päiväkoti, rumah anak di siang hari

Kalo baca cerita ibu-ibu yang lagi repot cari sekolahan anaknya perasaan gue suka campur-campur. Satu sisi gue ikut kram perut bayangin ribetnya harus survey sana-sini, belum lagi kepala pening mikirin biayanya. Langsung kebayang kalo kami jadi hijrah ke  Indonesia gue harus repot begitu juga.

Sisi lain, pastinya legaaa…karena di sini, kalo ikut daycare/TK negri milik negara pilihannya terbatas sekali, malah terkadang gak bisa milih karena semuanya ditetapkan sama pengurus kota setempat. Sebagai rakyat kita cuma bisa isi formulir, daftar dan menunggu keputusan dimana anak kita akan ditempatkan. Biasanya sih di daycare yang terdekat dari rumah tapi seandainya daycare tersebut sudah penuh, akan dipilihkan daycare lain yang sukur-sukur gak bikin kaki copot saking jauhnya.  Kaya sekarang ini, Kai dan Sami ditempatin di daycare rumahan yang jaraknya 1km dari apartemen kami. Padahal mah ada daycare lain yang jaraknya cuma 400m.

Buat gue keadaan minim atau (hampir) tanpa pilihan seperti ini bikin hidup lebih mudah. Gak perlu survey sana sini, gak perlu banding-bandingin harga karena toh semua harganya sama aja. Lebih hepi lagi makanan disediain disekolah. Makin aja gue bebas repot gak perlu pusing mikirin kotak bekal. So…bai bai kursus bento.

Sedikit tentang makanan, memang di sekolah sini ada larangan untuk membawa makanan dari rumah. Ada beberapa alasan, di antaranya untuk menjamin makanan si anak higienis dan segar. Tapi gue curiganya sih ini salah satu bentuk ajaran sistem sosialis dimana segala-galanya harus sama dan merata (suudzon dikit).

Tapi keadaan sama rata begini bagus juga kok buat anak-anak. Biar mereka gak saling iri liat makanan orang lain. Bagusnya lagi, paling gak buat Kai dan Sami, anak-anak jadi terbiasa makan apa aja, jadi less picky eater. Ngeliat temen-temen makan sayur, Kai dan Sami jadi semangat juga makan sayur. Padahal mah kalo di rumah emoh banget.  Buat gue metode ini paling ampuh buat ngajarin anak makan sehat. Monkey sees monkey does. Suka dan mau makan sayur seadanya tanpa perlu dibentuk lucu-lucu, tanpa perlu disembunyikan atau disamarkan jadi bentuk lain.

Sayang aje yee….gue ini gak suka makan sayur, jarang masak sayur dan jelas bukan model yang baik buat anak-anak, jadinya di rumah anak-anak paling males makan yang ijo-ijo. Makanya gue seneng banget denger Kai dan Sami selalu hap hap makan wortel, timun, bayam dan selada di päiväkoti.

Kembali ke masalah sekolah, untuk tingkat daycare/TK ada juga yang jenisnya privat. Biaya perbulannya sekitar 100-200 euro lebih mahal dari yang negri. Untuk yang privat begini baru deh kita bisa pilih-pilih karena biasanya mereka menawarkan “kelebihan” yang gak bisa didapat di daycare negri. Misalnya aja daycare berbahasa jerman, inggris, spanyol, perancis, dll. Ada juga liikunta päiväkoti (exercise daycare alias banyak kegiatan outdoor dan olah raganya), taide päivakoti (daycare yang banyak kegiatan seninya), montessori päiväkoti, dsbnya

Begitu sampai ke tingkat SD dan seterusnya cuma tersedia pilihan sekolah negri. Gak ada sekolah swasta di Finlandia. Dan untuk SD, lagi-lagi, penempatannya berdasarkan tempat tinggal. Sebisa mungkin yang tedekat dari rumah. Untuk tingkat lanjut gue kurang tau. Kalo gak salah di sini ada dua jenis SMA, lukio atau ammattikoulu, apa dan bagaimana pemilihannya gue masih gak ngerti.

Nah, kalo ngomongin soal kurikulum di sini, untuk tingkat daycare/TK bisa dibilang….gak ada. Pokonya, selama tugas perkembangan anak sesuai dengan usianya, gak ada target lain yang harus dipenuhi. Kaya misalnya saat ini, di umur 3 tahun, Kai sudah bisa membedakan warna tapi belum hafal penamaannya. Dalam artian, matanya bisa membedakan warna tapi masih belum hafal bahwa yang ini namanya merah, yang itu biru, hijau, kuning dst. Rupanya untuk anak umur 3 tahun pengetahuan Kai udah dianggap cukup. Urusan penamaan nanti anaknya akan belajar sendiri dari ngobrol-ngobrol dengan orang lain.

Gue tau jelas Kai pasti ketinggalan dari peer groupnya di Jakarta. Kalo gue di Indo pasti was-was juga, euy. Tapi berhubung di sini dibilang gak papa,..ya sudah…saya puas. Gue kebawa sama santainya sistem pengajaran di sini. Cocok banget deh buat orang pemalas kaya gue.

Yang uniknya lagi, untuk tingkat daycare/preschool/TK  cuma ada satu nama di sini: päiväkoti, yang kalo diterjemahin secara harafiah berarti rumah di siang hari. Ini berlaku untuk anak umur 1-6 tahun dimana anak-anak sini masuk SD di umur 7 tahun. Jadi gak ada pembedaan di sini antara daycare, nursery, preschool atau TK. Dan pada prakteknya päiväkoti sticks to its name: menyediakan rumah di siang hari untuk anak-anak ketika orang tuanya bekerja. Kalau mereka punya tujuan, gue rasa misinya menciptakan rumah yang aman, nyaman dan menyenangkan buat si anak. Tujuan akademis sama sekali gak disebut.

Ini gue tau dari percakapan dengan kepsek salah satu daycare. Gue bilang ke dia kalo gue kecewa anak gue ditempatkan di daycare rumahan, padahal kan maunya di daycare besar supaya anak-anak gue bisa terekspos banyak kegiatan dan banyak nerima stimulasi yang berguna. Sok keren banget lah bahasa gue waktu itu.

Dengan nada heran si kepsek bilang ke gue, ekspos macam apa? Stimulasi apa? Mau daycare besar atau daycare rumahan sama aja kok, isinya cuma main-main. Kalo di Finlandia sini kita gak punya kurikulum khusus buat päiväkoti. Tugas anak-anak cuma main, main, dan main.

Ini bukan gue aja yang ngalamin, beberapa temen dari Indonesia juga pernah menanyakan perihal kurikulum ini di daycare anaknya. Jawabannya selalu sama. Kurikulum apa?

Kita-kita yang nanyain kurikulum ini sepertinya udah dicurigai jadi tiger mother aja deh. Padahal maaaaah…zzzzzzz….

Lagi-lagi sistem santai tanpa kurikulum gini cocok banget buat ibu pemales macem gue. Terus terang aja yaaa…gue males banget mikirin bantu anak bikin pe er. Nyuruh anak pipis sendiri aja susahnya minta ampun ini pula tambah beban periksa tugas sekolah.

Masalah alfabet dan angka akan diperkenalkan di usia 6 tahun tapi urusan membaca dan berhitung baru dimulai di SD, di usia 7 tahun. Malah katanya ada undang-undang yang melarang sebuah institusi untuk mengajarkan membaca dan berhitung ke anak bawah 7 tahun. Kalo anaknya belajar sendiri atau diajarin orang tuanya sih gak papa ya.

Makanya, agak-agak ajaib juga Finlandia katanya jawara hiji kalo ngomongin kualitas pendidikan suatu negara. Padahal mah sekolahnya santai begitu kaya di pantai. Mulai sekolah lebih lambat, belajarnya sedikit, pe-ernya dikit, liburnya malah banyak beneur. Apakah belajar santai begini justru kunci dari kesuksesan sistem pendidikan? Tapi kalo liat Singapur yang rankingnya juga tinggi di OECD study metodenya kok beda beneeer? Jelas jauh dari kata santai.

Gue rasa kembali lagi ke tujuan masing-masing ya? Kalo memang orang tua ingin anaknya fokus di bidang akademis metode Singapur (atau malah Indonesia) gak ada salahnya diterapkan, apalagi kalo anaknya memang mampu. Sebaliknya, buat ortu yang selow sekaligus santai kaya gue, ya jelas metode Finlandia ini sungguh cucok di hati. For me, I like kids to be kids. Bebas, lepas, riang dan tanpa beban. Ini yang gue liat di’dapet’ banget di daycare sini.

Dan satu hal yang paliiiiiiiing gue kagumi dari daycare sini adalah kegiatan outdoornya. Sekali-sekali mereka punya kegiatan hiking, sepedaan atau ski-ing. Tapi sekedar main di halaman aja anak-anak udah seneng banget. Makanya kalo masuk daycare anak-anak sini harus punya perlengkapan outdoor segambreng. Mulai dari snowsuit, wetsuit, snowboots, rubber boots, waterproof gloves, dllnya harus lengkap soalnya anak-anak memang dibiarkan liar di halaman. Guling-guling di salju, brendem di bak pasir, cebur-ceburan di kubangan air, tinggal emaknya aja yang repot nyuci bajunya nanti.

Gue ini memang double standard ya, suka ngeliat anak-anak main outdoor tapi kalo disuruh nemenin malesnya minta ampuuun. Apalagi kalo lagi winter ya, neik. Langsung aja gue bilang, sori sori jek. Makanya, ada orang lain yang mau melakukan ini buat Kai dan Sami bikin gue super happy. Kaya misalnya di daycare sekarang, sama pengasuhnya anak-anak dibawa main di luar 2 kali sehari, pagi dan sore. Bayanginnya aja gue udah kedinginan duluan. Tapi buat yang kerja jadi pengasuh daycare kayanya sih udah tahan banting ya untuk urusan beginian?

Di luar negara-negara nordic budaya outdoor yang segini kuatnya sepertinya belum pernah gue dengar (mungkin ada yang punya info tentang ini?) Biarpun gue sendiri berasal dari lingkungan yang lebih indoor (aka ngemol), liat anak-anak main di udara terbuka gitu bikin gue ngebatin sendiri “Memang begini seharusnya anak-anak”

Setelah puas main-main outdoor sampe rumah anak-anak biasanya lebih kalem, lebih mudah diatur dan lebih gampang diajak tidur. Mungkin karena energinya udah terkuras kali ya? Coba deh kalo seharian di rumah terus…wedeeeeewwww….anaknya malah jadi lebih liar dan sering krenki.

Berhubungan dengan kegiatan outdoor ini, anak-anak sini bajunya jadi cepet kotor. Karena itu kalo ke sekolah pake baju rumahan aja. Baju yang udah bulukan pun sering juga dipakai di sekolah. Lagi-lagi ini bonus point buat gue. Abisnya kalo di Indonesia anak TK bajunya cakep-cakep amaaaat. Disuruh mikirin baju anak setiap hari cukup bikin gue ubanan. Kalo sekarang kan enak, tinggal pake baju seadanya, malah kadang anaknya masih pake baju tidur gue angkut juga ke daycare.

Pemandangan di daycare ya gitu, anak-anak terlihat santai dengan baju rumahannya. Kembali lagi ke kata päiväkoti, yang memang rumah di siang hari. Bajunya pun selayaknya seperti lagi di rumah sendiri.

Seperti baju anak-anaknya yang sederhana, daycarenya sendiri pun umumnya juga sederhana. Jauh dari kesan glamor. Pertama kali masuk daycare sini gue kecewa loh. Ini kok mirip sama rumah sendiri? Mana pemandangan warna-warni dan furnitur lucu-lucu yang menarik mata? Kebanyakan melototin website sekolahan keren di Jakarta, gue jadi punya punya ekspetansi berelebihan tentang sebuah daycare di luar negri. Tapi di sini semuanya bener-bener seadanya aja.  Ruang makan seadanya, ruang tidur pun seadanya. Sama sekali gak jelek tapi juga gak mewah dan super canggih. Some päiväkoti looks better than others, of course, tapi in general kata kuncinya tetep sama: sederhana.

Kadang kita sering mikir ya kalo di negara maju lantas segala-galanya akan keren, canggih dan wah. Jelas salah kalo untuk Finlandia yang terkenal sebagai bangsa yang sangat sederhana. Sekolahnya pun gitu juga…sederhana. Mereka fokus di fasilitas yang penting-penting aja, itupun dalam keadaan yang layak pakai tapi gak harus yang paling canggih.  Makanya, kalo ngomongin OECD study lagi, gue masih bingung, kenapa kok katanya pendidikan Finlandia bisa bagus banget?

Mungkin pesan implisitnya begini: gak perlu mahal-mahal buat bikin anak pinter. Sama juga halnya gak perlu mahal-mahal buat bikin anak seneng. Bocah-bocah itu tetap seneng kok dateng ke daycare yang gak keliatan keren, gak punya mainan mahal-mahal. Cukup ceburin ke salju atau main-main pasir udah bikin anak seneng (tapi winter gearsnya ini yang bikin äiti bangkrut)

Satu hal yang sepertinya sangat berperan penting di sistem pendidikan Finlandia, tentunya, guru-gurunya. Ampoooooooon…guru-guru sini sabar banget, berdedikasi tinggi, dan sangat commited sama kerjaannya. Sembah dije-lah buat mereka.

Tapi yaaah, biarpun sabar-sabar banget, umumnya para guru dan pengasuh daycare jauh dari kesan lembah lembut dan kemayu. Malah seringnya mereka terlihat perkasa. Harus gitu kali ya jadi guru TK? Harus sabar sekaligus tegas biar gak dibully sama segerombolan anak kecil.

Ini keliatan banget di Kai yang penurut kalo di sekolah. Tapi coba deh kalo sama äiti….eyalaaaaahh…marahnya banyak bener.

Selama di daycare Kai dan Sami dapet banyak pengaruh baik. Makannya makin lahap, tidurnya juga makin gampang, dan makin hari makin mandiri. Belajar pake baju sendiri, pake sepatu sendiri, dan pastinya makan sendiri. Terimakasih banget lah gue sama daycarenya. Udah lama gue ngajarin Kai pake baju sendiri, sampe mulut ini hampir sobek tapi kok gak berhasil juga? Gak tau deh di daycare dikasih jurus apa tau-tau sekarang Kai bisa pake snowsuit sendiri. Yes, gue orang tua yang suka meng-subkontrak-kan sebagian tugas gue sebagai ke pihak lain. Lebih waras aja rasanya.

Satu lagi yang gue hargai, guru-guru sini mendukung banget penggunaan bahasa ibu di rumah, khususnya untuk anak-anak dari keluarga bilingual atau keluarga yang non finnish speaker. Mereka menekan kalo anak-anak punya kemampuan yang ajaib dalam menyerap bahasa, jadi tetap teruskan penggunaan bahasa ibu di rumah, bahasa Suomi akan didapat di sekolah. Masalah adjustment anak biarkan jadi tugas para guru. Mereka yang akan membantu anak melewati masa-masa sulit. Mengharukan banget gak sih?

Buat gue yang orang asing dan pengguna bahasa minoritas tentunya dukungan seperti ini berarti sekali. Gue jadi makin pede untuk terus berbahasa Indonesia ke anak-anak. Makin percaya kalo mereka pasti mampu menguasai dua bahasa sekaligus karena kan katanya anak-anak menguasai bahasa melalui proses acquisition, bukan pembelajaran.

Berbunga-bunga sekali ya review gue tentang daycare di sini? Kalo dibandingkan dengan banyak sekolah di Indonesia yang berat di akademis daycare ala Finlandia ini memang luar biasa sekali buat gue. Berdasarkan cerita temen-temen di Indonesia beban akademis sekolah itu bukan cuma menekan anak tapi juga orang tuanya. Banyak temen gue yang tiba-tiba terjangkit stress kalo anaknya mau ujian.

Tapi kalo boleh minta siiiih, gue masih pengen anak-anak punya lebih banyak variasi kegiatan selama di daycare. Makanya gue pengen mindahin Kai dan Sami dari dayare rumahan ke daycare besar. Denger-denger daycare besar deket rumah punya “music hour” seminggu sekali. Lebih bagus lagi kalo bisa masuk private daycare seperti liikunta päiväkoti yang setiap minggu ke kolam renang dan tiap hari ada gym hournya. The asian in me masih merasa sedikit kegiatan terarah atau sedikit “kurikulum” ga ada salahnya diterapkan ke anak TK.

Trus, kalo ngomongin negatifnya daycare sini, ada juga nih keluh kesah gue. Masuk daycare negri peraturannya ketat banget. Kaya di Kerava sini, kedua orang tua harus bekerja (atau sekolah) baru anaknya bisa masuk daycare. Gue masukin anak-anak ke daycare pun sambil ngasih surat pernyataan dari sekolah berikut daftar libur gue. Peraturannya, anak-anak gak boleh masuk daycare kalo ortunya lagi libur. Padahal kan pengen juga ya leyeh-leyeh dikit mumpung lagi libur, ternyata tetep kudu ngangon anak.

Tapi secara umum kehidupan keluarga kami terasa lebih well-rounded setelah gue sekolah dan anak-anak masuk daycare. Kai dan Sami terbutuhi kebutuhan main-mainnya sementara gue bisa sedikit ber-me time dan bersosialisasi di luar rumah. Balik ke rumah tinggal kangen-kangenan sama anak. Everybody is happy.

Sekarang problemnya gue harus nemuin kegiatan lagi setelah sekolah selesai bulan Mei mendatang. Kalo gak dapet kerja atau gak lanjut sekolah artinya Kai dan Sami gak boleh terus di daycare (kecuali masukin ke privat yang gak butuh alasan apa-apa buat enrollmentnya). Kalo harus full stay at home lagi sungguh kasian gue dan kasian anak-anak juga. Bareng anak terus 24/7 justru banyakan berantemnya daripada sayang-sayangannya.

Nah, sekian dulu review jadi-jadian gue tentang päiväkoti alias daycare Finlandia ini. Perlu dicatet kalo review ini berdasarkan observasi gue yang sebenernya minim banget ditambah selentingan cerita dari beberapa teman. Kalo ada yang punya pendapat lain, atau tambahan info lainnya, monggo di share di sini. Kali-kali aja ada juga yang tinggal di Finlandia dan baca blog gue ini. Mau share tentang daycare atau sekolah di negara lain juga boleh loooh.

Advertisements

58 comments

  1. sekolah negeri disana bagus semua ya rik? kayaknya emang sekolah di eropa pada bagus2 ya…

    disini penempatan sekolahnya juga berdasarkan rumah. masalahnya gak semua sekolah negeri bagus. jadi ribetnya mesti nyari rumah yang sekolahnya bagus. hehehe. kayak rumah kita ini, elementary schoolnya bagus banget. tapi ntar middle school nya jelek. jadi ntar kita gak tau deh kalo andrew udah middle school kita mesti gimana… 😛

    1. Kalo dibanding2in gue rasa pasti ada lah sedikit lebih bagus yang anu, sedikit lebih jelek yang itu. Tapi kalo diliat keseluruhan, secara umum standar dan kualitasnya sama. Jadi dimanapun kita tinggal kayanya gak masalah dengan sekolah. Walopun tetep kok, ada juga daerah2 yang dianggap sebagai “ghetto” di sini. Tapi yaaah…ghettonya orang sini mah masih bagus bangeeeet, gak kaya di film2 gangsta amerika.

      Trus, karena di sini gak ada sekolah swasta jadi ya pilihannya cuma sekolah negri. Tapi sekolah negri katanya ada program2 khususnya juga, misalnya mau yang bahasa pengantarnya swedia, yg standarnya IB dan berbahasa inggris, atau yang sekolah kejuruan. Nah, kalo milih sekolah khusus seperti ini bisa keluar dari areal rumah.

  2. heheh, jadi senyum2 sendiri baca post ini, salah satunya karna ibu mertua gue kerja di päiväkoti, dan memang dia org yg perkasa namun sangat sabar & baik hati 😀

    kyknya di sini memang mereka mementingkan kebersamaan anak dgn ortunya deh, makanya klo ortunya ga dua2nya beraktivitas di siang hari, biasanya mereka ga ngizinin masukin anak ke päiväkoti, atau päiväkoti-nya narik biaya (which means they’re the private ones yah, bukan päiväkoti yg negri punya).

    soal kurikulum, gue juga ngeliatnya sama kyk lo, bahwa di sini mereka emg let the kids be kids untuk umur2 segitu, which is good in my opinion, karna proses belajarnya juga ga dipaksain, dan nanti saat mereka akhirnya masuk SD (atau esikoulu sebelum SD) bisa lebih ‘rileks’ saat menyerap ilmu2 baru. anyway, tanpa kurikulum di päiväkoti pun mereka sebenernya belajar hal2 lain juga kan, sosialisasi, berbagi mainan sama temen, dll… mungkin org sini menganggap hal2 itu lebih penting untuk diterapkan sejak dini sebelum mereka mulai belajar hitung2an dsb?

    lukio sama ammattikoulu itu seperti SMA dgn Sekolah Teknik/Kejuruan di Indonesia. klo rencananya nanti mau masuk universitas, maka dianjurkan masuk lukio, sedangkan klo rencananya mau langsung kerja atau masuk Sekolah Tinggi Kejuruan (ammattikorkeakoulu) maka ga perlu masuk lukio, cukup ammattikoulu aja. biasanya klo mau belajar ilmu2 mendalam tuh mesti ke universitas, sedangkan klo mau belajar hal2 praktek (seperti fashion design, inceran gue nih!) itu lebih cocok ke ammattikoulu & ammattikorkeakoulu. sekarang ini katanya sih udh sejajar kok antara titel sarjana dgn titel yg didapat klo jadi lulusan ammattikorkeakoulu, jadi sama2 disebut S1, S2, dst.

    sori yah, kok jadi panjang :p semoga lo cepet nemu kegiatan lain supaya Kai & Sami bisa tetep masuk päiväkoti!

    1. Waaaaaa Puniiiii, gue seneng baca komennya. Membantu sekali.

      Jadi, mau nerusin ammatti, Pun? Udah daftar2? Brenti kerja atau bisa sambil kerja? GUe pun kepikiran mau ambil ammatti juga, pengen belajar masak atau bikin kue. Pengen banget punya restoran atau toko roti kalo nanti balik ke Indonesia. Tapi gak mau yang terlalu lama juga sekolahnya.

      Jadi mertua lo kerja di päiväkoti? Gue selalu salut loh sama orang2 yg kerja di päiväkoti. Sejak punya anak jadi ngerasain ngurus anak sendiri aja susahnya minta ampun, apalagi anak orang lain. Dan, yes, guru-guru TK di sini beda banget imagenya sama pada umumnya guru TK di Indonesia yang keibuan. Di sini pada perkasa gitu ya booow, kalo ngomong pun suaranya selalu tegas dan keras. Tapi anak2 gue suka tuh. Mungkin mereka jadi merasa diperlakukan sebagai orang dewasa kali ya? Akhirnya malah lebih respek dibandingkan sama orang2 yg memperlakukan mereka sebagai anak kecil.

      Makanya instruksi dari pengasuh paivakoti lebih masuk ke Kai dan Sami daripada instruksi gue. Dan guru2 paivakoti sini bisa banget bikin anak seneng ngerjain tugas2 kecil kaya beresin mainan, make baju sendiri, dll. Keren banget lah pokonya. Gue asli saluuuut bangeeeeeet.

      Katanya sih salah satu kerjaan yg paling gampang didapet buat työharjoittelu, salah satunya ya jadi petugas päiväkoti. Tapi gue kok keder duluan kalo mikir harus berhadapan sama puluhan anak. Yang bahasanya bikin gue keder. Haiiisshh

      Gue juga setuju, proses belajar yang cenderung santai justru bikin anak2 sini otaknya jadi lebih responsif dan lebih bisa nerima pelajaran di sekolah. Dan akhirnya jadi lebih suka proses belajar itu sendiri.

      1. mm, soal nerusin sekolah, yaa pengen sih, cuma kok lebih menarik bekerja ya. lebih menghasilkan duit sih (for now), hahaha…walopun iya lah ntar abis sekolah malah bisa cari kerjaan yg lebih bermutu (semoga), tapi ga tau deh, gue kok masih males gini. klo jadi sekolah sih paling jadinya kurangin jam kerja, jadi ga full-time lagi deh.

        heh, emg kalian beneran rencana pindah ke Indonesia ya? huaaaa T____T kenapa ga ada org Indonesia yg menetap permanen di Finland?? kyknya kok semua pada minggat, uhuhuhu.. but anyway, gue dukung deh niat lo sekolah masak/bikin kue, gue nanti mau jadi kelinci percobaan lo ya, hihih! klo buat bidang itu kyknya paling lama 2 taunan bukan?

        dulu si Dian kan työharjoittelu di päiväkoti tuh. katanya sih gampang kok klo lawan bicaranya anak2, jadi bhs Suomi-nya juga ga ribet2 amat. dulu gue työharjoittelu udh di tempat yg sama dgn tempat kerja gue sekarang, yg ada keriting gue tiap hari ngurusin pertanyaan2 customer yg pake kata2 ajaib (bhs Indonesia-nya aja gue belom tentu tau, ini lagi ditanya bhs Suomi-nya, LOL). seru deh. semangat ya buat työharjoittelu lo, mulainya kapan nih?

        1. Banyak kok Pun orang Indonesia yang permanen di sini. Contohnya ya elu 😀

          Masih belum tau nih Pun jadi balik ke Indo atau gak. Kalo pun jadi mungkin sementara dulu, istilahnya uji coba dulu. Nanti kalo anak2 udah gede baru pensiun di sana.

          Pun..serius lo pas mulai kerja masih keriting Suominya? Gue suka penasaran deh, semua orang selambat gue gak sih proses belajarnya? Kok gue dongo banget gini ya rasanya? Sampe jadi malu hati sendiri, dan akhirnya jadi gak pede mau praktek kerja.

          Kapan praktek kerjanya belum tau sih, karena gak diwajibkan dari sekolah gue. Kalopun mau harus cari sendiri. Nah, karena gak wajib, jadi gue males2an nyarinya. Lebih tepatnya sih gak pede. Rasanya lebih aman lanjutin sekolah lagi aja

  3. Ahhh posting ini bikin iri ajah 😥 saya juga mau gak browsing skolah dan kurikulum mulu, jantung gak berdebar pas dpt undangan open house skolah, dan gak ambil ancer-ancer kabur kalo ktemu sama ‘tiger mommy’ istilahmu:p males diajak diskusi hihihihi

    1. ahhh titin, komennya bikin sedih. Seharusnya pendidikan anak gak serumit itu ya. Bikin orang tuanya repot dan was was setiap saat.
      Aku kalo ketemu tiger mommy pun males lah. Pasti kalah telak…apa2 yg aku kerjain salah nanti kesannya

  4. Disini bebas sech mba milih sekolah nya tapi yach itu makanan nya di sediain dari sekolah. “Murid2 tinggal bawa kotak nasi nya doank. Itu berlaku dari anak TK-SMA lho mba. Jadi gak ada cerita nya penjual makanan berteter kayak di indonesua.
    Murid2 Gak boleh keluar pintu gerbang lho mba sebelum pulang.
    Jadi keliatan mencolok bgt yah mba perbedaan negara maju dan berkembang.. 🙂 🙂
    Kunjungan perdana salam kenal.

    1. Hi Ian. Kamu di Taiwan ya?
      Dulu pas SMP-SMA sekolahku juga ada gerbangnya, gak bisa keluar sebelum bel terakhir kecuali kalo nekad manjat pager. Hihihihihi.

      Lucu juga ya, makanan disediain di sekolah murid tinggal bawa piringnya. Mungkin biar petugas sekolah gak kewalahan cuci piring ya? Bagus banget ini idenya.

      1. Hai juga mba rika. iyaw mba aku lg di taiwan

        Mungkin begitu tapi mungkin juga biar ngajari di siplin. Bukti nya anak tetangga aku di sini baru umur 5 tahun trs baru masuk daycare gt tapi udah ngerti kalo hbs mkan harus nyuci mangkok dan sumpit sendiri. Gak mau di cuciin mama nya kata nya nanti Guru nya marh lha padahal jelas2 di rumah lho 🙂 🙂 🙂 hahaha lucu yaw

  5. Selama di daycare Kai dan Sami dapet banyak pengaruh baik. Makannya makin lahap, tidurnya juga makin gampang, dan makin hari makin mandiri. Belajar pake baju sendiri, pake sepatu sendiri, dan pastinya makan sendiri. Aaaahh..terimakasih banget lah gue sama daycarenya. Udah lama gue ngajarin Kai pake baju sendiri, sampe mulut ini hampir sobek tapi kok gak berhasil juga? Gak tau deh di daycare dikasih jurus apa tau-tau sekarang Kai bisa pake snowsuit sendiri.

    >> mmmm ini pendapat dari seorang wanita yg belom punya anak lho ya. jd pasti beda sama pendapat ibu2. kalo menurutku, untuk anak seusia kai dan sami sih, kemampuan2 dasar spt itu juga sangat penting kan ya? ->> gampang tidurnya, gampang makannya (lahap dan mau makan sayur), diajarin mandiri (pake baju n sepatu, sukur2 sekalian
    diajarin toilet training). anak hepi, emak hepi juga 😀

  6. ” I like kids to be kids”

    Me tooo…
    Abis baca ini rasanya pengen ikutan pindah ke finland deh.. *ngimpi*
    Aku terlalu males buat survey sekolah/preschool sejak jauh-jauuuh hari, yang mana sekarang oddy masih 14mo..
    karena aku kalo dihadapkan sama terlalu banyak pilihan malah makin bingung.. Puyeng.. Labil memang..

    1. kaya aku ini. Makin banyak pilihan makin bingung. Jadinya enak juga keadaan sekarang yang tanpa pilihan ini.

      Kalo cari sekolah dari jauh2 hari, apa kualitas sekolahnya bakal tetap sama ya di tahun si anak mulai sekolah?

  7. Wah, ngiriiii baca bertapa mudahnya sekolah disana ya.
    aku sih emang belum “berbuntut” mbak tapi udah ngebayangin nti kalo punya anak pusingnya milih daycare/TK nya gimana. Sekarang aja dengerinnya udah pusing hehehehe, secara topik sekolahan aja hits topik diantara ibu ibu di kantor. Ya yang uang sekolahnya mahal lah (err 25 juta cuma buat masuk Tk doang!? :O), yang gurunya gak cocok sama anaknya lah, yang jauh lah jaraknya (hampir 1 jam buat ke Tk doang :O), macem macem lah…
    Sebenernya kalo menurut aku, penting banget dimasa awal sekolah anak itu happy. Kalo dari awalnya udah stress karena banyak beban, nantinya anak malah jadi makin males ke sekolah kan? :). Jadi kalo bisa belajar sambil main ya asik banget ya *mendadak pengen masuk daycare di Kerava sana :lol:*

    1. Nah itu dia. Sebelum nulis ini aku baru google biaya masuk preschool/TK yang namanya lumayan ngetop (karena sering disebut2), ternyata mahal bangeeeeeeeeeet, puluhan juta. Ada admission fee, booking fee, tuition fee, development fee. Kok bnyak banget sih macem2nya? Total semua jadi puluhan juta. Emang sih pendidikan bagus gak bisa dinilai dengan uang, tapi biaya sekolah sekarang ini kayanya udah kelewatan ya

      1. Iya mbak, urusan kualitas sama gengsi jadi tipis bedanya. Dan kasian juga loh anak sekarang bebannya banyak, masuk TK aja mesti udah cas cis cus bisa Inggris.
        harusnya sekolah TK itu kayak di Kerava ya, namanya anak anak kecil harusnya belum ada beban macam macam, takut keburu jenuh sama sekolah dan enaknya pemerintah itu support gitu.
        Hehehe makanya kalo aku punya anak kok pengennya pindah ke negara yang lebih baik ya 😀

        1. beneeer…kasian emang liat anak TK bebanya kok udah berat banget. Beberapa anak sih daya serapnya tinggi jadi gak ada masalah, tp kan gak semua anak gitu ya. Ini kok kayanya semua anak dituntut untuk jadi jenius

  8. coba yak sistem pendidikan indonesia ngikut finland.. masuk sd pas 7 taun, anak tk kerjanya main aja, gak diajarin baca.. emaknya aja stress ngeliat pelajaran anak sd jaman sekarang, ckck..

    “kids to be kids” couldnt agree more rika..

    1. iyaaa….gue liat sih kalo ngasih muatannya gak terlalu banyak dan gak langsung yang susah2, anaknya jadi lebih bisa belajar mandiri

  9. Gw kayaknya cocok juga tuh rik sama metode pendidikan disana, ga ribet kebanyakan muatan ini-itu. Di sini kan juga ada PAUD pemeintah, tapi yaoloh berat loh menurut gw pelajarannya. Udah mulai diajarin huruf-huruf dan diarahkan belajar berhitung juga.

    1. Oh ya? GUe kira PAUD yg pemerintah malah lebih santai dan jadinya kalah pamor sama TK swasta yang nawarin calistung, english dllnya

  10. kalo di singapore, kt misuaku, pendidikannya sadis. dari kecil aja uda kompetitif, terus kalo SD nilainya udah jelek, jangan ngarep SMP bisa sekolah bagus, apalagi SMA, udah pasti kedepak, dan kalo udah gt kemungkinan kuliah itu tipiiisss. jd kita berdua khawatir kl punya anak trus sekolah disini bisa sengsara, di indonesia sekarang juga sengsara loh, tahun lalu diceritain sama dosen, anaknya kelas 2 SD, pelajarannya udah kaya kelas4 atau 5 SD, sereeemmm -_-‘

    1. Nah itu dia yang bikin deg-degan sekaligus sedih ya. Masa anak kecil seumuran anak SD gitu bebannya udah berat banget. Kayanya kalo salah langkah dikit masa depan puluhan tahun ke depan langsung rusak.

      Belon lagi kalo ngomongin ujian masuk SD; apalagi SD unggulan. Kasian banget anak umur 6 tahun udah dituntut buat menguasai terlalu banyak hal. Beda banget sama di sini yang usia 1-7 tahun bener2 tanpa beban. SD-SMAnya pun muatannya pun gak seabrek2 kaya di Indo

  11. Guileeee…. ASIK BANGET!! While emak2 di sini ribut ngomongin the best sekolahan, kayaknya di sana pemerintahnya makes life mucccchhh easier!

    Gue rasa, pas kecil anak2nya gak dijejelin macem2, biar spacenya masih banyak buat ilmu2 yang advance. Gak kayak di sini, pas SD dijejelin segala rupa, tapi pas gedenya, tulalitttt…

    1. LEONIIIIIIII
      komen2 lo selalu bikin gue ngakak deh
      GEDENYA TULALIT…hahahahhahahah. So funny but yet so true boook.
      Pengalaman pribadi loh buat gue. Pas SD-SMP banyak temen2 gue yg anak Deplu bilang, sekolah di LN mah gampaaang, matematikannya kaya anak SD.
      Tapi pas kuliahan beda bener ya booook. Gue dan temen2 gue yg orang Indo kalo di kelas bisanya mengkeret aja mojok di belakang. Gak aktif diskusi, gelagapan kalo presentasi, paling puyeng kalo bikin paper. Pokonya yang menyangkut kemampuan analisa tulalit bener lah. Bisanya ngapal doang.

  12. hua!! menarik, rik!! tiap baca satu kalimat gw ngebandingin sama childcare di sini hahaha .. tapi gw setuju banget sama sistemnya findland emang harusnya yang bener tuh geto, .. di singapur semua kiasuuuuuuuuuuuuuuuu!! HAHAAHA .. mirip indo!! rempong cin!!! hahaha .. kerja di indo sama kerja di singapur terus ngebaca postingan loe bikin pengen ngelamar kerja di sana hahaha .. gw pernah nulis soal childcare di sini tapi ntar gw kalo gw niat gw tulis detail lagi terus loe bandingin hahaha ..

    tapi the asean in you .. and me somehow bikin pengen anak gimana geto yeeee *serasa udah punya anak ajaaa* hahahahah .. overall, good for kai and sami 🙂

    1. Ehh, cerita yang komplit doooong. Kiasu gimana nih? Udah kompetitif banget dari kecil ya? Well, sebenernya sih orang tuanya yang kompetitif ya, anaknya kan tinggal nurut aja.
      Gue inget dulu pas masih di SG ada masa-masa bos gue pulang cepet (biasanya selalu lembur) karena katanya anaknya mau ujian nulis mandarin. Masih umur 4 tahun padahal boook. Selain itu anak2nya juga ikut les musik, berenang dan bahasa inggris. 4 tahun loh itu!!!!! Kegiatannya kalah banyak sama gue yg bangkotan.
      Gue pernah nanya2 kenapa kok anak sekecil itu udah diikutin les macem2, udah dituntut untuk bisa english, bisa mandarin, bisa calistung juga. Kata bos gue, buat dia sih gak masalah anaknya bisa apa gak, yg masalah itu kalo anaknya jadi minder karena ngeliat orang lain bisa sementara dirinya gak.
      Waktu itu gue tau gue gak mau punya anak di Singapur, apalagi setelah nonton I Not Stupid. Gile boook….berat amaaat hidup di sana. Tapi ternyata sekarang di Indo juga mirip2 kaya SG

  13. Mungkin karena sama2 negara sosialis, jadi sepertinya konsep daycare di Finland sama Swedia mirip banget ya Rik. gw juga bingung loh, kok bisa ya mereka baru mulai belajar umur 7 thn, kelar kuliah umur 24 udah S2.. Hihihi.. Cepet banget berkembangnya…

    1. ngebut ya booook, hahahahhaa
      Yang di negara nordic mungkin konsep pendidikannya mirip2 ya

      1. Btw Rik, kan di sini ada sekeluarga Indo yang pindah sementara ikut si Bapak yang lagi ngambil PhD. Ibunya cerita kalo anaknya yang gede (sekitar kelas 2-3 SD kali yaa) itu selama di Indo keliatan jadi beban gitu deh buat sekolah. Setelah masuk sekolah SD di Swedia, langsung keliatan bedanya. Anaknya seneng sekolah, suka cerita ngapain aja hari itu dan pas ditanya mau pulang ato ga ke Indo, jawabannya “GA!”.. ahahahaha..

        1. gue jadi sedih mikirin anaknya harus pulang ke Indonesia. Takut anakna jadi stress nanti di Indo

  14. Enaknya sekolah di FInlanddd… aku mahuuuuu……
    setelah baca cerita kamu, aku jadi kepikiran sama 2 ponakan2 aku yang kelas 4 sd dan tk di belanda, kurikulumnya cuma kegiatan outdoor dan main, enak banget yah?
    Nah seakrang kan mereka udah balik ke Jakarta, nyaris setahun, awal2 masuk sekolah, si kakak yang kelas 4 sampe nangis karena stress di paksa harus ngejar kurikulum pelajaran yang super padat belum harus les macem macem…

    so, yakin mau balik ke Indonesia Rik ? hehehe

    1. Aduuh, sedih denger cerita si kakak yang sampe nangis2 karena stress. Kasian ya anak kecil sampe harus stress begitu. Padahal proses belajar yang menyenangkan di masa kecil penting membantu banget buat nyemangatin kita belajar terus sampai tua nanti.

  15. Gw dulu punya sahabat pena dari Finland (sekitar jaman smp gitu), dan kalau cerita cita-cita, dia udah tau mau jadi make-up artist..yak ampun, tahun 90’an gitu, pas masa smp gw gak tau make-up artist itu apa, orang cita-cita gw masih jadi dokter atau insinyur..tapi kok dia bisa terarah gitu ya, tau step-step jadi make-up artist gimana..dan liburannya lama deh. gw cm bisa bengong tiap baca surat dari tempat liburannya, enak beneer.
    Tapi bahasa inggrisnya belum lancar, gw (yg waktu itu udah les) aja lebih lancar, jadi agak bingung, ini bule tapi kok bahasa inggrisnya belepotan..hihihi
    salam kenal ya Rika!

    1. Gue kagum sama cerita ini! Karena gue pun sama, sampe SMP cita2nya ya masih begitu, jadi dokter, presiden atau astronot. Mana kenal istilah make-up artist.

      Gue lupa baca atau denger dimana, katanya masyarakat Skandinavia mungkin yang paling beruntung bisa punya cita-cita tanpa harus mikirin gengsi karena semua profesi dianggap setara. Makanya di sini sekolah kejuruan (semacam SMK) laku keras dan anak-anak sini kayanya udah terbiasa untum menemukan apa yang mereka suka dari kecil. Kalo kata suami gue sih “not everybody has to go to university”. Sementara waktu itu gue dengernya sampe melongo. Mau jadi apa kalo gak kuliah?
      Tapi sekarang jadi ngerti, yang namanya profesi itu bisa macem2 ya, dan gak semuanya harus ditempuh dengan jalan kuliah dulu.

  16. Sedikit byk sistem daycare di finlandia hampir sama dg daycare di jepang yah.

    1. aiiih, tinggal di jepang ya kamu? asiknyaaaaa
      pernah baca tentang sistem daycare di sana, dan iyaaaa…mirip2 di sini, dan guru2 di jepang kabarnya pun sangat-sangat-sangat berdedikasi sekali sama profesinya ya

  17. hai, salam kenal. Aku pernah baca artikel kenapa Pendidikan Finland nomer satu didunia. Dan sebagai orang yang tinggal di negara kita tercinta Indonesia ini..rasanya envy banget! Mengingat pendidikan di indonesia yg mahal (bagus), kalaupun ada sekolah negri biasanya mutunya sangat memprihatinkan dsb, dsb.
    Beruntunglah dirimu bu Rika hehe..sekolah di Finland yang pendidikannya no 1 di dunia.
    Mungkin bisa dibaca juga di sini artikel yg pernah aku baca http://www.businessinsider.com/finlands-education-system-best-in-world-2012-11?op=1

    1. halo binar.
      kalo soal pendidikan anak2 memang beruntung banget bisa tinggal di sini, tapi tetep banyak sih yg bikin kangen Indonesia, misalnya, makanannya, heheheheh…

      Akupun pernah baca artikel yang sama, ada banyak link artikel lainnya, isinya rata-rata sama, sekolah di finland banyak liburnya, pe-ernya sedikit, jam sekolahnya lebih singkat, guru2nya harus master degree, dll. Pas baca itu rasanya pengen sekolah lagi di sini.

      Singapore pun rankingnya tinggi di OECD PISA study, tapi jelas metodenya beda bangeeeet. PRnya segubrak, kompetisinya keras, dll. Kayanya pemerintah Indonesia lebih suka mencontoh Singapur utk sistem pendidikan ya.

  18. pengen banget taruh anak dan sekolahin di Finland sana Mba Rika. Huhuhu. Miris membandingkan dengan sekolah di sini.

    1. untung aja sekarang udah ada beberapa sekolah yang misinya gak terlalu berat di akademis ya. Sayang aja harganya masih kemahalan. Mudah2an nanti bisa dicontoh juga sama sekolah negri

  19. Rikaaaa envy you.. gw ngajarin anak free gadget aja susah banget lho. soalnya anak ipar kalau ketemuan dah ber-ipad-an dan Kay suka melongok2 minta liat. aaakkk kekepin Kay. gw lebih suka anak main lari2an. even hujan2an.. semoga someday sistem Pendidikan kita berubah ya. aminnn ya Allah. berdoa sungguh2

    1. Sayangnya cuaca di Jakarta udah polusi banget ya, mau biarin anak-anak di luar juga takutnya malah batuk2.

      Gue pun sekarang berdoa banget buat pendidikan di Indonesia yang lebih baik, gue kan juga pengen balik ke negeri sendiri dengan perasaan aman dan gak was-was

  20. Salam kenal, Rika, aku Rouli, selama ini sukabaca blog Rika tapi ga pernah ninggalin komen.Tapi krn topiknya dekat bgt sama hidupku sekarang, jadi pengen share juga.Aku lagi kuliah di Jepang, bawa anak dan suami, dan anakku masuk daycare juga di dekat rumah.Jujur, satu yg paling aku syukuri selama tinggal di sini, adalah daycare anakku.Cuma bisa terkagum-kagum krn dedikasi guru2nya tinggi bgt, ngasuh anak2nya pakai hati.Biaya juga terjangkau bgt, anakku juga seneng di sekolah, meski awalnya nangis terus krn ga bisa bahasa Jepang, tapi didampingin terus sama gurunya, dan mereka beli buku belajar bahasa Indonesia utk bisa komunikasi sama anakku.Baru2 ini, gusi anakku berdarah krn ga sengaja kena kepala temannya, langsung aku ditelepon, kita janjian ketemu di drg, untuk rontgen dan periksa gusi, mastiin semuanya baik2 aja, plus biaya diganti pusat kesehatan setempat (emang prosedurnya gitu), trus guru2 minta maaf berkali2 sampai akunya ga enak, cuma gusi aja kok serius bgt ya penanganannya? Trus pernah aku mudik, pulang bawa oleh2 utk guru kelas anakku, dgn berat hati mereka menolak, krn katanya pegawai negeri daerah ga boleh terima hadiah dari klientnya, emang udah aturannya gitu, krn tugas mereka mengabdi pada masyarakat.Anakku sekolah di daycare negeri, jadi guru2nya pegawai negeri daerah.Cuma bisa bengong, Rik, sekaligus malu krn diri sendiri ini dedikasinya ga setinggi ini dalam ngejalanin tugas sehari2.Aku juga jiper sendiri liat gimana orang2 rempong nyari TK untuk anaknya di Indonesia.Dalam hati mikir, untung bgt aku terhindar dari masalah nyari TK untuk anak, tinggal ntar SD mulai jiper krn plg ke Indonesia, tapi mudah2an bisa ga terpengaruh, nyari sekolah yg biasa2 ajalah, yg penting di rumah anak dididik dgn baik dan yg plg penting: anak bahagia.Maaf ya Rika, curhatnya jadi kepanjangan.

    1. Rouliiiiiiii
      senangnya dapet komen dari dirimu. Gue dulu suka baca blog kamu juga, tp trus ganti komputer dan alamatnya ilang, coba cari2 pake keywords kok gak nemu, ternyata karena aku nulisnya roullie (bukannya rouli). Untunglah sekarnag ketemu lagi berkat komen kamu di sini.

      Gue baca juga cerita kamu tentang daycare di Jepang. Pas baca itu udah terkagum2. Sekarnag nambah kagum lagi tau gurunya sampe beli buku belajar bahasa Indonesia segala. Luar biasa banget ya pengabdian mereka ke anak didiknya. Dan mereka nolak nerima hadiah dari ortu. Luar biasa banget ini!!! Bener-bener budaya yang tidak korupsi.

      Udah sering kagum sama budaya jepang yang sopan dan penuh dedikasi, tapi denger cerita ini jadi tambah takjub lagi.
      Impian banget loh buat gue untuk bisa ke jepang suatu saat nanti.

  21. pantesan sistem edukasi finland terbaik di dunia ya. anak dibiarin punya waktu yg cukup untuk jadi anak2. thanks a lot ya rik review jadi2annya. membantu banget buat gue, supaya gak terlalu ‘tegang’ nantinya ketika anak2 gue mulai kenalan sama proses akademik. susahnya, nyari guru yg bener2 dari hati tu kaya nyari jarum diember jerami. pindah finland aja apaya?

    1. Harusnya gitu ya, masalah pendidikan anak bukan sesuatu yang ditakuti, bikin panik dan akhirnya malah stress.
      Gue pernah baca dimana gitu, anak2 usia SD proporsi waktunya lebih banyak di rumah daripada di sekolah, jadi harusnya ortu gak usah terlalu repot milih sekolah terbaik dan lebih fokus ke pendidikan anak di dalam rumah.
      Harusnya sih gitu yaaaaaaaa….tapi gue sendiri aja yang kerjaannya di rumah mulu bawaannya selalu lega kalo anak2 belajar hal baru di sekolah. Siapapun itu yg ngajarin kalo hasilnya bagus gak masalah buat gue.

  22. Aduh, bikin iri aja nih sistem pendidikan di Finlandia. Makin gak pengen pulang ke Indo dalam waktu dekat, apalagi kalau inget beban materi sekolah dan biayanya yang selangit…rasanya pingin jadi tetangga Rika aja di Kerava :p. Mudah2an suatu hari nanti, sistem pendidikan di Indo bisa bergeser ke arah yang lebih baik, mendekati sistemnya Finland-lah *aamiin*

  23. ya ampun irinya aku membaca ini….bener banget deh curhat mengenai biaya hiks giliran kita sreg sama kurikulumnya (dan satu visi sama para ortu yang naruh anaknya skul di situ) eh, kepentok sama…duitnya huhuhuhuhu. Untuk PAUD kami masih berusaha maksain deh, terjang bebas saran financial planner terkenal kalo biaya skul cuma 10 persen pendapatan. Puasa tas , pake kendaraan sejuta umat dan no renov rumah. Karena kita sepakat 7 tahun pertama ini yg penting menanamkan cinta belajar (dan jelaaaas belajar itu bukan calistung usia dini yaaaa) , Ya hubby said kalo emang gak mau berkorban duit buat paud yang bagus, mending emaknya ini berhenti kerja karena takada yang sebaik pendidikan emak sendiri (errr…tapi ya tergantung kalo emaknya gak sabaran kayak sayah gimana). Tapi senaksir naksirnya sama SD-nya, untuk SD kami kayaknya nyerah deh, komitmen bayarnya kan jangka panjang bgt, padahal udah naksir sekolahnya bagusss sekali dan anak-anak yg di situ happy bgt pas beberapa kali kita survey.
    Btw Rik, itu guru di priskul krucils yang jadi favourit juga guru yang tipikal ‘tangguh’ begitu lho, padahal aku pas lihat guru fave ini suka mengkeret, buset ini gak terlalu tegas. Eh ternyata kalau tegas (ygsuka salah kaprah kali ya diasosikan ke galak) tapi disampaikan dengan lembut dan konsisten, emang jadinya bagus ya.

  24. Hi salam kenal cinta,

    Biasanya jadi silent reader, tapi khusus untuk postingan ini, sukses ngebet ninggalin koment. Simply because I’m a teacher in BSD who truly understand how the curriculum international, national plus and national biasa. Jarang bgt sih koment soal hal ini *benernya bosen bgt ngomongin kerjaan, abis tiap kali ditanya semua org plus seluruh dunia pasti soal ginian. Nasib kerja jadi guru mulu, hahahaa* , tapi entah kenapa ya koq rasanya gatal ngomong “Salut” untuk pendidikan Finlandia.

    Beruntung sekali, Kai dan Sammy di sana. Kebyang betapa enak jadi bocah, bertumbuh sesuai perkembangan kedewasaan mental dan akademis nya tanpa kudu dipaksa paksa. Di sini dong, kerjaan gw riweh ngejar akademis sekolah (krn kita pake Cambridge curriculum plus selamat datang UAN). Kebayang belajar ala Singapore, krn partner kita semua dari Singapore. Bleeeehhhh………………..assessment, lab, ujian heiks, gurunya aja stress apalagi muridnya.

    Belum lagi soal “perkasanya’ daku, yg selalu dapat kompelain dr ortu dan murid yg bilang terlalu GALAK dan ketat mendidik murid. Jd klw ga bawa buku, ga usa marah marah or klw ngajar terlalu ketat krn disiplin. *da dah murid berkualitas baik untuk Indonesia*. Sedangkan klw bicara lembut, hmmm…….ceile anak smp skrg, emg nya bisa dilembutin? Bisa sih bisa, cmn kudu tarik ulur jg. Nah, klw begini pasti panen komplain.
    Nasib kerja di sekolah international dimana kiblatnya komplain ortu murid as customer/klien.

    Pas baca postingan mu, aduuuuhhhhh happy bgt ya bisa sekolah dan jd murid di sana. Pendidikan no 1, kaga pusing soal komplain murid sebab governmentnya menentukan dengan baik. Belum lagi, status guru yg dipuja puja.
    Serius, pgn pindah ke sana.
    hahahaaa…………….

    yoshie

    1. Halo Yoshie.
      Salam kenal juga ya.
      Gue jadi penasaran kan sekolah international mana nih tempat kerjamu. Secara gue tinggal di BSD juga, dan kebetulan banget ada sahabat gue yang dulunya pun kerja di salah satu sekolah international di BSD dan punya keluhan yang persis sama kaya yang kamu tulis. Terutama soal ngadepin orang tua yang pengennya masukin anak ke sekolah mahal trus berharap semuanya beres. Kalo ada masalah sama anaknya lantas nyalahin guru. Padahal bisa jadi masalah anak berakar di rumah sendiri.

      Termasuk juga susahnya ngajar di sekolah international yang nota bene sekolahnya anak-anak tajir (tajir melintir malah, kalo kata temen gue). Social gap yang terlalu besar antara guru dan murid kadang suka bikin masala. Dalam artian, guru suka ngerasa gak dianggep sama si anak tajir ini.

      Emang susah ya kalo status guru sendiri masih dianggap kurang bergengsi di masyarakat. Pengharapan ke guru tinggi tapi penghargaan rendah.

      Beban akademis yang semakin berat ini kayanya seperti lingkaran setan aja ya, gak ada pemecahannya. Ortu nyalahin sekolah, tapi kata temen2 gue yang guru, banyak juga ortu yang nuntut academic excellence dari sekolah. Sekolah yang kurang akademis dianggap kurang keren dan akhirnya gak laku. Gitu aja terus. Mimpi mau punya sekolah yang lebih santai dan menanamkan kecintaan akan belajar gak bakal kesampean.

  25. Hi Say,

    Hahahaa…..pasti kenal deh klw uda pulang di BSD, la wong reputasi sekolah kami uda kemana2. Ga cmn di sekolah international ku di BSD, sempat juga ngerasain kerja di sekolah international di karawaci, yaaaa sama aja dink. Yang menganggap sekolah international itu tempat rehabilitasi karakter, so gurunya jadi tukang sulap untuk memperbaiki kelakuan dan moral anak sedangkan di rumah kaga……..

    Padahal karakter baik itu ditanamkan sedini awal di rumah oleh keluarga yg memberi didikan dengan contoh yg baik *beda bogh jaman nyokap gw dulu cukup dikasih mata galak, skrg anak jaman skrg kudu diksh contoh dulu*. Selain keluarga, memang sekolah juga beperan aktif, tapi ga cmn sekolah tapi pendidikan agama perlu, sehingga perlu pak pendeta, romo/pastur, guru ngaji or sebut lah siapapun yg mengisi segi moral untuk anak tersebut.
    Soal karakter ini, sekolah kita kiblatnya ke Singapore, secara partner ama sekolah di Singapore.

    Nah, gw sih nyalahin pemerintah total. La wong, kita dijajah ama pendidikan yg kaga jelas. Mau pake UN, eeee admin nya bikin getok kepala dinas gw. Mau pake curiculum international, pasti pake expat nah…..tunggu dulu, cari expat murah ya ambil asal tanpa mikir ini ada panggilan ngajar apa kaga.

    Adooohhh, gw koq curhat banget gini ya. Maapken, ceritanya jengkel sejengkelnya ama mutu Indonesia. Biasanya klw ngebahas hal ini, gw beber abis ke murid2, spy mereka bisa memenuhi kualitas baik untuk bangsa ini, dgn karakter yg baik. Pinter boleh, tapi ga menjamin sukses di masa mendatang. Yg terutama karakter sehingga watak dan kepribadian menjamin, which is only several parents concern due to these issues.

    Sempat lho, tahun ini mw nyerah trus alih profesi, cmn tau deh…..hahahhaaa, makanya galau ini dituangkan di blog kamu. Sabar aja ya dengar keluhan guru BSD.

    hahhahaaa…………

  26. Enak ya tinggal di Finland. Dan emang enak klo segala2 udah dipilihin.. hehehe..
    Tp sama sih seperti Arman, di beberapa negara walo sekolahnya di tentukan negara, pilihan bingungnya adalah lokasi rumah. Syukur kalo rumahnya deket sekolah yang bagus, kalo pas sekolah yang terdekat rumahnya kurang bagus.. ya apes juga. Kriting nya jadi bukan pilih sekolah, tapi pindah pilih lokasi menetap deh.

    Utk sekolah di Indonesia, walo gw survey kanan-kiri untuk sekolah anak tapi emg karena suka. Suka aja punya pilihan yang banyak, trus baru deh diputusin cap cip cup. Tp sebenernya pas nanti jatuh pilihan gw udah punya kriteria. Yg pasti hrs deket rumah, ga mau yg terlalu fokus ke akademis, dan harga terjangkau. Kalo negeri ada yg bagus, ya ke negeri aja, apalagi sekarang sekolah negeri udah gratis. Dan sejujurnya untuk SMP dan SMA, gw memang rencananya mau anak2 sekolah di sekolah negeri aja. Malah cita-cita Kris, SMA nya anak-anak hrs di Bandung. Biar bisa bahasa Sunda katanya.

    Dipikir2, kriteria gw mirip ya sama peraturan pemerintah Finland..mungkin dihidup sebelumnya, gw pejabat negara sosialis kali ya. Hahahaha….

  27. Hai Rika 🙂
    Aku ijin nge-link tulisanmu yang ini ke postingan terbaruku yaaah 🙂
    Udah aku jadwalin untuk di publish senin pagi sih, besok…
    Soalnya blog ku tuh suka agak rese kalo nge link ke blog lain suka gak bisa ngirim backlink nya,hehehe…

    Tengkyu sebelumnya yaaah 🙂

    1. silahkan erry. Gue nih yang makasih udah nge-link tulisan gue.

  28. hai! mau tanya di sana daycare bayar bersubsidi atau tidak a.k.a gratis? ada rencana ambil kuliah di sana, tapi bawa 2 anak. 🙂 trus untuk housing gimana ya dengan yang membawa keluarga? cari2 info, daycare di sana bersubsidi tapi di lihat di websitenya masing-masing mahal juga ya. thanks

    1. untuk daycare harus bayar yang biayanya ditetapkan oleh pemkot setempat. Untuk full time biayanya sekitar 250-280 euro per bulan, beda-beda di tiap kota. Kalo gak full time bakal lebih murah. Dan penghasilan keluarga juga diliat, semakin rendah penghasilannya, semakin sedikit bayarnya, bisa jadi malah gratis. Buat yang penghasilannya tinggi selangit, tetap bayar biaya maksimalnya sih (sekirat 250-280 euro itu)

      daycare yang punya website dan mencamtukan biaya biasanya daycare swasta. Daycare seperti ini biasanya lebih mahal sekitar 100-200 euro per bulan dari yang negri.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: