depresi karena disangka depresi

Karena kondisi kesehatan yang loyo terus sejak sakit flu lebih dari sebulan lalu itu, akhirnya gue periksa ke dokter. Capek soalnya sakit kelamaan begitu.

Setelah cerita tentang kondisi kesehatan gue dan gak lupa menyampirkan kalo gue punya dua anak umur 2 tahun dan 4 bulan, si dokter malah banyak tanya-tanya soal depresi. Apakah gue sering stress? Sering sedih? Hilang semangat? Susah senang? Seberapa sering ke luar rumah, ketemu temen, ngobrol-ngobrol? Dan serendeng pertanyaan lainnya yang sebenarnya sangat wajar karena ibu baru kan memang sangat rentan Post Natal Depression.

Yang menarik di sini adalah: gue paniiiiiik waktu ditanya-tanyain begitu. Panik dan malu, takut ketauan kalo gue ini memang depresi. Malah beberapa jawaban gue terdengar defensif dan ada juga yang gue jawab setengah bohong karena kalo jujur takutnya langsung divonis gejala depresi.

Ini aneh sekali, bertahun-tahun kuliah psikologi gue menyebarkan visi kalo yang namanya masalah tuh harus diterima dan bukannya disembunyiin. Gak perlu malu ngaku kalo menderita A, B atau C, termasuk juga gak perlu malu minta pertolongan profesional macam psikolog atau psikiater. Deuuuu, ternyata cuma jago ceramah aja tapi eksekusi nol besar. Baru disangka depresi aja langsung berasa harga diri rontok dan bawaannya mau lari dari ruang dokter.

Ternyata emang gak gampang ya mengakui ke orang lain kalo kita ini bermasalah. Gak heran banyak banget orang yang gak mau diajak ikut sesi konseling.

Anyway, kemarin itu gue pergi ke dokter, bukan psikolog, jadi ujung-ujungnya ya periksa badan sana sini dan segala macam tes darah. Hasilnya masih harus nunggu sampai minggu depan, semoga semuanya baik-baik aja.

Advertisements

13 comments

  1. wew jeng, apakah kamu sedang terjangkit baby blues ? Semoga enggak ya… hope everything is fine * hugs hugs…

    1. baik2 aja kok walopun memang baby blues masih suka menyapa

  2. amiiiiin.. sehat2 selaluuu..

    1. Makasih bebe

  3. Ternyata bener ya, susah untuk mengakui kalo kita butuh bantuan. Ini bukannya gue menuduh elo baby blues ato PND, tapi mengutip kalimat lo sendiri kalo lo takut divonis depresi.

    Mudah2an lo ga depresi dan murni kecapean aja, pasti cape lah ngurus 2 krucil sendirian sementara gue yang masih ada ART aja suka ngeluh2 kaki kram, paha pegel, pinggang ngilu, dsb. Gimana elo *peluk*

    1. Iya, Ottyyyyy….kalo gak ngalamin sendiri gak bakal tau. Dulu2 suka bingung sama orang yang kalo punya masalah kok malah denial, sekarnag baru deh gue ngerti.

      Capek sih emang iya, tp baby blues sih masih ty. Datang dan pergi. Dulu gue pernah baca katanya emang wajar sih masih baby blues selama setahun pertama, malah katanya baby blues paling parah tuh biasanya pas bayi umur 6 bulan.

      Gue mau merombak metode kerja gue kayanya. Mau belajar masak per 2 hari atau 3 hari atau seminggu sekali sekalian biar gak terlalu capek masak setiap hari.

  4. kalau di amrik, banyak temen gw yg takut diaku depresi, krn vonis nya mirip sama sakit kejiwaan. Takutnya kalau ada masalah apa2 misalnya ya perebutan hak asuh anak, catatan medis itu bisa dipake against them gitu.

    bener kata Otty, mungkin bukan depresi tapi kecapean jadi immune tubuh lg rendah. Gw baru dapet ART berasa banget bantuannya. Walo teteuppp.. kunjungan oleh mbak pijat gw hrs disegerakan niih.

    1. Waaahh…kasian juga ya sama yang di Amrik. Padahal PND itu kan wajar banget.

      Iya sih, kalo liat dari checklist depresi gue belum mumpuni utk dianggap sebagai penderita, tapi memang ini kecapean ditambah baby blues yang masih datang dan pergi kayanya. Hormon2 gue masih naik turun.

      Duh Laaa..kalo ngomongin ART sama mbak pijat rasanya gue pengen langsung ngepak barang dan pindah ke Indonesia sekarnag juga

  5. Eh, kdg gue pengen lo di vonis depresi. Di kantor banyak tuh. Trus boleh cuti sakit setahun… Enyakkkk hihi
    Tp di satu sisi, takut tengsin juga. Berasa runtuh harga diri.
    Ada banyak stigma buat orang depresi atau punya masalah kejiwaan.

    1. Iyaaa, itu diaaa…stigma2 negatif itu yang bkn orang suka denial kalo punya masalah. Akhirnya malah masalahnya makin parah karena terlambat dapet pertolongan

  6. akupun merasakan yang sama post melahirkan cape ga ada abis-abisnya..tapi wajar aja kali yah..yang penting tetep semangat..
    kalo di psikiatri ada trias depresi, berlaku juga ga di psikologi?

    1. mbak resna dokter ya. Jurusan psikiatri kah? *daptar konseling*

  7. Mudah-mudahan hasil tesnya baik-baik semua yah… šŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: