masih ada cerita

Menutup tahun 2012 ini masih ada beberapa cerita yang tercecer namun berkesan dan patut ditulis di sini.

Kop tu de Dar

Yang pertama adalah pengalaman kopdar sama temen-temen blogger. Dimulai dari kopdar keroyokan antara gue sekeluarga dengan Rani, Erlia dan Ica (adik iparnya Erlia). Udah pernah gue tulis di sini beberapa bulan yang lalu. Singkat kata, Erlia dan Rani ini kocak-kocak bener lah orangnya. Susah buat jaim kalo ketemu mereka secara tiap ngobrol ketawanya sampe muncrat-muncrat. Bener-bener ketemuan sama mereka ini great time guarantee banget.

Kopdar berikutnya gue udah lebih santai, gak terlalu deg-degan lagi. Kan udah bukan kopdar virgin lagi ceritanya. Pertama-tama, ada kopdar di Playparq bareng Sefa dan Kareem. Gue dah Sefa udah kenal dari jaman multiply lagi rame, bertahun-tahun lalu waktu kami masih sama-sama di Jerman, masih sama-sama single. Sekarang kopdar udah bawa buntut aje. Seneng liat Kai main-main sama Kareem waktu itu.

IMG_1311[1]

Berikutnya susul menyusul kopdar dengan tokoh-tokoh blogger lainnya, termasuk nih….blogger yang tulisan-tulisannya bikin gue ngefens berat seperti Gemma, Novi dan Ira.

Luar biasa sekali Kai mau diajak foto bareng Gemma. Berkali-kali pula. Anaknya keliatan seneng banget ketemu Gemma padahal biasanya Kai ini gak ramah sama orang asing, apalagi kalo diajak foto. Tapi mungkin karena Gemma cakep Kai jadi kesengsem. Bukan Kai aja yang kesengsem, emak gue pun kepincut sama Gemma. Selama di mobil si nyokap berdecak-decak terus “Cantik kaliiiii lah teman Ika tadi, anak siapa sih kok bisa secakep itu? Ck..ck…ck”. Padahal Gemma ngakunya waktu itu doi lagi ngegembel.

IMG_1349[1] IMG_1353[1] IMG_1348[1]

Kopdar bareng Novi dan Ira cukup bikin gue terharu karena mereka rela menempuh tujuh rimba tujuh samudra demi sampai ke ujung dunia yang bernama BSD. Abisnya waktu itu anak-anak lagi sakit jadi gue gak enak kalo harus pergi jauh-jauh. Kirain juga malam minggu di BSD bakal sepi, enak buat ngobrol-ngobrol, eeehh…taunya…Bumbu Desa BSD Junction yang biasanya lemah lesu loyo hari itu kok jadi super rame dan berjubel-jubel. Ngobrolnya jadi kurang puas deh.

Tapi ketemuan sama Novi bikin gue makin ngefens. Gue selalu suka sama tulisan-tulisan parenting Novi yang blak-blakan dan apa adanya, kok berasa-rasa sehati banget gitu? Yang disayangkan sesi ngobrol sama Ira cuma sebentar banget karena doi sempet nyasar dulu. Gosip-gosip panas belum sempat dikeluarkan malam itu. Harus banget nih ketemuan sama Ira lagi.

Yang juga luar biasa adalah ketemuan sama ibu idola dari dua anak yang super lucu. Siapalagi kalo bukan Meta dari Foresta. Ketemuannya sampe dibawain pempek segala loh. Pempek asli dari Palembang yang dianterin Meta ke rumah (nyokap) gue. Iiihhh…aku kan jadi terharu Metaaaaa. Baik banget siiiiih. Pas ketemuan itu gue iseng-iseng nyeletuk “Apa kabar nih Karafuru-nya Met? Gue kan pengen nyobain”. Ternyata Meta inget loh sama celetukan iseng gue itu, dua minggu kemudian ada telepon dari Meta bilang dia ada sisa stok beberapa scarf dan mau dikasih ke gue. Gratis. Bener-bener deh Meta ini hatinya dari emas. Dan bukan promosi bukan pula karena dapet gratis yah ini…tapi jilbab scarf karafurunya Meta itu enaaaak banget dipakenya. Adem dan jatuhnya bagus banget. Nyokap gue sampe penasaran kain apa sih itu yang dipake Meta?

Ada satu lagi kopdar yan sangat berkesan buat gue sekeluarga. Kopdaran sama Wulan yang waktu itu juga lagi liburan di Indonesia. Pertama kali ketemu Wulan Kai langsung nempel pel pel pel bagai perangko. Apa-apa maunya sama tante Wulan, aiti tiba-tiba jadi gak laku. Beberapa minggu kemudian Wulan iseng-iseng pernah bilang, “Main-main aja ke rumah gue” yang langsung gue tanggepi dengan serius, gue boyong sekeluarga menempuh tol jagorawi menuju Bogor.

Selalu terharu deh kalo diundah ke rumah orang. Dan terus terang, gue lebih suka main di rumah daripada di mol. Lebih santai aja dan lebih akrab rasanya. Bisa selonjoran, goler-goler sementara anak-anak pun lebih bebas main-main.

Mikko terkesan sekali sama Bogor, kotanya adem dan masih banyak pohon di banding Jakarta. Kebetulan pula waktu itu Wulan cerita sedikit tentang Sukabumi dan gak tau kesambet apa gara-gara itu Mikko jadi obsesi sekali mau liat Sukabumi. Malah katanya mau bedol desa segala dari Kerava ke Sukabumi. Harapannya gue setuju diajak tinggal di sana secara kan lokasinya jauh lebih dekat ke Jakarta dibanding Tomohon. Niatnya sih pulang kampung tahun depan Mikko mau ajak gue buat liburan sekaligus “survey” ke Sukabumi.

IMG_3196

——————————————————————————————————————————————————————–

UPDATE!!!!

Kok bisa-bisanya gue melupakan satu lagi kopdar penting dengan tokoh bloger idola gue. Lala! Tokoh yang gue kagumi dan pengen gue contek hidupnya. Lala ini pinter nulis, baik dalam bahasa Indonesia atau bahasa Inggris yang cas cis cus ceritanya selalu enak dibaca. Trus pernah kuliah dan kerja di Amerika, my dream country. Pernah kerja di Aceh, sesuatu yang dulu pengeeen  banget gue lakukan daaan…kerjanya untuk salah satu badan UN. Komplit sudah. Aku iri!!!!! I wanna be her!

Kalo ketemu langsung Lala ini orangnya baik, ramah dan supel sekali. Apalagi ternyata kami mengenal beberapa orang yang sama bikin pembicaraan jadi langsung lancar. Dan waktu itu Kai juga asik main-main saam Raissa. Bener-bener playdate yang berhasil. Padahal sih cuma makan di MacDonald’s BSD aja, tapi menyenangkan sekali. Segitu senengnya gue sampe nambah ayam goreng *lhaaa?*

———————————————————————————————————————————————————————

Selain kopdar sama teman-teman blogger yang juga sangat menyenangkan tentunya ketemuan sama temen-temen lama, dong. Apalagi tahun ini makin banyak aja temen-temen gue yang bergabung jadi masyarakat BSD-Bintaro, urusan main-main jadi lebih gampang, gak perlu bermacet-macet ke Jakarta.

Tiap Sabtu Dite dan Riana nganterin anak-anak mereka les balet di BSD, selesai les mobil Dite meluncur ke rumah nyokap dan gue pun diangkut buat kongkow di Sushi Tei. Iiiiiiih, seneng banget deh.

Pokonya sekarang tinggal di BSD menyenangkan sekali deh buat gue. Banyak temen, banyak tempat makan, happy happy joy joy.

Penemuan Baru: Rumah Makan Ujung Pandang

Nah, kalo soal tempat makan… April mengenalkan gue ke Restoran Ujung Panjang di Ruko Versailles BSD. Udah lama gue sering lewat di depan resto ini tapi baru liburan kemaren nyicipin makanannya. Dan langsung…jatuh cinta jungkir balik sama mie titi-nya, ikan bakarnya dan cumi telor asinnya.  Nyokap bokap pun ikutan jadi pengunjung setia di Ujung Pandang. Kalo mau makan sea food sekarang cukup ngesot sedikit dari rumah. Gak harus jauh-jauh ke Bandar Djakarta. Dan cumi telor asinnya lebih enak loh daripada BD.

Terbang Bersama Kai dan Sami

Cerita lain yang gak akan terlupakan di 2012 ini tentunya perjalanan Jakarta-Helsinki bareng dua bocah dan tanpa suami. Setelah penerbangan Denpasar-Jakarta yang cukup sukses ternyata gue masih kurang tegar buat perjalanan jarak panjang sambil bawa dua anak.

Baru check in aja udah heboh ya booook. Abisnya bingung juga kenapa proses check-in di Singapur bisa lambreta bambang begitu? Manalah pula gue yang repot bawa dua balita kok gak dikasih prioritas buat check in duluan? Bisa dipastikan Kai dan Sami bosen duduk anteng di trolley, gak lama mereka pun mulai lari-larian dan main-main di lantai. Pemandangan yang cukup biasa sih kalo di Finlandia sini, tapi GAK biasa kalo di Singapur karena, asliiiii….rasanya satu airport ngeliatin gue yang membiarkan anak guling-gulingan di lantai begitu.

Yang bikin malu waktu lagi drop koper, gue meleng sedikit Kai dan Sami udah sukses naik ke conveyor belt. Ampuuuun naaaaak…aiti jadi dimarahin sama petugas check in-nya. Merah padam deh muka gue waktu itu. Untungnya abis itu lancar sampai masuk pesawat. Dan karena penerbangannya tengah malam anak-anak pun tidur lumayan lama, 8 jam. Berarti masih ada sisa 4 jam dimana gue harus survive.

Dan 4 jam pun serasa 4 tahun lamanya. Kai dan Sami pup masing-masing dua kali dan tiap ke WC harus banget dua-duanya gue boyong karena gak ada yang mau menunggu sambil duduk manis di kursinya. Termasuk kalo gue yang butuh ke WC, harus banget juga anak-anak ikutan nontonin aiti pipis. Oh nasiiiiiiiib.

4 jam di pesawat pastinya serasa 4 tahun juga buat anak-anak. Manalah bisa anak kecil disuruh duduk manis selama itu? Oh, gue belum bilang ya? 12 jam penerbangan itu inflight entertainmentnya rusak. Mati total. Terimakasih Finnair untuk kompensasi berupa voucher 20 euro. Prettt! Jadi bener-bener gak ada hiburan baik buat gue ataupaun anak-anak waktu itu. Buku dan mainan yang dibawa dari Jakarta sebentar aja langsung gak laku. Sami nangis-nangis bosen di pangku. Kai maunya jalan-jalan terus dan marah kalo diajak balik ke kursi. Mau membiarkan anak-anak main di lantai tapi spacenya kok kecil banget?  Ngebiarin Kai main-main di gang tapi kok banyak banget yang lalu lalang? Serba salah dan serba repot waktu itu.

Begitu sampe Helsinki gue langsung lari ke pelukan Mikko dan nangis “Gak mau lagiiiiiiii…gak mau lagiii terbang bawa anak sendirian. Aku gak sanggup sayaaang….aku gak sangguuuup”

Dua hari berturut-turut kejadian selama di pesawat kebawa terus ke alam mimpi. Gue sering terbangun dengan jantung deg-degan dan kening berpeluh. Begitu liat kamar gue yang kecil mungil baru tersadar kalo gue udah di Kerava. Udah gak di pesawat lagi. Fffiiuuuuuhhhhh.

Tiap kali baca-baca artikel tentang terbang bersama anak kecil gue jadi agak sedih. Kok kayanya orang lain lancar-lancar aja kalo harus terbang sama anaknya? Kalo gue yang terbang kenapa selalu ada aja dramanya? Rahasianya apa sih supaya anak-anaknya betah duduk manis? Gak blingsatan mau lari-larian atau goler-goler di lantai?

Musim panas tahun depan rencananya kami pulang kampung lagi. Seperti biasa Mikko cuma punya cuti 6 minggu sementara gue pengennya masih di Jakarta sampai lebaran. Jadi gimana dong? Pengalaman traumatis kemaren itu haruskah terulang lagi? Karena setelah dipikir-pikir lagi…satu hari penuh derita jadi terasa setimpal kalo bayarannya tiga minggu ekstra di BSD tercinta.

Tamu di Rumah Burung Hijau

Cerita berikutnya terjadi di pertengahan November kemarin. Kembali cerita seputar kopdar-kopdaran. Tapi kopdar kali ini sungguh luar biasa karena terjadinya di Kerava. Untuk pertama kalinya rumah burung hijau nerima tamu jauh dari Indonesia.

Tamunya bernama Fina. Dia nyasar ke blog gue waktu lagi cari-cari info soal menikah dengan orang Finlandia karena pacarnya Fina ternyata juga pribumi sini. Malah sekarang mereka udah menikah walaupun gak tinggal di sini. November kemaren ceritanya Fina menemani suami pulang kampung dan sempet-sempetnya mereka mampir ke Kerava pake bawa  oleh-oleh pula buat anak-anak.

Udah pada tau belum kalo orang Finlandia itu terkenal sebagai bangsa yang ngomongnya diirit-irit dan paling gak bisa berbasa-basi. Makanya ada idiom “As talkative as a Finn” yang maksudnya tentu aja buat menyindir orang-orang yang terlalu pendiam. Gue dan Fina pun langsung ngerasa senasib punya suami yang kalem-kalem begini. Abisnya kalo ngajak suami ngumpul sama temen-temen jadi suka serba salah, si suami kok maunya mojok gak ikut ngobrol, bikin suasana jadi gak enak.

Kirain kalo sesama bangsa sendiri Mikko dan Karri bakal langsung ngeklik dan asik ngobrol-ngobrol….ternyata gak dijeeeeee….dua cowo itu duduk jauh-jauhan dan sibuk dengan teleponnya masing-masing. Hadehhh…gue sama Fina jadi pusing deh.

Seperti biasa kita-kita yang orang Indonesia inilah yang mulai ngomong dan mencairkan suasana. Pas udah mulai was wes wos sih ketauan kalo ternyata Karri gak pendiem-pendiem amat.  Malahan dia punya banyak cerita tentang hidupnya di Malaysia sana. Tapi mungkin memang begitulah orang Finlandia, bukan tipe yang langsung rame kalo baru ketemu. Buat kita-kita orang Indonesia warga Finlandia ini macam setengah bisu aja pun. Sebaliknya, orang Indonesia umumnya berisik kaya mercon menurut pandangan orang Finlandia.

Gamelan Helsinki and Dance

Ini salah satu hal penting dalam hidup gue belakangan ini. Belajar gamelan dan tari Bali di KBRI. Secara performance sih skill gue masih amit-amit banget, masih aja salah-salah mulu tiap main gamelan, narinya juga gak apal-apal, tapi tiap kali latihan hati ini selalu bahagia jadinya gue selalu menanti-nantikan akhir minggu saatnya gue harus ke Helsinki buat latihan lagi.

Gak nyangka loh main gamelan itu susahnya setengah mati, apalagi buat gue yang sama sekali gak musikal ini. Bener-bener kerja keras banget buat mainin satu lagu aja. Pas awal-awal gue ditugasin mainin reong yang amit-amit cabang dijeeee….susah ampun-ampunan. Tiap kali mau latihan gue harus setress-setress dan sakit perut dulu. Abisnya gurunya gawlak booook, kalo salah-salah suka dipelototin.

Menyerah gak bisa main reong akhirnya gue pindah main gangsa, alat musik yang umumnya dipake buat mainin melodi. Biarpun tangan harus gerak cepet tapi buat gue lebih mudah mainin melodi begini daripada main irama. Kasih tau aja yaaaa…main gong atau ngetok kempli yang terlihat cuma ketak-ketok doang itu ternyata susah banget. Sekali salah bubar jalan deh konsernya.

Awal Desember kemarin grup Gamelan Banyu Petak Helsinki ini sempat manggung di acara natalnya KBRI. Biarpun pada deg-degan tapi kerasa banget waktu itu semua orang auranya lagi gembira semua. Apalagi kalo acara KBRI itu bisa dibilang acaranya dari kita untuk kita, yang nonton ya temen-temen sendiri juga, bikin suasana malam itu jadi akrab dan menyenangkan banget.

Niatnya sih masih akan ada beberapa proyek manggung untuk Banyu Petak di 2013. Tapi acara manggung pertama kemarin itu bakalan jadi salah satu kenangan manis seumur hidup buat gue.

Yang bikin agak sedih, salah dua tokoh penting di Banyu Petak malah hengkang dari Finlandia untuk kembali bekerja di US, pasangan suami Nadya dan Ipam, dua orang yang gak pernah absen latihan dan penggerak utama grup gamelan kami ini. Mudah-mudahan kegiatan main gamelan dan tari menari ini gak akan mati setelah kepergian mereka. Gue akan sedih sekali kalo itu terjadi karena saat ini dateng ke KBRI buat main gamelan dan latihan nari jadi ajang aktualisasi diri buat gue.

Banyu Petak dan penari Jauk Keras

Suami Super dan Istri Lebih Super Kembali Beraksi

Seperti tahun lalu, tiap kali Dharma Wanita ulang tahun acara kumpul bulanan di KBRI  jadi lebih seru dengan berbagai macam perlombaan.

Tahun ini Mikko ikutan lomba meracik bumbu soto buat bapak-bapak, tentunya gak menang, ngeliat bumbunya aja doi gak ngerti namanya apa. Sementara gue ikutan lomba mengupas apel, baru juga dimulai kulit apel gue langsun terputus…halaaah. Tapi untuk lomba pasangan suami-istri, kembali kami jadi juara bertahan…ho ho ho.

IMG_1986[1]

Lombanya sama seperti tahun lalu, tiap-tiap pasangan menjawab pertanyaan yang sama dan kemudian jawabannya dicocokkan. Tapi kali ini pake sistem gugur, jadi tiap ada pertanyaan baru hati ini langsung deg-degan takut dieliminasi.

Pertanyaan pertama gampang aja: sebutkan tanggal lahir suami. Eeeeh…ternyata ada yang salah jawab loh!!! Temen gue pulak, si Anggi. Awalnya kaget liat Anggi dieliminasi tapi kemudian malah gue ketawa paling keras. Asli lucu banget!!!

Untuk pertanyaan-pertanyaan berikutnya makin banyak yang tereliminasi. Warna kesukaan istri, warna kaos kaki suami yang lagi dipakai, hobi istri sampai akhirnya tinggal dua pasangan yang tersisa. Gue (dan Mikko) dan Mbak Yessy (dan mas Adit). Cuma lomba lucu-lucuan aja sih, tapi kayanya jiwa kompetitif langsung terasah kalo dihadepin sama temen sendiri, gue sama Mbak Yessy sama-sama ngotot mau menang.

Dan pertanyaan terakhir adalaaaah…: nomor telepon suami.

Yaaaaaaah…antiklimaks ini. Terlalu gampan pertanyaanya, ini mah semua orang pasti tau.

Eeehh…tapi koookk…si Mbak Yes terlihat sibuk berpikir keras sambil mengurek-ngurek kertas? Doi gak tau, bok!!!!! HA HA HA!!! Kamilah juaranya!!!

Abis itu gue diceng-in terus….katanya nomer suami taro di speed-dial dong, perlambang keakraban. Gue bales aja kalo nomer telepon suami tuh simpennya harus di hati, gak bakal lupa seumur hidup. Tsaaaaaaaah.

Tapi beneran, ternyata banyak yang gak apal nomer suami sendiri, jadi gue boleh berbanggalah ya bisa apal nomernya Mikko. Bukan karena cinta-cintaan sih sebenernya tapi sadar diri aja diri ini suka kehilangan telepon jadinya harus apal beberapa nomer penting. Dan udah pernah kejadian memang, keluar rumah lupa bawa kunci lupa bawa telepon, akhirnya nyetop orang di tengah jalan buat minjem hape. Untung gue apal nomer telepon Mikko kan?

Mikko sendiri juga sama, apal nomer telepon gue di luar kepala. Sama sih, alasannya bukan karena cinta-cinta banget, tapi emang karena kami sengaja ambil dua nomer berdempetan biar gampang ngafalnya. Sebelum-sebelumnya sih mana pernah dia inget nomer gue.

Resolusi 

Terakhir, mari kita mereview pencapaian resolusi 2012 ini. Biarpun sempat mengalami masa was-was dua kali, sempat pula dua kali beli test pack, tapi resolusi tahun ini tercapai: kami tidak hamil lagi.

Advertisements

41 comments

  1. Cieeeee Kai mukanya mesem2 aja diajak ngobrol tante cantik… 😀

    Eh Rik gw sampe sekarang ga apal loh nomor telponnya Bubu.. Boro2 nomor doski, no tekp gw sendiri aja ga apal >__<

    1. Hayo loooh be,…gak bisa menang lomba kalo ga apal loh

      Sent from my iPhone

  2. Selamat tahun baru ya rika 😊😊

    1. Selamat tahun baru juga noni

  3. Wuaaaaah… ternyata orang finland sifatnya emang begitu yah kak,
    pembalap idola ku Kimi Raikkonen jg dari finland dan ngomongnya supeeer irit bangeeeet… orang2 pada nyangka doi sombong, ternyata emang bawaan dari moyang yee 🙂

    1. Iyaa…secara umum emang orang sini kaya si Kimi itu. Mikko pun kalo diajak ngomong begitu juga. Tapi harusnya sih si Kimmi itu kan udah jadi seleb ya, mbok ya conversation skillnya ditingkatkan gitu

  4. RIk, tol ke bogor itu namanya jagorawi…kamu ganti nama, suruh bikin tumpeng ntar sama pt jasa marga hahahahahaha.
    Soal bawa anak terbang sendiri, aku aja tepuk tangan buat kamu, kok kamunya gak PD gitu sih, meski anak2 lari kesana kemari, udah termasuk sukses itu anaknya gak ilang hihihihi. Kayaknya anak anteng ato gak itu gak ada kuncinya deh, tergantung anaknya aja. kalo emang dasarnya anak aktif, ya gak mungkin mau dipaksa2 duduk tenang.

    1. Noviii….gue langsung google itu nama tolnya. Eh bener yaaaa…ternyata gue salah tulis, hihihihihihihi.

      Hahahaha, untungnya kalo anak ilang di pesawat gampang nyarinya Nov. Kalo di luar pesawat baru repot.
      Kadang penasaran Nov, ada gak sih trik2 atau metode parenting buat bikin anak kalem?

  5. Iyaaa ke Sukabumi dooonk…saya lahir dan tinggal disana sampai kelas 2 SMP. Tanah kecintaan. Pinginnn banget balik tinggal sana, tapi kalo bukan wiraswasta ato PNS hese da..eh…susah maksud saya. Kota kecil sih, perusahaan swasta jarang ada disitu.
    Kenangan saya manis banget disana. Selain makanannya yang uenakk macem bubur ayam Odeon, ketan bakar oncom, mochi, bajigur etece endebrei, saya mengenang Sukabumi sbg kota yang ramah. Udah gitu, karena jaman saya gak ada mol, hiburan kami: renang, tea walk, jalan2 di bukit2 Selabintana, ke air terjun, bengong di perwil…ahhh…saking senengnya, baca tulisan ‘Sukabumi’ disini saya langsung bengong mengkhayal dulu. Setelah tenang baru bisa lanjut baca posting ini..hahaha..lebai yaa. Sahabat2 saya dari sana bertahan ampe puluhan tahun temenan ama saya (entah bagi mereka untung atau buntung, hahaha); mungkin itu salah satu sebab kenangan saya ama kota ini manissss banget.
    Oiya, sahabat2 saya masih ada yang tinggal disana atau suka main balik kesana. Saya sudah lama gak sowan Sukabumi. Kalau mb Rika sudah pasti mau kesana, nanti saya cekbebicek, manatau mereka sedang di Sukabumi. Dikit-dikit bisa kasi itin atau malah ketemuan nemenin maen. Atau sekedar bantuin jaga dua bocah, hehehe. Main deh mbak ke Sukabumi (buset, saya kayak tukang obat dah promosinya).. 😛

    1. Waaah, ada warga Sukabumi di sini. Ceritanya tentan Sukabumi luar biasa pula, bikin yang baca langsung pengen cepet2 packing dan ngebut ke Sukabumi. Langsung dicatet nih makanan yang enak-enaknya. Kata Wulan di Sukabumi baksonya enak-enak. Waduuuh, secara kan eike maniak bakso. Kebayang gak sih makan bakso sambil liat pemandangan hamparan sawah (eh, masih banyak sawah gak di sana?)

      Di Sukabumi masih adem gak ya udaranya? Karena yang dicari Mikko kan itu, udara yang adem2 semriwing.

      1. adem ayem mbak..namun kalah jauh dibanding Finland *yaeyalah..
        Berhubung anak lahiran sono, yang ngalahin Sukabumi untuk makanan hanyalah Medan…booook..namanya Medan, roti dorong keliling ribuan perak aja enaknya amboiii. Kalo bakso, menurut temen2 saya juga demikian, enak. Aku soalnya gak terlalu doyan jadi gak terlalu bisa bedain. Hahaha…
        Cekbebicek aja mbak waktu ke Indo lagi, kalau suka kota kecil yang gak terlalu desa banget, nyaman deh. Sawah masih ada tapi kalo di kota Sukabuminya udah gak ada dr jaman saya SD. Mau liat sawah deket si, di rumah saya yang di Jalan Pelabuan masi ada banyak.
        BTW, mbak Gemma blogger cantik yang anaknya hebat itu kan? Kagum ama perjuangan beliau sekeluarga ngobatin Acus.. 🙂

  6. Ha Rika, jadi inget waktu terbang ke Finland bawa anak gue, waktu itu dia masih umur 2 tahunan n lagi lasak-lasaknya. Kita terbang naek Finn Air juga loh, dan selama dipesawat dari BKK, anak gue gak tidur sama sekali, malah petakilan, jalan2, sok-sok ngobrol sama bule2, sampe gue dipelototin nenek2 dari kursi depan karena tiap mau tidur kursinya ditendang-tendang mulu sama anak gue *tatuuuttt* Untung pasangan disebelah gue nenangin gue, dan cukup maklum krn terbang bawa anak yang gak bisa diem.*lega*

    Pas pulangnya kebetulan anak gue lagi kena flu, jadi setiap abis minum obat kan ngantuk tuh, jadi aman, pas dia bangun gak lama kita kasih obat lagi biar dia tidur lagi hahaha..*emak sadisss*

    Eh katanya kalo kita ketemu orang Finland yang banyak omong berarti dia lagi mabok bener gak tuh? Terus karena suami gue orangnya banyak omong, pernah sampe diliatin orang Finland dengan tatapan yang aneh gitu..heheheheh kasiann…

    1. Itaaaaaaa….sama bangeeeeeet. Waktu di pesawat kemaren Kai juga nendang2 kursi orang di depan gue. Sampe gue takut loh dimarahin orangnya. Biasa deh, anaknya ngambek disuruh diem, malah pasang aksi nendang2 kursi. Iiihh, bikin jantungan ya terbang sama bocah2 ini.

      Trus…trus…merk obatnya apa, Ta? Gue pake juga nih buat penerbangan berikutnya.

      Orang sini sih jarang yang ngeliat terang-terangan gitu ya, tapi kalo gue lagi di bis bareng sesama orang Indo lainnya memang kami sering diliatin. Orang sini kan kalo di bis diem aja, kalo ngomong pun pelan dan seperlunya aja. Tau ndiri deh orang Indo kalo udah ngumpul gimana ramenya…nah…jadi tontontan deh.

  7. Buseeeeet Rikaaaaa!
    Idung gue megar tak terkira deh ini.. Kenapa ibunda harus berlebihan gitu sih, jadi pingin ngirim makanan kan bawaannya!

    Iya pdhl gue udah takut dilepeh & patah hati sm Kai gara-gara lo bilang dia galak sm orang asing. Tapi mungkin Kai bs liat his future manager dlm diri gue deh. Hahaha..

    Nanti kalo pulkam ketemuannya geser ke RM. Ujung Pandang aja lah, gue jg suka bangettt!

    1. Wah, gue lupa bilang ke nyokap kalo lo punya Sederhana. Kalo nyokap tau tambah setinggi langit deh pujiannya, hihihihihihih.

      Siipp…ntar kita kopdar di UP ya. Sekalian pulang2 badan wangi kan, wangi asep sama wangi ikan

  8. randompeps · · Reply

    huaaaaaa emang gemma cantik sih. terus terus soal nomor hape, gue juga ga apal nomor hape sendiri makanya gue catet di phonebook “nomer gueh” ahuahauahaha happy new year mamak kai.

    1. pepiiiiiiiih…kalo hape ilang trus gimana dong nelpon diri sendiri? Hayooh sana dihapalin nomernya sama nomer dedo.

  9. RM Ujung Pandang ini jg slh satu tmp fav gw Rik, smpe gw apal jam buka tutupnya dan jam istirahatnya hehe

    Sama dong, gw jg ngefans sm mba novi, blak2an dan apa adanya hehe

    Selamat tahun baru Rik 😀 *salam kenal*

    1. Haiii Yeyeee
      sesama penggemar Ujung Pandang ya kita. Gue pun waktu mo Lebaran sampe ngapalin hari buka-tutupnya si UP, takut sakaw bok.

      Selamat tahun baru juga ya

  10. kulonuwun mba rika..sepanjang 2012,ini blog paling heitsss loh mba..hahhaha..sukses bikin sayah (yg masiih nyoba2 ngeblog) ini ngakak2 dan angkat jempol buat gaya nulisnya..kok ya kepikiran aja joke2 yg nyelip2 ditulisannya..tentulah kemudian jatuh cinta sm Kai & Sami..tiap hari bolak.balik ngecek, demi melihat uplodan foto/video 2 anak lucu itu..juga cerita dr mamaknya yg ngocok perut..hehehehehe..

    1. wooowww…dibilang heiiits segala. Melayang deeehhh.

      Peluk cium dari Kai dan Sami ya

  11. ih, Kai manis banget deh ngobrol sama tante cantik 🙂
    dirimu hebat deh Rik bisa bawa 2 balita naik sepawat 12 jam sendirian….itu anak2 yang naik conveyer lucu banget sih, ditambahi tatapan sinis orang lain gak? hehehehe….lha wong namanya anak2….
    wah…Rika aktif juga ya! pake manggung segala 🙂 cantik deh!

    1. tatapan sinisnya udah dari pas masih antri check in, waktu anak2 merangkak kejer2an di lantai. Huhuhuhuhu

  12. Rikaaa tulisan lo panjang sampe agak2 lupa mau comment apa aja.

    1. Sayang sekali kita batal ketemuan gara2 gue terjebak macet. Salah satu resolusi gue buat taun 2013 ini adalah balik ke Jakarta naik pesawat aja ga usah road trip. Kapok!
    2. Gemma iya cantik gue pun mengagumi dia tiap buka blognya (asli ngeri ga sih baca kalimat ini, kesannya pervert abis).
    3. Gpp Rika elo menderita 1 hari bawa anak sendirian tapi kan ditebus dengan bisa bolak-balik ke RM Ujung Panjang beberapa kali lagi hahaha…
    4. Imron pun ga pernah hafal no hp gue! Suami macam apa itu? Sampe pernah gue tawarin “kalo bisa yebutin nomor hp gue, gue kasih uang 1 bulan gaji” dan dia tetep ga bisa. Mungkin karena dia tau ga mungkin lah gue ngasih uang 1 bulan gaji makanya dia juga ogah2an ngafalinnya hahaha…

    1. HWUAHWUAHWUAHAHAHAHAHAHAH Ottyyyyyyyy……
      gue aja deh ty yang dibayar satu bulan gaji buat apalin nomer lo. Gue jabanin ty….

      Ty, tahun ini, kalo gue jadi pulkam, kita harus ketemuan ya. Harus! (maksa)

  13. Mba RIka, kalo ketemuannya di Bumbu Desa BSD kabar-kabarin yaaa.. pengen ikutan juga meskipun nanti di sana jadi pendengar yang ikutan ketawa ga bayar aja tanpa kontribusi bahan obrolan. Hihihi…
    Diposting dong Mba video performingnya.. Hehehehe…
    Kalo nomor telepon mah emang kudu dihapalin untuk alasan itu tadi. Lupa ngebawa henpon. Hehehehe. Pernah juga kejadian beberapa kali kalo itu mah. Dan pasti puas banget ya Mba menanginnya.
    Selamat tahun baru 2013 ya Mba Rikaa.. 🙂

    1. waaahh…warga BSD dan sekitarnya juga ya Dan? Mudah2an ada kesempatan buat kopdar2 lagi yah. Akupun jadi ketagihan.

      Sama, alasanku juga gitu, penting banget apalin beberapa nomer telepon just incase hape ilang atau ketinggalan (sering soalnya).

  14. Happy new year rika!!
    Waaa… gw belom pernah kopdar2an loh sama temen-temen blogger. Lucu kali yaaa….

    1. Happy New Year juga Candela.
      Nanti kalo pulkam jangan lupa atur jadwal kopdaran. Atau blogger di Oz juga banyak kan? Pasti seru deh.

  15. Mudah2an tercapai Rik, kita bisa ketemuan di Sukabumi 😀 Waah asik, maen gamelan. Seru, bisa dapet me time dan self improvement at the same time. Bajunya waktu manggung bagus Rik, warna teal di hijab lo cakep mak.

    Gw hafal no telp suami. Tp udah, itu doang. No tlp keluarga di Indo sama sekali ga ada yang gue hafal karena panjang2 semua, hehe. Suami gw mah ga ada harapan kalo lomba2 macam yg lo & Mikko ikuti, kami pasti di rank terbontot 😀

    1. Iiiihh..asiiikk…asiiikkk…
      gue udah mulai cari-cari tiket nih, tapi kok pada mahal2 amat yak.

      Kalo bisa beneran nih kita ketemuan di Sukabumi. Waktu itu Mikkko liat di internet ada semacam resort atau hotel keren gitu deh di Sukabumi. Langsung pengen ke sana.

      Sebenernya Mikko yg lebih banyak tau segala macem trivia tentang gue. Seandainya masih jaman buletin friendster ya, lumayan buat latihan sebelum lomba.

  16. rikaaaa… Idung gue kembang kempis bok gara2 elo, hahaha.. ayo kalo pulang kampuang lagi mampir sini lagi doong.. pingin gendong sami lagi, yg ternyata anteng dan berat banget yak, hahahaha.. *ngelirik anak gue yg mungil*

    btw gue juga hapal dongs nomer telpon suami! doi lebih keren lagi, apal nomer telepon, nama lengkap, nomer paspor, expiry date blablabla kita berempat. ketauan banget ye siapa seksi pemesanan tiket pesawat, hihihi…

    1. Emiiiiiiiirrrr….akulah idolamu. Memudahkan banget bok kalo bisa inget banyak hal begitu. Gak dikit2 cari paspor atau liat phonebook.
      Kalo Mikko mah susah banget diharapkan inget2 beginian.

      Lagi cari tiket nih Ran buat Juni. Pengennya sih mmg yg mampir SG lagi tapi belum ada yg murah sampe sekarang

  17. Salam kenal, Rika. Dari semua ceritamy di atas aku ngakak dengan resolusimy di tahun 2012 😀

    1. Salam kenal juga Fety 🙂

  18. ada yang harus di ralat deh keknya, “resolusi tahun ini tercapai: kami tidak hamil lagi.” tahunnya msh di awal ka, tp dah yakin bgt ga bakal hamil lg :D. trs kami disini maksudnya siapa ya, km sm miko? emang miko bs hamil ya :D. pissss aaaahhhhh

    1. Itu kan resolusi tahun 2012 kemaren Keny. Tulisan ini ditulis pas akhir tahun, jadi boleh dibialng berhasil dong ya.
      Tahun ini resoulisnya masih sama sih, hihihhi

      Karena waktu itu bikin resolusinya berdua jadi gue keterusan nulis kami deh, hihihi. Yah, anggep aja kalo hamil kan emang bikinnya berdua.

  19. eh… klo pasangan finalisnya sama gw (kris) hasilnya bakal seri! gw hapal no hp kris karena sering ketinggalan hp juga. hahaha

    1. nah, pertanyaan lainnya kalian bisa jawab gak?
      Warna kesukaan istri?
      hobi istri?
      warna kaos kaki suami?
      *kompetitip*

      Ih, gue jadi merasa bersalah nih La. Kok bisa2nya lupa nulis kopdaran tentang elu. Padahal sebelum nulis inget, tapi pas lagi take a break malah lupa.
      Udah gue edit tuh. Kopdar sama elu gak boleh banget dilupakan. One of the best gituuu

      1. Hahaha..kita sama2 jiwa kompetitip utk lomba2 ala 17-an gini yak.

        Ya iyalah lo lupa kopdar -an kita. Cuman bentar banget siiiihhhhh..jd ga nendang. Next pulkam, liburan bareng ke sukabumi marih!

  20. Wah..di fotonya ada tessa dan mas rizal ya, mereka nemenin kita selama di helsinki. Kita juga nonton banyu petak latihan gamelan, jangan2 ada mba rika jg ya disana. Sayang ga sempet ketemuan, pdhl aku ngefans hihi 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: