kawin campur: the downside: masalah hak asuh anak

Di sekolah ada satu mata pelajaran tentang hukum-hukum yang berlaku di Finlandia, salah satunya tentang hak asuh anak seandainya orang tua bercerai. Hukum Finlandia menetapkan ibu, secara otomatis, mendapatkan hak asuh anak bila usia si anak di bawah 12 tahun. Lewat dari usia tersebut anak dikasih kebebasan memilih untuk ikut ibunya atau bapaknya.  Atau kira-kira begitulah bunyi hukumnya berdasarkan terjemahan bebas gue yang bahasa Suominya jongkok ini.

Gue kira aman dong ya….di sini hak ibu untuk mengasuh anaknya dilindungi banget oleh negara. Seandainya perceraian terjadi si ibu gak harus takut kehilangan si anak.

Ternyata waktu itu gue gak mengerti hukum pengasuhan ini secara jelas. Baca-baca dan denger-denger cerita orang ternyata yang dimaksud “ibu mendapat hak asuh” itu lebih cocok diartikan sebagai: ibu mendapat hak sebagai primary caretaker of the child. Primary ya, bukan sole caretaker. Pada umumnya kasus perceraian pengadilan akan memutuskan titah joint custody dengan maksud untuk melindungi hak ayah supaya juga bisa ikut mengasuh anaknya. Sole custody, entah untuk si ibu atau si ayah, cuma diberikan untuk kasus-kasus yang sangat khusus.

Nah, yang jadi masalah nih kalo yang mau cerai itu pasangan kawin campur seperti gue dan Mikko ini. Sedikit statistik dulu, pada umumnya pernikahan beda bangsa di Finlandia ini terjadi antara lelaki Finlandia dan perempuan asing. Jadi kalo ngomongin kawin campur di sini emang umumnya yang kebayang ya wanita-wanita asing, seringnya, dari negara (yang dianggap) eksotis seperti Thailand (jumlah terbesar), Filipina, Mexico, Indonesia (kibas rambut), dan lain-lain.

Tambahan lainnya, pada umumnya orang asing mengalami kesulitan integrasi karena hambatan bahasa. Yaaaah, gue udah bilang ratusan kali ya bahasa sini susahnya amit-amit?. Kalo gak bisa ngomong Suomi tentunya berefek susah cari kerja yang berarti gak punya penghasilan sendiri.

Jadi kebayang gak kalo ada kasus perceraian di pasangan kawin campur wanita-wanita asing ini harus menghadapi masalah seperti: keluar dari rumah yang biasanya jadi hak milik suami (as the main breadwinner yang bayar cicilan KPR atau kotrakannya), kehilangan sumber nafkah dan harus jadi single parent?

Untungnya di sini masalah pengangguran dan family welfare diurus juga oleh negara. Mereka-mereka yang bercerai dengan kondisi di atas bakal dapat berbagai macam  bantuan dari badan sosial sini, seperti: dicarikan tempat tinggal baru yang kontrakannya dibayar oleh negara. Dikasih uang saku buat hidup sehari-hari termasuk juga dikasih program pelatihan untuk modal cari kerja, mulai dari kursus bahasa sini bagi mereka yang kemampuannya belum memadai sampai kursus-kursus lainnya yang menyiapkan mereka jadi tenaga profesional.

Tapi tetep yah, masalah hidup gak selalu seputar finansial dan kerjaan. Banyak dari mereka yang bercerai ingin pulang ke negara asal supaya bisa kumpul lagi sama keluarganya, supaya ada yang bantu-bantu urus anak, atau supaya bisa cari kerjaan yang lebih bagus daripada di sini. Nah, di sini masalahnya dimulai….

Biarpun pada umumnya bapak-bapak gak dikasih hak asuh utama, tapi mereka tetap berhak untuk bertemu anaknya. Kalo si ibu pindah ke negara lain sambil membawa anaknya berarti si ayah akan kehilangan haknya tersebut. Karena itu si ibu cuma bisa membawa anaknya keluar dari Finalndia dengan persetujuan si ayah. Di sinilah perseteruan terjadi karena banyak bapak-bapak yang gak ngijinin mantan istrinya pulang lagi ke negara asal sambil membawa anaknya.

Buat si istri kondisi begini tentunya kaya buah simalakama. Mau tetep tinggal di sini tapi hidup kok rasanya berat bener? Mau balik ke negara asal tapi gak boleh bawa anak. Pusing gak lo?

Baca-baca di forum banyak yang depresi karena masalah ini. Ada yang ngerasa Finlandia bagaikan penjara buat doi karena sebenernya dia pengen banget pulang kampung tapi gak bisa karena gak mau pisah dari anaknya. Ada yang membesarkan anaknya di sini sambil kerja di restoran, padahal di negaranya pernah kerja jadi akuntan. Ada yang udah berjuang lima tahun bolak-balik ke pengadilan supaya bisa cabut dari sini tapi sampai sekarang belum juga dapet restu. Sedih-sedih amat lah ceritanya bikin gue merembes mili.

Yang kaya gini nih yang kagak gue pikirin waktu nerima lamaran Mikko.

Bukannya gue kepikiran cerai sama Mikko, sih,…tapi jadi takjub sekaligus deg-degan menyadari kawin campur ternyata punya resiko mengerikan macam ini.

Sebenernya hari ini gue lagi pusing teringat cerita teman-teman di kelas gue. Ada satu yang udah bercerai, satu lagi yang dalam proses, satu lainnya lagi juga kepengen tapi masih ragu-ragu.

Yang gue sebut pertama seorang laki-laki, jadi dari awal proses perceraian dia udah tau kalo hak asuh anak pasti jatuh ke tangan istri. Sekarang ini dia pasrah aja belajar bahasa Suomi bersama remaja-remaja berisik di kelas kami dan bulan depan akan mulai kursus supir taxi yang dianjurkan oleh badan sosial dan labour office sini sebagai jalan karir yang tampaknya paling realistis untuk dia. Padahal di negaranya dia pegang titel marketing manager loh. Tapi perusahaan mana pula di sini yang mau ambil manager yagn cuma bisa bahasa Arab dan bahasa Suomi patah-patah?

Dua lainnya teman gue perempuan dan tampaknya mereka belum tau jelas tentang hukum pengasuhan anak di sini. Saat ini mereka terlihat santai karena yakin hak asuh anak pasti akan mereka dapatkan. Untungnya sih mereka memang gak niat balik ke negara asal. Kalo gak salah mereka datang dari desa kecil di negara asalnya dan merasa hidup di sini lebih enak.

Gue cuma kepikiran aja gimana kalo mereka berubah pikiran jadi pengen pulang kampung dan terus terjadi lah drama-drama rebutan anak di pengadilan? Gak tega bayanginnya.

Salah satu poster di forum yang gue baca menyarankan untuk bikin prenuptial buat siapapun yang mau menjalani  kawin campur, apalagi kalo kemudian bakal hidup di negri asing. Prenuptial gak selalu menyangkut harta, hal-hal tentang pengasuhan anak juga bisa dicantumkan di dalamnya. “Seandainya dulu gue punya prenuptial gue gak harus kesepian dan kedinginan begini di Finlandia. Sementara di kampung halaman ada banyak orang yang bisa gue jadikan sandaran” begitu kata si poster.

Gue dan Mikko juga punya prenuptial yang kami buat di Indonesia tapi cuma mengatur soal pemisahan harta supaya nantinya gue bisa beli properti di sana. Prenuptial ini tentunya tidak berlaku di luar Indonesia, dan di sini, di Finlandia, kami gak punya prenuptial karena di sini gue juga punya hak untuk punya properti, yang berarti kami gak bakal kesulitan beli rumah. Soal hak asuh anak dan tetek bengeknya sih dulu itu mana kepikiran.

Well, I have no regret, and hopefully I never will. Tapi gue sarankan masalah prenuptial dan poin-poin tentang hak asuh anak ini dijadikan bahan pemikiran buat siapapun yang berniat menjalani kawin campur, terutama sekali buat yang kemudian akan hijrah ke negri asing setelah pernikahannya.

Btw, ya,…waktu gue bikin prenuptial cukup banyak yang terkaget-kaget. Katanya, baru mau nikah kok udah mikirin cerai? Biarpun gue jelasin gue bikin prenup cuma demi bisa beli properti, tetep banyak yang masih mengerutkan jidatnya. Awas tambah nongnong tu jidat.

Lama-lama gue jadi mikir sendiri. Pada anti banget sih sama kata “prenup”? Lebih lagi sama kata “cerai”? Buat gue perceraian itu harusnya bukan sesuatu yang ditakuti tapi juga bukan untuk dicari-cari. Perceraian bisa jadi juru selamat seandainya pernikahan berjalan tidak mulus, bikin gak hepi, depresi atau malah sengsara. Di lain pihak, dengan mengingat perceraian bisa terjadi harusnya kita juga jadi lebih hati-hati dalam menjalani pernikahan. Jadi lebih mawas diri buat gak bikin salah, meningkatkan toleransi ke pasangan, ingat untuk tetap romantis. Pokonya apapun lah supaya hubungan kita dan pasangan tetap bikin semriwing dingin-dingin empuk. Bukan begitu pemirsa?

Advertisements

40 comments

  1. Setujuuuuuuh..
    Tapi sebenernya sampe sekarang gw nyesel Rik ga sempet bikin prenup. Soalnya waktu gw mau bikin katanya harus ada dua belah pihak dan prosesnya makan waktu lama. Tapi sekarang katanya bisa gw dulu yang bikin dan si Bubu tinggal ttd aja dan prosesnya pun cepet.. Meh..

    Makanya sekarang kalo ada yang nanya bikin prenup itu penting ato ga… Gue pasti bilang penting. Dan bagi gw ga cuma untuk pasangan kawin campur kyk kita gini Rik. Yang sesama WNI gw rasa juga butuh deh. Sayangnya kayak yang lo bilang itu, byk yg langsung komentar ga enak kalo udh denger kt prenup.

    1. jaman gue kawin dulu itu be (kesannya udah lama banget) info tentang prenup juga masih simpang siur loh. Temen gue aja yang lawyer gak terlalu tau tentang ini karena memang dia corporate lawyer yah, bukan ngurusin beginian.

      Untungnya dia banyak kenal orang hukum lainnya termasuk yg pengalaman soal prenup, dikasih tau deh kalo prenup tuh emang perlu buat WNI yg nikah sama WNA. Dan prenup itu bisa dibikin oleh lawyer atau notaris. Gue akhirnya pilih notaris karena jauh lebih murah dan lebi cepat juga. Sehari jadi be! Tapi waktu itu memang Mikko udah ada di Jakarta sih, Kita bikinnya mefeeet….4 hari sebelum nikah. Abisnya sebelum itu masih banyak yg bilang tanpa prenup pun ttp bisa beli properti kok. Simpang siur banget deh infonya.

  2. Duluuuu juga mikir bisa-bisanya orang bikin prenup, etapi sekarang nyesel ga bikin prenup. Yang paling deket aja, kalo ada prenup bisa bikin satu perusahaan bareng istri karena dianggap dua entitas yang terpisah (dalam hal harta). Pan enak ya Mba bikin perusahaan bareng istri. 😀 dan buanyak juga yang lain-lain yang baru saya tahu. Etapi dulu pas nikah udah pernah diusulkan bikin prenup tapi karena kitanya emang grubak-grubuk siapin sendiri kawinan jadi kelupaan gitu. Huee.

    1. Memang kalo gak pake prenup suami istri gak bisa bikin perusahaan bareng ya Dan? Atau nanti dianggapnya cuma satu entiti karena gak ada pemisahan harta?
      Temenku yg lawyer juga bilang penting banget bikin prenup buat yang mau usaha supaya nanti kalo ada apa2, misalnya bangkurt, asset pasangan gak ikut disita.

  3. Oh wow Rik…. Seeing how lovely you and Mikko are, gw yakin lo ga bakalan perlu pusing soal hak asuh anak ini.

    Anyway tentang prenup, iya, gw juga bingung kenapa orang pada negative ya ttg prenup? Gw sama suami gw juga ga bikin. Dulu gw pengen… keluarga gw juga pengen (karena satu dan lain hal), tapi keluarga suami gw mikirnya, “kok kaya udah siap2 mau cerai?”. Akhirnya ga jadi. Mungkin ini karena prenup itu identik dengan artis-artis indo yang pada kawin cerai itu ya??

    1. saat ini gue suka kepikiran sama nasib cewe-cewe korban nikah ekspress itu loh, Di. Kebanyakan dari mereka tuh lugu2 dan tingkat pendidikannya juga rendah. Jadi pas cerai hidupnya kaya luntang lantung gitu.
      Kadang serba salah juga sih, banyak dari mereka yang datang dari desa terpencil di negara asalnya, yang kalo balik ke sana lagi juga ga ada lapangan kerja. Tapi kalo netap di sini kesepian dan harus ngurus anak sendiri.
      Nah, di kelas gue ada nih yang kaya gini. Gue suka sedih denger ceritanya.

  4. Setuju ajah deh sama Rika… kalo bahas sisi yg kayak gini soal kawin campur ya. baru kepikiranyg gak enaknya ya

    1. iyaaa…sedih ya mikirin orang2 yg jadi gak bisa balik ke negara asalnya itu

  5. Setujuuu.. Kalo prenup itu penting.. Tapi sayang waktu itu aku ga kepikiran & telat dapet info soal ini.. Bukan cuma buat urusan harta & anak aja kan ya, kalo pasangan ada masalah hutang dll kan anak-istri ngga keseret-seret..
    Disini udah mulai banyak kok yg bikin prenup..
    Jadi nyesel deh.. Apa diulang lagi aja ya..? *ditiban pelaminan*

    1. bener itu, kalo pasangan ada masalah utang jadinya anak istri gak keseret-seret.
      Aku juga sebelumnya gak tau apa2 soal prenup, kirain cuma buat mereka yang emang udah niat cerai. Padahal ya gak juga

  6. Kalo di agama gue sih Rik, tidak disarankan untuk prenup. Ibaratnya nikah itu, persiapannya itu justru yang penting, fisik, mental, moral, dan spiritual, dan kalo sudah nikah, resikonya ya bahagia bareng, nyungsep juga bareng. Secara logika emang aneh, ngeri, tapi gue sih rada paham kenapa. Karena nikah itu, tak cukup hanya cinta dan nafsu, tapi harus pakai logika dan hikmat dari yang di Atas. Hehehehe. *ah udah ah, gue jadi lebay gini huahahahhaa*

    1. Masuk akal, le penjelasan lo. Ini pasti juga berlaku utk hukum katolik yang gak mengijinkan perceraian ya? Jadi memang persiapan nikah itu penting banget. NIkah itu kontrak seumur hidup

  7. Alhamdullilah buat prenup n anak2 termasuk didalamnya. Walo pas mau ttd sdih bgt hihi

    1. sedih ya non?
      aku malah lega, karena bikin prenupnya mefeeet banget H-4 sebelum kawin. Abisnya kirain gak papa gak pake prenup. Pas denger kalo prenup perlu buat beli rumah aku dan mikko langsung kebakaran jenggot. Takut homeless nanti kalo di Indonesia.

      1. Sama Ka, aku ttd rabu, sabtu nikah, kamis dikasih ke tuan kadi haha padahal jumatnya libur.
        Sedih tuh karena pas dibacain ulang pas mau ttd, rasanya gimana gitu huhu

        1. abis prenup identik dengan perceraian sih ya, jadi memang agak bikin hati nyelekit gitu

  8. Aaaaaa,kenapa mba rika baru nulis cerita ini sekarang siiik. Taun 2009 gw bikin skripsi hukum temanya tentang inih (hak asuh anak kawin campur) dan nyari narasumbernya susah bener.

    1. osiiii….kamu kemana aja waktu aku butuh info ttg prenup?
      kamu anak hukum ya? Share dong hasil risetnya di sini. Pengalaman nara sumber mu gimana aja jadinya?

      1. pendek kata di skripsi gw dulu cerita tentang kalo anak (dwi kewarganegaraan hasil perkawinan WNI dan WNA ortunya pisah, siapa yg lebih berhak mengasuh si anak. Narasumber gw cuma ada 2, dan pengadilan Indo memutuskan si anak ikut ibunya (WNI).

        sependek pengetahuan gw,yg diatur di prenup biasanya cuma masalah harta aj ya. kalo yg lain2 misal kaya’ pengasuhan anak maupun KDRT engga perlu diatur karena sudah ada hukum/uu yang mengatur tentang itu. cmiiw

        1. justru contoh-contoh prenup yang aku kasih ada butir soal pengasuhan anak ini, loh. Ada satu yang aku baca punya pasangan kawin campur juga. Buseeeeeeet…detil banget dan banyak banget poinnya. Segala macem mulai dari duit, segala macem property, anak, keluarga besar dll di atur semua di prenup.

          pernah denger juga ada pasangan kawin campur yang nikah di luar negri dan di prenupnya tertulis kalo mereka harus pulang dan menetap di indo setelah sekian tahun gitu. Katanya, ada juga yang masalah urusan tempat tidur pun dibahas juga di prenup. Heboh lah pokonya

  9. Ya gmn klo bikin prenup-nya ga usah ngomong2 (spy ga ada mulut2 rese gt)? Bisa ga sih klo cm melibatkan CPW dan CPP-nya aja? Eh…….Ini knapa jd forum tanya jawab online yak? Hihi….. Maap seus Rika. Nanti kapan2 kita ngobrolnya klo pas ketemuan fish to fish aja…… #halah 😆

    1. beneeeerrrrr….ngomongnya ke pihak2 yg perlu dan bisa diminta masukannya aja. Tapi pas bikin prenupnya sendiri mmg cuma CPP dan CPW yg dilibatkan. Dan notaris/lawyer tentunya. Jadi sebenenya bisa aja orang lain gak tau.

      Eh, tapi kalo ga salah pas akad dibacain sih sama penghulunya kalo pernikahan ini ada prenupnya (seingetku ya…apa gak ya? Yang jelas di buku nikah dicatet). Nantilah pas pertemuan ikan2an kita bahas lebih lanjut, hahahahhahaha

  10. beda kali ya rik tiap negara sama tiap orang ngeliat si prenup ini … musti diliat case by case .. kayak case loe kan gara2 beda warganegara biar lebih jelas status hukum dan laen-laen terutama buat negara kita tercinta ya suka seenak udel hihihi

    gw sendiri sih kaga bikin karena sehidup semati mau makan kfc! HAHAA ga jelasssss . anyway, thanks for sharing!! menambah wawasan 🙂

    1. sebenernya gue bukan yang ngerasa semua orang perlu prenup gitu sih. Kalo nikah sama WNI kayanya juga gak bakal kepikiran buat punya prenup. Gue cuma pengen meluruskan pendapat umum aja kalo sebenernya prenup tuh gak bermaksud negatif, malah tujuannya mau melindungi masing2 pihak seandainya ada masalah dalam pernikahan. Tentang siapa yang butuh prenup kembali lagi ke masing2 orang. Mau bikin silahkan, mau gak ya silahkan juga. Cuma kadang capek ati aja bok buat kita2 yg punya prenup ini ditanya macem2 yang nadanya negatif

  11. iya, di Islam, perceraian itu dibenci, tapi bukan berarti tidak diperbolehkan. Dan menurutku sah2 aja mbak, sedia payung sebelum hujan. Kalo bukan kita yang mempersiapkan diri utk masa depan kita (dan anak2), siapa lagi..?
    Kalo ada yg nyinyir, biarin saja.. katanya, sirik kan tanda tak mampu.. *eh, apapula sih, nih?* 😆

    1. bener….dibenci tapi diijinkan. Tetap mempertahankan pernikahan yang bobrok menurutku lebih buruk dari perceraian. Aku denger banyak kasus-kasus KDRT bertahan lama karena istri gak enak hati mau cerai takut menjelekkan nama keluarga.

  12. Prenup sebenarnya penting banget bagi yang kawin campur ya… kalo sesama WNI sih biasanya masih ada pendapat miring sih ya? Jujur sih aku ga pernah mikir mau buat prenup… bukannya ga mau, tapi ga kepikiran aja… toh menikah secara Katolik ga bisa cerai juga… hehehe… 😀

    1. Iya, kalo buat yang katolik memang mungkin gak butuh ya bikin prenup.

  13. Ligwina Hananti aja ngusulin prenup kan. Kembali ke alasan praktis sih ya Rik. Mungkin karena kurang sosialisasi aja, aku yakin sih 4-5 tahun ke depan pasti udah lebih jamak ngomongin prenup *aih canggih amat para newly wed nanti pada nggak buta hukum kan*

    1. yap bener….karena belum umum makanya masih dianggap negatif dan aneh. Tak kenal maka tak sayang gitu lah

  14. Gue juga bikin prenup.
    Dulu sempet ditentang anggota keluarga (yg nawarin gue jadi runaway bride), katanya prenup bisa ngerugiin pihak cewek… Kalau ada perceraian, gue gaj dapet apa2. Gue bilang, siapa tau gue justru lebih tajir dari jo… Malah bakal ngelindungin harta gue kan. Ahaha. Sombong. Tapi alesan gue mostly sama kyk lo, biar bisa beli properti di indo.
    Sayang, prenupnya ada, duitnya kagak ada… Hihihi

    Nah, gue juga suka ngenes kalau sampai ada perceraian. Pastinya gue pengen minta ”pulangkan saja aku pada ibuku… Atau ayahku…. Huwohuwoooo”

    But on the other hand, biar kata boleh ama negara, gue gak bakal tega misahin neng dan babenya. Jadi gue pasti tetep tinggal di belgia lah. Paling ya cari lagi cowok belgia yang mao ama gue. Ahahaha. HUSH! *amitamitjabangbayi*

    What do you think of joint custody? Imho gue justru kesian ama anaknya kalau seminggu harus sama bapak, seminggu ama ibu. Semacam gak stabil gitu yaaa???

    1. “siapa tau gue justru lebih tajir dari jo”

      MANGTABS FANNYYYYYYYYYY…..

      tapi kan prenup kita berlakunya cuma di Indo, Fan. Selama tinggal di sini sih hartanya hartaku juga kan, hihihihihi. Cetaaar…cepatlah tajir suamiku.

      Kalo lo Al kan udah gede ya, Fan. Udah gampang diurus. Gue sih kalo sekarang disuruh jadi single parent ngurus Kai dan Sami mejret aja kakaaaaaaaaak. Pokonya aku harus pulang ke indonesa biar deket2 sama tukang pijit.

      Ada di sini kenalan gue yang joint custodynya 3,5 hari di bapak, 3,5 hari di ibu. Gue juga kagak ngerti tuh gimana ngatur setengah harinya. Cape banget gak sih lo tiap tiga hari pindah2 tempat gitu? Walopun masih tetep satu kota sih dan lumayan deket. Kalo kenalan yang lain arrangementnya si suami cuma dapet jatah beberapa hari tiap dua minggu, mungkin karena anaknya masih bayi kali ya, masih nyusu pula sama ibunya. Kalo cuma 2 minggu over the weekend gini masih oke ya…si anak gak bener2 pindah rumah, lebih kaya berkunjung aja. Tapi gue gak tau juga ya apa pendapat anak2 yg harus jalanin pindah2 rumah ini, jangan2 mereka hepi2 aja kali?

  15. […] pensiun memilih untuk tua bersama di indonesia. dari beberapa postingan yg saya baca, salah satunya blognya rika, tanpa prenup, contohnya pasangan kawin campur tidak bisa memiliki properti di indonesia. wah […]

  16. telat gak sih kl gw komenin ini? 🙂
    gw jg kawin secara katolik yang berarti gak boleh cerai kan.. tapi gw tetep bikin tuh prenup (yang untungnya di dukung dari kedua belah pihak keluarga). Alesannya cuma 1 sih, just in case yg 1 usaha dagang dan *amit2, brb ketok2 meja dulu* bangkrut dan hartanya disita, harta pasangannya gak bisa ikut2an disita. Sekarang sih kita usahain biar hartanya kebagi sama rata 50-50

    1. ini yang telat malah balasannya. Maaf ya…

      temen gue yang lawyer juga bilang kalo prenup bukan masalah perceraian aja. Kalo mikir mau buka usaha emang sebaiknya bikin prenup, biar kalo ada apa2 harta pasangan gak ikut disita.

  17. hallo Rika, saya hendak menikah dengan warga negara Jerman. Kamu bilang prenup kamu berlaku cuma di Indonesia, apakah dulu kamu menikah di Indo atau di Finlandia? Sebab sy dengar prenup harus didaftarkan di catatan sipil tempat perkawinan diadakan, sementara saya akan menikah di Jerman. Berarti harus saya daftarkan di Jerman atau saya daftarkan nanti saja pas balik ke Indo, di catatan sipil indo? saya takutnya kalau nda didaftarkan di Jerman nanti nda legal, lagi.. oalah pusingnya. Mohon pencerahannya yah..

    1. Halo Okta,

      aku nikah di Indonesia, prenupnya juga bikin di Indonesia.
      Trus pernikahanku didaftarkan ke Finlandia melalui kedutaan Finlandia di Jakarta, tapi prenupnya gak didaftarkan. Makanya gak berlaku di sini. Pertimbangannya waktu itu karena kepikiran suatu saat mau beli properti di Indonesia yang bakal ribet urusannya kalo nikah sama WNA. Kalo di sini masalah tersebut gak ada.

      Soal prenup kamu…maaf banget…aku kurang tau, gak berani kasih saran juga karena takut salah. Tapi kalo tujuan bikin prenupnya sama kaya aku (utk urusan properti di Indonesia), sebaiknya segera cari tau gimana baiknya. Kayanya sih pasti harus didaftarkan juga di Indonesia. Kalo cuma didafarkan di Jerman kayanya gak bakal berlaku di Indo.

  18. Ester · · Reply

    Hallo mbak Rika, saya tinggal dan hidup bersama ( tanpa menikah)dengan warga negara Belanda sudah 4 tahun dan kami memiliki anak laki-laki usia hampir 2 tahun. yg saya ingin tanyakan ,partner saya ini mengajak menikah tapi saya masih takut untuk menikah karna saya masih trauma dulu dengan perceraian (dengan warga negara Indonesia) yg mengakibatkan saya kehilangan hak asuh anak saya sampai saat ini, saya minta ide mbak Rika , bagaimana saya menikahi partner saya ini tapi kalau suatu saat bercerai hak asuh anak tetap ditangan saya. Mohon ide dan terima kasih sebelumnya .

  19. […] pensiun memilih untuk tua bersama di indonesia. dari beberapa postingan yg saya baca, salah satunya blognya rika, tanpa prenup, contohnya pasangan kawin campur tidak bisa memiliki properti di indonesia. wah […]

  20. Ely Tan · · Reply

    Membaca artikel ini, di mana disebutkan bahwa di finland hak wanita dan anak2 terlindungi dan dijamin. Bersyukur bagi mereka, bkn karena perceraiannya, melainkan fasilitas yg didapat meskipun sbg warga negara asing. Berbeda jauh dengan kasusku di spain. aku baru bercerai dan mantanku memenangkan joint custody. aku yg sjk hamil memutuskan utk ninggalin pekerjaan dan mengabdikan diri fulltime sbg housewife, ternyata akibat perceraian, aku gk dpt apa2. alasannya lbh gk logis, aku gk bs mening hak asuh penuh karens aka gk punya pekerjaan dan aku gak punya family di sini yg bisa bantu aku menjaga anak2. it sucks. smoga ini menjadi pelajaran bagi smua dan pertimbangan jg untuk berhati-hati seblm memutuskan utk menikah dan miliki anak di negara asing.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: