38 minggu

Jarang banget kayanya gue cerita-cerita soal kehamilan ya? Tau-tau udah 38 minggu ajeee. Udah mau brojol ini.

Jadi, berikut ini sekedar catatan random tentang kehamilan kedua ini:

Kalo dibandingkan hamil pertama asli kebonya luar biasa. Gak ada mual-mual sama sekali (yang pertama juga gak sih, hahahaha) sampe kadang suka lupa kalo lagi hamil. Semua makanan masuk, gak pake acara ilang-ilang selera makan dan sebaliknya juga, gak ada acara lapar yang berlebihan, gak ada keinginan untuk gragas.

Tapiiiiii….anehnya berat badan naik gila-gilan. Gue salahkan liburan ke Indonesia 7 minggu di bulan Februari kemarin itu. Sebenernya gak ada tuh keinginan untuk  kalap makan ini itu pas di Indonesia. Entah kenapa selera gue kok biasa-biasa aja. Tapi otak gue protesss….secara logika gue menyia-nyiakan kesempatan besar untuk wiskul Jakarta, takutnya balik ke Kerava bawa penyesalan.

Karena alasan itu akhirnya gue makan banyaaaaak sekali selama di Indonesia. Bukan karena ngidam, bukan karena lapar, bukan karena kalap….ya cuma karena…mumpung bisa kenapa gak? Sering banget kejadian gue lagi makan ifumie trus ada yg ngajakin makan ayam taliwang, langsung aja gue iyain…mumpung bisa gitu loh. Ifumi belum tercerna langsung lanjut makan ayam sama plecing kangkungnya.

Kalo diinget-inget sekarang gue merasa rugi karena kenikmatan makan gue jadi berkurang. Kadang perut udah penuh banget tapi masih aja kemaruk mau nelen ini itu, apalagi kalo bukan karena prinsip “mumpung masih bisa”? Hasilnya dompet menipis, badan menebal. Gila-gilaan naiknya.

Kirain balik ke Kerava bakal kurusan lagi, tapi gara-gara liburan ke Kreta dua minggu….yaaahh…kembali pasrah menebalkan diri.

Balik lagi ke Kerava, porsi makan kembali dinormalkan, tapi malah nemu adiksi baru: Nutella. O Em Ji. Ini racuuuuuuuuuuun!!!! Gak bisa brenti makannya. Awalnya makan pake roti, lama-lama malah digadoin. Udah selusin lebih botol Nutella yang gue habiskan. Gue doang itu, karena Mikko gak suka Nutella. Hefaaaatttt…hefaaaaatttttt.

Herannya suami cuma kasih pandangan “ck ck” aja tiap kali gue jilet-jilet nutella. Awal kehamilan gue udah minta suami untuk jadi “polisi makan” gue seperti kehamilan sebelumnya. Tapi mungkin karena kehamilan ini gue sering sensi dan gampang nangis ternyata kok suami melembut, gak galak kaya dulu? Akhirnya gue mau makan apa aja dibiarin sama doi. Ah, macam mana pula ini suamiku? Kok macam polisi Indonesia saja yang gampang disogok?

Dan heran juga, biarpun berat badan naik gila-gilaan, suami dengan gombalnya bilang kalo gue ga keliatan gemuk. Padahal pas hamil Kai dulu doi selalu ber O Em Ji – O Em Ji tiap denger update berat badan gue. Sekarang ini doi kok santai aja? Mungkin dia yakin kalo gue bakal balik ke BB normal lagi kali ya? Mudah-mudahan berhasil, tapi kalo bisa jangan pake acara begadang, stress dan depresi kaya dulu lagi.

Selain BB naik, akhirnya gue mengalami juga yg namanya bengkak-bengkak. Dari trimester awal sepatu gue berasa sempit sampe akhirnya beli sepatu baru. Dan sekarang sepatu barunya itu juga udah sempit, kaki gue mekar dan menggembung sampe ke betis-betisnya segala. Ya ampuuuuun……ini kaki apa gedebong pisang sih? Tiap kali minta pijitin suami pasti komentarnya “Kakinya istri kok gede banget?” *tendang*

Masalah lain yang lebih bikin sengsara adalah: SPD, alias pelvic pain. Dari hamil masih 4 bulan gue udah gak nyaman jongkok, rasanya otot sekitar selangkangan situ ketarik-tarik. Sekaran mah asli parah beneeeeeerr…ngapa-ngapain sakit, urat rasanya ketarik-tarik, otot suka berasa perih-perih dan jalan gue pun jadi kaya pinguin nonggeng. Tapi tetep aja tiap kali waktunya kontrol ke bidan selalu mepet waktu dan akhirnya terpaksa lari-lari ke puskesmas…ampuuuuun maaaak sakitnya, rasa-rasanya Sami hampir brojol di jalan.

Tapi umumnya kesehatan gue lumayan prima di kehamilan kali ini. Gak terlalu lemes-lemes sampe sesak napas kaya waktu hamil Kai dulu. Kali ini anemia gue terdeteksi dari awal dan  dari hamil 4 bulan udah rajin minum kapsul zat besi. Ampuh memang buat menghalau lemah letih lesu. Tapi tetep aja…yang namanya ngantuk gak ada penghalaunya. Mata gue ini kok maunya ngajak merem melulu sepanjang hari? Bawaannya ngantuuuuuuuuuukkkk terus. Bangun tidur jam 9, jam 11 mata gue udah sayu lagi. Kalo Mikko lagi libur sih gue tinggal masuk kamar, tapi kalo doi lagi ngantor…oh mai dijeeeee, perjuangan banget itu nahan ngantuk sambil ngeladenin Kai.

Sekarang udah masuk minggu 38 dan kalo malem udah mulai sering kontraksi. Udah pake sakit juga walaupun masih tertahankan. Kata bu bidan bisa jadi Sami lahir sebelum due date. Aaaah, tapi saya gak mau percaya….takutnya udah ngarep-ngarep eh anaknya tetep telat lahir kaya Kai dulu. Jadi sampe sekarang belon juga tuh gue packing buat ke RS. Stroller aja belon di beli booowww!

Soal stroller itu……*siigh *…..

males bener gue mikirinnya.

Udah cari strolller dari Januari pas tau hamil. Udah lumayan yakin juga mau beli si dobel stroller Phil and Teds. Tapi karena emang gue males bener ngebayangin harus dorong doble stroller jadinya sama sekali ga semangat buat beli. Tiap kali ditanya Mikko gue jawab masih bingung milih warna. Dari bulan Mei itu bingungnya!!! Mau merah? Atau ijo? Pokonya kalo salah pilih warna penyesalan seumur hidup.

Tapi barang-barang Sami lainnya udah siap kok. Mungkin karena udah pengalaman punya newborn gue jadi tau apa-apa aja yang gue perlukan, belanjanya pun jadi lebih semangat. Beda sama Kai dulu…asli ga ada semangatnya sama sekali buat baby shopping. Sekarang pun bukan berarti gue kalap, tetep aja belanjaan gue gak banyak, tp paling gak begitu Sami brojol perbajuannya udah siap sedia.

Yang masih kurang justru segala macam perlengkapan musim dingin buat Kai. Pengennya dilengkapi sekarang karena nanti kan susah blanja blanji kalo udah ada bayi. Tapi standar deh,… kalo soal belanja suka kepentok masalah dana. Itu jaket-jaket buat anak kecil kok mahalnya ajubile banget yaaaaa? Bisa sampe 100 euro.

Udah cari ke toko 2nd hand tapi sayangnya ukuran buat Kai lagi ga ada stock. Eemang harus sering-sering di cek sih tokonya karena kan barangnya berganti terus. Herannya barang sekenan pun harganya 40-50 euro….iiiiihhh, asli gue gak rela bayarnya. Sampai sekarang gue masih aja tabah menanti sampe nemu barang yg tepat dengan harga yang tepat pula, mudah-mudahan ketemu sebelum Kai keburu kedinginan duluan.

Oh iya, soal rumah sakit….kali ini gue memutuskan untuk nyoba RS lain. Dulu kan Kai lahirannya di Naistenklinika. Sekarang gue mau coba Katiloopisto, bagian Haikaranpesa-nya, bagian khusus natural birth yang ruangan-nya di desain lebih homey daripada RS pada umumnya. Tapi tenang……epidural mah tetep ada. Sengaja gue pilih RS ini karena biarpun puas sama Naistenklinika tapi emang agak ilfil bayangin ruang bersalinnya yang hospital-like banget, mirip kamar operasi. Dindingnya keramik ala kamar mandi warna ijo gitu…berasa lagi ganti baju di kolam renang.

Tapi tetep, jangan bayangin Haikaranpesa punya ruangan indah, cerah ceria, penuh bunga bak di hotel berbintang, ya. Finlandia gitu loooooh, yang judulnya ruangan spesial pun tetep aja jatohnya sederhana bangeeeet. Kalo dibandingkan, misalnya, kamar di KMC mah masih kalah jauuuuuuuuuuh. Tapi paling gak kamarnya luas biar Kai gak berasa sumpek kalo nanti nginep di sana.

Walaupun agak nyesek pas tau harganya dua kali lipat kamar biasa. Yaaaah, memble deh gue. Biarpun biaya dokter dan segala macam tindakan ditanggung oleh Kela tapi kalo urusan kamar tetep aja harus bayar sendiri. Bakal tongpes dong nanti terima tagihan. Dan satu hal penting: di Haikaranpesa gak ada TV!!!!!! Astagaaaaaaahhh, dunia macam apa ini bisa-bisanya kamar nginep gak dikasih TV????

Kalo kata susternya sih “Ah, nanti juga gak sempet nonton TV”. Iiih bu suster, TV tuh bukan sekedar buat ditonton tapi udah jadi aksesoris wajib! Ruangan tanpa TV ibarat sop tanpa garam.

Nanti kita bawa laptop aja ya suamiiiiiiii……biar bisa tetep update fesbukan sama twitteran. Hihihihihihih. Kali-kali bisa bikin jurnal bersambung macam perjalanan Kreta gue kemaren itu. NOT!

Percaya atau gak, waktu lahiran Kai dulu gue bela-belain bawa laptop karena waktu itu lagi panas-panasnya bersaing main cafeworld (di facebook) sama April. Takutnya setengah mati kalo level gue kesalip gara-gara lahiran. Beneran aja deh…begitu Kai brojol dan kami boleh masuk kamar pasien, yang pertama gue cek ya cafeworld dan langsung sibuk masak-masakan. Jagad gila crazy universe memang!!! Untungnya sekarang gue udah tersembuhkan dari kecanduan tersebut dan bertekad bulat gak mau coba-coba game apapun lagi agar terhindar dari kegilaan yang sama.

Advertisements

16 comments

  1. wah udah menghitung detik demi detik nih ya rik…. moga2 semuanya lancar dan sehat2 ya…

    btw bener juga lho, tv gak bakal kepake. kemaren ini juga pas lahiran emma, tv sempet dinyalain bentar doang buat si andrew tapi cuma ditonton bentar juga udah ditinggal. akhirnya juga mati lagi. hahaha

    1. Makasih, Man.

      Dan itu dia sebenernya Man. Gue mikirin TV lebih buat hiburannya Kai. Lumayan kan kalo ada tontonan. RS gue nanti ga sekeren di tempat lo yg ada ruang bermain kerennya itu.

      1. istrinyabayu · · Reply

        eh gue tetep nonton TV kok #nyamberaje.. 😛

        Tapi ternyata TV ga mampu mengusir baby blues-ku. hihihihi.

        Sami, bantu persalinan Aiti ya nak. Semoga lancar, sehat, dan langsung bisa baca begitu lahir 😀

      2. Langsung bisa baca dan ngomong dua bahasa. Sekaligus juga rajin membereskan rumah dan hobi menyetrika. Amiiiiiiiinnnnnnnn

  2. Waahh sebentar lagiii!!! Mudah2an lancar semua ya… Katanya obatnya SPD cuma melahirkan ya?

    Eh kok ga asik sih ga ada TV? Trus lo ngapain dong ntar? Padahal kan TV lumayan walopun cuma buat backing vocal aja, biar kamar ga sunyi senyap gitu.

    Lo asik banget hamilnya ga pake mual2 ato hilang nafsu makan, gue hamil kedua ini mual parah dan nafsu makan hilang total lenyap ditelan bumi. Masa sekarang BB gue turun 1 kg? Aje gile… Bahkan makanan yang gue pikir enak (misalnya soto ayam karena gue addicted to soto), begitu masuk mulut ga ada rasanya. Makanan bule? Makannya harus sambil nahan muntah 😦

    1. Iyaaaa….katanya cuma melahirkan. Ada juga sih katanya beberapa gerakan olah raga yang bisa membantu, tapi kayanya gue belon separah itu sampe butuh (alias mau) olah raga, hahahahahhaa

      Bener banget tuh, Ty. Gue jarang nonton TV sebenernya di sini, tp tetep sih, TV harus nyala terus. Dunia ini sepi banget rasanya kalo ga ada TV.

      Katanya emang tiap kehamilan beda-beda ya. Ada yang pertama kebo yang kedua jadi gampang mual. Kalo kasus gue untungnya yang pertama kebo yang kedua lebih kebo lagi. Tapi gak enaknya yang kedua ini gue lebih cepet capek dan ngantuk sih.

  3. Waa dikit lagi Sami datang…semoga lancar ya Ka. Barusan baca twitter juga katanya Mikko udah mulai paternal leave, lumayan dong bisa jalan-jalan sebelum lahiran…hehehe.

    Btw gw pernah denger ada yang bilang SPD itu kemungkinan lebih besar terjadi pada kehamilan kedua. Untuk gw bener tuh, pas hamil Nara fine-fine aja, tapi pas hamil Leandra kena SPD, duhh tersiksa banget. Dan bener kata Otty, obatnya ya melahirkan…begitu udah lahir langsung ilang.

    Ganbatte 🙂

    1. Nah lho gue pun deg2an takut kena SPD.

      1. Kalo di gue emang SPD cukup menganggu sih Ty, tapi gak sampe parah banget. Masih bisa melakukan aktifitas normal walopun ngapa2in jadi lambaaatt banget.

    2. Iyaaaa…Mikko udah mulai cuti. Maksudnya mau beberes rumah dulu dan melatih Kai tidur sama doi. Tapi belon kesampean…tuh, tiap hari kok kita cuma leyeh-leyeh doang gak ngerjain apa-apa. Heheheheh. Tapi lumayan lah, sekarang belanja ke supermarket jadi urusan doi.

      Eh, bener loh. Hamil pertama gue gak ada SPD sama sekali. Sampe waktunya brojol pun jalan gue masih tegap kaya tentara. Dulu gue suka bingung sama ibu-ibu hamil yang jalannya ngengkang kaya pinguin gitu….eh, sekarang gue kena tulahnya…jalan gue sekarnag juga begitu!!!!

  4. Sama, Ka.. aku jg tdk mengalami mual dan bawaan ngantuknya lebih parah daripada yg pertama.

    Semoga lahirannya lancar ya..

    1. Makasih, La.

      Dan elo tetep harus ngantor ya, La. Astagaaa….apa rasanya itu nahan ngantuk di kantor sambil nungguin jam pulang kerja. Pasti sehari berasa panjaaaaaaaang sekali.

  5. Rik, gue baca lo SPD or sakit di bagian pelvis, jadi ikutan ngilu *meringis, usap2 pelvis gue*

    Semoga semua lancar yaaaa… Dan bener ah, di foto2lo, gak keliatan gendut koq. Apalagi dibanding gue pas lagi hamdun dulu. Bayi kecil, lemak ke gue semua T_T

    1. Wuiiiiihhhh, mantaps deh sakitnya. Ra. Makin kesini makin parah aja, kaya dirobek-robek (horoooorrrr). Tp untungnya di gue sakitnya datang dan pergi, ada tuh orang2 yang sakitnya menetap sepanjang hari…kebayang gak tuh? Merinding bayanginnya.
      Eh, gue ngomong gini ntar makin bkn lo ga mau punya anak kedua lagi.

  6. Hai Rika, salam kenal..
    entah kenapa aku ketawa baca postingan ini.
    Apalagi bagian yang pinguin nonggeng.. hehehe.. *nulis ini pun aku sambil ketawa*
    Aku suka blognya, hampir khatam ini baca semuanya,,
    Oya, kelanjutan yg ini dimana ya?
    http://seerika.multiply.com/journal/item/187/Istanbul-Muenchen-Prag-Singapore-Kei-Islands-Jakarta-1

    Penasaran kelanjutannya.. 🙂

    1. Salam kenal juga ya….sampe sini karena dari multiply dulu ya? Udah ketemu kan tuh cerita lanjutannya sampe tamat?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: