menikah di usia matang

sawo kali mateng…

abis membaca komennya Diana yang menyebut-nyebut umur tuir jadi teringat obrolan dengan beberapa teman. Adalah temen gue di sini, sebut saja namanya Rizal. Beliau ini tiba-tiba mengeluarkan teori kalo cewe-cewe yang nikah dengan bule sini umumnya yang sudah berumur 30an.

“Iya, kan? Liat aja kalian ini” begitu katanya ke gue dan Rahma

“Maksud loooo, Jaaaal?” bibir gue langsung nyinyir dua senti.

“Siapa coba yang nikah sama orang sini dan umurnya masih 20an?”

“Igh,… banyak lagi”

“Siapa?”

Nantangin nih Rizal

“Ayu….trus….hmmm….Ayu….trus….hmmmm…Ayuuuu sama…errrr…siapa lagi ya?”

Merasa terdesak otak gue jadi buntu. Pokoknya mah banyak lagi Jaaaaaal, gue cuma lagi lupa aja waktu itu.

Tapi obrolan dengan Rizal ini jadi mengingatkan gue akan percakapan lainnya dengan Mikko. Waktu itu gue mengusulkan ke Mikko kalo dia harus mengenalkan teman-temannya ke gue supaya kita punya common friends, lebih bagus lagi family friends. Biar gue juga bisa lebih bergaul sama orang sini, kan?

Tapi memang masalahnya temen-temennya Mikko masih single semua. Belon ada yang kawin apalagi punya anak. Malah ada beberapa orang yang baru aja putus cinta.

“Kasian ya temenku, breaking up from their girlfriend and boyfriend. They are still far away from getting married. Malah mungkin gak tertarik ”

“Abisnya belum ketemu pacar yang seperti aku sih” kata gue jumawa sambil mengibas-ngibaskan rambut

“Meaning….desperate?”

Ini kok sepertinya suami sendiri malah sepakat sama teorinya Rizal. Si suami memang sering menggoda, seandainya dia melamar gue beberapa tahun lebih cepat pasti gue akan menolaknya. Ya maklum, sempat ada masanya gue terpatok sama prinsip cinta produksi negri sendiri. Tapi sebenarnya, yang bikin gue setuju dinikahi si bule kan lamarannya yang dahsyat di pinggir pantai Ohoidertawun itu. Bukan karena desakan umur.

Jadi ngerti yaaaa….”matang” jangan lantas diartikan “desperate”. Tapi ya emaaaang….jaman belon kawin itu mokal banget kalo dapet pertanyaan “Kapaaaaan?”

Eh tapi….hmmm….diem-diem gue “agak” setuju sih dengan observasinya Rizal. Banyak wanita-wanita (Indonesia) matang yang akhirnya menemukan jodohnya di luar negri. Katanya sih udah keabisan stok di Indonesia. Sepertinya ada pendapat kalau pria Indonesia lebih suka dengan wanita yang lebih muda, karena itu wanita single yang sudah cukup berumur dianggap kurang potensial sebagai calon istri. Katanya juga, pria Indonesia lebih mudah terintimidasi dengan senioritas umur dan/atau jabatan. Semakin dewasa si wanita, semakin bagus karirnya, semakin banyak juga pria yang terintimidasi dan akhirnya jadi sulit cari pasangan hidup.

Benar? Atau Salah?

Silahkan berpendapat di kolom komen yaaaa…

Advertisements

32 comments

  1. nggggg… gue nikah pas masih mangkel sih rik (mangga kali mangkel), hihihi…

    *menyimak*

    1. ada mangga, ada sawo…dikit lagi kita ngerujak

  2. Aku malah mikirnya begini, (selain faktor jodoh di tangan Tuhan tapi kan kita dikasih kebebasan nyari yaaaa) cewek yg skrg merit sama bule emang cocoknya sama cowok bule, RIk. Maksudku mau cewek tsb merit di usia muda atau di usia tua, ya akan tetep merit sama bule karena emang kliknya sama cowok bule, dan biasanya sih yg merit sama bule pola pikirnya err…agak lebih terbuka lah ya. Dan biasanya cewek cewek begini itu outstanding dan bikin cowok indonesia pada umumnya minder (mau cowok yg tua kek mau yg muda kek).

    1. Bener, pastinya masalah jodoh ada campur tangan Tuhan ya, gak bisa dipikirin terlal logis alasan2 kenapa dua orang berjodoh.

      Mikko juga sama kaya kamu. Menurut dia mereka2 yg nikah sama bule, kebanyakan pola pikirnya kaya bule juga, jadi cocok. Dan bule2 juga banyak yg pilih untuk menunda pernikahan, jadi gak masalah nikah di usia 30 atau lebih.

  3. Halo Mba Rika, salam kenal 🙂 Selama ini cuma jadi silent reader hihihihi…
    Btw Mba, temen aku pacaran sama Bule dari umur 23 dan sekarang mereka mau merit, dia umur 27, belum 30 kan?hehehe.. Tapi emang udah stereotype nya ntah mengapa pria Indonesia lebih pilih yang jauh lebih muda (20-an)..

    1. banyak kok yang usia segitu (belum 30) nikah sama bule.
      Aku gak ada maksud untuk nulis cuma yang over 30 aja yang nikah sama bule. Temen2ku banyak yg masih 20an awal udah nikah sama cowo sini.

      Kalo soal cowo indonesia, mungkin bener yg kamu bilang, udah stereotype-na nikah sama yg lebih muda, jadi kalo udah usia matang susah cari cowo Indonesia.

  4. Di US sama Canada banyak tuh suami yang jadi ‘house husband’. There is nothing wrong to that. Dulu boss aku CFO sama Controller, suami mereka hanya di rumah saja ngurusin rumah tangga. Career is supposed to be gender blind. Ngak harus selalu laki-laki yg career-nya lebih tinggi. Yang penting pundi-pundi ke isi hehehe…….

    1. Bener merry. Yang penting dapur ngebul. I like your statement, career is supposed to be gender blind.
      Di sini juga banyak sih house husband. Banyak cowo yang milih untuk ambil parental leave selama setahun sementara istrinya balik kerja setelah lahiran. Beberapa orang Indonesia di sini juga banyak yang jadi stay at home dad. Banyak yang karena gak ada pilihan sih karena susah cari kerja. Lucu banget liat bapak2 ini kemana2 gendong bayi atau dorong stroller. Bukan pemandangan yang umum di Indonesia.

  5. Kalo menurut aku sih ya…mungkin lebih ke pola pikir deh. Soalnya ada beberapa temen itu yang emang sih udah matang bangettt suka menikah dengan pria bule karena pola pikir orang bule yang katanya beda banget sama orang Indo. Ya katanya kalo orang bule itu lebih cuek, jadi mertua ga terlalu ngurusin menantu…gitu lho kira2…. selain itu juga karena memang biasanya cwo itu lebih milih yang lebih muda gitu…. 😀

    1. Ini bener. Mikko juga bilang begitu. Mereka2 yang menikah di usia matang mungkin cewe2 mandiri yang enjoy being single, ambisius menngejar karir dan memilih menunda pernikahan. Berhubung banyak bule yg pikirannya juga begitu, jadinya cocok deh.

      Tapi memang banyak pendapat kalo cowo milih yg lebih muda ya

      1. Soalnya katanya daun muda lebih okeh… ahahahaha…..

  6. bagshoes · · Reply

    hm..mengenai nikah dengan bule, ada juga temenku umur 24 sdh nikah dng bule. Suaminya beda 10 thn dng si temanku ini. Jadi gak semua cewe yg nikah dng bule, ce-nya berumur di atas 30 th. Kalo mengenai ce2 di atas 30 th yg memilih bule, itu sih krn co2 Indo senangnya kan yang lbh muda (demand gk sesuai supply/stocknya)

    1. Banyaaaak kok yang nikah sama bule di usia mangkel *ngikut istilahnya rani* alias belum mateng2 banget.
      Cuma rizal aja nih yg observasinya salah. Tapi, kalo observasi kecil2anku memang banyak yg udah over 30 memilih untuk nikah sama bule.

  7. Hwahahahah… tapi bener sih Rik, banyakan yang ended up sama bule itu suka yang udah mateng-mateng. Tapi elu kan dulu gak mateng2 bener lah… seumuran sama gue pas kewong! Masih below 30 kan? Lah apa jangan2 gue menerima lamaran suami gue karena udah mateng juga?? WAHAHA?

    1. HWUAHAHAHAHAHA si leleeeeee.
      Iya sih, soalnya di kalangan temen dan keluarga gue banyak memang yang akhirnya end up sama bule. Yah, observasi kecil2an aja sih ini dan gak bisa digeneralisasi

  8. menggunakan kata “mokal” membuka tabir umur lo, Rikaaaaa :p

    Gw menikah di usia ranum dengan produksi lokal lhooo… Karena terlalu banyak pilihan aja sih jadi kelamaan capcipcup nya #toyorkepalasendiri

    1. hahahahahaha….iya…ini ceritanya sambil buka aib sendiri sebenernya.

      Ciyeee Lalaaaa…kebanyakan pilihan….hahahaaha…mantaaaap

  9. Halo mba Rika salam kenal ya, ikutan komen ah hehe. Kalo menurutku paragraf terakhir itu bener sih kayanya (berdasarkan hasil pengamatan pribadiku ya hehe), kalo pria Indonesia lebih cenderung cari pasangan yang masih muda, karena mungkin kalo cari pasangan yang seumur atau sudah di usia matang kemungkinan besar karirnya sudah oke dan sebagai pria biasanya nyalinya ciut duluan. Mungkin loh ini ya hehehe 😀

    1. ayo tos dulu kita satu pemikiran.
      Walopun ini sekedar dugaan aja ya…

  10. iya betul kayaknya mba..kalo pria2 indo ini demennya sm yg masih ranum2 usianya..dibawah 26th lah..malah banyak skrg yg begitu lulus kuliah langsung merid, usianya around 21 / 22 lah..dan bener lagi deh soal ciutnya nyali pria kalo udah berhadapan sm wanita usia 25an dgn karir yg bisa dibilang lumayan, apalagi kalau penghasilannya lebih gede, widih, langsung pada mundur teratur deh.
    Tp baru2 ini ak punya teori baru, based on yg ak liat dr temen2 sekitar sih, pria2 dsini masih ngeliat fisik. Sebenernya ya ga ada yg salah sih sm hal kaya gitu, cm kalo menurutku, kalo buat pasangan jiwa sehidup semati, mungkin lebih layak dipertimbangkan dari segi kenyamanan hati ya, dan kalo wanita2 usia 24an keatas udah nyari nyaman hati binti karakter, beda sm pria2 di usia yg sama, yg masih nyari fisik dulu baru nyaman bla bla bla.

    ada loh temenku cowo, usia matang, minta dikenalin sm cewe yg usia maksimal 26th, katanya sih yg penting itu wanita mandiri dan berpenghasilan sendiri, begitu kusodorin yg sesuai sm kriteria dy, tetep aja katanya masih kurang sreg sm fisiknya..yasalam deh.

    dannn,,ada bbrp temenku (wanita) yg nikah sm bule, yg bisa dibilang bete dan desperate sm kelakuan produk lokal yg doyan slingkuh dan doyan banding2in pasangannya sm wanita lain yg mnurutnya lbh okedoke,,alesanya cm satu, bule2 rata2 ga terlalu liat fisik, dan lebih tulus mencintai mereka apa adanya.

  11. hehehe tapi memang sepertinya begitu mba, adik kelas saya banyak yang sudah menikah dengan pria yg umurnya lebih matang ^_^
    salam kenal mba rika 🙂

  12. Hi Rika.. salam kenal ya.. kyknya juga pernah liat namanya seliweran di twitter deh..
    Menurut aku, teori yang pria2 Indonesia suka sama yg lbih muda bener adanya.. selain itu jg ngeliat fisik banget.. Maunya yg putih, langsing, rambut panjang endesbre2. Makanya semua produk kosmetik di sini iklannya bisa mutihin.. ya abis kalo engga, ngga bakal dapet pacar hahaha. Sedangkan kalo pria2 bule tuh lebih cuek dan ngga mentingin fisik. O ya, dulu gw pernah punya bos orang amerika dan dia bilang kalo gw tuh orangnya open mind dan lebih keliatan kyk orang amerika dibanding Indonesia. Dia sampai curious suami gw kayak apa… dan untungnya gw kok dapet suami orang Indonesia yg pikirannya lebih open mind dibanding gw malah. Yang kasian ya adek gw, udah umur matang blm dapet pacar gara2 stereotipe pria2 Indonesia itu.. so, ada stok bule yg bisa dikenalin ke adek gw ngga? hahaha…

    1. Duh, miris ya kalo mikirin produk kosmetik yang ‘memaksa’ cewe utk putih, mulus, berambut panjang dllnya itu. Kalo yg diluar itu jadi dianggap gak cantik. Makanya di asia operasi plastik tuh laku keras ya.

      Waaah, bos lo sampe komen gitu tentang elo, Dit? That’s a compliment! Semoga makin banyak cewe kaya elo ya di Indonesia, yang gak selalu manut sama stereotype yang udah ada.

      Gue juga lagi cowo single nih buat dijodohin ke temen gueee….ada gaaaak? (lha kok bales nanya)

      1. Hahaha Rika.. lah kok malah balik nanya?? But, I loooveee your blog. Kenapa ngga dr dulu yah gw tau blog ini.. mana ternyata kita tetanggaan lagi di BSD. nice to know you and fam.. Kai sama sami jg lucuuu..

        1. huwaaaa…warga BSD juga toh? Jangan2 sering papasan di pasmod

    2. Menurutku cowok Amerika/Eropa sih tetap liat fisik juga. Bedanya mereka punya standar cantik yang lebih beragam, nggak sekedar kulit putih, rambut lurus panjang, bodi langsing. Ada aja cowok yang lebih suka perempuan berkulit gelap dibandingkan berkulit putih atau “pucat”

      1. aku juga yakin fisik tetap pegang peran penting dalam soal naksir-naksiran. Dan memang, standar cantik gak selalu sama di tiap lokasi.

  13. Landmarknya BSD tuh emang pasmod kali yee.. jgn lupa beli siomay n temen2nya di pastelia..:))

  14. Mau ikutan komen yah aku saat ini pacaran ma cowo bule yg umurnya lbh muda jauuh dr umur aku. Udah jln mau 5 th, dan rencananya kita mau merit taon ini. Walopun umur dia jauh lbh muda tp pola pkrnya dia jauh lbh dewasa drpd aku loh. Dan bener bgt klo org bule lbh terbuka jd aku bs sharing apa aja dgn dia dan merasa nyaman dgn dia. Yah beda org beda budaya.. begitulaahh… dan bukannya brarti udah keabisan stok cowo di indonesia, namanya jodoh walopun di tangan Tuhan tp tetep jodoh itu pilihan kitalah..

    1. iya yah, umur gak selalu jadi penentu kedewasaan seseorang. Suamiku juga lebih muda dari aku tapi kayanya lebih dewasa pemikirannya.
      Selamat ya untuk rencana pernikahannya. Semoga lancar semua persiapannya sampai hari H

  15. Hallo salam kenal… aq baru nemu tulisan ini sekarang… q juga lagi nunggu jodoh ampir 20 th blom dapet2.. sedih banget. Teman sepupu aq bilang gini, kalo cewek usia diatas 35thn susah banget karena kalo cowok bisa dapat yg lebih muda ngapain pilih yang tuir.. hopelesss… mana keruran dah pada nonggol….
    Pa lagi kerja dikampus.. semakin tersayat sayat dech…
    Makasih boleh curhat disini

    1. Boleh banget oky curhat di sini. Jangan dengerin omongan orang yang cuma bikin kita tambah sedih. Temenku ada kok yang nikah setelah umur 35 tahun.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: