not every one is baby friendly

Gara-gara baca tulisannya Novi tentang penumpang pesawat jadi inget kejadian waktu terbang ke Lombok pas mudik kemarin.

Sebetulnya kami agak beruntung, biarpun pesawat penuh kami masih bisa duduk barengan. Tapi tetep pake pegel karena harus mangku Sami. Biarpun judulnya infant tapi kan Sami udah 22 bulan usianya waktu itu, dengan badan yang cukup bongsor pula. Baik gue ataupun Saminya sendiri udah males duduk pangku-pangkuan.

Lagi repot mangku Sami begitu, eh…tau-tau ada pengumuman kalo pesawat harus antri take off. Selamet, deh, harus duduk di pesawat begitu selama 30 menit. Apa yang terjadi sodara-sodara? Ya jelas anak-anak jadi rewel. Gak betah lama-lama terikat di kursinya.

Pas lagi nunggu take off ini lah penumpang di aile sebelah minta ijin pindah ke row paling depan sama pramugarinya, dan diizinkan pula. Jadi ada bangku kosong di sebelah gue, pas pula di bagian aile. Kebetulan nih, gue bilang ke Mikko, ada bangku kosong di sebelah. Nanti setelah take-off gue mau pindah ke situ biar Sami bisa dapet tempat duduk sendiri.

Jadi, begitu pesawat akhirnya take-off juga gue pun siap-siap mau pindah kursi. Sebelumnya gue minta ijin dulu sama pasangan di row sebelah itu, soalnya kursi kosong tujuan gue dijadikan tempat naro tas sama si mbaknya.

“Maaf, mbak. Boleh ya saya duduk di sini?”

Maksudnya biar si mbak menyingkirkan tasnya.

Ternyata dijawab sama si mbak

“Wah, gak bisa mbak. Saya mau selonjoran, ini buat tempat kaki saya

Rahang gue hampir jatoh ke perut saking kagetnya. Yang bener omongan lu mbaaak? Hampiiiir aja terucap dari mulut gue  “Ooooh, mbak beli tiket khusus buat kakinya ya?” tapi gue gigit lidah gue karena takut dibales “Mbak juga gak beli tiket buat bayinya kan?” Gue kan takut kalah berdebat.

Eniwei, saking kagetnya gue akan jawaban si mbak gue pun balik lagi duduk ke tempat semula dengan muka bingung. Sementara Mikko langsung bertanya “Kenapa gak jadi? Kenapa? Kenapa?”

Setelah gue jelaskan tentu saja Mikko langsung murka. Langsung bergegas ingin merebut singgasana kaki si mbak. Tapi mati-matian gue larang. Gue tau banget suami gue ini orangnya cuek dan berani mati. Kalo di Finlandia sih masih gue relakan, tapi gue gak mau dia jadi orang asing yang bikin masalah di negara orang.

Singkat kata gue gak jadi pindah tempat duduk dan akhirnya memilih untuk diam tanpa perlawanan. Tapi ngeliat si mbak dengan asiknya selonjoran sambil di rebahan di pangkuan suaminya hati gue jadi mendidih. Jadi menyesal setengah mati kenapa kok gue cepet banget menyerah? Coba ngomong lagi kek ke si mbak, kasih pengertian. Ngomong ke pramugarinya kek, yang lebih berhak untuk menentukan siapa yang mendapatkan tempat duduk kosong itu. Atau sekedar ngomong ke si mbak “penting banget kaki lo ya, seus?” daripada sepanjang terbang hati kesel bukan kepalang.

Sebenernya ditengah-tengah penerbangan Mikko keluar dari tempat duduknya. Gue udah takut aja dia mau protes ke si mbak tapi ternyata dia cuma berdiri di gang, maksudnya biar Sami yang bosen dipangku itu bisa duduk sendiri. Dan benar memang, Sami senang sekali bisa duduk sendiri seperti abangnya.

Capek berdiri akhirnya Mikko duduk di arm rest kursi emas ajang perebutan itu sampai akhirnya ditegur pramugari, katanya gak boleh duduk di armrest. Tapi baiknya si pramugari malah membuka (menaikkan) arm rest-nya dan menyilakan Mikko untuk duduk di kursi tersebut. Duduk setengah pantat tentunya, karena kan ada kaki si mbak bertengger di situ. Apakah si mbak kemudian bergeser? Cencu tidak!

Jadi gitu deh, ada silent war antara Mikko dan si mbak waktu itu. Si Mbak ngotot gak mau kasih kursinya ke Mikko. Mikko, walaupun terlihat sangat tidak nyaman, juga tetep cuek duduk setengah pantat.

Sementara gue dan suami si mbak saling melempar pandangan penuh benci satu sama lain. Gue heran ke suaminya, kok ya gak ada pengertian sedikit ya? Ngeliat ada pasangan bawa anak dan butuh kursi, mbok ya, berbaik hati kek nawarin tempat duduk YANG EMANG BUKAN PUNYA DOI JUGA. Ini malah adegan pangku-pangkuan sama istrinya.

Suami si mbak juga kasih pandangan menusuk buat gue. Entahlah…mungkin dia kesel sama kelakuan Mikko, tapi sama kaya gue, gak berani ngomong apa-apa jadi cuma bisa lirik-lirik benci aja.

Kalo inget kejadian ini gue masih kesel banget sampe sekarang. Gue pribadi merasa gue berada di pihak yang benar dan kelakuan si suami istri ini sungguh egois sekali. Tapi mudah-mudahan ini bisa jadi pelajaran buat gue. Yang paling utama adalah untuk tidak takut membela diri apalagi kalo kita tau kita gak salah. Jangan takut berargumentasi atau fight for what you want. Jangan cuma bisa nyesel belakangan kaya kasus ini.

Dan pelajaran kedua tentunya untuk selalu ingat kalo gak semua orang berbaik hati, tenggang rasa, dan memaklumi ortu-ortu yang berpergian sambil bawa anak.

Selama ini gue selalu dimanjakan dengan fasilatas dan keramahan orang-orang selama gue pergi sambil boyong Kai dan Sami. Check-in duluan, fast line di imigrasi, banyak yang bantuin, banyak yang nawarin ini itu buat Kai dan Sami. Pokonya berasa spesial banget lah.

Padahal mah pas gue masih single gue emoh banget liat anak kecil. Nah, kaya pasangan di pesawat ini nih, sungguh gak friendly sama parents with kids.

Advertisements

42 comments

  1. Mereka blm ngerasain kyknya yah…rempongnya pergi jalan2 ngeteng balita 2

  2. Apa karena belum punya anak ya Ka? gw sebagai orang yang ngga suka anak-anak pun dulu pas belum punya anak juga suka annoyed klo liat anak-anak di tempat umum, belum apa-apa udah curiga anak-anak bakal bikin ribut.
    Sekarang udah punya anak 2, baru deh punya empati tinggi sama ibu-ibu yang rempong bawa anak, apalagi di pesawat.

    pukpuk Rika, semoga ke depannya lebih sering ketemu orang yang baik yaa

    1. bisa jadi gitu met. Tapi gue juga mikir sih, kalo gue di posisi dia, dan ada orang lain minta kursi yang sebenernya juga bukan punya dia (penting untuk ditekankan), kayanya bakal gue kasih deh kursinya, no matter yang minta punya anak atau gak.
      Alasannya mau pake tu kursi buat selonjoran kaki susah banget buat gue terima.

      1. ato mereka justru udah punya anak dan karena somehow mreka dapet waktu berduaan, ga pengen ngalah. mikirnya…kenapa gue musti susah dengan ngalah ke orang yg bawa anak sementara untuk dapet waktu berduaan gini susah juga.

        1. ini perspektif yang menarik banget nov. Tiba2 gue jadi empati sama si pasangan.

  3. rik, kalo dari yang gua analisa (ceileee) setelah tinggal di amerika ya, kayaknya emang kita sebagai orang indo itu sifat jeleknya adalah suka takut2 ngomong atau gengsi atau sungkan. tapi abis itu kesel sendiri trus nyesel kenapa gak ngomong aja. sementara orang2 barat, mereka lebih berani ngomong kalo emang menurut mereka gak bener. ya kayak mikko ya. gua liat orang2 amerika juga rata2 gitu.

    sementara gua sendiri kayak lu tuh. suka gak berani/sungkan ngomong. akhirnya nyesel. belakangan ini lagi berusaha mau merubah nih. susah emang. tapi kadang berhasil juga. hahaha. kayaknya emang kita harus merubah diri rik, mesti lebih berani. 😀

    anyway, si mbak ama suaminya itu nyebelin banget emang ya!

    1. Bener banget Armaaaaaan. Ini salah satu kekurangan gue, dan banyak orang Indo lainnya. Gak berani ngomong, apalagi berargumen. Tapi trus di belakang ngedumel. Hidup malah jadi gak tenang. Gue juga bolak balik bilang ke diri sendiri kalo gue harus merubah sifat gue ini, masih belum terlalu berhasil sih. Susaaaaah….udah mendarah daging soalnya.

      1. Sama Rika.. Kalo liat orang2 sini/barat yg bisa lak2an gitu rasanya pingin juga.. Tapi ya itu deh.. Masih suka males debat, segan, sungkan.. >_<

        tapi temen gw di sini ada Rik yg emang dr SMA udh pindah ke Swedia dan sekarang sama ceplas ceplosnya.. Jadi mungkin seiiring waktu kita bisa juga ya.. Harus bisa lah, apalagi untuk sesuatu yg kita pikir bener..

        1. Iya be, temen2 gue yang udah lama di luar negri juga pada umumnya udah gak sungkan2an lagi orangnya. Tapi umumnya mereka pindah ke luar negeri pas masih muda banget. Masih SMA, atau kuliah S1.

          kalo yang pindah pas udah tuir kaya gue ini biasanya lebih susah berubah, tapi bukan berarti gak mungkin juga sih

  4. Grrrr aku jg suka gitu dalam hati bikin skenario sendiri harusnya td ngomong ini itu rik, padahal apa gunanya juga lah udah lewat.Harusnya td diomongin biar orang yg mungkin kagak tau sikapnya nyebelin itu nyadar.Tp beberapa kali aku pernah negur yg gak berkenan di hatiku eh tapi aku emosian sih jdnya negurnya manalah suara meninggi eh sangking keselnya pake nangis pula. Pengen deh bisa negur tp tetap calm gitu kan cool jdnya

    1. hahahahaha….ini sama persis, ndang.
      seharian gue bikin skenario banyaaaak banget harusnya tadi ngomong ini, itu. Dari yang sopan, cool, tegas, silet, sarkas, dllnya. Banyak deh variasinya.
      Trus makin kesel sama diri sendiri, dari sekian banyak skenario kenapa kok gue dieeem ajaaa tadiiiii? HUH

  5. duh!kadang emang harus super elus dada ya mbak ngadepin attitude orang2 sperti itu.Kayaknya gak hanya di pesawat aja,it does happen in any public transportation here. Waktu itu aku lagi di kereta super empet2an berdiri lalu adalah ibu hamil disebelah gw dengan keadaan berdiri juga dimana depannya adalah seorang ibu paruh baya yang kondisi nya sangat sehat bugar duduk manis tanpa peduli depannya ada ibu hamil.Akhirnya gw tegor aja, “bu masih sehat kan?masih bisa berdiri sbntr?boleh gantian sama mbaknya yg hamil?” dan dia pun “melengosss kaya gw adalah angin” ,duh! *tepok jidat keluarin bom*

    1. ini lagi nih, kasus klasik tiap bis atau kereta penuh. Aduuh, miris gue kalo inget2 ini.
      Dulu temen gue ada yang lagi sakit dan udah puceeeet banget, sampe gak bisa berdiri di bis (bisnya lagi penuh), tetep loooh, gak ada yg nawarin duduk. Sampe kampus doi muntah2.

      Lebih parah lagi kalo udah ditegor trus pura2 gak denger ya…masih bebel aja…hiiiih gemeees

  6. pukpuk Rika, gw pun wkt msh singel ga gt sk anak2 tp klo situasinya ky gt biasanya gw ngalah

    bah gregetan jg yah sm kelakuan mrk itu, jd ikutan esmoni 😀

    1. ya iya…jaman single dulu gue pun gak bakal seegois mbak ini

  7. salam kenal mbak 🙂 (silent readermu)

    baca ini langsung ngebayangin gimana ekspresi silent war miko vs istri x and eyes war rika vs suami x :D,,tanpa berkata tapi penuh makna

    entah kenapa ya, jadi org dengan alasan “g enakkan(sungkan)” , ” g tegaan” itu serba salah, g diomongin dihati nanti setelahnya menyesal, kayaknya qita mesti belajar straight forward ke org2 y biar ga diremehkan #ehhh curcol

    1. bener, kita memang harus belajar utk bisa terus terang
      kalo gak enakan terus makan ati juga boook

      btw, waktu itu sih mikko ekspresinya santai kaya di pantai, kaya gak ada apa2, padahal mah pegel banget pasti duduk setnegah pantat begitu

  8. ko gw malah yg gregetan yak pengen ngedamprat tu si mbak2. kalo orangnya gw ga kenal tapi bikin kesel, gw sih mending melampiaskan kekesalan daripada gondok trus kepikiran. toh ga ketemu lagi. kalau bisa setajam sihlet. Naah..kalau kenal orangnya baru deh gw diem2 aja memendam kekesalan. itu namanya sama aja ya, berani dibelakang doang. hahaha..

    1. gue jadi mikirin kata2 lo des. Bener ya…ngapain gue sungkan2, toh besok gak ketemu lagi? Huuu, makin nyesel kan gak negor si mbak

  9. eh Rik…jangan2 pejabat itu….kan gitu, suka sok…

    atau…suka sok pejabat?

    1. wah kurang tau juga sih, tapi kayanya bukan.
      kalo denger kata pejabat langsung bayangin rambut sasak dan dandanan menor, si mbak kemaren sih gak gitu

  10. Entah karna sejak single gue slalu berempati sama emak2 yang bawa anak atau orang2 tua, baca ini jadi kesel banget deh. Mungkin bener ya karna mereka belum punya anak jadi gak tau kerepotan para ortu beranak kecil, tapi masa tega begitu bahkan sampe lempar pandangan benci? Haduh beneran deh! Gak malu sih kalo gue bilang mereka itu.

    Gue juga lagi belajar memberanikan diri buat bisa speak deh, kaya lagi makan dimana trus ada orang yang ngerokok seenaknya deket kita yang lagi bareng anak2. Biar plong perasaannya :p Ayo kita sama2 berusaha Rik hihi 🙂

    1. Iyaa…ayo kita sama2 berusaha. Biarpun misalnya orangnya tetep bebel tapi paling gak kita berasa plong, gak nyesel belakangan kenapa tadi gak gini atau gitu.

      Kalo tentang si pasangan itu, gue sih ngerasa alasannya mau pake kursi YANG SEBENERNYA BUKAN PUNYA DIA untuk tempat naro kaki itu udah salah banget terlepas dari apakah orang lain yg butuh kursi itu punya anak atau gak.

  11. Rika, ini dua sifat orang Indo kebanyakan (sorry generalisasi) yang sering gue baca di status temen2. Sifat pertama, sifat loe itu sama kayak gue, yang suka nyesel belakangan kenapa ga ngomong, kenapa ga bela diri. Nyesel belakangan. Tapi setelah tujuh tahun (garis bawah) tinggal di Arab, gue jadi bisa lebih agresif. Berantem ama orang teriak2an di supermarket/toko juga sekarang gue berani. Tapi sebelumnya yah seperti loe gitu deh gue. Drpd malu bikin ribut, mending ngalah. Tapi nyesel setelahnya.

    Sifat Kedua, cueknya org2 bahkan seorang perempuan thd org yg bawa anak atau hamdun. Ada kmrn gue baca status temen gue, lagi naek bus TJ, gendong anak, terus cuma bisa ngedumel dalam hati ngeliat ada cewek duduk sendirian di sebelahnya ditaro TASnya! Dia ga negor minta kursi, cuma kayak elu aja lirik2an kesel ke si cewek yang tetep aja sok ga mau liat hehehe…

    Tapi… masak mau belajar gahar harus nyasar ke padang pasir duluuu. hihihi…

    1. Baca komen lo ini gue pun mikirnya sama vic, masa harus ke arab dulu sih baru berani berargumen?
      Suka kecewa juga sih sama diri sendiri, kalo diitung2 kan gue udah 10 tahun keluar Indonesia, tinggalnya pun di negara2 yang terkenal cukup blak2an penduduknya, tapi kok belon nular ke gue ya sifat yang satu ini?
      Masiiiih aja suka penakutan dan gak enak hati berlebihan.

      Trus, utk sifat kedua. Agak disayangkan emang, Indonesia terkenal sebagai negeri yang ramah dan seneng gotong royong, sementara orang2 Eropa sini terkenal individualis dan dingin. Tapi pada kenyataannya gue lebih banyak dapet pertolongan selama di sini dibandingkan kalo lg di Indo. Yang sepele aja lah, bukain pintu pas gue dorong stroller atau lagi gendong bayi. Kalo di Indo…buset, itu pintu ngablak2 tertutup di muka gue karena orang sebelumnya gak rela berhenti 3 detik nahan pintunya buat gue.

      Atau ya masalah tempat duduk di bis atau kereta, udah dilirik2 pun orangnya masih cuek dan malah pura2 tidur. Iiih, ini nyebelin bangeeeeeeet. Tapi emang didikan kita utk menghindari konfrontasi sih ya, jadi orang2 kaya gini bisa berlalu tanpa ada yg ngash pelajaran

  12. winkthinking · · Reply

    Anjiss! Alesannya yaaa…nyolot banget. Eh aku malah kagum loh mbak ama orang yang bisa ngalah, mungkin akhirnya kesel tapi ngalah itu susaaah banget buatku. Sampai kadang temen2ku ngeri kalo pergi sama aku. Pelayan banting gelas, kusentak. Supir taxi nyetir ngasal, aku marahin. Kalo ketemu CS di hotel nyolot, minta panggil manajernya..hahaha. Sekarang udah berkurang karena suami bilang, mungkin aja mereka hidupnya lagi susah banget makanya begitu. Kalau lagi waras, aku bisa nahan. Kalau lagi ‘geser’ ya pasti kudamprat. Emang kudu berusaha seimbang ya…terlalu ngalah juga makan ati, terlalu vokal juga…cape, hehehe
    Aku sendiri karena gak sabaran jadi gak selalu seneng maen ama anak kecil mbak; tapiii aku gak jadi jahat ama anak kecil; malah simpati habis2an ama orang tua. Deuh, dewa lah menurutku jadi ortu itu, aku belum sanggup. Oleh karena itu, menurutku kejadian ini bukan karena mbak punya anak. Emang kurang ajar aja itu makhluk berdua. Ish, didikan manaaaa orang model gitu.

    1. NAH!!! ALESANNYA ITU LOOOOH yang GAK BANGET!
      kalo dia bilangnya dia capek dan butuh tidur gue masih ngerti deh.

      GUe yang pasif dan penakutan ini malah kagum banget sama orang2 yang berani ciat ciat jedeeer ngadepin orang2 yg nyebelin. Namanya kesalahan kan harusnya jangan didiemin aja ya.

  13. ya udah yg terjadi ga usah disesali rika, knp ga bersukur ajah krn dgn ga ngomong apa yg seharusnya lo omongin ke si mba…lo jd bs menahan diri utk tidak balas menyakiti perasaannya. memang sih klo kita balas kita merasa puas. tp apa bedanya kita dgn dia? sm2 egois kan? sabar ajah, inget orang sabar pantatnya lebar hahahaha. PISSS AH!!!!

    1. kan ngomongnya gak harus untuk menyakiti perasaan si mbaknya. Bagusnya sih kalo bisa ngomong kasih pengertian buat mbaknya kalo ada yang lebih membutuhkan kursi itu daripada kakinya.
      tapi aku maunyaa pantant mengecil, jadi harus gak sabaran terus dong? hahahahahah

  14. mencoba berpikir positif…mungkin mbak2nya penyakitan, Rik..jadi dia perlu pake kursi untuk ngelurusin kakinya dan suaminya terlalu pikun untuk mengerti situasi 🙂

    1. errrrrrrr….gue udah coba sih mikir gini…ternyata tetep masih bete

  15. Bukan hanya gak punya empati, tapi orang ini sungguh egois ya..gemes bgt emang untuj diajakin gelut hehe…

    1. bener…ini bukan sekedar gak bisa empati…tapi emang udah…hiiiiihhh

      kaki gitu loh! KAKINYA HARUS DAPET KURSI SENDIRI!

  16. aku bacanya sampe ikutan melirik judes kekanan kekiri. udah gilakkk, gak sopannn. baru hanimun tuh pasti, masih asik asikan pangku-pangkuan.
    yang kaya gini gini ahirnya berujung ke “yang waras ngalah” ya rik. sama belajar, empati sama orang lain & jauh lebih rempong posisinya.

    1. Gue pun semepet mikir mungkin mereka lagi hanimun. Lagi anget2nya. Tapi kalo secara penampakan sih, usia mereka bukan usia pengantin baru gitu, Ris.

  17. salam kenal sblumnya mba. aku silent reader blog ini sejak tahun lalu.. 🙂

    Wewww..
    ikut komen ya mbak rika. kebetulan lg ngalamin yg sama tp ini konteksnya keuangan kantor yang mana menyangkut hajat hiduo org banyak. emang susah susah gampang untuk mulai memerangi kemungkaran (ciaelahh). rasanya koq ya dongkol gondok doang klo ga diomongin tp diomongin nanti takut kalah argumen, aahh indonesahh..
    smoga next time mba rika and duo unyu2 ga ktemu lg org egois kyk gitu yaa.

    keep posting ya mba, aku slalu nunggu lho, blog ini sampe ada di bookmark tab d browserku. 😀

    1. Memerangi kemungkaran!!!!
      hahahahahhaha….kereeeeeeeeen!

      Apalagi kalo menyangkut soal uang…waduuuh, lebih serius tuh. Memang harusnya jangan diem aja.
      Emang kayanya orang Indonesia banyak yang salah asuhan kali ya, pada demen mendem2 dongkol. Kalo berani protes malah dibilang songong. Yang salah kan jadi keenakan.

  18. haiii
    akupun sitlent eader dari entah kapan.
    tapi kali ini gatel untuk posting karena pernah ngalamin kejadian yang mirip.
    Tapi untungnya waktu itu kami fight back sih, hihihi
    ga jadi deh dongkol-dongkol sendiri, yang ada puas sekali permirsa…

    cerita lengkapnya ada disini
    http://marissafauzia.blogspot.com/2013/09/fight-for-your-right.html

    semangat yaa, lain kali dibales ajahhh, hihihi supaya puas hatipun tenang :p

    1. aku udah baca ceritanya dan ikutan tepuk tangan bacanya! BRAVOOOO Marissa!

  19. indri larasati · · Reply

    baca malem2 , gregetan dan kepikiran terus akhirnya , hahaa

    1. hahahahhaha…gemesin ya mbaknya
      tp lbh gemes sama diri sendiri sih, kok gak kasih perlawanan (silat kali)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: