to (go to) uni or not (to go) to uni? that is the question

Beberapa hari lalu bu guru mengatur posisi duduk murid-murid di kelas dan gue kebagian duduk di sebelah anak baru. Sebut  saja namanya Steven (emang nama sebenernya *lhaaa?*), remaja 17 tahunan dari Estonia.

Steven ini sebenernya murid kelas 1 tapi karena kemampuan bahasanya berkembang sangat cepat  maka dia dinaikkan ke kelas dua.

Selain bahasa Suominya yang udah lumayan was wes wos Steven ini pun lancar berbahasa Inggris jadi gue bisa ngobrol-ngobrol sedikit sama dia. Udah berapa lama di Finlandia? 8 bulan, katanya. Wuaaaaah…hebat banget sih. Gue  udah tiga tahun di sini tapi kalo ngomong yang keluar masih blukutuk blukutuk.  Kok elu yang baru 8 bulan udah bisa lancar begini ngomongnya?

“Yah, itu kan karena gue rajin belajar” jawab si Steven. Asli gue kagum sama jawabannya. Beda banget sikapnya dari remaja lainnya di kelas yang terlihat males-malesan, nyuekin guru yang lagi ngajar, selalu mainan telepon dan sering banget bolos. “Gimana bisa belajar bahasa Suomi kalo bolos terus.” lanjut si Steven lagi. Ckckckckck, gue makin berdecak kagum denger komennya Steven.

“Trus abis sekolah ini mau lanjut kemana?”

“Mau lanjut ke ammattikoulu”

“Gak mau ke lukio aja? Abis itu lanjut ke universitas” gue memberi usul. Udah terbayang anak sepintar Steven ini berprestasi di kampus dan setelah lulus berjaya sebagai ilmuwan, banker, konsultan, CEO atau apalah…

“Gak deh….lukio bagus sih…tapi kayanya bukan bue gue. Gue mau jadi…hmm..apa itu namanya…TUKANG CUKUR RAMBUT. Yah, itu dia…gue suka liat orang-orang yang kerja nyukurin rambut orang lain. Lebih cocok kan ke ammattikoulu buat yang mau jadi tukang cukur?”

Melongooooooooo dengernya.

Bayangan steven pake dasi, atau jas dokter, atau memegang alat-alat lab langsung runtuh.

Yang bener aje loooooooooooo?

Seharian gue kepikiran terus sama obrolan di atas. Udah kebayang kalo gue cerita ke suami pasti komentarnya “Terus kenapa? Apa salahnya jadi tukang cukur rambut?”

Pernah baca dimana gituuuuu, katanya warga Skandinavia mungkin salah satu warga yang beruntung karena kebanyakan orang bisa mewujudkan “dream professionnya” tanpa mikirin gengsi dan tentunya karena banyaknya professional school (ammattikoulu) yang tersebar dimana-mana.

Kalo dipikir-pikir lagi,…bener juga sih…

Toh, di sini mau kerja apapun pendapatannya terjamin. Alias, mau jadi apapun insya Allah gak akan hidup melarat. Dan seperti yang si suami selalu bilang “Yang penting kan seneng sama profesinya”

Naaah….itu dia yaaah….

Mau gaji satu milyar kalo gak suka sama yang dikerjain pasti berat juga jalaninnya.

Tapi hidup secukupnya, gak usah bermewah-mewah, asalkan hati senang pastinya jauh lebih menyenangkan.

Dan kata siapa tukang cukur rambut gak bisa jadi miliader? Liat tuh Johnny Andrean atau Peter Sareang. Kali-kali yaaaa…nasib Steven nantinya bakal seperti mereka juga.

Pada akhirnya gue bisa berdamai dengan apapun pilihan Steven nantinya. Walaupun tetep siiihh…tiap kali ngeliat dia di kelas, selalu jadi yang paling pinter, yang paling cepat mengerjakan semua tugas…gue penasaran juga “Yakin gak mau kuliah, Pen?”

Yang masih jadi pertanyaan saat ini…apa gue siap kalo suatu hari Kai atau Sami ngomong hal yang sama

“Mau jadi tukang cukur, äiti”

atau kerja di bengkel, jadi supir bis, supir metro, peternak domba, dan lain-lainnya.

Biarpun bukan tiger mother tapi gue tetep kepengen yah anak gue insya Allah berprestasi di sekolah, lanjut ke universitas dan kerja jadi dokter, pengacara, banker, arsitek dan lain-lainnya yang konvensional gitu lah. Beda sama Mikko yang lebih terbuka buat segala macam pilihan. Kalo anak gak mau kuliah yah gak papa. Gak semua orang harus kuliah kan, katanya (yang bikin gue hampir pingsan dengernya). Gak usah berharap anak jadi sukses, tajir, dan lain-lainya. Berharap aja anak kita selalu bahagia.

Selalu, prisip suamiku yang warga Finlandia ini.

Tapi masih susah diterima sama istrinya yang dari Indonesia.

Advertisements

49 comments

  1. dhira rahman · · Reply

    Aku titip foto candid steven dong, pengen liat mukanya cocokan jadi dokter dan pake jas lab atau jadi tukang cukur rambut 😂😂
    Yaaa kalo kita kan udah terbentuk pola pikirnya ka, kerja a, b, c, d gak keren, kerja d, e, f gak banyak duit.. Kadi kita terlanjut mengkotak2kan profesi..

    1. udah gue foto tuh dhiiir demi elooo
      ada di WA yah

      1. dhira rahman · · Reply

        Nggak cocok jadi tukang cukur ini rikaaa, jadi mas2 difilm indonesia aja mau gak? Huahahahaha

      2. Fotonya digilir ke grup sebelah dong bundhiiiiiir…..

  2. baru tau klo om peter itu nama lengkapnya peter sareang, gw pikir namanya peter saerang 😀

    1. eerrrrrr……..ternyata gue yang salah. Barusan gue goole. SAERANG yang bener. Hihihihihih

  3. Emang kayaknya gitu ya Rik. Disini juga mirip2 kayaknya. Tukang bangunan, tukang listrik gitu yang biasanya kalo di Indo aja ga dilirik, disini malah mahal bayarnya. Gw juga kayaknya kl anak nanti bilang ga mau kerja kantoran pasti sedikit nelangsa sih

    1. eh, di survey tentang pekerjaan di sini malah dibilang mereka yang bukan pekerja kantoran ini malah lebih bahagia karena jam kerjanya lebih fleksibel dan karena kerjaannya di luar ruangan jadinya gak bikin bosen juga.
      Tapi tetep yaaa…gue masih susah bayangin kerja gak di kantor

  4. iya…kalau di Indo kebiasaan mikir gitu kali ya…..
    padahal kalau disana pastilah keadaannya berbeda

    Kai jadi penyanyi aja…. gemesin mukanya….. *hlo kok ngatur

    1. tapi Kai kalo nyanyi nadanya belok-belok…melenceng dari lagu aslinya. Turuna emak bapaknya, hahahahahhaha

  5. Rik, Dik Steven itu kayak gue deh *ngaku-ngaku* Soale profesi gue sebagai jurnalis itu duitnya seipriit banget. Apalagi kalo dibanding sama profesi lain. Tapi kepuasan batinnya, lumayan banget lah. Selain bisa nyalurin hobi gue nulis, gue juga bisa traveling for free, ketemu orang-orang yang cuma bisa diliat di TV dan yang paling penting, mengasah otak dan kepekaan gue untuk berbagai isu. Untung banget bonyok gue semacam Mikko, yang nggak ribet anaknya mau kerja apa. Gak kebayang deh kalo bonyok gue tipe tiger parents yang mewajibkan gue kerja “resmi”. Gue kan paling nggak kuat duduk di belakang meja seharian penuh. Setres!

    On the other hand, gue gak yakin juga bisa berhati seluas samudera kayak bonyok gue ke Nadira kelak. Sekarang malah gue pengen dia jadi dokter, hahaha.. Mudah-mudahan gue bisa berkaca sama diri sendiri ah, jadi nggak pushy amat ke anak nanti 🙂

    1. Iraaaaaa…gue pun ngaku2nya sama seperti dik Steven. Dulu gue kan pernah kerja di bidang yang gue gak suka ditambah bosnya juga gak enak. Buseeeet, nelongso beneeeeeer hidup gue. Gue sampe daftar2 kerjaan lain yang gajinya jauuuuh lebih kecil yang penting bidangnya gue suka. Eh, tetep gak keterima juga ya. Naseeeebbbb.

      Bonyok gue dulu sih lumayan tipe yang konvensional. Gue masuk psiko aja bokap gue kebat kebit, apa pula itu psiko? kerja apa nanti? Buat dia yg aman itu ya kuliah akuntansi atau teknik.

      Gue kira gue kebalikanya bokap, tapi sama kaya elu lah…kalo suatu hari anak minta sekolah yang “aneh-aneh” gue gak yakin bisa berhati seluas samudera gitu

  6. bener2 beda banget ya pemikiran orang2 sana sama diindo..
    seandainya semua orang di dunia ini berpikiran yang sama ama Mikko, pasti aman damai tentram deh dunia yak.. :,)

    1. jadi teringat sama saudara jauh yang gak diijinin kuliah design sama bapaknya karena bapaknya mikir mau kerja apa kalo kuliahnya cuma corat coret kertas. Akhirnya anaknya masuk business informatika tapi sambil males2an. Kejadian baru loh ini.

      1. Hiks kesian ya kuliah design hari gini masih dianggep sebelah mata juga. 😦

  7. iya sepertinya beruntung banget ya, kalo bisa kerja sesuai keinginan, bukan karena gengsi.. tapi ya itu mind set orang Indonesia (umumnya) udah terlanjur begitu..
    Yah semoga Kai dan Sami nantinya bisa ambil jalan tengah ya, kerja sesuai keinginan tapi juga gak bikin Aiti shock heheheeeeee 😀

    1. sebagai orang yang pernah merasakan kerja dibidang yang gak disukai gue harus angkat topi buat orang2 yang bsia mengejar pekerjaan impiannya. Pasti hidupnya less ribet gitu.
      Amiiinn…semoga keinginan äiti sama Kai&Sami bisa satu visi satu misi satu tujuan

  8. Elskan · · Reply

    sama disini jugaa, tadinya ku pikir orang orangnya kurang berambisi dan tidak tahan banting dan cepat puas, habis cita cita nya sangat sederhana, kerja di bengkel, pemadam kebakaran dan blue collar lainnya, yang penting happy, cukup pangan dan banyak waktu ama keluarga, toh mereka tidak memikirkan biaya pendidikan dan kesehatan, semelarat semeleratnya gak akan mati di jalanan gitu, jadi dokter pun di bayar dengan gaji standar pemerintah alias gak bisa kaya, gak bisa buka praktek dan jualan obat :-D, tapi masih tetep aku mau si Ali kuliah, masalah kerja dimana terserah dia nanti heheheh

    1. sama banget niiihhh…awal-awal gue pun gemes kok kayanya orang sini cepet puas banget? Ada universitas gratis bukannya dimanfaatkan berbondong2 kuliah yang rajin gitu yaaaa. Kebayang perjuangan kita di Indonesia mau masuk uni yang bagus susah banget. Tapi ternyata memang pandangan hidup sama kebutuhan hidupnya beda ya di sini.
      Gue pun sama…pengennya anak2 tetep kuliah. Setelah itu mau jadi apa terserahlah, yang penting punya ijasah (teteuuupp)

  9. Wow. Keren ya filosofi hidupnya. Lebih mentingin bahagia ketimbang gengsi. Andai gw tinggal disana, jadi gak harus misuh2 melulu tiap hari karena males kerja #curcol

    1. saatnya ganti pekerjaan mungkin? hayoloooo…

  10. Gw kayaknya bakal pingsan deh kalo anak gw bilang pengen jadi tukang cukur, kebayangnya ya tukang cukur yang dibawah pohon duduk sendirian jarang pelanggan gitu. Padahal banyak ya tukang cukur yang milyarder.

    1. Hahahaha.. Etty.. Tukang cukur rambut wahon yak.. (Bawah pohon)… *ngakak*

      1. kalo denger tukang cukur yang kebayang kan memang yang dibawah puun ini. Hahahahahahaha

  11. sama ky etty, gw bakal pingsan jg hahaha tp kan yah bnr juga kt Mikko, berharap anak bahagia sama apa yang dipilih gt yah 🙂

    1. dilema yah jadinya…

  12. semoga apa pilihan Kai dan Sami nanti adalah yang terbaik buat semuanya. termasuk buat aitinya.. aamiin..
    tapi emang kalo orang Indo itu lebih seneng sama pekerjaan yang “pasti”. ngga ada kayanya ortu yang pengen anaknya jadi tukang cukur,apalagi di bawah pohon waru. hahaha.. eh kecuali emang buat nerusin usaha salon ortunya ding.
    eh tapi kan kaya kata kak Bebe di sono tukang cukur bayarnya mehong kan mba?

    1. Iya, pokoknya kerjaan yang bersifat jasa dan ketrampilan gitu deh Nin. Tukang potong rambut, tukang listrik, pasang tegel. Bayarnya cukup lumayan dan kadang itungannya per-jam aja gitu. Huaaah..

      1. di sini tenaga manusia mahal banget sih ya be
        sempet ada survey di sini, katanya pekerjaan blue collar itu pendapatannya malah lebih tinggi daripada staff kantoran non managerial level

    2. Amiiiiiiinnnnnnnn
      Yoi di sini segala macam tukang2an bayarannya mahal banget. Jadi profesi tukang cukur adalah profesi yang aman sebenernya. Gak usah takut melarat

  13. Lucu ya Rik, Indonesia yang katanya negara ketiga malah orang-orangnya bercita-cita tinggi. Sedangkan yang negara-negara maju (termasuk Ausi nih), orangnya malah banyak yg bercita-cita kaya gitu. Tapi anyway, temen kerja gw ada yang cuma lulus sma, tapi skrg jabatannya udah ngalahin orang berusia sama yang lulusan s1. Mungkin orang luar lebih menghargai kemampuan orang ya. Bukan sekedar ijasah… (Gw berkesan bijak ya? Hahaha)

    1. wesss…dalem tuh kalimat terakhir lo. Bukan sekedar ijasah….
      ABis di Indo udah kelewatan sih kadang yaa…masa kerjaan kaya kasih diminta ijasah S1. Kan sangat gak relevan.
      Tapi kalo sistem negara maju ditetapkan di Indonesia, yang berarti tenaga manusia akan sangat sangaaat mahal…apa kita udah siap ya? Bayar ART harus berjuta-juta? Bayaran tukang juga berkali2 lipat. Hmm…ini selfish thought sih sebenernya karena keadaannya bakalan tetep kaya sekarang, yang kaya makin kaya yang miskin makin miskin. Kebalikan sama keadaan di sini dimana social gapnya kecil banget

  14. Berarti si pepen udah sampe pada pemikiran yg kyk di quote ‘do what you love doing’ yak, sementara kita masih terkukung doktrin tujuh turunan mesti kerja yang bisa ngasilin duit banyak dan bergengsi… Apa kita berani mutusin rantai doktrinasi 7 turunan tersebut? #kalem

    1. book….gue pun ngerasanya memegang prinsip si steven, do what you love doing. Tapi kalo sampe anak gue minta jadi tukang cukur rasanya belon sanggupppp. Double standar banget yaaaaa

  15. Ceritanya hampir sama dengan di Jepang 🙂 Rika, dari tulisanmu akhirnya ide tulisan yang udah ngendap ada pemantiknya untuk dituliskan 🙂

    1. bener kata candela yah…ini fenomena negara maju

  16. […] Cat : Sudah lama ide tulisan ini mengendap di draft. Baru memulai menuliskannya setelah membaca tulisan Rika di Finlandia ini. […]

  17. kayaknya emang mindset orang Indonesia ga sih? tolak ukur sukses itu macam profesi prestigius kayak dokter pengacara dsb..
    padahal belum tentu itu yang terbaik ya..
    jadi tukang cukur kalau punya cabang barbershopnya di seluruh dunia mah gpp

    1. yap…bener…di sini pun profesi dokter dan pengacara bikin orang berdecak kagum juga. Tapi bagusnya profesi lain seperti tukang cukur atau tukang pijet gak dipandang sebelah mata.

  18. *pengsan
    udah pintel begitu mau jadi tukang cukur rambutttt ?????

    beda budaya ya booook, kalo disini anak pinter udah pasti jadi businessman atau jadi dosen heheheheh

  19. ahahahahaa mba, ketawa aku pas baca bagian “peternak domba”, tapi memang harapannya sih anak kan kalo bisa sama atau kalo bisa lagi melebihi orangtua yah mba 🙂

  20. Iya, Rika, di Jepang juga tenaga kerja mahal banget, semua profesi harus punya sertifikasi. Di sini pekerjaan spt tukang bangunan, tukang cukur rambut, tukang pijit, dianggapnya punya keahlian khusus sih, bukan pekerjaan yang dipandang sebelah mata. Tapi aku lihat sih, tetap kok di Jepang ini, masih byk ortu yg pengen anaknya kuliah&kerja kantoran. Jadi belum sebebas Finland sih, pandangannya.

  21. […] Ide postingan ini sebenernya udah lama, bahkan dulu pernah gue tulis di blog jadul di friendster. Sekarang nongol lagi gara-gara postingan Rika yang https://seerika.wordpress.com/2013/03/13/to-go-to-uni-or-not-to-go-to-uni-that-is-the-question/. […]

  22. Dari postingannya Mak Ira nyamperin sini…emang kalo dipikir duit segabruk-gabruk tapi kerjaan bikin nelangsa ya lama2 gak tahan lho mbak *curcol* Sebagai org tua kita emang punya kecenderungan ngatur2 anak ya, rasanya dunia runtuh kalo anak ngelakuin hal yang kita gak mau padahal bener loh kata suaminya mbak Rika, buat apa juga kuliah tinggi2, kalo anak gak bahagia….

  23. Reblogged this on JNY's Link and commented:
    Wah baru pertama baca yang seperti ini… klo di Indo tukang cukur rambut mah.. kurang kece,, 😦

  24. […] yang saya ikuti biasanya blog pribadi yang random talk. Dari mulai pemikiran soal pendidikan yang bikin takjub di negara Skandinavia, ternyata ada orang yang saldo tabungannya  ampe 2 M (pasti adalah ya, enggak semua orang […]

  25. Hai Rika 🙂
    Salam kenal yah…
    lagi iseng browsing tentang pendidikan di Finlandia dan nyasar kesini..hehe..

    Emang sih kadang2 orang Indo lebih mentingin profesi yang gaya duluan yah *termasuk akoh*..hehe

    Sulit banget buat punya mindset model2 Steven atau suamimu itu yah…

    1. halo erry, salam kenal juga
      akoh kan juga termasuk yang mentingin gaya loh, makanya deg-degan juga kalo nanti anak2ku mau pilih sekolah vokasional daripada kuliah dan trus kerja kantoran

  26. Faizah · · Reply

    Ceritanya seperti salah satu ex band membernya Sonata Arctica. Namanya Marko Paasikoski, dia memutuskan keluar dari band karena tidak bisa ikut tur keliling dunia lagi. Awalnya sih karena ingin meneruskan kuliah. Saya pikir setelah lulus kuliah, si Marko bakal jadi peneliti, atau birdwatcher, atau dosen. Ternyata dia memutuskan jadi massage terapist…pas tau dia jadi massage terapist, saya kecewa banget(lhah emangnya saya siapanya coba..wkwkwkw). Ternyata fans yang lain pun juga kecewa, tapi tanggapan fans marko yang dari Finland, dia menganggapnya terserah si Marko saja, selama ini dia sudah bahagia dengan hidupnya yg sekarang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: