Istanbul-Muenchen-Prag-Singapore-Kei Islands-Jakarta (4)

Niatnya mau nulis ini pas father’s day kemarin. Biarpun Mikko gak mau dikadoin apa-apa tapi gue yakin dia bakal seneng baca cerita ini. Suami gue itu paling ge-er kalo gue cerita-cerita tentang dia di sini.

Anywaaaaayyyy…..

Sekembalinya dari Prag ternyata hati yang retak masih tak terobati. Gue jadi males banget pulang ke asrama karena segala macam barang yang ada di kamar mengingatkan gue akan si mantan. TV doi yang kasih, vacum juga dari doi, jemuran baju doi yang gotong waktu dulu beli dari tokonya. Gue merasa harus jauh-jauh dulu dari Muenchen. Masih ingat si pria yang menemani gue jalan-jalan di Singapur dan Bangkok? Dia menawarkan betadine untuk luka hatiku, karena itu gue carilah internship di Singapur biar bisa bersamanya. Eh, kebetulan pula dapet. Tapi oh tapiiiiii……sehari sebelum keberangkatan tiba-tiba aja ya, kaya disamber petir, gue jatuh cinta sama cowo lain. Bukan love at first sight jelas karena dia toh satu geng main juga. Mungkin karena pagi itu dimasakin indomi tiba-tiba aja hati gue langsung klepek-klepek sama si cowo.

Ini sungguh luar biasa buat gue karena belum pernah gue mengalami jatuh cinta  sedahsyat ini. Modus operandi gue bukan begini. Gue ini tipe witing tresno jalaran suko kulino, awalnya biasa saja lama-lama jadi suka asalkan dipepet terus (angkot kaleeee dipepet). Tapi sama yang ini beda. Kaya ada tombol dihati gue yang tiba-tiba dipencet dan seketika itu juga gue jatuh cinta. Gue sampe gelagapan, bingung harus ngapain, baru aja gue nemuin pengobat hati gue yang sesungguhnya tapi pesawat ke Singapur sudah menunggu.

Akhir kata gue pergi juga ke Singapur walopun dikepala teringat selalu akan si lelaki. 5 bulan di Singapur gue yakin gue gak punya kesempatan sama si dia. Secara ni cowok super bonafide begitu loh. Pinter, alim, kesayangan satu kota, dllnya. Gue mundur aja deh. Karena itulah gue malah menjalin hubungan sama si lelaki di negara singa. Udah sampe tahap serius banget ini, doi udah sampe dateng ke ortu mau meminang gue. Tapi sekembalinya ke Muenchen….JEDEERRRRRR…..hati gue tergetar lagi oleh si Pria Bonafide, atau singkatnya, Abon.

Setelah episode bimbang, galau, berantem, dan bertangis-tangisan kandaslah hubungan gue degan si lelaki Singapur dan mulai menjalin cerita dengan si Abon. Tentunya Mikko tau tentang ini, dan dia bilang ke gue “Looks like he’s the one for you” dan gue pun yakin kalo memang si Abon ini adalah “my one” yang sesungguhnya.

Seperti pada umumnya, awal-awal pacaran semua terasa indah, tahi kambing serasa coklat. Tapi ternyata gak lama. Setelah masa bulan madu lewat mulai deh kerasa satu dua yang berasa mengganjal di hati yang lanjut berkembang jadi berpuluh-puluh atau malah beratus-ratus. Mulai dari masalah perbedaan sifat, keinginan, gaya hidup dan lain-lain.

Berantem besar sih jarang karena si Abon ini tipe yang suka menyimpan segala sesuatunya dalam hati, akibatnya kita berdua malah suka diem-dieman. Tapi gue merasakan sekali kalo si Abon punya banyak keberatan atas diri gue. Yang gue boroslah, yang terlalu rame lah, dll. Sementara gue sendiri sebenernya suka merasa inferior kalo lagi sama si Abon. Abis gimanaaaaaa….dia itu siswa teladan yang hobinya cum laude. Yang begitu lulus langsung dapet tawaran kerja. Yang alimnya luar biasa. Yang populer dan disayangi banyak orang. Gue ini cuma satu tambahan gak penting dalam hidupnya. Ujung-ujungnya gue sering sakit hati, merasa kurang disayang, kurang perhatian, gak diikut sertakan dalam hidupnya. Intinya cinta tak terbalas lah.

Sebenarnya gue udah lulus kuliah dari bulan Mei tapi gue bertahan mati-matian untuk tetep di Jerman lebih lama demi si Abon ini. Bukannya seneng si Abon malah sepertinya kecewa, kayanya doi lebih suka kalo gue balik ke Indo, katanya sebagai tes kesetiaan dan ketabahan. (Idiiih, siapa elu ngerasa gue butuh di tes? ) Tapi toh gue berkeras untuk terus nempel mesra dengan si Abon daripada kejadian lagi ya bok, begitu pisah benua malah putus hubungan.

Desember 2006 visa gue abis. Kerjaan gak dapet. PhD juga gak jelas. Mau gak mau harus balik ke Indo. Hati udah gundah gulana, udah ada firasat hubungan gue dan si Abon sepertinya menuju akhir.

Sementara itu Mikko menghabiskan tahun 2005-2006 di Indonesia dan Australia. Penasaran sama negri asal si wanita impian (gue maksudnya……HOAHAOHOAHAHA. Cuiiiiiiiih) diapun datang menjenguk Indonesia di tahun 2005. Niat awal berkunjung 3 bulan diperpanjang jadi 10 bulan saking senengnya menjelajah Indonesia (dan eheeemm…dapet pacar). Tahun 2006 dia ikut exchange program ke Australia selama setahun dan sebelum pulang ke Finlandia disempet-sempetin lagi untuk mengujungi Indonesia, kali ini travel ke Papua.

Akhir 2006 gue dan Mikko saling bertemu lagi. Cuma 30 menit di bandara Changi Singapur. Gue lagi transit perjalanan Jerman-Jakarta, sementara Mikko akan kembali ke Finlandia transit di Singapur. Waktu itu gue lagi sediiiiiiiih sekali, jadinya sama sekali gak ada semangat waktu ketemu Mikko. Sementara Mikko bercerita  banyak tentang betapa dia suka Indonesia. Dan ppsssttt…rupanya doi lagi single, udah lama putus dari cewenya di Jakarta dan belum ada niat untuk memulai hubungan baru. Gimana mau pacaran, katanya, kalo dia pindah-pindah terus?

Gak lama setelah gue kembali ke Jakarta gue mereview kembali hubungan gue dan si Abon. Kok lebih banyak kecewanya daripada senengnya? Ortu gue kurang sreg sama doi, temen-temen gue juga. Sepertinya memang si Abon ini gak ada niat untuk mengambil hati orang-orang terdekat gue. Dia pun mengambil langkah mundur dari segala rencana masa depan yang pernah kami bicarakan. Secara ya, LDR begini, gue mau tau dong hubungan ini mau dibawa kemana. Mau diajak kawin apa kagak ini? Ah, doi cuma bisa bilang “jalanin aja dulu, tunggu sampe dia bisa pulang ke Indo tahun depan” Gilingan padi gue digantungin setahun lagi.

Setelah sesi nangis-nangis dan pertapaan yang amat panjang akhirnya gue bilang ke diri gue kalo secinta-cintanya gue sama si Abon tetep gue harus lebih cinta sama diri sendiri. Dua tahun lebih bersamanya cinta memang menggelora tapi batin gue tersiksa. Gak bahagia. Biarpun si Abon pontennya 100 di atas kertas, sempurna di mata semua orang, tapi sorry to say, buat gue dia bukan pacar yang baik. Dia gak bikin gue bahagia malah kayanya gak kepengen. Kalo ada masalah bukannya dibicarakan dan diperbaiki malah dipendem dan akhirnya jadi dendam. Kayanya di mata doi pastinya gue ini jelek banget, kurang ini kurang itu. Entahlah ini benar apa gak, tapi yang jelas dia bikin gue merasa seperti itu. Merasa kurang, gak bener, gak bonafid. Pacaran sama doi bikin gue meresapi perkataan kalo apa yang kelihatan baik, belum tentu baik buat kita.

Akhirnya gue minta putus. Lebih tepatnya minta diputusin karena gue gak sanggup mutusin doi. Klasiklah…masih cinta. Setelah putus….wedeewwwwwww…….air matanya satu bak mandi. Sakitnya jauh lebih perih dari kasus si mantan yang dijodohkan ibunya itu.

Sekali lagi gue ngerasa butuh melarikan diri. Berada di Jakarta bikin gue tambah sakit ati. Jadi inget perjuangan gue yang gagal untuk tetep bisa di Jerman. Jadi inget sama si Abon yang memang pengennya gue pulang ke Jakarta buat di “tes”. Jadi merasa kalah. Merasa terbuang. Akhirnya gue cari-cari deh kerjaan di luar Jakarta. Berpuluh CV gue lempar ke Aceh, Jogja, Papua, Sulawesi, Singapur, Malaysia, Thailand, Korea dll. Ehh, ternyata dapetnya Singapur lagi, Singapur lagi.

Selama di Singapur jangan tanya betapa nelongsonya hidup gue. Dapet kantor yang gak enak mulu, dilanda kerjaan lembur hampir tiap hari. Temen cuma sedikit, sementara hati maunya masih nyangkut sama si Abon. Satu setengah tahun yang gue pikirin dia melulu. Sungguh masa-masa kegelapan banget buat gue. Mungkin karena itu gue (sempet) benci banget sama Singapur, abisnya banyak kenangan buruk selama di sana.

Suatu hari di tengah tahun 2007 gue chatting sama Mikko dan gue cerita kalo gue udah putus dari si Abon. Mendengar itu Mikko langsung kepikiran mau ke Asia lagi, buat bertemu gue. Dia tanya pendapat gue, mendingan cabut sekarang tapi uang sedikit ataukah mending kerja dulu dan baru pergi tahun berikutnya dengan keuangan yang pasti lebih baik? Tentunya dong gue bilang ke Mikko lebih bagus kalo dia nabung dulu baru nanti jalan-jalan, daripada nanti hidup luntang lantung selama di Indonesia. Mikko pun setuju walaupun di kemudian hari ketika kami udah pacaran Mikko bilang ke gue “I kinda wished that you told me to go at that time. When I heard you were single I felt like ‘this is it, this is my chance'”. Tapi di tahun itu juga bapaknya Mikko meninggal, jadi ada hikmahnya dia gak pergi karena kalo iya pasti dia akan melewatkan pemakaman ayahnya.

Udah ah kepanjangan…kapan-kapan dilanjuti lagi. Kenapa oh kenapa gue gak bisa bikin cerita yang ringkas, padat, dan tepat sasaran?

PS: aslinya di published on: Nov 17, 2011 @ 0:18

Advertisements

14 comments

  1. wuiii cerita lu ama mikko bener2 berliku2 ya.. 🙂

    1. iya yah? percintaan gue emang berliku-liku sampe gue ketemu mikko. Buat gue, ketemu Mikko bikin segalanya jadi simple.

  2. Rik bgt tau lo nglanjutin kisah lo gw lgs ambil roti dan teh sbg camilan… Dibukuin aja neng ni blog asli pasti laku kerassss…. Btw ge dan abg aja jatoh cinta ama si abon, hihihhihih… Gile jg rik hati lo bs ditaklukan ama semangkok indomie, sayang mikko ga tau rahasia itu dr dulu xixixixxixi….

    1. Hahahahaha…sapa sih yang ga suka sama si Abon. Pria teladan nan santun harapan bangsa gitu loh. Makanya dulu gue juga klepek-klepek sama doi. Apalagi pake ditambah indomi….udah deh…langsung tepat sasaran!!!

      Kalo blog ini dibukuin, gue sendiri aja kagak mau baca beb!!!!

  3. Yaaahhh kecewaaaa… Kirain udah selese sampe di sini cerbungnya. Sekarang kan gue harus nunggu lagi!!

    1. Lhaa…gue juga kecewa ty. Niatnya ini mau jadi bagian terakhir, tapi kok kelepasan nulis terlalu detil dan berkepanjangan

  4. yah kirain sampe di cerita kalian berdua jadian, yahhhhh kecewa berat. kapan lg lanjutannya ya.Klo ada bukunya gw mo beli ahhhh

    1. mudah-mudahan bentar lagi yaaa…Gue juga bingung, di awal nulis cerita ini pengennya cuma jadi satu postingan. Sekarang udah sekian biji masih belum tamat-tamat juga kisahnya

  5. untung gw baca ini pas udah ada lanjutannya… semoga di lanjutannya tamat.
    tp nanti sedih ga bisa ketemu sama harry, ron dan hermione lagi deh *eh salah tokoh*

    ih gw angguk2 sejuta kali loooh dgn statement “apa yang kelihatan baik, belum tentu baik buat kita.” Gw jg ada mantan yang kayanya flying colors banget rapot nya. Alim (bisa bhs Arab sedikit krn sekolah di pesantren), mantan ketua osis dan ketua senat, aktivis idealis, lanjutin sekolah keluar dgn beasiswa pula… tapi sumpeeeehhh ternyata cukup 1 tahun ga cuma nyakitin gw tapi jg bikin keluarga gw ilfil berat. Pas putus, gw sampe nyempetin bertapa dengan umroh bouw! Canggih banget ga dije. Untung gw akhirnya dapat kewarasan gw lagi, dan gitu sadar langsung hilang bersih jejak dia. Tapiiii.. abis itu gw msh going to hell-and-back sama bbrp laki lagi *tepok jidat* sampaaaiii.. ada papanya Raissa deh.. hehehehe

    1. Lalaaaaaaa….seneng ada yang merasakan hal sama kaya gue. Pacaran sama orang yg sempurna gitu banyak jebatan betmennya ternyata. Semua orang bilang betapa beruntungnya bisa dapetin si doi, jadi kl lagi sakit ati gue tabah2in aja karena takut ngelepas barang yang semua orang bilang bagus ini. Padahal maaaah….udah berdarah2 itu hatinya.
      Belon lagi waktu itu gue ngerasanya orang2 kenal gue sbg pacarnya si X, kaya gak pny identitas sendiri aja.

      Gile lo yaaaaa…bertapanya sampe pake umroh segala. Serius banget tuh pasti sakit hatinya. Untung sekarang udah ada papanya Raissa…ciyee ciyeee

      Tp gue jadi banyak belajar sih untuk lebih melihat orang gak sekedar dari prestasinya, kealimannya, kekerenannya dll. Buat gue yg penting apa yang orang itu lakukan buat gue. Mau jelek, urakan, tapi kalo rela going to hell and back just for me, buat gue yg kaya gini lbh patut dipertahankan daripada sekedar nilai sempurna yg cuma di atas kertas doang.

  6. ini satu sampai tiganya mana yah? kok gue cari gak ketemu?

  7. Hi mba aku baru nemu blognyaaa dan suka bangettt sama cerita-ceritanya!!!

    Komen yang ini “Pacaran sama orang yg sempurna gitu banyak jebatan betmennya ternyata. Semua orang bilang betapa beruntungnya bisa dapetin si doi, jadi kl lagi sakit ati gue tabah2in aja karena takut ngelepas barang yang semua orang bilang bagus ini. Padahal maaaah….udah berdarah2 itu hatinya.” itu ngenaaa banget!!

    Jujur aja side effectnya masih kebawa-bawa sampe sekarang, yang insekyur lah, low self esteem lah dll dll.. untungnya sudah pelan2 membaik..

  8. […] 1 Part 2 Part 3 Part 4 Part 5 Part 6 Part […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: