paspor hijau dan paspor merah di imigrasi

Baca cerita Derita Paspor Hijau Tua jadi teringat-ingat lagi pengalaman kurang menyenangkan selama berurusan dengan imigrasi.  Entah bener entah gak tapi gue suka merasa kalo yang gak enakin begini karena gue pegang paspor hijau tua dengan cap burung nengok kanan di atasnya. Coba liat mereka-mereka yang pegang paspor EU, rasa-rasanya, di mana pun mereka berada, urusan imigrasinya langsung cusss lancar bak jalan tol.

Makanya tiap kali berurusan sama imigrasi sini gue selalu deg-degan bukan kepalang. Padahal mah kagak salah apa-apa juga ya, bok, tapi tetep aja lutut ini selalu bergetar di depan petugasnya. Apa karena gue deg-degan ini makanya gue malah dicurigai, ya? Kalo yang lain-lain bisa lewat dalam dua-tiga menit, gue kudu berlama-lama di depan petugasnya. Kadang gak ditanyain apa-apa juga sih, cuma dipandang-pandangin aja. Tapi kan malah bikin gue jadi grogi.

Apalagi nih…APALAGI NIIIIH!!!! Kalo udah lewat imigrasi di Jerman. HIIIIHHHHH! Musuh bebuyutan gue banget deh nih! Petugas imigrasinya gak pernah ramah, sangat interogativ, suka banget bikin orang nangis.

Ini gak bercanda loh. Coba deh dateng ke KVR Muenchen atau kantor imigrasi di kota besar lainnya di Jerman, banyak loh yang nangis-nangis karena urusan residence permit yang ditolak olah petugasnya. Bagian urusan residence permit di Jerman memang terkenal bengis dan berhati batu.

Tapi untungnya sekarang udah ada si suami Finlandia yang siap siaga turun tangan kalo gue ada masalah di imigrasi. Nah, ini nih yang buat gue menakjubkan banget. Polisi imigrasi yang tadinya ketus dan curigation ke gue tiba-tiba jadi maniiiiiis banget begitu Mikko muncul dan menampilkan paspor EUnya. “Ooooh, anda suaminya? Kenapa gak bilang dari tadi? Selamat datang yah”

Lega tapi juga bikin gue GGGGRRRRRRR!!!

Terlebih lagi kalo kejadiannya di luar Finlandia, makin aja deh polisinya jadi tiba-tiba manis ke gue dan Mikko. Mungkin ini perasaan gue aja ya, tapi Mikko (dan gue sebagai gembolannya) dapet perlakuan yang lebih ramah di negara EU lainnya, jauh lebih ramah daripada di negaranya sendiri.

Sepertinya ada peraturan tak tertulis untuk menghormati tamu dari sesama negara EU. Segala urusan imigrasi jadi lebih lancar, termasuk juga urusan visa dan residence permit. Misalnya, waktu di Belanda dulu urusan visa dan residence permit gue dimudahkan sekali karena gue menikah dengan warga Finlandia (yang sesama negara EU), jauh lebih mudah daripada yang menikah dengan orang Belandanya sendiri. Visa schengen gue keluar lebih cepat, malah dikasih gratis. Sampai Belanda pengurusan residence permitnya juga gampang minta ampun. Gak pake wawancara, gak butuh nunjukkin rekening tabungan, gak perlu ikut program integrasi ini itu, bayarnya pun cuma 30 euro dan langsung dapat 5 tahun. Mereka-mereka yang menikah dengan orang Belanda persyaratannya malah susah banget, ditambah harus bayar 600 euro untuk residence permit satu tahun.

Kabarnya sih banyak warga negara EU yang kemudian membawa pasangan non-EUnya ke negara lain (yang masih sama-sama EU juga) karena masalah pengurusan ijin tinggalnya bakalan lebih lancar.

Untungnya sih sampe saat ini urusan imigrasi di Finlandia masih termasuk gampang kalo dibandingkan negara-negara lain yang rame imigran macam Jerman dan Belanda. Sampe saat ini gue belum punya masalah berarti sama imigrasi sini, paling cuma dipandang-pandangin aja selama 10 menit tiap lewat check point imigrasinya. Berasa punya wajah bak supermodel.

Tapi kalo lewat Jerman, ya gitu deeeh….pasti aja ada drama-dramanya sampai akhirnya suami datang jadi penyelamat.

Tapi mudik kemarin gue sempet dapet masalah waktu balik ke Finlandia sini. Waktu pergi ke Indonesia kan masih bareng Mikko, seperti biasa urusan imigrasi jadi lancar. Nah, pas pulangnya nih….gue cuma bareng dua bocah dan tiba-tiba si petugas nanya begini sama gue:

“Nama dua anak ini Kai Marttinen dan Sami Marttinen. Kamu tidak pakai nama Marttinen. Apakah kamu memang ibu mereka? Bisa tolong tunjukkin buktinya?”

BOOOOOK, gue mangap saking bingungnya. Bukti macam apa ini yang doi pengen liat?

“Mana akte lahir dua anak ini? Saya mau liat”

Manalah gue bawa yaaaaa. Tiap tahun pulang kampung gak pernah ditanya-tanya kok, lha mana eike tau kalo lewat Jerman harus bawa akte lahir.

“Surat nikah sama Tuan Marttinen ada?”

Ini lagi! Buku nikah aja entah dimana gue simpen.

Lebih dari setengah jam si petugas memaksa gue untuk menampilkan bukti kalo gue memang menikah sama orang yang bernama Marttinen. Sampe ada polisi khusus yang dipanggil buat menginterogasi gue. Malah gue disuruh bongkar tas dan dompet berharap ada kartunya Mikko yang terselip di dompet gue. Kartu apa kek, asuransi, ATM, ID card. Tapi ya kagak ada juga iniiiii. Yang ada cuma foto-foto mesra kami berdua, pak polisi mau liat gak? Lha, ternyata gue malah dikasih dengusan marah sama polisinya.

Ya mau begimana lagi? Satu-satunya bukti yang gue punya malah ditolak. Hampir aja gue mau nangis saking putus asanya.

Akhirnya setelah puas interogasi, dan puas mandang-mandangin wajah-wajah gue, Kai dan Sami, si polisi berbaik hati untuk meloloskan kami. Tentunya pake wejangan dan omelan panjang dulu. Lain kali bawa akte kelahiran, bawa surat kawin, jangan slonong boy aja kalo pergi-pergi. Di sini suka ada kasus penculikan anak, tauk. Kalo kamu gak mau dituduh jadi penculik ya bawa bukti-bukti yang mendukung dong. Begitu kira-kira petuah polisinya.

Gue sih iya-iya aja waktu itu, tapi dalam hati penduduk kebon binatang udah keluar semua. Dem yu, Jerman…dem yuuuuuuuu. Gak lagi-lagi gue sentuh negara ini. Cuiiiih.

Penuh dendam sekali lah gue waktu itu.

Diluar dugaan suami menanggapi cerita gue ini dengan tenang. Sempat hati ini kecewa karena kan maunya si suami ikut mencaci maki juga. Toleransi kek sama istri.

Tapi kalo kata Mikko sih, tiap negara berhak menentukan siapa yang boleh atau tidak boleh masuk ke negaranya. Sama aja kaya kita di rumah, kita kan juga pilih-pilih terima tamu, gak mau juga sembarangan orang asal masuk ke tempat kita.  Jadi kasus-kasus kaya begini baiknya dimaklumi saja.

Iya sih, tapi kan situ enak…mau kemana aja lancar gak perlu repot urus visa. Di imigrasi pun biasanya diperlakukan dengan baik dan penuh hormat. Nah, yang kaya kita ini nih…yang paspornya ijo. Mau pergi aja ngurus visanya repot beneur. Udah susah-susah dapet visa masih aja di imigrasi jadi korban kecurigaan. Capek tauuuuk.

Entah kapankah paspor hijau bisa berjaya seperti paspor EU ya? Atau, gak usah jauh-jauh deh…seperti paspor negara tetangga Singapura atau Malaysia juga udah bagus banget.

Dan ini gue masih ngomongin soal kesulitan di imigrasi Eropa ya, begimana yang di Amerika sana? Lebih gila lagi kali ya masalahnya?

Advertisements

60 comments

  1. Haha rika kocak banget sih kamu. Tapi paspor singapur itu justru bagus bgt rik, lebih bgs dr paspor amrik ato eu krn sg kan negaranya netral, dia kmanapun ga perlu visa

    1. waahh…canggih ya singapur. Katanya paspor jepang juga gitu ya?

  2. padahal lu harusnya udah ada ijin tinggal (semacem PR) gitu kan ya?

    gua untungnya so far gak pernah masalah lho di amerika dengan pake passport ijo. keluarga gua juga yang kemari pada gak ada masalah.

    dulu pas pertama kali kemari sempet takut2 ya. tapi ternyata orang imigrasi nya (di SF waktu itu) malah baik. mungkin gara2 gua dikit2 bisa ngomong inggris. sementara tadinya dia udah marah2 gara2 orang2 sebelum gua itu dari china yang sama sekali gak bisa ngomong inggris. jadi pas giliran gua dan gua bisa ngomong inggirs, dia jadi baik. hahaha. entahlah dah… 😀

    1. orang amerika katanya memang ramah2 ya? termasuk petugas imigrasinya juga kali ya? tapi kalo imigrasi NY denger2 lebih ribet ya Man? Lebih ketat juga securitynya?

      Tapi wajar juga sih kalo mereka ketat begitu, imigrannya bejibuuuun, belon lagi sering banget jadi sasaran terorisme.

      1. Iya ada yg bilang LA ama NY yg terkenal rese. Ada cerita2 yg ditolak masuk LA walaupun ada visa. Tp ya so far untungnya kita ama keluarga kita gak pernah ada yg disusahin sih ya rik…

  3. kenapa ya imigrasi pada gitu?
    image negara kitakah? kurang bagus gaungnya di luar sana?
    salam kenal ya mbak, baru dari tempatnya mbak Jihan

    1. Gak semua imigrasi kok Monda. Kadang2 dapet yang baik juga. Untuk, misalnya, imigrasi Singapura, biasanya lancar2 aja utk pemegang paspor Indonesia. Imigrasi Belanda juga umumnya orangnya ramah-ramah.
      Tapi kalo soal image Indonesia….hm, mungkin memang ada atau memang pernah ya ada image negatif tentang Indonesia. Pas di Jerman dulu orang2 Indonesia kalo mau perpanjang residence permit harus bikin surat pernyataan kalo kita gak ada kaitan apa2 sama kelompok2 tertentu yang berhubungan sama terorisme. Banyak temen2 yg langganan dipanggil wawancara sama polisi sana, masih sama juga kasusnya, utk ngecek apakah mereka terlibat dalam kegiatan terorisme atau gak.
      Trus ada juga rumor kalo orang Indoensia banyak yg terlibat kasus financial crime. Misalnya banyak yang punya utang atau nunggak tagihan macem2. Makanya sempet orang Indonesia susah bikin kontrak (telepon, dllnya) pas aku lagi di Jerman sana.

  4. haiii mbak rika… prkenalkan, sya silent rider blog ny mba… sukaaaa bgt baca2 d sini, after a long long long time akhir ny mbranikan diri nulis d ni… aniweii, keep update blog ya, salam buat kai n sammi…

    1. halo annie. Iiih…bikin ge-er aja nih komennya.
      Sering2 dong ya tulis komen di sini. Seneng loh aku kalo terima komen.

  5. gue kok ga pernah ngalamin ya? :p sama2 paspor hijau kok. emg sih nama belakang gue udh pake nama belakang suami, cuma buat org di negara lain selain Finlandia mah nama belakang gue bisa aja keliatan kyk nama org Indonesia juga, hahaha…

    cuma terakhir waktu ke Belanda, bukan di imigrasi (karna cuma dari Ams ke Hel ga lewat imigrasi) tapi pas mau check in ke pesawat, diminta paspor di meja check in, trus mbak2nya (yg bertampang Indonesia juga, padahal) sibuk nyari2 residence permit gue. padahal kata suami ga ada urusan deh dia nyari2 residence permit gue, kan kita udh di wilayah Belanda, going back to Finland, ga mungkin lah gue masuk ke Belanda seminggu sebelumnya tanpa visa/residence permit EU. cuma karna gue udh keburu sensi, lgs aja gue keluarin kartu permanent residence permit gue (skarang yg permanen emg bentuk kartu, ga nempel di paspor). hmph, abis dia liat, cuma lgs dimasukin lagi ke dlm paspor gue trus bilang boarding di gate X yaaa…

    1. Setelah gue pikir2 lagi, mungkin ini bukan (sekedar) masalah paspor hijau ya. Mungkin juga ada hubungannya dengan kerudung gue di kepala dan/atau keadaan gue yang bepergian bawa anak tapi tanpa bapaknya. Tapi kalo soal imigrasi Jerman, kayanya sama rata deh buat semua orang, pasti kena dijudesin semua. Nanya2 yg pernah lewat imigrasi jerman rata2 ceritanya sama, polisinya bikin lutut gemeter. Galak galak bangeeeeeeeeet.

      Gue malah kalo penerbangan dalam EU udah gak pernah nunjukkin paspor lagi Pun. Kalo udah check in online dan download boarding passnya di telepon.

  6. Kejadian gw sama Rik kayak komennya Saxsilverain.. pas di Belanda check in mau balik ke Copenhagen, mbanya minta liat kartu RP gw. Udah gt lama pula lagi liatnya.. Ternyata doski ga ngerti itu kartu nulis apa (kan tulisan di kartunya pake bhs swedia).. eerrrrr..

    Tapi karena gw belom pernah bolak balik ke Indo sih ya, jadi gw belum banyak ngerasain ketemu imigrasi. pas pertama kali sampe sini juga cuma diliatin bentar trus di cap deh.. itu juga gw deg2an karena si bubu udah nyelonong wae duluan.. -____-

    Ugh soal lo ama anak2 berdua rempong juga yaaa.. tapi gw sering baca kasus yg sama kayak lo gt. lo ga mau nambah nama belakang mikko di paspor Rik?

    1. Males be nambah nama Mikko di paspor karena nanti gue harus ngurus ganti nama buat yg lain2nya juga dong. Tapi bisa kok minta ke KBRI buat nambahin di belakang paspor kalo pemegang paspor ini adalah istri dari mr. blablabla dan ibu dari bliblibli.
      Jadi di imigrasi tinggal liatin aja halaman paling belakang paspor.

      1. Aha.. selama ini gw kira kalo ganti nama di paspor ga ngaruh ke surat2 lain yg di Indo. Soalnya cuma berlaku di luar aja. >__<

        Pas soalnya nih gw mau perpanjang paspor dan tadinya gw mau nambah nama belakang si bubu sekalian. Tapi kalo bisa cuma nambah di halaman belakang mah gt aja yah.. hihihi

        1. kan dokumen gue di sini udah keburu pake nama gue (tanpa nama mikko) be, jadi kalo gue ganti nama di paspor ya segala macem dokumen di sini harus diganti juga. Mungkin prosesnya gampang sih secara disini semuanya centralized.
          Kalo yang di Indo gue kurang tau, mungkin gak harus diganti sih. Tapiiii….kalo suatu saat kejadian dokumen yg di Indonesia itu mau dipake di sini, yah kan repot juga kalo namanya beda. Emang paling afdol semuanya diganti. Tapi kalo di Indo ya repot bener ngurusnya.

  7. Rika, coba di endorse aja nama belakang miko di paspor kamu. temen aku baru nambahin nama suaminya di paspor dia sih. Ini juga dia cerita2 pas ke US kemaren, suaminya bisa lancar jaya lewat imigrasi pake dibilangin welcome home ehh dia tetep aja dianggap alien hahaha. Jadi harus ngantri yang lama gitu. katanya sih laen kali mending antri cap imigrasinya sambil gelendotan ama suami (tapi gak tau deh bisa apa gak?) belon periksa2 yang screening itu horor banget juga. Udah gitu dia bilang petugas imigrasinya gede2 kayak terminator, makjang aku langsung lemes denger ceritanya (barudengerlohbelondatang).
    eh iya dia kemana2 juga bawa2 sertifikat menikah di medan dan di las vegas. semuanya dia bawa sangking parnonya. idih ini jalan2 apa pamer2 ya hehehe

    1. diendorse itu maksudnya gimana ya? Nambahin nama Marttinen di namaku? Atau yang minta cap dibelakang paspor bahwa pemegang paspor ini adalah istri dari Mr. Marttinen? Aku mau lakuin yang ke dua sih. Tapi harus cari buku nikah dulu nih…lupa taro dimana.

      Hahahahahhaah….itu temennya rajin amat bawa buku nikah. Pas baru kawin aku juga sempet niat sih bawa buku nikah buat bulan madu. Katanya hotel di Indonesia ada yg suka nanyain bukti nikah buat pasangan yang mau nginep. Tapi ternyata gak ada yang nanyain tuh, jadi buku nikah disimpen aja di rumah

  8. Rik, gue juga pernah baca tuh di grup KWI ada ibu2 indo di portugal ditanyain segala macem akte lah. Gile aja sapa juga yg bawa2 itu. Akhirnya dia punya insurance card gitu yg sekeluarga apa gimana. Seinget gue dulu, gue pas jalan2 bawa anak pernah disuruh buat surat pernyataaan bahwa ini anak2 gue, dan suami kasih ijin buat gue bawa anak2. Suami tanda tangan di depan petugas gemeente, kalau ga salah. Soalnya memang suka ada masalah penculikan atau misal ortunya lagi dlm proses cerai dan anaknya dibawa lari pulang ke negara ibunya. Yah kalau kita yang ga punya masalah spt itu, ya ga kepikiran toh. Smtr mrk yg petugas imigrasi mungkin suka menemui hal seperti itu.

    Atau bawa kopi paspor suami yg ada nama elu sebagai istri/pasangan. Gitu ga sih sistem di Finland? Alhamdulillaah, selama ini belum pernah ada masalah dengan imigrasi di airport. Masalah paling dengan mengambil MvV di Belanda, spt yg loe bilang itu. Gw japri yaaa nanti :). Mau tanya2 hehehe

    1. Kalo dari awal udah ada peringatan untuk nyiapin dokumen ini itu sih gak masalah ya. Tapi kalo tiba2 diminta tanpa ada pemberitahuan sebelumnya kan aye jadi pusing. Sapa juga sih yang jalan2 sambil ngeteng akte?

      Kalo di Finland sini setau gue masih bisa slonong boy tanpa dokumen apa2, Vic. Yang penting ada paspor sama visa/residence permit. Terakhir gue keluar imigrasi Finland tahun 2012, bareng anak2 dan tanpa mikko. Gak ditanyain dokumen apa2 tapi emang berasanya lamaaaa banget diliat2in sama petugasnya.
      Gak tau juga deh apakah tahun ini peraturannya udah berubah atau belum.

      Iya loh, gue denger syaat MVV itu ribet yaa? Gue sama Mikko sempet syok pas denger harganya 600 euro. Hampir gue dikirim pulang ke indo sama Mikko. Katanya uang segitu mending buat beli tiket. Hahahahahha. Eh, pas gue ke kantor imigrasinya ternyata cuma diminta 30 euro. Ya ampuuun, seneeeeeng bangeeeet.

      Kalo mau japri ke facebook atau ke email gue aja ya vic: seerika@yahoo.com

      1. seep noted.. eh tapi, gue selalu beberapa kali lewat Jerman baek2 aja tuh. Apa karena sama suami ya. Maksudnya sekeluarga gitu. Cuma kemaren aja ditanyain, mau berapa lama karena gue dateng pake turis visa gitu.

        Di Prancis gue juga lewat sendiri baek2 aja. Malah petugasnya sempet2nya curcol ke gue, pas gue basa-basi, how’s your day huahaha…

        Malah yang beberapa kali bermasalah adalah masuk keee… Soekarno Hatta… meeeh!

        1. Haaaaaa? Lo malah bermasalah di Soetta? Ebused.
          Gue (dan Mikko juga) selalu lancar kalo di Indo.
          Tapi kemaren gue liat ada petugas imigrasi yang bentak ibu2 gitu. Anak-anak ibu ini dobel WN, Indo dan Belanda, trus pas di imigrasi Indo si ibu ngasih paspor merah si anak, trus si petugas imigrasinya nanya kenapa kok gak ada cap apa2? Emang pas masuk gak nunjukkin paspor? Baru deh si Ibu inget kalo anaknya masuk pake paspor Indo.
          Di bentak aja dong sama petugasnya. Kalo masih di Indo yang pake paspor Indo dong. Ngapain keluarin paspor belanda segala?
          Etttt daaaaaaah. Ngambek apa sirik sih si mbak ini ya?

  9. Jihan Davincka · · Reply

    Ganti aja, ganti warna paspornyaaaaa 😛 *penghasutDatang* hahahahahaha.

    1. pengen punya paspor EU sih banget, tapi kalo harus melepas si paspor hijau masih belum rela

  10. Rikaaaa…huahahahahahaha, akhirnya ada yg senasib juga sama gue. Waktu tahun 2011 gw mau ke Indo, di bandara Hamburg pas gue mau masuk ruang tunggu, gue ditanyain aktenya kareem krn family name kita beda. Bagusnya gue selalu bawa di tas utk ke kabin. Trus tau gak si petugas bilang gini” maaf, ini prosedur karen anda mau membawa di (kareem) dari kami”
    Lah, helooooo…membawa dia dari kami? Anak gue kok diaku-aku, hehehe. Jadi krn anakan gue lahir di Jerman, merek ngerasa punya hak.

    1. Iya Faaaa. Abis kejadian itu gue jadi inget lo pernah ngebahas ini sama Fanny di Path. Waktu itu gue melengos aja ngerasa gak butuh, karena selama ini toh gak pernah ditanyain. Gue LUPA kalo gue juga mau terbang lewat Jerman kemarin itu. Maaaaaaaak!
      Tau ndiri deh Fa orang Jerman tuh kok galak-galak bener sih? Bikin trauma aja jadinya.

      Dulu itu lo bisa bawa2 akte apa memang udah ada yang kasih tau sebelumnya ya?

      1. Belum ada yg nagsih tau. Gue bawa akte Kareem just in case gue butuh utk ngurus ini itu sih di DE, alhamdulillah..berguna.

      2. Apa ini nama gue disebut2?
        Kan kaaaaannnn…. Makanya dengerin fanny. Fanny selalu benar. Hidup fanny

        1. *sembah kow tow sama fanny*

  11. Ampuunnnn, ipad ini nyebelin ya utk ngetik, rawan typo!

  12. Ebuset, ngeri yaaaa.
    Passport cowok gue accidentally kecuci kan dan jadi wet gitu, udah ada visa UK nya dan kita maw berangkat bulan depan. Dia dengan songongnya blg “Halah, gue sih berani aja nekat bawa ni passport dan visa yang udah lecek dan bekas basah. Bilang aja kena ujan” Gua langsung bilang jangan lah!!! KITA PASSPORT IJO KALEEEE! kalo passport kita item atau biru tua sih gak ape2. Walhasil hari ini ke KBRI bikin passport baru dan mesti re-apply visa lagi… nasibbb nasibbbb passport ijo. T.T

    1. yaaaah…terus bayar lagi dong buat bikin visa UKnya? Lumayan banget kan itu. 100 euro kalo ga salahya?
      Mikko juga paspornya lecek bekas ketumpahan air. Selama ini sih ga ada masalah, tapi ya itu….paspor doi kan merah. Kalo yang ijo ikut basah2an juga mungkin beda ceritanya ya.

      1. Iyaaaaa! Bayar lagiii mana bikin passport kalo damaged itu double dari renewal karena kata org KBRI itu dianggap kelalaian menjaga dokumen dr negara. Ya sudah lah terima aja. :(((

  13. Holaaa asiiik, komen lagi hahahah,
    Iya Rik (ciee sok akrab) 😀 kasus penculikan anak sama mantan spouse lagi marak, kalo masuk Jepang siap2 juga deh, secara Jepang ga ikut tandatangan konvensi yang ngelarang negara nyembunyiin anak hasil culikan dari mantau spouse.
    Jerman memang katanya serem ya? Dulu masuk sana ga periksa paspor secara lewat Prancis dulu. Paling favorit Belanda doong, begitu tau dari Indonesia langsung ngajak ngomong bahsa Indonesia aja gitu bulenya hahahah.
    Amerika so far ga ada masalah sih, aku bilang, cuma emang banyak cerita serem aja, meskipun selama ini ga pernah ngalamin juga pake paspor ijo masuk Amrik, baik waktu dulu pas masih pegang visitor visa atau sekarang setelah jadi residen disini. Lebih ramah2 dibanding petugas imigrasi di Jepang atau di Austria kalo aku bilang. Orang2 Aria itu memang intimidative banget ya, haha, ga Jerman ga Austria, belum ngomong apa2 aja udah bikin keder duluan, secara pada tinggi2, rambutnya pirang2 pucet, sama matanya biru2 sadis, hahahahah

    1. Holaaaa lagiiiiiii

      Nah, gue baru tuh Vo (ikutan sok akrab) soal penculikan anak atau membawa anak lari sebelum urusan perceraian selesai ternyata lagi marak. Soalnya tiap kali lewat imigrasi Fin gak pernah dimasalahin (walopun pasti pake dipandang2in lamaaa bener). Sebenernya apa yang mereka lakukan itu bagus sih, tapi gue cuma sebel karena petugas imigrasinya gak ramah. Di Austria ternyata modelnya gitu juga ya? Galak2 dengan pandangan sadis. Asli bikin lutut gemeter.

      Gue pun suka imigrasi belanda. Ramah-ramah banget orangnya.

      Orang Amrik pun terkenal ramah ya. Tapi mungkin prosesnya panjang dan njelimet makanya terkesan serem kali ya? Gue pribadi sih gak papa diperiksa-periksa asalkan jangan digalakin. Mau nangis sayaaah

      Lo kalo masuk Amrik jadinya pake paspor apa? TInggal nunjukkin green card apakah udah ganti paspor?

      1. Yang banyak kasus, abis cerai, hak asuh anak misalnya jatuh ke spouse yang orang Prancis, misalnya, trus si spouse yang orang Jepang nyulik si anak balik ke Jepang menyalahi keputusan pengadilan, dan si orang Prancis ga bisa apa2 dan ga bisa ketemu anaknya lagi seumur2 karena Jepang ga tandatangan perjanjian international tentang masalah ini. Kalo tandatangan kan si anak bisa dibalikin ke orang tua yang hak asuhnya sah, atau minimal dapet hak visitation, ga putus hubungan gitu aja sama anaknya. Jadinya negara2 barat pada takut sama muka2 Asia, karena banyak negara Asia yang ga ikut tandatangan juga.
        Gue masuk Amrik masih pake paspor ijo, hehe, cinta bener yak sama paspor ini meskipun ribet bener mesti apply visa sana sini. Ga tau deh kalo udah boleh doble citizenship. Sekarang sih yang ditunjukin paspor sama Green Card, sama aja sih, bedanya, cuma antriannya aja lebih pendek, secara gue tinggal di Honolulu ya bok, yang turisnya banyak beneeer, jadi kalo dulu, antri imigrasi di bagian foreigner panjaaaaang selalu antriannya, sekarang lebih enak, ikut antrian citizen/PR, jauuuh lebih pendek, haha, cetek bener ya gue…. males bener ngantri

        1. eh, gue juga sekarang ikut antrian paspor EU dong kalo bareng anak or suami. *Songong*
          Lebih enak soalnya lebih pendek dan lebih cepet. Tapi ya teteup, pas giliran gue dipelototinnya lamaaaa beneeeur

  14. @ Rika..salam kenal ….udh lama sering ngintip blognya…..btw,iya tuh paspor Singapur sakti bgt…byk negara ga perlu visa kl pake paspor dia, tapi yg oalung kece sedunia jatanya sih yg pegang paspor UK,negara yg bisa visa on arrival banyak bgt bwt british passport…..kalo di tempatku skrg jg kl paspor UK gampang dapet visanya,pdhl disini terkenal ssh dptin visa

    1. Iyaaa…temen gue ada yang sempet kesel juga sama paspor ijonya karena kalo kemana2 butuh visa. Dia kerja di Singapur btw, dan kantornya dia sering banget ada urusan mendadak ke Vienna lah, ke Geneva lah, dllnya yang tiba2 harus berangkat dalam beberapa hari ke depan. Sebagai pemegang paspor ijo susah lah haaaay, secara urus visanya bisa berminggu2. Padahal sebenernya dia yg seharusnya visit ke negara2 tsb tapi harus dialihkan ke koleganya yg orang singapur

  15. ahahahah… tulisannya kocak banget mbak…
    keep posting ya, aku bakal sering-sering mampir…
    salam kenal!

    1. makasihhh
      salam kenal juga

  16. Emang stress yah kl mau visit ke negara lain pk si ijoh. Jerman emang agak2 serem yah kl nanyain dokumen, gak byk omong tapi gerak-geriknya mengintimidasi. Gue pernah sekali tuh gara2 flight selanjutnya beda terminal dan itu diminta tunjukkin lagi semua dokumen. Memang plg ampuh kl ngegandeng suami dan guenya mingkem aja. Urusan lebih lancar dan org2 imigrasi pasti jauh lebih ramah. Prancis lebih cuek dan kl amrik tergantung pas dpt orgnya aja sih.
    Sekedar masukan aja Rik, mending tambahin nama belakang suami aja pelan2 di semua dokumen. Gue dulu jg pelan2 nambahin, jadi last name yg dulu berubah jd middle name krn gw jg gak mau kehilangan identitas langsung pk nama belakang suami. Lebih mempermudah aja kl pas passport dicek lagi dan apalagi pas bareng anak2 gitu. ~ heidi

    1. beneeeeeeeer. Orang2 jerman itu ngomongnya sih gak banyak tapi gerak-geriknya udah cukup bikin gemeter. Dan benerkan…begitu ada suami di samping segala urusan langsung lancar wes ewes ewes. Huhuhuhuhuhu, jadi berasa beda kasta sama suami sendiri.

      Iya nih, paling gak di paspor mau pake attachment nama suami di belakang. Atau tahun depan perpanjang residence permit akan dipikirkan lagi soal penambahan nama suami ini

  17. bulan erika bato schubert · · Reply

    Aq juga punya mslah mengenai passport ni. Aq tinggal dan lagi kuliah di indonesia dan msih memegang 2 warganegara yaitu jerman dan indonesia. Karna umur aq udah mencukupi aq disuruh memilih antara warganegara jerman atau indonesia.
    Aq sih karna dapat banyak kemudahan dan bantuan dari jerman dan karna juga smpat lebih dri 10 thun tinggal di jerman ingin memilih warganegara jerman, tapi karena ortu skrng tinggal di indo aq takut uruaan tinggal di indo jdi repot.
    Minta sarannaya dong ..

    1. halo bulan. Maaf nih telat balesnya.

      Udah harus milih kewarganegaraan ya?
      Aku pernah baca tentang peraturan baru utk anak-anak campuran. Kalo gak salah sih kamu bisa tetap tinggal di Indonesia seandainya kamu milih WN Jerman. Kalo gak salah ya, anak2 dari ortu Indonesia (dua2nya or salah satunya) akan dikasih jaminan utk gampang keluar masuk Indo ataupun untuk tinggal di Indonesia. Jadi seharusnya sih gak masalah ya kalo kamu milih WN Jerman.

  18. Hhe kocak n nyebelin. Asiik baca blog ny mb rikaa 🙂 keep posting y mb

    1. mudah2an yaaa bisa rajin tulis2 disini

  19. Siang, mbak. Saya kebetulan nemu blog ini pas lagi cari-cari info soal mengurus residence permit di Finlandia. Apa mbak Rika tau berdasarkan pengalaman sendiri dulu mengurus residence permit itu berapa lama di konsulat Finlandia? Saya berencana ngurus residence permit untuk studi. Mohon di share pengalamannya ya, mbak 🙂

  20. Salam kenal Mbak Rika.
    Blog nya lucu 🙂

    Saya juga punya pengalaman waktu check in untuk flight dari Copenhagen ke Berlin.
    Petugas check in nya judes banget!
    Udah ditunjukin passport dan residence permit, ga ada senyum sama sekali.
    Mana nanya mulu ngapain di German? Tinggal di mana? Bla bla..
    Padahal bukan petugas imigrasi!
    Aneh.
    Then come my spouse, showing his Norwegian passport terus langsung bilang ke petugas “Check in lama amat. I am his spouse. Do you have problem?”.
    Tiba-tiba langsung manis and sopan banget tuh petugas check in hahaha.

    Bener-bener ya passport ijo tai kuda *kata orang* hampir ga ada posisinya di mata dunia 😦
    Moga pemerintah Indonesia segera menyetujui dual citizenship. Amin

  21. Halo Mba Rika,

    Slm knl,,,,Ich bin Silent Reader juga nich, tp sy seneng bgt baca Blog ini…hahahaha so funny
    Yg namanya imigrasi pasti membuat tubuh panas dingin kyk dispenser…

    1. hallloooooo…..kamu korban imigrasi jerman juga kah? hehehehe
      waktu aku tinggal di belanda aku pernah cemas banget pas mau ke imigrasi ternyata di sana imigrasinya baik-baiiiik. Trus sekarang di Finland juga imigrasinya lumayan ramah. Ada apa ini dengan imigrasi jerman yaaaa?

  22. harap maklum mbak. wajah menentukan :p. saya di terminal aja dicurigain, apalagi di bandara 😀

    1. hihihihihi…maap, malah ngakak baca komennya

  23. mgs m ardiansah · · Reply

    halli mbak, saya berencana mau liburan ke schengen area. saya udah dapet visa dr kedutaan belanda, tp gate pertama sya yaitu kota nurnberg, jerman. apakah nanti sya akan diperlakukan seperti itu jg ya. thk u.

    1. halo….maaf ya baru bales komennya. Jangan2 kamu udah di belanda ya sekarang? Masalah perlakuan sih beda2 ya tiap orang. Untung2an. Banyak juga kok yang lewat imigrasi jerman tanpa kena masalah apapun

  24. ah.. aku suka sekali baca kisahmu ini, kocak abis!!! masih dalam petaka tetep aja tulisanmu ringan dan kocak! salam kenal ya!

    1. errr…ini kayanya sih karena aku emang gak mampu bikin tulisan yang agak berat 😀

  25. Niel Kumiko · · Reply

    Halo kak. Saya bingung sekarang saya 17 tahun dn sekolah di indo. Saya bingung pilih WN Jepang atau indo. Maunya pakai jepang soalnya kan mama masih WN Jepang tapi takut kedepannya ribet. Menurut kakak gimana ya? :’v

    1. kalau memang inginnya pilih WN Jepang menurutku si gpp ya karena kalo ga salah kamu akan tetap dapat izin tinggal di Indonesia. Kalau gak salah ya. Mohon dicek lagi kebenerannya.

  26. ananti · · Reply

    Hallo mba,
    Salam Kenal yaa,

    Aku mau tanya nih,
    Aku kan mau urus residence permit, nah salah satu syaratnya kan perlu health certificate,
    Health certificatenya ini harus dari rumah sakit khusus yang ditunjuk kedubes Finlandia? Rumah sakit mana ya yang ditunjuk? Mohon informasinya ya.

    Terimakasih sebelumnya

    1. halo ananti, sayangnya aku gak bisa bantu karena waktu aku urus residence permit dulu gak perlu nunjukkin health certificate. Supaya gak ragu mungkin sebaiknya kamu tanya aja ke kedubes Finlandia di Jakarta

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: