mengolah ragaku

Ngaku aja, gue merasa butuh banget olah raga buat nurunin berat badan. Atau paling gak, mencegah supaya gak naik lagi. Setahun ini berat badan gue naik terus secara pelan tapi pasti. Coba nurunin dengan cara diet tapi kok susah ya? Coba diet karbo, tapi terus makan lauknya sepanci. Berhenti diet karbo, langsung relapse makan nasi satu rice cooker. Coba no sugar diet, tapi stress dikit bawaannya langsung mau ngemut coklat, kalo gak dikasih sama suami langsung ngamuk dan kehidupan  rumah tangga jadi penuh goyang dombret.

Udah sebulanan ini gue punya dvd set Zumba buat joged-joged sikit di rumah. Niat belinya udah dari bulan oktober tapi gak pernah tega keluar uang 70 euro buat dvd doang. Nunggu sale di amazon…eh, pas lagi sale eike lagi gak punya duit. Pas punya duit, lha kok salenya udah berakhir.

Cari-cari di internet ternyata ada torrentnya. Tapi gak asik dong ya liat instruksi dari layar komputer yang kecil gitu. Maunya kan harus GRENG di layar tivi. Jadi sibuklah gue cari dvd kosong dengan harga termurah. Lumayan, ketemu selusin dvd dengan harga 10 euro. Setelah burn file ke dvd, gue coba nonton pake dvd player…. eh tapi kok loooh gak bisaaaa? Ternyataaaaa….file yang gue download bukan dvd format. Harus diconvert dulu.

Terpaksalah cari-cari software buat ngeburn dan convert file ke dvd format. Coba beberapa software (gratisan) tapi kok selalu error terus ditengah jalan? Keselnya setengah mati. Setelah capek coba-coba ngeburn tapi gak ada hasil akhirnya gue lempar dan gue banting-banting tuh dvd discnya. Padahal baru aja sebelumnya gue nasehatin Kai buat gak lempar-lempar barang.

Akhirnya nangis-nangis ke Mikko. Kata Mikko, kalo memang untuk olah raga, sudahlah beli sana dvdnya.  Coba kalo dari dulu udah dibeli zumbanya, mungkin sekarang gue udah kurusan.

Yaaah…gimana dong suamiii…aku kan memang pelit tapi boros, boros tapi pelit.

Dengan semangat olah raga yang membara akhirnya gue beli juga tuh dvd zumba original gak pake palsu seharga 70 euro. Sayang aja deliverynya lambreta bambang, harus nunggu 2 mingg dulu baru barangnya sampe. Ketebaklah yaaaa…semangat gue udah keburu padam duluan, maliiiih. Dianggurinlah dvd yang bikin gue bangkrut itu selama dua minggu, sampai suatu hari gue dipaksa dan digeret Mikko untuk berzumba.

Ternyata…woowwww…asik punyaaaa.

NOT!

Begini….sebenenernya memang zumba itu asik. Bener-bener kaya lagi ajojing di diskotik lah, tapi gerakannya sedikit diarahkan buat membakar lemak. Masalahnya nih yaaaaa….gue mana pernah ke disko sendirian. Pasti segerombolan ama temen-temen sekampung. Jadi berjoget solo karir gitu, biarpun di rumah sendiri, bikin gue malu ati banget. Berasa kaya orang gila.

Apalagi gerakan zumba terkadang cukup menantang kan ya. Kalo liat instrukturnya sih kayanya enak bener meliak-liuk kesana kemari, tapi kalo liat gue mah dijamin bikin ilfil. Emang dasar badan gue kaku banget apa ya?

Atas dasar malu ati ini akhirnya gue cuma mau berzumba kalo lagi sendirian di rumah. Bener-bener sendiri. Which is….jarang bangeeeeeeet!  Mikko suka memaksa gue berzumba kalo anak-anak lagi di daycare. Karena gue malu ditontonin jadi doi pengertian masuk kamar sementara gue borjoged di depan tivi. Tapi tetep loh hatiku was-was. Curiga suami diem-diem ngintip.

Akhirnya selama sebulan ini gue baru sukses 4 kali berzumba. Kalori yang terbakar gak sesuai sama makanan yang gue telan. Bukannya turun, berat badan gue malah makin naik sekarang.

Merasa gak dapet hasil dari berzumba gue berpikir dan berpikir keras olah raga apa yang harus gue lakukan? Pengennya sih join gym club. Trus ikut kelas zumba, kelas step dance, kelas yoga dan lain-lainnya. Pokonya gue selalu suka olah raga rame-rame keroyokan. Berasa lebih fun. Tapi nyari waktunya yang susah, siang gue sekolah, malem ngangon anak, wiken suami kerja. Iiiihhh…susah amat sih hidup gueeee???

Berpikir-pikir lagi, mau gak  mau gue tertarik juga buat ikutan olah raga masa kini. Alias ikut lari-larian. Baca banyak orang yang sekarang antusias sekali dengan olah raga lari bikin gue pun jadi terpikir untuk ikutan olah raga juga. Tapi kalo ikut lari…sebenernya males sih. Gue takut nyasar. Takut dikejer anjing. Takut gelap, takut pingsan di jalan, dan takut pas lagi lari trus tiba-tiba merasa kesepian. Ya makluuuuum…gue ini kan gak suka banget sendirian kecuali kalo lagi di rumah. Pengennya ngapa-ngapain sambil ditemenin.

Tapi, okelah…mari kita liat kalo mau lari butuh apa aja? Lhaaa..ternyata banyak dan mahal ya perlengkapannya? Namun jangan menyerah, kawan. Kita tengok dulu ke toko andalan deket rumah. Alias kirpputori, alias flea market, alias pasar loak. Dan emang jodoh kali yaaaa….dengan 14 euro terbelilah perlengkapan buat gue lari perdana. Walopun ya tetep…butuh dua minggu dulu sampai akhirnya lari perdana diluncurkan. Biasalah…semangat gue emang gede di awal aja.

Wiken kemarin akhirnya gue mulai lari juga. Pagi-pagi gue iseng nimbang berat badan dan  hampir mau nangis liat angkanya. Kok naik lagi siiiiiiiiih???? Langsung deh semangat pake baju lari. Dan namanya pun ya semua perlengkapan beli bekas, kondisinya juga seadanya. Bayangan pelari kece dengan gaya ciamik langsung luntur begitu melihat kaca. Maaaak….lusuh kalinya awak ni. Hampir gue batal lari kalo gak inget penampilan suami yang jauh lebih lusuh lagi kalo lagi lari. Ya sudahlah…mari kita menerjang dunia.

Ternyata kegiatan lari gak sesuram yang gue bayangkan. Karena sibuk atur napas gue jadi gak ngerasa bosen atau kesepian. Walopun tetep ya..otak ini khawatir terus gimana kalo tiba-tiba eke capek terus fingsan? Mau jalan pelan-pelan tapi nanti kedinginan. Mau lanjut lari tapi rasanya udah hampir mati. Pas akhirnya sampe rumah lagi hati ini senang bukan kepalang. Rasanya seperti juara aja deh. Aktualisasi diri.

Mumpung masih semangat hari ini gue lari lagi. Sebenenernya pagi tadi lagi hujan salju tapi disemangati sama Mikko untuk tetap lari. Ternyataaa…..beraaaaat dijeeeeeeee. Berasa kaya lari di pasir saking saljunya tebel banget. Belum lagi acara jatoh-jatohan di tempat licin. Iiihh..setengah mati deh capeknya. Capek fisik dan capek hati karena ngedumel terus. Sampe rumah akyu bete sama suami. Bete sama lari juga. Mau balik ke zumba aja.

Karena bete plus lapar plus merasa patut dapat reward akhirnya gue makan banyak sekali hari ini. Termasuk makanan-makanan terlarang yang harusnya dihindari saat diet seperti manis-manisan, chips, dan nasi satu bakul. Setelah itu aku menyesaaaaal dan rasanya pengen banting timbangan. Huhuhuhuhuhuhuhu. Besok aku lari lagi deh. Atau zumba. Atau dua-duanya sekaligus.

Sampai saat ini gue masih bingung, gimana caranya menimbulkan kecintaan buat lari (atau zumba)? Masih belum muncul kali ya karena toh larinya baru dua kali dan zumbanya baru 4 kali? Tapi bawaannya udah mau ganti cabang olah raga aja nih. Kalo kata Mikko, sepertinya gue cuma semangat belanja persiapannya aja, tapi olah raganya sendiri dihindari terus.

Idealnya sih, buat gue, olah raga paling bener itu ya join gym club. Gak perlu pake takut nyasar apalagi dikejer anjing. Gak perlu pake takut gelap karena di dalam gym terang benderang terus dari pagi sampai malam, bener-bener bisa olah raga kapan aja. Kalo haus tinggal cari dispenser. Kalo mau pingsan tinggal ngaso di kantin. Dan yang jelas bisa ikutan kelas-kelas exercise. Berasa fun sekaligus juga banyak variasi kegiatan. Apalagi kalo olah raganya sambil diiringi musik yang berdentum-dentum…beda tipsi lah sama lagi ngedasko. Cihuuy banget gak sih bleh?

Tapi ya ituuu…entah kapan gue bisa join gym kalo jadwal kerja Mikko masih berantakan seperti sekarang ini. Harus nunggu Kai dan Sami SMP dulu kayaya supaya bisa gue tinggal-tingal. Sebelum itu….gue masih harus stick to zumba di TV dan lari seorangan. Not fun, but still better than no exercise at all.

Advertisements

52 comments

  1. Ahahahahaha rikaaaa…. Lucu banget sik??? Tapi gw sebagai sesama “males olah raga tapi mau kurusan” bisa mengerti perasaan lo rik. Lo mending deh abis beli zumba masih dipake. Gw udah sebulan lebih beli gym ball, akhirnya cuma jadi ganjelan kaki kalo pas nonton TV. Jia you!!!!!! Mari kita mengurus!!! Sedot lemak aja gimana??? *hush*

    1. Ayo, candela…beli zumba juga. Musiknya seru. Kalo lo gak pemaluan kaya gue gini pasti bisa asik aja joged2 sendiri di rumah.
      Gue pernah juga loh kepikiran buat beli gymball, untung gak jadi. Kalo jd pasti nasibnya sama kaya punya lo, hahahahaha

  2. Cemungudh aitiiii!!

    1. semangkaaaaaaaaaaaa

  3. kasusnya sama kayak sayah kemaren. udah semangat join gym hits di mall deket rumah. bayar biaya yang gak murah. eh olahraga cummn sekali dua kali. jadinya males juga. sayang bayarnya. hahahaha.

    Akhirnya ditutuplah itu membership gym dan balik ke lari keliling tangerang selatan. :’D

    1. errr…pengakuan, dulu pernah join fitness first pas masih kerja. Join 6 bulan tapi gak pernah dateng samsek. Tapi tetep…kalo ngeliat orang lagi ngegym kayanya kok keren banget…jadi pengen juga

  4. Ayo semangat Rik. Aku sekarang lagi nunggu kelas zumba yg jam 7.30 di gym. Coba ambil kelas belly dancing deh. Seru……

    1. kamu zumba juga merry? aku liat video2 zumba di youtube kalo berame2 di kelas gitu kayanya seru banget ya. Pada banyak yang berseru2 dan tepuk tangan gitu

  5. hihihihi dilema banget yak…mungkin kalo ntar udah ga musim salju, semangat lagi larinya kali book.. kan pemandangan disana baguuus banget :))

    ayoo semangaaaat….:D

    1. iya…aku gak sabar nungguin musim semi. Masih sejuk tapi udah bisa lari di aspal. Lari di salju ini berat banget mmg

  6. xixixixi… Klo aku lebih diatur makannya mbak. Sambil ngecek timbangan tiap hari biar makin aware pas makan. Hehehe… 🙂

    1. itu dia…masalah ngatur makan itu yang susyeeeeeeeee….gak ada will powernya nih aku

  7. hahah….ya ampun RIka :). persis aku banget kalo di suruh olahraga, belanja2nya aja yang seneng. Skr gak usah ngecek timbangan aja lagi karena bikin kita tambah stress deh kayaknya :).

    1. ni ketauan ya, minat sebenernya belanja, sampe olah raga pun dijadikan alesan buat belanja.
      Aku udah jarang ngecek timbangan, makanya sekali2nya ngecek bikin sedih, kirain udah turun ternyata malah naik

      1. Waktu nimbang udah nyopot semua baju2 perang belon?

        1. udah dooong, nimbangnya pas sebelum mandi

  8. Kan dirimu dulunya penari rik, kenapa gak balik latihan nari beneran aja?
    Join gyn juga gak cocok buat orang yang semangatnya anget-anget diawal doang loh, percaya deh, palingan sebulan-dua bulan aja yang rutin sisanya bablas.
    Gw juga gitu soalnya, makanya lebih milih yang gak pake ngongkos atau naek angkot dulu.

    1. hahahaha…setuju! Kalo pake ngongkos dan ngangkot emang udah kalah dijalan dulu. Udah males duluan mikirin keluar rumahnya.
      Lagi2 batal olah raga deh.
      Ih, ini munculin niat kok susah amat ya?

  9. iya rik coba belly dancing deh. dulu gw sebelum nikah olahraganya belly dancing. dan hamdalah muat juga tuh kebaya akhirnya. gw beli di gramed cuma 27ribu. kalau disana mihil bener ya? huhu..

    1. di zumba ini juga ada sedikit tari sessionnya. Susah ya booookk. Bergetar2 gitu goyangannya

  10. Chelle Handojo · · Reply

    hahahaha aku juga susah banget buat olahraga kak :p
    tapi belakangan ada cara jitu (kalo buat aku sih), yaitu ngeburn video2 dance grup Korea kesayangan, setel di tivi 28″, terus ngikutin tariannya sambil muji2 cakepnya mereka hahaha
    beteweh aku juga suka stress kalo nimbang, perasaan makan udah kurang banyak, tapi kok berat tetep (malah kadang naek) hahaha

    1. Haaaaaaiiihh…idenya bagus banget ini
      kalo olah raganya pake musik yang kita suka, sambil liat arteis2 ganteng yang kita juga suka pasti semangat ya

      aku sama tuh…perasaan makan udah diirit2, kenapa juga masih naik aja angkanya? Sebel deh.

      1. Chelle Handojo · · Reply

        hihihi iyah, meskipun biasanya tiap berapa lagu pasti berenti buat mantengin muka ganteng *ahem*
        murah meriah kok mbak, terus di yutub kan gampang dicari video2 cowok2 ganteng nari-nari hehe

        iyaa.. terus juga ukuran pinggang nambah lebar gitu aja huhuhu :/

  11. Ah mbak Ika kita sama banget kalo soal ini *toss*
    Mau olahraga selalu kurang motivasi (ada aja alesannya) tapi giliran liat timbangan meringis pedih :lol:.

    1. pengennya sih makan banyak, gak olah raga, tapi berat badan gak naik ya

      1. Iya banget :lol:. Pengennya begitu. Ini loh kalo metabolisme makin lambat kayaknya nyium bau makanan aja bisa nambah jadi lemak deh 😛

        1. HUWAWHAHWAHWHA…baru nyium aja udah nambah lemak…buseeeeeeeettt…

        2. embeer mbak, salahkan metabolisme kita :lol:. Padahal sih makan udah di irit irit, timbangan sih tetep aja naik, gimanaaa inih 😆

  12. Rikkkaaaa!!! Kamu tuh piye sih, repot2 sampe begitu! Download dulu di torrent, terus beli kabel HDMI, connect ke TV-mu. Silakan nikmati layar yang endang bambang gede segede tipi! LAKUKAN SEGERA!

    1. SIAP JENDRAL. LAKSANAKAN!
      telat yaaa taunya gueeeee
      udah keringetan tuh ngeburn cd nya

  13. ayo aiti semangatttt!!! gak pengen zumba bareng duo cowok nggemesin itu aja tah?

    1. dua cowo ini malah lari2 ngiderin aku…jadi susah euy

  14. hahaha…lucuuu banget sih mb perjuanganmu mau olahraga rutin aja susyeee bok, ga renang aja mba?eh lagi bersalju kok yah, xixi gpp mb big is beautifull!

    1. kalo berenang udah males jalan ke kolam renangnya sambil bawa gembolan peralatan renang. Pengennya yang langsung aja gitu. Lagipula…aku gak gitu bisa berenang, hihihihihi

  15. dhira rahman · · Reply

    Hmmmh……
    Enak ngezumba ama ajak anak2 loh ka, ciyus deh…
    Aku suka ngajakin zua, lumayaan ada cheerleadernya!

    1. hahahahahaha…abisnya aku keinget dulu waktu mamaku suka senam di rumah aku sama adekku suka ngetawain. Trus sekarang ketulah deh, takut diketawain anak sendiri

  16. Bhihihihik, entah kenapa tiap kali baca postinganmu selalu bikin aku ketawa dengan keribetannya ya.
    Btw, perasaan langsing aja tuh. *untuk ibu dengan 2 anak, masih oke lho. Beneran*
    Tapi olah raga terus aja, jangan patokan sama timbangan. Dulu waktu ikutan fitnes, tiap kali nimbang beratnya sama/malah nambah. Ternyata itu massa otot kita yang bertambah, lemak yg berkurang.
    Semangat ya!

    1. Iya, selain mau kurus olah raga juga kerasa perlu sekarang buat kesehatan. Abis badan ini rasanya kok loyo terus.
      Eh, tapi kalo baru dua kali lari mah gak mungkin ya lemak ku udah jadi otot (soalnya berat badan gak turun2 nih)

  17. hahahaha semesta sepertinya mendukung kok buat olah raga ya, cuman emang niatnya aja yang dikuatin *ngaca juga. Been there deh (eh masih juga sih) , di phase mau banting timbangan trus niat olah raga setengah mati, eh tiba-tiba ada alasan sepele gak jadi olahraga. Yg tetiba pas mau lari jadi pupi atau anak-anak pupi atau apalah…

    1. hahahaha, bener….gara2 mau pipis aja bisa jadi batal lari. Pipis aja sambil bawa telepon sih, trus lanjut baca2 email, trus lanjut bales2 email, trus lanjut blogwalking…tau2…lha kok udah gelap? Gak jadi olah raga deh

  18. jd inget masa2ku ingin menurunkan berat badan..
    aku beli macem2 dvd dan skipping.. akhirnya yang bertahan skipping deh.
    sekarang pengennya naikin berat badan.. lebih susah ternyata!!

    1. hai kamuuuuuuuuuuuuh…sini problemnya dituker sama aku. Biar aku bsia makan banyak2

  19. Rik, gimana kalo kita clubbing bareng via skype? Di kamar yg dikasih lampu gelap2 gitu, trus setel musiknya samaan. Trus lirik-lirikan gaya jogedannya via komputer aja. Sapa tau sakseis!

    *ttd orang yang mau olahraga tapi gagal mulu*

    1. hahahahaha….mengurangi rasa keki joged sendirian ya Ra. Tapi musik harus sama ya!

  20. Wah.. olahraga yang paling asik itu berenang kalau menurut aku.
    salam.

    1. salam juga
      aku kurang bisa berenang

  21. ehehe..walau sebenernya bingung yaaa mbk Rika gedenya belah mana, mau kasi semangat. Saya juga ribet deh kalo mau olahraga, tapi jangan nyerah mbak. Dulu saya paling suka berenang, tapi karena pindah rumah yang bikin kolam kesayangan jauh sangat, saya nyari tempat aerobik atau dansa. Belum nemu yang ok. Lalu adik saya nemu sport club deket rumah. Kolamnya gak sesuai dengan yang saya suka dan mereka gak punya kelas aerobik. Saya yang dulu males dan gak habis pikir kenapa orang betah nge-gym (soalnya bayangan saya pasti membosankan deh olga alat gitu) akhirnya nyoba deh. Karena saya panik menyadari baju saya gak ada yang muat =P
    Hari pertama keder karena isi gym lelaki berotot…gak ada cw. Satupun gak ada! Tapi saya paksain diri karena dari segi lokasi, harga dan suasana cocok (dalam arti semua lelaki disitu gak usil dan emang fokus olah raga). Baru jalan 2 bulan sih mbak, tapi yang awalnya bulan pertama cuma sanggup 2 kali seminggu, sekarang udah 3-4 kali seminggu. Nyandu. Karena abis olga rasanya hepiii gitu. Saya betah karena saya bisa belajar sendiri gerakan dan alat yang cocok dengan tujuan saya. Rasanya juga keren bisa berkeliaran di tempat gym di tengah-tengah cowoq macho, mwahaha. Dan mungkin karena olga ini gagah makanya saya cocok, karena menurut pengamatan orang-orang terdekat, saya separuh lelaki *ngakak*
    Pasti karena mbak belum nemu aja bentuk olga yang cocok. Bertahun-tahun olahraga pilihan saya renang and aerobik aja. Ternyata yang cocok malah fitness. Gak nyangka. Oleh sebab itu, jangan menyerah ya mbak. Bukan mikir berat aja memang – walau itu biasanya yang paling keliatan mata – tapi supaya mbak sehat, fit dan makin hepi karena sesudah olga biasanya perasaan ringan dan seneng kayak abis minum anggur #eh…
    selain buat diri sendiri, buat keluarga juga 😉

    1. Gue pun sukaaaaa banget olah raga macam aerobik ini. Makanya waktu itu gue beli tuh dvd zumba.

      Waktu di Jakarta gue pernah loh ikut kursus aerobik di kompleks bareng ibu2. Gue suka banget dan rajin dateng setiap minggu. Asli, gak pake males. Emang kalo ngerjain sesuatu yang disukai langsung semangatnya menggebu2 ya.

      Gue masih terus lari nih. Udah 6 kali sekarang. Lumayanlah ya.
      Masih belum suka2 banget, tp paling gak sekarang ini udah lebih gampang memulainya, gak harus dipaksa2 lagi. Kalo dipiki2 olah raga lari memang gampang. Tinggal keluar rumah terus lari. ABisnya kalo udah keluar rumah mau ngapain lagi coba? Kalo diem aja kedinginan, akhirnya ya gue lari juga.

      Tapi kalo zumba masih susaaaaah banget mulainya. Seperti sekarang ini, sebenernya lagi sendirian di rumah, tapi malah asik internetan.

  22. salam Kenal sis
    padahal seman zumba itu dangat bagus untuk progranm diet loh sis
    dan apah sis tau tren baju senam tahun ini di jakarta?
    Trims sis

  23. Halo salam kenal rika
    Aku dini, baru jd pembaca setia blogmu semingguan ini
    Kalo diliat2 sptnya kamu type yg suka rame2 yah
    Tetangga atau temen sepenanggungan (sama2 pingin nurunin bb) ga ada yg struggling juga ya disekitar tempat tinggalmu?
    Kalau ada, kan lebih seru tuh ngegym/lari barengan.
    Or, bisa dicoba cari2 club lewat forum/thread olahraga fun didaerah tempat tinggalmu (itung2 dot temen baru juga semaligus motivator handal)

  24. Hai mba, aku suka deh bacain post”an mba disni. Seru seru soalnya.

    Mba skr masih coba turunin brat bdan ga ? Coba deh pake diet OCD, download e-book nya http://www.readyforfit.com . Udah terkenal dan banyak yg berhasil juga ..

    Hehehe
    Salam kenal yah mba rika 🙂
    Nina

    1. aku udah coba OCD. Dan waktu itu sukses turun 2,5kg
      tp sekarang lagi males nih…bawaannya pengen makan teruus…naik lagi deh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: