anak perempuan

Kalo nonton Say Yes To The Dress gue suka galau sendiri kepengen punya anak perempuan. Sederhana aja sih alasannya, gue kepengen ikutan masuk butik pengantin pas nanti si anak menikah. Mau liat baju-baju pengantin seperti yang gue liat di tivi, sekalian biar bisa ngerasain momen liat anak nyobain baju pengantin, tentunya sambil berlinangan air mata. Lebih seru lagi kalo si suami juga ikut nangis terharu, seperti beberapa bapak yang juga gue liat di tivi.

“Gak akan kejadian, sayang” ย kata si suami. Pertama karena Mikko berhati batu, gak bakalan nangis cuma karena sepotong baju. Kedua karena sebenernya kita udah tutup pabrik bikin anak. “Tapi kan aku mau punya anak perempuaaaaaaaan”, gue merajuk. “You know I am specialized in making boys only”, suami berkilah. Iya juga ya…kalo nanti jadinya laki lagi gimana?

Bisa sih nanti ikutan calon mantu shopping wedding dress, tapi kan berasa beda ya kalo bukan anak sendiri? Kurang nendang gitu. Nah, ini juga jadi nambah pikiran gue,… punya cucu dari anak cowo takutnya juga gitu, kurang nendang. Kalo liat di temen-temen sendiri, urusan bantu-bantu merawat anak biasanya diserahkan ke ortu dari pihak istri. Jadinya kakek-nenek dari pihak istri lebih terlibat dalam kegiatan membesarkan cucu ketimbang yang dari pihak suami.

Kalo sekarang Kai dan Sami lebih deket ke Mummunya daripada ke bokap nyokap gue sih itu karena masalah geografis aja. Kalo gue tinggal satu kota sama nyokap udah dipastikan Kai dan Sami bakal dititipin terus ke Oma-Ompungnya. Kaya kalo gue lagi mudik lah, melalak terus ninggalin anak di rumah nyokap sampe nyokap kewalahan ngeladenin dua bocah yang hebohnya kaya petasan itu.

Kakek-nenek dari pihak suami biasanya kebagian jatah megang cucu di jadwal kunjungan berkala aja. Bisa seminggu sekali kalo rajin, kadang sebulan sekali. Sekali lagi, ini yang gue liat dari temen-temen gue ya, tentunya banyak pengecualian. Tapi gue sendiri yakin banget kejadiannya juga bakal sama buat gue seandainya ortu dan mertua tinggal di satu kota. Biar gimanapun lebih enak lari ke ortu sendiri kalo lagi butuh bantuan. Dan sampe saat ini, tugas merawat anak umumnya lebih banyak dibebankan ke pihak istri.

Belon lagi kalo ngomongin soal lebaran atau natal. Umumnya yang gue liat, pihak keluarga istri lebih diutamakan di perayaan hari-hari besar begini. Sepupu-sepupu cowo gue yang udah kawin sekarang jarang muncul di lebaran hari pertama karena biasanya mereka berlebaran rumah mertua. Di sini juga begitu, tiap acara Natal di rumah neneknya Mikko yang cowo-cowo datang cuma sekedar setor muka dan kemudian cabut lagi buat Natalan di rumah mertuanya. Sementara anak-anak cewe dateng awal bantu-bantu menyiapkan makanan dan pulang paling akhir setelah beres-beres.

Selain itu, anak cowo tends to travel while daughter likes to live close to her parents. Lagi-lagi ini pengamatan pribadi aja jadi gak bisa digeneralisasikan. Gue sendiri toh akhirnya tinggal jauuuh dari orang tua, padahal gue anak cewe, dan akhirnya malah tinggal deket mertua. Tapi kalo melihat suami sendiri bawaannya kok mau melanglang buana melulu? Sementara gue saban hari mikir “enak banget kali yah kalo bisa tinggal deket nyokap”. Jadi kepikiran gimana kalo nanti anak-anak gue pergi jauh dan menetap di negeri antah berantah? Yang pulang kampungnya setahun sekali aja belon tentu? Kapan dong gue bisa liat cucu?

Ini sekedar observasi sembarangan aja, tapi jadi buat gue berpikir kok sepertinya hidup di usia senja akan lebih “ramai” kalo punya anak cewe? Yes? Or no?

Yaaahh….pasti lah…ujung-ujungnya kita akan kembali ke peribahasa “laki perempuan sama saja”, tergantung pola asuh dan norma-norma yang kita tanamkan ke si anak dan blablablabla lainnya. Tapi gue jadi kepikiran gimana nanti nasib gue dan Mikko kalo udah jadi kakek nenek? Gue ini punya kecenderungan dependency yang sangat tinggi, selalu butuh keberadaan orang-orang yang gue anggap penting. Membayangkan suatu hari Kai dan Sami mungkin akan hidup jauh-jauh dari gue bikin hati ini retak.

Mungkin ini pengaruh umur ya? Dulu seneng banget rasanya bisa pergi jauh dari keluarga, bebas mau ngapa-ngapain, terlepas dari acara-acara yang membosankan. Tapi sekarang gue justru ngerasa butuh punya keluarga. Bukan sekedar Mikko, Kai dan Sami. Tapi juga keluarga gue di BSD, tante dan om-om gue di Indonesia, dan juga mertua dan adik-adik ipar gue di sini. Hubungan gue sama keseluruhan keluarga besar ini umumnya gak begitu dekat. Bukan yang akrab-akrab gimana gitu. Seringnya sih lamis-lamis aja. But I kinda wish we were close. Gak tau kenapa. I just like the idea of having a big big fat family. Yang kompak, seru, banyak konflik tapi juga saling peduli dan saling tolong menolong.

Hmmm…..

Pemikiran ini semua muncul akibat nonton Say Yes To The Dress.ย Bener-bener tontonan menarik memang.ย Mending gue balik lagi nonton episode berikutnya.

Advertisements

43 comments

  1. hahahaha Rikaaaaa melalak aja kerjamuuu *udah ada lebih 15 taun kali gak denger kata kata itu, dari mamakku dulu pas SMA*.
    Ya ampun aku ngakak baca omonganmu dengan Mikko.Berhati batu hahahahaha.
    Udahlah ketawa aja aku dah lebar kali mulutku.
    Kayaknya kalo nonton itu aku juga bakal termehek mehek, sedangkan Edi bakal melengos merasa diriku deramah

    1. lo ke rumah gue aja…nyokap gue sering banget pake kata melalak ini, apalagi kalo gue lagi di Jakarta karena emang kerjaan gue ya melalak terus, hahahahhahahaha

      Mikko sama kaya Edi. Ini apaan sih istrinya nangis2 nonton tivi???

  2. Ah, awalnya pengen 5 anak cowok semua tapi habis baca ini kok tetiba jadi pengen anak cewek ya? Apalagi mertua baru pulang dari nengokin cucu seminggu. Bener juga ya kalo di sini masih gitu Mba Rika. Lebih enak dateng ke rumah anak cewek ya.

    1. buset daniiiii….mau bikin tim basket?
      Kalo gue malah pengennya 2 cewe 2 cowo, dan. Seimbang dan rame.

  3. Hahahhahahhaa ga jg ketawa sendiri baca omongan Mikko ๐Ÿ˜€

    Btw gw jg mikir gt kok Rik, punya anak Cwe itu nantinya enak tp gw liat ke kel gw sendiri klo punya anak Cwe or Cwo sm aja, tergantung didikan sih emang. Contohnya kel bokap gw, ade2 sm kk2 nya bokap Cwe smua tp ga gt dkt sm nenek kakek gw, justru nyokap lah sbagai mantu yg dkt bgt sm mertua nya ๐Ÿ™‚

    1. Sebenernya punya mantu baik yang sayang mertua juga bisa jadi solusi supaya nanti pas hari tua gak sepi2 banget ya

  4. huaaa… gw jd pengen lepas spiral trus insem aja jd bisa pilih jenis kelamin…
    hihihihi

    1. lepassssssss….ayo lepasssssssss…hahahahahahha
      gue bayanginnya kalo insem bikinnya kurang asik gitu, hikhikhikhik….tp kalo emang mau bikin lagi ya memang pinginnya sih cewe

  5. hmmm.. anak gue malah cewek semua, berisiknya minta ampun apalagi kalo lagi rebutan sesuatu. banyak kepengen, yg baju princess ini lah, crown itu lah, rambut panjang lah, dan sekalinya elo berbuat salah elo bakal balik diceramahin panjang lebar.

    emir malah pengen punya anak laki2, tapi gue dengan tegas bilang kita sudah tutup pabrik, hahaha.. gimana tuh rik? cukup mencerahkan gak? :p

    1. raniiiiiiiiiii
      kalo soal berisik kayanya sama aja cewe atau cowo. Gue pun pusyiiiing ngadepinnya.

  6. anak gw cw dua2nya rik, sempet kepikir dan masih smp skrg pengen punya anak cowo. tp suami gw blg dah cukup 2 ajah. laki perempuan sama ajah. lagian klo hamil lg siapa yg jamin itu anak cowo. iya sih sapa yg berani jamin? tp klo dpt cw lg jg gpp kok, biar lbh rame. pemikiran gw sama ama rata2 org endonesah, anak cw akan lebih care ke ortunya setelah dewasa nanti ketimbang anak cowo. gw cw satu2nya skrg di keluarga gw, 2 ade gw cowo. karena kekurang perdulian mrk, gw sering merasa kyk anak tunggal (hehehe curcol). ayo rik, 1 lg lah, sofi lumia kan blm ada ๐Ÿ˜€

    1. Aduuuhh, sama kaya ucapan Mikko. Siapa yang berani jamin kalo hamil lagi anaknya pasti cewe? Dan gue mikirnya juga kaya elo, yah…kalo emang cowo lagi ya gapapa juga sebneernya, yang penting rumah makin rame.

      Nah, tuh kan…cerita lo tentang ade dan ortu lo bikin makin galaw nih

  7. nangis pas anak gadisnya nyobai baju pengantin…. ehm… emang bener bakal se-deramah itu ya, mbak? ๐Ÿ˜€
    anak tengahku alhamdulillah cewek, dan sampe skrg malah blm kepikir nanti kalo dia nikah gimana. yang ada, ngebayangin nanti berani nggak, nemenin dia lahiran. *emak2 parnoan alert* hahaha…

    1. Kalo di Say Yes To The Dress sih gitu. Ibu bapaknya pada nangis pas anaknya nyobain baju pengantinnya. Mungkin kalo di kita kan proses bikin kebaya biasanya lama ya, sementara bule2 ini beli baju pengantin yang udah siap pakai. Jadi prosesnya drastis banget gitu, tau2 si anak udah pake baju putih dan wedding veil, hari melepas si anak ke pelaminan jadi langsung berasa dekat banget.

  8. Iya gue juga selalu pengen itu terjadi!! Pasti dramatis banget melihat suami nangis pas melepas si anak cewe ke prom nya, ke first date, apalagi pas melepas si anak cewe di aisle wedding nya. HUAAAA.
    Ah, wajib mesti punya anak perempuan nih Rika!

    1. Iiiihhhh…bayangin bapak2 nangis pas melepas anaknya menikah bikin kulit gue merinding. Mengharuan banget yaaaaaaaaa
      Huwaaaaaaaaa…kalo gak punya anak cewe gue gak bakal ngeliat Mikko mewek dong.

  9. Rik, tenang aja. Berdasarkan pengalaman, soal nanti ended up anak cewe atau anak cowo yg lebih sayang, balik lagi ke orang masing2. Gue malah ngerasa suami gue lebih close ke ortunya dibandingkan dengan cicinya ke ortunya. Terus kemarin kita nyari rumah, dapetnya juga yg deket mertua. Tapi gue sih tetep rajin ketemuan sama nyokap 2 minggu sekali lah kira-kira. In the end, kalo Kai and Sami deket sama elu, dia akan berusaha jaga balance antara ke keluarga istri dan keluarga elu sendiri.

    1. Gue rasa sih soal sayang sama ortu sama aja antara anak cowo dan cewe. Cuma mungkin, saat ini, tuntutan masyarakat buat anak cewe mengopeni ortunya (rajin berkunjung terutama pas hari2 besar kaya lebaran, natal dll) masih lebih besar. Termasuk juga, sampai saat ini urusan megang anak masih lebih banyak dipegang cewe, dan ketika dia butuh bantuan pastinya lebih enak kalo lari ke ibu sendiri. Jadinya ibu dari pihak cewe bakal lebih sering ketemu cucu dibanding ibu dari pihak cowo.
      Tapi ya mudah2an nanti teknisnya gak gini ya pas Kai dan Sami udah punya keluarga. Gue kan mau pas lebaran rumah gue rame anak cucu

  10. dhira rahman · · Reply

    Ah rika apa2an sih bikin galau.. Sebagai sesama anggota team #ibusolehahdancantikituanaknyaduacowoksemua kan aku jadi ikut galaw..
    Aku sendiri tinggal di rumah mertua, yeees i knooow… As you know yah begitulah huahahahahahahaha… Jadi aku takut!

    1. begimana dhir? tolong dijelaskan dengan detil…hihihihihihihihi
      trus? mau bikin yang ketiga gak dhir? siapa tau cewe

      1. dhira rahman · · Reply

        Ngggaaak..
        Deep down inside aku takut klo punya anak 3, yg kedua jadi “aneh” tapi deep deep down inside aku takut klo tianya sepi, bingung gak sih?!

        1. aneh gimana sih dhir????

          aku pun takut kesepian. Rasanya kalo rumah banyak anak tuh rame dan menyenangkan. Yah, gak banyak2 amat lah. 3 kayanya pas. Tapi kalo mikir mahalnya, dan capeknya ngerawat anak kecil…aku gak kuaaaaat. 2 aja udah bikin tulang remuk.

  11. Anakku baru 1 cowo, jadi pabrik masih dibuka. Tapi kebayangnya kok anak gw bakal cowo lagi ya kelak krn gw sendiri jg bukan tipe wanita yg cocok punya anak cewe (slebor, cuek). Hehe. Yaudah trima nasib aja kayak dirimu ya Rik, malah enak bukan jadi yg paling dimengerti keluarga krn kalo lagi “drama PMS” gak ada yg nyaingin ๐Ÿ™‚

    1. aku jadi mikir, kalo aku beneran punya anak cewe kayanya sih bakal tetep sama aja, tetep slebor dan cuek juga. Enaknya kalo anak sama jenis kelamin, pas main keliatan seru banget. Kalo dua-duanya cowo, kaya aku gini, wuiiiiiihhh…seru deh liat mereka bergelut.

  12. Komen gue ga panjang2 deh:

    Rik, ga inget lo 2x melahirkan ga pake nangis terharu? Kalo itu aja lo ga nangis, gimana caranya elo bisa nangis ngeliat sepotong baju?

    Tapi iya sih gue juga sebetulnya ngerasa anak cewe itu lebih “ngopeni” ortunya. Mungkin karena bawaan orok, biasa ngurus bayi dan keluarga jadi kebawa ngurus ortu. Tapi lagi, ini hasil observasi in general, data pencilan pasti ada (cowo lebih telaten ngurus ortu dibanding cewe, dsb).

    1. Ottyyyyyyyyy…kamu kok hebat sekali tebakannya. Gue kalo nonton Say Yes To The Dress kan suka ngerembes gitu air matanya, tapi dalam hati tetep nyadar “halah, nanti juga kalo anak sendiri gak bakalan nangis”. Duh, emang dasar emosinya suka flat kalo di kehidupan nyata.

      Kadnag gue ngerasa, cewe lebih ngeresapi jadi ortu setelah proses hamil, melahirkan dan menyusui, jadi kedekatan dengan ortu makin bertambah stelah punya anak

  13. nyokapku py anak perempuan 4,cowok 1 dan diusia senja tetap ajah sepi, karena pada dasarnya semua anak pastinya pengen mandiri, gak co gak ce sama ajah deh kayaknya.

    1. tapi kalo lebaran gimana (teteup…keukeh banget mikirin lebaran), bener gak sih pada umumnya lebaran di rumah keluarga pihak istri lebih diutamakan?

  14. hmm kalo gitu segera bikin yang ke-3, menurut terawangankuh, adeknya Kai & Sami perempuan deh… hihihi *dikepret spiral* ๐Ÿ˜€

    1. Huwaaaaaa…jangan gituuuuuu…nanti merasa tertangtang nih, hihihihih

  15. halah rik, pikirkan tiketnya kalo kamu mau punya anak satu lagi….aku aja anak 1 kalo mau ke eropa sutris karena harus bayar tiket lebih. ntar kamu punya anak cewek makin jarang pulang kampung

    1. gak noviiiiiiiii…anak dua aja udah kempot bayar tiketnya. Kalo punya satu lagi gak sangguuuuup

  16. ih Rika….anakku kan cowok….dan buanyaaakkk orang yang ngomong gitu….
    aku banyakin doa aja deh, semoga Kai dan Sami juga dekeeettt banget sama dirimu, jadi gak bisa lama-lama gak ketemu denganmu, aamiin

    kalau ibuku yah, dia lebih pilih ngikut anak cowok lho, dibanding anak ceweknya, katanya mending anaknya sendiri yang kepala rumah tangga, begitu….

    1. aduuuh…ini kayanya kita kemakan omongan banyak orang ya Lu bikin jadi was was kalo gak punya anak cewe.

      Amiiiiiiin doanya. Gue mau doa begini setiap hari ah.

  17. riiik, sama aja kok rasanya. asliii. ini stok ada perempuan ada laki, 100% sama sama aja rempongnya. cuma beda jenis kerempongan aja. emang sih, gue juga aga khawatir anak laki (yg nature nya akan pergi mengembara) eventually akan jauh dari gue. tapiii, kalo dibina dari skrg, bukan ngga mungkin kok anak laki kita bisa dekettt sama kita sehingga kita nyaman untuk ikut dia & istrinya kelak. uhukkk

    1. Hahahahaha…kayanya kalo masih kecil2 gini mau laki mau perempuan rempongnya sama aja yaaaa. Gak ada yang lebih mudah atau lebih susah. Tetep begadang sambil netekin boook.
      Tapi ya gitu…gue takutnya kalo udah gede nanti cowo-cowo ini pada melanglang buana dan lebih milih lebaran di rumah mertuanya. Trus nanti yg lebaran sama aku siapaaaaaaa?

  18. Rik, boleh deh nanti nemenin Raissa dan Fiamma pilih-pilih baju manten sambil nangis. Mungkin biar ga aneh kalo terharu, emang sebaiknya anak2 kita dijodohin… hahaha ๐Ÿ˜€

    1. INI IDE YANG OKE BANGET, Laaaaaaaa!
      Nanti kita bawa Raissa dan Fiamma ke Kleinfeld ya, kayanya itu butik paling oke sejagad raya. Nanti kita pecut anak2 buat kerja keras dan punya duit banyak biar kita kagak repot mikirin ongkos ke amriknya, hihihihihi
      Detil lebih lanjut harap dibicarakan di sesi makan siang di Jakarta nanti.

  19. aku juga pengen punya anak perempuan, mbak.
    jadi bisa didandanin ๐Ÿ˜€
    hm… kalo saya, deket sama mertua, kadang konflik2 dikit mah wajar. saya tinggal ga jauh sama mama jadi si mama yang sering main ke rumah. hehehe
    salam kenal ya mbak.

  20. Salam kenal mba,
    Kalo adat chinese sih, anak cewe ikut suaminya, jadi bakal jauh sama kita. Kalo ada acara2 keluarga, atau hari2 besar harus ke keluarga suami dulu, ke keluarga cewe belakangan. Kalo udah tua, ikutnya ke anak cowo. Jadi kaya diriku sekarang, ikut suami, deket mertua. Jarang banget pulang ke rumah mamahku, hiks.

    1. Wah, aku baru tau. Makasih ya infonya. Barusan aja aku ngobrol sama temenku orang Nepal di sini. Adatnya juga sama, anak cewe bakal diboyong ikut suami dan tinggal di rumah mertua. Dan apa2 harus mendahulukan keluarga suami.
      Kamu tinggal dimana lusy? Jauh banget kah dari mamanya?

  21. Saya tinggal di garut, kalo mamah saya tinggal di bandung. Teorinya sih, garut-bandung “hanya” 2 jam aja, tapi karena sering macet dan ada daerah yg banjir, bisa lebih dr 2 jam. Makanya jarang pulang ke bandung. Lagian kalo pulang ke bandung, mamah saya suka bilang: “ngapain pulang ke bandung. Jangan serIng2 pulang, malu sama mertua”. Soalnya rumah saya di belakang rumah mertua. Haizz

  22. lagi lagi hobi banget stalking ini blog -_- hehe
    sebagai anak cewe satu satunya dan sulung dari 3 bersaudara + kakak tiri 4 cowo semua,, banyakin anak cewee tante.. anak cowo jaarang yang deket sama mama, dan jarang bisa diajak curhat. tp emang sih, kalau mama bikin salah anak cewe jadi yang paliiiing pertama ceramah.. #ampunmak dan sebagai anak cewe sering banget pengen saudara cewe lagi.. please deh suka iri liat sister yang jalan bareng atau rebutan sesuatu #hiks

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: