39 minggu 4 hari

Daaaaaaan, masih hamil.

Padahal kalo menurut perhitungan gue Sami ini udah over due loh, karena memang ada perbedaan seminggu antara perhitungan gue dan perhitungan bu bidan.

Jadi begini, waktu hamil kemarin kan menstruasi gue masih belum normal jadwalnya setelah kelahiran Kai. Karena itu agak susah menentukan due date-nya Sami berdasarkan HPHT. Tapiiiiiii, gue inget banget nih tanggal konsepsinya (ciyeeee, segitunya), dan kalo berdasarkan tanggal konsepsi itu harusnya due-datenya Sami tanggal 10 September kemarin.

Tapi kalo berdasarkan USG due datenya Sami tanggal 17 September. Bu bidan sempet bingung mau pakai tanggal yang mana tapi akhirnya dipilih tanggal yang kedua ini dengan pertimbangan konsepsi yang sebenarnya bisa terjadi beberapa hari setelah kejadian berbuatnya. Kan katanya sperma bisa tahan beberapa hari di dalam tubuh. Tau deh tuh ngapain…santai-santai dulu kali.

Gue sih masih yakin kalo due date gue sebenarnya tanggal 10 September. Dan udah punya firasat juga kalo Sami bakal telat lahir, mengingat pengalaman Kai yang dulu juga overdue 10 hari. FYI, di Finlandia sini kelahiran bayi ditunggu sampe 2 minggu setelah due date sebelum akhirnya diambil tindakan medis seperti induksi atau c-section.  Lama aja yaaaaa. Keburu begah banget itu ibunya.

Beda dari jaman hamil Kai dulu yang gue hadapi dengan santai-santai, kali ini gue senewen banget nungguin kelahiran Sami. Temen-temen gue yang due datenya deketan udah pada brojol duluan. Gue kapaaaaaan nih?

Bukannya mau dulu-duluan sih, tapi asli badan gue rasanya udah gak enak banget. Kenaikan berat badan yang berlebihan ini bikin ngapa-ngapain kerasa beraaaaaat. Belon lagi baju-baju yang amppppuuuuun daaaaah…..udah gak ada yang muat!!!! Sekarang aja di rumah gue pake sarung!!! Tapi masa ke luar rumah pake sarung juga sih? Apalagi sekarang udah masuk musim gugur kan, udah semriwing dinginnya, jaket-jaket keren gue gak ada yang muat di badan. Sok kecil sihhh….dulu kalo beli jaket XS semua ukurannya, sekarang dikancingin aja gak bisa. Bener-bener perjuangan banget pilih baju buat perjalanan ke luar rumah.

Soal sepatu lain lagi. Kaki gue makin bengkak kaya pisang molen. Betispun menggembung ikutan hamil juga. Akhirnya boots gue jadi kekecilan semua, gak bisa dikancingin di bagian betisnya. Gue sampe beli boots baru deh, kali ini yang satu nomer lebih besar dari  biasanya (emang pengen kaliiiiiii). Dan untungnya muat. Harganya pun murah meriah gak bakal bikin suami mendelik (i love you ebay!).  Tapi tiap kali mau jalan harus nungguin suami dulu buat makein kaos kaki sama ngiketin tali sepatunya. Kasian suami, kaya punya dua bayi aja sekarang. Tiap mau keluar ada dua orang yang harus dipakein sepatunya. Ntar kalo Sami udah lahir tetep dilanjutin ya suamiiiiii…enak juga dipakein sepatu sementara aku twitteran dari hape.

Kontraksi palsu udah tiap hari gue alami. Setiap malam susah tidur karena perut cenat-cenut. Pernah ge-er mau lahiran karena sepanjang malam konstan kontraksi melulu walopun intensitasnya gak bertambah. Tapi paginya waktu lagi rusuh ngurusin Kai bangun tidur ilang aja deh tuh kontraksinya. Yaaaaah….penonton kecewa.

Tadi siang Mikko sempet wondering jangan-jangan tubuh gue memang gak mampu menghasilkan kontraksi yang cukup untuk membuat Sami keluar. Terus terang gue juga berpikir gitu sih. Kaya kasus Kai dulu, sampe pecah ketuban duluan dan ditungguin 24 jam pun masih aja kontraksinya lemah gemulai. Haduuuuh, gue jadi takut di induksi lagi kalo begini ceritanya. Tiap mikirin ini langsung deh kulit gue merinding-rinding, bener-bener induksi itu pengalaman terhoror dalam hidup gue. Sakitnya ampun-ampunan makcik!

Masalah lainnya, cutinya suami udah hampir habis iniiiiii…..jadi berasa mubazir banget gak sih cuti lahiran tapi anaknya gak lahir-lahir? Tanggal 23 nanti Mikko kembali masuk kerja, pas banget sama tanggal kedatangan nyokap dan ade gue ke sini. Istilahnya gantian gitu, bantu-bantu gue di rumah pasca kelahiran. Nanti tanggal 12 Oktober, pas nyokap balik ke Indonesia, Mikko cuti lagi 2 minggu. Dengan begitu gue bisa lebih lama dapet bala bantuannya. Bagus juga sih pengaturannya…tapi tetepppppp….gue pengennya Mikko ada terus di samping gue selama minggu pertama kelahiran Sami.

Belum pengalaman nih lahiran di temenin nyokap. Gue kan gengsian nangis-nangis di depan orang lain kecuali Mikko, sementara yang namanya baby blues tau sendiri deh nangisnya bisa sepanjang hari.

Niat awalnya minta nyokap kemari buat bantu-bantu pasca lahiran. Sebulanan atau lebih gitu. Tapi apa daya, nyokap gak berani terbang sendiri jadi harus ada temennya, akhirnya diajaklah ade gue yang cewe, si Rima. Berhubung Rima udah kerja jadinya ga bisa lama-lama ke sini. Cuma 3 minggu aja. Kecewa deh gue. Hampir gue bilang ke nyokap biar sekalian gak usah dateng aja. Sayang-sayang diongkos soalnya kalo cuma 3 minggu. Tapi entah kenapa kayanya kok nyokap pengen gitu ya ngerasain suasana lahiran anak sendiri, gue jadi gak tega bilang ke doi untuk cancel kedatangannya kemari.

Nah, sekarang gue jadi pusing kan. Ade gue si Rima itu mau diapain selama di sini? Namanya anak muda ya bok, bosen amat kalo di rumah doang ngangonin bayi. Tapi ya masaaaa gue yang baru brojol ini nemenin doi  jalan-jalan? Akhirnya sekarang lagi pusing berat mikirin itinerary buat dia selama di sini. Ada niat juga mau ajak nyokap dan Rima jalan-jalan. Minimal ke Tallinn (Estonia) yang cuma 3 jam naik kapal, waktu itu perhitungannya Sami udah lahir sekitar tanggal 10 jadinya umur 3-4 minggu kita berani jalan jauh sedikit pake nginep. Lhaaaa…kalo Sami masih aja betah di perut bisa batal jalan-jalannya dong? Gak tega juga bawa Sami jalan jauh kalo umurnya masih dua mingguan.

Satu hal yang menarik dari kehamilan kali ini adalah nesting insting gue yang kenceng banget. Bawaannya mau beres-beres melulu. Sayang aja belakangan ini gue udah gampang capek jadinya banyak kegiatan beberes yang gak bisa gue lakukan padahal udah gemes banget tuh pengen nyikatin kamar mandi. Dampak negatifnya gue jadi gampang naik pitam kalo ngeliat ada yang berantakan sedikit aja. Biasa deh, seringnya suami yang jadi sasaran. Tapi asli kesel banget kalo ngeliat ada yang kotor-kotor dikit, bisa langsung bad mood seharian penuh.  Apalagi kalo inget tangan gue yang sampe pegel nyikatin perkakas dapur tiap pagi sementara siangnya suami dan Kai berantakin koran di lantai….aaaaaarrrghhhhhh mau ngamuuuuuuuuk!!!!

Sekarang gue jadi takut sendiri kalo standar gue masih begini setelah Sami lahir bisa dipastikan gue bakal depresi abis. Siapa pula yang sempet beberes-beberes kalo malemnya begadang nyusuin bayi? Pengen rasanya adopsi Erna, si mbak di rumah nyokap gue, biar doi bisa ikut ke sini dan bantu-bantu gue di rumah.

Ya Tuhan, berilah aku kekuatan seperti Astr* Nugrah*

Advertisements

16 comments

  1. istrinyabayu · · Reply

    dulu gw jg cm USG 2x. Pas Non stress test gara2 overdue baru ketauan kalo kelibet cord. Pantesan ga ada tanda2 bukaan samsek.

    Kmrn temen gw ada yg br ngelahirin anak keduanya. Yg pertama lahir normal. Yg kedua ini tunggu punya tunggu kok ga brojol2 jg, ternyata kejadiannya sama ama Marra. Jd susah turun gitu.

    Mudah2an Sami emang betah aja di perut ibunya ya

    1. Kata bidannya kalo minggu depan blon lahir juga gue udah bisa telepon RS, takutnya emang due date gue 10 Sep, artinya minggu depan udah over due hampir 2 minggu tuh.

      Errrr…kalo kelibet begitu harus c-sect ya? Gue kok lebih prefer begitu daripada lewat jalur induksi lagi.

      1. istrinyabayu · · Reply

        gue waktu itu jg mo diinduksi, udah dikasih pil untuk merangsang kontraksi (yg ternyata ga berasa sama sekali tiuh), tp krn detak jantungnya melemah jadi dokter ga berani ambil resiko dan c-sect.

        Si temen gue itu jg gitu, detak jantung bayinya melemah.

        Mudah2an elo lancar lah ya lahirannya, lwt cara apapun itu. Mudah2an ga sakit juga (or less painful) 🙂

  2. walah belum brojol juga ya rik…

    oh kalo disana nunggu 2 minggu setelah overdue ya. kalo disini udah 39 minggu udah boleh di c-section atau induksi.

    hahaha gua juga salut ama kekuatan dan energi nya mbak astri. suka ngebahas juga ama esther, kok si mbak astri itu bisa kuat gitu ya. rasanya gak pake tidur bisa beraktifitas terus gitu… gak abis pikir… 😀

  3. hihihi..akupun selalu tahu kapan kejadian konsepsinya anak-anakku. *tooss* saking tahunya jadi suka baru 3 minggu udh test pack yg lanjut ke obgyn lalu dibilang ada pembuahan tapi belum bisa dipastikan apakah berkembang untuk bisa dibilang hamil. Disuruh lah saya menunggu 3-4 minggu lagi baru balik utk meyakinkan obgyn nya kalau itu beneran kantong kehamilan bukan bakso yg ketelen utuh.

    ayo Samiii… lihat dunia. Gw ikut deg-deg an gini nungguin Sami lahir.

    1. Samaaaaaaa…..waktu Kai pun gue tau persis tanggal konsepsinya, hihihihihihihi. Segitunya yaaaaaa.
      Kalo di sini USG baru bisa pas hamil 10 minggu, La. Sampe gue liat sendiri ada janin di dalam perut, gue gak mau bilang ke siapa2 kalo gue hamil…..sama kaya elo, takutnya cuma tulang ayam nyasar doang.

  4. Gue dulu sampe hari H pun gak brojol-brojol Rik. Akhirnya terpaksa diinduksi deh. Wong sampe segala cara dilakukan (nungging sampe ‘induksi alami’ if you know what I mean 😉 tapi bocahnya tetep betah di dalem. Mungkin secara psikologis bocah betah karena gue sebenernya pengen dia brojol pas gue ultah, which was 2 weeks after the due date. Tapi gara-gara dokter maksa untuk brojol sesuai due date, gagal deh 😦

    1. Maksudnya nungging sambil induksi alami, Ra? Hwihihihihihihihihi. 😉

      Kalo nungguin 2 minggu setelah due date gue takutnya bayinya jadi raksasa di dalem, trus nanti susah ngepush.

      Tapi ya, Ra, gue ngebayangin elu yang pake induksi trus tanpa epidural pula….hebaaaaatttttt *sembah kowtow*

  5. Kalo baca-baca tulisan mbak Rika yang kayak gini, saya jadi bingung mo prihatin ato mo ketawa-ketawa aja…habisnya lucu siiihhhh…padahal isinya sebenarnya bikin prihatin juga, hehehe……

    Kebayang sih gak nyamannya dengan usia kehamilan yang udah segini. Perut udah membesar ditambah gelisah karena anak gak lahir-lahir, duh, emang gak enak deh.

    Dulu saya melahirkan di usia 36 minggu. Udah kontraksi, tapi ternyata baru bukaan 1. Trus ditambah induksi sampe sakit kontraksi mulai dari jam 10 pagi sampe 11 malam. Daannn…bukaan gak naek2 dr 2 ke 3 karena anaknya bukannya turun malahan naik, akhirnya ujung2nya sectio juga… Duuuhh…tau gitu sejak awal langsung aja SC daripada udah sakit berbelas jam gitu 😀

    Anyway, saya hanya bisa bantu doa ya mbak, semoga babynya segera lahir, di waktu yang tepat tentu, dan semoga semua prosesnya nanti berjalan lancar serta mbak dan Sami sehat2 yaaa… God bless u!

    1. Wah, 36 minggu cepet amat ya. Udah siap2 belum tuh? Secara gue udah masuk 38 minggu aja belon beli stroller. Sekarang malah belum ngerapiin tempat tidurnya Sami, itu boxnya masih kaya gudang.

      Eh iyaaaaa…kok bisa ya itu anaknya malah naik lagi. Baru denger ada kejadian begitu. Stress banget pasti nungguin bukaan yang gak kunjung naik.

      Dan di sini juga sama, segala usaha untuk normal dilakukan dulu, jadi kebanyakan orang yang C-Sect sebelumnya melalui proses induksi, mules2 gak karuan, eeeeeh…ujung2nya tetap berakhir di meja operasi. Ibaratnya udah jatuh tertimpa tangga pula. Jadi takut kejadian di gue niiiiih.

      Btw, manggil gue langsung pake nama aja boleh loooooooh. Berasa tuir dipanggil mbak (padahal emang tuir)

  6. Sabar ya Ka…
    I feel you, gw juga ribet sendiri nungguin Leandra lahir, bukannya apa2…cuma takut klo disuruh induksi lagi mengulang kaya waktu ngelahirin Nara. Eh gataunya tetep aja ditawarin induksi sama dokter pas ternyata bukaan gw stuck di satuuuu aja. Saking traumanya sama induksi, gw dengan gagah berani dan suara lantang bilang, “saya gak mau diinduksi…normal aja dok kita tungguin” tsahhh…

    Gak taunya lamaaa banget bukaannya nambah sementara gw udah tepar banget karena malemnya gak bisa tidur. Walhasil sakiiit banget rasanya padahal bukaannya masih tetep satu (ih gondok) dan nyuruh pandu ngomong ke dokter supaya gw csect aja, haha ga berani ngomong sendiri gw…gengsi bok.

    Eh gak dikasih csect…teganya teganya teganyaaa! Tapi alhamdulillah lahir juga Leandra si bayi gundut itu.

    Abis itu baru deh mikir bahwa emang Allah udah ngatur semuanya. Leandra lahir timingnya passs banget. Pandu lagi ada project besar&lagi nunggu approval, eh leandra lahirnya setelah approval keluar jadi pandu bisa cuti 2 minggu dengan tenang. Nara juga abis sakit&baru fit lagi.

    My point is (duile kepanjangan ya komennya, maap…hihi) sekarang mungkin masih kliatan ruwet, tapi percayalah semua udah diatur yang Di Atas, and everything will be a-owkay *peluuukkk*

    1. Metaaaaaaaa…..gue baca kisah lahiran Leandra beberapa hari yang lalu. Dan gue jadi tau kalo ternyata sakit kontraksi itu bisa subjektif juga ya tergantung sama kondisi fisik kita. Kaya cerita lo, kontraksinya cuma sekian tapi rasanya gak nahanin banget karena fisik lo udah cape.
      Persis kejadian di gue waktu lahiran Kai, soalnya gue gak bisa tidur hampir 40 jam, jadi bener2 udah tepar banget waktu ngadepin kontraksi.

      Pas disuruh ngepush apalagi deh tuuuuuh, asli udah mau pingsan, udah teriak-teriak minta di C-Sect aja…tapi dalam hatiiiiii……sama kaya lo gue juga tengsin. Udah tau bakal ditolak juga sih, tapi di otak gue udah banyak banget adegan brutal saking sebelnya sama si bidan yang bolak balik ngomong “ayo kamu pasti bisa”, padahal gue udah nangis2 ituuuuuuuu.

      Iya sihhhh, sepengen-pengennya gue berharap Sami cepet lahir, pastinya Yang Di Atas tau kapan waktu yang lebih bagus. Mungkin besok Mikko lagi jalan tau-tau kesandung berlian segede batu kali, trus Sami lahir dan abis itu gue bisa sewa helper buat dateng ke rumah bantuin bersih-bersih. *menghayal*

      1. Iya bener, gw juga baru tau…soalnya kontraksi pas gw baru dateng ke rs itu lebih besar dibanding besokannya, tapi pas baru dateng itu gw masih hahahihi sama Pandu pas kontraksi, tapi pas kontraksi lebih ‘ringan’ besokannya gw sampe nungging-nungging nangis-nangis nahan sakitnya, ternyata karena kecapean&gak tidur.

        Eh tapi yang nyebelin tuh ya bidan&suster2 itu saking udah tiap hari ngeladenin ibu2 mau melahirkan, mereka tu suka nganggep kita manja aja bilang sakit-sakit, heuuu sebel. Padahal kan sakitnya emang dahsyatttt yah!

        amiinn, gw doain Mikko kesandung berlian segede stroller. All the best yaa Ka, semoga lancar dan less painful (seperti doanya Rifi)…

        *ikut deg-degan dari BSD*

  7. Hahaha.. gw berdoa dengan doa yg sama persis di baris terakhir! Aamiiin…
    Semoga Sami cepet keluar dan semuanya lancar ya Kaa..

  8. pranathalia bondan prasnorini · · Reply

    Hai! Salam kenal! Judulnya sama bgt neh ma aku 39mgu 5hari. Mules tak berarti. Trauma induksi anak pertama,kontraksi dimulai selasa malem anak lahir jumat siang. Ga tidur. Nangis sendiri, gengsi bok. Suami di jkt secara gw lahiran di jogja. Trauma VT,tu jari bidan segede2 singkong… Semangka!

    1. Jari singkoooooooooong! Haahahahahha.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: