di rumah burung hijau

Jadi ceritanya nih udah pindahan rumah dong. Udah sukses hengkang dari rumah kontrakan dan sekarang tinggal di rumah, eh,..apartemen milik sendiri. Alhamdulillaaaah.

Ternyata proses pencarian rumahnya gak berlangsung terlalu lama. Baru tiga weekend viewing sana-sini akhirnya kami memutuskan untuk mengajukan penawaran di viewing ke-6. Apartemennya keciiiiil tapi cantik dan terawat plus lokasinya yang di tengah kota dan deket supermarket. Begitu si agen bilang kalo udah ada dua penawaran untuk apartemen tersebut gue dan Mikko langsung panik. Langsung gue teriak “Beliiiiiiii…beliiiiiiii…kasih penawaran hari ini juga”

Gak pake mikir langsung aja kami ngajuin harga sesuai yang diminta penjualnya. Gak pake nawar. Maklum booo, namanya juga newbie yang lagi panik, gak kepikiran harus bikin strategi dulu. Sejam kemudian dikasih kabar kalo penawaran kami diterima dan malam itu juga tanda tangan kontrak.

Nah, abis kontrak ditandatangani baru deh mulai bertanya-tanya. Ehhh…kok kita gak nawar ya? Kemahalan gak  ya? Beneran nih mau tinggal di sini? Kok kecil banget ya ini rumahnya? Harusnya uang segini bisa dapet yang lebih besar deh, blablabla blublublu.

Sukses lah gue gak bisa tidur tujuh hari tujuh malam. Tiap hari ngecekin oikotie.fi sambil deg-degan takut ada iklan rumah lainnya yang lebih oke dan lebih murah.

Deal beli rumahnya terjadi akhir Januari tapi pindahannya sendiri baru bisa tanggal 1 April. Setiap hari pula gue ngecek segala macem situs jual beli rumah. Untungnyaaaaaaa, dalam kurun waktu itu  iklan-iklan yang muncul gak ada yang menarik hati jadinya pelan-pelan gue mulai merasa kalau kami telah mengambil keputusan yang tepat. Walopun ya tetep, oikotienya di cek terus sampai sekarang. Old habit dies hard ceritanya. Entah kenapa ngeliat-liat iklan rumah ini kok bikin nagih sekali?

Mendekati akhir Maret gue dan Mikko minta ijin sama si penjual buat ngukur ini itu biar tau apakah perabotan kami bisa masuk ke apartemen mungil ini. Entahlah si pemilik rumahnya lagi sibuk packing ataukah memang mereka punya banyak sekali barang pokonya waktu gue berkunjung keadaannya berbalik 180 derajat dibanding waktu gue viewing.

Ampun dijeeeeeeeeeee….rumahnya keliatan berantakaaaaaaaan bukan kepalang. Mana apartemen mungil cantik yang waktu itu gue liat? Ini sih yang keliatan kecilnya doang, begitu di isi barang langsung seperti mau meledak.

Setelah pamitan pulang gue langsung nangis penuh penyesalan. Huwaaaaaaaa……salah beli rumaaaaaaaah. Apartemennya kecil bangeeeeeeeet. Barang-barang kita gak bakal muat. Perkakas dapurku nanti taro dimana? Itu dapurnya kecil amit-amit pasti nanti bakal berantakan terus.

Mikko masih optimis, katanya si pemilik lagi packing makanya barangnya bejubel semua. Kalo barangnya disusun rapih pasti rumahnya cantik kok, lagipula kan barang kita gak sebanyak mereka. Gak usah khawatir, kita gak salah beli rumah, kata Mikko.

Yah, pastinya hiburan Mikko gak mempan di kuping gue. Kembali gue gak tidur seminggu dan tiap hari bawaannya pundungan terus. Kegiatan packing pun dilakukan dengan tidak rela sambil mendesah-desah. Sedih sekali rasanya meninggalkan apartemen kontrakan kami yang bagus, modern, lengang, dapurnya besar dan banyak lemarinya itu.

Namanyapun gak jago beres-beres ya, kegiatan packing pindahan kemarin itu sungguh bikin gue stress sampai otak hampir melintir. Banyak banget printilan yang masiiiiiiih aja belum dipak. Mana kardusnya abis pula sementara mobil pindahan sudah menunggu. Sementara Mikko dan beberapa teman menggotong barang ke rumah baru gue masih aja sibuk last minute packing plus bersih-bersihin kontrakan.

Jam 5 sore akhirnya apartemen kontrakan kosong dan bersih. Mikko harus ngantor sementara gue dan anak-anak jalan ke apartemen baru. Dan…wak waawwwww. Suamiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii…….kenapa ini kardus dimana-mana? Semua ruangan di tempat baru berantakan ampun-ampunan. Aduuuuh suamikuuuuuu, kenapa gak ditaro satu tempat aja sih kardus-kardusnya? Kalo semua tempat acak adul begini dimana gue mau gelar kasur?

Diiringi tangisan Kai dan Sami yang hari itu capek sekali karena gak tidur siang, gue pun ngangkat-ngangkat kardus supaya berkumpul di satu tempat. Abis itu masih sibuk mindahin perabotan yang tercecer dimana-mana. Kasurnya di kamar A, tapi tempat tidurnya di kamar B. Kursinya di kamar  C, mejanya di ruang tamu. Ampun dijeeeeeeeeee.

Setelah berhasil mengatur tempat tidurnya Kai gue pun gelar kasur juga di kamar Kai dan sukses tertidur rame-rame di satu kamar. Capek sekali hari itu.

Paginya bangun karena kedinginan. Aduuuh, kenapa dingin sekali di sini? Semua heater udah dinyalain kenapa masih dingin? Iiiiiiih, heaternya gak canggih nih. Di apartemen lama gue gak pernah kedinginan walaupun suhu di luar minus 20 derajat.

Truuussss…kenapa lemarinya kecil-kecil banget sih? Gak cukup buat naro baju-baju gue. Dapurnya pun tentunya super mini. Huuuuuhuuuu…foodprocessor, toaster dan perasan jeruk gue harus masuk kardus karena gak bisa siap sedia di kitchen counter.

Dan ini kenapa jendelanya minggir-minggir begini ya? Kenapa juga ga ditaro di tengah? Aneh tauk kalo gak simetris.

Ruang tamunyaaaaa….. Dulu waktu viewing keliatan luas tapi sekarang sofa dan kursi yang udah gue beli jadi keliatan kebesaran di ruang tamu yang ternyata mungil ini.

Huhuhuhuhuhu…..semuanya salah di rumah ini. Salah semuaaaaaaaaaaa. Aku benciiiiiiiiiiiiiii.

Begitulah perasaan gue dua minggu pertama di tempat ini.

Tapi pelan-pelan (sekaliiiiiiiii) tempat tidur singgasana gue dan Mikko (ebuseeed) mulai terpasang dan kami gak harus bersesak-sesakan lagi tidur di kamar Kai.

Setelah kasur gue dikeluarin kamar Kai terlihat lebih luas dan lebih rapih. Karpetnya di pasang, kotak mainannya di susun, kamar Kai jadi keliatan lebih ceria.

Kardus-kardus di ruang tamu mulai berkurang jumlahnya setelah proses unpacking yang oh em ji gak ada habisnya. Sofa yang tadinya keliatan kebesaran…sampe sekarang pun masih aja keliatan salah ukuran tapi waktu ada teman yang berkunjung si teman spontan berseru “Iiiiih, sofanya cantiiiiiiik”. Namanya juga manusia labil gampang dipengaruhi, gue jadi kembali respek sama si sofa. Ah…sofaaaa…memang kamu besar dan montok tapi memang kamu cantik *cium-cium sofa*

Meja makan lama yang penuh baret dan berasa lengket-lengket karena jarang dibersihkan akhirnya dibuang dan diganti satu set meja dan kursi makan baru dariiii…manalagi kalo bukan Ikea. Proses masang mejanya berlangsung dengan penuh keringat dan pusing tujuh keliling, mau bikin meja aja kok rumitnya kaya mau bikin roket ya? Oh, Ikea…sungguh aku benci tapi cinta, cinta tapi benci.

Masih ada pe-er membangun kembali rak buku Ikea yang pas pindahan kemarin harus dipretelin dulu supaya bisa masuk lift. Kalo rak bukunya udah jadi (entah kapanpun itu) kardus-kardus berisi buku dan segala macam dokumen di ruang tamu bisa dibereskan supaya ruang tamu bisa terlihat semakin lapang.

Dan juga masih harus berburu karpet dan rak TV buat ruang tamunya. Lanjut dengan gorden yang niat mulianya sih mau coba-coba jait sendiri karena gue baru aja beli mesin jahit (padahal gak bisa jahit), termasuk juga mau DIY ngecat kursi di ruang tamu supaya warnanya senada sama si sofa dan lanjut lagi dengan mencari pernak pernik buat menghias dinding.

Terakhir, mau beli mesin cuci dan dryer supaya kamar mandi yang kecil mungil itu gak tambah sempit karena harus dijembrengin jemuran. Tapi harus nabung dulu nih buat yang satu ini. Mahal bener soalnya.

Begitulah rencana jangka pendek dan jangka panjang rumah ini. Tetep ada banyak hal yang rasanya salah dan mengganggu di hati gue tapi juga muncul ide-ide untuk mengatasinya. Berantakan sih masih tapi cukup terhibur kalo membayangkan penampakan ruang tamu nanti setelah ada gorden, karpet, lemari TV dan lampu hias. Oke kayanya.

Dan paling seneng kalo lagi masak ternyata gak punya tomat, gula atau beras. Tinggal jalan kaki 3 menit ke supermarket terdekat. Aku bahagiaaaaaaa. Sesuatu banget loh rasanya tinggal di pusat kota dan dekat dengan segala fasilitas.

Dalam hati sih masih ada keinginan untuk suatu hari pindah ke tempat yang lebih besar dan lebih bagus. Malah kalo bisa di rivitalo (row houses, aka rumah petakan macam petakannya Haji Samin gitu kalo di Jakarta mah) yang ada halamannya sedikit biar kalo summer bisa main-main di halaman, tanam-tanam sayuran, atau BBQ-an bareng handai taulan. Aaaaahhh, impian.

Tapi untuk saat ini, semoga betah di rumah mungil si burung hijau.

Image

wall painting di pintu masuk apartemen kami. Asal usul nama "Rumah Burung Hijau"

32 comments

  1. Coba ntar kalo pas acara housewarming, di undangannya wanti2 dulu: “say only nice things bout my apartment, or lo-gue-end…”

    Dijamin PDnya mbak rika bakalan langsung terbang smpe langit ke 7😉:mrgreen:

    1. hahahah….ide bagus tuh. Kebayang kalo ada yg bilang “kecil yah, lusuh ya, sempit ya” dijamin langsung nangis lagi tujuh hari tujuh malam.

  2. yang penting punya sendiri rik, gak buang2 uang tiap bulan/tahun ke pemilik apt.🙂

    1. itu dia yang paling menyenangkan kalo punya rumah sendiri. Kalo bayar kontrakan kaya ngeliat uang melayang gitu ya rasanya.

  3. Nyonyabelanja · · Reply

    Selamat menempuh hidup di rumah baru. Believe me, nanti lo akan merindukan masa2 hectic di awal2 pindah hehehe,
    Trus foto2 lainnya mana? Ditunggu ya

    1. Nooooo…..masa sih masa2 hectic gitu bisa dikangenin? Gue aja masih trauma sampe sekarang, hahahahhaha

      Kalo foto2nya ditampilkan sekarang nanti dikira gue tinggal di gudang lagi saking berantakannya.

  4. keren kok, suka sama ijo2nya😀
    semoga betah, dan gak misuh2 lagi soal apartemen barunya
    emang kok proses pindahan, packing2 itu paling menyebalkan
    klo bisa mah, maunya setiap pindahan itu, disulap aja gitu mindahin barang2nya hehehe

    1. Makin lama makin kurang kok misuh2nya.

      Eh, tukagn sulap mana nih yang bisa disewa buat urusan packing-unpacking? Soalnya sampe hari ini masih belon kelar juga unpackingnya. Udah dua hari gue mogok. Udah bosen abis soalnya

  5. Congratulations on getting the new houseeee !!!!! Sayangku, gak apa-apa rumah kecil, biar gimana itu rumah sendiri, daripada gede-gede tapi punya orang lain hehehehe…. Semoga jadi rumah yang hangat, menyenangkan, dan membawa kebahagiaan lahir batin untuk orang yang tinggal di dalamnya. God bless your Home!

    1. Makasiiiiiihhhh nyonya cantiiiiik.

      Bener banget yg lo bilang yaaaa…gak bisa bahagia juga tinggal di rumah gede tapi punya orang lain. Kerasa pas di kontrakan gue gak bebas berkarya mau ngapa2in rumah, ngapain juga rumah orang gue hias. Dan sering stress setiap kali Kai mulai pegang pulpen sambil mepet2 tembok. Maaaak…uang deposti gak balik nanti ituuu.

      Amin Amin Amin buat doanya

  6. yaaay.. sama banget sama gue rik pas gue baru deal apt. mikirnya, “bener gak ya, jangan2 ada yg lebih murah dan bagus”.. pas ngukur2 pun gue bete ko rumah bau ind*he gini, trus ko kaya panas bgt ya matahari sore masuk blablabla..”

    sekarang sih udah masabodo deh, udah betah dan udah penuh sama barang2, hahaha.. masih ada rencana maha besar pengen renov dapur sih, tp gak menggebu2 bgt ky pas pindah kmrn.. daaaan, kebiasaan ngecek harga rumah pun masih gue lakuin dong hahahaha… happy berat pas ngecek harga pasaran apt gue udah naek sekitar $90K, hihihi…

    1. Raniiiiiiiiiiiii……siniiiii group hug dulu.

      Huhuhuhu, tadinya kan gue sedih karena kok rasanya proses beli rumah gue ini kok gak mulus. Gak kaya orang2 lain yang kayanya hepi-hepi selalu kalo abis beli rumah.

      Yah, terima aja lah ya…emang kadang manusia suka labil dan ragu2. Apalagi buat big purchase begini.

      Gue pun seminggu kemarin menggebu2 mau ini mau itu, ide2 berloncatan di kepala…..tapi setelah seminggu…ampun rek…banyakan pasrahnya. Mau ngecet furniture apa? DIY apa? Jait gorden apa? Urusin aja dulu tuh cucian kagak kelar2. Masak masih senin-kamis.

      Eh, tapi gile deh apartemen lo…harganya naik secepat itu.90K mah naik gilaaa itu. Bln juga setaun lo pindahan kan? Harga property di SG meroketnya gila2an ya?

      1. ahahaha.. percayalah rik, kl udah agak lamaan banyakan pasrahnya kok. dulu pas baru pindahan lantai baret dikit betenya bisa seminggu, sekarang sih baret yah? ooohh.. hihihi…

        disini emang gila2an, rik. padahal gue pas beli dibilang harga lagi puncak2nya sih. gue beli masih termasuk agak murah. ada apt yg gue taksir di komplek yg sama harganya $30K lebih mahal cuman ngejual view sama no afternoon sun doang. tempat gue kena afternoon sun dikit, view gak secantik yg disono tapi udah renovated. yasudahlaya karena duit berbicara jdnya gue ambih yg lebih murah, hihihi…

        1. hahahahahhaha….ini mirip pengalaman gue kalo punya gadget baru. Awal2 kena noda dikit langsung panik ngelap2. Sekarang mah keyboar lengket2 tetep aja lanjut dipake ngetik

          Gile yaaaaaa…beda view doang bedanya 30K. Di sini 30K sing (sekitar 14ribu euro kayanya ya) udah bisa dapet beda yg lumayan tuh. Plg gak 14 ribu euro mah bisa banget buat renov dapur jadi super kece.

  7. pepipepo · · Reply

    Gue sukaaa banget sama burung ijo nya. Kebetulan hobi gue juga corat coret tembok. Menurut gue sih, selama itu punya kita sendiri alias ga nyewa bakal kerasa happy kok. Lagian tangan cewek biasanya bisa ngerubah sesuatu yang jelek jadi bagus🙂 semangat Rik! Ga sabar nunggu hasil akhir apartemen lo.

    1. aduuuuuh pepi (atau pepo?) gue baca proyek2 DIY di blog lo jadi mengiri. Gue punya banyak keinginan tapi waktu, tenaga, sama yang terpenting: skill -nya gak adaaaaaaa.

      Mudah2an deh tangan gue bisa seperti yg lo bilang, pengen banget punya rumah yang cantik, ceria sekaligus homey kaya di majalah2 gitu laah

  8. Yayyy congrats for your new cribs Rika & family! Si burung hijau itu lucu deh disitu. Mana mana fotonya yg lain.. hihihi #penontonmintaditimpuk
    Rumah di tengah kota emang enak ya Rik, apalagi kl bs jalan ke supermarket. Kalo gue asal ada playground deket untuk anak main, udah pas langsung cocok.
    Kapan nih housewarming nya? hehe

    1. Terima kasiiiih…terima kasiiiiihhh. Si burung hijau ini sepertinya kreasi dari penghuni lama. Waktu viewing pertama kali gue pun jatuh cinta sama si burung hijau ini.

      Playground juga deket dari rumah gue ini. Wajib banget itu hukumnya cari rumah deket playground kalo ada anak. Calon daycarenya Kai dan Sami pun cuma 5 menit jalan kaki.

      Eh, tapi kalo lo sih lebih enak lagi, Ble (Bubble maksudnya), rumahnya ada halamannya…..aduuh, impian banget itu.

      Nunggu summer ah housewarmingnya, kalo sekarang gak anget2 karena heaternya masih bermasalah

  9. baru aja gw mau ngetwit nanya kabar rumah… untung mampir kemari dulu. Congrats yaaaaa.

    dinikmati..dinikmati rempong nya pindahan. karena menurut gw memang nikmat loh ngurusin ribetnya punya rumah baru dan pindahan.. lebih nikmat daripada ngurusin kawinan :))

    sama, apt ku jg sangat deket supermarket, tepatnya tinggal turun ke basement. ya 3 menit juga lah dari pintu ke pintu. tapiii… 3 menit sdh bisa beli terasi, dirimu masih jauh kan perginya klo mau beli terasi. hihihihi…

    aku mau liat mau liat foto seluruh rumah nya dooooonnnggg *terkepo*

    1. Bener Laaaa…lebih asik daripada ngurusin kawinan. Karena lebih longterm kali ya. Kawinan kan cuma sehari doang trus blass…the end.

      Gue seneng kerempongan milih2 perabotan, mikirin warna gorden, karpet, atau sepre. Ngatur-ngatur letak furniture bahkan juga ngevakum dan ngepel lantai tiap hari biar bersih. Tapi gue tetep benci masalah packing dan unpacking. Toloooooooooooong.

      Di sini ada terasi dong di toko Asia. 7 menit kalo dari rumah gue, hahahahhaha. Yang gak ada tuh abang bakso, nasi goreng sama somay.

      Potonya nanti dong, kalo udah rapih dan perabotan udah lengkap. Sekarang masih acak kadul gini. Yah…kira2 setaunan lagi lah rapinya, hahahahhaa

  10. yuhuuu selamat ya Rik udah punya rumah sendiri…

    Hhihihi gue juga begitu, kalau udah panik dan pengin sama satu barang, sampe lupa nawar. Abis itu nyesel deh, karena mengira itu kemahalan. Untuk ngilangin rasa nyesel itu, gue langsung menenangkan hati gue “Ya udah lah yaa, kalaupun kemahalan anggep aja gue sedekah. Ya, uang yang harus keluar emang segitu”. Hihihi.

    Dannn gue terus mencoba nyari2 kelebihan2 lain yang bikin gue nggak nyesel udah beli itu barang. Kalau kasus lo, mungkin seperti yang lo bilang, walau dapur lebih mini tapi kan kalo butuh apa-apa tinggal ngesot ke supermarket yang deket itu. Acara masak pun tetep bahagia dan ceria (walaupun di dapur mini). Hehehe.

    Semoga betah di rumah barunya yaaaa. dan semoga dapat rezeki banyak dan bisa beli rumah yang ada halamannya. Angan-angan tukang cendol gue juga begitu Rik. Pengin punya rumah yang ada halamannya. Hehe.

    1. Iya Emiiiiiii……buat barang2 lain pun kelakuan gue juga sama. Suka panik duluan abis itu baru mikir. Lha, tapi ini beli rumah yaaa…big decision banget. Yah, anggpe aja gue sedekah sama si pemilik lama yg skrg jadi bisa beli landed house di kota lain.

      Dan seperti kata lo, makin hari gue makin suka sama lokasi rumah sekarang yg dekeeeeet banget dari supermarket, kantor pos, kolam renang dan nanti calon sekolah bahasa gue pun deket2 juga dari situ

      Eh, dulu pas masih single gue sih pengennya apartemen, ringkes kayanya. Sekarang pas udah punya anak baru deh berasa butuh halaman

  11. I feel you Rikaaaa.. hahaha.. waktu dirimu cerita tentang pindahan, langsung kebayang pengalaman bulan september tahun lalu waktu pindah ke apartemen ini. Berhari-hari kayaknya kardus2 ga berkurang.. numpuk semua di ruang tv… aarrghh..

    but anyway.. congrats for the new apartment… Senangnya udah punya sendiri yaaaah.. Eike juga pingin punya apartemen sendiri, tapi ngeliat apt yang sekarang udah pewe banget lokasinya langsung males les les les buat pindahan lagi.. uhuhuhuhu…

    1. Waktu masih ngontrak kemarin juga gitu rasanya Be. Males pindah lagi karena lokasi udah strategis banget, flatnya pun bagus dan modern. Eeeehh, giliran kontrakan naik baru deh kebakaran jenggot, hehehehehehhe

  12. genubies · · Reply

    Congrats rumah burungnya..eh rumah barunyaa hehehe..cape bangett klo pindah2an. Dulu gw sih ngebayangin (waktu pindahan) alangkah enaknya kalo kardus packing2 itu lenyapp tapi diganti sama tur belanja perabot langsungg haha..kan enak dan nyaman klo barangnya baru2😀
    Gw msh ngontrak nih jeung, dah pindahan sekali. Rumah yg skrg kecilll dibanding rmh yg dulu, udah kayak sekecil apartemen. Pusing juga dimana mo taro meja makan segede gambreng..untung ga punya sofa, jadi masih muat2 aja tuh di living room alias dining room. Ya sudahlah di happy2-syalala aja😀

    1. Iyaaa…pengenya itu barang2 bisa masuk dan keluar sendiri ya dari kardus. Langsung berjejer masuk rak dan lemari.
      Nah, kalo tur belanja sama perabot sih…tiap hari juga gue jabanin, hahahaha. Ini bagian yg paling enak dari pindahan rumah ya.

      I feel you jeng, pindah ke rumah yg lebih kecil bkn pusing ngatur barang ya. Emang harusnya mah setiap pindah rumah segala macam barang dan perabotnya beli baru lagi #maunyaaaaaaa

  13. Rik, selamat ya tempat tinggal barunya. Smoga betah, barokah dan bahagia. Sgala yang gak enak diliat diawal, mudahan lama2 bisa enak diliat hihi. Smoga cita2 yang lebih gedenya juga kesampean yak someday, semangat!🙂

    1. Amiiiiinnn buat doa2nya.
      Iya, semoga kesampean punya rumah gedongannya, hihihihi

  14. Felicity · · Reply

    Jadi inget saat pindahan dulu yang hectic. BTW, dulu waktu dengan hubby tinggal di apartemen di tengah kota saya selalu kepengen punya rumah dengan halaman luas dan kebun. Sekarang sudah punya rumah yang diidamkan tapi justeru kangen kepraktisan tinggal di apartemen di kota. Harus pelan2x mencintai rumah baru ini kayaknya dan terus mengexplore sisi2x positifnya buat menghibur diri… Salam kenal ya…

    1. awwww…..jadi terhibur baca komennya. Emang yaa…kadang kepraktisan membuat kita rela mengorbankan hal lain spt space atau halaman.
      Pengennya sih rumah gedongan pas di tengah kota ya.

      Bentar..tanem pohon duit dulu

  15. Hay mba salam kenal ya… lagi baca2 smua di homepage mentok disini😀 Suka banget sama liburannya iihhh… Tapi baca soal pindahan kali langsung berasa “i fell u”nya jadi gatel kudu komen😀

    Wall painting nya lucu beraaaaaaat… secara saya sih suka ijo dan demen banget itu ngeliat yang lucu2 di atas pintu! Pasti langsung jadi faktor yang bisa bikin jatuh cinta😀 Dan soal pindahan duh duh sini sih masih ngontrak sekarang.. Udah ngerasain pindah sekali dari rumah yang pertama cuma betah setaun, ga kondusif banget soalnya.. Pas pindahan, untung banget kenalan sama orang dari mover company gitu, yang padahal perusahaan dia nawarinnya 3.5jt, sama dia dikasih cuma 1jt! Blessed him! Langsung dipake deh… TRus pindahannya ke deket rumah mama, jadi asisten di rumah mama bisa dipinjam pada hari H buat bantu beberes😀 Jadi, ga sampe 3 hari, sudah menemukan kedamaian kembali huhuhuhu

    Ah… pengen punya rumah sendiri juga deh… kecil jg gpp mba, yang namanya property kan invest🙂 semoga betah selalu yaaaa

    1. Hwaduuuuuuh, itu murah banget ya jasa pindahannya. Seandainya bisa dikirim ke sini biar rumah ini bisa cepet rapihnya. Sampe sekarang masih belon selesai loh unpackingnya. Masih setreeess jadinya.

      Ini pindahan kami ke dua selama di Finland, dan makin lama barang rasanya makin banyak aja. Gak kebayang kalo suatu hari harus pindahan lagi dengan barang yang lebih menggunung. Pengen disulap aja rasanya biar barang2nya bisa packing dan unpacking sendiri.

      Si burung hijaunya memang lucu dan menarik perhatian banget. Kalo gak boleh corat coret tembok kontrakan coba aja cari wall sticker yang lucu2.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: