kawin campur: kisah-kisah pertemuan

Ada temennya Mikko yang lumayan melongo mendengar kisah pertemuan gue dan Mikko sampai akhirnya kami menikah. Walaupun gue dan Mikko udah saling kenal selama lima tahun tapi memang ketemunya cuma beberapa kali aja, sisanya cuma ngobrol lewat email, yahoo messenger dan telefon. Itu pun gak sering. Trus, tau-tau kami naik pelaminan, yang menurut temannya Mikko itu, sungguh suatu tindakan nekad berani mati.

Iya juga sih. Temen-temen dan keluarga gue juga pada kaget. Pulang liburan dari Kepulauan Kei kok gue udah bawa calon suami aja. Perasaan pas perginya masih jomblo nan madesu. Gue sendiri juga takjub, gak nyangka jeritan hati untuk punya pacar terjawab dengan cepat. Malah langsung dikasih jalan tol lancar mulus menuju pak penghulu.

Tapi, begitu sampe sini, trus ketemu temen-temen lain sesama pelaku kawin campur, kisah gue ini mah gak ada apa-apanya. Asli deh, banyak yang kisahnya lebih menakjubkan dan bikin mulut ternganga.

Seperti misalnya. Ada beberapa teman yang ketemu pasangannya di dumay, alias dunia maya. Gak nyangka loh, friendster yang dulu sempet berjaya itu telah berjasa menyatukan beberapa pasangan beda negara.

Temen gue Nining contohnya (bukan nama sebenernya, soalnya belum minta ijin sama orangnya buat membeberkan kisahnya), bertemu suaminya, Martin, lewat friendster. Si lelaki punya rencana untuk ke Indonesia setelah melihat sebuah dokumenter tentang kulinari negri kita tercinta. Dengan maksud mau cari temen diskusi tentang rencana travelnya, dibuka deh friendster buat cari kenalan orang Indonesia. Ketemu lah sama Nining. Mereka mulai dari email-emailan, chatting, trus lanjut video call.

Kalo menurut Nining, dari cara bicaranya Martin selama video call, keliatan kalo orangnya lurus dan gak neko-neko. Nining jadi yakin kalo Martin memang niat tulus mau kenalan, gak ada maksud mau sekedar iseng.

Singkat cerita Martin dateng ke Indonesia selama 2-3 minggu, jalan-jalan sambil ditemenin Nining, saling naksir-naksiran dan akhirnya pacaran. Tahun berikutnya Martin kembali dateng ke Indonesia, kali ini untuk menikahi Nining. Singkat, padat, langsung.

Buat gue kisah Nining ini cukup bikin melongo. Ketemu sekali selama tiga minggu, trus tahun depannya ketemu lagi buat nikah dan kemudian diboyong ke negri antah berantah yang dinginnya kaya kulkas dan bahasanya susah minta ampun. Berani mati banget gak sih?

Eh, gak nyangka besoknya gue denger kisah-kisah yang lebih ajaib lagi. Ada lainnya yang ketemu suaminya juga di dunia maya, ngerasa saling cocok selama chatting dan video call, langsung aja setuju untuk menikah. Gak pake pertemuan pemanasan dulu kaya Nining, pokonya si pria dateng ke Indonesia udah sambil tanjidoran. Hajar langsung bleh…ayok kita ke penghulu.

Masih ada yang lebih ajaib lagiiiiii…..ada Prita (teteup, bukan nama sebenarnya) yang cuma ketemu sekilas dengan suaminya, Pauli, di sebuah acara pengajian. Ceritanya waktu itu Pauli kebetulan banget dikirim oleh kantornya ke Indonesia. Berhubung Pauli ini bule muslim, dia tertarik untuk melihat perkumpulan muslim di Indonesia. Diajaklah dia oleh seorang teman untuk ikut semacam acara pengajian. Disana dia ketemu sama Prita, dan tau-tau besoknya Pauli ngajak nikah. Sistem ta’aruf kalo menurut bahasa pengajian. Gak pake pacaran dulu.

Kok mau, Prit? Pastinya gue bertanya.

Abisnya dia keliatan serius, sama-sama muslim, taat, sholeh. Bedalah sama bayangan kita tentang bule pada umumnya. Begitu jawab Prita.

Iya, siiiihh….cerita-cerita begini gak cuma kejadian di pasangan kawin campur. Yang kawinnya sesama bangsa juga banyak kok yang kisahnya mirip-mirip. Yang juga ketemu di internet, yag juga sistem taaruf-an, yang ketemunya cuma sekali dua kali trus tau-tau nikah. Tapi kalo gue boleh bilang, di perkawinan campur pada umumnya si wanita kemudian di boyong ke negri antah berantah, yang bahasanya sering kali beda dan belum dikuasai oleh si wanita. Belanja aja susah ngomong sama kasirnya, begimana kalo butuh ke polisi? Belon lagi masalah jauh dari keluarga, temen dan lain-lainnya. Plus tiketnya mahal banget ya jek kalo harus pulang balik ke Indonesia.

Intinya sih, pihak yang diboyong ke negeri asing harus meninggalkan semua support system yang dia punya di negaranya sendiri, yang artinya, cuma bisa mengandalkan dirinya sendiri dan si pasangan kalo ada apa-apa. Nah, gimana bisa yakin si pasangan bisa diandalkan kalo kenalannya cuma sekilas dua kilas? PADA GAK TAKUT DICULIK APA YAAAAA?

Pertanyaan gue ini kayanya susah buat dijawab dengan kata-kata. Alias cuma suara hati yang bisa menjawab. Kayanya waktu dilamar dulu temen-temen gue ini udah punya intuisi kalo si pria memang pilihan yang tepat biarpun belum kenal-kenal banget. Dan sekarang ini keliatan kok mereka hidup berbahagia dengan pasangannya masing-masing. Belon ada kejadian salah satu dari mereka hilang tiba-tiba (ebuseed serem amat).

Bukan berarti gue menyarankan untuk grubak grubuk langsung kawin dengan orang yang baru ketemu, ya. Karena pada kenyataannya banyak juga pernikahan express yang ujungnya bikin gak enak. Biarpun gak ada kejadian di kalangan temen sendiri tapi kalo baca koran suka ada berita tentang perempuan-perempuan Thailand yang nikah ekspress sama pria sini, trus pas sampe sini ternyata hidupnya malah sengsara. Ada yang setelah beberapa bulan nikah ternyata ketauan suaminya pemabuk, ada juga yang suka mukul. Ada yang dapet suami gak waras yang posesif dimana si perempuan gak boleh keluar rumah, gak boleh ketemu siapa-siapa dan dijadikan tahanan rumah. Sampe ada juga kasus-kasus ekstrim yang berujung perbudakan dengan kedok pernikahan (disuruh kerja di restoran atau malah panti pijat tanpa dibayar).

Walaupun kalo mau ditarik suatu kesimpulan hal-hal serem kaya gitu sering terjadi di kalangan perempuan dengan latar belakang pendidikan yang rendah. Gak selalu berarti yang udah pada sarjana (bukan sarjana ASI, red) pasti selamat dari kejadian malang begini juga sih. Nasib buruk bisa terjadi pada siapa saja.

Jaman kuliah dulu di pelajaran dinamika keluarga ada satu teori yang bilang “date your partner for more than 6 months BUT less than 6 years before you’re marrying him/her”. Alasannya, kurang dari 6 bulan bukan waktu yang cukup untuk benar-benar mengenal seseorang. Takutnya nanti pas kawin bakal kaget-kagetan ngeliat tingkah polah si pasangan yang ternyata di luar harapan kita. Kalo pacarannya kelamaan (lebih dari 6 tahun), malah sebaliknya, pas kawin udah gak ada gregetnya lagi, dan pernikahan yang dimulai tanpa excitement justru mengundang bencana. Waktu di antara 6 bulan dan 6 tahun itu dianggap cukup untuk mengenal pasangan dengan baik, menyamakan visi dan misi sekaligus saling me-manage expectation yang ingin kita dapatkan dari perkawinan. Ceileeeee…canggih bener sih teorinya.

Tentunya teori ini berasal dari Ameriki dimana pola pacarannya bisa jadi beda jauh dari kita-kita orang Indonesia. Masalah penarapannya ke diri masing-masing masih jadi pertanyaan. Biarpun begitu, teorinya itu make sense banget menurut gue.

Niat hati sih mau berpegang teguh sama teori di atas tapi terus gue dan Mikko kok malah melanggar peraturan paling pentingnya? Masa pacaran kami terlalu singkat dan kebanyakan sambil LDRan. Tahun-tahun pertama perkawinan asli dijeeeeyyy…babak belur gedebuk enjoy! ( Errr…sampe sekarang malah). Gue shock berat melihat kenyataan yang kadang beda dari bayangan gue. Misalnya gue mikir “enaknya kalo udah kawin kemana-mana ada yang nemenin”. Soalnya pas pacaran gue dan Mikko kan nempel terus bergandengan tangan kemanapun kami pergi. Eeeehh…pas udah kawin baru tau kalo ternyata pak suami hobinya goler-goler di sofa sambil internetan. Akyu sering dibiarkan pergi sendiri karena Mikko males ikutan atau capek atau pengen nonton tinju atauuuu…yang paling bikin gemes kalo dia udah bilang “Memang gak bisa sendiri ya?”

Itu baru contoh kecil aja. Banyak hal lainnya dimana gue masih harus terus belajar untuk me-menage expectation gue supaya hati ini gak terobrak-abrik terus. Hampir 5 tahun menikah gue masih suka kaget akan perbedaan pendapat/keinginan diantara gue dan Mikko. Sebagian tentunya terjadi karena kami berasal dari dua budaya yang berbeda. Tapi gue sering mikir seandainya dulu kami kenal lebih lama mungkin hal-hal kaya gini bisa gue antisipasi supaya berantem-berantem gak penting kami bisa dikurangi.

Begitulah,… Rumah tangga Rika dan Mikko ini memang banyak ajojingnya. Masih syukur belon ada kejadian piring melayang.

Sekarang tinggal pinter-pinter aja mengatur hati dan mengatur emosi. Yang seringnya sih, gak tiap hari juga gue bisa selalu pinter. Belakangan ini Mikko kasih ide untuk selalu mencoba menjadi orang yang baik. “Let’s try to always be nice to each other” katanya. Mau hati lagi mendung, esmosi di ubun-ubun, selalu ingat untuk menjadi orang baik, yang  bicara dengan lembah lembut dan gak cepet marah. In a way, it works for us. Hari-hari kami jadi lebih mulus.

Jadi inget nasihat pak penghulu di pernikahan kami “berlomba-lomba lah berbuat kebaikan dalam pernikahan”. MANGTABS!

Lha kok gue malah jadi curcol begini sih?

Sebelum tulisan ini berakhir, gue persembahkan satu kisah pertemuan lagi yang menurut gue paling luar binasa.

Ada satu pasangan kawin campur yang gue kenal di Muenchen. Sebut saja namanya Mbak Ria dan Alex. Bertahun-tahun yang lalu Alex berpetualang keliling Indonesia, salah satunya ke Tanjung Pinang, kota asalnya Mbak Ria. Dengan maksud tanya arah mau ke pantai Alex masuk ke sebuah Apotik tempat Mbak Ria bekerja. Kebetulan abangnya Mbak Ria juga mau menuju arah yang sama dengan mobilnya, diangkutlah Alex menuju pantai dan kemudian besoknya dijemput lagi. Kesengsem sama Mbak Ria, Alex jadi sering muncul di apotek, jemput mbak Ria untuk ngobrol dan nongkrong-nongkrong. Padahal Mbak Ria gak bisa bahasa Inggris. Apalagi Jerman. Begitu juga kebalikannya, Alex gak bisa bahasa Indonesia. Kebanyakan obrolan mereka ya cuma pandang-pandangan dan bahasa tubuh aja.

Kembali ke Jerman Alex rajin berkirim surat ke Mbak Ria dalam bahasa Inggris dimana surat tersebut akan dibaca oleh bosnya Mbak Ria sambil diterjemahkan ke bahasa Indonesia.

Beberapa kali Alex menelpon yang obrolanya mandek setelah Halo dan How are you, lagi-lagi karena Mbak RIa gak bisa bahasa Inggris.

Kasian liat Alex yang rajin buang duit buat nelpon tembok akhirnya Mbak Ria belajar bahasa Inggris supaya mereka bisa sedikit ngobrol-ngobrol.

Waktu Alex bilang ingin menikahi Mbak Ria, syarat yang diajukan Mbak Ria adalah Alex harus masuk Islam dulu. “Beri aku satu tahun untuk belajar tentang Islam” kata Alex.

Dan setahun kemudian Alex datang lagi ke Tanjung Pinang untuk melamar Mbak Ria. Saat itu dia seorang muslim dan Mbak Ria udah bisa bahasa Inggris. Tahun berikutnya mereka menikah dan Mbak Ria pun diboyong ke Munchen dimana Mbak Ria kemudian belajar bahasa Jerman. Waktu gue ketemu pasangan itu mereka sudah lancar ngobrol-ngobrol dalam bahasa Jerman. Dan waktu mereka menceritakan kisah mereka ini gue hampir-hampir nangis saking terharusnya.

And that, my friend, is a love that conquers all. A love that can cross the border or languages, believes and regions. A love that speaks its own language.

O iya, kalo ada yang punya cerita unik pertemuan dengan pasangannya boleh loh di share di sini. Gue ini kan selalu suka denger kisah-kisah cinta.

Kisah pertemuan gue dan Mikko sendiri bisa diliat di sini

Advertisements

157 comments

  1. Aku ada teman kantor, yg cuma YM an aja (dulu belum jaman FB), Conya datang kesini lgs buat married, trus lgs dibawa ke Pakistan abis married, smua org ngompor2in dia spy ngurungin niat married sama co itu, nti kalau di KDRT in nun jauh disana gimana, tapi dia maju tak gentar, dan 10 tahun sudah dari sekarang, mereka dah py anak yg ganteng2 dan cantik dan dah beberapa kali plg ke Jkt dan fine2 ajah……Untung dia gak dengerin kompor2 kita tuk cancel marriednya dulu ya..

    1. Nah, kalo yg kaya gini gue jelas gak beraniiiiiiii. Gue mikirnya juga sama, takut KDRT atau yang jelek2 lainnya. Biarpun selama chatting lancar2 aja dan gak ada ganjelan tapi kurang yakin aja gitu kalo belum ketemu langsung paling gak beberapa kali.
      Tapi begitulah…kadang hati lebih tau mana yang benar daripada otak. Untung ya si temen waktu itu ngikutin suara hatinya.

  2. gw juga dulu kenalan via ym hihihi, dikenalin temen, cuma beda kota sih ga sampe beda negara, gw di makassar, si cowo dijakarta, jadian via ym, LDR 4 bulanan, trus gw nyusul cari kerja dijakarta, setahun kemudian merit. waktu gw mau ke jakarta banyak temen2 yg ga setuju karena gw ga punya siapa2 dijakarta, bahkan temen gw yg ngenalin juga ga setuju karena ga nyangka gw serius sama si cowo, katanya si cowo ini orangnya ga bisa diharapkan, not to mention my parents, sampe diem2an sama bokap berbulan-bulan karena keputusan gw itu, Alhamdulillah udah mau 4 tahun nikah, udah berbuntut 1.kadang gw sama suami suka becanda “koq bisa sih gw sama lo?” hehheee..

    1. Kamu berani sekaliiiiiiiiiiiiiii!!!!
      Kalo dulu gue jadi temenmu pasti juga bakal was was mikirin nasibmu di Jakarta. Untung yaaa…suara hati seringnya membawa kita ke tempat yang lebih baik.

  3. Rikaaaa,,, ebused ini postingan bikin kisah cinta gw terasa hambar 😀
    kurang drama amat hidup gw..
    tapi bokk itu yang namanya jodoh bisa dateng dari mana aja dan kapan aja emang bener banget yaa *mata berbinar* *nunggu pangeran di balkon rumah*

    1. Ngeeeeeeeng…pangeran berkuda muncul, eh…bermotor

      Kisah cinta gak ada yang hambar, etty….pasti selalu ada gregetnya. Ayo beberkan di blog!

    2. boong…boong….. ceritanya etty ga kalah drama kok 😛

      1. iya nih…kok masih blon muncul kisahnya di blog?

  4. Cerita Mbak Ria dan Mas Alex ini bener2 bikin gue terharu!!! =’)
    Gue sendiri orang yang skeptis soal marriage, apalagi marriage yang pacaran nya singkat bener. Gue sendiri udah pacaran 7 tahun sama oknum yang sama (gue agak jiper waktu lu bilang jangka waktu 6bulan sampe 6 tahun bok!) tapi lo gak jelasin alasannya kenapa ga boleh lebih dr 6 tahun.
    Anyway, gue skeptis sama orang yang married dengan jangka pacaran sebentar, tapi toh gue liat banyak yang berhasil dan baik2 saja. (seperti rika salah satunya) so maybe, it all came back to niatan nya. Intinya kalo niatnya baik and believe in it, pasti akan happy ending kan ya? =)

    1. Yang gue sebut sebagai pacaran terlalu lama maksudnya yang lebih dari 6 tahun itu, May. Katanya nanti pas kawin udah gak ada gregetnya dan terlalu cepat masuk ke fase boredom. Kalo di awal pernikahan udah ngalamin boredom, kemungkinan pisahnya lebih tinggi. Gitu katanya.
      But then again…teori sekedar teori, pelaksanaannya bisa jauh beda. Apalagi itu teori tahun jebot jaman internet dating belon marak kaya sekarang ini. Kaya yg lo bilang itu, kembali ke niat dan perjuangan masing2 pihak

  5. Kisah cinta gue, udah tau lah ya…. udah dijembreng di blog, malah udah kering lagi lantaran udah lama dijemurnya. Soal adaptasi mahhh, gak usah elu yang beda suku bangsa. Gue juga masih ajojing, fitness, pilates kalo soal adaptasi, karena masa pacaran sama pernikahan itu emang gak bisa disamain, apalagi sekarang udah ada si kecil kan. Ekspektasi tiap orang soal pernikahan itu lain, tapi rata2, kalo cewe mikirnya mirip sama elu: Asik, kemana2 ada yang nemenin. Kalo cowok rata2 mikirnya: Asik, gue bisa santai2 sekarang jadi ada yang layanin. HUAHAHAHAHA….

    1. buseeettt…fitness pilates…huwahahhauhauhuahua…leleeeeeee….pegel dong yaaa?

      Iya nih, gue kan baca2 artikel tentang pernikahan gitu ya, harusnya sebelum nikah dibahas ya ekspetansi masing2 pihak dari perkawinan itu apa, segala macem masalah finansial, parenting, property dan lain2nya perlu dibahas buat meminimalisir ribut2 di kemudian hari. Tapi pas lagi pacaran mah kagak kepikiran. Yang diliat pelangi mulu, semua bakal indah2 terus

  6. mrscat · · Reply

    I am also a sucker for sweet love story

    1. toss dul sama novi

  7. Yahhh Rik, klo dgr cerita gw tar malah kepanjangan, nti aja gw bikin postingan sndiri deh yah hahahaha

    1. ditunggu loh yeeee…gue mau baca!

  8. dhira rahman · · Reply

    Aku sebagai penggemar cerita romantis, memberi post ini tag : FAVE!!
    Emang yah, klo terlalu cepet bagai beli kucing dalam karung! Benernya juga mah gak usah ama yang jauh gitu, lah ama yang deket aja bisa kejadian!!

    1. Ember, Dhira. Kaya beli kucing dalam karung. Jadi kebayang pernikahan orang jaman dulu sih, yang sistem dijodohin, gak pake kenalan atau pacaran dulu. Lebih parah lagi itu ya

  9. Btw gue jdi inget cerita temen gue tentang tantenya. Si tante ini diajak kawin sm seorang diplomat, orang Indonesia. Melanglang buana lah mereka ke berbagai negara sampai puluhan tahun. Setelah 20 tahunan merit tanpa punya anak, si tante gugat cerai. Ternyata, suaminya itu gay bok. Dese nikahin si tantenya temen gue buat kedok doang. Di luar negeri, dia asyik masyuk sama cowok-cowok di tiap negara. Si tante bingung mau ngapain karena selama di luar negeri, dia gak punya teman/saudara.

    Mungkin nggak sih kisah kayak gini terjadi pada perkawinan campur? Lieur sendiri bayanginnya..

    1. adaaaaaaaa Iraaaaaaaa. Ini juga salah satu hal yang harus diwaspadai kalo kawin sama orang yang baru kenal. Jangan2 cuma mau dijadiin korban fake marriage aja.
      Ada yang cepet ketauan, ada juga yang udah 5 tahun kawin baru ketauan si lakinya gay. Tapi ya gak 20 tahun kaya tante lo itu. Kok dia lama amat sih minta cerainya?

  10. Hehehe numpang berbagi cerita juga yah. Kebetulan aku juga pasangan campur. Dulu, sebelum menikah sama si mister yang sekarang, aku sempat pacaran 2 tahun dengan pria Finland. Tapi sampai akhirnya kita bubaran, gak pernah ketemu langsung sama orangnya. Bodohnya, rasa sayangku sama dia tuh serius banget sama bertahan 5 tahun nge-jomblo, berharap kita akan balikan lagi. Harapanku pupus ketika akhirnya aku dapet kabar dari ibunya kalo si cowok Finland itu udah nikah …

    Walaupun begitu, atas nama ‘mengenang’ sang mantan, aku masih sering banget join ke IRC sambil berharap nickname si mantan ada disana (menyedihkan banget memang). Eh, gak taunya aku malah kenalan sama cowok lain dr benua Kangguru. Aku sih yang ngajak ngobrol duluan. Dan jujur, aku sudah langsung suka karena dia ngingetin sama mantan aku yang menurutku pendiam tapi pintar.

    Sigkat cerita, terjadi lagilah hubungan jarak jauh dunia maya dimana kami belum pernah sekalipun bertemu. Padahal aku tau,hubungan kami mustahil banget. Selain dia agnostik, 4,5 thn lebih muda, lagi depresi berat karena baru putus hubungan yang mengakibatkan dia menjadi seseorang yang anti sosial banget. Ditambah dia nerd pula. Lengkap sudah.

    Disaat dia udah berjanji untuk datang ke Jakarta setelah kenal selama hampir 2 thn, eh mendadak dia diberhentikan karena perusahaannya gulung tikar. Oiya, saat itu dia juga masih kuliah. Toh, akhirnya dia nekad dateng juga demi aku dan juga mengalahkan rasa phobia luar biasanya berhadapan dengan orang banyak. Pertama kalinya juga dia keluar negeri waktu itu.
    Rasanya susah digambarkan dengan kata-kata, ketika pertama kali melihatnya keluar dari pintu kedatangan. Gak percaya aja ternyata penantianku berakhir juga. Dengan wajah penuh keringat karena tegang, dia menyapaku bilang, “Halo, wanita cantik.” JIaahhh…Oiya, tadinya aku sudah takut dia bakal ditolak papahku yang anti bule banget, tapi memang mungkin sudah jodoh ya, eh papahku malah langsung suka begitu melihat dia.

    Sekitar 6 hari di Jakarta, dia pulang lagi dan ketika di bandara ditanya keseriusannya sama papahku. Eh, dia berjanji mau menikahi aku! Padahal ngomong sama aku juga belum. Balik ke negaranya, dia mulai cari lowongan kerja. Karena dia gak mau menikah sebelum mendapatkan pekerjaan. Menunggu sekitar setengah tahun, kesabaran kami berbuah manis. Dia mendapat pekerjaan dan setelahnya kami segera menyusun rencana pernikahan. Dan 6 bulan kemudian, aku dan kedua orangtuaku diterbangkan ke Australia dan menikah di mesjid dimana ia belajar Islam selama 2 tahun belakangan.

    Sekarang kami sudah menikah selama 1,5 tahun dan belum mempunyai anak. Menikah memang gak gampang, apalagi beda budaya begini. Tapi benar apa yang dikatakan suami mbak Rika, setiap kali aku mau marah, aku selalu mengingatkan diriku kalo marah terlalu sering cuma bikin rumah tangga gak akan nyaman bagi keduanya. Alhamdullilah frekuensi marah-marahku gak sebanyak di awal tahun dulu, hihihi dan hidup kami berdua rasanya nikmat banget…

    Waduhhh, maaf yah kepanjangan ceritanya haha…

    1. Wah, artinya kita hampir jadi tetangga ya di Finlandia. Btw, dia itu menikah setelah bubaran sama kamu atau memang dari awal kenalan udah menikah tapi pura2 single ya? Soalnya banyak denger juga cerita orang2 yang pacaran sama WNA tapi ternyata si WNA udah punya keluarga di negara asalnya.

      Artinya kamu ketemu si suami cuma 6 hari aja dong ya selama dia di Jakarta sebelum akhirnya menikah. Hebaaatt….kisahnya luar biasa. Dan papa kamu juga hebat, bisa langsung nembak gitu, hahahahahahaha.

      Btw, ada temenku di sini orang Thailand yang awal pacaran sama suaminya (yang orang sini) juga lewat internet. Pas si suami dateng ke Thailand buat ketemu dia, ucapannya juga mirip kaya yg dibilang suamimu “halo cantik” tapi dalam bahasa Inggris. Katanya sih si temen ini lututnya langsung lemes. Pokonya gak bisa dilukiskan dengan kata2 deh momen pertama kali ketemu di dunia nyata gitu. Huhuuhuhuhu….pasti semriwing sekali yaaaa….aku sama Mikko gak ada momen kaya gitunyaaa

      Makasih ya udah share ceritanya. Aku sukaaaa

      1. haha iya hampir…tapi sampai sekarang aku suka banget sih sama Finland dan negara Skandinavia lainnya. Pemandangan alamnya itu bikin termehek2… itu dia sebabnya aku kenal sama Puni juga. eh gak taunya kenal juga sama dikau, mbak …hahaha.

        Dia nikahnya setelah putus sama aku. Soalnya setelah putus setahun, kita masih trus hubungan gak jelas sampai 2 tahun berikutnya dan dia bilang ini gak sehat. Satu2nya cara kata dia ya punya pasangan lain. Sejak dia bilang itu, mendadak hilang sampai akhirnya aku tau kalo dia udah nikah…

        Tapi kayaknya mungkin ini yg terbaik yah. Soalnya kalo aku jadi nikah sama dia, bakalan stress berat sama musim dinginnya disanaaa… di sini gak ada salju biarpun musim dingin tapi udah bikin stress dan marah2 trus haha, gak kebayang kalo tinggal Di Finland euy!

        1. Kalo aku malah suka Australia. Selain cuacanya lebih bersahabat, lokasinya juga lebih deket sama Indonesia plus kualitas hidupnya juga tinggi seperti di negara2 Nordic sini. Udah paling top deh kayanya kalo bisa tinggal di Australia.

          Kok kita kaya kebalik gini ya jadinya? Hehehehehehehe

          Aku baca blogmu….udah palign cocok deh sama Mr. MK. Kalian serasi sekaliiiiiii

  11. Gw mau tos-an dulu sama temen lo Rik yang mba Nining ituu.. hahahaha.. abis mirip bener kisahnya.. ^_^

    Hidup Friendsteeeer.. hahaha

    1. Tapi lo lebih beruntung kan, Be? Si bubu kan sempet dateng sekali lagi sebelum nikahan buat foto2 prewed, bukan?

      1. iya sih… liburan sebulan di Indo 😀 hihihi

  12. mau tos juga sama temanmu si Nining. 😀 walopun riwayat gue sih ga dari Friendster, tapi dari ICQ taun 1998, huakakakakak (yaaa, memang saya tuaaaa).

    jaman itu masing2 punya pacar lain, cuma kenalan di ICQ karna kebetulan sama2 suka X-Files. buat dia tuh menarik banget bisa “ketemu” fan X-Files dari belahan dunia lain. trus dari ICQ lanjut ke MSN, sampe ke YM, dan lanjut ke pacar kesekian juga untuk masing2 pihak. bener2 ga kepikiran sama skali buat pacaran antara kita berdua. sampe akhirnya pas kebetulan lagi sama2 single, ummm… taun 2005 klo ga salah (udh berapa taun kenal cuma lewat chatting doang tuh), dia tau2 punya ide untuk liburan di Indonesia. ya udh, gue bantuin dong booking hotel deket rumah gue, biar gampang pergi2 bareng, abis kan dia ga kenal siapa2 di Indonesia.

    akhirnya ketemu muka pertama kali adalah 7 taun setelah kita chatting di internet pertama kalinya. nahhh, dari situ deh baru muncul bunga2 cinta, huahahaha. mulai deh jadian secara resmi. kita keliling2 Jawa bareng bokap & nyokap gue, trus juga ke Bali sama temen2 gue… setelah 1,5 bulan di Indonesia, dia udh mesti balik ke Finland tapi dgn janji bahwa bakal balik lagi ke Indonesia 3 bulan kemudian. pas dia balik lagi, gue juga emg udh rencana ke KL bareng2 keluarga gue, dan terus rencananya dari KL gue bakal langsung ke Finland juga buat “liburan” selama sebulan. maksudnya sih buat liat kyk apa sih negaranya dia itu. eh taunya di hari terakhir di KL sbelom pisah sama keluarga gue (mereka balik ke Indonesia) dia ngelamar gue ke bonyok gue lengkap dengan sungkem sgala. 😀 haha… ya udh deh, gue jadi ke Finland buat kenalan sama keluarga dia & liat2 calon tempat tinggal gue di masa depan.

    abis itu kira2 5 bulan setelahnya gue pindah ke sini & kawin di sini juga. and the rest is history. 😉

    1. Puniiii…..ICQ kan produk jaman jebot bangeeet….hahahahahaha. Tapi dulu pun gue sempet pake ICQ karena…errr….karena gue baca di koran tentang cewe china yang nikah sama cowo jerman hasil kenalan dan hubungan pacara dengan ICQ. Trus gue langsung mikir, kali2 gue bisa kenalan sama orang asing juga, trus diajak kawin, trus tinggal di luar negri. Langsung download ICQ deh. Hahahahahaha…tapi ya teteup…gak dapet pacar, yang ada malah ketemu orang2 yg nawarin MLM.

      Antti pasti smiten banget ya sama elo, gak tahan pisah sama elo lebih dari 3 bulan. Buat gue kisah elo dan antti ini manis banget karena diawali dari friendship. Pasti pas kalian jadian udah langsung merasa nyaman satu sama lain.

      Tapi,biarpun kalian kenal 7 tahun, proses dari pacaran ke kawinan juga cepet banget ya? Ini kok jadi kaya trademark pernikahan campur ya? Pada buru2…hahahaha…gimana ya boookk…kan gak tahan kalo harus jauh2an.

      Btw, ANtti tau tradisi sungkem itu darimanaaaa? Gue ngakak bayangin bule sungkem.

      1. diajarin sama tante gue yg tinggal di KL 😀 kita nginep di rumah dia pas di KL, hihihihih…jadilah Antti belajar sungkem.

        iya, yg LDR gitu kyknya biasa kawin buru2, soalnya klo lama2 tekor kali bolak-balik mulu antar benua, tiket pesawat mahal, hahah..

  13. Rik, gue cuma ketemu jo 3 x 2 minggu di copenhagen, trus diajak kawin. Ketemu ke 4 juga di CPH udah ”tunangan”. Ketemu ke 5 di bali ke 6 di belgia. Ketemu ke 7 di jakarta, buat nikah.
    Yang gue sampe sekarang bingung, nyokap gue gak protes sama sekali dan ijinin anak satu2nya dikawinin co yg belon pernah ketemu beliau (baru ketemu setelah undangan disebar). Tapi pas akad, salah seorang keluarga gue nawarin kalau gue mo jadi runaway bride dia dia bakal bantu dan gak bakal ada yg marahin gue. Aahahahaha.
    Gue masih heran juga ampe sekarang ama kenekatan gue. But still i’m glad gue ikutin nafsu birahin eh.. Kata hati… Hihihi

    1. Hahahahaha, itu keluarga lo rela2 tapi khawatir kayanya elo mau diboyong bule ya. Sampe ditawarin jadi runaway bride gitu. Jangan2 udah disiapin kuda juga di halaman belakang, Fan.

      Dan bener ya…nyokap lo itu hebat banget bisa ngelepas elo tanpa protes. Gue ngebayanginnya pasti lo yang pas jatuh cinta sama Jo yang berbinar2 banget every one can see. Yah,begitulah memang kalo birahi…eh, hati udah bicara.

      Gue pun kaget pas nyokap bokap gak protes sama sekali gue mau kawin sama bule yang mereka belon kenal sama sekali. Tapi kayanya sih waktu itu karena gue udah tuir dan nyokap gue udah capek berdoa siang malem kapan gue dapet jodoh

      1. Kata mamih, dia sholat istkharah trus abis itu hatinya tenang’ makanya dia rela. Ahahaha.

        Lah lo umur brape sih pas kawin?

        1. 29an pas dilamar mikko, 30 pas merit. Udah usia yang bikin nyokap kebakaran jenggot

  14. kalo pertemuan kita sih gak unik. ya ketemu karena common friends. ketemu 3 kali trus ldr. jadi ya kayak lu, cuma komunikasi via chatting, email dan telp. gak sampe setaun, lamaran. bahkan pas gua bilang ke bokap nyokap gua kalo mau lamaran aja bonyok gua belum pernah ketemu esther sama sekali. tapi mereka ok ok aja tuh. hauhahaa.

    pertama kali bawa bonyok ketemu ama papa mama nya esther juga tanpa ada esther. awkward sih tapi untungnya bokap gua pinter ngomong orangnya.

    jadi ya gitu lah.. banyak juga yang menyangsikan kok kita cepet banget padahal baru kenal. tapi ya biarin aja lah orang ngomong apa. yang penting ortu merestui. 😀

    1. pas elo ketemu esther kok gak di bawa ke ortu dulu, Man? Nyokap bokap gak kaget apa tau2 anaknya bilang mau lamaran?

      Melihat kisah2 yang lainnya di sini, kayanya ortu jaman sekarang emang udah lebih terbuka ya. Kebayang kalo jaman dulu mana ada cerita anak boleh kawin sama orang yang masih dianggap asing.

      Sama seperti yang lain ya….despite all odds…in the end elo dan esther membuktikan kalo semua baik2 saja.

  15. Ntar kisah pertemuanku sama mas suami ky gimana ya?? *menerawang*

    1. pasti nanti kisahnya menarik, romantis dan bikin senyum terus kalo diinget2

  16. . Soalnya pas pacaran gue dan Mikko kan nempel terus bergandengan tangan kemanapun kami pergi. Eeeehh…pas udah kawin baru tau kalo ternyata pak suami hobinya goler-goler di sofa sambil internetan. Akyu sering dibiarkan pergi sendiri karena Mikko males ikutan atau capek atau pengen nonton tinju atauuuu…yang paling bikin gemes kalo dia udah bilang “Memang gak bisa sendiri ya?” <—- ngikiiikkk baca ini. kasian sekali sih kita…. wkwkwkwk

    jangankan yang beda budaya gitu Riki, yang deket-deket sini aja suka disangsikan keseriusannya, kami contohnya, hehehe. aku ya pas bener bikin post tentang kami di waktu yang hampir sama

    tapi dengan baca cerita teman-temanmu itu, aku terbelalak….. hebat ih mereka…

    1. Sering digituin suami juga ya, Lu? Hihihihihihihi…..toss dulu.

      Ini emang penyakit laki2 kali ya, pas udah kawin hobinya ya gegoleran aja di rumah. Padahal kan istri pengen syoping syoping

      1. mau komen tnyata dah ada yg komen samma..

        “Memang gak bisa sendiri ya?” <—- ngikiiikkk baca ini. kasian sekali sih kita…. wkwkwkwk

        😀
        oo para lelaki jaman sekarang makin seneng kalo istrinya lebih mandiri hihihiii…

        1. hahahaha beneeeer…biar mareka gak repot dimintai ini itu

  17. Salam kenal mba rika.
    Sukaaaa sekali baca postingan tentang si kisah pertemuan kawin campur ini.

    1. salam kenal Osi. Jadi ge-er kalo ada yang suka baca2 di sini

  18. Silent reader mo sharing neh… (fans berat blog mba Rika, ampe dibookmark loh).

    Kisah Nining sama dg aku. Jalan-jalan ke Bali bareng2 without any expectation, pas say goodbye kok ngerasa kehilangan.
    So abis dari Bali kita lanjut di ym. Karena kita sama2 dah tuir (gw 30, dia 37), jadi aku ga mau asal pacaran ma bule ga jelas or kenal selewat.
    Trus dia invite aku ke Australia, buat tau kehidupan dia disana n kenalan ma keluarga n temen2nya.
    Dia bilang: it’s not big holiday. Means kita menjalani kehidupan senormal mungkin selama 2 minggu aku disana. Realistis aja.
    Dan bener aja deh, salut buat cewe WNI yg pindah ke negeri antah berantah n ninggalin smua yg ada di Indo.
    Aku aja 2 minggu disana ngerasa boring, lonely (apalgi kalo dia lg kerja), ga ada temen, ga ada warung, ga ada tukang jualan yg lewat. Kotanya juga sepiiii banget (jadi ngerasain idup kamu di kota sepi Kerava. heheh). Selama itu sifat kita ga ada yang ditutup-tutupi, bener2 apa adanya. jadi kadang-kadang marah-marahan juga.
    Tapi seenggaknya aku udah ada bayangan. Jadi sekarang lagi kumpulin keberanian dan ngerencanain segala macem kalo suatu hari aku harus tinggal disana.
    Dari sekarang udah googling ttg peluang kerja , trus WNI-WNI yg stay disana, dll

    Ntar dia akan ke Indo lagi ketemu ortu aku. Doain ya Rik. 🙂

    1. WooooW Vey….ini hebat bangeeet! Sebelum beneran nikah kalian simulas kecil dulu gimana nanti kira2 kehidupan kalian di sana. Harusnya semua pasangan dikasih kesempatan gini juga nih biar gak terlalu kaget. Seandainya bisa ya.

      Abisnya kebanyakan pasangan LDR kan mikirnya yang indah2 terus, yg penting bisa bareng2 masalah lainnya gak dipikirin. Eh, ternyata pas udah bareng tinggalnya di kota madesu, sepi dan gak ada tukang jajanan. Banyak yang kaget loh, sampe ada yang depresi juga. Dan akhirnya balik ke negara asal dan menjalani long distance marriage sama si suami.
      Semoga lancar yaaa semua persiapannya.

  19. whooaaaa baca kisah cintanya seru seruuu. Aku biasa aja sih, Rik, lama di Friendzone, 6 taon kali, eh tahun ke 6 diajak merit. *eh sesuai sama teori dinamika keluarga dunk* Jadi selama 6 tahun HTS dan tetiba dilamar jadi istri itu errr….. tapi yah selama prenzone dibayarin juga kok ya berasa pacaran lah ya, tapi kan tetep kalo ditanya orang pacaran sama Edi selama 6 tahun itu, ya menjawabnya nggak , dengan galaw.

    1. Ediiiiii…..teganyaaaa nge HTS-in Sondang 6 tahun. Tapi untung akhirnya dikawinin juga ya, Son? Gak sia2 deh nunggunya.

      Mungkin itu Edi udah pernah baca ya teorinya? Jadi begitu enam tahun udah hampir expired buru2 ngajak kawin, hihihihihihi.

      1. iyes, yah gitu deh theme song jaman dulu mah Buruan Katakan-nya si Project pop. Kalo sekarang ada yang prenzone bisa dengan bangga bawa bawa John Mayer, friends lover or nothiiiiiiing gitu kan

  20. 2 hari yg lalu aku senyam-senyum sendiri baca postingan ini pas di angkot. sekarang saatnya komen 😀 Sebenarnya aku dl udah janji ama diriku sendiri kalo gak mau sama pria yg lebih muda. Eh lha kok ketemunya ama si Abi yg meski cuma 15 bulan lebih muda, tapi dilihat dari sisi angkatan (kuliah)….. Kok lumayan jauh ya, hahaha. beda 3 tahun. Dia angkatan 2003.

    Jadilah eyk bukan saja pacaran ama brondong, tapi ini brondong yg masih skripsi bok 😆 ! Alhasil, 6 bulan setelah dia wisuda (S1 lho, bukan S2), menikahlah kami, alhamdulillah dengan bekal restu ortu dr kedua belah pihak….. dan dukungan moral plus tentunya: materiil, hihihi….. Dengan persiapan yg cuma 7 minggu saja 😆

    1. Trus bisa mau sama Abi yang lebih muda itu gimana, Tik? Gara2 dibanyolin Abi ya?

      Gile si memy ini…gue udah berasa cepet banget persiapan kawinan cuma 4 bulan. Ternyata kamu lebih cepet lagi. Eh, tapi ada yang lebih cepet lagi, Tik. Itu tuh, Azam di Ketika cinta Bertasbih. Pagi curhat pengen kawin, sorenya udah ketemu penghulu.

      1. dulu (sblom jadian) mah blom kliatan banyolnya. justru kepincut ama wajahnya yg ……. dibilang judes yo nggak. nampak serius gitu lah, hehehe.

  21. cornelia · · Reply

    SR yg tertowel ikut komen. Ajaib bener yah cerita yang terakhir itu “Kutunggu Dirimu di Apotek Tanjung Pinang.” Kisah pertemuan gw biasa aja, tapi kalau buat gw sendiri suka bikin geleng2 kl lagi nostalgia. Jaman jebot join di msg service yg wkt itu jg udah sebenernya udah megap2 hampir mati. Gak niat cari pacar, cuma pas lagi capek dan insomnia pingin cari objek penderita. Iseng pilih alfabet, random pilih user name yang namanya normal dan say hello (itu pertama kl dan terakhir pk msg servicenya). Ngobrol on and off, email2 dalam taraf sahabatan aja. Sampai akhirnya dia bilang mau jalan2 ke Asia, dan mungkin bisa mampir ke Indo. Begitu hari deket2 mesti jemput di airport baru panik….gak tau mukanya kaya gimana. Dikirimin foto sehari sebelum jemput. Tetep aja gak tenang mikir kalau fotonya palsu dan ternyata udah opa2 gimana dong? Singkat cerita, akhirnya ketemuan, dan niatnya yang cuma mampir 1 minggu jadi mangkal sampai visa habis. Tapi teteuph masih sahabatan dengan intensitas komunikasi lebih merapat. Dibilang pacaran yah antara iya dan enggak, tp lengket berdua aja. Akhirnya daripada capek chatting2 beda waktu, kurang tidur, koneksi internet putus gara2 pohon tumbang nimpa kabel telpon, berantem lagi seru2 modem kesamber geledek….yah marilah kita kawin aja (ini setelah hampir 2 tahun).

    Bener banget yg Rika bilang ikutin suara hati….susah dijelasin. Salut sama pasangan2 yang ketemuan di dunia maya cuma itungan minggu, ketemu langsung janur kuning, dan sampai skg fine2 aja. Gw gak berani senekad itu, krn imaginasi suka heboh sendiri….entar kl gw disekep gimana dong.

    1. HAHAHAHAHAHA….Kutunggu Dirimu di Apotek Tanjung Pinang. Kalo ditawarin ke Ram Punjabi kisah si Mbak Ria ini pasti langsung difilmkan.

      Corneliaaa…kisahnya mah gak biasa atuh. Siapapun yang bisa bertahan jalanin LDR dan cuma bisa bersandar sama internet pasti luar biasa, apalagi kalo pake acara pohon tumbang dan modem kesamber gledek segala. Makasih banget ya ama tu gledek, kalo gak karena doi gak kawin jangan2? hihihihihihi

      Gue pun masih suka penasaran kok temen2 gue bisa sih yakin kawin sama orang yang ketemu baru sekali dua kali? Mereka juga susah kok jawabnya, katanya ya feeling aja gitu kalo cowonya baik. Emang ga bisa dijabarin sama otak, cuma bisa dirasa pake hati.

      Gue kurang banyak makan ati goreng kayanya

  22. dona · · Reply

    nimbrung donng..topiknya g banget meski ga sampe sama bule si (meskipun dulu g pengen skul lg ke jerman siapa tau kecantol bule,perbaikan keturunan maksudnya hahahahahaha…sayangnya emang nasib ga bisa kesana)…ceritanya g kenal di friendster krn temen satu kelas pas smp (dan g ga pernah sadar dia eksis waktu itu,maklum jaman smp doyannya sama cowo2 basket yg keren2),dia yg kenalin muka g…g si boro2 inget, wong foto dia yang sekarang ama smp beda jauuuuh (kurusan dan lebih ganteng maksudnya)..dari kenalan,chat mpe nelp n sms (qta LDR beda negara, tau duisburg ga?dia disitu) trus jadian padahal blm ketemuan tu…ketemuan pas setelah jadian dan alhamdulillah pas ketemu dia keren banget hahaha (not to mention his personality yah, g banget deh pokokny) trs karena dia cm stay 9 bulan dia lgsg lamar g (bener2 kaget guling2 deh,baru denger kali ini ada cowo yg mao nglamar g,haha)…setaun kemudian dia balik,trus kerja setaun buat kejar setoran kawin,alhamdulillah sekarang dah merit…Tapi dia bener2 God sent deh, karena disaat g da hopeless ama cowo,doa g tuh gini…ya Allah coba aja ada orang yang bintangnya taurus (penting ya pake bawa2 rasi bintang haha),baik,serius,pekerja keras,tukang ngebanyol,keren,kulitnya sawo mateng….jeng jeeeeeng…inilah suami g sekarang 😀

  23. arin · · Reply

    Aku kenal ma suami di Bali,aku stay dari kecil disana,suami dah 5thn saat itu stay di bali,kebetulan aku kerja di dunia pariwisata jd ketemu org asing tiap hari tp gak ada niat utk nyari jdoh org asing palagi org jep,padanganku org jep pelit n perhitungan (tp entah knp muka saya kyknya tipe japanese,byk mantan2 org jpg aja hikss) hehe eh ktm suami yg lg anter tamunya,sambil nunggu tamu ambil aktivitas rafting si guide (suamiku itu) ngobrol terus sama aku (si reservasi) kenalan,ngajak jalan dll..berhubung si suami orgnya humoriss bgt bhs indonesia lancar aku nyaman aja,(padahal saat itu aku udah punya pacar tp LDR japanese juga ) jd awalnya saya itu selingkuh n sephia-an gitu ma suami dari awal kenal udah mau ngajak nikah,serius bgt orgnya hayuuu deh drpd nunggu pacaran yg beneran gak ngajak2 nikah aja n gak mau masuk Islam mending yg sephia mau ganti agama,humoris,n baik hati meski pas2an hehe 1bln pacaran pacar LDR diputusin,maunya jalan dua2nya tp temen2 kedua org ini lingkungannya samaa gak bisa dijalanin dua2nya hihi jd relakan yg gak tau ujungnya ya..1thn pacaran akhirnya menikah..alhamdulilah bahagia..skrg udah jalan 5tahun..insyaallah jodoh selamanya amiin amiin

  24. Angi3 · · Reply

    Salam kenal mbak Rika. Aku merit sama Si Kang Mas dah 4 th. Kami LDr-an sekitar 7-8 th smp akhirnya aku ultimatum, kawinin gw atau putus, hehe!! Syukur dia pilih opsi 1 ya 🙂 aku pengen share cerita wkt pertama kali ketemu dia aku takut minta ampun lho! Aku jemput dia di bandara, tapi aku ngumpet trus dia muncul keluar dari gate aku ga berani nyamperin….smp tiba2 ada kejadian ( mungkin udah diatur sama Tuhan kali ya). Di bandara kan porternya kan nyeremin semua tuh, nah salah satunya asal ambil barang dia, bodohnya si KangMas diserahin aja tuh barang…. Maklum itu kali pertama kang mas keluar negeri n dateng ke indo. Aku liat kejadian itu lsg hati ini ga tega…. Kalo dia dijahatin org gimana, akhirnya lsg aku samperin n aku rampas balik barangnya dia dari si porter trus lsg aku ajak pergi si kang mas. Pertama kali dia dateng itu keluatan bgt dia kayak anak ilang, mungkin dia mikir…. Mimpi apa gw bisa nyasar kemari. Kasian bgt ngeliatnya bikin ga tega. Tapi namanya jodoh kali ya udah ada yg ngatur, dari yg ga berani nyamperin, kasih ultimatum akhirnya merit jg deh.

  25. menarik ceritanya:) btw salam kenal rika..blogwalking dulu ya, nemu link nya dr grup fb malah:P

  26. Halo mba Rika.. Salam kenal dulu, ketemu blog ini gara-gara browsing tentang baju musim dingin, coz aku bakal berangkat ke swedia untuk lanjut kuliah bulan agustus nanti.. Ketemunya malah baju musim dingin buat anak-anak, tapi keterusan baca blognya, abisan seru dan bahasanya simpel dan menyenangkan.. Hihi..

    Baca posting yang ini, malah bikin deg-deg-an ya.. karena tujuanku ke luar negeri, selain memang untuk kuliah, juga adalah untuk cari jodoh mister bule ganteng mirip Adam Levine *ngarep* Ahahahaha..

    Swedia and Finland deketan kan ya.. Kalo ada rezeki lancar, boleh loh ngunjungin aku.. *lah*

  27. Well, I guess what brought me here wouldn’t be pretty much different with most of people who ended up commenting 😉

    Thanks, Mbak Rika. Menarik, lumayan buat ngekek-ngekek 😀

    Hmm, kalau diinget-inget, kalau cerita saya sih, mungkin kenalan baru mulai April lalu, berarti dihitung sampai sekarang, baru 3 bulan.

    Ya dia bilang niat dia serius, walau emang belum ngelamar dan macem-macem. Cuma sejak niat itu dikonfirmasi di kedua belah pihak, dia jadi gak sungkan buat tanya-tanya apa aja yang mungkin bakal jadi perbedaan lantaran datang dari budaya yang beda.

    Yah, orangnya pemalu, sih, jadi kalau gak dibantuin dorong ntar dia sungkan terus, padahal kalau niat kawin-campur gini, usaha gak bisa setengah-setengah dong. Kasian banget kalau *zoonk*. Udah capek-capek belajar bahasa seberang dan segala macam, tahunya cuma buat diakhiri.

    1. Halooooo. Calon pelaku kawin campur juga yaaa?
      Emang ada baiknya semuanya dibicarakan dulu, terutama hal2 yang bakal jadi perbedaan karena biasanya rentan banget tuh jadi bahan cekcok. Yaah, biar lebih siap mental aja.

      Dan bener sih, kalo mau kawin campur gak bisa setengah2. Taruhannya gede banget soalnya. Apalagi buat pihak yang nanti bakal diboyong ke negara asing. Gile ya book, itu kan ninggalin seluruh hidup kita yang udah terbangun di negara asal dan mulai dari 0 lagi

    2. Halooooo. Calon pelaku kawin campur juga yaaa?
      Emang ada baiknya semuanya dibicarakan dulu, terutama hal2 yang bakal jadi perbedaan karena biasanya rentan banget tuh jadi bahan cekcok. Yaah, biar lebih siap mental aja.

      Dan bener sih, kalo mau kawin campur gak bisa setengah2. Taruhannya gede banget soalnya. Apalagi buat pihak yang nanti bakal diboyong ke negara asing. Gile ya book, itu kan ninggalin seluruh hidup kita yang udah terbangun di negara asal dan mulai dari 0 lagi

  28. Ceritanya seru2 yaa… kebeneran jg bln november ini aku mo ketemuan. First time we meet setelah sekitar 2 bulanan ber skype ria 😀
    Semoga ceritanya seru2 aja….

    1. Namanya ketemuan pertama pasti seruuuuu. Deg2annya aja udah bikin seru

  29. Wow beruntung bang3t aq bs nyasar d blog ini,kebetulan lg cri2 info krna aq jg sdg mnjalani hub yg kyk gni,cma blm smpe ke jenjang prnikahan, dy nya sih udh blng pengen serius tp aq nya takut krna dy blng kl nikah aq mw ikut d bawa k prancis. Smntra d prancis yah gk byk org bs bhs ing,mrka bs nya mayoritas y bhs lokal. Antra seneng tp tkut jg. Orgtua blm tau soal ini mgkn bakaln shocked dan gk setuju juga. Gmna donk mbak ksh aq tips2 biar bs direstui orgtua gmna cra menyampaikn nya aagar bs msk logika mrka,dan gmna bwt aq sndri ykn akan rsa tkut dlm diri q,kira2 hmna sih ciri2 cow ldr yg bnr serius sma qt?? Aq tuh kok msh gk ykn ada org yg prcya love at the first sight apalag d dunia maya. Keraguan aq ini kdg bwt aq jd tkut utk melangkah…
    Thax bgt mbak udh mw nyempetin wktu utk nulis bgnian d blog nya…
    Sngat mmbntu skali….

    1. Wah, aku jadi bingung kalo disuruh ngasih tips.
      Soalnya dulu ortuku langsung setuju aja sama mikko jadinya gak pernah ada masalah sama restu ortu. Mungkin juga karena dulu aku udah cukup tuir ya, hheheheh…jadi ortuku nerima aja siapapun yang ngelamar aku.

      Kalo soal rasa takut pindah ke negara gak dikenal…mungkin langkah pertama yang bisa diambil ya les bahasanya dulu. Di Indonesia kan banyak tempat kursus bahasa perancis. Jadi pas sampe perancis udah bisa berkomunikasi sedikit2 sama orang sana. Dan coba cari kenalan orang Indonesia yang udah tinggal di perancis, terutama di kota tujuan kamu. Bisa cari di internet atau tanya2 temen. Kalo udah punya kenalan biasanya berasa lebih aman.

  30. Rikaaa lam knal yak.. Gw pacaran ma laki gw 6 bulan terus dilamar, terus married, secara umur doang yg tuir, tapi otak rada dangkal, mantan gw bule juga sebelumnya, rencana mo married kaga terlaksana, disebabkan agama, secara gw betawi asle punye gaye, ortu gw pengen yg se iman ( kalu ajah gw dengerin kata2nya), akhirnya pisah dengan menyakitkan, terus ketemu suami yg rela convert demi untuk bisa menikahi gw, tapi its not only about religion after all, culture buday yg berbeda, dan karena tidak seiman yg kadang2 jadi bahan ketidak cocokn gw dan suami. Perbedaan pendapat tentang how we rise our children, gw gak bikin kesepakatan sebelum menikah. Lesson buat yg au married ma bule, kalu agama jadi masalah..better bikin perjanjin sblm married.

    1. HUWAHAHAHAHAHAHAHAHAHA
      aduuuuh, ini kok sama banget kaya perasaan gue. Umur doang tuir tapi otak rada dangkal.
      Gue setuju banget, suami mau convert bukan berarti masalah selesai ya. Masih banyak perbedaan2 lainnya. Segudang boook. Otak gue juga sampe keriting ini kalo udah ngebahas perbedaan pendapat antara gue dan suami, misalnya juga kaya masalah membesarkan anak. Hadeeeeh, kadang pengen bawa anak2 pulang ke indo aja. Kok kayanya lebih gampang. Hahahahahhahahahaha

      Gue dulu bikin prenup cuma sekedar syarat aja supaya bisa bikin rumah. Coba kalo tau abis merit masalahnya banyak bener, tau gitu kan gue tulis tuh hitam di atas putih perjanjian2 penting misalnya, suami harus selalu cuci piring setelah istri masak.

  31. hi,,mbak Rika… minta sarannya nih,,, sya punya temen,ato bsa d sebut pacar sih,, dy orang timur tengah. kita udah berhubungan dr dunia maya selama 5 tahun, awalnya sih dr fb, chating2an githu. udah gtu telpn2 nan pke ym..dan akhirnya videoan pke skype. klo ngobrol ama dya senengggg bangeeed,, tp pas nyadar itu cuma d dunia maya,, huuhh,, down lagi. hubngan kita putus nyambung gitu. dy jrg OL d fb, gk bka Ym, apa lg Skype, kangen sih, kira2 ada 6 bulan kita gak komunikasi. dan akhirnya kita d pertemukan kmbali oleh whatsapp,kbetulan qu nyimpen nomer dy. sya kira dy gak inget saya, tp ktaya dy inget semua. lanjut dah ngirim2 pesan, fto,, n kata romantis, kadang agak nakal..hehehe, tp,saya gak t hub. ini d bawa kmna, dy nyuruh saya dtg ksana,, saya gak mw lah, ntar klo d apa2in. trus ktanya klo dy k Indonesia mw kerja apa, saya juga bingung. ktanya dy udh punya pekerjaan disana, ntar klo saya yg ksana bsa sekalian nyari kerja ktanya. saya pengen putusin hubungan aja, tapi perasaan saya campur aduk,, gak ngerti. kira2 gmn nih mbak rika….

    1. ratri · · Reply

      Hai ecka, gimana hubunganmu sama aa’ timur tengah sekarang ?? Gue penasaran banget nih gak tau kenapa

  32. Hei Mba Rika ……. Kasih saran dong, sy punya teman lewat dunia maya fb ngakunya sih org UK hampir 1 thn email dan kirim sms, dan mau datang ke Jkt, saya sll minta update foto terbaru dia penuhin, tiba2dia ngilang gitu aja, pdhl saya dah sayang (bodoh banget yah gue hehehe) sampai hari ini gue msh berharap dpt suami bule muslim, nggak tahu kenapa kok senangnya dpt suami bule, pdhl sy pernah dekat dgn beberapa pria pribumi tp kok tetap pengin dpt bule yg muslim, kasih saran dong mba! Atau Kalo ada saudara suami ato kenalan boleh dong kenalin hehehehe teks ya mba…. Udah curhat

    1. emang ngeselin ya kalo udah akrab tau2 orangnya ngilang aja gitu. Tapi itu kan juga pertanda kalo cowonya emang gak level buat dijadiin suami. Kalo dia baik harusnya kan gak ngilang gitu aja.
      Soal suka bule atau gak bule menurutku wajar2 aja, namanya manusia pasti punya preferensi, termasuk dalam soal cowo. Tapi aku juga bingung mau kasih saran gimana….aku sendiri gak kenal sama banyak bule. Emang agak2 ajaib aku kok nikahnya malah sama bule. Temen2ku di sini cewe semua. Ada beberapa temennya mikko yg cowo tapi dia ogah banget jodoh2in orang.

  33. Media O'brien · · Reply

    bagus blog nya..
    mau share..
    ketemu misua 5 tahun yang lalu lewattttt dumay hahaha .. purely dumay …
    chating 4 tahun as friend. jadian 5 bulan putus 4 bulan nyambung lagi. suami datang ke indonesia langsung married 🙂 pindah deh ke negeri paman sam. udah jauh deket hutan. mall nya cuman 2 kl lg musim salju bawaanya kangen ibuk 😥

    1. aku jugaaaaaa
      kalo musim salju, trus kena flu….huwoooooo, mau pulang ke rumah ibukuuuuu

  34. Media O'brien · · Reply

    saran yg mau nikah sama bule. semuanya harus di clear in dulu sebelum nikah. mulai financial sampe masalah anak. kl perlu hitam diatas materai diatas putih hehe menakutkan banget denger cerita temen..si bule cuma mau ambil anaknya doang.. katanya indonesian’s baby girl is awe

    1. betuuuuul
      semua harus dibeberkan dulu di depan, kalo perlu hitam di atas putih. Jangan nyesel di belakang. Susah soalnya berkonflik di negeri orang.

      Jadi itu bule cuma mau bikin anak aja? Trus istrinya ditinggalin? Ya ampooooon…ini TEGA BANGET!

  35. Chintya · · Reply

    Alooo mbak rika…seru bgt deh ceritanya..sukaaaa..
    Aku juga pelaku ka-pur nih.kenal (doang)suami sih 5 taon gt.karna 1 company,tiap tahun ketemu 2x karna do’i ngaudit kerjaan aku.
    Temen2 sekantor sih emang udah jodoh2in kita,tapi gw nya ogah,bukan tipe gw soalnya hehehehee..dah gt waktu itu gw dah punya pacar yg cukup serius juga.
    Tapi pas taun ke 6,pres-dir gw koq sampe nyempet2in jadi mak comblang buat tuh cowok..akhirnya setelah direktur gw pun ikutan nyomblangin…gw luluh juga hehehehe
    Setelah do’i balik ke Jepang,kita e-mail2an plus telp selama 3 bln.dah gt doi kirim tiket buat gw ke jepang untk kenalan sm keluarganya.
    Disana do’i langsung ngelamar gw hehehe.
    Gw balik ke indonesia,and langsung prepared buat merit sama doi.persiapan cm sebulan doang!….
    And here I am….dah ampir 5 taun merit..and br aja lahiran anak ke-2 nih…masih di klinik bersalin nih..disini lg turun salju lumayan lebat…tapi pasti masih lebih dingin di finland ya,mbak….salam kenal dr Jepang yaaaa 🙂

    1. aaaaaawwwwwww….kisahnya cute bangeeeet.Sampe dicomblang2in gitu sama temen2. Pasti semua orang udah bisa liat deh kalo suami kamu tuh naksir berat sama kamu. Gak heran ya begitu akhirnya kamu mau langsung diajak kawin dan diboyong ke Jepang.
      Senangnyaaaa tinggal di Jepang. Aku iriiiiiiii….makanannya enak2 di sana.

  36. Hai mbak. Salam kenal ya
    Saya sudah baca nih dari atas sampe kebawah, ceritanya benar2 membuat terharu.
    Saya sekarang lagi mengalaminya. Cuma bingung harus gimana.
    Singkat cerita ketemu lewat game online hahahaha sama2 hobi game nih. Terus kenalan via bb, saya di sumatera dia di jawa. Awalnya saya kasih informasi seadanya karena takut ditipu juga. Bbm selama 1 minggu dari pagi sampe malem, saya tanggapin seadanya tapi dia semangat banget. Terus ada masalah di game kami putus komunikasi sekitar 2 bulan. Dan 5 hari lalu kami bbm_an lagi dan tau sama2 single eh malah jadian hahahah kalau diinget lucu dan sekarang kami LDR. Karena masing2 punya pengalaman buruk LDR, kami jadikan pengalaman masing2 untuk kami sekarang. 2 hari setelahnya saya iseng2 buat tanggal merid di status eh rupanya direspon dia dan malahan dia setuju karena pertimbangan umur masing2 sekarang yang sudah tuir, heheheh dan rencana itu tahun depan. Sekarang komunikasi berjalan lancar tapi volume bbm_an nggak seperti awal kenal terus2an dari pagi sampe malam. Tapi tiba2 semalam saya jadi ragu (padahal awalnya yakin sampe sudah cerita sama mama) dan terlintas “gimana kalau saya ditipu?” Iseng2 cari informasi di internet. Dan dapat banyak cerita dan tipuan. Sekarang saya jadi sedikit ragu buat lanjut apa nggak?? Sedangkan dia ada rencana datang 3 bulan lagi.
    Sekarang saya harus gimana donk??
    Saya ada fbnya dari sana saya cari informasi tentang dia dan selama jalan 5 hari juga kami saling bertukar informasi. Apa yang harus saya lakukan selanjutnya?? Mohon sarannya mbak. Terima kasih ya

    1. Halo puspa
      wah, komen ini baru aku baca. Udah lama banget padahal masuknya. Maaf yaaa.

      Iya, memang banyak kasus penipuan dengan kedok “cari pacar” di dunia maya ini. Memang harus hati2.
      Tapii..harus diakui juga banyak yang nemuin jodohnya lewat internet. Di sini aku banyak liat contohnya.
      Kalo aku sih mungkin gak berani langsung nikah sama orang yang belum pernah ketemu sebelumnya. Mungkin sebelum naik pelaminan kalian bisa ketemuan dulu? Dan liat juga apa aja usaha si cowo untuk nikah sama kamu? Kalo memang serius pasti ada langkah2 seperti ngenalin kamu ke ortunya dan orang2 terdekatnya, atau dia juga mau diajak kenalan sama ortu kamu, temen2 kamu dllnya.

  37. Iya mbak rika, tp mslahnya bhsa prancis itu susah abis yah…heheheheheehhe….makin lama jalin hub kyknya aq makin yakin yah…sempat ptus tp skrg malah makin yakin,dr pcran aja beda budaya udh sempat bikin qt hampir ptus dan sering ribut,tp mdh2 an tiap x aq ksh pengertian dy bs ngerti,cma kdang2 kl aq ksh taunya agak kasar dy lngsung protes dan marah2 smbil blng “apa?? Jd d matamu aq laki2 semacam dan brengsek yg cma main2 sama cew?? Kalo seperti itu ngapain aq buang2 waktu ngobrol sma kamu,kalo cma bgtu doank dani jg byk cew2, kamu gak mikir apa!! Lama2 aq mikir,bnr juga. Cma kdang2 rasa was2 ttp ada makanya aq antisipasi,tp setiap antisipasi aq malah d anggap menuduh dy laki2 gk bnr,sensitif jg trnyata cow bule,heheheheeheh…mbak thn ini dy mw ke indo rencana mw langsung merried tp aq gk berani jd yah cma kenalan aja dlu,doain y mbak mdh2 an qt jodoh dan smua nya diperlancar dan dipermudah,aaamiiiiiiinnnnn….

    1. temenku di perancis 2 tahun bisa kok lancar perancisnya. Jangan takut, kamu pasti bisa asal banyak berlatih. Inget aja…bahasa Finlandia lebih susye lagiii (naseeeeeeeb)

      Dan cowo bule mungkin emang bisa sensitif yaaa…cowo perancis juga katanya terkenal sensitif loh, tapi kan romantis juga jadinya.
      Didoain semoga berjodoh dan segalanya dimudahkan yaaaa

  38. Salam kenal mbak. Aku mau share nih , soalnya kalo minta pendapat sama orang deket pasti di begok – begoin , soalnya aku udah pacaran dari september 2011 sampe sekarang febuari 2014 sama orang india dia dua tahun lebih muda dan aku nggak pernah ketemu sama dia .. Tiap hari kita komunikasi , kirim foto kirim voice note dll . Aku share semua kedia ttg kejelekan aku , kebiasaan aku , hobby aku pokoknya dari a – z dia tau dan sebaliknya dia juga share apapun dr a-z . Aku emang ketemu sama dia d facebook . Waktu itu bahasa inggris aku acak adul banget , tapi dia ajarin aku setiap ada kata kata yang salah selalu di benerin tapi aku seneng sekarang bahasa inggrisku lebih baik . Kalo kita lagi selisih pendapat aku pasti lama marahnya tapi dia tetep sabar hadepin aku . Dia bilang “kalo hari ini aku ada uang buat ke indonesia aku bakalan nikahin kamu aku siap kapan aja ” dy bukan orang yang berada makanya aku suruh tunggu dia sampe dia kumpulin uang dan nikah sama aku . Kita udah saling yakin dan percaya . Tapi aku mau tanya mbak , pacaran kaya gini sehat atau nggak ya ? Aku dapet bully dari temen aku katanya ” pacar hayalan ” sakit banget di bilang kaya gitu , tapi mau gimana lagi sabar aja aku . Salah nggak sih mbak aku nyaman n nggak mau kehilangan pacar aku walaupun kita nggak pernak ketemu tapi saling memiliki .. (Sedih aku)

    1. halo mei. Maaf ya balesnya lama.
      Susah juga ya masalah kamu, aku jadi bingung mau balesnya gimana.
      Aku rasa sih wajar aja kalo kamu merasa nyaman dan gak mau kehilangan si pacar. Tapi harus dipikirkan juga kali ya apakah besok2 kamu bakal puas dengan pacar yang cuma ketemu di internet? Dan kalau nanti ketemu, apa kamu siap langsung nikah sama dia? Diboyong ke negri asing dan entah kapan bakal balik ke Indonesia, gak bareng lagi sama temen2 dan keluarga kamu di Indonesia?

      Sambil pacaran sambil diomongin juga rencana dan keinginan kalian di masa depan. Di reck en ricek dulu apakah kalian satu visi atau gak.

      Pendapat dari orang deket kamu emang kadang suka bikin keki ya, tapi sebenernya mereka ngomong gitu karena sayang sama kamu sih. Jadi gak ada salahnya juga didengarkan dan dipikirkan pendapat mereka. Tapi keputusan terakhir tetap di tangan kamu.

  39. topik nya menarik banget,dan bisa diambil hikmah nya untuk kita.setelah membaca ini saya jadi tertarik juga dengan bule yang kata teman saya pria bule itu romantis dan sangat perhatian terhadap pasangan nya.sekarang saya punya teman bule bertemu lewat online dan komunikasi kami melalui chat atau skyp.tapi saya masih ragu apa dia serius dengan saya atau hanya untuk iseng aja.minta tips nya dong mbak rika.pria bule yang serius dengan kita itu sifat nya seperti apa sih.trimakasih

    1. kalo menurutku sih tergantung orangnya ya. Orang Indo juga banyak yang romantis, dan bule juga macem2, ada yang romantis ada yang gak.
      Kalo soal temen bule kamu…kayanya cuma waktu yang bisa menjawab dia memang serius ataukah iseng aja. Kalo memang serius pasti ada langkah2 nyata misalnya usaha untuk ketemuan. Dia dateng ke Indo atau mengundang kamu ke tempat dia atau mungkin ketemu dimana gituuu

  40. Mungkin saya lebih extreme x yee. Sy chattingan ma mantan pacar a.k.a suami 5 bulan dan tidak pernah ktm darat sama sekali. Sekali ktm langsung nikah bulan januari 2014 secara muslim. Dan sekarang sy 9 weeks pregnant. Alasan nikah sm dia karena pacar2 terdahulu ga ada kejelasan sama sekali. Pas hampir putus asa ehh malah ktm dia. 5 bulan chatting setiap hari langsung ngajak nikah. Dan alhamdullilah sy langsung hamil

    1. waaaaaaw, begitu ketemu langsung nikah ya? beraniiiiiiiii
      hebat sekali kamu.
      Lancar terus sampai lahiran ya

  41. Mia Mantiri · · Reply

    Neng rika boleh share gimana soal agama?apa kalian seagama atau beda? Soalnya saya juga sedang deket dgn mas bule dan kelihatan nya serius . Dia duda anak 1 n stay di london . Kami msh dalam tahap pengenalan . Karena usianya cukup mature saya kan agak keki kalo bersikeras pake cara saya yg notabene sukanya maksa soal agama , entar yg ada doi menjudge islam suka maksa , padahal kan saya nya yg hobi maksa2 gitu. Share dong hehehe

    1. halo Miaaa….Mikko convert ke Islam sebelum kita nikah, pernikahan kami pun secara islam.
      soal2 beginian mending dibicariin dulu di awal sebelum bikin rencana yang serius2. Saling terbuka tentang prinsip hidup masing2, kalo ga cocok ya memang susah untuk diteruskan. Aku rasa sekedar terbuka tentang keinginan kita bukan berarti ngotot dan maksa kok

      1. Mia Mantiri · · Reply

        Hmm sekarang apa mikko sdh bisa solat? Saya agak keki soalnya , emak ama bapake juga beda agama trs nikah secara islam tapi selama ini saya ga pernah liat papa saya mendalami islam. Saya cuma takut itu kejadian keulang lagi sm sy .

  42. Citizen · · Reply

    Hehe seru ya lika-ikunpasangan interracial, aku jg pingin bgt (angan sejak lama) punya pasangan dari negeri lain yg memang jg (sejak lama) ku kagumi, to sayang aja bingung gmn akses nya (internet keless).

    btw seringkali di indonesia or asian people yg dpt pasangan luar tuh kaum hawanya ya.
    yg cowok kyknya emg sulit bgt sbg krg asian/indonesia…
    knp ya hehe

    1. bener juga sih, kebanyakan yang dapet pasangan WNA memang perempuan asia…walopun yah…makin kesini kayanya pria asia/indonesia juga makin laku kok, hihihi. Mungkin ada hubungannya dengan ukuran tubuh kali ya? Orang asia kan kecil2 sementara orang barat umumnya gede2. Kebanyakan perempuan maunya berpasangan sama laki2 yang lebih besar/tinggi daripada dirinya sendiri

  43. Snow Marie · · Reply

    Hello, salam kenal Neng Rika! (^o^)/
    Saya baca blog mu jadi ketawa2 sendiri di kantor hehehe.. inspiratif banget isinya, bikin aku merasa ga sendirian jalanin hubungan beda negara 😛
    Share sedikit boleh ya, aku sama si C ini ketemu lewat dumay. Dia ninggalin message di inbox ku, memperkenalkan diri dan berharap bisa berteman. Dia WN Inggris, tapi kerja disalah satu perusahaan di Singapore. Well, singkat cerita kami jadi sering sms’an, tukeran foto, telfon, vid-call, dsb. and suddenly he said that he wanna marry me! OMG! aku ga tau mesti comment apa pas dia bilang itu :)))))) Senengggg tapi bingung, secara aku baru kenal dia kurang lebih 8 bulan.. dan 2 minggu lagi dia mau datang ke Jakarta buat nemuin aku! Aw aw awwww.. aku nervous banget sekarang.. Pleaseee kasih aku saran atau masukan donk Neng, aku mesti gimana ngadepinnya ya? hehehe aku sih sebenernya mantap sm dia, krn selama ini orgnya baik dan sopan juga perngertian sekali. Tapi seperti cerita diatas tadi, aku juga dapat banyak masukan yg intinya “cari lelaki lain aja” 😦 sedih deh..
    Thankyouuuu.. 🙂 xoxo

    1. salam kenal juga jeng Marie.
      Woowww….kontak selama 8 bulan cukup lama juga yaaa. Udah pernah ketemuan belum? Buat gue sih ketemu langsung itu penting banget buat mastiin perasaan kita termasuk juga keseriusan dalam menjalankan komitmen.

      Kenapa atuh kok banyak orang2 yang kayanya gak setuju sama si mas bule? Kalo buat gue sih kata hati sendiri sangat penting tapi pendapat orang lain juga harus didengarkan. Sebisa mungkin cari jalan tengahnya. Mungkin orang2 ngerasa kalian terlalu cepat mau nikah padahal dianggap belum terlalu kenal. Kalo mereka2 yg ga setuju ini dikenalin lebih lanjut ke si mas bule mungkin pikiran mereka berubah

      1. Snow Marie · · Reply

        Hi Neng! 🙂 Baru check email aku ternyata udah di reply hehehe :)))
        Ketemuan? Belum pernah, rencananya tanggal 24 mei ini kita mau kopi darat hehehe.. Doa keun semoga lancar yaaaa 🙂
        Well orang2 yg ga setuju itu takut si mas bule ini scammer dan semacamnya yang lagi marak di dumay 😦 Tapi kalo ortu sih welcome2 aja, karena pernah skype’an juga sama mas bulenya 😛

  44. Haloo mb rika 🙂 slam knal dari sya.
    Saya seneng banged baca kisahnya mb, Romantissss.
    Bikin terharu tapi juga bikin sya senyum” n cekikikan sendiri 😀 habis baca aja cerita mb ternguing nguing trus d kepala sya hhehe. Seandainya sya….(ngehayal.com) hha
    Saya suka sma bule, tapi juga kadang takut. Suka sama bule bkan cman karena fisik aja. Emang sih ngg munafik hhi tapi yg terpenting itu ngg tau, Rasanya kq personality mereka (Tentunya pas sma bule ny baik) It gmna bgd sma cwek, selalu ngehargain n bla” qlo udh serius sma qta.
    Sya belakangan ini intens chattingan sma bule, kesemsem chattingan hha itupun cman bwad improve m english kq, bukan cari jodoh (cie ileh) hha but i dont know, just see it then ^^ Soalny denger” pengalaman n baca cerita” di blog, banyak yg aneh” sma si bule. Tapi gara” baca kisahny mb n tmend” dsni Yg smwny pada berhasil n fine” aj sm mr.bule yg awal kenal d dumay atw nyata, Im feeling well.
    Selalu ikutin kata hati, Tapi juga harus waspada.
    Jangan ngikutin nafsu doang hhe Qlo jodoh mah ngga kemana. Kayak kisahny mb rika utamany.sweeeeet bgd. Sukaa .. misua mb cintaa matiii bgd sma mb. U r his destiny ^^
    Btw :
    Rasany sneng bgd pas bsa nuntasin rasa kangen N skype an sma si bule. Tpi pas udah n sadar, always think. Hey inget!! It cman dunia maya. feeling down 😦 <—- Bner banged hhi, kayak fake -__-

    1. waaaah….baru skype-an sama si bule yaaa
      lagi kasmaran banget kayanya kamu yaaaa?
      prinsip kamu udah bener, ikuti kata hati tapi harus tetap waspada karena memang banyak banget kasus2 penipuan diinternet yang berkedok asmara. Sebisa mungkin perbanyak frekwensi pertemuan termasuk juga berusaha utk kenal dengan orang2 terdekat si bule (keluarga, temen, temen kerja, dll) sebelum memutuskan untuk berkomitmen lebih lanjut

  45. Nisa · · Reply

    Hai2 mb rika, lucu bgt kisah cintanya hampir2 mirip kayak aku mb, aku juga kenalan di badoo (kyk web dating gitu) iseng2 buat soalnya pada bnyak temen2 pke ini web tpi karena udh mulai masuk pertenggahan kuliah akhirnya g pernah ku tenggok lah itu akun. Tiba2 suatu Hari si suami q ini kontak by akun ku di badoo itu, singkatnya kita LDR an selama hampir 2 tahun dan g pernah ketemu sama sekali, cuz si suami ku ini bilang g akan ke indo klo g langsung nikah. Haha aneh juga sih ku pikir waktu itu kok bisa jatuh Cinta lewat dumay. Setelah beberapa waktu berselang tibalah dia di indo 1 okt tahun kmrin dan tiga minggu after his arrival kita cusss menghadap pak penghulu. G sangka ternyata bnyak juga temen2 kawin campur yg kisahnya memper2 nih hehe 😀

  46. Caprivhia · · Reply

    ijin copas di http://www.rentangjiwa.com ya say,nanti aku tulis sumbernya. aku juga pelaku kawin campur. suami ku belanda. aku jg ikut grup KKC tuh.

  47. Hmmm seruu mbak ceritammu… aku juga lg deket sama peranncis… ya pacarann gt tp diia mmau dateng abis aku wisuda kuliah mbak.. huhu doain ya 😀

  48. balgis · · Reply

    Hi mbak rika salam kenal , ceritanya seru2 kebetulan lagi ngalamin hal yang sama , ketemu di dating site bulan april Intens komunikasi dan insha allah dia datang ke indo october insha allah langsung nikah tanpa pernah ketemu sama skali ahahahha , doi dari negri paman sam , tinggalnya di missouri , yang bikin yakin sih karna udah ngobrol ama seluruh keluarganya dan temen2nya trus juga dia udah ngelamar aku ke ortuku by phone dan yang penting bener2 nyaman banget heheh :p doain ya smua biar lancar acaranyaaa

  49. ana anisa · · Reply

    hiii mba salam kenal,,

    ahaha sama nih lagi jalanin pacaran 1 th saam om bule,, haha umurnya sih baru 27th aq 25th beda 2th hehhe . awalnya aq ketemu si om bule di club bali,, ke bali ama temen2 yng niat nya liburan ,, g ada kepikiran buat cari pacar bule sama sekali,, well malam itu gw pun ke salah satu club buat nikmatin malam dibali,, ajojing deh ya,,, (ceritanya),, ga sengaja dia nyenggol aq ( sorry ) aq jawab ok,, ga apa2 senyum,, senyum,, trs dia bilng mau dance,, ma minum aq bilng ngk ( jaim boo ) ahhaha dance ok minum ngk,, trs kita pindah ke sofa crita2 aja deh ya panjang lebr jalan muter2n kuta-legian malem2 pagi buta buat crta2 aja . pas jm 4an aq bilng mau balik ke hotel ngantuk trs dia bilng ” well saya laki2 jadi saya antr km sampai hotel ) ahhaha ngakak sihh trs yaudh dia anter aq deh hotel yg kebetulan ama temen2 juga. ampe pintu hotel tukeran no telp trs dia naik taxi, pas dia smpe dia sms,, ( aq udh samp hotel makasih untuk malam ini ) aq sih ya yaudh biasa aja cm bles ( oke,, sama2 makasih udah di anterin ) after next day dia pindah ke seminyak,, krn besoknya itu mlm terakhir aq di bali dan mau lanjut trip ke surabaya jd dia maksa buat ketemu aqkhir nunggu disamping tugu legian ,, lama bangett rasanya mau pulng aja tidurrr,, tp kasian dia udh otw,, akhirnya dia sampe trs kita makan di mcd kuta deh ,, ngbrol ttg dia semuanya deh ya,, g tau gimana nyambung aja ada tiktoknya,, ahhaha lol ,, after smuanya balik ke hotel aq jm 6pgi ,, and pesawat aq jm 4 sore, and dia jm 9 mau pindah lagi ke ubud besok nya mereka baru ke lovina. after itu ga ketemu lagi,, aq back jakarta kita tetep smsan. masih mikir namanya di bali bule prancis apa lagi maunya party,,senneg2,, ganteng,, agak arogan krn berasa ganteng,, haha tp dia ngk gitu bikin gimana gtuuu.aq ke sby, dia masih di bali,, and aq ke jkt di di lombok buat ake rinjani. after itu dia mutusin untuk ke jkt buat ketemu lagi ( gile pdahal g ada ditrip nya ) ketemu di airport ga tau gimana kiss aq deh dia bilng kangen,, aq kaget hahha ( seneng sih ) after yaudh book hotel ama temen2 dia juga mampir ke apart aq bareng temen2nya trs malemnya back ke hotel dia,, crta2 smp pagi lagi dan dia back to france deh.

    g pernah kepikiran buat berlanjut kaya sekrang,, after jadian 9 buln kemudian balik ke indo lagi buat holiday bareng,, ahhaa,, temnya bilng ( om bule,, km punya anak y di indo atau dia sedang hamil makanya kamu nungguin dia lahiran ) aq ngakak,, dan smpe ada ilustrasi gambarnya segala,, well dia dtg kita liburan lagi dan pas aq ulang tahun kmrn yg ke 25 dia bilng hai kamu,, sudah tua dan siap untuk hubungan yang serius? kl aq iya,, g mau cari lagi km serius kan sama aq
    ? th depan aq dtg saat kamu lulus kuliah kita plan semuanya buat biacarakan hal yg lebih serius,.

    wish kita baik2 aja dan bisa nikah tp sebelum itu bener kata mba dia mau kita hidup bareng2 dulu di negara netral bukan di france or indo dia pilih singapur, hk, or japan buat kita lebih kenal1 dan lainnya after dia prepare untuk nikah.

    paln cuma plan semua tuhan yg menentukan,. cuma minta saran aja gimana awal nikah kalian bnyak berantem, trs biasanya karena apa? untuk anak bahsanya gimana? krn dia maunya saat ngmng ama dia pake bahasa france,, ama aq bahsa indo sata bareng2 pake bahsa inggris nah mamah aq g bisa bahsa inggris masa harus belajar juga bahsa jawa.. minta saaran donggg

    pesiapannya apa jaa,,, krn next years dia bener2 mau pindah buat lebih close to me 🙂

    mau saranya mbaa,, mba sekalian biar bisa di persiapin smeunya dan bisa q pikirin lagi.,,., thx ya

  50. almayra · · Reply

    ♍ϐќ rika salam kenal, blognya seruuu,,, jadi inget dulu pernah dikejar2 sama pria india. Waktu itu [ạ̣̥̲̲̅̅][κ̣̥̲̲̅̅][u] Α̲̅ϑα̲̅ tugas dari kantor ke plant di india. Ketemulah sama cowo itu. Manis sii orangnya. Cuma menurutku, pria india tuu gombal abiss kayak di film2. Dia P̶̲̥̅̊ȅƞǤȅȅȅȅȅƞƞƞ nikahin [ạ̣̥̲̲̅̅][κ̣̥̲̲̅̅][u]. Pas [ạ̣̥̲̲̅̅][κ̣̥̲̲̅̅][u] di bandara [m̲̅][a̲̅][u̲̅] balik ke indo aja dia sampe nangis2 sambil bilang I love you…. tiap malem dia telpon [ạ̣̥̲̲̅̅][κ̣̥̲̲̅̅][u].. Ɨª akhirnya dia sadar, keyakinan dan budaya kita berbeda. Dan dia tidak [m̲̅][a̲̅][u̲̅] melawan ibunya ƔªϞğ sudah menjodohkan dengan gadis lain… Hu..hu…

    1. Aduuuh..ini Indihenya drama bangeeeeeet…mirip banget kaya di filem2.
      Trus kamu sebenernya gimana? Ada hati gak sama dia?

  51. penuh dilema kalo menghadapi masalah seperti ini ya,
    namun diperlukan hati yang mantap dan teguh untuk menjalani pilihan masing masing

  52. Dear Rika, aku utami dipapua, mau dong dikenalin cowok expatriat…sapa tau aku jodoh..kalo gak pun kami boleh berteman baik. my email miamipapua@yahoo.com. thanks for your kind.

    best regards
    utami

    1. wah, maaf utami. Aku gak kenal siapa-siapa cowo expatriat. Di Indonesia aku sama sekali gak punya kenalan orang asing, apalagi yang expat

  53. inspiratif bangetttttt,,,,,,saat ini saya jg sdg LDR dg orang Pakistan tp kerja di Dubai. Belum pernah copdar sih,,,,cuma kami sdh serius. November ini, rencanaya dia mo ke Indonesia. Mohon doanya yaaaa agar semua baik-baik saja dan lancar jaya semua planing kami utk menjadi sweet couple.

    1. halo etiiinn…sekarang sudah desember. Maafkan ketelatanku membalas komen. Udah ketemuan kah dengan si yayank pakistani?

  54. Hardianti · · Reply

    Wahhh Kisahx MashaAllah+Lucu.Xixixi
    Sy jg lg LDRan nih Mba ama Cowok asal Turki ribetx lg org sana tuh ga paham bhsa inggris trpaksa deh sy yg hrs turun tangan keluar masuk translator Turkish stiap chat dgn Dia.
    Moga aja dia Serius yach udah banting tulang jg belajar bahasanya. Hihihi

    1. waaaah….belajar bahasa turki? aku denger bahasa turki juga susya banget looh. Belajar dimana di Indonesia?
      Eh, tapi…makanan turki enak-enak boooow

    2. mba Hardianti 🙂 , aku juga lagi LDRan sama cowok turki, cuman syukurnya dia masih ngerti bahasa inggris dikit dikit, hehe…
      aku pengen tau kelanjutan kisahnya mba Hardianti dengan cowok turki itu… bagi cerita yaaa 😉 .

  55. Mbak etin mnta emailnya dunk…

  56. Mba Rika..gw ketemu sang tunangan ini 2 bulanan sebelum berangkat ke Finland buat au pairing. Untuk jaga2 kalo host famnya galak, gw cari kenalan di internet. Setelah kenal kita ngobrol via whatsapp aja dan gak gau knp rasanya nyambung aja ngobrol ma dia. 2 mingguan ngobrol dia bilang kalo ketemu cewek di kotanya n mau ngedeketin, tapi dia bilang dia selalu kepikiran gw jadi galau antara deketin ato gak. Akhirnya gw bilang utk deketin aja, daripada dia nunggu gw yg belom tentu pas ketemu sama2 suka. Setelah itu gw stop hubungin dia total.
    Pas 1 minggu gw di Kuopio baru deh gw message lagi kasitau kalo gw udah di sini n nanya gimana hubungan dia sama cewek yg dia ceritain. Eh dia bilang it didn’t work. Yaudah akhirnya kita ngobrol2 via whatsapp lagi. One day pas gw lagi dorong stroller host brother di deket2 rumahnya, tetiba ada mobil yang berhenti samping gw n drivernya dadah2. Ternyata itu dia! Jadi pas gw kasitau nama jl rumahnya host fam, dia nekat nyetir kesitu tanpa tau rumahnya yg mana, pas banget gw lagi diluar. Padahal sebelumnya tiap dia minta ketemu gw pending2 terus hihii…
    Habis itu dia sering ajak gw jalan muter2 Kuopio n datengin tiap pantai n danau di sini yg indah2 bingit – pas summer.
    4 bulan kemudian kita tunangan dan sekarang lagi gugel document yg dibutuhin untuk merit tahun depan di sini.
    Ada info documentnya apa aja…tau gak Mba Rik?

    1. ade liliyant · · Reply

      Congrats y mba 🙂
      Mba nikah di Indonesia atau Finland?
      Share dunk mba, documents apa aja yg harus dpersiapkan 🙂
      #calonku juga Finnish 🙂

  57. yuli khan · · Reply

    Hmmm ceritanya seru” semua hehehe kirain cuma sy doang yg aneh , aku ketemu suamiku yg asal india dr skype thn 2008 berawal dr temen curhat cerita ttng kegiatan sehari” ampe akhirnya sehari ga chatting kok ad yg ilang ya? Feb 2009 dia pulang jumatan propose by online and chatting via voice call hehehe ga tau lgsung terimanya with brought Allah name ….eitss ga lgsung ketemu ,bnyk rintangan ,masing” kelg.ga dukung pernah kabel internet digunting nykap, OMG tp heheh bs chatting d hp or dikantor, smpt sepupu ku keukeh jodohin sama polisi and doi dah dijodohin ma sebangsanya yah hati remuk redam ampe akhirya pasrah ikhlas ma kehendak Allah namun kalo mang jodoh ga kemana tak dinyana tinggal sebulan lg nikahnya dibatalkan sepihak dr pihak perempuan sana n kita sama” sepakat berthn ga mau nikah ama yg lain stlh 6 thn LDR n liat muka cuma via skype akhirnya ayang aku visit ke jkt dgn modal nekat hehehe skrng uda hampir 7 bln nikah and lagi hamil 2 bln,Alhamdulillah seiman satu visi misi hidup kdng beda pndpt dkt yah wajar tpi ud slng mngnal karakter msing” so dinikmatin aj bumbu” pernikahan, yg pasti jodoh tuh uda ditentuin biar bnyk rintangan halangan tapi kalo mang jodoh pasti akan ketemu lg.and Alhamdulillah mamiku jd sayang banget sama mantu laki satu” nya and aku ampir tiap minggu kakak or abang ipar serta mertua nlp nanya kbr untung komunikasi pk english coba kalo hindi hadeeh matee!!#

  58. Haloo minn… Kebetulan bgt aku baca blog ini. Memang lg di bingungkan dengan hubungan saya dengan kenalan saya ini. Saya bertemu melalui skout.. Dr sapaan awal dr dia dan akhirnya dia menceritakan ttg drinya, kalau dia pernah tgl di indonesia. Hanya sampai usia 3 tahun, karena kejadian sang ayah sudah tidak ada lagi ( meninggal ) akhirnya mereka trmasuk dia, di bawa oleh sang ibunnya ke maldives. Aku gtw gmn prasaan dia saat saya dapat merespon baik ttg cerita” dia, dan merespect dgn baik pula saat pertama kenalan. Hanya butuh waktu 4 hri kita uda saling ngobrol, meskipun inggris saya g smooth yaa, dia bs menerima itu, dan tidak jd masalah. Dn dia juga ngerti bgaimana kondisi saya disini bagaimana nnti kl menikah saya tidak boleh yg jaraknya berjauhan. Dan harus memiliki pekerjaan yg mapan pula. Tp saya sudah merasa nyaman dengan dia. Dia baik, rajin sholat dan bisa mengaji pula. Saya memang belum familiar dgn pulau maldives. Ternyata pulau cantik ini memang mayoritas muslim. Kalaupun dia menjajikan saya untuk mw menikahi saya dan bertempat tinggal di indonesia. Saya masih merasa ragu dan takut. Mental saya belum cukup kuat untuk ini. Sudah berulan kali saya ktakan, bagaimana bisa km suka dan mau terima saya, sedangkN ketemu langsung saja belum pernah. Dia ttp mengedepankan perasaannya, dan seolah mengangap pertemuan dgn saya di sosmed suatu keberuntungan baginya. Tp saya ttp merasa takut dgn pria asing. Dan bagaimana hal sewajarnya bila mereka mw serius dgn kita? Apakah sama dgn pria” lokal???

    1. 1halo mbak, hmmm.. sy bru baca2 ulang komen dsni, msh berhub dgn org yg d mxud gk?? Kyknya sy familiar deh dgn org yg kmu maksud, is he berry?? Email me if u wanna discuss about that person to me at amipurba@yahoo.com

  59. Hai m’rika salam kenal.kisahku, dengan wna australia origin bosnia di dating site berjalan 4 tahun, break desember 2014 yg lalu: ( .. dia sangat posesif,sensitif,emotional. ku sudah menerima apa adanya sikapnya,tapi dia tak mau berlaku sama. Dan menuduh hal hal buruk kepada saya. Dah sekarang dengan tega nya, dia mengatakan akan menikah dgn wanita indonesia lain maret ini,tak melihat rela nya diriku menunggu 4 thn skrg justru wanita lain yg beruntung. Hu hu hu…sakitnya tuh disini!!

  60. Liris Rossa Selvias · · Reply

    Moi… aku sudah hampir 2 tahun ini berhubungan sama canadian (tapi lahir di yordania), the first time we met di stasiun gambir hehe gak romantis banget… awal mula di nanya jam keberangkatan kereta sampai ujung2nya nanya no hp. setiap 3 bulan sekali dia selalu ke indonesia itupun cuma sehari and especially only for meet me! *meleleh* setahun dulu kita jalanin hubungan LDR aku sempet bosan dan berpaling ke lelaki lain, Finnish. dari si finnish aku mulai banyak tau tentang betapa amazingnya negara seribu pulau itu tetapi hubungan kami cuma bertahan 6 bulan dikarenakan he hate muslims and not believe God (yg artinya dia atheis). akhirnya aku kembali ke canadian yang mana dia seorang muslim dan kita sudah sering ketemu dan so far dia beda dengan bule2 yg sebelumnya pernah aku kenal. semoga kita memiliki happy ending seperti Mbak Rika dan Mikko. salam sukses selalu 🙂

    1. Waaawww….pacarnya berdedikasi sekali ya. Rela terbang jauh-jauh demi ketemuan. Gak heran kalo hatinya meleleh. Aku puuuun.
      Aduh, sayang banget sih orang Finlandianya itu. Yah, memang yang namanya rasisme ada dimana-mana sih ya. Semoga lancar terus hubungannya sama si abang Kanada dan berakhir dengan happy ending.

  61. mba Rika keren bingiiitz 😀

    1. makasih 🙂

  62. ada cerita gini yahhhh????
    wkwwwwwwk
    semua rata rata calon nikah campuran,,
    seru seru banget ceritanya,,mudah mudahan kisah cinta aku juga seseru orang orang yg ada di blog ini,,
    soalnya aku juga lagi ldran sama orang india tapi tinggal di abu dhabi, cuman ga yakin ajah,, masag iyahh?? bisa jadi yg begini nie nikah??
    ditambah lagi banyag juga temen aku yg ngompor ngomporin jangan sama dy!! jangan nikah sama orang luar,, ribet,,
    bulan september ini, dy bakalan dateng, buat ketemuan untuk yg pertama kali,, doain yahhh mbakk,,semoga berjalan lancar,,

    1. Halo kamu pelaku LDR :D. Kalo beda bangsa beda negar gini lagi pacaran aja udah seru yaaaa. Haiiihh…si doi bakal dateng? Itu pertanda serius tuh. Mudah-mudahan lancar semua yaaaa

  63. Dear Mba Rika, salam kenal yaaa, suka dech sama blognya. Suka cengngesan sendiri niii kalo baca blog mba rika.

    1. sama-sama yaaa…salam kenal juga

  64. Halo Rika,

    Tadi iseng2 googling malah nyampir di blog kamu. Kebetulan juga saya calon pasangan kawin campur yang kalo dirunut2 dari awal ketemu nggak nyangka juga bisa sampe kawin. Mungkin itulah yg namanya jodoh ya..
    Share sedikit, sebelum ketemu tunanganku jujur aja aku emang pengen banget dapet jodoh bule segala macem cara udah ditempuh dari mulai traveling ke negara bule, ikut komunitas traveling internasional, rajin nongkrong di pusat kebudayaan di kedutaan2, ikut biro jodoh dll. Ndilalah malah sebelum ketemu si bule ini sempet pacaran sama org Malaysia, udah sampe kenal tahap ortu tapi nggak jodoh karna beda agama dll. Dalam kegalauan, saya ketemulah sama si bule ini di biro jodoh yg sbenernya udah lama nggak saya tengok2. Terus karna dia kirim pesen duluan yaudah saya tanggepin, tapi bener2 nggak ngarep banget (padahal dulu penhennya ama bule). Setelah intense 3 bulan skype+whatsapp, dia bilang kalo mau ke Indo visit saya. Waktu itu saya cuma bilang “yah buktiin aja deh nggak usa banyak ngemeng” eehh ternyata bener dia ke Indo, bawa cincin dan ngelamar saya dihadapan ortu dan sodara (waktu itu saya ceritanya saya iseng ngajak dia ke acara kumpul2 keluarga). Dan keluarga dia juga setuju dan excited banget (sering komen2 di foto2 facebook kita). Yaudah akhirnya november taun ini kita akan nikah di Bali. Mungkin ini yg disebut jodoh…kalo udah waktunya ketemu ya ketemu aja, effortless. Seperti yg banyak komen disini, kebanyakan temen meragukan cuma ya saya yakin aja karena saya juga kenal keluarganya (via skype dan facebook) dan dia juga terbuka sama saya seperti penghasilannya berapa sebulan, nunjukin surat cerai dll.
    Kalo gegar budaya lebih ke sifat dan kebiasaan aja sih, mungkin karna di negaranya (Australia) birokrasi gampang dan cepat jadi pas kita lagi nyiapin legal wedding gini dia cenderung ngegampangin kalo saya minta surat apa2, padahal kalo disini kan kudu prepare jauh2 hari kalo mo ngurus2 biar ga kena pungli.
    Yah mudah2an bisa awet seperti temen2 disini yahh..

    1. Halo gadisrakus! Selamat ya untuk pertunangannya. Cerita kamu ada miripnya juga sama ceritaku, perjalanan mencari jodohnya agak berbelit-belit, harus mentok sana sini dulu sampai akhirnya ketemu orang yang tepat. Hihihihi. Semoga semua berjalan lancar sampai November ya. Nikahnya di Bali pula….huwooooo…kepengeeeeeeeeeen

      1. Halo Rika, ternyata aku centrang yg kalo ada komen masuk dinotif pake email dari blog kamu. Jadi nostalgila lagi deh. Btw, saat ini aku udah resmi nikah, bulan depan anniversary yg pertama hhehe dan sudah 3 bulan terakhir di boyong ke negara suami

  65. Gita Hammuti · · Reply

    Jiiah!! (y)
    Kisahmu memberi semangat buatku yang lagi ldr an sama orang maroko 😀
    Berharap punya happy ending yaitu married!!
    tips dong buat pelaku ldr agar sukses ldrnya {} Sama Kalo ada tentang cerita Dari para pejuang ldr yang sukses, karna pas baca cerita kyk gitu bikin aku tertantang 😀
    trims 🙂

    1. wah, aku LDRnya anak bawang banget. CUma sekitar 5 bulan aja LDR dan karena sibuk ngurusin nikahan jadinya berasa cepet. Palingan sih susahnya kalo ada yg mau didiskusiin tentang nikahan, susah banget kalo gak ngomong langsung.

      ada banyak loh blog2 LDR di dunia maya ini. Aku pernah ngegoogle trus banyak yg keluar. Perjuangannya suka bikin mengharukan

  66. ade liliyant · · Reply

    Moiii…
    Huaahhh… cerita kak rika lucu juga y 🙂
    Nama calonku juga Mikko namanya 🙂 Aku ketemu sm dia gara2 dosenku ngambek trus disuruh cari bule buat di invite ke kampus.. Sempat putus asa krna waktu itu bule jarang keliatan (ngumpet x yee hahaha)….
    N finally, aku m teman2 ktmu dia n teman2nya dikafe.. awal liat dia t aku g sukaaa bangeett, keliatannya aneh gitu .. hahaha
    habis itu saling memperkenalkan diri dan ajak dia ke kampus keesokan harinya, eehh mereka nurut aja 😀
    Itu sih 3 th yg lalu, InshaAllah lepas lebaran th 2016 kita married 🙂

    #aku nge-add kak Rika di Facebook belim di confirm 😥

    1. halo ade, aku baru baca nih komennya
      langsung aku cek facebook, tapi…kok gak ketemu ya nama kamu? Boleh loh aku di add lagi 😀

      1. ade liliyant · · Reply

        Kiitoksia paljon akaakk, finally di confirm jugah 😀
        ada yg mo aku tanyain nih m kak rika, boleh ndak y? 😀

  67. Arba Niranda · · Reply

    Hallo mbak rika. Sebelumnya salam kenal dan terimakasih buat tulisan blog ini. ☺
    Aku mau berbagi cerita aku. Semoga mbak berkenan untuk membacanya hehe
    Aku juga salah satu pasangan yang dari awal emang udah LDR (alias kenal di dunia maya dan belum pernah ketemu sama sekali)
    Sebenarnya jarak aku sama dia ga jauh-jauh banget mbak. Dia di jakarta dan aku di kalimantan, palingan butuh 1 jam doang buat terbang.
    Rencananya bulan depan dia akan berkunjung ke kalimantan untuk bertemu kedua orangtua aku.
    Dia bilang bakalan nikahin aku, lagian dia juga udah ngomong sama mama nya. Katanya kalo emang aku mau dan udah siap dia bakalan bawa mama nya ke kalimantan. Terus aku juga disuruh ngomong dulu sama mama papa gimana baiknya. Dia juga bilang kalo nikah dia belum punya rumah sendiri, dia cuma punya apartemen kali aja aku mau nya tinggal di rumah, terus dia bilang beli rumahnya pelan pelan dulu ya sekalian dia nabung juga. Dia dirumah hanya bertiga sama mama dan adiknya cewek masih smp. Tapi kadang aku juga kesel sendiri mbak kalo dia ngomongin nikah, takutnya dia cuma sekedar isengin aku. Kalo aku tanyain dia marah mbak, dia bilang aku suka nethink. Dia bilang aku harus berpikiran yang baik, pasti akhirnya baik juga. Dia juga cerita sebenernya selama ini dia paling takut sama orang kalimantan karna berbagai macam cerita yang dia denger tentang orang kalimantan. Tapi dia selalu bersyukur, ga nyangka tuhan bisa mempertemukan calon istri yang orang kalimantan bahkan dia ga pernah nyangka sebelumnya. Dia juga bilang ga ada cewe yang bakalan bisa bikin dia nekad mau ke kalimantan yang selama ini ditakuti. Baru semalem dia nelfon aku, dia bilang dia mau punya anak 4 dari aku mbak, 2 nya kembar karna dia punya gen kembar dan dia mau anak cewe 1 aja. Aku bilang yakali kamu yang nentuin, mana baik tuhan kasi aja, dia bilang kan usaha yang hahahaha
    Beberapa hari yang lalu aku dapat berita duka, bahwa papa nya meninggal dunia mbak. Mama sama papa nya udah pisah bahkan papa nya udah punya keluarga baru. Dia terpukul banget mbak, dia bilang walaupun hubungan dia dengan beliau tidak begitu baik tapi dia sangat sayang sama papa nya. Pas aku dapet berita duka itu dari dia aku langsung nangis mbak, aku sedih banget, dan juga ikutan terpukul, aku juga sedih aku ga bisa ada di samping dia saat berduka. Seolah-olah aku bisa ngerasain perasaan dia saat itu. Otomatis komunikasi aku kurang lancar saat itu, yaudah aku pikir dia pasti ngerasa kehilangan banget dan lagi pengen sendiri. Aku berusaha nguatin dia walaupun hanya via teks. Aku khawatir mbak dia ga ada ngasi kabar ke aku. Terus besok nya dia nelfon aku, padahal aku lagi nangis. Tapi pas aku angkat telfonya dan berusaha buat redain tangisan aku biar ga ketauan dia kalo aku nangis. Tapi disitu dia tau kalo aku nangis mbak, dia nanya ‘kamu nangis yaa yang’ aku bilang ‘engga kok, siapa yang nangis’ padahal suara aku biasa-biasa aja ga keliatan habis nangis sama sekali. Tapi dia tetep kekeh nanyain aku kenapa, akhirnya aku ceritain dan spontan aku nangis (aku berusaha biar ga keliatan bener tangisanya)
    Dia terus minta maaf dia ngerasa bersalah banget, dia juga nenangin aku kalo dia baik-baik aja.
    Kadang mulai timbul perasaan ragu, aku takut aja dia boongin aku. Tapi tetap aku berusaha buat ngeyakinkan diri aku sendiri.
    Ga lupa juga aku terus berdo’a jika memang dia di takdirkan untuk aku, atas niat baik kita pasti di kasi jalan yang terbaik sama tuhan. Aamiin ☺
    Sebelumnya terimakasih yaaa mbak rika, semoga berkenan membalas dan memberikan nasehat atas cerita aku. ☺☺☺

    1. Halo, Arba! Terimakasih untuk ceritanya.
      menurutku perasaan takut dan ragu itu wajar sekali, bahkan ketika kita udah merasa sangat dekat dan sering berkomunikasi lewat telepon. Yang ragu-ragu bahkan setelah kenal sekian lama aja banyak apalagi kamu yang belum sempat bertemu sama si doi. Paling gak sekarang ini kamu udah dapat sinyal-sinyal yang baik dari dia. Saling perhatian, saling peduli, dll. Tapi bagiku, pertemuan tetap penting. Gunakan waktu pertemuan nanti sebaik-baiknya untuk mengenal pasangan dengan lebih baik. Kenalkan juga dia dengan kehidupan dan keluarga kamu. Sebuah pertemuan bisa merubah yang ragu-ragu jadi yakin (atau bisa juga jadi yakin untuk mengakhiri). Yang jelas sih, jangan menikah dengan perasaan ragu

  68. Assalamualaikum dan selamat siang semuanya…
    Seneng bisa ketemu blog ini.
    Saya juga lagi dekat dengan orang india yang bekerja di inggris…
    Sebenarnya gimana si caranya untuk mengetahui pria itu beneran serius atau cuma iseng soang????

    1. ini pertanyaan yang sering muncul tapi menjawabnya selalu sulit. Keseriusan kadang bisa ditunjukkan dalam beberapa tindakan seperti: rajin berkomunikasi, isi komunikasinya gak sekedar gombal2an tapi juga saling mengenal kehidupan satu sama lain. Ada niat untuk ketemuan. Bersedia mengunjungi kita. Ada kehendak untuk berkenalan dengan keluarga dan kehidupan kita di negara kita. Dll. Tapi gak semua orang begini sih. Ada juga yang menikah tanpa ketemuan dulu sebelumnya, tanpa saling kunjugn mengunjungi dan semuanya berujung baik dan bahagaia. Tapi ingat, gak semua begini. Ada juga yang ujungnya buntung!

  69. Lagi krisis percaya sama orang lain hehehehee

    1. awww…kenapa ini?

  70. Elwizdha · · Reply

    Selamat siang mbak rikaa ..
    Seneng banget bisa ketemu sama blog ini .. baca smua ceritanya membuat aku menangis dan tersenyum sendiri ..
    Awalnya aku gk bgtu niat buat jalanin LDR an sama bule yg belum pernah bertemy sama sekali kecuali via skype, mnurutku itu impossible banget..
    Singkat cerita malah ada pria nepal yang bekerja di dubai yg deketin, melihat usaha dia akhirnya aku brani mencoba untuk memulai Ldr an ini , kami berjalan 2 tahun, tapi semuanya tidak bisa dilanjutkan lantaran kami beda keyakinan, dan janji dia untuk dtg ke indonesia tidak juga di tepati, setelah kami putus barulah teman2nya WA aku dan mngatakan betapa buruknya keadaan dia , kasian sebenarnya tapi aku gk bisa berbuat apa-apa ..
    Dan skrg justru aku mengulangi LDR an semacam itu lagi , untuk yg sekarang aku Ldr an dg pria pakistan yang bekerja di saudi arabia, untuk pria yang satu ini rasanya hati ini meleleh mbak,dia islam spt yg aku harapkan, pekerjaan juga lumayan mapan, setiap skype pun dya menunjukan ttg teman2 dan juga keadaanya di arab( cuma kalau keluarganya belum, krna dia di saudi arabia dan kluarganya di pakistan) dia begitu membuktikan betapa usaha dya untuk bisa bersamaku, dya sudah mengajak menikah, dya akan datang ke indonesia tahun depan rencananya, karna aku yg tidak mengizinkan dya untuk datang terlalu cepat .. sejujurnya saya masih takut dan belum berani untuk membicarakan dengan orang tua ..
    Kasih saran dong mbak , apa saja yg harus aku lakukan untuk menyakinkan semuanyaa .. 🙂
    Terimakasih udah mau mendengar celotehanku mbak …

    1. halo-halooo
      maaf nih lama banget balasnya.
      saranku apa ya? dulu aku juga punya ketakutan yang sama kalo ortu gak bisa nerima Mikko. Tapi ternyata mereka baik-baik aja kok. Palingan sebelumnya disisipin dulu banyak-banyak cerita tentang si Kang Mas biar ortu bisa nangkep sinyal2 kalo si doi istimewa buat kamu. Biasanya sih keragu-raguan bakal berkurang jauh kalau orangnya udah nongol di depan mata. Kalo masih di dalam layar komputer aja memang suka bikin orang gak yakin. Jadi bagus banget tuh pacar kamu mau dateng ke Indonesia

  71. Lagi asyik baca tentang susahnya punya pacar bule, eh malah nemu blog ini. Jadi pengen sharing juga. Aku pacaran barusan sama mas bul2 amrik. Dulu pertama ketemu pas dia dteng ke indo cuma seminggu, lalu aku dikenalin temenku dan kami bertukar nomer telpon. Awalnya sih aku sama dy cuma teman debat, ya kita sering membahas social issue. Dan baru seminggu ini dia berani bilang kalau dia cinta aku, padahal dulu dia bilang dia gak akan mudah jatuh cinta. Kami mungkin baru pacaran tapi kami sudah sering membahas tentang pernikahan. Dia ngenalin aku dengan keluarganya walaupun cuma lewat skype. Tapi ada yang mengganggu aku. Tiap aku pajang foto pacar atau nulis status di sosmed ttg pasar, ada yang ngatain kalo aku pamer. Ada yg ngatain kalo gk mngkin bule mau sama aku. Ada yg blg klo si bule gk bakal serius. Ngenes banget loh! Bahkan ortu ku juga ngom gitu! Mereka malah ngomong “Nak, jangan berkhayal ma bule” kan nylekit bangett ya? Belum lagi ortu juga sedikit kolot, takut aku ditipu bule. Takut kalo si bule bandar narkoba. Aku cuma berharap pacarku bisa ngambil hati ortuku.

    1. wah, aku gak nyangka ternyata masih banyak yang mempertanyakan kebeneran hubungan orang indonesia dengan bule ya. Padahal sekarang udah semakin umum, kirain juga udah semakin diterima. Tabah ya, Larasati. Tetap jaga hubungan kamu dengan si kang mas biar selalu baik-baik. Semoga waktu bisa bikin orang2 sekitar kamu luluh

  72. Muhammad Rizky · · Reply

    Kalau misalkan nanti gue jadi menikah dengan wanita Turki…pasti hambatannya ada di gue ya mbak. Gue pernah iseng sekali buka prakiraan cuaca di bulan-bulan akhir tahun dan awal tahun dan gue selalu mendapatkan status curah salju yang lumayan deras dan juga musim dingin yang mencapai 0 derajat. Itu kan suhu negaranya sama aja kayak laci freezer kulkas yang paling atas *_* Pengennya sih calon Istri nanti tinggalnya di Indonesia aja, gak usah di kampung halamannya…kira-kira itu Suami salah gak sih mbak? Kan gue mana tahan di suhu gitu, minum air dingin yang es batunya aja gak kuat…

    Alhamdulillah…ceritanya menginspirasi banget mbaaaak, aku bookmark ini halamannya 😀

  73. Novya · · Reply

    Aku suka bangettt loh sama blognya Kakak Rika!
    Love story-nya Kakak tuh so sweet bagaikan di pilem-pilem drama korea,,

    Btw, di sini kayaknya aku masih tergolong rookie deh wkwk. Umurku 19thn tapi mainnya udah di banyak situs dating *plaakk*
    Aku udah lima bulan kenal ma cowok Prancis yang seumuran ma aku dan Oppa Oppa Korea. Kami udah berlanjut chatting di Line dan Skype. Niatanku skrg sih cma mau nambah teman aja Kak, kalo nikah nikah belom deh kayaknya. Cuma pngin juga sebenernya bisa happy ending kayak Kak Rika dan kakak-kakak diatas. Dan aku pun nggak matok jodohku mesti pria berkulit putih a.k.a bule. Aku juga ga minta neko neko yang penting hatinya baik, mapan, ganteng, seiman, sopan, perhatian, dan sayang ma aku n keluargaku *dilempar gerobak
    bakso*

    Gak enak jadi silent rider biarpun ga dibales yang penting aku udah ninggalin jejak di sini hehe

  74. Hallo Ka, aku udah baca Dari awal. Mulai Dari dialog komen dan juga story kaka.
    Terharu bacanya-
    Mau cerita sedikit boleh ya Ka. Aku pernah pacaran sama pria India, umur Ku 20 tahun Dan dia 33 tahun. Jauh banget ya, aku ketemu sama dia melalui internet. Setelah 1 bulan ketemu, dia ke Indonesia. Awalnya dia serius sama aku, sampe dia berencana untuk pindah agama Ka. Dia Hindu.
    Hingga suatu saat, pas dia lg berkunjung ke Malaysia, aku berantem hebat sama dia. Karena beberapa perbedaan pikiran. Cuma 1 bulan aja kita pacaran, hingga akhirnya dia mutusin aku. Awalnya aku sulit terima.
    Tapi setelah 2 mnggu putus sama dia. Aku malah gada kapoknya cari cowo org India lagi. Hehe
    Termotivasi Dari shakrukhan Kali ya.
    Iseng-iseng aku cari diinternet cowo India Muslim.
    Singkat cerita, ada profilenya dan aku kontak melalui whatsaap.
    Awalnya cuma niatan iseng. Ya, setelah beberapa mnggu chatting, telpon, dan saling bertukar informasi. Dia bilang nyaman komunikasi sama aku, begitupun aku.
    Akhirnya kita memutuskan untuk pacaran, karena dia beralasan ingin mencari perempuan Muslim. Dilingkungan dia, susah sekali ketemu dgn perrempuan Muslim, mayoritas Hindu.
    Tapi terkadang, komunikasi kami terhambat karena bahasa. Dia yg bahasa inggrisnya bener2 faseh, pengguna aksen British. Suka membuat aku pusing sndiri, aku yg punya kemampuan conversation pas2 an sering dikoreksi sama dia.
    Ada satu hal yg aku ragukan, dia cerita kalo dia dan kedua org tuanya sangat konservatif. Kolot dan masih memenuhi culture di India, dmna si perempuan harus stay dengan keluarga besar ketika sudah married. Serta merawat mertua. Dan dia juga bilang, dia ga bisa menjanjikan aku untuk nikah sama dia. Karena dikhawatirkan kedua org tuanya belum bisa nerima gadis asing dr luar negeri. Lalu, apa yg harus aku lakuin mba? . kadang aku merasa wasting time. Tp kadang aku merasa “jalanin aja, kita gatau didepan gimana” . mohon sarannya ya mbaa.

  75. behh mbak rik, saya baru baca postingan yang ini ternyata ini fave juga nih, maklum postingan ini kayaknya dibuat pas saya baru nikah sama MB dan kita belum kenal kali ya,… kalau masalah benturan budaya saya sudah rasakan 3 tahun berasa lama, penuh kesabaran luar biasa, awal perniakhan malah MB ke psikiater dapat negeri Indonesia tak seindah harapannya dalam segala hal… skrg sy yang banyak ngalah dan kompromi maklum yang hosted kan saya… curcol2 an benturan budaya udah puluhan deh di blog ku, dari drama drama yang dibuat MB kalau lagi marah di keramaian sampai buat trauma semua orang….padahal kita LDR an 1 tahunan.. saya masih stress saja kalau lihat bule itu berantakan stress tingkat dewa………………pas kunjungan ke kampung suami stress disana individual semua ahhaha kagak ada nilai2 kekeluargaan saya mending ke eropa jjs ketemu2 sama org indonesia dibanding ke negara suami yang hambar gitu ..kalau kesana.., #curcol … tapi itulah serunya.. pesan saya yang mau nikah campur, persiapkan lahir bathing mental dan jiwa anda, karena kalau kurang kuat bisa semaput, welcome to the jungle hehehehe …

  76. *bathin sorry typo saking semangatnya…baca nih postingan..

  77. Sedikit dilema,saat ini berada dalam hubungan seperti ini. Mau mengiyakan,,tapi takut bgt ntar gw disiksa di negaranya😂😂.
    Berkomunikasi aja masih andalkan google translator. Gimana kalo gw diboyong kesono. Berasa di dunia lain euy kalo ngebayangin itu😁😁

  78. Lindathalia · · Reply

    Saya mau share dkit donk,, tlg di bls
    Saya linda dr surabaya, to the point aku dpt kenalan org spanyol yg kerja di london, dia pria berumur 40 sttsnya dia sdh bercerai sm istrinya, kita sdh berkenalan slma krng lbh 4bln ini pling tdk sedikit keburukkan kami masing2 sdh tau,, smpe ksninya bule ini ada rencana mau mengunjungi indonesia terutama utk bertemu denganku tp knp smkin ksni aku sprti ada pikiran ( bule ini kyknya cm pingin one night stand ) krn rencana itu sprti mendadak sekali, dia br pny rencana tp aku cm hny menjawab ( saya senang sekali bila dia pnya rencana sprti itu, gk sabar menunggu wkt itu tiba ) tp dlm hatiku sbnrnya aku ingin bertanya ( tujuannya apa ke indonesia dan menemuiku ) kira2 klo aku tny sprti itu apakah wajar atau tdk wajar atau terkesan menolak kedatangannya atau apa yg hrs aku katakan mewakili pertanyaan yg ada dlm hatiku itu,, tlg di bantu please,,, makasih

  79. Halo mba rika sangat mengispirasi Dan memberi pengetahuan banget nich buat kwin campur. Aku bleh share crta jga ya.. ku kenalan sma DOI dri dating site rncana juni akhr Mau k indo buat celebrate birthdays nya dia sma aku…. Mau Coba knal 1 thun cuss lngsung merried thun dpan klo jodoh….hehehhe

    1. kenalan lewat dating site ap y mbak klo boleh tau

  80. Aku udah ketemuan langsung sama bule Rusia yg aku kenal via facebook. Gara2nya kami sama2 penggemar Fatih Seferagic. Awal kenal tgl 23 Januari 2017. Tapi d facebook juga kami jarang banget komunikasi. Bhs Inggris Khayyom juga pas2an. Tgl 8 Juni 2017 – 16 Juni 2017 Khayyom datg k Indonesia dan nginap d rumah orangtuaku. Tentu saja aku menemaninya d sana 🙂 Tapi kenapa ya sikap tuch bule k aku dingin banget?? Apa karena bulan puasa atau karena pribadinya yg memang soleh?? Makanya nggak ramah sama cewek 😦 😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: