cerita jalan-jalan

Ada apa hari ini tiap buka blog orang ceritanya tentang tavel lagi, travel lagi? Kok kayanya semua orang bikin travel journal atau travel blog belakangan ini? Ya sudahlah…untuk memeriahkan suasana terpaksa gue ikutan juga  (padahal mah emang pengen).

Gue paling gak bisa bikin review perjalanan, kasih tips and trick atau menulis ala-ala lonely planet. Emang pada dasarnya gue kurang suka menulis atau membaca tulisan yang agak-agak teknikal. Justru gue suka baca tulisan perjalanan yang lebih personal, sarat emosi dan penuh pengalaman subjektifnya. Lebih seru.

Kalo untuk masalah-masalah teknis seperti tiket, hotel, jadwal kereta dan lain sebagainya gue lebih suka nengok ke buku panduan atau langsung ke website resmi tempat tujuan wisatanya, mengingat informasi kaya gini berubah-rubah terus dan butuh update rutin, jadi percayakanlah pada pihak profesional.

Kalo soal pilih tujuan wisata, gak pernah ada alasan khusus kalo buat gue. Waktu ke Istanbul pertama kali dulu, murni karena murah. Rencana awalnya gue dan Uli mau ke Barcelona, tapi karena kelewat santai, pas mau booking tiket harganya udah naik seratus euro lebih. Beralihlah pilih Istanbul yang waktu itu paket promonya lagi banting harga. Terima kasih Oeger Tour, saya malah ketemu calon suami di sana.

Perjalanan yang lain biasanya sih karena diajak aja. Seperti misalnya sekarang, 80% lokasi tujuan wisata ditentukan oleh Mikko dan gue tinggal manut aja.

Kalo ditanya apa gue gak punya tujuan impian sendiri? Ada sih. Misalnya, gue gak akan pernah nolak diajak ke Itali, karena makanannya enak-enak. Atau ke Thailand, juga untuk makanannya. Atau Turki (pasti makanannya juga? Mikko mulai sewot).

Pernah juga kok gue pergi karena alasan lain. Kaya waktu ke Firenze. Gue kesana karena teringat film While You Were Sleeping. Inget gak, tokoh utamanya, Lucy, ingiiiin sekali ke Florence? Jadi gue pun ikut-ikutan.

Pengen banget juga ke Barcelona setelah nonton Meteor Garden II. Kan ada tuh adegan dimana kelompok F4 lagi diskusi tentang liburan. Akhirnya mereka suruh Sanchai melempar anak panah dart ke peta dunia yang tertempel di dinding sambil menutup mata. Dan panahnya menancap di Barcelona. Begitu matanya dibuka Sanchai berucap sambil setengah berbisik”Barcelona”

Entah kenapa gue tergugah sekali sama adegan itu. Kok asik bener ya jadi orang kaya nentuin liburannya tinggal lempar panah begitu? Kagak perlu cari-cari tiket murah dulu. Sejak itu gue jadi agak-agak obses mau ke Barcelona tapi sampai sekarang belum kesampean juga.  Mungkin karena alasannya dianggap kurang penting sama Mikko.

Belakangan ini gue lagi pengen banget ke Hong Kong. Gak lain gak bukan karena kayanya tempat satu ini lagi naik daon banget. Semua blog pasti ada cerita tentang perjalanan ke Hong Kong. Suamiiiiiiii, aku kepengen banget ke Hong Kong. “Mau liat apa di Hong Kong? Gak beda sama Singapur” kata Mikko. “Tapi aku pengeeeeennnn…orang-orang lain lagi banyak yang ke Hong Kong jadi aku mau jugaaaaa”

Pernah juga suatu hari pulang sekolah gue berseru ke Mikko. “Aku mau ke Lofoten”. Kenapa? Tanya Mikko. “Ya, gak kenapa-kenapa, tadi di sekolah aku belajar tentang Lofoten”

Pokonya kalo menurut Mikko, gue bisa tiba-tiba pengen ini pengen itu cuma karena sedikit senggolan yang kadang sangat tidak berarti. Karena alasan-alasan yang kurang penting itu makanya ide-ide gue jarang dituruti sama Mikko, berakhir dengan doi menentukan hampir seluruh tujuan wisata kami. Eh, ternyata gak papa juga sih. Gue juga jadi tersadar kalo ternyata gue orangnya fleksibel banget. Diajak kemanapun mau. Ditambah lagi gue ini paling anti bikin perencanaan. Langsung geger otak gue kalo disuruh nyari tiket, nentuin tanggal, atau bikin itinerary. Biar jadi urusannya Mikko aja.

Tapi…biarpun fleksibel, gue gak bisa juga jalan-jalan ngikut gayanya Mikko terus. Pusing juga gue kalo seharian keluar masuk museum atau gereja kuno melulu. Belum lagi kalo diajak mblusuk-mblusuk ke daerah yang sangat non turistik. Isinya asli kadang cuma rumah-rumah penduduk doang. Mikko bisa terkagum-kagum CUMA gara-gara liat tumpukan gedung apartemen. Katanya “So this is how the real ghetto of Sweden looks like”, sementara gue cuma bengong “Apaan sih ini? Kagak ada bedanya sama Kerava?”

Pernah loh waktu di Berlin gue ikut guided tour yang judulnya “Berlin, Alternative Tour”. Ciyeeehhh…keren banget ya judulnya? Alternatip bagaimana tuh? Apa bedanya sama pengobatan pake bekam?

Pastinya yah yang milih tur ini Mikko dong. Selama tur ini kita diajak menelusuri pojokan-pojokan Berlin yang sarat dengan seni jalanan. Underground Subculture kalo bahasa kerennya. Semacam seni grafiti, instalasi, atau…errrr…apalagi yah? Gue gak inget. Kebanyakan seninya berkaitan dengan isu politik, kebebasan berekspresi, kebangkitan designer muda, de el el de el el, but you got what i mean, rite???

Terus terang aja gue kagak gitu ngerti gimana caranya nikmati seni macam begituan, tapi Mikko keliatannya puas banget sampe punya rencana mau bikin day tour yang sama buat kawasan Jakarta. Gue baru tune in lagi sama tournya waktu diajak ke kawasan “hip and trendy” nya Berlin. Bukan KuDam yang elit itu. Tapi sebuah daerah yang sangat multikulti sekali, banyak toko kecil dengan design menarik, daaann…banyak tempat makan dengan kuliner dari berbagai negara. Yah begitulah, harus liat tempat makan dulu baru eike semangat.

Don’t get me wrong yah. Bukannya gue gak suka jalan-jalan ala Mikko. Justru sebenernya sering bersyukur karena sama dia gue jadi banyak ngeliat sisi dunia yang sering terlewatkan sama gue. Dari Mikko gue belajar hal-hal yang keliatan biasa aja justru bisa terlihat menarik, apalagi kalo kita tau cerita di belakangnya. Sama dengan kebalikannya, hal-hal yang terlalu menarik (alias terlalu populer) justru terkadang banyak jebakan betmennya. Misalnya aja ke Malioboro. Capek gak sih lo disetop tukang becak mulu? Ditawarin naik becak yang ternyata pake mampir-mampir dulu ke sana kemari biar doi dapet  komisi?

Tapiiii…ya teteup..kalo ngikut jalan-jalannya Mikko mulu otak gue bisa korslet juga. Gue tetep butuh jalan-jalan sambil (window) shopping. Keluar masuk tempat belanjaan yang padahal sih gak beda-beda amat sama di Helsinki. Entah kenapa gue kok seneng banget masuk Zara atau Mango atau Promod dan lain-lainnya selama lagi jalan-jalan. Padahal mah di Finlandia juga ada kaleeeeee.

Sama seperti makanan. Tiga-empat hari ngunyah makanan Yunani terus, Turki terus, Bali terus…setelahnya gue guling-guling minta makanan “normal”. Biasanya sih berarti MAKAN NASI di resto Cina. Kadang sekedar MacDonald’s atau KFC pun cukup jadi penawar lidah yang mulai keriting.

Tapi ya itu..berkat Mikko gue jadi kenal kuliner manca negara. Kalo bukan karena doi pasti repertoire rasa gue gak nambah-nambah karena sebenernya gue ini takut sekali mencoba makanan baru. Kalo gak enak nyeselnya bikin gak tidur semaleman. Seminggu kalo harus bayar sendiri.

Satu yang Mikko gak suka, jalan-jalan kejar tayang. Misalnya jalan dua-tiga hari, tapi ngebut ngider dua, tiga atau empat kota sekaligus. Untuk hal ini gue setuju sama dia. Kejar tayang macam gitu bikin cape dan pastinya gak cukup waktu buat bener-bener kenalan sama kotanya.

Sampai sekarang Mikko selalu ngegodain gue yang dulu pernah keliling Benelux over the weekend.

Liat apa di Brussel sayang? Tanyanya.

Liat Manekin Piss, jawab gue.

Trus liat apalagi? Lanjut Mikko.

Eeerrrr….udah, itu aja, abis itu lanjut ke tempat lain.

Jaman pacaran ama Mas Anu, sering banget gue jalan rame-rame bareng gengnya. Biasanya kita sewa mobil isi 7 atau 9 orang di akhir pekan. Abis itu mobilnya digeber buat menempuh sebanyak mungkin tujuan selama waktu memungkinkan. Sejam di Brussel., lanjut ke Luxemburg sejam, lanjut lagi ke Amsterdam 3 jam, lanjut lagi ke Rotterdam 2 jam….gituuuuu teruuuuuus sampe pantat tepos duduk di mobil. Tapi yang penting bisa foto-foto di setiap site penting yang wajib foto. Malemnya check in di hotel Etap atau Ibis dan satu kamar diserbu rame-rame. Kalo makan? Mekdon terus pagi siang malam. Namanya pun pelajar ya waktu itu.

Nah, yang kaya gini gak abis-abisnya deh diejek sama Mikko. Tapi bolak-balik juga gue bilang ke doi kalo those trips were one of the best moments of my life. Biarpun gue lebih inget sama mobil sewaannya daripada kota-kotanya, biarpun emang gue hampir muntah makan burger terus, tapi jalan bareng temen-temen gitu menyenangkan sekali buat gue.

Sampe sekarang gue inget perjalanan di mobil yang isinya ketawa dan cela-celaan melulu, apalagi kalo ada yang kentut. Termasuk juga acara foto-foto tanpa henti, sesuatu yang sungguh tidak bisa ditolerir oleh Mikko. Taulah ya…jaman muda dulu yang namanya semangat difoto lagi tinggi-tingginya. Apalagi kalo ada yang tiba-tiba muncul ikut colongan mau difoto juga…waduuuh, gak selesai-selasi deh sesi foto modelnya. Belon lagi kalo udah mulai gaya lucu-lucuan..emang norak tapi kalo rame-rame rasanya ofkors fun banget.

Kalo dipikir-pikir saat ini, liburan yang paling berkesan buat gue ya liburan rame-rame begitu. Liburan ke Solo bareng geng SMA. Liburan ke Bali bareng peer kampus. Liburan ke Praha bareng Uli, Fadli, Elin dan juga Mikko. Liburan yang isinya ketawa, ketawa, ketawa dan ketawaaaa teruuuus. Intinya: kebersamaan, baby! Tujuan wisatanya sendiri jadi kalah penting walaupun bukan berarti tidak berkesan.

Kalo ada yang berpendapat “Yang penting sama siapa-nya, bukan kemana-nya” nahh…inipun sungguh moto jalan-jalan gue. Jelas bukan buat Mikko yang sangat suka jalan-jalan seorang diri.

Soal jalan-jalan solo karir itu…aduuhhh bukan gue banget dah ini. Ada masanya gue merasa kurang keren karena belum pernah travel solo. Rasanya kuran adventurous, kurang backpacker-ish gitu. Tapi sekarang mah ngaku aja yaaa…akik ini ke mol aja pengennya ditemenin, macam mana pula mau menjelajah dunia seorang diri??

“Istri kok dependent sekali orangnya?” kata si suami. Sayah mengaku bersalah atas tuduhannya.  Prestasi terjauh gue saat ini palingan pergi seharian ke Helsinki keluar masuk toko (soalnya kalo sama suami pasti dicemberutin).

Selain beberapa perbedaan di atas, untungnya banyak juga persamaan gue dan Mikko dalam soal jalan-jalan. Misalnya aja…kita berdua benci bangun pagi. Gak ada tuh ceritanya lagi liburan harus bangun pagi hari buta siap berpetualang. Kalo lagi liburan ya tidur sepuasnya maliiiiiiiih. Hotelnya mahal wooy, harus dipake sebanyak mungkin.

Kita berdua jugak gak suka liburan yang terjadwal, karena itu gak pernah bikin itinerary. Tiap hari pake prinsip kemana kaki melangkah, kemana hati membawa. Waktu di Praha ada Elin yang suka menjadwal kegiatan kami. Bangun jam sekian, mulai jalan jam sekian, di museum sampai jam sekian biar trus bisa naik bis jam sekian. Gue ngambeeeeekkk. Diem-diem gue sabotase jadwalnya. Mandi aja bisa sejam sendiri biar jadwal pagi itu berantakan. Hihihhihih…maaf ya, Liiiiiin.

Selain masalah jadwal, gue dan Mikko juga sama-sama males mengulik internet cari info tentang tujuan wisata kami. “I want it to be a surprise” kata Mikko. Yah, kalo alesan gue sih…emang murni males aja. Tapi gue sendiri seneng pergi liburan dengan ekspektasi serendah mungkin dan perasaan yang senetral mungkin. Abisnya kalo baca review bagus suka udah berbunga-bunga duluan…eh, pas nyampe di sana…tet tooott…beda sama yang diharapkan. Kuciwa deh.

Naaahhh…membaca kembali tulisan ini dari awal, gue jadi berpikir pikir sendiri. Gue ini ternyata pemalas sekali orangnya. Entahlah pemalas atau memangkah gak ada passion buat ngomongin liburan? Tiap packing selalu cemberut, disuruh bikin itinerary gak mau, cari info males-malesan melulu kerjanya.

Dipikir-pikir lagi…traveling, dalam arti sesungguhnya, mungkin memang bukan passion gue. Gue suka side-effect-nya semacam pergi rame-ramenya itu, foto-fotonya, makan di luar setiap hari, dan bebas tugas dari kerjaan rumah tangga (penting!!!).

Bukan passion utama gue tapi juga gak pernah nolak kalo diajak jalan-jalan. Ada sih saat-saat dimana gue butek juga kalo udah di Kerava kelamaan, pengen rasanya jalan kemana liat dunia lain. Tapi kalo disuruh milih mesin cuci baru atau tiket pesawat…ahoooiiii..saya lebih pilih mesin cuci. LG yah. Steam Washer and Dryer. Oh impianku. Tapi emang dasar hati lemah tak punya pendirian, tiap kali diiming-imingi tiket sama suami gue manut aja. Akhirnya mesin cuci masih jadi mimpi sampai saat ini.

Walaupun begitu, gue mengakui kalo jalan-jalan itu memang menyenangkan dan bener-bener suatu pengalaman yang memperkaya hidup banget. Bikin wawasan kita jadi terbuka lebih luaaas. Gue yang sekarang, dengan gue…let’s say…sepuluh tahun lalu, adalah dua pribadi yang jauh berbeda (and I must say, I like myself a lot better now). Dan perbedaan itu, sebagian besar dipengaruhi oleh pengalaman gue melihat sisi lain dunia.

Untuk seseorang yang sebenernya gak getol-getol amat berpetualang, gue sungguh sangat beruntung diizinkan melihat beberapa bagian bumi ciptaan Allah ini. Walaupun cuma sebagian kecil tapi udah suatu kemewahan buat gue. Karena itu mari kita ucapkan Alhamdu?…lillaaaaaah.

Advertisements

21 comments

  1. Rika, kamu ini stereotype cewek asia banget. jalan2 demi kebersamaan. Dan Mikko itu type orang Eropa banget, yang selalu ngeliat orang Asia norak banget, karena jalan2 hanya untuk dapet foto di spot yang dikenal orang daripada menikmati jalan2nya sendiri.

    1. Embweeerrr…tepat sekali pengamatan jeng novi. GUe ini tipikal turis asia banget ya yang maunya mangan ora mangan sing penting ngumpul. Kalo Mikko malah pening diajak jalan rame-rame begitu. Malah banyakan ribetnya daripada asiknya, kata doi

  2. Hahahah.. kita sama rik soal ga demen liburan kejar tayang. Udah cape, yang diliat dikit, kebanyakan di jalan.. apalagi ya alasannya.. Intinya sih mending dikit tapi setidaknya ngider2 di tempat tersebut ampe puas.

    1. apalagi udah uzur gini ya, be, makin gak kuat diajak capek-capekan.

  3. jalan2 kejar tayang emang bikin bete ya mbak, apalagi klo ikutan liburan ala travel blaalala… pasti begitu naek bis qta udah dapet jadwal acara selama 3-4 hr tur mulai yang harus bangun pagi2 biar bisa berangakt jam 7, mandi ga boleh lebih dari setengah jam, sarapan cuman setengah jam. Buseett…. dah ini liburan ato lagi pelaatihan camp sih.
    trus di tempat wisata cuma dikasih waktu bentar banget… Jadi ga bisa menikmati perjalanan :((

    1. Hahahaha…bener Lu. Itu liburan atau boot camp sih?
      Gue paling stress kalo dikejer2 waktu gitu, apalagi kalo ditambah bangun pagi..halaaah, bisa pundung terus bawaaannya.
      Tapi kadang liburan kaya gitu bagus juga sih buat yang perginya rombongan besar, supaya gak kocar-kacir dan akhirnya malah nunggu2an.

  4. IRI…..

    1. jangan downg beiiibb

  5. Hihihihi, baca post ini bikin ngerasa, hei, aku juga gitu.. *toss*

    1. toooooooossss
      senengnya kalo ada yang samaan

  6. awh gw masuk kategori keren lah, pernah dan bisa menikmati jalan-jalan sendiri. hihihi

    gw sangat anti liburan terjadwal ala tour dari travel agent. menurut gw itu tujuannya emg foto2 di jalan, bukan jalan-jalan..tapiiiiii…kalau travelling ke tempat yg gw ga kenal penduduk lokalnya gw selalu research dulu tentang tujuan wisata. biar tahu aja apa yang ada disana sih. Walo setelah tau gw pun bikin itinerary yg sangat fleksibel. Tapi klo ada sodara ato temen di tempat tujuan, gw males cari tahu, lebih senang nyuruh yang punya kota kasih tau ke gw tempat yg menurut mereka menarik dan penting.

    1. Iya, Laaaaa….lo keren!! Gue selalu kagum sama orang-orang yang bisa jalan sendiri. Kesannya berani, mandiri, kuat dan hebat. Ada masa-masanya gue sirik dan kepikiran mau solo travel juga suatu hari. Eh, kagak kesampean sampe sekarang…Bersyukur juga sih. Kebayang kalo emang jalan sendiri pasti gue memble terus. Hihihihhih

      Iya, gue dan Mikko juga ada kok research kecil-kecilan kalo ke tempat baru. Tapi gak pernah mendalam, sekedar tau aja apa yang penting-penting untuk dilihat. Masalah kapan ngeliatnya terserah nanti aja sesempatnya. Sama kaya elo, fleksibel banget itinerarynya. Yang penting mah jangan sampe ganggu waktu tidur.

      Dan gue juga suka banget dateng ke tempat yang ada temen atau sodara, tapi kalo Mikko kurang suka jalan sambil di guide-in gitu, kecuali sama sahabat deket, berasa ngerepotin orang katanya.

  7. kayanya…post ini judulnya “tengkyu Mikko deh, ai lop yu pull” hehehehe…semakin ke bawah bacanya semakin kerasaaaa banget cintanya yang berbinar2 🙂

    1. hahahahahah…Mikko kalo baca komen ini pasti ge-er. Padahal gue pas nulisnya biasa aja loh *ditoyor Mikko*

  8. Baca postingan lo, kayaknya gue geng Mikko banget. Hahaha. Gue itu penyuka jalan2 sendirian dan kalaupun bareng grup sebisa mungkin cukup 2-3 orang aja. Kalau rame pusing. Dulu pas SMA ada tour sekolah keliling jawa-bali, daku tak tahan orang2 pada ngaret sampai 1-2 jam *OCD abis*. Walo emang nggak bisa bangun pagi juga, tapi kalo pergi bareng yang ada jadwalnya pengennya orang lain juga on time.
    Pernah tu jalan2 impulsif Bandung-Yogya sepulang kerja hari sabtu (jaman masih di Bdg). Sampai Yogya jam 4 pagi aku jalan2 sendirian, makan gudeg. jalan kaki mblusuk2 ke kampung kauman pas capek baru cari hotel murahan. hehehe

    1. Hahahahahaha….Mikko pun samaaaa kaya elo, Ki. Kalo harus nunggu-nunggu orang bisa berasap dia nahan marah, makanya ogah banget doi jalan rame-rame begitu. Dia juga suka jalan2 impulsif (dan sendirian) kaya elo gitu. Gue juga suka sih jalan-jalan impulsif…tapi kalo sendirian…aduuuhh..asli ku tak bisa. Ntar yang foto siapa? bwahahahahahahah.

      Tapi kalo kata Mikko, jalan2 sendiri justru bikin dia kenal banyak orang selama lagi travel. Orang lokal biasanya lebih terbuka dan lebih ramah sama turis yang lagi sendirian daripada yang rame-rame serombongan.

  9. Jalan- jalan sudsh menjadi tren.

  10. Tiap packing selalu cemberut, disuruh bikin itinerary gak mau, cari info males-malesan melulu kerjanya.

    >> sama booooook…. Makanya aku lbh pilih makan tidur internetan dirumah kalo pas liburan. Dibanding pergi keluar kota. Hehehe…. Males keluar duitnya juga sih….(udah males, medit pula)

    1. ih kita kok sama sih mem? kalo liburan leyeh2 di rumah aja bagiku malah lebih kerasa poooll liburannya. Diakhir liburan biasanya udah mulai bosen berleyeh2, jadinya menanti2kan hari kembali ke sekolah
      Kalo abis travel biasanya pulang dalam keadaan tulang rontok, gak sanggup rasanya mikirin balik sekolah

  11. Untuk seseorang yang sebenernya gak getol-getol amat berpetualang, gue sungguh sangat beruntung diizinkan melihat beberapa bagian bumi ciptaan Allah ini. Walaupun cuma sebagian kecil tapi udah suatu kemewahan buat gue. Karena itu mari kita ucapkan Alhamdu?…lillaaaaaah. Amin …

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: