demi anak tapiiiii…..

Baca ceritanya Novi tentang calon sekolah anaknya jadi inget obrolan gue dengan teman di sekolah bahasa sini. Temen gue ini seorang ibu dari Rusia, menikah dengan orang Finlandia dan sekarang punya anak perempuan umur 12 tahun.  Di negaranya dia kerja di sebuah perusahaan telcom besar dengan jabatan cukup mentereng: finance manager sambil pula punya bisnis kecil-kecilan. Pokonya hidupnya di Rusia sungguh sibuk benerlah. Berkarir cemerlang, banyak temen, banyak keluarga, banyak senang-senangnya juga.

Trus…doi pindah ke Finlandia…

Demi anak katanya. Padahal baik dia dan suaminya lebih suka tinggal di Rusia. Tapi mereka merasa hidup di sini bakalan lebih baik buat anak wedok semata wayang mereka. Pendidikan yang lebih bagus, lingkungan yang lebih nyaman, lebih aman dan syukur-syukur masa depannya juga lebih cerah.

Sampai di Finlandia si suami tetap kerja di perusahaan yang sama di Helsinki, tugasnya masih tetap ngurusin customer di Rusia jadi doi sering banget ulang-alik ke Rusia. Tinggallah si ibu dengan anaknya.

Anaknya sendiri…usia abegeh gitu loooh, sibuk main-main sama temennya, jadi kebanyakan si ibu ini sendiri aja di rumahnya yang besar. Mau balik kerja gak bisa karena bahasa Suominya goyang poco-poco (patah-patah kale maksudnyaaaa), bahasa Inggrisnya pun gak gitu lancar. Mau berteman…entah kenapa, katanya, kok susaaaaaah sekali cari temen selama di sini? Jadi kegiatannya ya cuma antara rumah dan sekolah bahasa aja. Sepi banget dibandingkan hidupnya di Rusia.

Jadi gimana? Apa mau balik lagi ke Rusia? Gue bertanya….

Gak deh, katanya, anak gue udah seneng di sini. Sekolahnya bagus, dan segala-galanya juga lebih bagus di sini untuk dia.

Demi anak  ya cyinn ceritanyaaaa….

Kisah si ibu ini sebenernya bisa dimirip-miripin sama kisah gue. Gue sering mikir kalo memang balik ke Indo pastinya hidup gue pun bakal beda banget. Yang jelas lebih gampang cari kerja daripada di sini, atau mungkin juga bisnis kecil-kecilan.  Dan pastinya, gak bakal memble kesepian jarang bergaul kaya di sini.

Tapi setiap kali Mikko ngajakin pindah aja ke Indonesia gue selalu mikirin sekolahnya anak-anak, pelayanan kesehatan, dllnya yang jauh lebih bagus di sini dari pada di Indo. Hratiiiss fulaaaa. Kalo kami pindah ke Indo kayanya kami gak mampu masukin anak-anak ke sekolah-sekolah yang terkenal bagusnya tapi juga tersohor mahalnya itu. Udah ada sih sekolah negri dengan standar nasional (ataupun international?) yang katanya gratis, tapi gue denger beban pelajarannya beurat-beurat ceunah. Beda sama sekolah sini yang PRnya dikit, banyak liburnya dan mata pelajarannya sedikit. Kayanya sekolah di sini tuh santai dan menyenangkan sekali. And yet Finland ranked no. 1 for their education quality several years in a row (please check the OECD study if you want to know more about this).

“But you’re not happy here…” kata Mikko

Emang sih…katanya kan happy mother makes happy baby

Tapiii…..

Kalo gue pindah dari sini kok rasanya gue menjagal hak anak-anak gue untuk menikmati fasilitas yang bisa mereka dapatkan di sini, di negara mereka sendiri, secara kan mereka tercatat sebagai warga negara Finlandia.

Ini debat yang udah lama banget bergumul di batin gue (duileee…)

Termasuk debat dengan suami juga secara Mikko, si pribumi Finlandia ini, kok pengen sekali tinggal di Indonesia. Di Tomohon, atau Sukabumi.

Sekarang kami masih bermukim di Kerava bisa dibilang karena keinginan gue, si suami mah tiap bulan nanya mulu “Should I quit my  job and then we move to Indonesia?”.

Kalo belum punya anak mungkin gue mau yah diajak coba-coba hidup di Tomohon, Sukabumi atau dimanapun lah yang suami mau.Entah itu bikin hostel kecil di Maluku, atau nemenin suami bikin sasana tinju, atau santai geboy sementara suami jadi wartawan freelance. Kalo kemudian ternyata bangkrut atau kehabisan duit ya gak masalah, tinggal cabut lagi balik ke Finlandia dimana suami gampang dapet kerja kantoran.

Seneng-seneng banget kesannya hidup ini ya? Santai dan tanpa beban.

Tapi kalo udah berbuntut dua mah mana bisa santaiiii…hidup tanpa fixed income pasti bikin jantung gue kembang kempis melulu. Belon lagi ada bayang-bayang bangkrut di tengah jalan, ntar anak-anak makan apaaaa?? Belon lagi mikirin pindah-pindah tempatnya. Sambil bawa anak. Remfong dije!

Makanya udah lebih dari tiga tahun gue bertahan di  Kerava yang kecil ini. Masih suka misuh-misuh kenapa sih Kerava dusun banget? Sepiiii. Gak seru. Gak ada temen. Tapi ya tetep…kalo diajak balik Indo gak mau juga.

Walopun gitu gue ngerasa keadaan gue masih lebih baik dibandingkan sama si ibu Rusia. Biarpun bahasa Suomi masih aja kagak bisa tapi paling gak gue bisa survive di sini pake bahasa Inggris (yang sebenernya juga pas-pasan sih). Masalah temen, biarpun gak sering-sering amat tapi di KBRI rutin diadain acara ini itu, lumayan buat ajang ketemuan sesama orang Indonesia. Intermezzo dikit, KBRI itu ternyata top punya loh buat urusan kumpul-kumpul, soalnya yang dari negara lain kayanya ga ada tuh acara-seru-seruan di kedutaannya.

Dan terakhir,…biarpun agak-agak sedih gak bisa berkarir di sini, tapi diem-diem…gue enjoy sama status pengangguran gue..huwahahahaha. Gak pusing mikirin deadline, gak harus ngantor pagi-pagi, bisa liburan kapan aja, bisa ke toko pas jam sepi. Seandainya bisa ada ART sama baby sitter, sempurna deh hidup gue (Woooiii!!! Banguuuuun.!!)

Dan sekarang, gue udah sekolah, anak-anak masuk daycare, hidup gue jauuuuuh lebih baik dari sebelumnya. Lebih enak aja jalaninnya karena berasa punya tujuan. Gak sekedar ngendon di rumah sambil mengeluh bosen bosen bosen.  Dan gak boong juga…I like to have some time away from the kids. Bisa makan sambil ngobrol sama temen-temen, jalan tanpa dorong stroller dan gak melulu pake nursing shirt. Hell yeaaahhhh…tiap pagi matut-matut kaca nyobain sepuluh baju dan akhirnya terlambat sekolah.

Sekolah gue cuma sampai Mei tahun depan, setelah itu belum tau mau ngapain. Apa bisa gue kerja di sini? Udah dua bulan sekolah kok masih belum bisa ngomong satu kalimat utuh dalam bahasa Suomi? Gimana mau dapet kerjaan kalo begini?

Kalo ternyata harus balik nganggur bakal keluar lagi deh deh keluh kesah bosan dan gak hepi dari mulut gue. Dan kembali suami membujuk rayu untuk pulang ke Indonesia aja. Dan kembali gue labil-labil berkepanjangan mikirin mana yang lebih bagus buat diri sendiri, sekaligus juga buat anak-anak?

Duh, anak-anakku sayaaang, aiti sampe ubanan gini mikirin nasib kalian, jangan sampe nanti pas sekolah malah rajin madol dan mabu’-mabu’an ya naaaakk….

Advertisements

62 comments

  1. Setuju Rik, kayanya itu masalahnya tiap orang yang tinggal di luar negeri. Buat anak apa sih yang nggak…
    Nikmatin aja *liburan panjangnya* kan kalo di Finland nggak ada batas maksimal boleh daftar kerja kaya di Indo kan? Jadi bisa maksimal ber-me time-nya hihihi… 🙂
    Aku juga di satu sisi ngerasain tinggal di LN pingin anak-anakku nanti merasakan hidup yang aman lingkungannya, kualitas pendidikannya yang manusiawi (kayanya di kebanyakan sekolah di Indo kurikulumnya terlalu ambisius), dan dapet pengaruh yang baik tentang disiplin, jaminan kesehatan, etc…
    Tapi di sisi yang lain, suami pingin balik ke Indo, nggak mo nyari kesempatan buat tinggal di LN lebih lama. Nggak bisa dibantah pula. Mo dibilang buat anak, kata suami, ‘lha belum ada anak juga…’ *kena deh… * hehehe… 😀

    1. Suamimu kok sama kaya suami gue Chiiittt…gak sabar mao balik Indo.

      Kalo gue di Os kayanya sih bakal betah abesssss. Di FIN segala macem fasilitas OK tapi kehidupan sosialnya itu agak2 merana, bahasanya yg bkn otak gue keriting, plus cuacanya yg emang bkn menderita banget. Kalo di Oz kayanya kok lebih hepi gitu negaranya.

      Kadang gue mikir, apa ini problem penduduk negara dunia ketiga ya? Jadi suka labil gini kalo udah ngerasain hidup di negara maju. Soalnya temen2 gue yg dari sesama negara maju kalo emang pilih pulang kampung kayanya gak labil2 amat tuh kaya gue secara fasilitas di negaranya juga mirip. Jadinya pulang kampung bener2 girang gembira, gak merasa banyak pengorbanannya

      1. Iya, sampai-sampai dari curhatannya banyak PR di sini dan di Amrik yang males kalo musti back for good, aku bisa narik kesimpulan bahwa mudik ke Indo itu enaknya buat liburan sebulan-dua bulan aja, lebih dari itu udah ilang rasa ‘hunimunnya’… 🙂

  2. waduh kebayang deh galaunya emak2
    plus minus banget y
    tapi klo aku juga bakal mentingin kebutuhan anak2 kok
    apalagi klo emang pendidikan di Luar lebih bagus dan santai pula
    daripad di sini, ngejaga anak2 susaaaaaaaaaaaah
    pengaruh lingkungan itu berat bu hehehe
    semoga kuat bertahan setidaknya sampai anak2 mandiri yak
    #eh masih lama ya? 😀

    1. Jadi emak2 ternyata galau tanpa akhir, akan terus begini sampe anak-anak dewasa kayanya.

      Di sini pun pengaruh lingkungan gak bisa dibilang sempurna, banyak juga negatifnya apalagi kan norma2 yg dianut di sini beda sama di Indonesia, sementara pengennya anak2 gue tetep patuh sama norma2 yg ada di Indo. Kaya misalnya di sini penekanan terhadap ajaran agama tuh kecil banget, lebih permissive terhadap penggunaan alkohol atau praktek premarital sex. Jadi kalo pun tetap tinggal di sini PRnya tetap banyak.

      Tapi mgkn soal itu saat ini hal2 masih blm kepikiran bgt buat gue karena tiap kali mikir balik ke Indo pasti yg kebayang langsung do it do it do it alias harus punya banyak duit buat nyekolahin anak

  3. Rikkkk… I feel YOUUUU!! Terkadang gue tuh sampe kepikir, pengen pindah ke Ostrali aja demi masa depan anak-anak. Tapi: Gue bukan PR, suamipun bukan…. Hahahahah… Gimana mau pindah coba?? Belum lagi tiap kali baru gue ngomong di depan mertoku, “Mi, pindah Ostrali enak kali ya demi masa depan anak….” Terus si Mertoku langsung mukanya stress kayak mao ditinggal beneran, kemudian malah cerita2 panik soal sodara-sodara dia yang koit di luar negeri (padahal ga nyambung). Soalnya Ostrali tuh paling mending buat negara tujuan yang deket dari Indonesia. Kalo di Singaparna gue kok ga mau ya, soalnya pressurenya gede banget, tar anak gue jadi robot.

    Tapi yang penting Rik, elu tau keputusan ini yang terbaik demi masa depan. Dulu pas gue KPP, pengajarnya bilang, kita menikah tuh untuk punya anak, dan kewajiban kita untuk kasih yang terbaik buat anak, karena itu salah satu tujuan utama pernikahan kita. Denger kayak gitu, meyakinkan gue untuk kasih yang terbaik buat anak, kaki buat kepala, kepala buat kaki. Tar kalau anak kita udah gede, dia tau perjuangan emaknya, kalo sampai gak bersyukur, PLAK!

    1. Leleeeeeeeeeee….gue kok malah ketawa baca cerita lo ttg mertoku.

      Ostrali tuh impian gue banget Le. Deket dari Indo, bisa pulang setahun sekali atau lebih, ortu jg gampang dateng, makanan Indo banyak, iklim lbh bersahabat, bahasanya Inggris, fasilitas sama lifestyle western. Duuuhhh…gimana ini caranya supaya gue bisa pindah ke sana yaaaaa??

      Kalo Singaparna…sama persis kaya elo…tak sanggup akyu menghadapi pressurenya. Kasian jg buat anaknya.

  4. ayo rik, pindah sini aja.. biar gue ada temen, hahaha…

    egois bener ya bok, padahal gue juga udah pengen keluar dari sini, bosyen dan bener kata lele.. pressurenya gak kuat, cyinnn… *malah curhat*

    1. samaa…gak kuat pressurenya kalo di sana. Kalo di FIN gini biarpu bosenin tapi pressurenya minimalis bok

  5. luitayusniawati · · Reply

    Mbaaak, kayaknya setiap cewek rata2 gitu ya? Sama juga kayak akuh yg meskipun belum ada anak tp udah riweh mikir apakah pendapatan perbulan cukup untuk pendidikan anak nantinya, hmm kira2 punya aset apa yaaa yg bisa buat dana pendidikan anak. Yaoloooo mikirin di indo playgroup aja bisa bayar 4 sampe 5 jeti booo, ini untuk daerah sekecil Cepuuu. Waaaak pastinya mbak rika ga tau tuuh, mana Cepu. Yes, it is where I live now mbaaak. Hmmm kayaknya akuh jg bakal milih seperti dirimu mbak, tinggal di kerava, ada income bulanan, pendidikan hratis, kesehatan juga. Aooo maak, itu impian semua wanita deh kayaknya :D.

    Semoga pilihan mbak rika membawa berkah yaaa untuk keluarga. Ketjup untuk Kai dan Sami, semoga menjadi kebanggana aiti dan isi…. #Duhh kok melowwww:)

    1. Emang kalau dipikir hidup berdua aja sama hidup udah punya anak tuh beda jauhh ya…kalau dah punya buntut, pikirannya ke anak mulu, semua2 keputusan dipertimbangkan untuk kebaikan anak.
      Dan benerrr…kalau gak ada fix income, rasanya hidup gak aman apalagi punya bocah, mau kasih makan apa?
      Yang terpenting…mbak rika jalani saja yang terbaik buat keluarga, moga-moga kebahagiaan bisa datang dengan sendirinya buat mbak rika kalau ntar anak-anak udah gede.

      1. Gue gak beraniii hidup tanpa fixed income apalagi anak2 masih kecil gini. Tapi si suami sih optimis tuh…bisa hidup dengan kerja2 freelance atau apalah. Tapi gue baru bayangin aja kok udah deg-degan. Nanti jantungan pula

    2. Aku tau Cepuuuu!!! Dulu adekku yg cowo pas kuliah TKP nya di Cepu loh. Kata dia kopi paling enak yg dia pernah coba itu di warteg2 Cepu. Kopinya dibikin di teko tanah liat yang endapan kopinya udah meresep jadi wanginya enaaaaak.

      Ternyata apa yg aku jalanin sekarang rupanya malah banyak diinginkan oleh orang lain. Jadi kayanya aku harus lbh banyak bersyukur daripada banyak mengeluh ya.

      Yo wiiss, sekarang nikmati aja apa yg ada.

      1. luitayusniawati · · Reply

        Waaaks pasti TKP-nya di tempat akyu bekerjaaaa hihihi GE ERRR… Iya namanya kopi kothok, murmer dan murceee eheemm apalagi yg jual wece2 ayu hihihihhi..

        Kadang emang kita merasa beruntung bangeeet kalo habis curhatan sperti ini ya mbak, ehh ternyata masih buanyak org yg memimpikan berada di posisi kitah. #reminder jg inih buat akuhh yg hobi ngeluh sama suamiih 😀

        1. Ehh, memangnya cuma ada satu tempat TKP di Cepu ya?? Kalo ga salah ada hubnya sama perusahaan minyak atau gas atau listrik gitu ya?

        2. luitayusniawati · ·

          He eh mbak, disini memang semuanya berbau minyak2an dan per-gas-an hihihi so banyak anak mahasiswa magang, namanya p-u-s-d-i-k-l-a-t-m-i-g-a-s.
          #deuuuu atut bener kalo bisa di gugling wakkkssss 😀

  6. erliaanom · · Reply

    Eeeeh….rani mo pindah kemana?!!! Jangan tinggalin akuuuh *salah fokus*.
    Iya tuh ka, gue belom punya anak aja udah kepikiran loh liat biaya sekolah anak di Jakarta. Mahal amaaaat!!! Andy aja sampe terbengong-bengong pas gue ceritain biaya sekolah di Indo, huahahahahahah. Ya secara yaaaa….disini bayar sekolah anak ga nyampe $100 sebulan.
    Tapi ya mo tinggal dimana juga pasti ada hambatannya kan ya. Mari kita nikmatiiiiiii… *sruput fish soup*

    1. Kasian Dex kalo di Jakarta gak ada taman buat dipipisin Er. Eh,…maksudnya buat lari-larian.

      Tapi gue baru baca soal daftar sekolah di blognya Rani…haduuh, cukup bkn jambak2 rambut juga ya

  7. Hallo Rika… selama ini aku silent reader mu tapi jadi kepengen comment juga nih. Hehehe. Mungkin selalu ada istilah rumput tetangga lebih ijo ya, aku iri padamu, dan dirimu pun iri ingin balik ke tanah air beta (halah). Aku sering ngambek ke suami, pengeeenn bgt jadi IRT tp apa daya, single income klo di Indonesia sih gak cukup ya. Suami istri hrs kerja, krn kejar2an sm inflasi yg gila2an. Apalagi kalo punya niat menaikkan standart hidup, macem sekolahin anak di tempat bagus, punya dana kesehatan yg memadai sangat, tp masih bisa liburan. Akhirnya lebih dr 10 jam sehari kami habiskan diluar demi gaji yg sebenarnya blm bisa memenuhi standart hidup layak tersebut. Anak pun harus dititipin sana sini. Belum lagi tingkat kriminalitas yg tinggi, korupsi, pungli, dll. Yaaahh gitu deh, tapi balik lagi rumput tetangga selalu lebih hijau and simply we might gain some but loose some. Good luck buat hidup merantaunya dan ditunggu cerita2 spektakulernya 🙂

    1. Aduuuh, bener banget ini Dis. Rumput tetangga selalu lebih hijau. Ternyata keadaanku sekarang ini justru banyak diinginkan oleh ortu-ortu lain, tapi akunya malah termehek-mehek pengen hal lain semacam punya mbak, BS, dll. Emang manusia susah banget puasnya.

      Tapi kalo soal masalah jam kerja yg panjang khususnya di Jakarta, cuti yang sedikit plus macet yang gila2an emang bikin elus dada ya. Mau gak kerja nanti dapur susah ngebul. Mau kerja tapi jadi susah ketemu anak. Serba salah.

  8. ibu2 banget ya Rik……puk puk Kaiii *lho*
    kalau ada yang lebih baik buat anak, pasti cenderung milih itu…..sekolah bagus yang gratis, kesehatan….surga banget…impian ibu2 Indo! tapi ibu pun manusia ya…..punya keinginan pribadi pula 🙂
    eh Rik, ada video tentang Kai di youtube g? penasarannnn bgt sama tingkah dan suara Kaiii 🙂

    1. video Kai cuma ada dua di youtube. Salah satunya sama kaya yg di blog ini, yang Kai lagi joged. Yang satu lagi juga masih seputar joged2an, tapi waktu itu Kai masih kecil, masih 10 bulan. Sayangnya ga ada yg Kai lagi ngomong, nanti deh ya kapan2 upload video2 terbaru. Tapi susaaaaaaaaaaah banget videoin Kai, begitu liat kamera anaknya malah mau jadi fotografer

  9. saya aja yang belum punya anak juga udah mikir macem-macem kok mbak..
    gimana anak saya kalau saya pindah-pindah terus kerjanya
    gimana pendidikan anak saya kalau saya penempatan di kota kecil
    gimana anak saya kalau dari pagi sampe malem saya sibuk kerja.
    dst
    dll
    dsb
    pokonya banyak gimana kalau gini, gimana kalau gitunya

    1. waaaahh, kamu pemikir sekali Amel…dulu pas masih single aku malah gak tau kalo punya anak ternyata jadi banyak pemikiran.
      Mudah2an kalo dari awal udah dipikirkan nantinya jadi jarang galau ya.

  10. randompeps · · Reply

    huahahahahahaha aduh berhubung gue belom punya buntut berarti masih bisa ye ngegembel sana sini tsk tsk gue baca posting emak emak jaman sekarang stres sendiri. semoga deh kai sami ga bikin pusing lo di hari tuaaaa. boleh loh pindah ke indonesia, suruh mikko bikin sekolah aja rik biar grateeeis 😆

    1. cita2 sih pengen bikin sekolah gratis atau apalah yang bergerak di bidang kemanusiaan. Tapi masih kepentok, kalo gak nyari profit trus kita makan apaaa?

  11. erlia sruput fish soup trus aku sruput apa dooonggg hihi
    jangan galau Rik, berkorban demi anak ntar banyak pahalanyaa hehe, palingan kamu nunggu bentar sampe skolah bhs kelar trus bisa cari kerja

    1. aku kan ABG noviiii…masih sering galau

  12. Rikaaaaaa.. kayaknya kalo gw mau nulis soal beginian tinggal copas punya lo doang deh.. ahahaha.. sama edit2 dikit.. abis itu persis deh hasilnya.. *jiaaah nyama2in*

    Bedanya bubu sama mikko.. kalo si bubu tiap kali gw ajakin pindah ke Indo, dia selalu bilang GA!.. apalagi abis itu dengan bloonnya gw cerita curhatan temen gw ttg biaya sekolah.. beuh makin kenceng bilang GA!-nya doi.. meh..

    tapi emang sih, gw sempet nanya ke mertua, kok waktu beliau cerai dulu ga balik ke indo aja.. di Swedia ga punya sodara. sendirian harus ngurus 4 anak kecil2.. katanya ya itu.. demi anak2.. kalau di Indo, bakalan susah nyekolahin anak2.. sementara di sini pada bisa sekolah sampe S3 kalo pada mau karena gratis, biaya kesehatan juga gratis… hmmm.. jadi ga pengen pulang.. ahahahaha

    1. ah rikaa.. i feel you. pertama kali ke sini gw bawaannya mo balik jakarta dulu, kembali ke pelukan pembantu yang nyaman. bisa leyeh2 tanpa harus mikirin masak apa hari ini.
      tapi..karna demi suami, demi anak. gw bertahan ikut suami. tapi.. demi kewarasan, gw memilih bekerja. *sue me*

      1. Desiiiiiiiiiii….aku pun ingin kembali ke pelukan pembantu dan abang sate. Huhuhuhuhuhuhu. Plg gak lo di Sg masih gampang ya Des kalo mau makan di luar atau ta pau. Kalo di sini mehong beneeer, paling sekali2 doang. Otak gue mau melintir pun tiap hari harus mikirin menu. Huuuh, gue bosen masaaaaaaaak.

        Tapi yaaahh…capek masak kalo dibales dengan sekolah gratis akhirnya dibetah2in deh

        Dan gue pun merasa lebih waras setelah sekolah. Nah, sekarang bingung nih, abis sekolah ngapain. Kalo harus di rumah lagi ngangon anak 24/7 rasanya akyu tak sanggyup

    2. Nah, jangan2 bagian matut2 kaca trus terlambat sekolah juga sama ya Be???

      Eh, gue salut bener sama mertua lo. Sampe2 terharu bacanya. Sering denger juga cerita2 kaya gitu dari orang lain. Misalnya dulu pas di Jerman pernah denger cerita seorang bapak yang udah puluhan tahun di Jerman kerja jadi supir taksi. Katanya biarpun dia “cuma” supir taksi tapi sekolah anak terjamin, mau S3 pun bisa. Ada yg bilang ngapain jauh2 ke Jerman cuma jadi supir taksi, tapi prioritas orang kan beda2 ya…gak melulu harus ngejar karir mentereng. Karir mentereng pun bln tentu menjamin anak2 bisa masuk sekolah bagus.

  13. Mending stay di sana mbak. Saya di sini mabok kleyengan mikirin sekolah anak. Padahal baru mau masuk SD (masih 2 taun lagi pula). Kapan ya pendidikan di Indonesia kayak pendidikan di Finland sana. Waktu tau pendidikan di Finland no 1 di dunia, saya langsung inget dirimu dan bilang, dirimu sungguh beruntung 😀

    1. Iya…kalo masalah pendidikan gue memang merasa beruntung bisa tinggal di sini. Plus2 lainnya jg banyak sebenernya, kaya faslitas kesehatan lumayan OK, negaranya aman, udaranya bersih. Tapi tetep berasa kurang ya kalo mikirin ga ada keluarga, temen sedikit, belon lagi masalah bahasa yang sering bikin puyeng.

  14. Eh udah ada komputer baru ya mbak? Blognya lancar kembali, daku hepi *langsung OOT
    Sekolah gratis? Wahh…pasti berat ya mau ninggalin Fin padahal kangen semua ‘kemudahan’ negri sendiri. Apapun pilihannya, asal dijalani dengan yakin pasti hasilnya baik. Pasti ! 🙂 Semangat terus yaa…

    1. belum adaaaaaa
      tapi komputer jebot ini di install ulang dan sekarang jadi cepet, gak pake ngelag lagi. Tapi penyakit barunya jadi cepet panas dan sering mati tiba2…oh welllll…

  15. Mba Rika, sama kayak yang ditulis temen saya waktu chatting, doi bela-belain nyari kerja dan pindah ke ostrali biar dapet fasilitas yang terbaik buat anaknya. Kok jadi merasa bersalah ya kalo saya ga mencoba mencari yang terbaik juga buat anak… T.T

    1. Tapi kan prioritas dan definisi “yang terbaik” buat tiap2 orang beda Dani. Bisa jadi tetap tinggal di Indonesia memang yang dirasakan terbaik buat anak dan keluarga, gak harus selalu ke luar negri itu adalah yang terbaik. Gue sih mikirnya gitu. Nah, gue ini yang masih bingung, yg terbaik buat gue, anak2, dan seluruh keluarga gue ini yang mana ya. Masih bingung

  16. Yah namanya jadi emak-emak otomatis jadi mentingin anak diatas kepentingan pribadi ya rik, jadi walopun aiti merana insya Allah ikhlas ya aiti ya?! *senyum manja*
    Duh apa dimasa depan madol danmabu’ masih trendy ya bok, kayak tawuran yang everlasting di Jakarta ini.

    1. Insya Allah ikhlas…Amiiiiiiiiiiiiin

      Aduuh, anak jaman sekarang banyak bener tantangannya. Dari mabo2-mabo’an, gadget addict, pornografi,…bikin deg2an iih

  17. kalo gw sendiri ga ragu sama kondisi indonesia untuk masa depan anak-anak gw, dengan segala kekurangan dan kelebihannya ya. Malah kayanya gw pun berpikir yang lebih baik untuk keluarga gw saat ini memang membesarkan anak2 di Indonesia yang bisa menawarkan kehidupan kaya warna. Di kelilingi keluarga yang rame, bertemu dengan orang-orang yang lifestyle nya bedanya bisa langit dan bumi, dsb dsb.. tapi tentunya gw jg berharap anak2 gw nantinya bisa menikmati tinggal di luar Indonesia juga. Bagaimanapun caranya..sebisa mungkin diusahakan.

    Tentunya kita mau yang terbaik untuk anak2 kita ya, Ka.. mendingan elo tanya langsung sama yang diAtas aja deh, lebih baik pindah ke Indonesia atau menetap di Finland..

    pengen nulis komen puanjaaaannng tp kok ragu2.. mendingan kita ceting aja yiuuukkk.

    1. Lalaaaaa…iya nih, harus chat panjang lebar sama elo, membahas visi dan misi sebagai sesama ebo-ebo. I value your opinion greatly, btw buat banyak hal. Maklum…gue kan ngefans sama blog lo yang jarang diupdate itu!!!

      Gue sih mikirnya kalo di Indo buat guenya pribadi kayanya bakal lebih banyak yg bisa dikerjain, lbh banyak kegiatan, life wont feel so boring. Tapi yah, kadang gue mikir juga, alasan gue itu cukup gak sih buat melepas segala fasilitas yang bisa gue dapet di sini, terutama buat anak2.

      Nah, selama ini gue berbingung2 kok baru inget ya kalo gue belom nanya sama yang di Atas. Ketauan kalo sholat buru2 udahan.

  18. yg tinggal di indonesia malah pada pengen pindah keluar negeri mba, dengan alasan ya itu….pendidikan disini mahalnya ampun2, kualitasnya juga belom tentu bagus… belom lagi kalo ada berita bully sana sini ditambah tawuran… menteri pendidikannya aja ga becus… hahahhaha…

    1. Iyaaa…bikin ngiler banget memang fasilitas di negara2 maju seperti Finlandia ini. Tapi kalo udah lahir dan dibesarkan di tempat lain…asa gimana gituuu…kangen sama negara sendiri

  19. Hi Mbak Rika salam kenal ya…
    Duh mbak emang bener ya kata orang rumput tetangga mang lebih hijau hehehe
    Terus terang nih aku iri banget ma Mba Rika
    Dari jamanya kuliah dulu karena cinteeeeee banget ma Finland sampai-sampai skripsiku tentang Finlandia, akh pokoknya Finland always in my heartlah 🙂
    Karena sekarang masih single sering terpikir kapan ya bisa jadi orang sana (bukannya ga cinta tanah air ni ya hehehe)
    Sekedar curhat ni mba,, dari sma si udah biasa ngerantau jauh dari ortu di medan sana.
    gimanaaa gituu ya, Finland itu negara yang paling bersih, bukan cuma lingkungannya aja tapi juga pemerintahannya trus care banget ma kesejahteraan warganya (belum pernah kesana tapi udah sok tau gitu deh ;)))
    suka browsing syarat-syarat kerja disana apa ya?
    untuk saat ini rasanya aku belum punya jalan, my sista n my brother sedang kuliah di sini jadi biayanya yang nanggung sebagian besar aku mba, jadi kalau mau pergi dari sini masih takut ambil resiko, yah mungkin 2 tahun lagi lah sampai mereka mapan.

    sharing-sharing donk mba caranya? (hmmm tinggal disitu maksudnya) hehehe

    Thanks banget ya Mbak Rik.. 🙂

    1. Aaaaawww….Tigaaaaaaaaaaaaaan….

      gue sampe speechless baca komennya.

      Ini kok bisaaaa segitu ngefensnya sama Finlandia padahal belum pernah ke sini? Aduuuh, kamu baca dimana aja info2 tentang Finlandia, soalnya aku sebelum ke sini malah gak tau apa2 loh tentang negara satu ini.
      Tapi yang kamu bilang bener semua loh. Memang di sini pemerintahannya bersih, lingkungannya pun bersih bebas polusi. Duuuh, paru-paru rasanya sehat banget deh kalo di sini. Kalo pulang ke Jakarta Sami jadi batuk2 terus karena alergi debu. Sedih deh.

      Kalo untuk syarat kerja…wah..kurang tau ya soalnya akupun gak kerja di sini. Tapi umumnya sih kemampuan bahasa sini penting banget buat modal cari kerja di sini. Kecuali nih untuk bidang2 tertentu seperti IT atau pekerjaan di bagian riset, khususnya untuk biologi, mikrobiologi sama kimia, dan matematika, kayanya banyak deh yang bisa mengandalkan bahasa Inggris aja. Selain kerja mungkin bisa coba juga jalur S2 atau S3. Banyak program internationalnya yang cukup pake bahasa Inggris.

      Kutunggu ya 2 tahun lagi di sini.

  20. Rosaria · · Reply

    Salam Rika,
    blog nya menarik deh, nanya resep sama mbah google, milihnya link ke sini 🙂

    1. salam kenal juga Rosaria.
      pasti resep lasagna ya? Hihihihihih

  21. Mrs_Lair&Company · · Reply

    Wah.. itu selalu problematic pilih tempat tinggal, LN atau Indo?
    Apalagi kalau sudah punya anak, suami non-Indo dan pingin punya karir sendiri.
    Trust me, setelah beberapa waktu, Rika bisa memutuskan yg terbaik utk
    suami, Rika dan keluarga. Sementara kita selalu pingin tinggal di Indo,
    ingat suami dan anak2 yg mungkin punya lebih banyak opportunities kalo
    tinggal di LN. Sabar deh! Banyak belajar disana, rejeki datang sendiri someday!
    Setelah lebih dari 15 thn di LN, saya akhirnya dapet kerja yg lumayan dan decided
    kalau LN itu tempat saya meskipun saya tetap love Indonesia!
    Stay safe and strong, Rika 🙂 May God bless you and your family!

    1. Hi Mrs. Lair.
      Bener banget ya…problematic banget masalah pilih2 tempat tinggal ini. Apalagi kalo punya anak, makin banyak yang harus dipertimbangkan.
      Saat ini masih sekolah bahasa dan masihhh aja gak bisa-bisa juga bahasa sini, jadi masih down banget nih…gak yakin bisa dapet kerjaan bagus di sini. Tapi mudah2an tetap ada rejeki lain buat saya di sini yah. Mungkin karena saya baru 3 tahun di Finlandia jadi belum ngerasa nyatu banget sama negaranya, jadi bawaannya mau pulang terus ke Indonesia.

      May God Bless you too Mrs. Lair.
      Saat ini tinggal dimana ya mbak?

  22. Mba Rika,
    Kan katanya lg skolah lg di sana. Bagi2 info dong. Saya ada rencana skolah ke sana. Tapi skarang masih dalam tahap menabung… :).. mohon di doaken yah… Bagi2 info ttg kehidupan di sana.. skolah di sana.. trus kesempetan kerja bagi warga negara asing yg bersekolah disana.. trus juga kesempatan kerja dan jadi warga negara finlandia setelah skolah selesai… heheheee… makasih banyak yah Mba… -Lis-

    1. Halo Lis, maaf ya baru dibales, semoga belum terlambat.

      Mudah2an tercapai rencana sekolahnya di sini ya. Kali2 nanti kita bisa ketemuan.

      Kalo soal sekolah, aku gak tau banyak karena sekarang ini aku “sekolah” bahasa khusus untuk imigran, jadi beda sama sekolah macam universitas atau sekolah tinggi gitu. Kalo mau tanya2 soal universitas sini mungkin bisa ke PPI Finlandia, bisa dicari di facebook, mereka aktif kok kasih jawaban seputar persekolahan ini.

      Kalo kesempatan kerja secara umum saat ini lagi sulit karena Eropa lagi krisis ekonomi, jadi mereka mendahulukan penduduk lokal buat ngisi posisi kosong. Selain itu tentunya juga masalah bahasa menentukan juga buat dapet kerja atau gak, semakin lancar bahasa sini semakin terbuka kesempatan buat kerja. Beberapa bidang seperti IT atau kerjaan2 riset banyak yang english only, jadi gak perlu master bahasa Suomi. Tapi ada juga kok temenku yang dapet lowongan HR dan dia gak bisa bahasa sini. Tergantung posisi dan deskjobnya juga sih ya.

      Kalo syarat jadi WN sini sebenernya cukup gampang, tinggal di sini selama 6 tahun berturut2 dan kemudian ikut tes bahasa. Kalo lulus langsung dikasih paspor Suomi.

      1. waahhh.. makasih yah atas sharingnya… eh iya… wish you a happy and wonderful new year juga.. 🙂

        1. makasih Lis. Selamat tahun baru juga

  23. Mbak Rika, yang pernah juga nulis, “ngapain aja disini”…bukan? 😉 (kalo salah maapin yee 🙂
    senyam-senyum sendiri baca tulisan yang itu 😀
    ia ya,,bahasa Suomi kok kayaknya ribet banget, aku aja baru liat tulisannya udah puyeng duluan, apalagi cara bacanya ya, abis tu harus diingat pula
    Iseng-iseng buka internet tentang belajar bahasa Suomi (padahal posisi masih di indonesiii, niat banget yak)…yang paling kuinget cuma “En puhu suomea” yang artinya aku tak tau bahasa Suomi hahaha…Mau ikut kursus bahasa Suomi, ditempatku belum ada..hmmm susah juga ya nyarinya, yang strategis, murah meriah ga buat muntah 😀

    Sukses terus deh Mbak 🙂 Keep spirit…!!! (Semangat Perjuangan) hahaha

    1. benerrr….aku yang pernah nulis ngapain aja di sini jaman waktu ngeblog di multiply.

      Kamu kok rajiiin bangeeeet belajar sendiri bahasa Suomi. Aku pemalas gini nih jadi ilmnya gak berkembang. Sampe sekarang masih aja En puhu suomea.
      Kalo di Indo kayanya memang belum ada kursus bahasa Suomi, abisnya sedikit banget ya orang Finland di sana, lagipula bahasa Finland kayanya memang gak populer sih, jadi jarang ada kursusnya. Mungin kalo ke Finnish embassy di Kuningan mereka bisa bantu ngadain kursus?

      Kamu mau ke sini kaaah? Kok udah rajin aja belajar bahasanya?

      Semangat juga yaaa

  24. Mujiati Santarno · · Reply

    Keravanya mana tuh??? Gw jg dulu tinggal di savio kira2 tiga tahun….

    1. Hei tetanggaaaaa. Eh, tapi udah gak di Savio lagi ya? Sekarang dimana? Masih di pinlan gak? Gue Keravanya di Sompio, tapi masih masuk daerah keskusta juga sih, lumayan deket sama stasiun.

  25. Hello semuanya,

    Thank you bust sharing ceritanya di sini….
    Senang nya dpt kabar ttg orang indo d finland jg:)

    Salam kenal

    Mudahan” belum terlambat nih.

    Saya punya rencana ke finland tahun depan.
    tujuan mw cari kerja or ambil kursus finnish nya.
    Tp dak tw gmn caranya?

    Cheers,
    Eliza

    1. halo eliza, salam kenal juga.
      Mungkin bisa mulai dengan daftar2 kuliah S2 atau S1 program international di sini? Selama Desember-Januari ini biasanya lagi masa pendaftaran untuk program yang mulainya nanti bulan agustus atau september

  26. indah · · Reply

    salam kenal kak rika..btw,kk dari sukabumi?kalo iya,sama dengan saya,hehehhe..akhir2 ini sering baca sistem pendidikan yg bagus banget di finlandia dan langsung seketika sy pngen tinggal disana,mengingat biaya playgroup dan TK di sini ( skrg sy tinggal di tangerang ) luar biasa mahal T_T..kayanya masih mimpi di atas mimpi nih kak biar bisa stay di finlandia,hehhehe..gk pp ya,sampe2 saya suruh suami cari loker ( dia programmer IT ) saking pengennya sekolahin anak di finlandia.sekedar curhat aja ya kak rika..sekali lagi salam kenal,semoga sy dan suami ada rezeki dan bisa berkunjung ke finlandia,aamiin..^_^

    1. bukaaaaan…aku aslinya batak tapi besar di Jakarta, jadi ngakunya sih orang Jakarta. Tapi memang Mikko sempat pengeeeen banget tinggal di Sukabumi. Kami juga pernah ke Sukabumi tahun 2012 yang lalu.

      Eh, semoga mimpi bisa tinggal di Finlandia terkabul ya. Mimpi kan bisa jadi kenyataan. Didoakan dari sini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: