sekali lagi tentang nama keluarga

Gue udah pernah nulis tentang nama belakang ini jaman masih ngeblog di multiply, tapi berhubung permasalahan ini masih berkaitan sama cerita sebelumnya, marilah kita bahas sekali lagi. Soalnya memang bener, sih,  masalah gue dengan imigrasi Jerman kemarin itu memang karena gue gak ikutan pake nama suami di belakang nama gue. Ya gimana ya boook, namanya juga akika anti mainstream (Zzzzzzzzzz….)

Seperti umumnya orang Indonesia gue gak punya nama keluarga. Padahal, mah, sebenernya ada marga Lubis dari bokap yang sayangnya gak dimasukkan ke akte kelahiran sama bokap dengan alasan “Susah lah jadi orang Batak di pulau Jawa. Tak usah lah kita liatkan marga kita ini”

Hubungan gue dengan nama belakang atau nama keluarga ini dimulai waktu gue kuliah di Jerman. Di sana fardhu ain hukumnya untuk punya Nachname (atau kadang juga disebut Familienname). Untuk gampangnya gue pakai aja Rika sebagai nama depan dan Melissa sebagai nama belakang. Beres kan?

Gak juga ternyata. Masalahnya Melissa itu dikenal sebagai nama depan di dunia barat. Jadi banyak yang gak percaya kalo Nachname gue Melissa dan akirnya inisiatif sendiri untuk membalik nama gue jadi Melissa Rika. Hasilnya dokumen gue kebolak balik deh namanya. Ada yang bener pake nama Rik* Meliss*, ada dokumen lain yang malah tertulis Meliss* Rika. Refooot deeeeh.

Tapi tahukah anda, kalo orang barat umumnya menganggap absennya nama keluarga ini unik sekali? Udah gue buktikan di empat negara: Jerman, Singapura, Belanda dan Finlandia. Setiap kali gue bilang gue gak punya nama keluarga pasti yang denger pada terbengong-bengong. Beberapa kali gue ikut acara meeting kantor yang diawali dengan ice-breaking activity, standarlah,…disuruh cerita tentang something unique about yourself. Gampang banget deh gue jawabnya: “I don’t have any familyname”. Bisa dipastikan sambutannya pasti “Waaaaah? Yang beneeer? Bagaimana mungkin?”

Tapi sebenernya yang bikin gue ilfil adalah keberatan beberapa pihak soal ketidakhadiran nama keluarga ini. Padahal udah gue bilang kalo gue tuh orang Indonesia. Kagak ada yang begini-beginian di Indonesia!!! Ngeyel banget sih? Beberapa orang (barat) yang pernah ngobrol masalah ini sama gue sampe tergagap-gagap saking kagetnya. Kesannya keajaiban dunia banget gitu ada orang yang gak punya familyname.

“HAAAAA? Family name is very important!! How come you don’t have it?”

Duuhh mbak, coba deh tinggal di Indonesia, ada ratusan juta orang tuh yang gak punya family name. Baik-baik aja tuh hidupnya, gak bikin mati kok!!!!!!!

Ada yang nanya “What happens when you get married? How should people call you then?” Ini mah gampang. Yang dulunya mbak berubah jadi ibu kalo udah menikah.

Ada lagi yang nanya “But how can you find your name in a phonebook if you don’t have a family name?” Lhaaaaaaaaaaa? Apa susahnya si? Tinggal buka aja bagian R, trus cari Rik* Meliss*

“But what if there is another Rik*  Meliss* in the phonebook?” Sampe saat ini sih gue belon nemuin orang lain dengan nama yang sama persis kaya gue. Makanya jadi orang Indonesia tuh enak, bisa bikin nama macem2, panjangnya mau seberapa juga terserah biar yakin gak ada yang nyamain. Daripada di barat…ada berapa puluh nama John Smith di buku telepon coba? Iya kan??? Iya kan???? Gitu aja kok ora ngartos!!!!

Gara-gara pertanyaan-pertanyaan aneh beginilah gue jadi ilfil banget sama yang namanya family name. Kenapa juga sih orang-orang barat itu gak mau ngerti kalo gak seluruh dunia butuh family name? People don’t die just because they don’t have it, you know! Jadilah gue kemana-mana selalu sibuk menjelaskan betapa keberadaan nama keluarga tuh gak penting banget di Indonesia. Gak usah dipaksa-paksa dong supaya gue juga punya family name kaya elu orang.

Jadinya waktu Mikko bertanya apakah gue mau pakai nama Marttinen di belakang nama gue, gue jawab aja “Sori-sori-sori jek, kita orang punya prinsip untuk gak ngambil nama suami. Budaya barat itu. Sini kan orang Indonesia”

Tapi kalo mau terus terang, alasan paling utamanya sih karena M.A.L.E.S ngurus-ngurusnya, belon lagi mikirin harus ganti segala macem dokumen ke nama baru. Zzzzzzzzz.

Aaaaah, untungnya suamiku sangat suka sama wanita berprinsip. Katanya dia juga gak peduli soal nama-namaan belakang ini. Apalagi gue orang Indonesia kan, kata doi, it’s not part of your tradition and you don’t  have to change it just because you are married to me.

Tapi terus gue buka internet, liat facebook, baca blog, dan lain-lainnya. Kok temen-temen banyak yang ganti nama di facebook? Yang baru kawin biasanya langsung mengadopsi nama belakang suaminya, entah itu memang beneran nama belakang yang diteruskan secara turun temurun ataukah sekedar nama (paling) belakang saja.

Belon lagi kemunculan blog-blog keluarga dengan judul The Somethings ini atau The Somethings itu, silahkan ganti kata something dengan nama belakang si suami empunya blog.

Ini gimana siiik???? Kok perang suci gue menolak nama belakang malah kagak didukung sama bangsa sendiri???? Malah berbondong-bondong mengadopsi nama suami? Mana ini prinsip Indonesia yang harus kita pertahankan?

Makan tu prinsip, Rik.

Dan bener, waktu di Belanda gue kena batunya.

Jadi ceritanya begini sodara-sodara. Repotnya di Belanda itu ya,…mereka suka banget pake sistem inisial. Dan cerita di Jerman terulang lagi, nama gue sering kebolak balik lagi. Malah lebih parah karena sistem inisial ini. Di satu tempat nama gue R. Melissa, di tempat lain gue terdaftar sebagai M. Rika. Malah di bidan gue tertulis sebagai Nyonya R.M. Marttinen. Lhaaaaaa? Bagaimana ceritanya ini? Ternyata si bidan bingung ngeliat nama gue yang Rika dan Melissa itu. Trus dia pun inisiatif memakai Marttinen untuk family name gue.

Terima kasih bu bidan, dokumen-dokumen saya makin kacau balau.

Mengingat waktu itu diri ini lagi hamil jadi kita ambil langkah aman aja lah. Ayo pake nama belakang suami dan seragamkan semua dokumen yang berantakan itu. Abisnya, kan, jadi parno seandainya gue harus ke rumah sakit dan proses check-in nya dipersulit karena nama di kartu RS dan kartu asuransinya berbeda.

Maka dari itu, di suatu hari Jumat yang cerah si wanita prinsipil ini pergi ke KBRI Den Haag dengan maksud ingin memajang nama belakang suami di paspornya.

Tapi emang nasib lagi sial, ya. Gue ketemu sama petugas KBRI yang kurang asik di sana. Yang pertama yang bikin kesel nih: sebelum gue ke sana pastinya gue cek dulu jam kerja bagian konsuler melalui website mereka. Gue pastikan datang ke sana sebelum jam kerja berakhir. Eh, tapi karena hari itu hari Jumat, si petugasnya ngomel-ngomel, katanya gue dateng kesorean, harusnya gue ngerti dong kalo hari Jumat orang-orang pada sholat ke mesjid.

Yeeeeeey…meneketehe pak. Situ dong yang tulis di website kalo hari Jumat jam kerjanya lebih singkat.

Setelah memohon-mohon, permintaan gue untuk urusan lapor diri dikabulkan. Tapi kalo urusan ganti nama, menurut petugas tersebut, sangat tidak mungkin. Katanya mana bisa sembarang ganti nama. Nama tuh harus sesuai akte lahir. Jadi kalo mau ganti pake nama suami, ya harus ganti akte lahir juga. Dan ngurus ganti akte ini tentunya harus ke catatan sipil di Indonesia.

Lhaaaa? Ini gak masuk akal banget sih? Mana bisa akte kelahiran udah pake nama suami. Emangnya ada bayi baru lahir udah langsung dikawinkan trus ambil nama suami dan baru abis itu bikin akte?

Gue jelas yakin kalo si bapak petugas ini kasih info yang salah. Tapi sempet kepikiran sih, apakah memang kalo mau ganti nama perlu balik ke Indonesia dulu? Mahal amat ongkosnya, malih! Ya udah, deh, mending gue batalin aja niat ganti nama ini.

Tapi untungnya si bapak kasih ide bagus juga. “Daripada ganti nama mending ditulis aja di halaman belakang paspor kalo pemegang paspor ini adalah istri dari tuan blablabla. Nanti ada cap resmi dari KBRI. Itu juga udah cukup kok buat segala urusan di sini. Ngurusnya gampang, dua hari mah selesai.”

Ya udah, gue ambil tawarannya si bapak dan empat hari kemudian gue ambil paspor gue di kantor pos. Gue buka halaman belakangnya dan terbacalah: The holder of this document is wife to Mr. Mattimarttinen.

YA AMPUUUUUUUUUUUUN. Nama suami gue salah tulis!!!!!!!!!

Bukan salah KBRInya sih. Ini kesalahan KUA yang bikin buku nikah kami.

Alkisah waktu ngisi formulir buku nikah Mikko menulis namanya dengan selengkap-lengkapnya. Mikko Matti Marttinen. Yang ternyataaaaa….sama si KUAnya dianggap kepanjangan! Lain padang lain belalang ya sodara-sodara. Di barat nama keluarga di dewa-dewakan, eh di Indonesia malah dianggap gak penting sama petugas KUA. Nama Marttinen dibuang oleh petugas KUA dengan alasan gak cukup tempat buat ditulis. Di buku nikah pun nama suami tertulis sebagai Mikko Matti doang.

Mana Marttinennya ini bapaaaaaaaaaak???? Ini penting!!! Saya bisa susah urus visa nanti kalo salah begini.

Buku nikah pun diserahkan lagi ke penghulu dengan janji minggu depan bisa diambil kembali. Bikin repot amat itu ya. Rumah gue di Petukangan sementara KUA nya di Kota. Kesian kan nyokap gue yang harus jauh-jauh mengarungi Jakarta buat ngurusin ini. Gue sendiri waktu itu langsung cabut bulan madu selama 2,5 minggu.

Pulang dari bulan madu gue liat lagi buku nikah yang katanya sudah dibetulkan itu. Gue kira mau diganti yang baru gitu ya, tapi ternyata gak tuh…mereka cuma nambahin aja nama Marttinen dengan tulisan yang luar biasa rapat di kolom yang udah sangat sedikit space-nya itu. Jadilah nama suami gue tertulis MIKKO MATTIMARTTINEN.

Plok plok plok plok *tepuk tangan*

Singkat kata percuma aja gue ke KBRI kemarin itu. Niat memakai nama suami sepertinya memang gak bakal kejadian. Sebel banget sama kesalahan-kesalahan yang kecil tapi fatal ini gue pun berkoar-koar ke suami:

“Udah ah!!!!! Gue gak mau pake Marttinen. Biar aja bule-bule itu pada bingung gue gak punya nama keluarga. Gara-gara mereka bingung emangnya gue harus mengalah? We need to educate these bule!!! They have to accept that I don’t have family name and there’s nothing they can do about it. HIGH FIVE!!!”

Gue pun bertahan di Belanda dengan dokumen yang berbeda-beda namanya itu. Untungnya sih gak pernah ada kejadian apa-apa.

Ketika pindah ke Finlandia, di kantor catatan sipil Mikko menjelaskan ke petugasnya kalo gue gak punya nama keluarga. Yang ada cuma dua nama (depan). Bisa gak gue isi aja kolom Etunimi (nama depan) dan kolom Sukunimi (nama keluarga) dikosong kan aja karena toh memang gak punya?

Ternyata gak bisa lah haaayyy. Di Finlandia sini pun wajib hukumnya punya nama keluarga. Gue dikasih dua pilihan waktu itu: mau mengadopsi nama suami, atau, seperti sebelum-sebelumnya, memakai Melissa sebagai nama keluarga gue.

Jadi Mikko pun bertanya. “So…do you wanna be Marttinen? Or you want to use Melissa as your family name?”

Beberapa detik gue terdiam dan berpikir, tapi kemudian gue jawab juga dengan perlahan tapi yakin “Melissa. I will use Melissa as my family name”

Bukan lagi karena sok anti mainstream. Bukan pula karena alasan mulia mempertahankan tradisi Indonesia. Tapi karena udah terlanjur nyaman aja pake nama sendiri tanpa embel-embel nama si suami, udah males ganti-ganti lagi, belon lagi kepikiran melesnya kalo disuruh ngurus ini itu dalam proses penambahan nama ini. Sudahlah…emang ketauan banget ya gue ini orangnya pemales nomer satu.

Yang ternyata jadi kejutan indah, di Finlandia sini nama gue gak pernah kebalik-balik karena di sini sistemnya udah centralized. Dari catatan sipil gue dikasih nomer sakti (kalo di Indonesia semacam nomer KTP) dan kemana pun gue pergi, untuk urusan isi mengisi formulir tinggal tunjukkan saja nomer sakti ini dan data gue pun didownload langsung dari networknya catatan sipil. Jadi dimana-mana data gue selalu sama, gak ada cerita nama terbolak balik. Bravo, Finlandia!

Ketika kemarin sempet bermasalah (lagi) dengan nama belakang di imigrasi Jerman, gue pun memutuskan untuk tetap stick to Melissa sebagai nama keluarga gue, tapi gue mau minta ke KBRI sini supaya di paspor gue dikasih keterangan kalo gue adalah istri Mr. Marttinen. Untuk urusan ini gue harus mencari dulu buku nikah yang entah dimana keberadaannya itu. Dan kemudian harus tanya juga ke KBRI apa boleh nama Mikko di tulis dengan baik dan benar, tidak mengacu pada buku nikah yang salah tulis itu. Mudah-mudahan setelah ini tercapai gak ada lagi, ya, masalah dengan nama belakang ini.

Dan kalo ada yang nanya kenapa sih gue kok gak mau pakai namanya Mikko? Anti banget yah?

Memang ada sih zamannya gue sok melawan arus. Lagi trendnya ngikut nama suami, gue malah keukeh bertahan dengan nama sendiri. Namanya juga gairah kawula muda qaqaaaaa…berasa keren kalo berani beda, berasa oke kalo punya prinsip. Yang lain-lain yang gak kaya gue….iiiiih, sok bulay sekali sih kalian, budak-budak kapitalis, kacang lupa akan kulitnya. (Dan kemudian disambit massa)

Sekarang mah gue udah gak gitu lagi, sob. Masih ada, sih, rasa bete sama kewajiban untuk punya nama keluarga ini. Dan masih ada keinginan untuk mengedukasi bule-bule ini tentang budaya lain. Kan gak semua negara punya tradisi nama keluarga. Ada juga negara yang, misalnya, nama keluarga ditulis di depan, bukan di belakang. Tapi kenapa pada umumnya segala formulir mengadopsi sistem barat?

Tapi gue juga gak anti (lagi) sama pemakaian nama suami di belakang nama istri. Gue sendiri toh sempet mau melakukan hal yang sama, sayang aja gak direstui oleh alam semesta (melirik tajam pada KBRI Belanda). Dan gue pun rela dua bocah mengemban nama Marttinen seperti bapaknya.

Kalo sekarang gue masih memakai nama Melissa, bisa jadi besok-besok gue berganti pikiran mau pake Marttinen. Selama prosesnya gak ngajak ribet ya, neik. Inget, akika paling males diajak repot. Pokonya tergantung kebutuhan aja deh, malih.

Advertisements

88 comments

  1. pas lagi ngurus paperwork minggu ini..gue baru nyadar kalo nama gue disingkat di buku nikah. Rifati NR. Mari tirakat dulu deh 7 hari 7 malem biar tu nama diterima ama US Government. Kam to the fretttttt dehhhh bikin susyah aja ini

    1. Rifiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii! Kenapa baru tau sekarang?

      1. dulu ga peduli..yg penting dikawinin #eh.. 😛

  2. Sama rik gw gak pny family name…
    Apalagi si jimmy coba, mana ada family namenya org bali? 😬

    Cm anak gw krn gak pake nama bali akhrnya gw kasih nama keluarga bikinan gw sendiri, yg sebenernya adalah namanya jimmy

    1. Orang bali kaya Jawa juga ya dit, ga ada family namenya

      U kan sebenernya punya beb. Simanjuntak u itu. Tapi sama kaya ai, gak ditaro di akte.

  3. dhira rahman · · Reply

    Aku punya doong… karena aku punya makanya anak2 harus punya wahahahahah.. abis ini jadi rika melissa mart*nen dong

    1. kalo pake marttinen sebenernya kepakenya di sini aja, nanti kalo balik ke Indo dipanggilnya kan bu Mikko atau mama Kai

  4. gua di akte kelahiran juga gak ada family name. arman, gitu doang. tapi pas pertama kali bikin ktp, bokap gua keukeuh kalo gua harus pake family name. katanya soalnya kalo arman doang kan jadi gak jelas arman siapa. huahaha.

    tapi ya udah lah diturutin aja. jadilah setelah itu semua dokumen gua ada family name nya. 🙂

    disini juga rata2 orang kalo udah married, yang cewek ganti nama jadi pake family name suami. jadi sekelurga family name nya sama. tapi kita kan gak, karena kalo di indo kan gak pake ganti2 family name ya abis married. sebenernya gak masalah sih, cuma kadang kalo lagi ngurus2 apa gitu suka software nya by default family name istri otomatis ngikut family name suami. jadi kita mesti jeli aja meriksa biar gak salah. 😀

    untungnya dulu pas andrew lahir kita gak sok2 mengganti family name. sempet lho gua kepikir pengen ganti family name biar gak kepanjangan buat si andrew. lagian dulu kan ngetrend family name nya pake chinese family name. model kayak zhang atau chen atau apa lah gitu. 😛 sempet pengen ikutan gitu tapi gak jadi. yah untung gak jadi, kalo gak bisa tambah pusing disini. masa bapak, ibu, anak family name nya lain semua. hahaha.

    1. Jadi nama lo cuma satu kata, Man? Arma doang?

      Btw, bisa ya nama di KTP beda sama di akte? Gue kok gak tau ya? Kalo tau kan mau tambahin Lubis juga.
      Pokonya semua dokumen gue penamaannya mengacu pada akte. Jadi yah terpaksa lah Melissa dipake sebagai family name.

      Nah, ngomongin default mode yang ada di software lo itu, padahal kan di amerika udah melting pot banget ya. Banyak pendatang dari segala penjuru dunia yang gak semuanya pake sistem istri ikut nama suami. Harusnya direvise tuh softwarenya.

      Setau gue malah budaya amerika selatan istri juga gak ikut nama suami dan anak dapet dua nama keluarga, dari bokap dan nyokapnya. Hispanic americans gitu juga gak sih?

      1. Iya rik. Di akte nama gw cuma 1 kata, arman doang. Dan bisa kok ditambahin di ktp. Jd passport pun ngikut ktp jadinya.

        Gw gak tau ya hispanic family gimana, gak pernah merhatiin gw. Tp disini sangat common yg cewek ganti last name setelah married. Tp iya tuy harusnya software nya diupdate gak lgsg default aja..

  5. Repot ya nama orang barat…

    1. hahahaha, bagi mereka sih gak repot. Justru menggampangkan banyak urusan. Menurut mereka yang repot itu justru orang Indonesia, satu keluarga namanya beda2 semua, jadi file imigrasinya terpisah2.

  6. Uni rika gw penggemar berat bangettt dirimu *lebay.com* sama bgt gw juga gak punya nama keluarga, bahkan nama gw cuman 1 suku kata jadi di pasport pake nama bokap dan abia kawin gw juga gak ada niat embel2 pke nama suamih (soalnya nama suamih gak cocok ama nama depan gw huahaha istri durhaka) dan ada yg berpendapat di islam biasanya nama belakang adalah nama bapak (contohnya naik haji kan binti bapaknya bukan lakinya) nah klo pake nama laki seolah2 nama bapak dan laki rancu donkss, so am sticking with my name+nama babeh klo dipasport ato visa… Jadi panjang hihihi, cium ya buat kai dan sami am a huge fan!

    1. Adik Allie, gue jadi ge-er berat bangettt baca komen dirimu.

      Pernah ada perdebatan panas tuh di twitter soal halal-haramnya pemakaian nama suami di belakang nama istri itu. Gue sendiri sih ikut kubu yang boleh2 aja, tapi memang bagus juga kalo kita pilih playing save ya, ambil amannya aja.

      sayangnya aku gak ada nama babeh nih di namaku. gak dimasukkin ke akte sih sama si babeh.

  7. aku selalu ribet nulis family name kalo lagi di luar karena nama ku cuma satu suku kata “swestika”..last namenya? ya swestika! jadi kl di gabung swestika swestika ,berhubung punya suami ada lastnamenya kupakailah nama dia,dan nanti agar tidak merepotkan anak2ku kelak akan kuberi mereka last name pun hehehehe

    1. ini sama kaya temenku. Namanya juga cuma sebiji, jadi di paspor diulang dua kali. Disemua dokumennya pun begitu. Kalo dibaca memang lucu.
      Akhirnya pas kawin dia pake nama suaminya. Kebetulan juga sih si suaminya memang punya nama keluarga Jawa turun temurun.

  8. Aku jg gak punya family name. Udah ditanya2in kel matt n temen2nya suruh nambahin nama si matt taaaaaapi males ngurusnya hihi. Gak taupun mesti mulai dari mana ngurusnya

    1. sebenernya kalo ngurus di Indo lebih susah kali ya, karena sistemnya gak online dan centralized seperti di sini. Waktu itu aku langsung males bayangin harus ganti nama di kelurahan (KTP), SIM, bank, dll. Haduuh, jakarta macet.

  9. Sama sebenernya gue juga ga punya family name. Nama dari ortu semua beda2. Cuma karena udah 3 suku kata, jadi yang terakhir akhirnya selalu gue jadiin “family name” kalo kemana2.

    Haaaah.. untung sistem di Finland 11/12 kayak di Swedia juga ya Rik, jadi ga mungkin kebolak2 karena udah pake si nomor sakti itu. Tapi gue di Swedia secara resmi udah nambah nama si Bubu sih.. Akhirnya makin panjang.. 4 suku kata aja gitu nama gue.. muahahaha.

    Tapi untungnya sih pas gue nambahin nama belakangnya si Bubu itu, gue ga perlu ngurus apa2 sama sekali. Jadi cuma isi formulir di kantor pajak, trus ya udah gitu aja.

    1. Oh, bisa ya be pake nama suami di sistem tapi gak di paspor? Gue kurang tau sih di sini gimana, tapi sampe sekarang kalo mau ngapa2in gue masih sering nunjukkin paspor, jadi kalo paspornya gak ikutan ganti nama juga bakalan beda dong sama di sistem.

  10. hihi… bapak2 KBRI di Belanda ngarang banget ya? gue di sini gampang banget ganti nama tuh. bedanya sama lo mungkin karna gue nikahnya di Finlandia sini, dan setelah nikah gue lgs nambahin nama belakang suami. abis itu baru deh gue bikin macem2 (rekening bank, daftar residence permit, bikin ktp) pake nama baru gue yg udh ditambah nama belakang keluarga. kira2 2 taun kemudian pas udh saatnya gue perpanjang paspor (alias ganti paspor) di KBRI, tinggal ajuin surat permohonan ganti paspor plus fotokopi surat nikah, langsung berhasil tuh paspor baru gue pake nama baru gue, ga ada cerita mesti ganti dokumen2 jaman dulu, apalagi akte kelahiran. it was so easy!

    gue juga selalu dapet kalimat/pertanyaan serupa dari temen2 kerja gue yg gue ceritain klo di Indonesia ga ada nama belakang. tapi terus terang menurut gue sih hidup di sini jadi lebih mudah klo bernama belakang sama dgn suami, apalagi kotak pos di sini kan pake nama belakang tuh… klo ada yg kirim surat cuma pake nama gue doang suka ngga nyampe, hahah…dikiranya salah alamat karna kok namanya ga sama dgn nama belakang yg tertulis di kotak pos.

    anyway, being proud of our heritage is good, tapi moga2 ga selalu bikin kehidupan lo sendiri makin sulit yah, apalagi berhubung lo udh beranak pinak dan dua2nya pake nama belakang suami. semoga berhasil nambahin keterangan di paspor lo tanpa repot. 😉

    1. Udah ngarang, nyebelin pula. Tapi asli aneh banget pendapatnya kalo akte lahir harus diganti dulu baru bisa bikin paspor dengan nama baru. Lha paaaak, begimana ceritanya akte lahir bisa diganti?

      Gue belon nanya sih proses ganti nama paspor di sini. Tapi ternyata gampang ya?

      Oh iya, terus terang nih….about being proud of our heritage…errrr…itu pencitraan aja sih. Alasan sebenernya gue sempet kesel soal urusan family name ini ya karena masalah perdebatan2 gak penting dengan orang2 ngerasa family name itu kudu punya. Plus juga sering kesel sama orang2 Jerman yang suka gak mau terima kalo family name gue Melissa. Atau tepatnya, gue pake Melissa sebagai family name.

      Maklum scorpio, suka dendam-an anaknya. Hihihihihihi

      1. Gw lagih browsing2 tentang masalah penambahan nama suami di passpor, kelurlah blog elo..its bloody hard time banget kaga punya nama belakang!!!! Gw sama ma elo dang bang mandra kite kudu punya prinsip:) gw males banget taruh nama suami gw, biasanya gw taruh nama bokap…tapi sekarang kena imbasnya gw…ribeetttt. Gw di uk on visit visa, tinggal di dubai, tapi resident visa gw dah di cancel sama company gw gawe dulu, nah gw mau balik ke dubai ingin nengok suami gw, visa gw di reject..karena nama gw cuma diana ajeh:( . Gw telp indonesia embasy di london untuk proses penambahan nama laki gw dipasspor, mereka bilang kaga bisa, karena gw bukan uk resident, gw disuruh ke jakarta buat ngurus:(((( … Beginih nih prinsip yg bikin eneg.:)

        1. e buseeeet, ribet ama ya di masalah pervisaan lo.
          Jadi lo sekarang lagi di mana sih? UK? Trus mau ke Dubai karena suami di sana?
          Biasanya kan ngurus visa lancar aja ya kalo udah ada surat undangan atau jaminan dari pihak yang mau dikunjungi. Apalagi kalo bisa nunjukkin buku nikah, harusnya mah gak usah ditanya2 lagi kenapa juga nama kita kagak sama kaya nama suami. Kan gak semua orang mau ambil nama keluarga suaminya kaleeee

  11. Jadi keingetan sama post yang ngebahas soal surname, dari temen yang sekarang tinggal di German. http://satirelane-youandmeandtheworld.blogspot.sg/

    Repot yaaa 😀

      1. udah gue bacaaaaaaaaa.
        aduh, kayanya gue sehati banget deh sama temen lo ini.
        Kalo di sini sih boleh punya dua surname. Biasanya dipisah pake “-“, tapi aneh juga ya kalo misalnya nama gue jadi Rika Melissa-Marttinen. Kesannya Melissa itu surname, padahal mah bukan.

  12. Chelle Handojo · · Reply

    aku inget baca ini di multiply kak XD *sedihnya MP udah ga ada*
    Jadi kepikiran, namaku juga dua-duanya biasa jadi nama depan dan gaada nama keluarga juga… harusnya ada Handojo dari papah, tapi kata papah buat apa pake nama keluarga kalo nantinya ikut keluarga suami hwahahahaa

    1. karena di Indonesia belum umum banget pake nama suami, sebenenrya bisa aja tetep pake nama sendiri. Dan sebenernya di sini juga mulai umum istri gak ikut nama suaminya.

      Tapi punya dua nama depan aja (gak ada nama keluarga) pun gak papa sih, asalkan yang nantinya dijadikan nama keluarga gak terkesan seperti nama depan. Biar gak dibolak balik sama orang sini

  13. Aku juga di akte cuma nama Yulianti doang, soalnya papa waktu itu masih WNA…jadi ceritanya aku ini masih anaknya mamaku doang…hahahaa… trus abis papa jadi WNI baru deh ada tambahan di akte kalo aku ini anaknya bapakku… tapi akteku sih tetep yulianti, tapi KTP dan semua data2 lainnya itu Yulianti Jimahi… tapi aku ga ambil nama suami kok… males…lagipula bagusan punyaku gitu…hihihi…
    Tapi ada temenku yang dia tambahin nama suaminya di belakang, jadi namanya tetep di depan dengan nama keluarganya, trus dia tambahin nama keluarga suaminya di belakang… jadi ga diganti cuma ditambahin doang…

    1. Memang kalo papanya WNA gak boleh ya ambil namanya?
      Hadeeh, ternyata di Indonesia pun banyak peraturan ribetnya ya sampai-sampai yg mau punya nama keluarga juga dipersulit.

      “tapi aku ga ambil nama suami kok… males…lagipula bagusan punyaku gitu…hihihi…” —-> hahahahha. Ini lucu banget! High five dulu deh *tosss*

      1. Iya, soalnya katanya orangtuanya harus WNI baru boleh diakuin… bahkan bukan masalah ambil nama lagi, aku aja dulu masih dianggap anak nyokap aja…artinya, ga sah secara hukum anaknya bokap…artinya… dianggap anak diluar nikah donnggg…capcay! hahahahaha….

        Tossss duluuu!!! ya habis namaku udah keren banget, sayang kalo diganti sama nama suami… pernah dikasi ide pake Yulianti Jimahi-Winardy… tapi kok rasanya ga sreg ya? jadi ga jadi deh… kalo nama belakang suami Pitt, Cruise, Clooney atau yang paling utama Boreanaz, nah itu laen cerita… langsung aku ganti pada saat itu juga… huahahahaha….

      2. BUSED ini si Yulianti. Komennya bikin gue ngakaaaaaaak.
        Gue puuuun. Kalo nama belakangnya Clooney atau Gossling langsung pajang GEDE-GEDE.

  14. Hahahahaha lucu banget sih Ka, mbayangin terpesonanya mereka denger keunikan dirimu gak punya family name. So what gitu, ya. Kalo sekarang aku lihat tren-nya orang malah suka makein nama keluarga, padahal kan dulu cuma untuk suku-suku tertentu macam Batak Ambon Menadoi Padang dkk ya. Eh di Bandung dulu kalo fam name sempet gak boleh loh , Ka, makanya banyak yang nama marganya di depan. Salah satunya temenku bang Manik, Manik marganya di depan. Nah pas Ephraim juga nggak boleh. Dan hubby ngotot bikin akte akhirnya ke Medan, biar Tamba-nya dipasang. Eh pas Gaoqi udah boleh , ganti pejabatnya zzz. Ya syukur juga sih hihi gak kebayang kalo musti ke Medan lagi ngurus si Gama (kalo pas Gaoqi, hubby santai aja kalo gaka da marga, ah cewek ini, gitu). Btw aku juga pengen mengabaikan marga nih kalo orang batak. Gegara marga , yang udah jauh gak ada hubungan darah pun malah gak boleh kan, apalagi yg parna yang 54 marga sama itu (marga hubby nih, Tamba termasuk di sini).

    1. Iya, Ndang. Gue yg puluhan tahun hidup tanpa nama keluarga mikirnya juga So What Gitu Loh? Tapi buat mereka kayanya ajaib banget.

      Sebenernya banyak juga ya suku yg pake marga, tapi gak semuanya ditulis di akte kayanya. Tapi kayanya kalo soal adopsi nama suami di Indonesia ada aturannya sendiri. Iya gak sih? Kaya misalnya temen gue yg orang Manado, kalo kawin sama cowonya yg orang Manado juga, nama keluarganya jadi dua (nama dia dan nama suaminya). Buat gue sih rasanya ini lebih adil. Gak usah menghilangkan nama sendiri….hahahahhha.

      Gue baru tau sempet gak boleh pake nama keluarga. Kenapa ya? Kok aneh banget? Beda2 pula, di Bandung gak boleh di Medan boleh. Apa memang ada peraturan tertulisnya? Gue kok curiganya emang petugasnya aja yang gak bolehin. Sentimen pribadi mungkin. Lho…kok malah suuzon nih gue, hihihhihi

      1. kalo di tahun 79-80 di Jakarta katanya juga begitu,, Rik. Nah yang di Bandung ini pas Ephraim 2008 sama beberapa tahun sebelumnya. JAdi katanya kalo mau pake marga, ditaro di depan. Jadinya Tamba Ghaffar Ephraim dong, makanya hubby langsung nolah. Temen-temen hubby waktu itu anaknya juga banyak yang begitu. Tapi pas Gaoqi tahun depannya di 2009 nggak lagi. Tau tuh, aku aja heran banget.

        1. ganti pejabat kali ya kelurahannya? Biasa kan tuh, ganti pejabat ganti kebijakan juga.

          Ada2 aja yaa. Yang beneran punya naam keluarga malah kok dipersulit penggunaannya

  15. kebijakan perubahan nama keluarga di Indo emang aneh. Waktu nanya RT/RW untuk menyesuaikan nama di KTP baru dengan di paspor, mereka bilang kalau mau tambah nama belakang suami harus ganti akte lahir, sungguh gak masuk akal, malah pak RW-nya bilang harus ada surat keputusan perubahan (penambahan/penggantian) nama dari pengadilan…sebagai sesama jamaah tanpa nama keluarga, langsung ilfil untuk ngurusin dong! Alhasil, nama di KTP plus dokumen-dokumen Indo lainnya dan paspor beda..nasiib!

    1. Naaaaah….ada juga yg dapet jawaban sama soal ganti nama. Harus ganti akte segala.
      Gak sekalian pak RWnya nyuruh bikin bubur merah putih juga?

    2. haloo mbaak..asik banget baca nih blog..seru..haha

      aku punya pengalaman kek komentar punky..jd nama di paspor beda sm nama di akte dan ktp..

      bukan beda gimana sih..tapi di paspor halaman depan itu ditambah nama ayah..sedangkan di akta n ktp/kk cuma.nama aku doang..

      itu juga gr2 dulu jaman aku lahir nama orang tua g boleh dijadiin satu di akte lahir..aneh banget kan?

      kira2 ntar klo mau apply visa gimana ya mbak?

      1. Wah Fani, berhubung aku gak punya masalah yang sama denganmu jadi gak gak berani kasih saran apa2
        Tapi coba deh liat komen2 sebelumnya, kayanya ada juga yang bilang nama di KTP dan paspor beda (di paspor ditambahin nama keluarga).
        Kalo penasaran sih coba aja apply visanya dulu dengan dokumen2 yg ada sekarang, nanti kan dikasih tau apakah perbedaan nama begitu bermasalah atau gak. Applynya jangan mepet2 biar ada waktu buat revisi dokumen seandainya dibutuhkan.
        Kalo udah sampe di luar negri, misalnya di eropa sini, kayanya yg dipake cuma paspor tok…jadi nama di ktp atau kk yang berbeda udah gak dipermasalahkan lagi

  16. gue juga gada family name, dan gak ngasih family name ke anak2 gue. untungnya di singapur sini masih oke, tapi di paspor sama di REP (re-entry permit) ada keterangan siapa orang tuanya sih. semoga gak nyusahin lah.

    emang bete tuh kalo ngurus2 dokumen di indo, ngetik nama suka seenak perut. kan susah kalo tiap dokumen namanya beda, mana ngurusnya juga lama lagi. udah lama, terus salah. pretisisasi banget lah..

    1. Tepat banget Raniiii…seenak perut! Makanya gue milih nama anak2 juga hati2 banget, jangan pake huruf aneh2. Sebisa mungkin yang ejaannya sesuai sama pronounciationnya.

      Kalo gak salah orang Malay banyak jg yg gak pake nama keluarga. Jadi kayanya orang Singapur udah pengertian masalah beginian.

  17. Gue juga masih kekeh gak mau pake nama suami karna sebenernya disini oke aja sih gk pake, walo emang yg harusnya proses A-B-C jadi A-B-C-D buat gue.
    Tapi karena gue yang sok alim ini nganggep di Islam gk ada istilah nama suami, jadi gue malas ngurus2 hehehe..
    Tapi kalo di socmed gue pake malah, soalnya ipar gue semua eksis dan memaksa gue buat nambahin nama zzZz..
    Jadi pem-bully-an ipar lebih ngaruh di gue daripada administrasi pemerintah haha..

    1. Waktu denger soal penamaan dalam Islam itu gue langsung lega gak ikutan pake nama suami dooong. Keputusan yang tepat.
      Sekarang sih setelah dipikir2 lagi, gue lebih ikut kubu yang bilang kalo ikutan nama suami sebenernya dibolehkan, tapi tetep ya, rasanya lebih enak aja gitu kalo pilih “amannya aja”

      Hahahahah….susah ya boook kalo urusan sama ipar. Lebih nyeremin dari imigrasi jerman pastinya. Kalo imigrasi kan ketemunya sekali2, kalo sama ipar…wadeeeh. Apalagi elo tinggalnya sekota ya sama mertua dan ipar?

      1. Iyaaa, gue tinggal beda lantai sm ipar gue, dan rumah mertua cuma 20 menit by car bwahahhahaha..
        Ipar gue semuanya banci socmed gitu, jadi ya begitulah *lap keringet* liat positifnya aja kalo gue amat sangat diterima di keluarga mereka hahahahah..

  18. winkthinking · · Reply

    Baru tau kalo sampe segitunya ya mbak soal nama keluarga itu.
    Kalau di gereja HKBP, setelah nikah si pihak wanita akan dikenal sebagai nyonya ** (marga suami) boru ** (marga wanita itu sendiri). Format ini akan dipakai sewaktu menulis nama anggota gereja, undangan2 di kalangan orang Batak dan warta di gereja. Aku trus mikir males banget kayak gitu, belon lagi kemungkinan ketemu wanita bermarga sama menikahi pria bermarga sama itu lumayan gede. Makin riweuh bedainnya: nyonya Tampubolon boru Panjaitan par-wijk IV (nama daerah tempat tinggal yang dibagi dalam wijk-wijk). Haisshh….mbok ya nama ajeee…
    Sampe sekarang gak pernah ngerasain dipanggil pake marga suami. Memang sihh..yang saya ceritain tadi gak sampe ganti nama di KTP; tapi di lingkungan sosial gereja dan Batak dianggep gak sopan kayaknya kalau bukan manggil marga. Menurut pengamatan abal-abal saya, perubahan panggilan jadi marga ini hanya akan terjadi setelah menikah. Kalau belum merit biasanya masih lazim dipanggil nama…itu pun utk lingkungan orang Batak bakal butuh diperjelas. Misal: si Ari yang boru Jait atau yang boru Juntak? Hehehe

    1. Oh iya, aku pernah denger nih penamaan ala boru2an ini. Jadi panjang banget ya. Apalagi kalo pake wijk-wijk an begitu. E buseeed. Jadi kaya bangsawan Inggris.

      Aku harus ralat tulisanku ini sebenernya. Gak semua orang Indonesia GAK PUNYA nama keluarga. Kan ada suku2 tertentu yg punya tradisi nama belakang. Ya kaya Batak, Minahasa, dll.

      Tapi kayanya kalo urusan ngambil nama suami, nah,..baru itu yg tradisi barat. Karena kalo di Indonesia kan ada aturannya sendiri. Ya kaya ceritamu ini, Tetap harus ada penulisan boru (marga) sendiri.

  19. hi hi ribet banget ternyata ya RIk soal nama gt…aku termasuk yang gak mau pake nama belakang suami juga walaupun namaku cuma satu kata aja,,bukannya yang bener yang dipasang dibelakang nama wanita itu nama Bapak ya, kan kalo nama Bapak tetap ngikut terus sampai kapan pun, kalau nama suami ..bisa ganti – ganti kan jadi nama belakangnya.

    1. iya beneeer. Kaya mertuaku. Pas cerai dari suaminya, namanya ganti lagi ke nama awal. Aku pas denger ceritanya langsung kebayang repotya.

  20. Mba Rika… silent reader nih… jd pingin ikut komen gara2 ini. Gw jg di akte cuman 1 nama doank krn pejabat zaman itu tdk memperbolehkan naro nama keluarga. Padahal kakak gw ada nama depan dan nama keluarga. Trus pas adek gw lahir, nyokap udah siapin nama tengah donk supaya ga cuman 1 nama doank di akte… eh boleh pake nama belakang. *getok pejabat*. Cuman untungnya nyokap pinter sih. Di KK, gw dipakein nama keluarga. Jadi kecuali SD gw yg kekeuh pake nama akte, gw punya nama belakang. Paspor pake nama belakang, jd pas sekolah ke LN aman tentram damai deh hehehehe. Rese emang pejabat2 itu… ga sadar ya kebijaksanaan ‘kecil’ mereka bisa mempengaruhi hajat hidup org banyak…

    1. Ooooh, ternyata memang sempet ada masanya ya gak boleh pake nama keluarga? Mungkin barengan sama jamannya orang keturunan Cina gak boleh pake nama Cina di KTP. Pas jaman orba itu kan ya? Makanya trus keturunan cina banyak yg bernama Jawa. Kalo gak salah waktu itu alasannya Pak Harto untuk menggalang kesatuan Indonesia, biar mainnya gak suku2an.

      Dan gue baru tau loh, boleh bikin nama beda2 di akte, KK/KTP, paspor. Kirain harus sama semua sesuai akte.

      1. Buset… gw lahir masih di 80-an kokkkk ahahhaha… yg jaman keturunan Cina ganti nama itu 60-70-an. Kayanya peraturannya ga nasional soalnya temen2 sekolah gw byk yg aktenya pake nama belakang. Iya untungnya sekarang ga masalah sih. Pas gw renew paspor barusan kan ngelampirin akte tuh, ga ditanyain sih sama petugasnya kenapa beda. Soalnya KK-KTP udah bernama belakang. Mengenai nama suami sih, karena gw ga suka namanya, ga mau pake ah… ahhahahaha…. Ntar buat anak2 gw ajah.

  21. Hi Rika, salam kenal ya, blognya asik deh, 🙂
    Aku kok kebalik ya waktu di Jepang, pas pertama presentasi dan punya nama keluarga (ini beneran asli nama keluarga, nggak tau bapakku kepikiran apa, aku enam bersaudara cewek semua, semua punya nama keluarga bokap di akte) malah ditanya, kok aneh? orang Indonesia biasanya ga punya nama keluarga (orang Jepun sok tau yee). Sampe dikira keturunan darah biru gara2 beda sendiri, punya nama keluarga, padahalmah jauuh dari darah biru, darah muda iya, hahahahahah
    Abis merit, ditanya lagi, kok ga ganti nama suami (secara disana sistem pendaftaran keluarga udah baku banget dari ratusan tahun lalu dan setiap keluarga biasanya cuma punya satu nama keluarga, jadi istri biasanya pindah ke nama suami, atau suami pindah ke nama keluarga istri di kasus2 khusus). tadinya males mau ganti, cuma kalo ga ganti, ga resmi terdaftar=ga dapet cuti nikah=ga dapet bonus (congratulation money dari Universitas). Jadilah nama suami dibikin hyphenated di belakang nama bokap, demi cuti dan bonus hahahahah mattre ya bok..
    Sekarang ikut suami balik ke Amrik, nama keluarga? balik dong ahhh ke nama bokap,secara males ganti2 nama paspor, SIM dll, hahahah. Makanya masih suka aneh kalo pas ke Jepang, di kampus dipanggilnya nama suami, secara cuma disana nama suami berlaku 😀

    1. Sed dah. GUe gak nyangka di Jepang lebih repot lagi ya masalah penamaan ini? Diwajibkan pula mengambil nama suami ya. Tapi yah, Vo. Kalo ujungnya duit sih, gue juga langsung ganti pake nama suami. Hahahahahahhahahaha. Idealisme langsung runtuh begitu dikibasi duit.

      Tapi lo beda nama gitu di Jepang dan Amerika apakah gak bakal ada masalah? Sebenernya gue bingung sih, karena banyak juga temen2 gue di sini yg ganti namanya cuma di sini aja (dan paspor jga). Di Indo tetep pake maiden namenya. Sementara gue deg2an kalo suatu hari butuh nunjukkin BOTH dokumen Indo dan dokumen sini, trus namanya beda. Nah, takutnya bakal masalah tuh.

      Kaya misalnya nih, gue kan ada maksud pulang ke Indo selama beberapa lama. Nah, kalo gue pake nama suami di sini, trus di Indo gak pake….trus lantas paspor abis selama di Indo dan harus bikin baru, pasti kan di Indo bikin paspornya balik pake nama maiden name yg mengacu pada KTP gue. Trus pas balik sini lagi takutnya bakal susah ngeretrieve data2 gue yang udah keburu pake nama suam.

      Yah, ini cuma worst scenario di otak gue aja sih. Buat gue, kayanya memang lebih simple stick to my own name. Walopuuuuun, gak mungkir juga sih….gue memang masih sungkan sama praktek ngambil nama suami ini

      1. Makanya gue nggak fully ganti nama Rik, cuma hyphenated aja, tambah nama suami di belakang, biar keliatan asal namanya. Tapi emang sih, ribet banget yak, jadi panjang soalnya. Yang gue khawatir malah nanti kalo punya anak, kata temen gue sih, kalo hyphenated gabung dua nama gitu gapapa, kan ada nama keluarga suaminya. Tapi ya itu lagi, jadi rempong bener kali ya, tiap nulis nama, kalo gue jadi ganti nama pake hyphenated juga disini. Bingung deh..

  22. Halo mbak Rika, baca blognya udah beberapa hari ini asik deh ceritanya. 😀

    Terkait dengan nama keluarga, saya teh Batak asli tapi dr lahir emang ga pake marga. Given name semua 3 kata. Untungnya muka saya ga batak2 banget jadinya kalo mau berbaur dengan suku2 tertentu (jadi tionghoa atau manado) masih bisa ‘bunglonisasi’ lah #halah :))) kebetulan bisa beberapa percakapan dasar bahasa daerah juga.

    Mama saya, pas married dengan papa saya, juga ga ganti dokumen kok. KTP, SIM, paspor, dll tetep pake namanya dari kecil. D***** Simanjuntak. Tapi kalau ada acara2 resmi dipanggil “Ibu Ginting” karena udah nikah sama papa saya, kan.

    Nyokapnya temen lain lagi, make garis pemisah ‘-‘ gitu. Jadi Ny. N. Jacob-Kusdarman. Jacob is her family name, Kusdarman is her husband’s family name.

    Salam kenal, mbak 🙂

    1. tunjuk tangan juga sebagai yg ngerasa “mukanya gak batak2 amat”. Malah sering disangka cina, menado atau sunda. Hihihihihi

      Memang masih jarang kayanya yg abis kawin trus ganti nama suami sampe tahap KTP dllnya. Soalnya….refooot dan bikin males.

      Orang sini juga sekarang banyak yg tetap mempertahankan nama keluarganya sendiri. Sama juga, pake garis pemisah gitu juga “-”

      Salam kenal juga yaaa

  23. Salam kenal,
    Out of de topic…
    Akhirnya khatam juga baca blognya dr awal sampe akhir. Lupa awal nyasarnya…sampe keterusan. Malah kmrn lusa sampe jam 3 pagi. Edan pokoe…serasa baca novel eh serasa ngintip diary …. hehehe

    1. ampuuuun, sampe jam 3 pagi.
      penulis jadi ge-er nih (ciyeee penulis)

  24. Aku juga gak punya family name rik, n after married pun gak mau pake embel2 nama suami dibelakang namaku. udah cukup bagus namaku istilah dah pas lah gausa ditambah lagi huehehehehe *PD*

    Dan pas kmren ke us di imigrasi ditanya pulak knp ini nama beda gada nama suaminya. Ya dijelasin ampir mirip kaya lo jelasin gitu deh, klo diindo gada yg gitu2 mereka pasang mimik takjub lhooo..dan akupun gantian takjub karena nfeliat si petugas takjub. Huoehehehehe

    1. aku juga pede..namaku udah bagus tanpa nama suami…hahahahahahha *ketawa ala pahlawan bertopeng*

      gue diem2 menikmati juga loh ketakjuban bule2 ini, berasa unik bin antik.

  25. Hahaha.. Gue bener2 kipas angin blog ini. Sampe sekarang masih jadi blog paling favorit. Ga pernah gagal bikin mesam-mesem sampe ngakak bacanya. Udah lama ga mampir, baca langsung borongan.
    Repot ya nama2 ini kl di negara londo. >,<
    Gue pake nama bojo di twitter krn lupa password akun yg lama dan wassalam krn bikinnya pas twitter blom hits. Trs dipikir2 kedengerannya bagus *alasan macam apah ini*.
    Tapi kl hrs ganti nama ogah, wong dipanggil ibu xxxx atau nyonya xxxx aja gue ogah, kok rasanya nama aja nebeng.
    Seringnya kl isian family name-nya ga boleh dikosongin, gue isi last name dan pernah ditanya sama tukang asuransi, seriusan ada family name pake aqua2 segala?! .__.

    1. HWAHUWAHAHAHAHAHAH….gilelo wulaaaaaaaaaan. Gue langsung ngakak bayangin orang sana bingung ini family name apa botol minum kok ada aqua2annya? Hahahahahhahaha

      Gue kira di Singapur lumayan umum gak pake nama keluarga, katanya kan orang malay juga sami mawon, gak banyak yg pake nama keluarga, kalopun pake banyak yg pake bin or binti gitu.

      1. Iyes.. concernnya ke aqua itu gue rasa. –“

  26. di korea juga kayak di indonesia loh..family name cewek ga berubah meski udah menikah 😀
    btw salam kenal.blognya bagus dan kocak 😀

  27. Berarti kita ke barat repot.
    Orang barat ke indo ga repot.
    Hahaha….

    1. tapi kadang nama barat suka susah disebut sama lidah indonesia. Namanya Robert dipanggi ROBET

      1. btw..gw dah ke indonesia, cuma buat nambahin nama dipaspor gw, harus ke kantor kementrian hukum yg di casablanca. waktu gw tinggal di dubai,Di KJRI Dubai mereka gak mau nambahin nama suami di passpor, hanya nama bokap, kata-nya harus ke indonesia. gw ke indonesia..ternyata ditolak juga..kate-nye…kita ini orang orang, jangan mengikuti budaya barat..nama suami ituh..budaya barat..secara di agama tidak diperbolehkan. yah..karena gw udah jauh2 dari uk ke indonesia, terpaksa lah gw harus mengikuti mereka..pake nama belakang bokap.untung-nya 20 menit kelar, karena cuma ditulis tangan di second page passpor gw dan stamp jendral-nye:)heheh dan gak bayar pula.

        1. Ya ampun Di….refot amaaaat.

          Tapi orang2 (di Indonesia) yang berhasil make nama suami itu gimana ceritanya? Kalo ga salah gue pernah baca blog tentang cewe yang nulis cerita dia ganti KTP dllnya pake nama suami setelah merid. Artinya bisa dong?
          Dan, memangnya ada peraturannya gitu gak boleh pake nama suami? .

          Trus setelah pake nama bokap urusan visa lo gimana? Bisa diperlancar? Kan niatnya mau pake nama suami biar gampang kalo mau di crosscheck dengan dokumen2 suami kan? Kalo pake nama bokap sama aja boong dong?

  28. kocak nih cerita. Cowo gue juga sampe sebel sama ketiadaan nama keluarga gue.

  29. ihhhh, mba rikaaaa ini gw Fina. Gw lagi browsing2 nyari contoh surat penambahan nama ehhhh nemu blog mu lagi mba rik. :D. Tau ngak boo, gara2 nama belakang ini hidup gw jadi rempong bgt di Finland. Jadi 2 tahun lalu kita melaporkan pernikahan kita di kantor “kelurahan” Finland. Si embak2nya nanya, nama belakang gw apa.. gw bilang lah “i dont have family name”, mukanya langsung berkerut, mata melotot, dan kaget ngak percaya. Setelah diskusi panjang lebar ama karri, akhirnya dengan pintarnya si embak nulis ” Sukunimeton ” sebagai last name gw di systemnya dia.

    Awalnya akupun tak peduli boo, sama ama elo gw juga sebenarnya males ngurusin beginian. Pernah bilang ama karri, gw ngak usah pake nama belakang lo yee.. tapi si ibu mertuaku tersayang ngambek gara2 ituh. Makanya untuk menyenangkan beliau, gw pake lah nama itu di FB, padahal sebenarnya sih blm ganti. Walaupun sebelum2nya udah sering dibikin repot gara2 ngak punya family name, gw masih sabar2in ngak mau ngurusinnya.

    Nah seperti yang elo bilang disini systemnya centralize, akhirnya kena batunya dong gw kemaren. Ceritanya lagi ke dokter di anterin papa mertua, pas diruang tunggu si papa ketemu ama temen2nya. Temennya nanya dong, siapakah wanita muda dan cantik itu? papa bilang ohhh dia anak mantu gw (kira2 bgitu deh :D). Pas lagi enaknya2 nunggu giliran, si suster tiba2 buka pintu dan langsung manggil nama gw dengan kencengnya “SUKUNIMETOOONNNN”. Maaakkkkk, semua orang langsung ngeliat gw n ketawa ngakak..si papa pun langsung merah mukanya. ishhhhh, padahal nama gw disystem kan Fina Sanita, sukunimeton.. kok yah yg disebutin sukunimetonya sik.. Akhirnya pas sampai rumah, langsung tlp embassy nanya dokumen apa aja yg harus gw siapin. Minggu depan kita cusss ke KBRI :D.

  30. Novia Fuja Lestari Wahyani · · Reply

    Kaka,, nama saya kan Novia Fuja Lestari Wahyani. Untuk nama keluarga sih gak ada tapi nama saya Wahyani itu dri nma kdua ortu saya trus adik sya jga nma akhirn yha Wahyani.. Klau mnrut kka bsa gak nam wahyani itu saya jdikan nma kluarga saya klau2 mslkan nnti sya kluarga ngri 🙂 🙂 🙂 😀 😀

  31. kak seerika ku mau tanya nih. Aku kan ada nama marganya. nah aku pgn hapus nama marga ku itu. aku masih kuliah blom kerja. nah aku mau tanya kalau ntar mau buat visa ke amerika ngaruh gak atau jadi sulit gak kalau hapus nama ? masalhnya aku takut kalau hapus marga aku malah aku jdi sulit ke amerika. trus bisa kan ya hapus nam dri nama di akte kelahiran sampe ijazah ? makasih.

    1. halo nadnad, wah maaf aku gak bisa jawab nih. Aku belum pernah ke amerika dan belum pernah merubah nama jadi gak tau juga efeknya bakal gimana. Tapi selama visa dan paspor namanya sama sih dugaanku gak bakal ada masalah ya

  32. penambahan nama belakang yang diadopsi dari family name suami itu sangat refooooootttttttt dan membuat kepala pening……..saya sedang pengurusan penambahan nama belakang di pengadilan negri…..blm tau ending gmn ntar……..pokok e ribet ..

    1. eehh….sampe harus ke pengadilan negri segalaaaa?? seriusaaan?

  33. Sebenarnya saya punya nama keluarga. Cuma gak ditulis di akta kelahiran. Ayah saya orang Jawa & Ibu saya orang Melayu malah ayah saya hanya punya 1 nama di akte kelahiran meski sebenarnya punya nama keluarga/bapak. Cuma akhirnya sistem penamaan keluarga adalah mengikuti nama depan ayah meski saya & saudara2 saya tidak pake nama kekuarga di akte kelahiran padahal sistem kekeluargaan org Jawa jg menggunakan nama bapak paling belakang namun rupanya banyak jg yg menggunakan nama depan bapak seperti saya sendiri. Adapun ibu saya jg tidak menggunakan nama bapak atau suami di akte kelahiran meski terdapat nama keluarga melalui nama depan ayah/suami.

    1. Aku juga sebenernya punya marga, yang sama aja kan kaya nama keluarga, tapi gak dimasukkan ke akte. Akhirnya segala dokumen termasuk paspor ya gak pake nama margaku ini.

  34. Felisia Irma · · Reply

    Gw panggil kakak aja ya haha, kok gw sehari setelah merit semangat 45 buat nambahin nama suami wkwkwkwk. Ntah apa yang bikin gw pengen ganti berasa keren gitu 1 keluarga. Dan pas gw masih masuk ke oz sebagai visitor visa, si bankernya udah ceramahin gw gitu kalo mending ganti pake nama suami biar gampang ngurus perbankan di oz dan gw semangat aja gitu. Gak ngerti sebenere apa untungnya pake nama suami tapi gw berasa segala sesuatu lbh mudah kalo gw pake nama suami as my last name

  35. salam kenal mbak, nimbrung ya..
    saya pernah nganterin temen bikin paspor. teman saya ini namanya cuma satu kata. waktu itu dia dpt beasiswa s2 ke jerman. karena namanya cuma 1 kata, petugas imigrasinya malah nyaranin utk nambahin nama ayahnya di paspor, biar nanti ga ada masalah di barat sana. tapi dia bingung, karena semua dokumen kan udah pake nama dia aja, termasuk dokumen2 beasiswa. lalu dia disarankan utk buat surat ke notaris yg menyatakan bahwa nama di dokumen dan di paspor adlh org yg sama. dan tak ada masalah sampe lulus dan balik lagi.
    pengalaman kedua, saya pernah bareng dgn seorang teman memperpanjang paspor di KBRI ankara. karena si teman ini namanya cuma satu kata, si ibu petugas kbri nya malah menyarankan untuk nambahin nama keluarga suaminya. ya dia setuju aja. jadilah si paspor baru dgn tambahan nama keluarga suami.

  36. kak, aku mau tanya nih. di pasporku tuh namanya ada nama ayah ku, padahal di ijasah, di ktp gak ada nama ayahku. nah kalo untuk daftar visa mau kuliah di luar negeri, gmn ya? apa harus diganti?

  37. halo kak rika, aku mau jelasin sedikit boleh mengenai penambahan nama suami kaka. setau ku, nama suami kaka di halaman belakang itu masih bisa dirubah. jadi pada saat kaka pengajuan penambahan nama dan mau bilang kalo nama bang Mikko itu di buku nikah salah tulis, sebenernya ga usah minta di tambahin kak di buku nikahnya, minta surat keterangannya aja dari KUA kalo nama sebenernya tuh Mikko Matti Marttinen, karena jika ditambahkan di buku nikah pun spacenya gak cukup. sedangkan kalo di surat keterangan kan bisa lebih panjang. karena waktu aku PKL di Kantor Imigrasi Medan aku di ajarinnya sih gitu kalo emang ada yg kurang di buku nikahnya minta surat keterangan aja dari KUAnya kak. Nah nanti pada saat pengajuan penambahan nama, kaka sertain juga surat keterangan dari KUAnya kak. Karena sistemnya pembuatan nama di paspor itu, mengacu kepada data yg paling akurat kak seperti Akta Kelahiran atu Ijazah, ataupun Buku Nikah. sekedar masukan kak. btw boleh nih kak dikenalin sama bule-bule disana. dari dulu pengen deh punya temen bule tapi ga kesampean kak hehehe

    1. Halo-halo….maaf lama sekali membalas komen ini.
      Makasih ya atas penjelasannya. Sayang aku baru tau sekarang. Jadinya dulu itu aku sampai harus merepotkan ibuku buat dateng ke KUA yang jauhnya di ujung berung demi ngurusin kesalahan nama ini.

  38. Presiden pertama RI, Soekarno, Presiden kedua, Soeharto. Mereka tidak memiliki nama belakang. Bilangin gitu aja.

  39. Hendra · · Reply

    Masih mending namanya lebih dari satu suku kata mbak, jadi punya first dan last name. Yg gak abis pikir di Indonesia tuh banyak orangtua yg namain anaknya cuma “Budi”. Males mikir apa gimana ya? Ibaratnya kalo di luar sana orangtua namain anaknya cuma “John”.

  40. I’m so sorry, this is totally random, but ran into your blog while searching for name changing shenanigans and laughed so hard reading this 😀 This is amazing. You really have your way around words. Sabar terus ya mbaknya.. And thank you for the insight 🙂

  41. tapi aku setuju sih sama prinsip ga pake nama keluarga haha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: