hola espana – 3

Hari berikutnya di Sevilla kegiatannya ya gak jauh beda. Jalan-jalan santai seperti biasa. Bangun bareng anak-anak, leyeh-leyeh trus Mikko ajak Kai jalan sebentar cari toko roti buat beli sarapan. Ternyata yah, di Spanyol ini orang-orang demen banget makan manisan di pagi hari. Churros, donat, dan roti-roti manis termasuk makanan yang umum untuk sarapan. Gue senang sementara Mikko terjijik-jijik ngeliat gue sarapan muffin coklat.

Abis sarapan waktunya main-main air di bathtub alias mandi bareng Kai dan Sami. Sepertinya di Spanyol ini umum sekali punya bathtub karena semua hotel yang kami tempati pasti ada bathtubnya biarpun kadang ukurannya sekecil ember mandi Kai. Bener-bener penghiburan banget nih buat gue yang hobi berendem tapi cuma punya shower di rumah.

Abis mandi……leyeh-leyeh lagi…..

ee buseeetttt…ini niat jalan-jalan gak sih?

Akhirnya baru mulai bergerak setelah Kai habis sabarnya dan teriak-teriak “Mau pergiiiiiiiii……mau pergiiiiiiiiiiii…mau pergiiiiiiiiiii”. Barulah isi dan aiti terbirit-birit menyiapkan diri buat berwisata.

Selama di Sevilla kami jalan kaki terus setiap hari. Dari hotel Don Pedro yang letaknya  memang stratehis sekali hampir semua tujuan wisata di Sevilla sini bisa ditempuh dengan jalan kaki. Ya, sedikit gempor sih pasti tapi lumayanlah itung-itung membakar lemak.

Awalnya jalan yang dekat-dekat dulu seperti ke Las Setas atau Plaza Del Duque yang jaraknya cuma 15 menitan. Trus lanjut ke Katedral dan sambung lagi ke AlCazar. Pegel sih, tapi karena banyak ngaso sana sini dan banyak liat ini itu jadinya gak berasa.

on the streets of Sevilla, lebih mirip gang senggol sih

jalan..jalan...jalan...tiba-tiba di ujung sana terlihatlah menara katedralnya

Beberapa tempat wisata antriannya lumayan panjang. Seperti waktu mau masuk ke Katedral Sevilla, yang merupakan katedral terbesar di dunia. Built by lunatic, kalo kata Lonely Planet, saking gedenya sejuta umat.

eh, gak keliatan ya panjang antriannya? panjang amat lah pokonya

Hampir aja kami putar haluan waktu melihat antriannya, takut kedua bocah keburu ngamuk. Tapi untunglah anak-anak lagi manis banget waktu itu, mau sabar di ajak antri.

anak manis cium-cium äiti

Taukah anda di katedral inilah Christopher Colombus dimakamkan? Konon banyak yang meragukan kalau memang Colombus lah yang berbaring di makam itu sampai akhirnya dilakukan tes DNA untuk membuktikan keabsahannya.

makam Christopher Colombus

Selain itu,… yah, seperti biasalah…lukis-lukisan, ruang harta dan perhiasan, ukir-ukiran dsb dsb yadaa yadaaa yadaaa seperti umumnya di katedral lain di benua Eropa. Gue sih gak gitu impressed sama katedral ini. Gede doang tapi hambar (sop kali hambar?)

segede gaban memang katedral ini

Yang paling unik dari kateral ini justru menaranya yang sebenarnya adalah sebuah minaret. Dulu, di jaman peradaban Islam masih berjaya di Spanyol, sebuah mesjid berdiri di lokasi yang tepat sama. Mesjid tersebut kemudian diruntuhkan ketika agama Nasrani masuk dan menguasai Spanyol. Kecuali minaretnya yang tetap dipertahankan hanya saja berubah fungsi menjadi menara gereja. Makanya kalo diperhatikan baik-baik katedral dan menaranya punya detil yang berbeda karena memang dibangun oleh dua pihak berbeda, di zaman yang berbeda.

Setelah bosen liat-liat interior katedralnya kami memutuskan untuk naik ke menara. Kalau di katedral lain biasanya harus menapaki ratusan tangga sampe dengkul mau copot, menara di Katedral Sevilla justru menggunakan ramp. Yang berarti apa ibu-ibu? Iyaaaakk….stroller friendly! Sampe juga loh si hejo Phil and Teds naik ke puncak menara. Pastinya berkat cucuran keringat Mikko yang solo karir mendorong stroller naik dan turun menara. Makacih ya suamiiiii.

Waktu perjalanan turun menara gak keitung anak-anak kecil yang turun sambil lari-lari. Semenit kemudian muncul emak bapaknya yang sibuk mengejar dengan muka panik. Iiih, kesenangan anak kecil banget ini lari-larian di jalan menurun. Untung Kai waktu itu lagi ngantuk jadinya mau duduk manis di stroller. Dalam keadaan segar bugar bisa dipastikan gue bakal ikut panik ngejar-ngejar anak juga. Tips banget loh ini buat yang mau bawa balita naik turun menara Sevilla. Siapkan iming-iming manjur supaya anak mau diajak duduk di stroller. Repot bener soalnya ngejer anak lari-larian di menara sempit tapi rame orang begitu.

taman katedral

Sami enjoying the sun

parkiran kereta kuda di samping katedral sevilla

Abis dari katedral kami makan siang dulu sebentar. Sebenernya mau coba salah satu restoran yang direkomendasikan lonely planet tapi karena anak-anak lagi tidur jadinya kita melipir ke restoran yang agak sepi. Ternyatah…bocah-bocah tetep terbangun.

Di restoran ini gue mencoba yang namanya gazpachos karena dari namanya kok kesannya pedes-pedes gimana gitu ya? Ternyata yang muncul sup tomat dingin. Lhaaaaa…jauh asap dari api. Lumayan enak sih tapi gue tetap lebih suka sup panas.

Mikko pesen tortilla de patatas alias omelette kentang ala Spanyol. Kayanya ini salah satu kesukaan Mikko selama di Spanyol kemarin soalnya sering banget doi makan ini. Gue sendiri sih gak terlalu suka. Telor sama kentang = hambar sama hambar gitu loh. Kurang jos rasanya. Aaah, gimana ini ya. Udah tiga hari kok gue masih belum impressed sama makanan Spanyol.

Setelah makan masih ada sisa tenaga untuk lanjut jalan ke AlCazar, istana yang didirikan oleh bangsa Moor dari Afrika. Banyak yang bilang Al Cazar ini adalah skala kecil dari Al Hambra yang ada di Granada bikin gue jadi makin tertarik untuk melihatnya.

Sebenarnya gue minta supaya Granada dimasukkan juga ke itinerary saking kepinginnya ngeliat Al Hambra, tapi menurut Mikko tanpa Granada pun travel plan kami udah sibuk sekali, gak sanggup rasanya kalo harus nambah satu kota lagi. Akhirnya gue setuju dengan pendapat Mikko dan memutuskan untuk puas dengan Al Cazar saja. Lain waktu ya Al Hambra….

Gak salah memang kalo Al Cazar ini disebut sebagai the little Al Hambra. Istana ini bener-bener indah dan menakjubkan. Detil ukirannya luar biasa, keramiknya berwarna-warni, tamannya indah, ditambah suasananya yang syahdu dan romantis bikin gue pengen berpose ala-ala prewed.

 

“Aduuuuuuh suamiiiiiiii……….kalo tau kan dulu kita kawinannya di sini aja ya. Cantik bangeeeeeet”

Dan sang suami pun terus berjalan pura-pura tak mendengar.

Gondoknya pas di sini kamera gue abis batre sodara-sodara. Langsung gue pelototin Mikko yang malam sebelumnya mencabut kabel batre kamera buat nge-charge teleponnya (dan lupa dipasang lagi). Mau lanjut foto-foto pake telepon….eeeeeh, sama aja…..batrenya wes entek juga. Jadilah gue cuma punya sedikit foto dari kunjungan Al Cazar ini.

Keindahan Al Cazar ini sempat terganggu karena harus diselingi ganti popoknya Kai. Anaknya terlihat lari-lari sambil pegang celana akibat popok yang udah terlalu penuh. Karena gak nemu toilet kami pun bergerilya ganti popok di salah satu sudut istana. Gak  banget ini yaaaaa….tempat seindah ini kok dipake buat urusa ganti popok. Maapkeun.

Setelah ngos-ngosan keliling komplek AlCazar kaki gue protes minta pulang. Tapi pas udah deket hotel hati ini malah tergoda untuk berbelok ke shopping streetnya Sevilla hingga akhirnya gue memisahkan diri dari Mikko yang membawa anak-anak pulang ke hotel. Azaaaaiib…begitu masuk Mango pegel di kaki langsung hilang seketika. Ini lebih manjur dari counterpain! Beneran!

Di Spanyol ada Pull&Bear, Bershka, Stradivarius, C&A dan beberapa merk lain yang ga ada di Finlandia. Trus banyak juga toko-toko sepatu murah meriah yang sungguh menggoda iman. Setelah mengukur jalan dari satu ujung ke ujung lainnya, mencoba seratus baju dan dua ratus sepatu, gue pun balik ke hotel sambil membawa….kaos kaki.

Yeeeeeeee…penonton kecewa.

Biasa deh…banyak yang pengen dibeli tapi fulus terbatas jadi semua-semuanya dipikirin seribu kali. Gak papalah, toh masih bisa balik ke situ lagi besoknya.

Sampai di hotel baru kerasa deh kaki gue cenat cenut tapi sayangnya masih belum bisa istirahat karena kami harus segera jalan lagi karena ada janji makan malam bareng Mirkka.

Nah, susahnya di Spanyol ini yaaa…orang-orang mulai makan malem banget dan resto-restonya cuma buka di jam-jam tertentu. Jam 1-4 untuk makan siang, tutup dulu untuk siesta, trus buka lagi jam 8-11 untuk makan malam. Agak gambling sebenernya keluar malem-malem begitu karena anak-anak pasti udah mulai ngantuk.

Bener aja deh, pas sampe di restoran Las Coloniales, yang katanya hebring bener seantero Sevilla, Kai udah mulai hiperaktif dan Sami rewel karena mengantuk. Dapet kabar kalo restorannya baru bisa nerima order jam 8.30, bisa dipastikan anak-anak mulai overacting selagi menunggu. Rusuh….rusuuuuuh. Gue yakin Mirka jadi ragu mau punya anak setelah melihat kerusuhan kami itu.

Akhirnya gue menyerah, gue mau balik aja ke hotel. Gak tega liat Kai dan Sami capek begitu. Gue biarkan Mikko lanjut makan malam sama Mirka sementara gue menidurkan anak-anak di kamar hotel. Pas banget ketika kedua bocah tertidur Mikko datang sambil membawa seafood pasta. Bukan dari Las Coloniales karena ternyata mereka gak melayani take away, tapi dari pizzeria pinggir jalan yang pastinya gak begitu hebring.  Pastanya sih biasa aja, standar banget rasanya di lidah gue, tapi yang penting gak bikin sakit perut.

Gagal maning gagal maning mau makan enak.

20 comments

  1. pepipepo · · Reply

    Sama Rik, gue juga kangen dijamah bathtub. Hoahaha untung gue ga nekat nyemplung ke bak mandi. Btw PR banget kalo ke tempat bagus pleus indah tapi kamera ga bisa diajak kompromi, pasti mood gue langsung rusak. Ohya minaret apaan sik? Lambang bulan bintang ato kubahnya mesjid?😮

    1. dijamah bathtub….hwahahhahaha…pepiiiiiii bahasa looooo

      ih, gue kan sebenernya ngambek berat tuh waktu kamera abis batrenya, jadi gak konsen deh nikmatin pemandangan indah di alcazar.

      minaret itu maksudnya menara mesjid

  2. Banyak berjalan kaki dan sedikit makan (enak)…..
    Hmmm….
    Pulang liburan, berat badan turun gak tuh?
    😉

    1. tapi….tapii….sayangnya gak kejadian.
      Tetep naik aja tuh timbangannya.

  3. dah masak sendiri aja di rumah kalo mau makan enak, lumayan pengiritan *medit*

    1. wah begitu sampe rumah jelas langsung masak terus dan gak bisa makan di luar lagi. Bangkrut beraattttsss

  4. Huhahahahaa… tetep yaaa walaupun kaki rasanya udah ga bertulang, tapi pas masuk toko baju ato sepatu bisa langsung tegap lagi gitu jalannya… Pengalaman summer kemarin jalan2 sama si bubu.. hahahaha..

    Kalau udah ada kameranya, pasang foto yaa Rika.. Mupeng pingin liat kotanya kayak apa..

    1. Sekarang kameranya udah ada, tenaganya yang gak ada (alesan muluuuuuu)

      Kalo masuk toko lapar, haus, capek…langsung lupa semuaaaaaaa

  5. Ah seruuu.. gue pengen bgt liat katedral2 Eropa! From a scale of 1 to 10, tingkat rempong berwisata bawa bocah berapa Rik menurut lo? Thinking of taking my rugrat on a vacay, belon pernah ajak dia berwisata yg agak jauh.

    Gue sama bgt kaya lo, masuk toko baju langsung segala pegel ilang hahaha. Pdhal mah cuma coba2 doang di ruang gantinya. You can take the girl out of Indonesia, but you can’t take the Indonesia out of the girl ya bok😀

    1. Wah, susah ini jawabnya karena kayanya tergantung dari tujuan wisatanya, karakter anak, dll.

      Tapi buat gue, dengan keadaan liburan yang biasanya naik pesawat trus di tujuan selalu jalan kaki or naik kendaraan umum, jalan sama Kai tingkat kesulitannya 8. Jalan sama Sami 6. Jalan sama Kai dan Sami jadi 9.

      Yang jelas kalo bawa anak itinerary gak bisa ambisius, harus siap kelewatan yang seru-seru. Kaya misalnya di Sevilla, kotanya jauuuh lebih hidup kalo malam hari. Lhaa…gue jam 7 udah hrs balik hotel kalo gak mau anak2 ngamuk di jalan kecapean. Tapi temen gue ada yg anaknya asik banget, bisa diajak jalan sampe malem. Kalo ngantuk ya tinggal tidur di stroller ga pake acara ngamuk2 atau overacting.

  6. wah Rika langsing!!! tambah cantik lagi!!!🙂
    Kai keren deh!!!

    1. Ini pasti mau bikin gue GR yaaaa. Pasti deeeeehhh *idung kembang kempis*

      Padahal timbangannya naik loh ini. Langsingnya cuma tipuan kamera deh kayanya.

      1. enggak kok….beneran…..dah punya 2 anak…aku pengennnn!!!

        1. pengen apanya? pengen dua anaknya? hehehehehhe
          biasa aja kok, Lu. Ini masih surplus 3 kilo dari bb sebelum hamil. Tapi kayanya udah stuck gak bisa turun2 lagi

  7. kemarin sempet liburan colongan juga ke… Bandung hahahah deket bener ya… tapi males mau posting…capek bow bawa dua anak super duper aktif begitu *sigh*

    eniwei komen saya cuma satu… dirimu langsing sekali padahal beranak dua jugaaa *iri*😀

    1. aaah….temen seperjuangan. Padahal Kevin sama Bile udah gede ya, tetep ya kalo punya dua jagoan ibunya gak bisa istirahat.

      Iiiiih, situ kurang langsung apa Yustineeeeeee?

  8. kluar juga neh foto2nya….bagus2 yahhh

    1. iyaaaa…akhirnya….pecah telor

  9. Hai mba rika..salam kenal ya..sering pulang ke indo kah?

    1. juli-agustus kemaren baru aja pulang kampung ke Jakarta

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: