sunday six

Mari kita bangkitkan blog yang mati suri ini dengan cerita-cerita random. Selama di Indonesia gak banyak update blog karena lebih banyak internetan lewat telepon aja, pas balik ke Kerava ternyata toh tetap sama, tetap jarang nyentuh komputer. Biasalah…masih kalang kabut adaptasi kembali ngurus rumah dan ngurus anak sendiri. 

1. Gamelan

Baru juga sampe Kerava udah dikontak pak guru untuk segera latihan gamelan, disuruh gabung untuk acara resepsi diplomatik di wisma duta. Sementara temen-temen yang lain udah lancar nang neng nang neng nong gue terbengong-bengong, ini kok lagunya susah amat ya? Terpaksa harus kejar tayang buat ngapalin lagunya.

Biasanya gue selalu seneng latihan gamelan tapi kali ini rasanya bikin stress banget. Udahlah lagunya susah, guenya pun masih jet lag, sementara minggu depannya udah disuruh manggung. Dua minggu pertama di Finlandia pun terlewatkan untuk latihan gamelan hampir setiap hari! Pastinya berakhir dengan bonus badan retak-retak dan otak hampir melepuh. 

Begitu acara manggungnya kelar….wooooshaaaaaaaaahhh. Bebas merdeka rasanya. 

Padahal acara pentasnya sendiri agak berantakan. Pentas outdoor ternyata beda sama main di indoor. Suara gendang dan aba-aba si pak guru suka gak kedengeran. Jadilah ketokan gamelan kami sering terlambat atau malah kecepatan. 

Tapi seperti kata pak guru….semua sudah berlalu. Anggap aja itu demam panggung. Next time better yaaaa. Amiiiiiin. 

2. Kolam renang.

Waktu gladi bersih gamelan di wisma duta gue harus boyong Kai dan Sami karena Mikko masih kerja. Nah, kediaman bapak dubes ini ada kolam renang indoornya walaupun hari itu kolamnya kosong gak terisi air. 

Di area kolam renang ini grup gamelan kami ngaso-ngaso sambil makan sore. Pas udah selesai makan gue pun harus kembali ke area gamelan sambil memboyong si duo bocah, Sami digendong sementara Kai ngekor di belakang. Entahlah Kai lagi sibuk mainan telepon ataukah memang, seperti biasa, dia suka jalan tanpa liat-liat, pokonya tau-tau Kai terjatuh ke kolam renang kosong itu. 

Jangan tanya gimana ngilunya hati ini ngeliat anak nyrusuk ke kolam. Kolamnya sih “cuma” 1,5 meter aja tingginya, tapi kalo dilihat langsung cukup mengerikan juga jatoh ke dalam situ. 

Liat Kai jatoh Sami pun langsung nangis histeris di kuping gue. Sementara Kai…weeew…nangisnya sih jangan ditanya deh….pecaaaaaaaaaah. 

Gue sendiri waktu itu panik, ribet, takut, bingung dan sebenernya pengen nangis juga. Kesel juga sama Sami waktu itu, abangnya yang lagi butuh perhatian tapi Samiun kok ikutan nangis histeris dan minta digendong. 

Setelah periksa-periksa kondisi Kai sepertinya semua baik-baik aja. Gak ada luka, gak ada memar, gak ada yang berdarah. Berhubung Kai jatoh telungkup, dia mengeluh perutnya sakit. Untungnya setelah puas nangis 10 menit anaknya bisa diem juga dan katanya perutnya gak sakit lagi. 

Esok paginya diperiksa lagi sama Mikko. Semua keliatan baik-baik aja. Jadi kamipun memutuskan untuk tidak membawa Kai ke dokter. 

Kai sendiri keliatannya cukup trauma sama kejadian ini. Anak satu ini kan biasanya ceriwis sekali kalo disuruh bercerita. Kepentok meja dikit aja ngocehnya panjang pake embel-embel “harus ke rumah sakit – mau diperiksa om dokter – kai cerita ‘om dokter, kepalaku sakit, harus minum obat’ – terus harus ambil darah- tantenya ambil darah kai terus bilang ‘maaf ya kaaaai’  – kai bilang ‘terima kasih’ ke tante – blablablabla” 

Tapi kalo ditanya soal kejadian jatuh ke kolam renang ini anaknya langsung mingkem sambil terus nyruduk-nyruduk mau ngumpet di badan gue. Duuuh, jadi bikin äitinya sedih kan yaaaa

3. washer/dryer

Berita paling membahagiakan di minggu ini adalah terbelinya mesin cuci impian. Alhamdulillaaaaaaah. 

Pertama-tama, terima kasih dulu buat nyokap gue di BSD sana. Waktu mudik kemarin gue dikasih hadiah uang cash sama nyokap, katanya buat beli mesin cuci. Yang berarti apa sodara-sodara? Yesss….sepertinya nyokap membaca blog ini. Karena masalah mesin cuci kan cuma muncul di blog dan gak pernah gue bicarakan ke siapa-siapa kecuali Mikko. 

Sempet jadi males ya update-update blog, malah kepikiran mau nutup blog aja. Gimana dong….paling tengsin kalo rahasia hidup terdalam gue ini dibaca orang lain (pretttt)

Tapi ambil hikmahnya aja. Kalo bukan karena blog ini, si mesin cuci impian tetep jadi mimpi sampai sekarang. 

Anyhooo, impian gue sebenernya punya satu set mesin cuci dan pengering terpisah. Yang berarti harus memasukkan dua mesin geda-geda itu ke kamar mandi kami yang kecil mungil. Muat-muat aja sih sebenernya, tapi harus rela kamar mandinya jadi terasa sempit. 

Eh, terus gue baca-baca review soal washer/dryer combo. Masih 50:50 sebenernya, it’s either you love it or you hate it. Pas banget juga ada toko yang lagi diskon untuk seluruh home appliance. Barang yang gue cari (mesin cuci dan pengering terpisah)gak ada di toko ini, tapi si washer/dryer malah ada. 

Setelah diskon washer/dryer combo ini jadi murah sekali. Yah…gimana yaaah…memang pada ujungnya diskon juga yang berbicara. Niat awal mau beli dua mesin akhirnya dipangkas jadi satu mesin all-in-one, washer/dryer combo. 

LG F1695RDH7

Setelah dipakai beberapa kali gue pun ternyata 50:50 sama si combo. Untuk kinjera mencucinya juara hijilah ni mesin. Loadnya bueeesaaar (12kg aja neik) dan hasil cucinya bersih kinclong. Sebagai percobaan gue masukin tuh beberapa kain/baju yang udah lama gak kepake karena kotor. Malah kadang suka gue pake jadi kain pel. Eh, aslinya dijeeee….jadi bersiiiih setelah dicuci. Noda-noda yang udah setahun mengendap dihilangkan oleh si mesin combo. Wow…mejiiiiiik. 

Selain itu mesin ini juga punya banyak program-program cuci ciamiknya. Misalnya ada program untuk allergy wash, katanya sih ini buat deep cleaning, cocok buat yang alergi debu atau alergi bulu anjing/kucing. 

Ada juga program steam wash. Another deep cleaning program. Setelah selasai dicuci nanti baju-bajunya disemprot lagi pake uap panas….sruuuutt…sruuuttt….dan noda-noda bandel pun terangkat. Ini udah gue buktikan buat nyuci kain pel tadi. 

Ada juga program refresh. Ini bisa dipake buat baju-baju yang gak boleh dicuci, atau yang berlabel ‘dry clean only’. Ini juga menggunakan steam. Bajunya cuma diputer-puter di dalam mesinnya sambil disemprot-semprot pake uap panas. No water or detergent involved. 

Program refresh ini juga berguna buat ‘merapikan’ pakaian yang kusut. Keluar dari mesin bajunya jadi lemes dan kerutannya berkurang. Yah, gak sampe kaya abis digosok sih, tapi lumayan buat gue yang anti nyetrika ini. 

Nah…kalo untuk pengeringnya gue masih kurang puas. Yang pertama karena proses dryingnya lama beutuuul dijeeeee. Bisa 4 jam. Ketiduran gue nungguinnya. 

Dan niat awalnya kan punya pengering biar gak nyetrika lagi. Konon kabarnya kalo pakai pengering pakaian keluar dalam keadaan rapi licin tinggal dilipat. Tapi kalo pakai mesin combo ini keringnya pake kusut masai. Apalagi kalo pakaiannya dibiarkan ngendon lama-lama di mesin setelah drying cyclenya berakhir…ebuseeeed, kusutnya sampai terpilin-pilin. Parah bangeeeeeeeet. 

Well, sepertinya gue masih harus bermain-main dengan mesin ini untuk menemukan cycle yang paling pas dengan kebutuhan gue. Mungkin kalo mesinnya gak terlalu penuh diisi hasil cuciannya bisa lebih layak tampil. Gak kusut melilit-lilit. Mungkin gue juga harus coba untuk segera angkat pakaian setelah cycle berakhir, kali aja hasilnya juga beda. 

Masih ada waktu seminggu lagi untuk coba-coba.  Kalau memang masih kurang puas si mesin combo bisa dipulangkan ke tokonya dan kembali ke niat asli untuk punya washer and dryer terpisah. 

Tapi, kabarnya sih….kalo beli dryer terpisah tapi tetap pake sistem condenser, hasilnya bakal mirip-mirip. Tetep lama prosesnya, tetep kusut pakaiannya. 

Yang paling mantap mungkin memang pake mesin pengering sistem vented, yang bikin pakaian jadi licin mulus, tapi berhubung tinggal di apartemen yang gak ada saluran ventilasi khusus buat mesin pengering, mesin sistem vented ini gak bisa jadi pilihan. 

Ada yang pakai mesin pengering dengan sistem condenser gak? Mau dong reviewnya. Bisa bikin pakaian licin bak disetrika gak?

4. Personal achievement.

Hari-hari terakhir di Indonesia badan rasanya udah berat banget. Kebanyakan makan, terlebih lagi, kebanyakan makan jajanan gak sehat. Perut sampe terasa begah. 

Udah diniatin banget begitu menyentuh negara kulkas diet ketat harus dijalankan. Pokonya aku mau langsiiiiiiiiiiiiing! 

Ditambah pula waktu ketemu temen-temen di sini kok semuanya pada kurusan? Hasil puasa ramadhan 21 jam rupanya. Jadi pada langsing-langsing. Sementara aye yang dari Indonesia malah sukses melar ya neiiik. Ya, inilah akibatnya kalo bulan ramadhan rajin bukber tapi males tarawih. 

Bermodal rasa sirik yang merajelala, gue bulatkan tekad buat menjalankan program diet. Pokonya gue juga harus bisa langsing sing sing sing.

Diet dimulai dengan metode Novi-Grace. Alias metodenya Dr. Grace yang tersohor itu tapi hasil contekan dari nanya-nanya ke Novi (yang udah pernah konsultasi langsung ke dr. Grace). Intinya, selama tiga hari gue cuma boleh makan sayur dan buah. No carbs, no protein. 

Pada akhirnya sih ada juga secuil dua cuil daging ayam yang khilaf tertelan waktu lagi bikin soto ayam buat anak-anak.  Tapi sisanya akoh cuma makan sayur dan buah kooook. 

Yang herannya, setelah tiga hari itu kok berat badan gue gak turun yaaaaaaa????? Bagaimana ini dr. Grace?

Tapi bahagia banget loh bisa melalui tiga hari itu. Sungguh sebuah prestasi buat gue yang pemakan daging ini untuk bisa bertahan tiga hari hanya dengan sayur dan buah-buahan (dan sedikit ayam suir).

Setelah tiga hari terlewati gue jadi tertarik untuk lebih banyak makan sayur dan mengurangi daging. Mikko pun mendukung, malah ngajak untuk jadi vegetarian. Pesco-ovo vegetarian tepatnya. Masih pengen makan ikan dan telur. 

Gue sih belum berani bikin niat muluk-muluk dulu. Biasalah, suka gede niatnya doang tapi pelaksanaan nol besar. Tapi udah dua mingguan selalu masak menu-menu non daging di rumah dengan selingan ikan bakar beberapa kali. 

Goreng-gorengan juga dihindari, diganti dengan panggang atau kukus.  Sayur-sayuran pun lagi belajar untuk makan mentah, kan katanya lebih sehat. 

Apakah gue tersiksa? Ternyata gak. Gak jadi lemes berlebihan, perut juga gak melilit lapar, malah ternyata badan jadi enak. Pencernaan lancar, badan terasa ringan, perasaan begah di perut menghilang.

Apakah enak? Kagak sih. Kagak enak! 

Masih jelas lebih enak makan daging, keju, santen, manis-manisan atau junk food.  Tapi gue selalu mikir, kalo nanti gue kembali ke size S, semua yang gak enak-gak enak ini bakalan jadi enak. 

Katanya sih lama kelamaan selera kita akan berubah sesuai dengan diet yang kita jalankan. Kan selera itu sendiri adalah sebuah bentuk pembelajaran, bukan bawaan orok. Kalau terbiasa makan sayur, ya lama-lama jadi suka sayur. Kalo terbiasa dengan pola makan sehat, ya sendirinya akan emoh sama goreng-gorengan dan junk food. 

Tapi buat gue saat ini yang penting tentunya badan yang langsing. (Hidup langsing!!!) Dan kedua yang juga penting adalah pola makan yang seimbang. Dalam artian seimbang antara yang enak dan yang sehat. 

Selama di rumah gue coba untuk masak-masak yang lumayan sehat dan perbanyak vegetarian menu. Di luar rumah gue bisa lebih relax and go with the flow. Diajak makan steak ayok, disodorin sate gak nolak, dikasih cake hati ini senang. 

5. Latino Mix

Masih dalam misi melangsingkan badan hari ini gue ikut senam Latino Mix di dekat rumah. Semacam zumba gitu lah. 

Gue sih ogah-ogahan sebenernya, hari minggu begini lebih enak selimutan di rumah. Tapi si suami semangat sekali mendorong gue ke luar rumah. Katanya dia senang kalo gue berolah raga. 

Berhubung tadi sempet berantem masalah cucian sama Mikko, daripada makin ribut-ribut sekalian aja gue keluar rumah sambil marah dan menghentak-hentakkan kaki. Judulnya berantem membawa sehat kali ya ini? Kalo gak karena berantem gak bakal gue jalan ke gym tadi pagi. 

Setelah satu jam sesi berjoged latino (dan hampir mati tersiksa), kayanya memang jogedan di gym begini memang lebih asyik ketimbang berzumba sendirian di rumah. Sukur-sukur membantu program langsing gue biarpun cuma seminggu sekali. Jadi, minggu depan gue akan datang lagi. 

6.  Sekolah

Besok gue kembali mulai sekolah bahasa. Anak-anak pun kembali dititipkan ke daycare. Berarti kehidupan yang lebih sibuk akan menjelang. Sibuk sekolah, anter jemput anak, dan berkurang waktu ketemu suami.

Apalagi sekarang sekolah gue di Helsinki, jelas lebih banyak makan waktu untuk perjalanannya. Bakal lebih capek deh. 

Sementara musim gugur mulai menjelang. Cuaca udah mulai dingin dan sering diiringi hujan. Sungguh godaan buat bolos sekolah. Zzzzzzzzzzzz…….

 

Advertisements

31 comments

  1. ya ampun rik.. yang kai jatoh di kolam renang itu serem banget ya… pasti lu panik banget ya.. untung kai gak kenapa2 ya rik…

    1. wuiiiih, gue emang panik banget waktu itu man….gak lagi2 deh ngalamin yg kaya gini. Semoga yaaa…gak ada kejadian2 serem begini lagi

  2. Hiks kasian Kai yang jatuh di kolam renang …, jadi penasaran sama diet dr grace juga deh

    1. tuh novi udah nulis lengkap tentang metode diet dr grace. tinggal dicontek, hehehhe. Tapi kalo nyontek hasilnya gak maksimal kayanya. Kaya aku ini, gak berkurang sekilo pun

  3. Hi Rika, aku pernah pake mesin cuci model gitu. Keringnya lama dan bikin tempat sekitar panas banget. Sekali nyuci dan kering makan waktu sampe 4 jam atau lebih. Sampe takut kalau bajunya rusak. Punyaku sekarang washer dan dryer pisah dan modelnya front load. Dulu mau beli yang pake steam tapi sama mas bule nya katanya ngak usah pake steam dryer-nya. Tinggal semprot pake air dikit dan masukin ke dryer. Dryer biasa kalau langsung diangkat juga ngak kusut kok.

    1. kaiii :((( sedih dengernya mba, untung gag knp2 :)..
      btw, dietnya dedy corbuzier juga lg marak disini mba, diet OCD ceunah :)..

      1. rastyyyyyy….makasih banget nih info tentang OCD nya.
        aku langsung gugel, dan ternyata ada temenku yang lumayan sukses diet pake cara ini. Mau aku coba nih.

    2. aku yg steam cuma untuk washernya merry, lumayan utk nyuci bajunya anak2 yang suka kotor gak keruan.
      Tapi bener tuh, cycle nyuci dan ngeringinnya kalo pake combo begini memang lamaaaaaaaaaaa banget sampe aku ketiduran. Padahal kalo bajunya gak langsung diambil setelah dikeringkan hasilnya jadi kusut masai

      1. sama2 mba :)..aku pun jg ocd, 2 minggu turun 5kg, langsung jumawa akunya hehehe, kudu banyak minum air putih sih ya, dan emg perut ya yg kliatan bgt bedanya 😀 .. skrg lagi nyoba jendela 4 jam n puasa yg 24 jam..ganbateiii 😀

        1. aku masih di 6 jam nih, malah suka naik ke 8 jam. Masih belum berani 4 jam apalagi puasa 24 jam. Makanya belom turun lagi BBnya

  4. […] belom teride-kan untuk ditulis, mari kita share cerita yang ringan2 aja.. terinsiprasi dari cerita rika tentang mesin cuci, gue juga minggu kemaren ada cerita tersendiri tentang mesin […]

  5. Ih kok kamu ga crita soal kai jatuh ke kolam. Untunglah gpp ya

    1. ya nop…waktu itu mau cerita juga males, soalnya bikin hati senat senut

  6. Chelle Handojo · · Reply

    eh mirip sama adekku kak.. cuma kalo adekku jatuhnya pas kolamnya ada aernya.. tapi dia tetep trauma tuh, pas jatuh dulu kan ngga bisa berenang, dan dikiranya ada buaya di dalem kolam renang.. jadilah sampe sekarang ngga bisa berenang haha
    untung aja Kai ngga kenapa2 >,<

    1. akupun jadi berpikir, mungkin kalo waktu itu kolamnya ada airnya jatohnya gak bakal sakit. Tapi bisa jadi anaknya nanti jadi takut nyebur ke air.

      1. Chelle Handojo · · Reply

        ahahahaha dilema ya kak^^;
        adekku sampe sekarang bener2 ngga bisa berenang tuh, cuma mau masuk ke kolam kalo ada pelampungnya -_-

  7. ya ampunnnnn jatoh di kolam renang, serem bener Ka 😦 untung (orang jawaaaa ) gpp ya

    1. iyaaa….yg dewasa aja takut jatoh ke situ, eh ini malah anak kecil yg jatoh

  8. aaah kasian Kainya sampe trauma. Semoga traumanya cepet ilang ya, Kai. Kalo sekarnag dibawa ke kolam renang masih trauma gak tuh Rik

    1. masih belum ke kolam renang lagi sekarang. Mudah2an sih gak trauma yaaa

  9. Aih ngilu baca Kai jatuh.. sampai trauma banget kayaknya ya Rik.. semoga nanti ga trauma lagi yaaah..:(

    Rikaaa.. gw juga pengen mesin cuci combo gitu, secara kamar mandi gw kecil pan.. Ga cukup kalo naro yg misah (bisa sih tumpuk2an.. cuma kok ga cantiek gitu jadinya :P).. tapi kemarin cuma dapet lengosan doang dari suami.. huhuhu

    1. problem kita sama be, kamar mandi kecil. Kalo masukin 2 mesin jadinya sumpek banget. Kalo gue malah rumahnya juga kecil, bukan kamar mandinya aja. Jadi makin sempit kalo abis nyuci trus jembrengin jemuran di tengah2 rumah. Uuuuh, kesel deh. Makanya gue ngotot beli dryer.
      Setelah dipake lagi yg combo ini lumayan kok be. Kalo isinya gak penuh hasilnya gak kusut. Dan sistem pengering pake uap panas begini aman buat baju, hampir semua baju aman dimasukin pengering. Palingan cuma wol aja yg gak gue keringin.
      Coba dicolek2 lagi bubunya.

  10. rik, dulu gue punya drier yg vented, sekarang pake yg condensation/hot water pump.
    hasilnya sama aja secara alus gak alus. gak selicin setrika tapi gak kusut2 banget ah.
    yg sekarang ini, dia jauhhh lebih hemat energi jadi moga2 aja emang jadi irit.

    1. iya, gue juga beli mesin liat2 energy ratingnya. Mudah2an sih bener bisa nurunin tagihan listrik

  11. winkthinking · · Reply

    Ngyahh…tadinya mau info soal OCD..udah ada yang kasi tau yak.
    Ntar kalo dijalanin, update update ya mbak. Udah gitu ini bisa jadi way of living, kansnya untuk bertahan lama atau selama hidup amat gede karena gak ribet dan gak ngekang diri berlebihan. Aku juga baru mulai nih hari ini, hehehe. Semangat yaaa..
    Oiya, salam sayang buat Kai ya, sedih baca Kai jatuh *peluk

    1. aku sekarang pake sistem diet OCD. Seneng deh sama diet ini, soalnya gak terlalu susah dan gak banyak pantangan. Pssst, udah turun sekilo nih di hari ke empat. Aku ambil yang jendela makannya 6 jam, tapi pada kenyataannya suka jadi 7 atau 8 jam karena kalo lagi di luar suka susah makan, pas sampe rumah udah lewat dari jendela 6 jam, tapi hajar aja makan asal gak terlalu banyak.
      Yang ngaruh banget tuh kayanya olah raga pagi2 pas masih jam puasa. Berasa banget perut mengecil nih, padahal olah raganya sama2 aja kaya dulu, malah lebih singkat karena lemes.

      1. winkthinking · · Reply

        Wih..serius mbak? Ak yang blon dijalanin ya yang olga sebelum jendela makan itu. Sebab…masuk kantor pagi aja berjuang gak telat euyyy..ngyahaha *ketok jidat
        Coba ah pas libur. Entar posting ya mbak tentang keberhasilan OCDnya…kalo gak terlalu ngrepotin sihh. Kisah kesuksesan si OCD ini selalu aku dapet dari temennya temen…jadi cerita yang diceritain entah siapa.
        Harapanku, kalo tau langsung dari orang yang berhasil aku lebih semangat jalaninnya. Soalnya aku kurang tabah mbak..kalo masak dan kebetulan enak, OCD terbang keluar jendela, hehehe.

  12. OCD itu emang lagi hits banget ya neyk di marih..laki gue juga lagi jalanin. tapi tampaknya kurang kuat iman dia haha.

    gue dulu turun banyak juga berkat dr.grace. kayaknya bisa turun mayan pas detox kalo ditambah obat dari dia deh rik. 3 hari waktu itu gue turun nya 2,5kg. novi tuh yang sakseiss banget sekarang dietnya 😀

    1. So Far, seminggu OCDan turun 1,5kg Dhit. It works for me. Dan olah raga pas perut kosong memang ampuh banget buat bakar lemak plus body shaping ya. Perut gue signifikan berkurang bleberannya. Padahal mah cuma sanggup lari 3km or zumba 20menit doang, itu pun aseli udah mau pingsan.

      Gue juga heran pas detox 3hari ala dr. Grace itu kok gak turun ya? Paling 500 gr aja turunnya

  13. Hi Rika, jadi gatel komen yang ini karna mesin cuci hahaha..
    Udah lama juga gue mau beli dryer dan mesin cuci yang kombo, atau mesin cuci yang bagusan, secara mesin cuci rumah gue cuma 6 kg max.
    Btw listriknya tinggi gak secara pasti berat banget tuh kerja si mesin?

    Trus btw gue pernah dulu 6 tahun vegetarian, masih makan telor dan minum susu dan yogurt, tapi kok di gue namanya lacto ovo veggie ya? Hahahahaa *penting*

    1. Mesin cuci jaman sekarang kan hemat listrik banget, My. Sebelum beli gue baca2 review dulu katanya listrik mesin gue ini malah hemat banget. Gue liat memang energy ratingnya A+++ (-20%) dibanding mesin gue yang dulu (energy rating A). Trus juga kan sekarang gue nyuci cuma 2-3 kali seminggu dibandingkan dulu yang 5-7kali seminggu.
      Yang jadi concern sekarang ini sebenernya pemakaian airnya soalnya proses dryingnya pake steam, yang berarti pake air. Tapi dengan pemikiran sekarnag gue cuma nyuci 2-3x seminggu jadi gue hajar aja bleh.

      Btw, review setelah 2minggu pake mesin ini: gue lumayan puas kok. Gak jadi dibalikin. Kalo loadnya gak banyak2 banget, pakaiannya gak terlalu kusut. Baju2 katun sih emang kusut bener tapi utk bahan2 kaos mendekati sama pake dryer terpisah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: