aufklarung

Jadi ya…di tengah-tengah sakitnya kontraksi lahiran Sami kemarin itu, tiba-tiba aja gue dapet aufklarung. Pencerahan. Ilham. Inspirasi. Kalo sakit kontraksi gue itu sebentar lagi akan berakhir dengan pertolongan epidural. Tapi gimana kalo suatu hari nanti gue kesakitan lagi, yang bukan sakit kontraksi, yang gak bisa dihilangkan dengan epidural, yang malah belum ada obatnya, yang bisa jadi efeknya terminal? Gue yang super cemen ini langsung merinding  bayanginnya. Sungguh gue takut banget sama yang namanya rasa sakit.

Karena itulah, ditengah-tengah kontraksi yang lagi seru gue membulatkan tekad untuk mulai hidup sehat mulai detik itu juga. Semoga dengan izin Tuhan gue bisa terhindar dari penyakit-penyakit berbahaya. Bukan sekedar buat diri sendiri aja, tapi lebih penting lagi buat Kai, buat Sami, dan buat Mikko.

Gue pengen Kai dan Sami punya ibu yang sehat, yang sanggup gendong-gendong mereka, main lari-larian, dan antar jemput mereka sekolah nanti. Gue ingin jadi istri yang sehat buat Mikko, yang punya tenaga untuk beberes rumah, berkarya di dapur dan jadi partner jalan-jalannya sampai tua nanti.

Gue jadi sadar. Kalo gue sehat yang seneng bukan cuma gue, tapi juga orang-orang di sekitar gue.

Tapi sekarang Sami udah 6 minggu apa kabarnya nih hidup sehat gue?

1. Tiap hari keluar rumah jalan kaki dan hirup udara segar (ban stroller kurang angin, lagi ujan, lagi  mendung bentar lagi ujan, besok aja sekalian belanja)

2. No more Nutella, kecuali kalo lagi stress (indomi abis, stress <makan nutella>, suami lembur, stress <makan nutella>, berat  badan gak turun-turun, stress <ya pastiiiii, makan nutella banyak-banyak.)

3. Mengganti beras putih ke beras coklat (lumayan berhasil, tapi kalo lagi  balik ke nasi putih makannya sepanci)

4. Banyak makan sayur (sayur? apa itu sayur???)

5. Banyak makan buah (di sini gak ada mangga, manggis, nangka, dan buah-buahan tropis lainnya yang akyu suka. Buah-buahan bule kurang menantang)

6. Kurangi sugar intake (aku khilaf, kemarin di city market lagi obral caramel rice krispies)

7. Kurangi goreng-gorengan (minggu depan ya, soalnya besok mau masak sayur asem sama tahu goreng, trus besoknya lagi mau bikin sayap goreng pake tepung sajiku)

8. Join fitness club nanti kalo Sami udah tiga bulan (Januari dong artinya? Lagi dingin-dinginnya? Zzzzzzzzzzzzzzzz…….)

Kesimpulannya: mengubah pola hidup itu susah jendral!!!

Tapi saya akan terus berusaha kok. Ciayooooo!!!!

Advertisements

9 comments

  1. hahaha yang penting udah ada niatnya dulu… 😀

    kita juga udah berpaling dari beras putih ke beras coklat nih.
    tadinya gara2 si esther gestational diabetes pas hamil emma. tapi akhirnya kita memutuskan untuk seluruh keluarga ikutan ganti. lha kalo gak, ribet dong masak nasinya kudu dua kali kan. hehehe.

    kalo sekeluarga mau ganti, pasti bisa. dan akhirnya jadi kebiasaan juga kok. gua kalo ke restoran, kalo bisa milih, gua pasti milih beras coklat sekarang. 🙂

    1. memang rencananya sekeluarga mau ganti beras coklat, Man. Mikko sama Kai ternyata suka-suka aja tuh, guenya yang kadang masih suka mimpi-mimpi makan nasi putih.

      Gue jgua punya kecenderungan diabetes, makanya mau membiasakan diri makan beras coklat dan brenti manis2an. Kai juga gue batasin banget sugar intakenya, abis katanya kan diabetes genetic.

      Btw, beras coklat itu juga ada macem2 ya. Gue masih pilih2 yang mana yang paling enak. Pernah juga coba beras merah…astagaaaa…kalo yang ini gue gak sanggup. Gak enak banget.

      1. yup gua juga gak suka ama beras merah! hahaha
        tapi dulu gua pernah baca (coba deh di google) katanya sih beras coklat lebih bagus dari beras merah ya.

        gua gak tau merek2 nya disana sama gak ama disini. tapi kita beli beras coklat merk nishiki. itu enak menurut gua. gak keras.

        trus barusan ini kita beli beras coklat yang ternyata hasilnya jadi mirip beras putih. ini mungkin lu boleh coba. gua lupa tapi merk nya apa. ntar gua liatin dulu ya.

  2. aku suka beras merah looh.. dari kecil, abis gw suka liat warnanya. beneraaann… tapi Kris ga suka, jadilah gw masih pake beras putih tp yg organik walo ga ada gunanya buat menghindari diabetes siih.

    aku jg suka roti tawar gandum.. sebenernya klo merk nya sarir*ti ga masalah mau putih kek, mau gandum kek.. soalnya dua2nya tetap lembut, ga jadi keras kaya roti gandum di eropa. Buat gw yg lebih penting rotinya ga ada pinggirannya :p alias kudu roti tawar kupas.

    1. Gue jd penasaran deh, apakah nasi merah itu ada macem2 gradenya ya? Gue liat poto2nya, ada tuh yang merahnya cakep gak bluwek pekat kaya yg gue punya.

      Gak coba nasi coklat, La? Lebih deket rasanya ke nasi putih dibanding nasi merah. Awalnya sih aneh buat gue, tp lama2 terbiasa. Sama juga kaya roti gandum, awalnya aneh tapi lama-lama gue suka juga. Lumayanlah, satu langkah menuju hidup sehat (tapi nutellanya satu senti)

  3. Gue pun bertekad hidup sehat gara2 itu, pengen tetep sehat buat suami dan anak. Lagian sekitar 3 taun yang lalu gue ngeliat bokap gue kena stroke dan semuanya berubah 😦

    Bokap gue yang dulu suka main gitar, main keyboard sambil nyanyi, udah ga bisa gitu lagi karena tangannya susah digerakin. Bahkan waktu awal2 ngomong pun susah jadi dia juga susah nyanyi. Dulu hobinya fotografi dan nggambar juga, eh barusan dia ngasih pensil warna buat Nara dengan alasan “ini Papa baru beli sebelum stroke tapi Papa udah ga bisa nggambar lagi, mbak, dipake Nara aja ya pensil warnanya”

    Masalah utamanya gue tau sih, emang bokap gue makannya ga bisa dikontrol. Maklum dulu kan waktu dia kecil hidup susah (jaman pasca kemerdekaan gitu), begitu punya uang makannya jor2an dan sayangnya olahraganya ga seimbang. Beginilah jadinya sekian puluh tahun kemudian. Kadang miris juga ngeliat bokap gue pengen main sama cucu2nya tapi ngegendong juga ga bisa. Haduh maaf ya gue jadi nyampah di sini, mana pake mau nangis segala huhuhu… Intinya sih emang harus ngejaga makan dan rajin olahraga supaya bisa hidup sehat lebih lama, semoga kita semua sehat terus ya 🙂

    1. Ottyyyyyyyyyy…gue terharu sekali baca kisah bokap lo. Dan jadi makin termotivasi untuk hidup lebih sehat, padahal sih harusnya gak usah nunggu cerita2 kaya gitu dulu ya buat memulai hidup sehat.

      Mertua gue lebih muda 7 tahun dari nyokap, yg menurut gue sih gak jauh2 amat ya. Tapi beliau masih luar biasa sehat dan kuat, jadi gue percaya banget dia bisa menangani Kai. Nyokap gue sebaliknya, gampang cape, gampang sakit, gampang pegel-pegel….gue suka gak tega minta tolong doi jagain Kai atau Sami, takut dia cape. Tau sendiri kan jaga anak kecil capeknya kaya apa.

      Jadi kaya bokap lo itu lah, pengen main sama cucu tapi tenaganya gak mumpuni.

      Gue pengen nanti jadi nenek yang kuat diajak lomba lari sama cucunya. Mudah2an terkabul.

  4. Faizah · · Reply

    Mbak Rika, mau tanya dong. Di Finland ada beras dan tahu ya?

    1. adaaaaaaaa….hahahaha, tenang aja. Di supermarket biasa juga ada kok, berasnya enak, beras thailand. Tahu di supermarket agak keras dan teksturnya kasar, kalo mau tahu cina, tahu jepang, tahu telur, atau tahu pong ada di toko asia di helsinki

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: