Istanbul-Muenchen-Prag-Singapore-Kei Islands-Jakarta (1)

“Sayang,..nyesel gak kawin sama aku?” tiba-tiba suami bertanya. Gue yang lagi sibuk masak sempet heran mendengarnya.
“Ya gak dooong…aku kan seneng”
“Aaaah, yang beneeer?”
“Iyaaa, how about you, nyesel gak kawin sama aku?”
“Gaaaakk…gak pernaaah”
“Kenapa kok tiba-tiba tanya?”
“I just realized, the last time we were in Indonesia was when we got married. And we’re going there again now”
Yeeeeesssssss….dua hari lagi kami akan pulang kampung ke Indonesia tercinta. Gak lama-lama sih, cuma tiga minggu aja, tapi satu keluarga ini udah luar biasa euphorianya. Gue udah gak sabar makan somay, bakso, ayam pop, sate, rujak dan sodara-sodaranya. Mikko udah gak sabar berpetualang di Manado dan Tomohon. 

Tapi pembicaraan singkat dengan suami tadi bikin gue terkenang-kenang perjalanan gue dan Mikko sampai akhirnya kami menikah. Dua kali kami bertemu di Indonesia, dua-duanya jadi momen penting buat hidup gue. Liburan di Kei dan tau-tau dilamar. Berikutnya pernikahan kami di Gedung Arsip, Jakarta. Dan tahun ini kami ke Indonesia dengan membawa Kai. Pasti bakal mengharukan nanti liat bokap nyokap gue ketemu cucunya semata wayang untuk pertama kalinya.

Gue dan Mikko sendiri sebenarnya pertama kali bertemu di Istanbul, di sebuah bulan Januari tahun 2004. Lebih tepatnya lagi di atas kapal yang sedang mengarungi sungai Bosphorus. Menurut Mikko pertemuan ini luar biasa romantisnya karena sungai Bosphorus kan sungai yang menghubungkan benua Eropa dan Asia. Where east meets west. Seperti takdir aja rasanya gue yang dari Asia dan Mikko yang dari Eropa bertemu di atas sungai tersebut. 

Kejadiannya sendiri sebenernya gak seromantis itu. Jadi ceritanya, sebelum tour Bosphorus dimulai, katanya siiih, Mikko udah ngelirik-lirik gue yang menurut doi senyumnya manis sekali (piwiiittt piwiiiittt). Emang kebetulan hari itu kerjaan gue cengengesan mulu. Gimana gak? Gue lagi heboh liburan bareng temen gue si Uli yang orangnya sangat menyenangkan, jelas dong gue hepi. 

Dalam perjalanan pulang siapa sangka di kapal kami duduk berhadapan. Waktu itu sih gue mikirnya “Yaah, kok ada orang seh di sini. Ni bule kagak bisa duduk tempat lain apa?”. Sementara waktu itu Mikko langsung panas dingin berasa dapet kesempatan emas buat kenalan sama gue.
Setelah lama sibuk berpikir keras akhirnya Mikko pun melontarkan pertanyaan standar nanya arah, sekedar pembuka pembicaraan aja sebenarnya. Pertanyaan pun dijawab panjang dan lebar oleh Uli hingga akhirnya mereka lama ngobrol tentang banyak hal? Gue sendiri gak ikut bergabung karena sibuk tidoooorrr dan kemungkinan besar sambil sedikit ngiler. Eeee buseet, kapal belon jalan gue kok udah molor aja, sungguh membuat Mikko kecewa katanya. 

Begitu sampai kembali di Istanbul barulah gue membuka mata dan mulai bergabung bercakap-cakap. Saking kesengsemnya Mikko sama gue (narsis dot com), dia memberanikan diri minta bergabung acara jalan-jalannya dua cewe kece ini. Jadilah waktu itu kami ke spice bazaar bareng-bareng. Di sana Mikko terkagum-kagum liat Uli yang dengan piawai-nya menawar segala macam dagangan. Maklum, itu pengalaman pertama si bule jalan di Asia, belon kenal istilah nawar kalo belanja.

Sebelum kembali ke hotel kami mampir dulu di sebuah kafe buat minum-minum teh. Di sana terungkaplah fakta kalo gue sudah punya pacar. Ouuuccchh…bagai ditusuk sembilu kata Mikko. Sejak saat itu Mikko berniat untuk memperlakukan baik gue ataupun Uli sebagai teman. Gak ada gunanya demen sama cewe yang udah terikat, begitu katanya.
Besok-besoknya Mikko masih bergabung di acara jalan-jalan gue dan Uli. Malah kali ini group kami tambah ramai karena kita kenalan lagi sama Mike,bule Inggris yang kami kenal di acara nonton tari perut. Kebetulan banget si Mike ini pernah travel di Indonesia, begitu tau kami dari Indonesia..wuiiiiih, doi langsung semangat banget. Katanya dia sukaaa banget sama Indonesia. Cerita-cerita Mike tentang Indonesia inilah yang membuat Mikko mulai penasaran sama si zamrud khatulistiwa, tentunya ditambah dengan seru-seruan gue dan Uli yang membuat Mikko makin panas dingin pengen liat Indonesia. 

Hari terakhir di Istanbul ternyata Uli jatuh sakit. Flu super berat. Yang tadinya mau jalan rame-rame ke Topkapi akhirnya cuma gue dan Mikko doang yang berangkat. Awalnya gue males banget, gue kan paling sungkan jalan bareng sama orang yang belon akrab, males basa-basinya. Tapi bener juga kata Uli, daripada gue di kamar doang mending dijabanin deh jalan sama si bule Finlandia itu.

Pergilah gue dan Mikko ke Topkapi berdua saja. Pas banget hari itu jalan lagi licin-licinnya akibat salju yang membeku, jadilah gue jalan terjatuh-jatuh sementara Mikko siap sedia menangkap gue di pelukannya. Ciyeeee..ciyeeeeeee..prikitiiiiiiiwwwwwwww. Apa daya sodara-sodara, jantung gue mulai ketar-ketir saat itu. Dasar Istanbul…kota satu itu emang romantis banget, ada aja kejadian yang bikin gue dan Mikko jadi berdekat-dekatan. Kalo menurut Mikko, saking menyenangkannya hari itu buat dia, dia selalu menganggap hari itu sebagai kencan pertama kami. Dasarrrr ge er kamu suamiku!!! Doi sampe bela-belain minta tolong orang buat ambil foto kami yang lagi berduaan, padahal kan biasanya doi males banget difoto.

Kami di Topkapi Palace, di tepi sungai Bosphorus. Sungai yang bersejarah itu!!!

 

Puas liat Topkapi kami sempet makan siang di Grand Bazaar. Our first lunch date, kalo kata Mikko. Makan Shish Kebab pake sambel tomat yang enaknya juara banget. Sebenernya gue pengen banget nambah, tapi gue kan pemalu banget kalo sama orang baru, jadinya ditahan-tahan deh tu nafsu makannya. Sekarang mah nyesel abiiisss. Waktu kembali ke Istanbul setelah menikah, gue dan Mikko keliling Grand Bazaar buat menemukan kembali restoran penuh kenangan itu, dimana gue pernah terlalu malu buat menyikat sambal tomatnya Mikko yang hampir tidak tersentuh, tapi sayang misi gagal total. Curiganya restoran itu memang udah gulung tikar. 

Masih belum puas ngobrol bareng gue, Mikko pun minta izin buat main-main ke tempat gue menginap. Dasarnya gue emang udah D3 (diem-diem demen) langsung aja gue kasih lampu ijo. Ternyata di Istanbul peraturannya lumayan ketat, gak boleh nerima tamu lawan jenis di dalam kamar. Akhirnya Mikko cuma main sebentar di kamar gue dan selanjutnya kami ngobrol di lobby hotel sampai lewat tengah malam. Gue inget banget waktu itu kami seneeeeng banget waktu tau kami sama-sama suka baca buku Astrid Lindgren jaman masih kecil dulu. Entah kenapa ada perasaan yang luar biasa indah waktu menemukan “something in common” di antara kami berdua. 

Dini hari itu juga gue dan Uli harus kembali ke Muenchen, dengan relanya si bule Finlandia nungguin sampai bis airport kami datang menjemput. Hati gue mulai kebat-kebit waktu itu. Aneeeh banget, pagi sebelumnya gue bangun dengan males-malesan karena harus jalan berdua aja sama orang yang baru gue kenal, begitu saatnya berpisah kok gue bisa sedih banget, rasanya ingin lebih lama lagi bersama orang tersebut. 

Saatnya berpisah pun tiba. Tukeran email, tukeran nomer telepon, janji-janji untuk saling kontak dan blablabla lainnya. 

“Ok…this is it..I have to go. Bye bye” gue udah harus masuk mobil jemputan

Dan tiba-tiba aja dia tarik tangan gue dan CUUPP, diciumlah pipi gue. 
Astagaaaahhh mas buleee….aku kan sudah punya pacar di Indonesaaah, ngapain cium-cium???????

Harusnya gue teriak gitu ya???? Tapi kenyataannya gue diem aja tuh. Terlalu terkesima. Terlalu takjub ama nyalinya Mikko. Dan di lain pihak terlalu seneng juga, plus malu, plus tersipu-sipu, plus kaget…campur aduk lahhhh. 

Selama perjalanan ke airport pun gue cuma bisa diem sambil mengelus-ngelus pipi gue yang tadi dicium Mikko. Luar biasa sekali pengalaman liburan gue kali ini.

“Itu yang namanya holiday fling, babe” kata Uli.

Dan gue pun cuma bisa mengiyakan saja waktu itu…

Duuu, panjang amat cerita gue masih sampe Istanbul aja ya. Kapan sampe Indonesianya dong??? Kapan2 lanjutin lagi yaaaaaa…..
PS: copy dari blog lama di multiply, aslinya ditulis di Sep 6, ’10 1:05 AM

Advertisements

14 comments

  1. […] Kisah pertemuan gue dan Mikko sendiri bisa diliat di sini […]

    1. novitasari joyoaatro · · Reply

      Mb bisa minta ig nya ga? Atau kalo mau chat sama mb gimana? Aku novitasari joyoaatro, plis aku mau tanya2 nih mb, sosmedku pake nama lengkapku itu mb, plis reply

  2. akkk, gantuang nan jauh dimatooo…
    MANAAAH TERUSANNYAAAHHH!!! *pembaca demanding, slalu terharu denger kisah kisah romantis oportunis*

    1. Ada kok ris di next post, hihihihi

      Sent from my iPhone

  3. suka bacanya, ikutan deg degan he he

  4. Aw…aw…ikutan seneng mba Rika…kapan ku juga bisa seperti dirimu mba. Coo cuiiiiiittt…

    1. hihihi…makasiiiiih…

  5. Iiiih ceritanya bikin iri…..Jd pengin seperti MBA Rika….. Doakan ya mba, thn ini pengin jln2 ke Eropa mudah2an mengalami hal yg sama seperti mba…amieeen

    1. amiiin…didoakan dari sini
      wah, tahun depan kemana aja rencananya?

  6. haha mbak, ceritanya lucu, mirip ceritaku
    aku ikut konferensi di thailand seminggu, eh tau2 beberapa minggu setelah konferensi ada cowok thailand yang bilang suka sama aku dari hari pertama ngeliat aku di hotel tempat kami menginap, padahal baru hari ke 3 aku ngobrol sama dia, dan parahnya ak punya pacar di indonesia tapi dia tetp ga perduli 😀
    dia nekat ke indonesia nemuin aku wkwkwk

  7. anisahusna · · Reply

    parah keren bangettt huhu

  8. Udah kek sinetron aja kisah cintanya hahah..
    Tp sinetron pake script kertas, kalo inj pake script tuhan #eeaaaakk

  9. Aku malah sedih story.. Kerja 3 bulan di sebuah hotel di gili air, lombok. Ketemu tamu denmark yg sangaaat memesonakan hati. Lebih muda 3 tahun dariku, aku 30. Dari awal ketemu udah jatuh cinta akunya. Dia cool.. smart.. tinggi.. atletis.. sexy.. saat ada kesempatan ngobrol, makin jatuh cinta. Dia sempat cerita tentang negaranya.
    Sampai akhirnya dia balik ke negaranya, aku sediiih banget. Kami akhirnya berteman di fb. Aku sampai pelajari bahasa danish saking terinspirasinya.
    Sayang, karena suatu hal dan pasti kesalahanku.. aku diremove dari pertemanan fb. Messagerku dia blok. Sediiih rasanya. Dua bulan kemudian, tepatnya tadi malam.. aku coba sapa lewat whatsapp, ternyata aku langsung diblok. Makin sedih.. nangis aku hari ini.
    Semoga… aku cepat lupakan dia.
    Ngiri nyimak ceritanya mbak, romantis sekali. 🙂

  10. […] Part 1 Part 2 Part 3 Part 4 Part 5 Part 6 Part 7 […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: