal udah teriak duluan jangan deket-deket. Kemarin ini, justru personilnya sendiri yang nyamperin kita dan ngobrol cukup lama haha.. Emang sih mereka udah ga setenar dulu, tapi tetep aja, penantian saya 20 tahun terbayar dengan manis hehe :p

    Maap curcol yaa mbak😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: