hola espana – 4

Hari ketiga di Sevilla, a slow day.

Seperti biasa dimulai dengan leyeh-leyeh dulu trus lanjut jalan santai ke Alameda de Hercules. Semacam boulevard dimana banyak kafe dan restoran di sepanjang jalan. Mirka merekomendasikan tempat ini karena katanya kewl banget, cozy banget, ngehitz banget dan banget-banget lainnya.

Pas sampe sanaaaaaa….kosong melompong sodara-sodara! Mungkin karena masih pagi kali ya? Kosong aja getoo kagak ada apa-apa. Mana ini anak-anak gaul yang katanya sering nongkrong di sini?

Ya jelaasss, Mirka kan kalo begaul malem hari bareng ribuan penduduk Sevilla lainnya yang memang lebih hidup di malam hari. Kalo udah malem begitu memang sepertinya kafe-kafe di Alameda sini bakal ramai dan seru. Tapi kalo pagi-pagi gini mah gak ada yang bisa diliat. Jadi di sana kami cuma ajak Kai main di playground dan lempar-lempar roti untuk dimakan burung.

Abis itu lanjut jalan-jalan aja kemana kaki melangkah. Mampir dulu di Art Museum of Sevilla buat liat-liat lukisan. Gak terlalu menarik…jadi…lanjuuuuuut. Masuk museum Corte de Ingles alias mall terbesar di Sevilla…menarik buat gue tapi gak buat Mikko. Demi menyenangkan hati suami gue pun gak berlama-lama di sana.

Sempet makan churros di sebuah kafe tapi sayang churrosnya gak gitu enak. Setelah itu lanjut jalan lagi menyusuri jalan-jalan Sevilla dan sambil jalan entah kenapa tiba-tiba aja gue berpikir

“Eh..suamiiiii…aku kok  jadi kepikiran ya…kayanya ulang tahun kemarin aku kok gak dapet kado ya?”

“Aaaaahh..masa? Gak mungkin”

“Iya bangeeeeet…coba deh inget-inget aku dikadoin apa? Kalo gak inget artinya memang beneran aku belum dikadoin. Ih, kok tega bener”

“Ok, in 5 minutes you will get your birthday present, sayang”

“Apaaaaaa? Apaaaaaaa? Apa kadonya?”

Setelah lima menit berjalan tiba-tiba terlihatlah sebuah logo yang sangat gue kenal sekaligus sangat gue rindukan. Ke Ef Si, Kentucky Fried Chicken. Maklum ya boooooo…di Finlandia sini gak ada KFC dan gue kangennya setengah mati mau makan ayam goreng garing.

Tapi gue udah bilang belum kalo selama di Sevilla susahnya minta ampun nemuin orang yang bisa bahasa Inggris? Begitu pula di KFC sini. Staffnya gak bisa kemiggris. Mau bilang kalo gue kepengen beli dua ayam dada aja susahnya setengah  mati. Si mbaknya malah bales nanya “Menu Unos? Dos? Tres?”  Woww…Ricky Martin!

Ya sudahlah, gue beli aja paket menunya.

“Wesyee wesyeee wesyeee” kata si mbak sambil mengepak-ngepakan tangan dan menepuk dada.

Oh, gue ngerti. Mau sayap atau dada? Gitu kali ya?

Gue balas juga dengan memukul-mukul dada. Me Tarzan. You Jane. Chicken breast please.

Tapi toh yang muncul ayam tiga biji: sayap, dada dan paha. Gimana ceritanya ini ayamnya kok jadi tiga biji ya? Kirain tadi mesen cuma dua.

Setelah semua pesanan tiba saatnya mengeluarkan senjata rahasia yang selama ini selalu gue bawa di dalam tas. Alias botol saos sambal ABC. Gak afdol soalnya makan KFC gak pake saos sambel. Namanyapun orang endonesah, ya.

Abis dari KFC kami pindah restoran  dan makan lagi. Abisnya suami sayah gak suka KFC dan berkeras mau makan ditempat lain. Di restoran kedua ini Sami pup sampai dua kali, repot dah gue ganti bajunya Sami sambil sedikit akrobat di WC restoran. Gimana gak akrobat secara di WCnya gak ada fasilitas ganti popok.

Mikko selesai makan lanjut lagi ke Plaza Del Duque janjian ketemu Mirka yang mau nemenin gue shopping-shopping. Gue dan Mirka sibuk keluar masuk toko-toko di shopping street-nya Sevilla sementara Mikko ajak Kai dan Sami ke sebuah taman. Sebenernya ada beberapa barang yang gue taksir dan pengen gue beli tapi pas lagi mikir-mikir mau beli yang mana Mikko udah krang-kring-krang-kring nanya kapan kami selesai belanja. Tampaknya doi mulai kesulitan ngangonin anak-anak yang udah capek dan rewel. Acara belanja hari itupun diakhiri tanpa membeli apa-apa. Emang gak direstui banget kayanya mau buang-buang fulus.

Gue dan Mirka lantas berjalan menuju Plaza De Espana dimana Mikko sedang berada. Sepanjang perjalanan ke sana sebenarnya banyak banget view bagus yang bikin mata gue seger. Gedung-gedung cantik, pohon-pohon berbunga, plaza tempat kumpul-kumpul, dan lain-lainnya. Tapi semuanya gue lewati aja tanpa difoto karena gak enak hati sama Mirka kalo sedikit-sedikit berenti buat ceklak ceklik. Maklum deh, gue ini kan orangnya suka gak enakan. Tapi hati gue tetap terhibur karena sepanjang perjalanan Mirka cerita tentang kisah cintanya yang baru saja kandas beberapa bulan lalu. Seru bok. Sungguh memuaskan hati gue yang haus drama.

Sesampainya di Plaza Espana……astagaaaaaahhhhhh…..tempat ini indah sekali. Plaza tercantik yang pernah gue liat.

Sebenernya ada niat mau bersampan mengelilingi sungai kecil di plaza ini. Kok kayanya semriwing banget gituuu. Tapi kok ada bau-bau kecut menusuk? Eyaampuuunnn….Sami pup lagi sampe celananya basah. Kok sampe tiga kali gini pupunya, nak? Baju ganti sama popoknya udah abis nih. Bukannya naik sampan akhirnya kami malah naik bis balik ke hotel. Batal deh beromantis-romantisan di atas sampan.

Dan sebenarnya lagi, ada juga niat mau nonton pertunjukan Flamenco malam itu di museum of flamenco, tapi biasa deh, shownya baru mulai jam 7 malem. Mikko yang capek ngangon anak seharian gak mau lagi keluar sambil bawa anak yang suka blingsatan kalo udah malem. Gue pun cuma bisa gigit jari. Masalahnya ini Sevilla ma meeeeeenn. Kota asalnya tarian Flamenco. Gak nonton Flamenco di Sevilla itu ibarat pergi ke Mbok Berek tapi gak makan ayam goreng. Basiiiiiiii.

Nah, pas di dekat hotel kami baru perhatiin banyak iklan pertunjukkan flamenco yang ditempel dimana-mana. Ternyata banyak kafe atau restoran di sekitar hotel kami yang nanggep artis flamenco setiap weekend. Kebanyakan ditujukan buat penduduk lokal tapi tetap bisa dinikmati oleh turis.

Mikko langsung semangat. “Ini pasti bagus ini. Autentik. Not some fake touristic stuff.”

Gue sih lebih  hepi liat harganya. Cuma 5 euro bok. Jauh lebih murah daripada nonton di museum yang tiketnya 20 euro per orang.

Masalahnya…acaranya jam 10 malem. Apa kabarnya dua bocah cilik?

Eeeehh….gak nyangka yaaaaaa…Mirka mau bertugas jadi baby sitter kami malam itu. Toh jam 10 anak-anak udah pasti pada tidur, Mirka tinggal duduk di dekat mereka sambil ngenet atau baca buku. Kalaupun ada yang bangun we were only one phone call away. Nonton Flamenconya cuma 10 menit jalan kaki dari hotel.

Jam 8 pergi dulu makan malam di dekat hotel di sebuah restoran yang direkomendasikan lonelyplanet. Sami tidur di strollernya sementara Kai seperti biasa hiperaktif. Tapi alhamdulillah semua tetap lancar terkendali.

Makanannya lumayan enak tapi yang lebih enak lagi suasananya. Bener kata Mirka, Sevilla ini jauh lebih hidup di malam hari. Kayanya semua orang keluar begitu malam menjelang. Rame-rame makan di luar sambil ngobrol bareng keluarga atau teman. Suasanya terasa akrab sekali.

suasana di plaza tempat kami makan. Ini baru pemanasan, makin malam makin ruameeee

enjoying my chicken enchilada. Enak, but not too special. Enakan juga ayam pop

Nah, kalo suka daging sapi dan steak di Spanyol memang tempatnya. Daging sapinya top quality dan harganya relatif murah

Jam sepuluh malam Mirka datang dan kedua sejoli Rika dan Mikko pun mengendap-ngendap keluar hotel. Cengar cengir cengar cengir hati girang luar biasa. Ini pertama kalinya kami bisa keluar malam berduaan sejak Kai lahir. Berasa kaya anak ABG pacaran backstreet. Adrenaline rush banget.

Apa daya…sampe di tempat tujuan…tiketnya abis dijeeeeeeeeee. Kafenya udah penuh-nuh-nuh, gak boleh lagi nambah penonton. Makanya, sapa suruh dateng terlambat?

Sedih banget sebenernya hati ini tapi kami memutuskan untuk menikmati satu-satunya kesempatan kami bisa keluar malam seperti ini. Gak sengaja ketemu sebuah plaza kecil dimana banyak orang duduk-duduk sambil makan, minum dan menikmati live music dari kafe di sekitar situ. Gue dan Mikko pun ikut ambil meja, pesan minum dan duduk-duduk dibawah langit terbuka dengan background live music lagu-lagu romantis. Aaaww awwww prikitiiiiiiwwww…ini romantis sekaliiiiiiii.

plaza kecil dekat geraja putih yang gak sengaja kami lewati malam itu

pasangan yang berbahagia (akhirnya bisa berduaan juga)

Kalo kata Mikko “We’re doing it like the Spaniard”. Baru makan jam 9 malam, trus lanjut nongkri-nongkri sampai larut malam di outdoor cafe. Aaaaaah…inilah hidup. Tiap hari begini kayanya juga boleh deh.

Mirka pernah bilang bahwa wajar banget di Spanyol orang-orang keluar sambil bawa anak sampai jam 10 atau bahkan jam 11 malam. Dan malam itu gue liat sendiri orang-orang masih seliweren sambil dorong gerobak bayi jam 11 malem. Ya secara makan malemnya aja baru mulai jam 9 ya. Emang dah di Spanyol ini kehidupan lebih berputar di malam hari. Keturunan kalong apa ya?

jam 11 malem masih ngalong sambil bawa anak

Kalo yang ini jam 11 malem harus pulang mau ngangonin anak. Padahal plazanya masih rame aja tuh.

Kami kembali lagi ke hotel sebelum jam 11 malam dan di dekat hotel kami temukan lagi satu iklan flamenco di sebuah kafe lain. Masih di dekat hotel juga. Mulainya sih  jam 10 tapi kata Mirka orang Spanyol gak selalu tepat waktu, bisa jadi show-nya baru mulai biarpun saat itu udah jam 11 malam. Jadilah kami ngibrit menuju kafe tersebut berharap kali  ini kami lebih beruntung.

Ternyata benaaaaaar….flamenco shownya masih berjalan. Kesampean  juga deh gue nonton flamenco di daerah asalnya.

Flamenco yang gue tonton ini dibawakan tanpa baju berenda-renda khas penari Spanyol. Di babak pertama penarinya malah beraksi dengan kemeja dan celana panjang biasa. Di babak kedua baru deh doi berganti dengan baju flamenco sederhana dan kipasnya.

Tapi bintang utamanya justru si mbak sinden, sang penyanyi. Gue baru tau kalo jiwa tari flamenco itu sepertinya ada di ekspresi emosi si penyanyinya. Bujubune boooookk…itu nyanyinya menghayati sekali sampe merem-merem. Terutama gue menikmati sekali waktu doi nyanyi diiringi tepuk-tepuk berirama. Duuhh…seru banget deh itu.

abang ganteng berbaju ketat yang ternyata ikutan nari juga di akhir pertunjukkan. Aku padamu Bang.

Secara keseluruhan gue puaaaaaaaas sekali bisa nonton pertunjukkan tari flamenco ini.

Jam 12 malam kami kembali ke hotel dan membebaskan Mirka dari tugas baby sittingnya. Menurut Mirka Kai dan Sami tidur nyenyak tak terbangun sedikitpun. Waaaaaawww….seperti mejiiiiiiik. Emang bener-bener hari keberuntungan gue dan Mikko banget yah.

Baru deh pas gue masuk kamar mau tidur Sami bangun dan oek-oek minta susu. Dan terus terbangun setiap satu jam sampai pagi bikin gue gak bisa tidur. Aduuuh Samiiiiii…jebakan betmen sekali kamu, nak.

Advertisements

31 comments

  1. di sana kfc nya enak gak rik? enakan mana ama indo? 😀
    gua juga kalo beli kfc disini dibawa pulang biar bisa makan pake sambel abc. hahaha.

    sayang ya gak kesempatan naik sampan. keren banget tempatnya itu…

    tapi asik ya bisa ngedate berduaan… sami pinter dah gak nyari2 dulu sampe mamanya blik baru pelampiasan tiap jam! hahahaha

    1. Gue dikasih yang crispy Man, padahal gue sukanya yg original. Tapi ya sudahlah…susye ngomongnya.
      Gue pun sebenernya bakal lebih suka makan di bawa pulang biar bisa pake nasi dan pake saos sambel banyak-banyak. Trus makannya sambil angkat kaki. Nampol abiiiiiis.

      Sebenernya kita gak yakin juga sih bisa naik sampan, takut Kai nyebur. Anak itu kan susah banget disuruh duduk tenang.

  2. Wah dirimu berjilbab toh. Cantiknyaaaa……

    *lost focus*

    Asli tp yg bikin ngakak tuh yg ini: “Gue balas juga dengan memukul-mukul dada. Me Tarzan. You Jane. Chicken breast please.” 😆

    1. *pupur bedak* *pake gincu*
      harus sering2 pasang foto diri di sini nih kayanya kalo sambutan penonton sehangat ini. hahahahahhaha

  3. Aduuhhh Plaza Espana canteeeekkk tenan!! Kapan ya bisa kesana.. keren deh itu salah satu abang2 Spaniard yg berbaju ketat #eaaaa Liburanmu sungguh sangat menarik Rik.. kehidupan malam di Espana keliatannya menyenangkan banget deh.. And I agree, you are one beautiful mama indeed!

    1. Si abang itu emang keren. Sepanjang show doi cuma duduk aja sambil tepuk2 tangan dan ber “ale” “ale”. Gue kira dia cuma pajangan doang. Eh, taunya si abang ini pintar menari pula. Iih, makin suka sayaaaa

  4. wew betapa kerennya plaza espana ituhhh… bener2 amazing, dari gambarnya aja luar biasa bagus apalagi kalo liat langsung ya.. huhuhu kapan ya kira2 bisa kesana ? btw, tentang sami pup, adi kebayang juga betapa refotnya bawa anak kecil trus pupi ampe 3 kali pula hihihi. I feel you banget deh mba , kerempongan emak2 yaa 😀 salam kenal dari raditya…*hug*

    1. Iyaaaaa….di rumah pup sehari sekali aja blon tentu giliran lagi jalan2 kok malah tiga kali pupnya. Ampun daaaah. Begitulah memang jalan2 sama anak kecil. Kunjungan ke kamar mandi harus dimasukin itinerary.

  5. pepipepo · · Reply

    Rikaaaaa cantik banget sik kulitnya putih mulus kayak pantat bayiiiii :3 kamu serius udah punya anak 2? Kok kayak masih SMA hehehehe btw suka banget sama semua photo photonyaaaaa

    1. Ini efek kamera kayanya, gue juga bingung kenapa muka jadi bling bling begini. Aslinya gak loh. Tapi emang gue remangjenik sih. Kalo cahayanya remang2 gitu penampakan malah lebih OK, mwahahahahahaha

  6. zoso_84 · · Reply

    Spanyol cantiknyaaaaa….. *ngeces* ya Allah semoga suatu hari bisa sampe ke sana juga bareng si doi dan si doi (suami ama anak gituh) Kocak abis ya kalau sama anak kecil kenapa ya dramanya mesti seputar pupi? Hahaha.

    Ngomong2, kok dikasih KFC langsung damai nih isu kado ultah? Beneran puas dgn makan ayam tiga potong doang?! *gak percaya*

    Ciye sekarang semua posting spanyol udah ada fotonya nih yee 😛

    ~mak tura

    1. ya gak lah…drama kado ulang tahun masih berlanjut. Gue malah langsung brosing2 internet cari kado. Eeeh, tapi sampe ke rumah cek tabungan amblas ludes kepake pas liburan kemaren. Ya naseeeb

  7. Gue baca dari 1 sampe 4…NGECESS…

    Gilak, gue bisa nggak mau pulang kayaknya kalo liat tempat bagus begitu, hahahahahah. udah mana itu si mamang flamenco bodynya cihuy bangeeeet *lap iler* *bebat SN pake stagen…*

    1. haiiiiiih, percaya gak sih waktu di sana gue keinget sama elo dan SN loh. Gara-gara postingan lo tentang lensa baru. Iiih, kalo yg kesini Erlia sama SN pasti fotonya keren2 banget. Lo pasti liat deh foto gue bener2 asal jepret aja, tapi untungnya emang yg dipoto udah cakep bener sih jadi hasil fotonya masih bisa dinikmati

  8. Ahahahaha Rika, baca postingan lo, gue pasti ketawa:p Dasar gokil.
    Btw, gue ikut senang akhirnya di hari ke 3 ini lo bisa ‘pacaran’ sama Mikko dan bisa nonton Flamenco 🙂

    1. Enak banget ternyata jalan2 sekalian ngunjungin temen. Bisa nitip anak. hehehehhe

  9. waaah asyiknya bisa ntn flamenco…
    seru seru seru… aku pengen ke Spain one day!
    Untung banget ya waktu di tinggal mindik2 kencan berdua suami, anak2 nggak ada yang kebangun
    gak kebayang pusingnya Mirka kalo tau2 sami n Kai bangun en nyariin bundanya

    1. Hahahahaha, Mirka beberapa kali nanya gimana rasanya punya anak. 2 bijik pula. Kalo dia tau sebenernya tiap malam gue kurang tidur ngeladenin anak2 begadang jangan2 doi langsung sumpah palapa gak mau punya anak

  10. Konyol banget adegan lo mesen ayam, eh udah mempermalukan diri di depan umum kok pesenannya tetep salah? 😀

    Rik, si abang ga bisa dibawa pulang buat oleh?

    1. itu dia ty…padahal rencana makan KFC ini udah terbayang-bayang dari gue pertama beli tiket, yang berarti udah berbulan-bulan sebelum ke Spanyo. Ehhh…pas hari H kok ternyata banyak kendalanya. Sebelnya yah…gue dapet ayam krispi, bukan original, padahal gw kurang suka yg krispi. Tapi sudahlah yaaaaa…susah ngomongnya

  11. cantik banget tempatnya, rik.. untungnya kalian bisa dapat waktu untuk ngedate berdua ya. 🙂

    1. Ada enaknya jalan-jalan ke tempat yang ada kenalan rupanya. Jadi ketagihan jalan2 sambil mengunjungi teman

  12. mustinya kamu ikutin foto keluarga tuh ke kompetisi fotonya imperial leather hehehehehe….ato udah ya?

    1. fotonya kan harus peluk2an bukan? Ini bekgronnya emang keren sih tapi emosinya gak dapet. Kurang nyesssss gitu.
      Susah banget foto mesra sama anak2, bawaannya mau kabur terus

  13. gasana · · Reply

    Mba Rika, salam kenal dari sesama seorang estri dan ibu..
    Mba Rika, I heart you so much deh… I do heart you 🙂
    Aku cinta blognya mba Rika, cara penyampaiannya lugas dan gak mendramatisir, gak cliche (seperti dibeberapa mom’s blog yang lain yang justru menuliskan seakan kita wajib perfectionist dlm menjadi seorang ibu, sehingga kadang malah bikin saya yg bacanya jadi takut baca info di blognya karena saya sbg pembaca merasa apa yg saya alami sebuah ‘kesalahan’ dlm pengasuhan anak), tapi blognya tetep humoris dan informatif…
    Keep blogging ya mba…
    Dan aku ‘iri’ dengan nasib mba Rika yang bisa hidup di benua Yurep.. 🙂
    Semoga sometimes aku bisa menyusul mba Rika ke eropa.. Aamiin.
    Semoga keluarga mba Rika selalu dalam lindungan Allah Subhanahu wa ta’ala..aamiin

    1. Halo Gasana…jadi tersipu-sipu bacanya, alias GR to de max dan bawaannya jadi mau ngaca terus *gak nyambung*

      Kalo suamiku malah bilang aku ini orangnya dramatis banget, kalo cerita bumbunya segambreng, apalagi kalo marah…widiiiiih..bumi gonjang-ganjing efeknya. Mungkin karena si suami orangnya super lempeng yang emosinya hampir selalu datar kali ya.
      Kalo soal perfectionist……nah..baru deh…semua orang setuju kalo aku jauh dari perfectionist, soalnya jadi perfectionist bikin capek sih sementara aku kan pemales yang demennya tidur mulu. Makanya gaya parentingnya juga gak bisa perfectionist. Dalam hati sih kepengen tapi akhirnya nyadar diri aja kalo segala sesuatunya harus dijalankan sesuai kapasitas masing2 karena parenting juga soal enjoyment, jalaninnya harus enjoy biar terasa menyenangkan dan gak setress melulu. Awal2nya sih aku punya banyak ideal mau begini mau begitu sebagai seorang ibu tapi lama-lama capek juga dijeeeee…yang penting jalankan yang terbaik aja

      Didoakan bisa menyusul ke Eropa. Banyak hal yang aku kangenin banget dari Indonesia dan tiap hari mikirnya mau pulang kampung terus, tapi bagaimanapun bisa mengecap hidup di tempat lain, merasakan jadi perantau, memang sebuah petualangan berharga yang membuka mata, hati dan pikiran saya lebih luas lagi.

      Makasih doanya ya. Doa yang sama juga buat Gasana dan keluarga

  14. Salam kenal Mbak.

    Pertama tahu blog ini karena link dari…entah sapa lupa, eh malah keterusan bacanya. Postingan-nya selalu easy reading dan enggak . Baru kali ini nemu ebo2 di tinggal yurop (atau yang bukan tinggal di INA) tapi blog-nya down-to-earth.
    Anaknya udah dua ya, Mbak? Ga ada asisten ya? Nyuci sendiri? Masak sendiri? Nyetrika sendiri? Oemji….hebaddddd.
    Aku baru punya satu anak aja udah rempoong mulu bawaanya, malahan udah bikin rikues ke suami kudu punya art kalo mau nambah anak lagi *manja*

    Anak2nya sehat dan lucu, Mbak 🙂

    1. Nyetrika sendiri? Hohoho salah besaaaaaar…Aku gak pernah nyetrika! Setrikaan aja gak punya dong dong dong. Jadinya kami sekeluarga ini udah terbiasa bepergian pake baju yang kusut-kusut. Si suami pun kerja dengan baju yang agak2 keriting. Untungnya doi cuek aja, hihihihihihi.

      Kalo yang lain2 ya bener harus sendiri. Masak sendiri, beberes sendiri, nyuci sendiri…ehh..berdua deh sama suami. Gak sabar nih nunggu anak2 cepet gede biar bisa dikaryakan juga.

  15. RIK LO CANTIK AMAT SIH!!
    (gue kagak mungkin bo’ong!)

    Yang gue liat kok kulit lo mulus amat, pake apaan?
    kulit gue budukan gini kena panas matahari di BSD, emang harusnya ke yurep juga kali ya?
    *gelendot*

    1. gara-gara pas hamil Sami muka geradakan gue yg tadinya cuci muka pun jarang jd mulai pake pelembab trus lanjut main serum2an. Membantu sih, muka jd mendingan dikit.

      Tp yg di foto2 ini beneraaaaan…kok lbh bagus daripada aslinya? Muka gue kagak sekinclong gini aslinya. Lha, gue liat fotonya juga jd bingung, trik kamera macam apa ini?

  16. Suka deh baca blognya Mbak Rika. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: