(harusnya) jangan mau jadi korban tempel

Tema obrolan pagi ini bareng Erlia dan Rifi di whatsapp adalah soal tempel-menempel. Baru juga bangun tidur mata gue langsung seger diajak ngomongin seputar selangkangan. Demen, neng?

Sebenernya sih bukan demen tapi lebih ke perasaan dendam membara. Gue ini salah satu dari ribuan korban “aksi nempel” yang sering dipraktekan oleh penjahat kelamin di kendaraan umum Jakarta. Gak sekali, tapi beberapa kali kejadiannya. Dan diseluruh kejadian itu gue DIEM aja. Kalo inget diem-nya gue ini, sampe sekarang rasanya malu dan marah sama diri sendiri. Kenapa gue sepasif itu sih? Takut? Malu? Iyaa…bener…memang takut dan malu yang bikin gue diem waktu itu. Tapi takut dan malu ternyata malah bikin gue jadi korban dan si penjahat dapet kenikmatan. Iiiiiihhhh..makin menyesal.

Waktu SMP gue pernah ketiduran di metro mini. Bukan pernah sih, lebih tepatnya selalu. Suatu hari gue terbangun gara-gara paha berasa berat, ternyataaaa…bapak-bapak sebelah nyelipin tangannya di tengah paha gue. Rasanya jijik, marah, takut, tapi toh tetep gue diem aja. Atas niat mau berbuat sesuatu tapi gak bikin keributan akhirnya gue malah menjepit tangan bapak itu dengan paha gue keras-keras. Sampe muka gue biru deh saking pengennya bikin tu orang kesakitan. Tapi namanya pun dijepit pake paha ya…banyakan dagingnya daripada tulangnya…malah berasa empuk-empuk dingin kali. Akhirnya gue pilih turun dari bis dan si bapak malah senyum-senyum bahagia sambil ngedipin matanya ke gue. Maksud hati mau menghukum eh malah dikira ngajak kerja sama. Turun dari bis mata gue berlinang-linang tapi akhirnya pilih pura-pura lupa tragedi di atas pernah terjadi. Yang ternyata gak berhasil ya…sampe sekarang masih keinget terus, sampe ke detil-detilnya, padahal udah puluhan tahun yang lalu kejadiannya (age revealing!)

Ada lagi kejadian lain  yang lebih bikin keki. Suatu hari gue dan teman-teman naik kopaja 613 dari Bintaro ke Blok M. Ketika ada satu bangku kosong temen-temen yang lain mempersilahkan gue untuk duduk sementara mereka, cowo-cowo, tetap berdiri di belakang. Beberapa menit setelah duduk kerasa ada bapak yang asik nyender ke gue. Anunya tepat ada di pipi gue. Karena waktu itu bisnya memang lagi sangat penuh agak rancu untuk tau apakah si bapak sengaja atau gak sengaja nyender begitu.

Gak enak negor si bapak akhirnya gue mepet-mepet ke orang sebelah yang duduk di jendela. Maksudnya biar si bapak lebih lega dan gak harus nyenderin anunya ke gue. Tapi tetep loh si bapak mendoyongkan dirinya supaya tetep nempel ke gue. Gue yakin satu bis tau kejadian ini karena posisi gue, orang sebelah gue yang kejepit, dan si bapak yang berdiri doyong-doyong pasti keliatan aneh banget. Tapi toh gak ada yang berbuat apa-apa padahal hati gue udah menjerit-jerit minta tolong.

Gongnya adalah…setelah ditempelin sekian lama gue ngerasa celana si bapak mulai basah-basah lembab. HUEEEEEEEEEEEEEK.

Inget-inget kejadian itu sekarang memang bikin mau muntah, tapi jaman SMA dulu gue masih polos nan lugu. Serius. Bukan pencitraan. Waktu di bis itu gue gak ngerti kenapa kok jadi berasa  lembab-lembab di pipi gue? Kerigetan banget ya anunya?

Nah, yang bikin kejadian ini sulit dilupakan adalah….waktu turun dari bis temen-temen gue, yang salah satu nya cowo yang lagi PDKT sama gue dan akhirnya gue pacarin juga, godian gue sambil ketawa-tawa:

“Tadi Rika di grepe sama bapak-bapak, sampe kon*k bapaknya…hahahahaha”

Rasanya mau tendang-tendang pager sekolah waktu itu, KALO LO TAU GUE DIGREPE KENAPA DIEM AJA, NYET? DASAR LO COWO-COWO KUTUAN GAK ADA NYALINYA.

Tapi gue yang pasif ini lagi-lagi pilih untuk diem. Jaman dulu itu gue paling takut marah-marah, takut gak ditemenin. Tapi semarah-marahnya gue ke temen-temen, lebih besar lagi kemarahan pada diri sendiri. Siaaaaaaaaaaaaal. Jadi ternyata bener gue tadi jadi korban tempel? Jadi si bapak tadi bukannya gak sengaja nyender ke gue? Jadi ternyata basah-basah itu bukan keringet? Tapi kenapa gue kok diem aja?

Kalo ada satu yang ingin gue ubah dari masa lalu gue, salah satunya ya “diem”nya gue ini tiap kali jadi korban tempel. Sekarang setelah lebih dewasa, (sedikit) lebih berani, dan gak terlalu pemalu gue gak ngerti kenapa rasa malu dan rasa takut membiarkan gue nerima aja dijadiin korban tempel? Padahal takut apa sih? Wong di dalem bis penuh penumpang gitu kok, si pelaku bisa apa kalo gue protes? Semakin didiamkan justru doi semakin merajalela.

Dulu seorang temen pernah bikin tulisan untuk sebuah majalah online. Dia menulis cewe yang diem aja, alias membiarkan dirinya menjadi korban, turut bersalah akan kejadian tempel menempel. Kaya ditampar invisible gayung rasanya waktu baca tulisan itu.

Sekarang gue cuma bisa bertekad untuk berani bersuara kalo suatu hari jadi korban lagi. Atau kalo melihat orang lain jadi  korban. Jangan cuma jadi penonton kaya temen-temen gue dulu itu (masih dendam). Semoga niat mulia ini bisa beneran bisa terlaksana mengingat tabiat gue yang gampang takut dan mau cari aman. Cemungudh!

Mengingat-ingat kejadian ini gue merasakan kalo Sex Education ternyata penting banget loh! Bisa-bisanya jaman SMA gue masih bingung kenapa anu-nya si bapak di bis kopaja bisa keras seperti batu dan trus jadi basah-basah lengket. Bisa-bisanya gue kira anunya keringetan cobaaaaaa.

Jadi teringat juga suatu kejadian di jaman SMP. Waktu masih kelas 1 dulu ada serombongan cowo yang suka mangkal di kantin. Setiap kali kantinnya penuh cowo-cowo ini suka nyelip diantara antrian tahu goreng buat cubit-cubit pantat atau teti kadi cewe-cewe, yang sebenernya adalah temen-temen mereka juga. Berminggu-minggu banyak cewe bawa bekal ke sekolah karena takut pergi ke kantin. Entah siapa akhirnya yang berani bicara, suatu hari kepala sekolah kasih ceramah tegas di acara upacara bendera tentang tingkah laku anonoh tersebut. Kantin pun aman kembali.

Jaman SMP dulu mana ada yang ngerti sama istilah pelecehan seksual. Makanya penting banget anak-anak remaja dibelaki pengetahuan seksual yang tepat guna biar ngerti perilaku mana yang bisa digolongkan pelecehan seksual. Mana yang perlu dilaporkan. Dan bagaimana harus bertindak.

Tentunya sekarang jadi tugas gue untuk memastikan anak-anak gue mendapatkan edukasi yang tepat seputar masalah seksual. Memastikan mereka gak akan jadi korban atau membiarkan dirinya menjadi korban. Memastikan mereka tidak akan jadi pelaku tindakan pelecehan seksual.

 

Advertisements

94 comments

  1. inilah yang saya selalu prihatin. perempuan2 selalunya memilih diam dan diam. bahkan, ada yang bersikap sinis ketika melihat saya berani melawan orang yang melecehkan perempuan dengan cara seperti di atas. tapi sabodo ah, saya ‘kan tidak mau menyesal seumur hidup, dan laki2 yang bersikap tak senonoh itu memang pantasnya dikasih bogem mentah, sedikitnya mendapat makianlah.

    tetap semangat ngajari anak2 di rumah ya jeng!

    1. Serius ada yang sinis ngeliat perempuan membela diri? Kuraaang asyeeeeeeeem. Makin mau marah dengernya. Emangnya diharapkan perempuan korban tempel tuh diem2 aja dan nerima nasib gitu? Iiiiiiiisssshhhhh

      1. Hai, Mbak.
        Kita, perempuan Indonesia, secara sadar maupun asadar, dididik sejak kecil untuk selalu patuh kepada pria. Jadi kalau Mbak sampai terdiam waktu ditempel-tempelin oleh bapak itu, mungkin karena memang Mbak sudah “terdidik” untuk tidak melawan. Menyedihkan memang, Mbak, menyadari itu baru sekarang-sekarang.

        Mudah-mudahan kita bisa mengubah pola pikir seperti itu ya, Mbak. Anak-anak perempuan kita harus diajari untuk membela diri dari laki-laki yang ingin melecehkan mereka. Supaya apa yang pernah terjadi pada kaum kita di masa lampau, tidak terjadi pada mereka lagi.

      2. bener. Semakin aku pikir2 pun memang kejadian “diem” ini bukan sekedar bawaan orok utk takut atau pasif. Tapi memang hasil didikan budaya yg mendarah daging.

        Makanya norma ini harus didobrak dan jangan diteruskan ke generasi berikutnya.

  2. Let’s speak up!

    Emang sih kadang nggak ngaruh karena orang-orang model begini mukenye tebel banget. Tapi at least mereka tau kita nggak diem aja. Brengsek dah emang orang-orang model begini.

    1. Iya…at least mereka tau kita gak diem aja. Justru mereka merajalela kan karena ngerasa aman kagak ada yg berani speak up

  3. Hadoh hadoh…. Muka elu mungkin saking imutnya, jadi sasaran bapak-bapak pencinta gadis berwajah polos….

    Gue udah pernah tuh, nemu bapak-bapak yang begitu, pas jaman SMP dulu pas naik mikrolet, mendadak buka ritsleting…. dengan memandang tajam… Langsung gue setopin aja tuh mikrolet dan turun…. Ngeri banget!! Luckily, gue udah dari kecil diajarin sex-ed sama bonyok. Dari bener-bener kecil, mungkin dari SD kelas 1 kali. At least, gue pernah dipaparkan gambar polosnya calendar girl bule jaman dulu, dan malah diterangin sm nyokap, sambil diketawain (kalo ukurannya tetinya ga wajar hahahaha). Jadinya justru gue udah mayan tau gitu2an, dan gak curious lagi…

    1. katanya orang2 exhibitionist ini justru dapet kenikmatan dari ekspresi kaget atau takut korbannya. next time ketemuan yang beginian lagi harus coba pasang tampang cool Le…tapi ya susah kali ya.

      Nah, pertama kali ketemu ekshibisionis gue malah ngerasa kasian, gue kira tu bapak2 lupa nge-zip celanannya. Mungkin juga hidupnya susah banget sampe beli celana dalem aja gak mampu. Yah..mendingan oon gini kali ya daripada ketakutan trus si bapaknya malah enjoy…hueeeeek.

      Nyokap lo advanced banget ya untuk budaya kita di jaman segituan. Jaman dulu itu ngomongin masalah seks ke anak kecil kan tabu banget

  4. […] pagi, tau-tau gue, rika & rifi jadi ngebahas kelakuan kurang ajar para lelaki di kendaraan umum *baca postingan rika yang ini*. Gue cerita kalo naek metromini atau bis itu gue suka males duduk di aisle, soalnya sering […]

  5. budaya juga sih rik, budaya untuk tidak membuat keributan maksudnya. jadi kita dari kecil dah diajarin untuk ngalah. tapi herannya kadang udah bapak2 gitu kok ya masih aja jadi penjahat kelamin, ga dapet jatah apa ya dari istrinya.

    1. gara2 komen lo ini jadi mikir nov. Bener kayanya ya…yg bikin gue diem itu ya karena emang di budaya kita (paling gak saat itu) rasanya tabu banget buat keributan. Sampe2 mau berontak aja gue mikir cara yg diem2 (ex: jepit tangan si pelaku pake paha gue)

      kayanya sih bukan gak dapet jatah…emang udah sinting aja tuh kayanya

  6. Motauaja · · Reply

    Yaaaa amppuuunnn jijaaayyy…. Tapi semua cw pasti pernah ngalamin ituhhhh, entah eksibisionis, entah tukang tempel. Paling sebel ama eksibisionis di rel kreta blkg gunadarma deket kosan kita dulu rik, masalahnya jalannya sempit bgt, gw lari sampe kesandung2 akar pohon En that pervert pake helm berdiri di samping motornya. Sick bastard.

    1. pipiet pernah cerita dulu, inget gak? abis nongkrong di PIM dia pulang ke kosan naik debbie dan ketiduran di bis. Bangun karena ada tangan yang lagi gerayangan di pahanya. Persis kaya cerita gue. Emang gak lengkap hidup di Jakarta kalo gak nemu yg beginian ya.

      HAAAAAAA? Pake helm??????? ya ampuuuuuuuun…..niat banget mau tindak kriminal tapi gak pengen ketauan itu. Sick! Harusnya dilaporin polisi ya. Tapi…gak tau deh…ditanggepin gak sih laporan soal beginian sama polisi jakarta?

  7. mau bilang SETUJU yang KERAAAASSSS banget !!!
    Sex-Ed sedini mungkin ! Biar gak terlambat !!
    Gw agak bersyukur punya anak cowok, karena bukan di posisi korban (meskipun sebetulnya bisa juga sih jadi korban), tapi gw sungguh2 mau ngajarin dia bagaimana memperlakukan cewek dengan hormat dan tidak menjadi pelaku, dan juga bagaimana spy tidak jadi korban yang diam saja.
    Gw inget scene film Charlie’s Angels, yang tokohnya Drew Barrymore. Dia ditepok pant*t nya sama bapak2 di bar, dia diem aja (lagi krisis emosional wkt itu kayanya), trus yang kedua, waktu dia ditepok lagi, waahh… bapak2 itu terlempar dari jendela dengan keras !
    YEAH ! GIRL POWER !!
    I wish I can do martial arts ! 😀 impian gw banget .
    Jangan diem, pastikan tu bapak kena hukuman yang keras, entah tampar dia, entah sodok dia, atau … bawa gunting, sodorkan ke depan itu nya, dan kresss sedikit (sadis)
    Dulu gw kemana2 selalu bawa cutter 😀 ha3x jaga2 kalau terjadi sesuatu.

    1. Bener itu…harus ngajarin anak cowo gimana memperlakukan cowo dengan terhormat. Termasuk memberikan bantuan ke cewe2 (atau siapa aja) yg ngadepin masalah beginian. Jangan cuma jadi penonton aja.

      Kalo kejadian lagi di gue, gue bertekad mau kaya tokohnya Drew Barrymore itu. Langsung keluar jurus pendekar maut. GIRL POWER!!!

  8. istrinyabayu · · Reply

    bener tuh ya skrg Jakarta (sebenernya sih dimana2 juga, tp jakarta kan skrg menganut hukum rimba tuh) makin kejam. Harus bisa dan berani buat membela diri sendiri.
    Tujes aja tujeesssssss semua penjahat kelamin!

    1. Ini cerita gue kejadiannya kan udah bertahun2 lalu. Nah…sekarang nih…gimana yah tuh keadaan di Jakarta terutama transportasi umumnya. Tiap mudik gue tetep naik angkot sih tapi selalu di jam-jam kosong jadi gak terlalu rawan jadi korban tempel.

      1. istrinyabayu · · Reply

        kalo mikrobus kemungkinannya lebih kecil. Tp kemungkinan lolos kalo ada yg nodong jg lebih kecil. Oh Jakartaaaaaa

  9. wuii serem banget rik!!!

    emang rasanya bingung ya kenapa kita dulu pas kecil tuh banyak takutnya. gak berani speak up.

    kalo gua liat, mungkin itu karena budaya indo. anak tuh kebanyakan harus tunduk, harus diam. kalo ngomong selalu dianggep melawan. akibatnya ama ini takut, ama itu takut. ama guru aja takut. takut lho, bukan respek.

    budaya yang salah kalo menurut gua…

    1. GW setuju sama Arman, kenapa era kita dulu jarang yg easily speak up karena doktrin bertahun2 itu. Kalo ngebantah dikit, protes dikit langsung dibilang melawan.
      Gw bisa ngerasain banget deh, perasaan ga berdaya lu dan kesel sendiri. Dulu gw pun jg begitu karena ga ngerti malah jd diem aja ga tau mesti ngapain.
      Semoga kita ntar bisa ngajarin anak2 kita ya buat menjaga dan menghargai dirinya sendiri. *hugRika*

      1. Awww….thanks Dessy yang bisa berempati.

        Jangan sampai anak2 kita mengalami hal yg kaya gini ya. Mereka harus bisa membela dan menjaga dirinya sendiri

    2. bener man…masalah yg mengakar daging banget ini. Gak berani speak up sampe akhirnya mau bela diri pun takut padahal udah jelas2 kita yg bener, kita yang dirugikan.

      Makanya nih…seneng juga ngebesarin anak2 di budaya yang lebih straightforward dan berani ngomong seperti sekarang ini.

  10. Gue idem kayaklo Rik. Dulu gue pasif banget-nget-nget. Mungkin karena meski easy going dan suka berteman, aselinya gue minderan kali ya. Jadi deh pas toket gue pernah dipegang sama timer metromini, atau ada cowok gesek2in itunya ke lengan gue, gue cuma pilih diem, paling banter cuma melotot trus turun/kabur. Pas kuliah Alhamdulillah lumayan beranian gue, jadi bisa menghardik atau nendang si pelaku.

    Dan gue setuju pisan soal sex ed. Kalo kita diajari sex ed sejak kecil, kita jadi tahu kan how to appreciate our body dan gak ngebolehin siapapun doing any harm to it.

    1. Weiiiiits…sampe keluar jurus tendang segala, Ra? I wish gue pernah begitu, biar puas rasanya hati ini. Biar kapok pelakunya.

      Terakhir pengalaman tempel2an ini jaman SMA, Ra. Kaya lo bilang…pasif karena minder. Jaman kuliah gue udah lebih berani, tapi jaman itu gak kena jadi korban lagi, jadi hasrat balas dendam belum tersalurkan n ih.

  11. ehm, baca ini gue jd inget nih, gue dulu prnh jaman SMP lg jln pagi2 dari rmh naik angkutan, eh dijalanan ada yang manggil2 neng.. neng, pas gue tengok. makjaaang itu mas-mas ngebuka aja dong celananya, ngeliat lah gue onderdil nya die, sialan banget brantakan bgt gue hr itu disekolah bawaannya pgn muntah klo inget, makan jd ga napsu. ikh jijay banyeeett!! tapi pengalaman gue jg klo gue judesin tu orang makin seneng lho, temen gue jg ngalamin abis itu dia teriakin eh si sialan cuma mesem2 sambil blg tapi seneng kan neeengg iya kann… anjrot! minta di tendang banget ga siiikk.. eh maap yaa bkn komen kok malah curhits :)))

    1. Nah, yang kaya ginian nih. Bikin jijik emang.

      Biasanya ekshibisionis ini emang makin demen kalo liat korbannya takut atau kaget atau jijik. Mungkin bagi mereka dijudesin itu tanda kita jijik kali ya. Temen gue pernah cerita waktu ngeliat ada ekhibisionis di kereta dia pasang muka super cool trus ketawa snob sambil bilang “segitu doang punya lo? kecil amat?”

      katanya si pelaku jadi tengsin loh. Turun di stasiun berikutnya sambil ngancingin celana. Harus ditiru nih

  12. Ya ampuuuunnn, ternyata gw kaga sendirian…
    Trimikisi loh Rika for bringing this one up, gw jadi tau kalo bukan gw doank yang attract orang-orang aneh buat berlaku aneh ke gw!

    Pernah waktu SMA gw pulang naek mikrolet, gw duduk di sisi yang buat 4 orang, pojok.
    Ini bapak2 (btw smua pelaku bapak2 ya kayanya… Bininya ngapain sih di rumah bikin bapak2 sakit sampe begini???), ini bapak2 duduk di sisi bangku penumpang 6 pojok. Cuman tinggal kita b2 dan supir di depan…. Tengah jalan dia keluarin folder / map keras gitu dr tasnya, trus pegang itu folder di sebelah paha kanan dia dan BUKA CELANAAAAAAAA yang itunya langsung loncat keluar gitu. Doi kaga pake celana dalem maaaamaaaa yukero…

    Elo kudu brani Rik sama orang-orang sakit kae gini nih. Waktu pengalaman gw, gw treakin loh itu bapak sakit : “Pir pir (ngomong ke supir sambil pindah tempat duduk dr sisi 4 penumpang ke sisi 6 penumpang persis belakang supir mikrolet ini)…. Itu bapak lagi buka celananya ngasih liat si otong ke saya, mau liat juga ga bang???” si abang supir kaget trus ngerem gw turun trus bayar.

    1. Iya, dulu kok gue penakut amat. Tapi kalo kejadian lagi sekarang….ciyaaaattt….harus jadi lady pendekar.

      Kasus ekshibisionis ini banyak bener ya di Jakarta. Itu pelakunya gak sembuh2 tuh kalo gak ada yg ambil tindakan. Padahal ada treatment-nya loh utk orang2 kaya gitu.

      Bagus tuh lo ngelaporin tu orang ke supir angkot. Mudah2an diapain dikit gitu orangnya sama mang supir

  13. Gue mau nangis baca cerita lo 😦 Kasian sama elo yang dulu ga berani ngapa2in, akibatnya jadi keingetan terus kan. Mudah2an yang kayak gini ga kejadian di (generasi) anak2 kita ya, mereka harus berani ngomong.

    Gue kebanyakan nonton criminal minds juga ngeri sama pelaku pelecehan seksual ke anak cowo, duh ngeriiii…

    1. Sekarang kalo direcall sih emang masih inget Ty, tapi untungnya gak kepikiran terus. Dulu tuh pas awal2 kejadian…ampuuuuun..sampe ga bisa tidur.
      Sekarang kalo inget ini justru mau marah dan langsung pengen daftar kursus karate.

      Pernah baca di koran apa gitu tahun lalu soal guru yang ditangkep karena pelecehan seksual ke anak2 cowo yg kelas 1-2 SD. Duuhh..sedih dan serem bacanya.

  14. Hugs for you Rik! Sexual harassment sucks and I think it’s certainly the patriarchal norms that kept most victims from feeling like they can (and should!) speak up. Indonesia kan sangat patriarchal banget. Kalo kita speak up malah disinisin, dicerca. Such a wrong attitude, and it benefits the misogynistic a**holes who keep thinking at any given time they can just harass a woman and get away with it. Sex education is important I think, tapi itu melindungi victimnya aja. Bagi para misoginis yang tidak berperi kemanusiaan itu, menurut gue juga harus ada semacam mentality reformation. Pendidikan bahwa menghargai perempuan itu wajib. Ada nggak sih hukum di indonesia terkait dgn pelecehan seksual?

    Sorry for the rant, this issue definitely presses lots of buttons for me.

    1. Setuju dengan semua yang lo bilang Lan. Memang ada tekanan sosial untuk tetap diam daripada memancing keributan. Mungkin juga…mungkin ya…orang2 di bis (non pelaku) yg jadi saksi pelecehan seksual pun pilih pura2 gak ngeliat daripada terpaksa harus melakukan sesuatu. Termasuk juga korbannya pun diharapkan utk tetap diam daripada memulai keributan karena keributan akan bikin semua orang ngerasa gak nyaman.

      Nah, keadaan kaya gini nih yang justru menguntungkan pelakunya. Dikiranya bisa aja dia buat gila kapan aja, dimana aja, ke siapa aja. Sebel.

      Gue gak tau ada gak hukum yang berkaitan dengan pelecehan seksual di skala seperti ini. Kadang udah mikir pesimis aja “emang polisi mau ngurusin yg beginian?”

  15. Astagaa.. ngeri bacanya.. herannya kok orang-orang yang ngeliat itu ngga ada yang mau nolong yah..?bantu negur kek..
    kan kalo didiemin gitu orang2 “sakit” itu jadi ngerasa dikasih angin.. gemes banget deh bacanya..!!
    Btw, salam kenal mba.. selama ini saya silent reader.. 🙂

    1. nah itu dia…sebenernya byk yang liat tapi pilih pura2 gak ngeliat. Males buat keributan kayanya

      salam kenal juga ya indah

  16. saya..ex silent reader 🙂
    setujuh banget pokoknya kita harus bisa membela diri dan ngasih sex education ke anak kita. dan bener banget masalah sampe puluhan tahun pun bakalan inget meski pelecehan “sekecil” apapun. karena yg namanya Sexual harassment, nggak ada kata kecil/besar, ringan/berat sebenarnya. karena bagi korban, semua pelecehan itu berrat. *eh, ini baru pertama komen panjang bener. salam kenal lagi ;)*

    1. Setuju. Bagi korban semua pelecehan itu beraaat. Dan pelakunya harus ditindak. Jangan dibiarin aja lenggang kakung bebas merdeka padahal baru aja tindak kriminal dimana orang satu bis jadi saksi (tapi pura2 gak melihat)

  17. Well Mba Rika, sebagai cowok kadang suka pengen nonjok juga orang-orang yang keliatan mepet ke Ibu-Ibu di kereta, cuman kadang Ibu-Ibu yang dipepet pada diem juga. Padahal jelas sekali itu bukan suami/pacarnya. Mungkin takut juga mereka ya. Jadi kalo misalkan memang ada yang melakukan tindakan anonoh, sebaiknya speak up biar orang yang ada disitu bisa bantuin.

    Turut prihatin dengan tingkat penegakan hukum di Indonesia bagi para pelaku sexual harrasment.

    1. Naaaaah…akhirnya ada cowo yang komen di sini. Seneng banget deh.

      Pertanyaannya sekarang adalaaaaaah…kalo memang pengen nonjok kenapa tidak dilakukan? Kemungkinan besar si ibu2 akan merasa terbantu.

      Kalo ditanya kenapa kebanyakan ibu/cewe pada diem aja di posisinya sebagai korban…yah seperti komen2 lainnya, gue cuma bisa bilang…udah didikan dari kecil, udah tekanan budaya-nya yg meminta cewe untuk pasif dan gak memulai keributan.

      Well, eniwei…baik korban atau saksi sama2 punya tanggung jawab utk mengambil tindakan dalam kejadian seperti ini ya.

      1. Baru tahu kalo ada balesan nih.

        Saya ga langsung nonjok jadinya langsung nuduh orang dong. Kalo misalkan ngelihat kejadian kayak gitu, palingan saya suka dorong-dorong si pelaku biar agak jauhan. Pura-puranya kondisi kereta penuh, jadi harus ngegeser.

        Tapi ya Mba Rika, suka ada Ibu-Ibu dan Mba-Mba yang saya sudah berniat tulus kasih tempat yang lebih terlindung ke bagian dalem kondisi kereta rame dan apa yang saya dapat? Dilihat dengan pandangan curiga bahkan merendahkan dan parahnya tempatnya diambil juga.

        Jadi ya, perlu kesadaran semua orang sih emang.

        1. Ohh, ini pendapat dari sudut pandang pria yang baru gue tau. Gara-gara sebiji dua biji pelaku akhirnya cowo lain yang punya niat baik pun malah dicurigai ya. Jadi makin kesel ya sama pelaku-pelaku pelecehan seksual itu.

          Bener, perlu kesadaran semua orang. Thanks for sharing your thoughts here ya

  18. Omg 😦 Rikaaa.. Sedih bacanya. Kasian lo, sampe skrg masi terus2 nyesek kpikiran bgini. Berat banget ya masa kecil lo, dihantui pengalaman menjijikkan bgini. 😦 😦

    Smoga anak2 kita slalu terlindungi dr penjahat2 ini ya, smoga mreka smua slalu bs menjaga dirinya.

    1. Untungnya sih sekarang gak kepikiran lagi walopun kalo direcall ya jelas masih inget. Tapi dulu waktu baru kejadian emang tuh..tiap mau tidur bawaannya keinget2 terus sampe mau nangis. Duuhhh…jangan sampe deh anak2 kita ngalamin yang kaya gini ya.

  19. Nah,kalo gw juga pernah huaaaaaa pas kuliah, lagi mau berangkat siaran di radio, gw nai bis, dipepet sama cowok gitu, krn risih gw lgs pukul dia pake tas ransel dan gw teriak ‘kiriiiiii,tolong cowok ini mesum’, trus gw turun dari bis dan milih jalan sampe dapat bis lagi.

    Di kost kita dulu suka ada cowok naik sepeda trus (maap) on*ni, tiap sore tu begitu. Lama-lama jengkel gw usir sambil bawa air panas, gw ancem mau gw siram hahahaahah preman ya gw

    1. Hebaaaat. Yang begini nih yang bener. Berani ambil tindakan. Teriak kek, pukul kek, siram air panas kek apa aja deh asal jangan diem.

      Aaa…kamulah idolaku

      1. astagaaa kenapa nama gw jadi w gitu doang yak? katro make tablet baru (pamer) jadi gak bisa masukin email wkwkkwkw hihihi asik gw diidolakan :p :p

        1. ternyata W itu elo toh. Sempet bingung mahluk misterius siapa pula si W ini.
          ciyeee tablet baru. Kalo gue punyanya tablet panadol ama bodrex

  20. tiap baca yang kaya gini bawaannya pengen menyumpahnyumpah saking keselnya… dem dem dem fak fak fak buat yang ga bisa jaga kemaluan dan sembarangan tempel sana sini! Di Bandung karena jarang bis mungkin pelecehan seksual yang bentuknya begini lebih minim, tapi pelecehan seksual semisal disiulsiul atau malah main colek di jalan itu juga sama brengseknya. Sayang banget, kaya yang udah diwajarkan semua bentuk pelecehan seksual yang minor begitu, sampai akhirnya kejadian bener2 yang gawat baru salah-salahan… sayangnya yang sering kena malah korban… heran banget! Padahal harusnya ada sanksi sosial yang benar-benar bakal menghukum pelaku pelecehan seksual, dan bukannya dianggap wajar trus perempuan yang dihimbau “jaga diri” doang.

    dulu pernah sekali kalinya naik metro mini jaman SMP di Jakarta, berdiri, ditempel sama bapak2 tua yang menjijikan banget! Ga tau mikir apa, waktu itu pura-pura pegangan tangan lepas dan nonjok bagian selangkangan si bapak dengan tangan dikepal, langsung kabur selap selip ke ujung bis satunya. I really wish i brought sum kind of knife and stab his thing right there… kenapa seberani itu dipikir2 emang karena waktu itu mama baru aja abis cerita seputar seksualitas yang sesuai dengan pemahaman anak remaja, dan beberapa bentuk pelecehan seksuali yang bisa terjadi… Bersyukur banget punya nyokap yang bener2 ngasih sex-ed ke anak dari masuk masa puber… dan emang, sex-ed itu PENTING BANGET. Abis itu ga mau lagi naik metro mini sendirian dan pas penuh seumur umur sampe sekarang…

    gw termasuk yang sangat benci sama pelecehan seksual sekecil apapun. Mending ngajak orang berantem daripada merasa terhina. Duh… makan eskrim tengah malem deh.. panassss 😐

    1. Aku setujuuuuuuu….

      Sial-siul, colak-colek dan joke2 yang misoginis juga sama nyebelinnya. Jadi inget dulu tiap naik sepeda pastiiiiii aja ada cowo yang teriakin “Neng…neng…pake warna merah ya hari ini” atau “Neng…mulus bener pahanya”
      Kurang ajaaaaaaar.

      Padahal gue sampe bela2in loh tiap hari pake celana pendek di balik rok gue. Tetep wae dikasih teriakan sampah kaya gitu. Ada apa sih di otak orang2 itu yang mikir cewe cuma objek guyonan seks? Kesel ih…keseeeeel.

      Next time ketemu sama pelaku tempel begini lagi yuk kita kasih pelajaran keras. Kita galang massa biar orang2 satu bis tergerak buat ambil tindakan juga. Gak bermaksud mau ngeroyok, tapi kita bikin si pelaku dipermalukan satu bis.

      1. iya, brengsek bener deh teriakan tolol begitu mbak. Kota saya sekarang terkenal karena tempat prostitusinya dilokalisasi dan (katanya) terbesar di Asia Tenggara. Mungkin karena itu ya (karena di 4 kota lain yang saya pernah tinggal gak begini-begini banget), kaum lakinya luar biasa kurang ajar dan sama cw mulutnya kotor banget; mau siang bolong sekalipun, bisa aja loh cw jalan digodain disuitin dikomentarin ga senonoh. Bahkan saking biasanya, ada anak balita cowoq godain saya dan temen-temen saya waktu lagi jalan “Ciee…mbakk…seksi..seksi. Mulus.” dimana disitu ada (mungkin) bapaknya. Gila kan, gimana pelecehan gak jadi membudaya kalo anak sekecil itu bisa ngomong kurang ajar begitu dibiarin ama ortunya?!
        Saya biasanya kalau kurang ajar langsung berhenti dan nyamperin “Siapa maksud kamu? Ngomong apa kamu tadi?” biasanya pada keder dan cengengesan bilang “Nggak kok, nggak..” Tapi kalau sama temen2 biasanya mereka yang tahu saya nekat gitu mohon-mohon, “Jangan Ree…biarin aja, gak usah ditanggepin.” Sambil nyeret saya pergi. Saya tahu mereka takut tapi kalau kita diem aja, mereka mikir itu biasa aja! Bahkan pernah ada seorang temen cowoq bilang gini waktu saya marah2 cerita baru damprat kumpulan laki mulut kotor di jalan “Oh…kupikir cw bangga ada yang godain, mereka dianggep menarik. Makanya aku heran kok mereka diem aja digodain, ternyata bukan bangga ya…karena takut .” Lo pikirrrr?
        Iya mbak, harus dibekali sejak kecil supaya mereka percaya diri dan berani. Cewe cowo sama-sama rentan pelecehan. Apalagi anak kecil karena mereka belum mengerti jadinya dimanfaatin orang-orang jahat.

        1. Ya ampuuuuuuun….gitu jadinya ya…macam lingkaran setan gitu. Kite diem aja disangka demen kalo digoda-godain, akhirnya…malah makin banyak orang2 yg ngira nyuit-nyuitin cewe begitu normal-normal aja. Sampe anak kecil pun jadinya mikir godain cewe itu wajar dan boleh. Sedih gak sih?

          Gue dukung banget kamu untuk labrak aja semua cowo-cowo yang ngegoda menjurus pelecehan begitu. Gak jamannya lagi jadi cewe cuma pasrah dan diem2 aja.
          Hidup Winkthink deh pokonya. Seandainya gue dulu seberani kamu.

  21. Rik, gw juga pernah tuh jadi korban tempel di bis ke arah slipi. untungnya dulu gw nyadar maksud bapak itu aneh. orang bisnya penuh tapi ga sesak. jadi gw buru2 ke arah yg agak longgar dikit. tapi tetep lho tuh bapak2 ngintil, akhirnya gw liatin. diem dia! even dia cuma butuh kita liatin balik lho untuk ga nerusin aksi gilanya. sedeng.. semoga anak2 kita ga jadi korban pelecehan seksual ya. ngeriiiii *kekepinKaysa

    1. Iya, kadang ada yang mempan pake diliatin.
      Gue juga udah loh ngeliatan bapak2 yg megang paha gue itu. tapi dia malah cengengesan gitu…makin sebel.

      Kaysa…Kaysaaaa…nanti jadi anak yang berani dan bisa bela diri ya nak cantik

  22. Baca postingan ini gw jadi inget kejadian waktu masih kuliah dulu. Berhubung selalu ngelaju Bogor-Depok, jadilah kereta kendaraan terfavorit. Persis kayak Bis, kereta juga banyak banget PK-nya. Pernah gw juga di’gesek2 ama bapak2 karena keretanya penuuuuh banget. Tapi gw ga berani ngapa2in, cuma geser kanan kiri sampe akhirnya turun. Terus setelah cerita ke pacar langsung dikasih nasehat, jangan pernah diem aja katanya, kalo ada yang gitu lagi, langsung aja sikut perut or uluati orang yg gesek… kalo masih juga, teriakin aja copet, biar penumpang lain yang ngurus..
    Sejak saat itu gw berani, kalo ada yang gesek2 padahal kereta masih bisa leluasa gerak, gw sikut langsung, pas gw tengok, pucet aja gitu doi.. hehehe.. untung sie belum sampe teriak copet.. cukup cuma sikut plus injek aja.. :D…
    Well, sekarang anak gw perempuan jga… sebisa mungkin gw ga kasih dia naik angkot. mending ngojek deh.. itupun ditemenin mbak-nya….. terus jg gw ajarin untuk cerita selalu kalau ada yang aneh2 ama orang-orang sekitar mereka…
    Aduuuh.. jadi makin parno deh gw..

    1. Sama kaya aku, gak berani ngapa2in cuma ngesat-ngesot aja. Untung kamu masih bisa ke kanan-kiri dan akhirnya turun ya. Kalo lagi duduk malah jadi lebih terjebak kaerna gak bisa bergerak.

      Waktu kejadian kaya gini dulu aku gak cerita siapa2, malah dipendem sendiri karena malu dan stress. Bagus kaya kamu, cerita ke pacar dan jadinya dapet nasihat yg berguna gitu ya. Sadis pula nasehatnya “teriak copet, biar penumpang lain yang ngurus” hahahahahahaha

      Semoga yg seperti gak kejadian di anak2 kita ya

  23. busyeeettt.. udah lama bgt gw vakum bergaul di dunia maya. dan gw pillih artikel utk diberi komen pertama setelah membaca-baca.

    aku kasian sama dirimu. aku jg pernah ngalamin tp ga sampe separah elo. waktu itu msh sma dan gw lg naik eskalator trus setiap kali sampai diujung atas, rok gw tersibak dan ada laki2 yg nyalib gw naikin tangga2 terakhir. gw pikir ih nyenggol ga kira2. tp gw pikir ga sengaja. eh kejadian lg..dgn modus sama persis, setiap udh tinggal beberapa tangga gw berasa rok gw tersibak dan ada laki itu nyalib gw. dan gw mikirnya “keledai lu, bikin kesalahan 2x.” Daaaann kejadian lagi, yg ketiga kalinya dia ngerasa dpt angin kali ya jadi kali itu dia meraba paha gw agak lama.. jadi beneran berasa diraba. sebelumnya cuma sseett kaya angin lewat. saat itu gw sadar dan gw pukul orang itu tp dia menghindar sambil cengar cengir. gw muaraaahhh bgt sama diri gw sendiri krn telat sadar. gw sempet berusaha nyari itu orang lagi yg mukanya pun samar2 gw liatnya. gw pengennnn banget ngegebuk dia. tp ga nemu.

    ade gw lebih sial.. krn ade gw badannya lebih semok. dia sering banget jd sasaran pelecehan. pernah pd nya dicolek di bis, pulang2 dia berlinangan air mata ngadu ke bokap.

    skrg anak gw perempuan semua.. gw takut banget mereka mengalami hal yg gw dan ade gw alami. gw bertekad akan mengajari mereka to stand up. sex-ed sejak dini.

    thanks to you yg sdh mengingatkan gw utk ngumpulin bacaan bagaimana mengajari anak2 gw to defend themselves from perverts.

    1. Gue gemeeesss Lalaaaa baca cerita lo. Baca si orangnya cuma cengar-cengir aja setelah lo pukul. Seakan dia gak ngerasa apa yang dia lakuin itu salah ya? Kaya cuma iseng-iseng berhadiah yang gak ada dosanya. Keseeeeellll. Orang kaya doi mungkin mandang cewe cuma sebagai sex object aja, atau mahluk yang bisa didominasi. Dan makin kesel membayangkan masih banyak orang kaya dia di tahun noceng begini.

  24. salam kenal ya mbak, postingannya berguna banget…jadi lebih waspada sebagai seorang perempuan dan seorang mama.

    1. salam kenal juga ya. Seneng kalo memang tulisan gue ada juga yg bisa membawa manfaat

  25. […] diem aja. Gw pikir mutual act tapi ternyata doi gak berani. Jadi inget postingannya Mba Rika di sini ama Erlia di […]

  26. Ini Jakarta sisi yang jeleknya banget ya….Sampai sekarang pun masih…

    1. iyaaa…salah satu sisi jakarta yang bikin kesel

  27. gw dari smp suka eksib. bukannya gw kelainan gitu aja, cuma akibat pelecehan yg gw alami. gw sering dilecehkan waktu itu. dirumah gw ada 3 kamar kost diisi siswi SMA. awalnya seorang mereka pengen lihat punya gw. krn nggak mau handuk gw ditarik. krn gw anggap bercanda gw berusaha ambil tuh handuk. krn masih 1 smp gw anggap lucu2an aja dan mereka udah gw anggap kakak gw. pernah mereka sama teman mereka handuk gw ditarik dan tangan gw dipegangi. malu, senang, deg2-an bercampur. krn aneh aja digituin didepan orang nggak dikenal. punya gw di pegangi mereka satu persatu dan diajarin onani. sejak saat itu setiap yg kost sering gw isengin pura2 jatuh handuk, dan merasakan sensasi berbeda. skrg gw udah kuliah. sepanjang pengalaman gw cewek akan takut jika pelaku berumur diatas dia, dan menanggap lucu jika pelaku berumur lebih muda dari dia.

    1. Aduuhhh…menarik sekali ini ceritanya. Sampe bingung mau komen bagaimana.
      Dulu waktu dilecehkan sama kakak2 SMA itu kamu umur berapa? Menurut saya sih yang mereka lakukan itu salah walopun mungkin bagi mereka cuma lucu2an aja.
      Saya sendiri, kalo ketemu sama exhibitioner, kalo orangnya masih anak kecil mungkin gak takut ya, bisa diketawain dan dianggap lucu. Tapi kalo misalnya udah SMP-SMA atau bahkan lebih tua, rasanya udah gak bisa dianggap lucu sih. Udah menganggu.

      Sampai sekarang masih suka ber-ekshibisionis kah? Kalo iya, mungkin bisa sedikit konsultasi sama dokter atau psikolog apakah kebiasaannya itu perlu dikhawatirkan atau gak. Kalo menurut saya sendiri sih, kegiatan ekshibisionis udah termasuk dalam ketegori di luar perilaku normal.

  28. […] page seorang teman. Pengalaman yang dialami penulisnya mirip-mirip sama yang gue alami di tulisan ini. Minus ribut-ribut di kantor polisinya. Tapi baca ini bikin gue sadar hal-hal yang gue gak ngerti […]

  29. pernah gesek · · Reply

    ane pernah gesek dan pegang. waktu zaman masi ababil goblok mbak, masih smp, ga tau kebesit nafsu apa bisa kayak gitu. ane skrng dah kuliah, tapi kalo dipikir pikir lagi sumpah ane nyesel deh pernah punya kelakuan kaya gitu. sumpah nyesel 😦

  30. Riza · · Reply

    saya eksib udah akut dari 3 tahun yg lalu. Makin parah sekarang krn harus masturbasi ampe orgasme di tpt umum. crot nya tuh harus di deket cwe yg lagi jalan kaki. harus kena crotan nya aja pokoknya.

  31. nurliaaan · · Reply

    nah waktu gue k rumah hantu setan nye malah megangin toket gue eeh yaudaah gue nikmatiin aja trus gue pegang tuh tangan setannya spaya lebih semangan meremas toket gue ini

  32. salam kenal mbak, aku baru mampir kesini malah keterusan baca postingan dari awal sampe akhir *tutup muka.
    dulu beberapa kali pernah jadi korban orang2 gak ‘waras’ yang kayak gitu.
    seringnya ya di transportasi umum ya orang kayak gitu adanya.
    tapi (sama kayak beberapa komen sebelumnya) aku cuma bisa diam,
    gak berani marah atau gimana. *mewek
    sekarang udah punya anak cewek, jadi pengen ngajarin kalo cewek gak boleh diem klo dimacem2in. sigh

  33. tante.. aku juga pernah ngalamin kejadian yg sejenis wktu umur 6 atau 7 tahun.. cuma bisa diem dan slalu nangis sampai skarang kalau inget.. nggak prnah brani crita sama siapapun 😦

    1. masya allaaaah
      kurang ajar sekali pelakunya
      anak umur segitu udah dijadikan objek pelecehan. Ada yang liat gak waktu itu? Apa mereka diem aja?

  34. Mo Tanya nih… Biar seimbang…

    Apa bedanya di grepe di bus sama grepe pacar di kamar-ngumpet2 biar g ketauan-bahkan bisa lebih dari grepe?
    Sama2 g resmi kan?! Kenapa pacar boleh dan bisa terangsang, kenapa di bus malah menyesal?

    Kenapa marah sama oran lain sama pacar g? Cinta? Nafsu?

    1. Biar seimbang apanya ya?

      Menurut saya sih beda jauh. Di grepe di bus itu kan bukan karena kehendak kita, apapun yang terjadi diluar kehendak kita pastinya bikin kita gak nyaman. Dan para penjahat kelamin di bis ini tahu persis bahwa mereka bikin orang lain merasa gak nyaman dan mereka malah menikmatinya. Ini jelas suatu kejahatan.

      Masalah bisa terangsang sama pacar? Yah…itu alami menurut saya. Pacar adalah orang yang dengannya kita memiliki ketertarikan seksual.

      Saya juga jadi penasaran deh, kalo kamu di grepe sama orang asing di bis, apa bisa gak marah?

      1. anonym · · Reply

        Seimbang antara pro dan kontra…

        Kata siapa sama pacar g ada pemaksaan? Banyak kok & semua tak berdaya karena kata “Cinta & Sayang”. Awal nolak – eh mau – incedent – kabur – galau = prostitusi terselubung.

        Kalo di bus bisa buat kaya di atas kah?

        Kalo emang g bisa marah, sebisa mungkin menghindar ato kalo berani ubah posisi yang bisa mengintimidasi orang tersebut dengan kata lain saling berhadapan, nah tinggal pelototin aja tuh orannya, di jamin salting…

  35. Dlu prnah tuh gw nonjuok orng yg kya gtuu

    1. harusnya dulu gue juga begini. langsung tonjok aja orangnya

  36. Mohon kesadarannya juga untuk tidak memancing dan menggoda, dr cara berpakaian terutama. Jaman udah smart phone dan inet, potret aja tuh orang dan publikasi…. Pasti kapok.

    1. hai pria…idenya untuk foto orangnya bagus nih! Harus dipraktekkan.

      Kalo soal pakaian perempuannya sih….sebisa mungkin gue pribadi berusaha pake baju yang sopan dan sesuai tempat. Tapi kayanya sih gak ada deh perempuan yang sengaja pake baju untuk menggoda dan memancing pervert2 kaya yang di bis ini. Lagipula, banyak riset yang menyebutkan orang2 yang jadi korban justru cewe2 dengan pakaian biasa, dalam artian bukan yang sexy2, karena yang dijadiin target penjahat kelamin begini justru cewe2 yang terlihat pasif dan penakutan (gak brani membela diri)

  37. jaka · · Reply

    Wow…seru juga nie..gw nyimak dari atas sampai terakhir. Menurut gw apapun itu harus seimbang dan tidak selalu menyudutkan salah satu pihak. Untuk sekarang ini sudah ada gerbong(KRL)/ Area (BusWay)khusus wanita. untuk meminimalisir aksi2 yg kurang baik. Dan hal2 tersebut harus langsung di respon oleh si korban dgn menyatakan/melakukan tindakan bahwa saya ga nyaman dgn sikap anda. Dgn begitu pelaku akan merasa malu dan takut. Dan akan melindungi dari aksi yg lain. Pria itu di ciptakan 99% otaknya adalah SEX. 1 % PENGERTIAN. Saran saya coba raih yang 1 % tersebut. Mungkin ini dapat membantu.

  38. Yah ,namanya juga di angkutan umum…susah aturannya….mau aman pake kendaraan pribadi ato taksi

  39. suka nempel nempel · · Reply

    kalau mau disurvey ane yakin 100% para pria pasti menikmati kalau udah nempel kayak gitu termasuk ane (hehehehe), munafik kalau ada pria tidak terangsang kalau didepanya ada cewek cantik macam tamara atau conceta caroline, kalau ada pria tidak terangsang patut dipertanyakan tuh keperiaanya

    cuman bedanya ada menjadikanya sebagai hoby ada yg tidak sengaja, tapi tetep aja mereka pasti menikmatinya

    jangankan orang biasa, artis juga doyan kuq kayak gituan, coba lihat kelakuan rafi ahmad kalau udah sama bintang tamu cewek cantik, dengan sengaja meluk apa itu juga termasuk pelecehan atau hanya candaan saja, pastinya dalam hati rafi menikmati pelukan itu

  40. adadeh · · Reply

    pernah ad pengalaman pait.waktu itu ak udah duduk dengan nyaman sekali.tp pas d pembrentian depan ternyata bnyak orang masuk dan pas d dpnku ada mbak2 yg terhimpit sebagian penumpang pria.ak ga tega liat trus ak suruh duduk.diapun akhirnya duduk sambi blng maksh bang. pas d pembrentian ada yg kluar ad yg masuk.nah ini..ada 3 cewe tajir2 msk n berdiri d sebelahku.bus jaln aga kenceng.bayangin aj dsek2an gn bus kenceng beberapa lubang ad d jalan.mau ga mau pasti penumpang yg daerdiri goyang smua.walhasil pantan perempuan sebelahku besar dan goyang pas d tangan kananku.krn tku d kira apa ak ganti posisi.kt saling pantat2an,adilkan hehd.tp ternyata dngn pindah posisi ak malh jd takut karna pas d depnku cewe n kt saling berhdapn n kliatan tu cwk ga nyaman.ak jd serba salah.jjur ak punya tatto d tanggan kiriku yg kugunakan buat pegangan.tu cewe emang cantik tp kliatan sinis dan menatap curiga. yg namany laki2 mormal anuku berdiri karna goyang pantat d belakangku.waktu itu ak pk clana 3per4 bukn jean.bs kalian byanginkan.apa lg celdamku longgar.anuku bnar2 berdiri.nah pas bus tau 2 rem mendadak ak terpntal kedepn n reflex tng kananku mau pegang pundak cwek yg d depanku walhasil dia agak terpental jauh dan kenyuk…tngn kananku pas jatuh d dany..n berhasil narik kerah kaos yg agak longgr ampek tokokny keluar d tl bhy lepas.tp untung sopir lngrung tancap gas walhasil itu cewek langsung jtuh ke pelukanku.tp sayang anuku udah terlanjur berdiri dan sicewe meras tdk nyaman karna anuku nusuk pas d bwh perutnya dan langsung itu cewe nampar dng kerasnya.sumpah rasanya skt bgt d tampar cwe d dpan umum.maluku setengah mati.akhrnxa aku minta maaf tp dia diam seribu bhs.untungnya mbak2 yg aku minta duduk td minta tukeran tempat.blox m nyampe ak turun dn ternyata mereka jg turun.15menit ak jalan ternyata d belakangku ada cewe manggil,setelah aku berbalik ak terkejut dan taku.ternyata cw yg td nampar ak dngn kerasny.langsung ak bilang maaf mbak td ak bener2 ga sengaja dan ga bermaksud jahat ma kamu.dia malah tersenyum dan malah minta maaf.akhirny kt kenalan dan pdkt,tp sayang cman pdkt doang karna ternyata dia udh pnya cowo.begitulah kisahku.

  41. critanya mantap

  42. Kejahatan dapat terjadi dimanapun tanpa memilih korban baik itu pria maupun wanita.
    jadilah kuat dan lindungilah diri anda serta orang-orang yang anda cintai dan bergabunglah dengan kami di http://www.bakatsuper.com

  43. gimana sudah terlaksana niatnya buat ngelawan? enak bener penjahat kelamin mah kalo di diemin malah ngelunjak mereka hahaa

  44. setiyarahayu · · Reply

    Salam kenal mbak rika, aku suka bgt baca blog mbak rika. Prihatin bgt sm hal2 begini,tp q yg g tinggal di kota serame jkt blm pernah ngalamin kejadian spt itu dan mudhan g pernah. Masalah pelecehan aku ada pengalaman nih mbak, tepatnya adek q yg ngalamin. Dulu pas msh sd kls 4 atau kls 5 gt krn ikut les di sekolah jd pulangnya sore,pas udh di jemput tp g lgsg plg,adek q cm ngasih tas ke mamah trs pergi ke wc mau pipis. Malamnya dia cerita klu td di sekolah g jd pipis soalnya pas di wc ada anak cowo yg minta di pegang anunya. Waktu itu adek q blm ngerti,cm pas ditanyain katanya anak itu g pake celana. Krn takut adek q pergi dan g jd pipis. Jd wc sekolah itu emg pisah bwt cwo cwe, tp ada dlm satu jalur, dan klu mau ke wc cwe hrs lewatin wc cwo. Besoknya ibu q lapor ke wali kelas adek q, tp malah wali kelasnya bingung harus ngapain. Mamah q nyesel bgt knp waktu itu g ngantarin adek ke wc,tp untung adek q cerita jd bs lgsg lapor ke sekolah. Ini parah bgt,bhkan anak sd udh ada yg kelakuannya begitu.

    1. Astagaaaa. Aku merinding bacanya. Bayangin anak SD udah jadi korban pelecehan dan juga anak SD yang udah jadi pelaku. Miris banget. Ditambah baca cerita wali kelas yang bingung harus ngapain. Semoga sekolah jaman sekarang udah punya pedoman yang tegas dalam menindaki kejadian seperti ini.

    2. new-blader · · Reply

      kok rasanya cerita adikmu mirip kayak saya deh…
      Saya pernah ngalamin gini waktu kelas 6 SD, lucunya saya masih gak tau apa apa sama sex. Pelakunya anak sekelas (dan kebetulan anak paling nyebelin seangkatan). kita ber2 sama sama cewek. Pertama dia ajak saya ke toilet waktu istirahat, saat itu saya mikir”mau dianterin ke toilet yah..” setelah dia buang air kecil, dia ngajak saya masuk ke dalem, yah saat itu gak tau mau diapain karena masih polos. taunya disuruh pegang anunya… semacam mutual mastrubation. dibuka celananya lagi… btw itu gak cuma sekali. waktu istirahat sama temen temen kebuang. tanganku kotor, di sekolah waktu itu gak ada sabun. ah… ga bisa jajan. mana diomongin “jangan beritau siapa siapa termasuk ibumu”
      ini bukan cuma sekali. ini bisa 3x+ saya lupa. kejadiannya pas mau UN kelas 6. yang kedua, saya gak inget , tapi saya mau keluar ditarik kedalem, dipaksa. yah kebuang lagi.
      waktu try out, saya sebisa mungkin menghindar (untungnya kelas tryout gak sekelas). taunya kena lagi.
      saya saat itu mulai kasi tau temen temen saya, tapi saya masih belum mau ceritain ke guru/ ortu. Saya liat temen saya minta dianterin juga, tapi anehnya ga diapa apain.
      dan itu yang terakhir kalinya, saya coba menghindar dari dia.
      nah saya lalu, karena gak berani bilang ke ibu karena takut dimarahi dan dianggep idiot ato anceman tadi — saya nangis. ngomong. lalu paginya saya ngomong ke wali kelas. setelah tryout dipanggil, saya dengan dia – dia minta maaf. tapi sampe sekarang, sifatnya gak ada tobat sama sekali. tetep nyebelin kayak dulu, seolah olah gak bersalah. dia nangis dipanggil polisi saya diem aja , ga ada yng tau napa – kecuali temen temen ane.
      saya bahkan pernah mikir kalau pemerkosa harus dihancurkan semua… saya jadi punya anggepan cewe cowo sama aja… padahal ga gitu
      saya anggep ini pelecehan, tetapi ortu/ beberapa orang tidak menganggap ini pelecehan seksual/ perkosaan semacamnya. soalnya punya saya dikatain gak disentuh makanya ga termasuk. tapi… inget kejadian itu sakit, plus takut banget.
      maaf kepanjangan.

    3. new-blader · · Reply

      Kok mirip sama saya yah,,, bedanya saya kelas 6 sama pelakunya perempuan(sya juga perempuan) lebih dari sekali dan jujur trauma saya, jadi punya pikiran cewe cowo sama aja..
      kekerabatan saya ga anggep itu pelecehan seksual karena “pnya sndiri ga disnetuh” padahal saya yg rasain sendiri ngerasa kalau itu pelecehan…

  45. Keren. Sya baca dr awal sampe tahun ini msh aktif

  46. Bukan cuma cewe mbak,, cowo juga bisa jadi korban, dulu pas gua masih smp,, pp sekola naik bus umum 3/4,, yg pasti penuh di jam berngkat sekolah, pernah tuh suatu ketika kelamin gua di colek2 bapak2 bidap ,,, reflek aja tangan/kaki berangkat, tendang pukul sekenanya,, malu sumpah! jadi bahan ketawaan satu bus, bapak2nya cuma diam nurunin topi trus balik badan,,, dendamnya ituloh,, ngerak sampe skrang,, !

    Cewe/cowo sama2 bisa jadi korban! Waspadalah,,

  47. […] this was happening, there was a lady witnessing all of this, and she did nothing. Rika wrote about her experience in Jakarta many years ago, and honestly reading that makes […]

  48. Rumahku di daerah SMA gitu, banyak banget nih seminggu bisa ada 3x yang pamer burung, itu yang aku lihat ya, berarti dalam sehari bisa banyak banget yang pamer nih.

    Tapi lama kelamaan jadi bikin penasaran loh, aku jadi penasaran lihat berbagai bentuk penis gitu, dari hitam, bengkok kiri kanan atas, hhehe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: