random di hari rabu

#1

Kenapa yah seharian lagu ini terngiang-ngiang terus di kepala? Sepertinya masih berkaiatan sama efek-efek nostalgia yang dibawa sama konser NKOTBSB, trus jadi nyambung ke memori zaman masih ngampus dan lagu-lagu seputar kegiatan ospek, mabim, kemping, atau sekedar nongkrong-nongkrong bahagia (yang sebenernya jarang banget kejadian karena gue aslinya gak gaul di kampus. Madol ke PS, PIM, atau MTA sih iya)

Waktu aku pergi ke Siborong-borong

Hujan turun dengan sangat derasnya

Sudah sejak pagi aku belum makan

Pun tak ada saudaraku di sana

Untung ada gadisnya Simbolon

Kulitnya kehitam-hitaman

Dibawanya aku makan ke rumahnya

Makan daging anjing dengan sayur kol

Makan daging anjing dengan sayuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuurrrrrrrrrr KOL!

Gak lupa nyanyinya diiringi gonjrengan gitar, lebih apdol lagi kalo pake acara api unggunan. Apalagi kalo pake lirik-lirikan sama gebetan di sebrang api unggun  macam di film delapan puluhan. Sedaaaaaaappp.

Ada yang tau lagu ini? Yang anak psiko pasti pada tau deh.

#2

Baybay Banda Neira, kami batal berkunjung. Setelah liburan ke Spanyol kemaren yang ternyata bikin retak otot kawat dan tulang besiku, akhirnya diputuskan kalau Banda Neira sepertinya ambisius sekali yah untuk keluarga dengan dua balita seperti kami ini. Takut gugur di medan pertempuran jonihhh.

Kabarnya pesawat ke Banda Neira ini cuma ada seminggu sekali dan suka dibatalkan tiba-tiba. Kebayang ya bo kalo pesawat dibatalin dan gue harus bertahan di sana semingguan lagi. Ah, langsung berasa kaya Robinson Crusoe aja pun. Mending kita pergi ke tempat yang gampang-gampang aja deh suamiiiiiiii. Bali gitu Bali. Roger ganti.

Bukan sihir bukan mejik, si suami akhirnya setuju juga diajak ke Bali. Rela gak rela sih setujunya. Yang biasanya selalu semangat cari hotel, buka lonelyplanet atau cek tripadvisor tiba-tiba sekarang melengos aja gitu  macam tak peduli. Istri disuruh ngurus apa-apa sendirian. Pokonya terserah elu aja deh, kata Mikko.

Seneng sih awalnya…berasa dikasih kemerdekaan mutlak. Tapi ternyata kebebasan itu membutakan jendral! Or in my case, bikin mata perih-perih kebanyakan melototin segala macem review di internet.

Manusia labil plus pemalas macam gue ini, yang seumur hidupnya gak pernah bikin perencanaan travel apapun, tiba-tiba disuruh milih satu hotel di antara seribuan yang ada di Bali. Makjaaaaaaaang. Mau pingsan saking bingungnya.

Daaaaaaan…Bali itu luaaaaaaas ya sodara-sodara. Sebagai newbie di dunia per-Bali-an, yang taunya cuma Ubud-Kuta-Tanah Lot, gue dihadapkan sama lokasi-lokasi baru (buat gue) seperti Tuban, Candidasa, Palasari, Lovina, Kintamani…de el el…de el el. Semuanya terlihat menarik! Semuanya mau gue kunjungi! Padahal cuma punya lima hari di sana. Gimana milihnya iniiiiiiiiii? Suamiiiiiiiih….ayo dong kembali pegang kendali. Istri menyerah!!!! Enakan terima beres aja deh. Gue orangnya gak neko-neko kok, dibawa kemana juga pasti enjoy.

Pulang dari Bali nanti gue terbang sendirian bersama Kai dan Sami karena Mikko lanjut terbang ke Kupang dari Denpasar untuk memulai petualangannya sebagai si Bolang. Bakal jadi penerbangan perdana bawa dua anak tanpa suami. Itung-itung latihan untuk bulan berikutnya dimana gue juga harus terbang Jakarta-Helsinki bareng bocah-bocah cilik. Doakan saya pemirsa.

#3

Am going back to school. Hip Hip Huraaaaaa.

Iseng-iseng ke TE Office (employment service office) untuk nanya-nanya soal kemungkinan gue ikut kursus bahasa sini. Di sini setiap pendatang dikasih kesempatan untuk ikut integration plan yang disupport oleh TE Office. Meaning, dikasih kursus gratis dan dapet uang saku bulanan pula. Tujuannya untuk belajar bahasa Finlandia  supaya nantinya bisa dapet kerja dan ikut kontribusi membayar pajak.

Sampe di TE Office ternyata ketauan kalo integration plan cuma berlaku di 3 tahun pertama. Eike udah hampir tiga tahun di siniii…udah mau abis jatahnya. Dengan pertimbangan bunting, lahiran dan ngangon anak akhirnya dikasih sedikit perpanjangan supaya gue bisa tetap mendapatkan hak integrasi gue. Langsung deh buru-buru dicari program yang bisa gue ikuti secepatnya. Berhubung mau pulang kampung bentar lagi jadinya gue dimasukkan ke sekolah yang mulainya akhir Agustus nanti. Pas sehari setelah gue kembali dari Jakarta. Mefeettt yaaaaa.

Sekolahnya kurang ideal sih buat gue karena sekolah ini lebih ditujukan untuk pemuda-pemudi imigran yang di negara asalnya belum lulus pendidikan formal. Kebayang nanti temen sekelas gue berondong semua. Padahal kan niatnya mau sekolah biar bisa dapet temen seumuran. Emang susah ya kalo udah tuir….kemana pun pergi tetep ketemunya sama yang masih junior #sok -senior

Tapi enaknya sekolah ini deket banget dari rumah. Cuma 5 menit jalan kaki. Pulangnya bisa mampir supermarket dulu buat belanja.

# 4

Dalam rangka sekolah ini gue harus mengikuti semacam tes untuk menentukan level bahasa Finlandia gue. Sudah diduga…yang dateng remaja-remaja semua, kecuali gue dan seorang bapak dari Romania (Kita nanti berteman ya, Pak)

Tentang tesnya sendiri, dengan bangga gue jadi orang pertama yang keluar kelas. Bukan karena paling pinter, tapi udah mati gaya bolak-balik kertas gak tau mau nulis apa. Bujuuuugg… masa ya tesnya disuruh bikin karangan tentang keluarga, tentunya dalam bahasa Suomi. Bookk…ngomong aja kagak becus ini pula disuruh ngarang.

Waktu keluar kelas gue liat beberapa orang mengarang dengan semangatnya sampe dua halaman segala. Ebuseeet, kalo udah selancar itu ngapain lagi ikut kursus mbak? Sementara gue nulis  tiga baris aja otak hampir copot dibikinnya.

Untungnya sih gue diterima, ya, di sekolahnya. Kelas basic tentunya. Ada perasaan gak sabar mau segera mulai kursus biar nanti kalo acara Natal di rumah mertua gue bisa sikit-sikit ikut ngobrol. Cape juga soalnya tiga kali natalan bisanya cuma mojok dan diem kagak ngerti apa-apa. Ini orang apa tembok sih?

#5

Berhubung gue harus sekolah tentunya Kai dan Sami ikutan sekolah juga alias dititipkan di daycare. Gak nyangka, prosesnya cepet banget, barusan kemarin kita dapet pemberitahuan kalo dua bocah itu dapet tempat di sebuah daycare dekat rumah. Emang kalo udah ada surat sakti dari TE Office semua jadi lancar mulus, gak kaya tahun lalu dimana gue menerima penolakan atas aplikasi untuk masukin Kai ke daycare.

Di sini ada dua macam daycare, daycare besar alias TK/Kindergarten/Playgroup yang macam sekolah-sekolahan, punya gedung sendiri, punya halaman bermain, muridnya banyak dan terbagi dalam berbagai kelompok sesuai  umur. Selain itu ada juga daycare kecil alias daycare rumahan yang lokasinya cuma mengambil sebuah flat di sebuah gedung apartemen. Anak yang “dijaga”  di sana pun cuma 4-6 orang, biasanya bayi atau balita dibawah 3 tahun. Kai dan Sami diterima di daycare model kedua ini.

Agak sedih sih, karena gue inginnya mereka masuk daycare besar. Kayanya lebih fun aja buat Kai yang aktif dan penuh semangat itu. Tapi daycare rumahan lebih bagus buat bayi macam Sami. Bakal lebih diperhatiin dan kemungkinan ketularan penyakit juga lebih sedikit dibanding di tempat besar penuh anak-anak. Gue cuma berharap Kai betah di “sekolah” nya ini nanti.

Nerima surat penerimaan itu bikin hati gue berdesir sedikit “Anak-anakku udah mau sekolah”. Si hati batu ini bisa terharu juga ternyata.

Udah mulai terbayang gimana hecticnya hidup gue nanti. Nganter anak ke daycare, sekolah, belanja, jemput anak, plus embel-embel lain yang tetep harus dilakukan macam masak, nyuci dan beres-beres. Ya ampuuuun…sekarang aja kejar tayang melulu apalagi nanti kalo pake kepotong waktu sekolah ya?

Tapi terus terang aja…gue udah buteeeeekkk banget kebanyakan di rumah begini. Bosen dan kesepian karena gue jarang ketemu orang. Rasanya kalo ada kegiatan hidup gue akan lebih bermakna gituu…ada tujuannya. Dan yang terpenting, gue pengen ketemu dan ngobrol dengan banyak orang, karena pada dasarnya akyu ini suka ngobral-ngobril loh.

Trus…kalo nanti udah sekolah..ada alesan dong ya bela-beli baju baru, tas baru dan jaket baru. Namanya pun IRT, baju gue kebanyakan daster begini, malih.

#6

Wiken kemarin akhirnya tercapai juga keinginan buat beli meja TV. Kasian tu TV selama ini ditaro aja di lantai. Belinya di Jysk yang secara harga beti beti sama Ikea. Murah, meriah, meledak. Eeeehh…ternyata…sama juga harus ngerakit sendiri. Keseeeeel!!!! Masalah rakit-merakit perabot ini sungguh stress-nya  bisa jadi ajang perpecahan rumah tangga.

Perjanjiannya Mikko ngerakit meja sementara gue jaga anak-anak. Baru aja gue mau santai-santai pas Kai dan Sami udah pada tidur, eehh…taunya dipanggil Mikko sambil ditunjukkin sebuah gambar di buku instruksi:

” Look…it says here harus suami istri yang kerja. Gak bisa kalo cuma suami. Come, I need your help”

Yang jadi  pertanyaan: kalo gay couple gimana ya???

Setelah mejanya selesai ada anak yang seneng banget main kasir-kasiran dan bayar-bayaran. Terinspirasi oleh aiti yang tampaknya kebanyakan shopping, Kai ngotot mau berdiri di belakang meja sambil berkata ” Aiti bayar…bayar”

Dari yang sekedar serah terima barang (selembar kertas doang belanjaannya), lama-lama permainannya jadi makin panjang. Sekarang skenarionya gue harus masuk ke ruang tamu sambil bawa barang dan berkata

” Bayarnya di mana ini ya? Dimana kasirnya? Dimana?” harus dengan tampang bingung dan mencari-cari

” Iniiii..di siniiiiii…di siniiii” jawab Kai melambai-lambai

” Moi”

” Terve”

” Ini…aiti mau bayar”

” Okeee” ambil barang, pura-pura sibuk, trus di kasih lagi barangnya ke gue ” Kiitos”

” Makasih kembali, Kai”

” Dadaaaaah”

dan gue harus pergi keluar ruang tamu untuk kemudian masuk lagi dan mengulang skenario di atas sampai seratus kali. Ebuseeeeeeet…gak ada bosennya ni anak.

abang kasir nunggu pelanggan

Advertisements

35 comments

  1. istrinyabayu · · Reply

    Ahhh.. Semangat Rika! Sekolah itu enak bgt, apalagi bareng berondong2. Banyak yg ganteng biasanya *ditoyor*

    Trus kalo lg bosen kuliah, anak tetep taro di daycare. There, you get ur me-time :))))

    1. ih, Rifi kok tau aja sih? Gue udah berangan-angan…enaknya bolos kapan yaaaa? Mau ngapain ya nanti seharian ber- me-time
      *ditoyor Mikko*

      Btw, bok…kelas lo gimana? Banyakan berondong apa seumuran? Gue gak tau ni gimana harus bersikap kalo jadi yg paling tua di kelas. Takut gak ada yg mau temenan ama gue

      1. istrinyabayu · · Reply

        Ya banyakan berondong lah pastinya. Tp mereka mikirnya malah gw salah satu yg plg muda. Emang nyenengin tinggal di negara bermuka tua. Hahahhahaha.

      2. baiklah…nanti masalah umur, suami dan anak, biarkan jadi rahasia pribadi. *templok-tempok SKII*

      3. Rikaaa!! Tenang aja, ga ada yang nyadar kok umur lo 30 sekian :mrgreen: mereka pasti mau temenan sama hotmama macem elu. LOL anyway goodluck buat sekolah. Jadi bisa punya bahan cerita tambahan kan di post *tetep nagih* dan itu si Kai mirip abis mukenya sama lo. Jangan jangan kelakuan juga nih, inget dulu deh jaman kecil lo beginiin nyokap ga? 😀

      4. Tapi udah kebayang pep, nanti gak bisa ikut nongkrong2 sama temen sekelas. Tiap diajak begaol alasannya harus jaga anak melulu….hihihihihi. Trus katanya lagi, suka ada tugas kelompok…lhaa…piye ini ngerjainnya kalo harus jemput anak sekolah ya?

  2. wah gua gak tau lagunya rik… 😛

    daripada ke bali, gimana kalo ke LA aja?? 😀 ada disneyland lho… legoland… seaworld.. universal studios… hehehe

    have fun ya di sekolah… belajar yang rajin.. nurut ama guru… 😛

    tentang ngerakit meja harus suami istri… kalo gay couple gimana… salah satunya kudu pake rok dulu, biar sesuai ama gambar! ahahaha

    1. hahahahhaa…itu pasti berantemnya sehari semalem dulu nentuin siapa yang harus pake rok.

      Ih, gue mah kepingiiiiiiiiiiin banget ke LA trus ke disneylandnya. Impiaaaan. Tapi kalo bawa anak2 gak mau sekarang, mereka blon ngerti lah….bukannya enjoy malah capek nanti.

      1. atau berantemnya karena 2 2 nya pengen pake rok! huahahahaha

  3. DindaWebsite Notify me of follow-up comments via email. Notify me of new posts via email. Archives June 2012 May 2012 April 2012 March 2012 February 2012 January 2012 December 2011 November 2011 October 2011 September 2011 August 2011 July 2011 June 2011 · · Reply

    hai mba rika 🙂

    aq silent reader setia heheheheh baru a cople of week sihh 🙂
    jadi gini,,,,
    cuma mau bilang “seneng deh akhirnya blog nya diupdate ” hehehhehe keep writing mba 🙂

    1. huwahahahah….kirain mau bilang apa kesannya serius banget.

      Akhirnya yaaa..setelah tiga minggu lebih blog ini bangkit dari kubur

  4. Rik, kalo lo mulai sibuk sekolah, sesi hosip kita gimana kabarnya nih? Bisa-bisa terbengkalai deh *sedih*

    Hihihi.. Tapi gue dukunglo banget deh sekolah bok. Gue ngebayangin jadilo aja ikut-ikut stres sendiri, dari wanita karier yang berkelana keliling dunia jadi FTM tanpa maid at all di negeri asing. Salut! Btw, nanti kalo classmate ada yang ganteng, boleh lho dishare potonya 😛

    1. Tolong di apdet manusia haus hosip yang jauh dari keramaian ini. Disinyalir lagi ada yang seru2 kayanya.

      Wanita karir sih gak banget, Ra…wong pas kerja bawaannya juga suntuk melulu. Hoki gue kurang kalo masalah kantor dan atasan, dapet yg ga enak melulu. Tp gak punya kegiatan apa2 di luar rumah itu loh yg gak nahanin banget. Asli bosennya bikin stress

  5. Huahahahaha…kocak banget itu gambarnya Ikea… Dulu pas masih di US gue juga ngerakit sendiri itu meja TV Ikea dibantuin mantan pacar. Dibilang murah banget juga ngga ya, 200-an USD kayaknya. Sama gak harganya kira-kira segitu?

    Muka ente mah kayak anak umur 15 gitu!!! Ati-ati nanti ditaksir brondong!!

    1. Gue masih bertanya2 artinya apa ya? Harus dua orang? Laki perempuan sama saja?

      Ember book, harganya gak murah2 amat, sekitar 200 USD juga gue belinya, tp dibanding pilihan lain yang 400an euro jadi kerasa murah. Soal kualitas sih…gitulah..kayunya kayu serbuk. Cemen.

  6. Ih seneng deh baca blognya Mbak Rika, lucu seru gitu dan gue udah khatam sampe belakang2. Salam kenal ya mbak 🙂

    1. ini mau bikin gue ge-er yaaaa? biar merasa bersalah kalo lama gak update ya?? pasti deeeeeehh

      makasih ya baca2 sampe khatam segala.

  7. heheheheh ini model posting borongan yang skali posting banyak bener yang diceritain ya Jeng 😆 Baidewey sini psikologi juga tapi ga tau lagu itu tuuuhh… #menurutloesekampusapa??? :p

    Semangat sekolah lagi… ah seneng banget ya sekolahnya gratis dan dikasih jajan… belom nemu yang begiitu deh kayanya ya di Indonesia sini… kalo ada mau deh balik sekolah… ga kaya skarang mau banget lanjut sekolah biar kali2 bisa buka praktek tapi mahil… kalo kata orang sunda “Isuk deui”

    Pas tadi baru liat gambarnya aja di Reader kirain itu lambang buat WC… ya ampun.. maap ga gaol dan belom pernah kenalan ama Ikea hihi… Iya juga ya berarti ga dibikin buat gay couple abis gambarnya begitu :p

    1. iyaaa…udah kelamaan gak cerita-cerita, sekalinya cerita langsung ngucur kaya keran bocor.

      Kenapa semangat sekolah ya karena uang sakunya itu, heheheheh. Soalnya kalo anak-anak masuk daycare ibunya gak dapet allowance apa2 lagi. Mending sekolah kalo gitu. Dapet ilmu iya, dapet uang saku juga iya. Sik asiiiiik.

      Bwuahahahaha…WC!!!! Sadiiiiiiih. Apa ini artinya meja TV untuk taro di WC ya?

      1. hihihih tapi iya kaaan… tinggal dikasih tanda | aja misahin antara cewe ama cowo 😆

        hiihhh bener banget… ada pilihan menyenangkan dapet jajan dan dapet ilmu pleus jadi di ACC bisa taro anak di daycare sih nyenengin banget 😉

  8. Astagfirullah kok bisa sih segala cerita hidupmu komik banget? Sampe usap air mata loh sini bacanya (pecahnya pas bagian Kai) haduh haduh ngakaknya gak abis2…

    1. terimakasih untuk dua pelawak di rumah alias Suami dan Kai yang selalu bikin hidup gue kaya panggung ludruk

  9. Gasana · · Reply

    Mba Rika,
    Tuh kan bener…!! saya jatoh cinta banget deh sama blog ibu yang satu ini, selalu bikin terhibur ketawa dan jadi inspirasi saya, thanks banget ya mba 🙂
    Saya mau nanya nih mba, Sami masih nenen gak sih? Trus itu klo masuk daycare bagaimana nenennya? Apa Sami udah terbiasa yah pake dot?
    Alhamdulillah ada nasib saya yg sama dg mba Rika, bisa dapat kesempatan lanjut sekolah lagi tapi terancam gak saya ambil kesempatan ini, karena masih labil bagaimana meninggalkan anak saya yg msh 20bulan dirumah kurleb 10-12 jam sehari utk sekolah+perjalanan rumah-kampus-rumah diJakarta yg macet ini dan anak masih nenen bahkan gak mau pke dot sama sekali, jd bingung dan berat mau ninggalinnya gimana soalnya klo mau bobo pasti minta nen jadi klo gak nen dia bertahan utk melek wlpun udah ngantuk dan capek, masyaAllah. Tapi koq ya Allah nunjukin new post di blog kesayanganku ini, tentang satu hal yg hampir sama yaitu ambil kesempatan sekolah lagi (walaupun mungkin sangat beda kriteria kasusnya), jadi membuat saya terinspirasi ngambil kesempatan beasiswa itu. Mohon doanya ya mba jika memang yang terbaik dr Allah, semoga semuanya dimudahkan dan Allah berikan jalannya, Aamiin. Sukses terus buat mba Rika, sekolahnya dan keluarganya..Aamiin.
    Thanks ya mba for being my inspiration 🙂 please keep blogging. I love you

    1. Halo Gasana. I love you full! Abisnya komennya bikin kepala membesar dua kali lipat sih…jadi susah nyari helm kan, hihihihihi.

      Sami masih nenen, dan gak mau minum susu botol juga. Aku sendiri udah nyerah mompa ASI, selalu sedikit hasilnya, padahal kalo disedot Sami keliatannya banyak loh.

      Tapi memang kalo siang Sami nyusunya jarang, cuma sekadar buat pengantar tidur aja. Justru kalo malem baru ganas.

      Udah beberapa kali dibawa Mummunya 6-7 jam dan alhamdulillah gak ada masalah, jadinya gak terlalu khawatir ninggalin Sami di daycare nanti.

      Tapi kan nanti sekolahku cuma 5,5 jam perhari. Deket rumah lagi. Daycarenya juga deket rumah. Jadi anak2 cuma di daycare 6 jam-an per hari. Makanya aku gak terlalu khawatir.

      Kalo soal tidur, sampe sekarang Sami masih harus nenen sementara Kai harus dikelonin peluk2an. Tapi lagi2 kalo sama Mummunya mereka tetep bisa tidur siang. Menurut temen2 yg anaknya udah masuk daycare, beberapa hari pertama memang agak susah tapi lama-lama mereka bakal bisa ikut rutinitas daycarenya dan berhasil tidur tanpa nenen/kelonan.

      Katanya sih anak-anak pinter baca situasi, ngerti beda tempat beda peraturan. Kaya Sami gitu deh, kalo di tempat Mummu bisa tidur gak pake nenen, giliran di rumah…langsung deh tidurnya harus sambil nempel ke dada aiti.

      Walopun begitu, aku ngerti rasanya jadi kamu. Dulu Kai pun termasuk bayi yang “keras kepala” dibanding Sami yang lbh anteng dan mudah adaptasi. Waktu mudik ke Jakarta Kai umur 14 bulan orang2 rumahku ga ada yg berhasil nidurin Kai. Begitu aku pulang, belon satu menit dinenenin langsung tertidur. Jadinya kalo pergi2 memang bikin kepikiran terus .

      Setelah disapih umur 16bulan pun tetep susah tidur kalo ga sama aku (atau Mummunya). Sekarang dia udah bisa tidur sama isinya karena setiap waktu tidur aku minta suami utk ikut ngelonin Kai, lama-lama dia jadi terbiasa tidur sama bapaknya.

      Kalo belum mau menyapih tuntas, mungkin bisa baca2 di internet tips untuk menidurkan anak tanpa nenen. Katanya sih yg penting itu melepas asosiasi antara nenen-tidur. Boleh tetep nenenin tapi jangan sampe anak ketiduran. Aku pernah nerapin cara ini sama Kai waktu dia masih nyusu. Lumayan berhasil tapi banyak adegan nangis-nangisnya.

      Mudah2an ketemu pemecahan masalahnya ya biar gak dilema terus. Dan semoga keputusan yang diambil nanti adalah yang terbaik bagi semua. Semangat!!!!

  10. Semangka Rika… Pergantian rutinitas kadang bisa buat kira feel a bit refreshed rik, mudah2xan kata-kata makian dan jorok dalam bahasa Finland bisa di serap dengan baik ya buuu. #eeeeh?

    1. Beneerrrrrrrrrr. Ini dia yang gue cari. Pergantian suasana yang moga-moga bikin gue seger kaya semangka.
      Kalo yang jorok2 mah gue udah apal dari dulu. Hwahahahahahahah

  11. Rikaaa… Gw abis baca2 blog lo (yang notebennya dikasih tau blog ini dari shinta no)…. Semangat Rika buat sekolah nya… eh iya kenapa gw comment disini, karena gw punya tante disana.. Namanya Oriza Sativa… dese udah lama beud tinggal disana.. gak tau sih lo kenal atau gak.. tapi kalo belum kenal, bisa gw kenalin.. mayan buat nambah-nambah temen… Tapii gw cuma punya contact dese di Facebook (hahha, ponakan macam apa gw)…

    1. Eh iya lupa bilang.. disana itu maksudnya di Helsinki, Finland… :p

    2. Gue penggemar blognya Shintano loh. Bilang dong supaya doi serign2 update blog 😀

      Kok nama tantenya ini terasa familiar sekali ya? Langsung cari fesbuknnya tapi gak ketemu. Apa pernah ketemu di pengajian ya? Atau acara dharma wanita di KBRI?
      Mungkin kalo liat wajahnya bisa inget.

      1. Huhehehe.. iya blog nya lucu dan informatif.. hihihi.. nama lengkap lo siapa gw add fesbuk aja, nanti gw suggest friend..

        1. lengkapnya rika melissa, cari aja

  12. Ahahaha, aku suka bagian Kai jadi mas-mas kasir…
    Ah, Kai, kamu kok lucu banget nak?

    1. masih suka banget nih anaknya main jadi kasir sampe sekarang

  13. Salam kenal Mba Rika, lagi liat-liat post lama eh terus di post ini nemu lagu Siborong-borong, langsung tau pasti anak psiko hehe. Aku juga anak psiko tapi masih piyik, baru memulai dunia perkuliahan :).

    1. halo nadaaa…salam kenal juga ya
      astagaaa, kamu masih muda sekali ya? pasti berasanya lagi baca tulisan tante-tante 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: