sebuah kompromi sekaligus juga sebuah ide cemerlang

Udah beberapa hari ini ada satu hal yang kepikiran terus di otak gue.

Awalnya dari beberapa minggu lalu, waktu gue denger dari seorang temen kalo pemegang status permanent resident bisa keluar dari Finlandia selama 2 tahun penuh tanpa kehilangan status PR-nya. Gak seperti dibanyak negara lain yang biasanya cuma dibatasi sampai 6 bulan.

Ini tentu menguntungkan sekali buat gue. Kali-kali aja mau pulang kampung atau pindah negara untuk sementara. Selama waktu 2 tahun tidak terlewat, gak bakal ada kesulitan untuk kembali ke Finlandia.

Jadi, waktu lagi dinner valentine-an wiken lalu, gue bilang ke suami.

“This is how far I can go for now: I don’t mind us moving to Indonesia, anywhere you want to, but only for a year, or 2 at the most. We go back here just in time for Kai to start his school. I still want the kids to get their education here.”

Bukan ini memang yang suami inginkan. Doi sih maunya langsung tinggal menetap di Indonesia dan melupakan Finlandia selamanya.

Tapi paling gak I try to meet him halfway (or seperempat way, lah)

Well, ada beberapa kekhawatiran Mikko, salah satunya, waktu satu atau dua tahun gak cukup untuk memulai usaha apapun. Tapi toh ternyata dia excited juga mendengar ide gue ini. Β Better than nothing at all, kali ya.

Sekarang ini ide-ide Mikko berlompatan tak terkendali. Mau tinggal di Sukabumi, Tomohon, atau mungkin lebih seru di kota atau pulau terpencil sekalian? Mau buka sasana tinju atau coba-coba bisnis hostel? Siapa tau aja kalo bisnisnya sukses kita bisa tinggal dan menetap di sana selamanya? Yang pasti sih, Mikko mau sering-sering berkelana keliling Indonesia naik kapal pelni.

Gue sendiri punya lebih banyak lagi kekhawatiran. Mau hidup pake apa selama dua tahun itu? Tabungan aja kagak punya sekarang ini. Mikko mau kerja apa? Anak-anak sekolah atau di rumah aja nanti? Nanti balik sini pake modal apa? Harus hidup was-was lagi ngeliat suami kerja freelance sampai akhirnya bisa kembali dapet kerjaan tetap seperti sekarang? Yah, ujung-ujungnya sih gak jauh dari mikirin duit.

Tapi lama-lama kok gue mulai semangat juga? Kalo memang akan kembali ke sini, satu atau dua tahun di Indonesia rasanya seperti liburan super panjang aja bagi gue. Bisa punya ART dan terbebas dari kegiatan cuci-masak. Bisa sering-sering mudik ke BSD karena pastinya tinggal di Indonesia, dimana pun itu, lebih gampang Β buat sampe ke BSD ketimbang dari Kerava sini. Bisa ngelemesin bibir kembali berbahasa Indonesia dan terbebas dari pusingnya mikirin bahasa Suomi. Syukur-syukur bisa kerja atau usaha atau sekedar menjalankan hobi apa kek gitu?

Mungkin di sana nanti gue bisa semakin tekun menjahit. Atau bergabung dalam program Indonesia mengajar. Atau bisa rajin olah raga di gym (halooooh…di Sukabumi ada gym gak? Atau di Tomohon?). Atau sekedar sering-sering tidur siang pun jadilah. Yang jelas sih inginnya nanti lebih banyak quality time sama suami. Di sini gue suka kesel sama jadwal kerja Mikko yang sering shift malem. Siang gue sekolah, pulang ke rumah Mikko udah pergi kerja sampai jam 1 malam. Tinggal satu atap tapi kok jarang banget ketemu suami sendiri?

Ada kemungkinan rumah sekarang harus dijual untuk modal hidup selama di Indonesia. Yang berarti berkurang satu safety net untuk kembali ke Finlandia sini. Mau tinggal dimana nanti pas balik? Seperti biasa Mikko menggampangkan. “Nanti ya beli rumah aja lagi, yang lebih bagus”. Sesuatu yang sulit gue percaya tapi kok sekarang jadi sering ngecek situs jual beli rumah? Udah punya angan-angan setinggi langit nanti mau beli rumah macam apa.

Entahlah ide ini akan terlaksana atau gak. Masih harus nunggu pertengahan tahun depan sampai gue bisa dapet status PR. Itu pun kalo peraturannya gak berubah dan gak dipersulit. Masih banyak juga yang mungkin terjadi sampai saat itu kan? Mungkin gue bisa dapet kerja, atau dapet sekolah yang bagus. Mungkin juga Mikko bisa pindah kerja, ke tempat yang lebih dia suka dari sekarang.

Jadi atau gak-nya rencana ini gak akan terlalu beda buat gue. Yang manapun terjadi tetep bikin gue seneng. Nothing to lose. Tapi saat ini, seneng juga rasanya punya sedikit perasaan deg-degan, as if a new adventure is about to begin.

*sekarang mulai cari-cari kemungkinan kerja atau peluang usaha di Indonesia. Kerjaan apa ya yang bisa dikerjain dari remote area?*

Advertisements

46 comments

  1. kamu bisa main2 saham Rik, kalo tekun bisa dapet duit banyak kok

  2. salam kenal mbak Rika, dah lama follow blognya nih seru deh baca suka duka hidup nun jauh di kerava, apalagi postingan kali ini, kegalauan yang sama yang pernah terjadi di saya ketika akan menerima pinangan WNA yang nekat mau hijrah ke Indonesia, bedanya kalau planningnya nanti dia-nya mau cari usaha saja sedang saya tetap kerja, walau kadang masih bimbang juga si plannya, semoga lancar deh tahun ini dia hijrah.Kok si Mikkonya senang banget ya sama Tomohon, saya sempat tugas di Manado selama 4 tahun jadi sering kesana, kotanya sejuk sih untuk wisata nyaman dan penduduk SULUT itu adem banget deh. di Sulut paling banyak expat yang menikah sama wanita lokal dan berinvestasi di bidang resort/wisata. Kalo Tomohon yang rada susah bagi saya itu makanan halal-nya saja, kalau di Manado-nya sih gampang karena penduduknya sudah mixed dengan pendatang. Untuk kerjaan yang bisa dari rumah juga bisa “internet marketng” mbak kalo aku sih belum bisa buktikan bisa dapat income karena sibuk kerja.Dan saham juga seperti kata mbak Novi, aku juga baru mulai belum bisa bicara banyak he he *maaf kepanjangan.

    1. Halo Sitiiiiii
      maaf ya reply-nya lama. Gak nyadar pula ada komen2 yang butuh di approve.

      Gimana jadinya rencana kamu? Tetap di Indonesia dan pangerannya hijrah ikut kamu? Beruntung banget siiiihhhh.

      Mikko tuh sukaaa banget sama Indonesia bagian timur. Katanya masih “pure” banget gitu. Dan karena cita2 dia pengen jadi pelatih tinju, menurut kacamata dia orang2 dari Indonesia Timur paling cocok dari petinju. Prbadinya lebih tough daripada yang di Barat. Begitu sih kata Mikko.

      Dan TOmohon ini kan lokasinya tinggi, jadi sejuk dan semriwing gitu udaranya. Cocok buat doi yang dari negara kutub ini. Kalo daerah lainnya suka bikin kepanasan sementara Mikko gak suka pake AC.

      Waktu kita ke TOmohon lumayan banyak ketemu makanan halal ya. Ada batagor, coto makasar sama KFC. Hahahahaha
      Tapi waktu kan cuma 4 hari di sana, kalo setahun makannya itu mulu ya bosen juga kali ya

  3. Sukabumi aja rik lbh deket sama bsd… :p
    Kl mau usaha di jakarta mending dagang kue tuh…jualan kue rumahan kyknya laku2 aja

  4. Hurahrah, Rika, seneng deh kalo ada sesuatu yang bisa bikin kita excited to face the future. Siapa tau dengan sikapmu yang ringan dalam menghadapi ke depan, justru keberuntungan itu akan selalu menyertai :).

  5. *sekarang mulai cari-cari kemungkinan kerja atau peluang usaha di Indonesia. Kerjaan apa ya yang bisa dikerjain dari remote area?*

    Nulis gimana? buat novel dengan genre komedi romantis berdasarkan pengalaman pribadi…ditawarin ke penerbit, pasti laku dan pasti banyak fans blog ini yang setuju, hehehe…

  6. jadi semangat yak, memikirkan kemungkinan kemungkinan itu…mungkin karena sama-sama pilihan yang enak ya hihihi, Ya udin bikin tempat gym di Sukabumi atau Tomohon ajah

  7. Neng geulis… Sini saya jawil dulu bibir kakunya…
    When there’s a will, there’s a way MamaRik!! Coba bikin usaha foto studio aja Rik, gw yakin kalo Kai – Sami balik Indo, bakal banyak yg cubit, minta foto barengan, elo karyakan mereka! Gimana mnurut ente?

    1. jadi bintang iklan aja gimana? Kai ama Sami maksudnya….. Sapa tau one of them jadi the next Baim!

  8. Chelle Handojo · · Reply

    Nulis mbak~ cerita ketemunya mbak Rika sama Mikko kan romantis, pasti bagus kalo jadi novel wehehe

  9. bisa tradong saham, ato bisnis apartment kaya yang ditulis Mba Novi. Hehehehehe. Trus lunayan banyak kerjaan nulis di web sekarang Mba meskipun sayyh juga belom ikutan sih

  10. wah..pertimbangan yang sulit yah mba, tapi percaya selalu akan ada jalan sih, meskipun jalannya berbatu-batu πŸ™‚

  11. nulis cerita, mbak πŸ˜€
    soalnya mbak rika kece deskripsiiin tempat dan gambarinnya juga, jadi mending nulis jadi novel :mrgreen:

    1. aduuh, ini pada nantangin nulis novel nanti kejadian loh (lha????)
      hihihihihii
      aku masih belum ada nyali nulis2 selain di blog sendiri

      1. ayo, nulis, nulis, nulis
        *kirimin nyali* :p

  12. Seru seru seru! Pindah aja Kak ayo pindah! Heheeee
    bikin usaha garmen aja, kan udah ada basic jait menjait tuh, atau bikin karaoke!

  13. Menyambung ide Fabz soal poto-poto: Kenapa lo nggak mengkaryakan duo krucil Rik? Dieksploitasi dikit lah jadi model. Minimal iklan sosis So Nice bareng Smash atau atlet-atlet Indonesia. Aku siap jadi manajer Kai dan Sami! πŸ˜€

  14. jadi stand up comedian aja sambil jualan kue2 khas Finland (wuopo iki). Tapi emang paling bener Rika jadi penulis genre komedi aja. Kisah hidupnya lucu kok. Kalo gagal, bener kata mba Ira, eksploitasi anak2 aja jadi artis.

    1. hahahahahha…mana ada nyali jadi stand up comedian. Yang keluar aaaa uuu aaa uuu aja nanti saking groginya. Aslinya gue ini pemalu loh. Suweeer

  15. bikin usaha ternak bebek yuk ama laki gw hihihii….

  16. sukabumi ga laen dan ga bukan jadi juragan angkot, rik! :p
    wahhhhh .. sejujurnya ya rik, gw ga kebayang yang ada di isi otak loe .. gw aja yang blom ada buntut mikirin pindah rumah ribet, lha ini pindah negara .. gw bantu doa aja, rik .. biar pilihan loe sama mikko yang terbaik πŸ™‚

  17. Hallo Rika, Salam kenal ya. Udah lama baca blog ini, dan sukaaaa sekali πŸ™‚
    Jadi pengen komen karena gw adalah orang Sukabumi asli sli sli, sejak lahir sampe SMA ya di Sukabumi. Pas kuliah baru deh PP Sukabumi-Bogor. Tapi sejak nikah 2 tahun yang lalu gw tinggal di Surabaya, ngikut suami (loh kok malah curhat)
    Kalo mau usaha atau tinggal di Sukabumi (kalo gak salah mo pilih Pelabuhan Ratu yah, itu masuk wilayah Kabupaten Sukabumi), cocoknya buat yang bener-benr suka suasana desa, soalnya jauh kemana-mana. Apalagi kalo doyan ngemoll, bisa- bisa sutris deh seminggu ga ngeliat mol πŸ˜€ Mol paling dekat ya ke Sukabumi kota yang waktu tempuhnya kurleb 1,5jam, dan itupun adanya mol kecil yang isinya cuman Matahari dan Ramayana πŸ˜€ Boro- boro dah ZARA, H&M, Next dan kawan-kawan πŸ˜€
    Perlu disiapkan juga kekuatan fisik dan mental kalo mau mudik ke arah Jakarta, karena jalur Sukabumi- Ciawi tuh bener-bener jahanam deh macetnya. Gak kenal waktu πŸ˜€
    Trus trus masalah perizinan usaha tuh, kalo yang mo bikin usaha ketauan BULE, zzzzz kemungkinan besar ngurus ina inu, duit kudu keluar lebih kenceng 😦
    Etapi banyak juga kok sisi yang menyenangkan dari Sukabumi πŸ™‚ Maaf yah kalo gw cuman ngasi info bagian ga enaknya aja hehehe

    1. Gue jadi jipeeer baca ini Idaaaaaaa
      aku kan suka ngemooooool. Dan suka Zara, H&M, Mango dllnya.
      Dan kirain juga kalo dari Sukabumi bakalan lebih gampang ke Jakarta daripada Tomohon. Ternyata medannya berat ya? Mana gue gak berani nyetir antar kota pula. Dan gak punya mobil juga sih. Lha piye iniiii?

      Soal suasana pedesaan…gue juga gak tau nih gimana ngadepinnya. Satu sisi semangat, kebayang yang indah2, tapi sisi lain ya keder juga bayangin gak ada mol dan minim hiburan.

      Rencananya Juni-Juli nanti kita mau menjenguk Sukabumi nih. Mau cek2 aja kira2 bakal suka gak di situ
      Doakan kami qaqaaaaaaaaa

  18. berhubung saya egois dan judulnya cari temen, jadi daku lebih mendukung kalo kalian pindah ke… singapur! hahahaha…

  19. wow, salut ih.
    jo dan gue dulu pengin banget tinggal di indo tp lama2 menguap cita2nya. satu syarat gue, kalau tinggal di indo harus super tajir.. ahahha.
    eh nanya serius , emang mikko bisa tinggal di indo kl gak ada sponsor dr perusahaan yg hire dia as expat?

    1. sekarang bisa, Fan. Ada yang namanya KITAP (Kartu Izin Tinggal Tetap), bisa daftar kalo menikah dengan orang Indonesia minimal 2 tahun. Kalo gak salah bisa daftar dari KBRI sini dulu, trus nanti di Indonesia baru diurus. Gue masih kurang tau jelasnya, info soal ini masih simpang siur di internet.

      Kalo gak pake sosial budaya visa. Tiap satu bulan diperpanjang. Siapa aja bisa jadi sponsor si orang asing utk sosbud visa ini.

      1. oh i see. thanks rik.
        kalau visa sosbud bukannya harus keluar dr indo dulu ya.
        well sebenernya kl emang niat emang insya allah ada jalannya ya..
        good luck buat lo dan mikko, semoga dapet yang terbaik πŸ˜‰

  20. Good luck, Rika, apapun keputusannya.Sepanjang selalu bareng suami dan anak-anak, selalu ada kebersamaan yang bisa dinikmati.Ga nyangka Rika dulu suka baca blogku yg jarang diupdate itu, hahaha.Makasih ya Rik, ntar tukar-tukar cerita lagi ya!

  21. Mba rika…aku silent readermu…dan aku temennya Gigi yg suaminya si Alp tu yg di Finland juga…mau ksh info aja buat istri2 yg suaminya non wni..klo pulang ke indo mah..ga usah takut bener tadi itu ada KITAP.jgn lupa klo nikahnya di luar Indo didaftarin dulu di KBRI..legalisir surat nikahnya…boleh kerja jd apa aja suaminya..mau buka warung..sasana tinju..jd manajer Artis cilik (Kai-Sami) boleeh..hehehe..skrg tdk dipersulit kok untuk suami2 wna..urus tanpa calo yaaa:) salam kenal

    1. Ya ampuuuuun…temennya Gigi.
      Aku baru ketemu sekali sih sama Gigi. Tapi tau kok orangnya yang mana. Kecil banget dunia ini yaaaaa

      Aku pun rencananya kalo bikin2 beginian gak mau pake calo. Bencik aku benciiik sama percalo-caloan ini. Tapi cari di internet kok informasinya masih simpang siur ya. Gak jelas gimana prosedurnya.

      Salam kenal dan maaf ya baru di reply sekarang

  22. Wahhh salut deh, Ka, berani keluar dr zona nyaman. Pasti ada aja nanti jalannya, rejeki udah ada yg ngatur. Sukses ya, Ka….

  23. Hoooraaahhh… bisa lebih sering ketemuan.
    Kerja yang bisa dilakukan dari remote area biasanya yg berkaitan dengan online ya.
    Mungkin elo bisa memulai toko online untuk menjual hasil kebun di tomohon ato sukabumi πŸ˜€

    Ato buka tempat agrowisata aja. Perkebunan yang orang bisa petik apel ato jeruk sendiri. Sudah ada tuh contohnya di Batu.

  24. sukabumi is best for agriculture rik! ih ikutans emangat deh jadinya

    1. hadooohhh….tapinya gue gak ada bakat berkebun. Takut ketemu cacing.
      Tapi katanya sukabumi cocok buat bertanam bunga. Langsung terbayang yang indah2.

  25. gasana · · Reply

    Mba Rika, kamu memang selalu jadi seseorang favorit aku, SELALU. Semoga Allah meridhoi segala cita2 mba Rika dan keluarga πŸ™‚ aamiin

    1. kamuuuuuuu…jadi ge er niiiiiih dibilang paporit.
      makasih ya doanya

  26. ayo sini sini ke Indo. biar Kai bisa ketemu Kay. mana tau jodoh *ngarep

    1. dari namanya aja udah tercium hawa2 berjodoh ya Shin

  27. winkthink · · Reply

    Huwee…ada orang Sukabumi komen. Bener memang, jauh dari mall. Tapi jaman onlen kayak sekarang mungkin gak terlalu ngefek ngurangi belanja, hehehe.
    Saya setuju hostel. Indonesia terkenal memiliki banyaaakkk sekali obyek wisata, tapi yang paling bikin males: akomodasi. Saya dukung banget kalau mbak dan suami buka hostel di Sukabumi. Standard internasional. Promonya? Wah, jaman Tripadvisor begini, kalau bagus cepet terkenal deh mbak. Saya liat juga blog mbak Rika banyak ‘pengikut’nya, jadi promosi pasti cincai πŸ˜‰
    Mudahan dalam waktu 2 th, hasil kerja di Indo bikin keluarga mbak makin sejahtera tinggal di Finland πŸ˜‰

    1. hahahaha, bener banget ini
      justru toko2 online yang lebih menguras kantong sekarang ini.

      Hahahahaha…tapi bikin hostel modalnya gede kali ya, wong biaya hidup aja ngepas banget. Kalo Mikko pengen banget punya sasana tinju. Pengeeen banget katanya.

  28. Ada kok mbak gym di sukabumi
    Dont worries

    1. kamu di sukabumi ya, zara?

  29. Diasoke · · Reply

    Ya ampun tukeran yuk sama saya *pgn tinggal diluar negri krn suntuk

    1. aku lagi kepingiiiiiin banget tinggal di indonesia

  30. Salam kenal mba Rika, sy termasuk kipasnya mba baru2 ini. Karena antusias dan pengetahuan mendalam Pak Mikko akan Indo, sy doakan semoga beliau suatu saat nanti #entahkapan terpilih jadi dubes Finn untuk Indo sblm Kai & Sami turn 18years. Selain bisa tinggal di Indo untuk sementara & ngga pusing mikir balik lg nya, sbg pertimbangan anak2 juga dlm memilih kewarganegaraannya nanti.

    1. halo kipasku :), bisa jadi sekalian heater juga gak? Lagi winter nih, hihihihihih

      akupun…suka bilang ke mikko, enak kali ya kalo doi bisa jadi diplomat trus ditempati di Indonesia. Tapi doinya gak mauuuuu. Katanya kerjaan kaya gitu bukan dia banget. Maunya kalo ke indonesia jadi pelatih tinju, tour guide atau pemilik bed and breakfast

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: