lain padang lain belalang

Gue baru menyadari loh betapa kemampuan berbahasa asing bisa membuka wawasan kita dengan jauuuuuuuh lebih luas.

Maksud gue gini, kebanyakan dari kita udah familiar banget lah ya sama bahasa Inggris. Kalo googling segala macem yang content-nya terbatas dalam bahasa Indonesia umumnya pasti beralih ke bahasa Inggris. Gue juga gitu. Sampe gue pindah ke sini dan terpaksa harus mulai dikit-dikit googling pake bahasa lokal sini alias bahasa Suomi. Yah jelas pake bantuan google translate yang biarpun ga sempurna tapi cukup untuk nangkep makna dari suatu kalimat tertentu.

Awalnya sih browsing-browsing alat kebutuhan bayi waktu hamil dulu. Mulai dari stroller, snowsuit, popok dll-nya gue googling dalam bahasa Inggris dan Indonesia. Tapi merk-merk yang gue baca itu kok gak keliatan batang idungnya di sini? Misalnya aja, Inglesina Zippy dianggap sebagai all-around stroller terbaik oleh consumerresearch.com, atau gegap gempita bugaboo cameleon yang hampir dimana-mana, tapi dua stroller itu jarang keliatan di sini. Begitu coba-coba googling pake bahasa lokal muncul deh merk-merk yang ga pernah gue denger sebelumnya: Brio, Emmaljunga, Teutonia, dll. Liat penampakannya di jalan….wuiidiiiiiih, serem2 amat sih strollernya, kaya traktor. Gede dan gahar. Beda banget sama, misalnya, Maclaren yang sleek dan trendy.

Tapi setelah mengalami musim dingin yang saljunya dua meter gue menyadari kalo emang stroller macam Brio dan Emmaljunga itu jawaranya di sini!!!! Rodanya besar buat menggilas salju. Rangkanya kokoh, bikin jalan di gundukan salju/batu gak terlalu bumpy. Ukurannya besar pas buat di bawa belanja atau menenteng segala macam perlengkapan musim dingin si bayi yang segudang banyaknya.

Atau juga waktu mencari gendongan. Di Jakarta lagi heboh ngomongin Ergo, gue googling pake bahasa Inggris (yang keluarnya pastinya kebanyakan artikel dari US) yang diomongin pun ergo, ergo, ergo, ergo. Ihhh, bikin ane zadi fenasaran deh sama si ergo. Tapi lagi-lagi di sini gak banyak yang pake ergo, dimana-mana orang pakenya Manduca. Gue coba googling pake Suomi dan Deutsch (karena Manduca kan dari Jerman ya), wuuuuuiiiiiih semua bilang Manduca lebih mantap dari Ergo.

Setelah penasaran amat sangat dan akhirnya berkeliling kota untuk membandingkan Ergo dan Manduca…yaaah, bagi gue sih kedua merk itu setali tiga uang. Karena nyobanya juga cuma beberapa menit, di gue gak kerasa bedanya sama sekali. Akhirnya gue pilih beli Manduca dengan pemikiran kalo mau dilego lagi harga jualnya lebih tinggi. Seken-nya aja bisa 70 euro loh!!!!

Sejak saat itu gue menyadari kalo emang lain padang lain belalang. Lain tempat  lain kebutuhan. Bahkan juga di  level individual, lain orang lain kebutuhan.

Makanya gue sempet binguuuuuung bangeeet waktu gue pernah berdiskusi kecil (kalo ga mau dibilang berdebat kecil) sama seorang teman tentang kebutuhan stroller. Gue lagi sibuk cari stroller dan dia sibuk menyarankan gue untuk gak pake stroller. Di gendong aja katanya. Selain pengalaman doi stroller ternyata jarang kepake dan jadinya mubazir, menurut doi bayi itu lebih bagus kalo di gendong. Standarlah, masalah bonding, kenyamanan si bayi, dan lain sebagainya.

Gue udah menjelaskan kalo keadaan gue beda sama doi. Di sini gue gak punya mobil, kemana-mana harus jalan kaki, supermarket terdekat jaraknya 1km dari rumah. Gempor atuuuh kalo harus gendong bayi mulu sambil gotong belanjaan. Tetep loh doi menyarankan ini itu yang intinya masih ada caranya kok kalo gue mau gendong bayi sambil bawa belanjaan. Hadeeeeeehhhhh, asli gue jadi kesel banget. Pengen banting-banting laptop rasanya waktu itu.

Sama aja misalnya dengan empeng/pacifier. Baru aja gue baru ngomong  ” Iya, waktu gue kasih empeng ke Kai…”, belon selesai ngomong udah bisa dipastikan ada temen gue yang nyamber ” Adddduuh, jangan kasih empeng….”  yang ga baiklah, beginilah, begitulah. Gue diem aja sih, tapi dalam hati asli gue kesel. Apa dasarnya sih mereka ngasih nasehat ke gue kaya gitu? Denger penjelasan kenapa gue mau kasih empeng aja belon kok udah nge-judge duluan?

Sekedar fyi aja di sini yang namanya empeng itu jamak banget dan sama sekali gak ditentang oleh bidan atau dokter. Hampir semua bayi ngemut empeng di sini. Gue gak lantas bilang karena jamak jadinya bener, tapi karena empeng gak umum di Indonesia belum tentu salah juga kan? Coba deh google soal pacifier, dalam bahasa Inggris aja, gak usah repot-repot pake Suomi, bakal keliatan kok pro and con-nya yang kalo gue simpulkan: ngasih empeng gak bikin mati. Con-nya paling seputar masalah gigi dan gusi (kalo pemakaian terlalu lama, di atas 2 tahun) dan masalah penyapihannya nanti yang bisa penuh drama. Tapi coba liat pro-nya: bisa menenangkan anak, bisa bikin anak tidur nyenyak, bahkan bisa menghindari SDIS juga.

Nah, buat mereka yang udah kontra abis sama ide ngasih empeng, apa pernah ngalamin situasi kaya gue? Begadang setahun penuh? Atau ngadepin anak nangis-nangis di bis, di kereta, di restoran sampe bikin gue keringet dingin saking paniknya? Rata-rata yang ngomong gitu pada punya mobil, punya baby sitter, atau minimal ART dan ortu yang tinggalnya deketan buat bantu-bantu ngurus anak. Kalo jalan-jalan pun segambrengan gak pernah jalan berdua aja sama bayi kaya gue. Panik banget loh kalo anak nangis-nangis histeris di tempat umum dan kita cuma sendirian ga ada yang bantu.

Sayang aja Kai gak suka empeng. Gue sampe beli 5 macam empeng tapi semuanya di lepeh. Mudah-mudahan nanti Sami mau ngempeng. Gue suka iri liat orang-orang di kereta yang bayinya nangis sedikit trus…ceeepp…langsung diem pas dikasih empeng. Asli loh, kalo bayi nangis di kereta gitu bikin gue ngerasa jadi tontonan. Rasanya semua mata memandang ke gue. Biasanya sih gue pake senjata buka lapak alias nyusuin Kai. Yaaaaaah, sama juga itu…makin jadi tontonan. Entah kenapa di sini gak banyak orang-orang yang nyusuin di tempat umum. Gue terus terang aja malu nyusuin di tempat umum begitu. Risih banget rasanya.

Mau  perbedaan yang lebih unik lagi? Di  Finlandia sini mulai dari umur setahun bayi-bayi mulai minum susu sapi. Sama lah ya kaya dimana-mana. Tapiiiiiii….di  sini yang disarankan justru NON-FAT MILK! Nah, beda banget sama  pendapat umum dimana anak di bawah umur 2 tahun HARUS KUDU MUSTI minum full cream milk.

Gue awalnya juga khawatir sama anjuran satu ini, tapi Mikko yang punya kepercayaan penuh sama sistem kesehatan Finlandia meminta gue untuk   mengikuti saran si bidan, ngasih non-fat milk buat Kai. Tentunya pake banyak embel-embel yah seperti: makanannya harus diperhatikan agar mengandung lemak nabati (dicampur olive oil atau vegetable oil), cemilan si anak juga udah kaya lemak seperti keju dan yoghurt, dan si anak juga ga punya masalah sama berat badan.

Seperti biasa coba-coba googling, ternyata memang begitu kepercayaannya di sini. Minum non-fat milk dari kecil. Dan dari hasil penelitian gak ada perbedaan dalam hal kesehatan dan kecerdasan antara anak yang dikasih non-fat milk dari kecil dengan yang minum full-cream milk. Perbedaan yang signifikan cuma satu: kecenderungan obesitas jauh lebih kecil pada kelompok yang minum non-fat milk. Langsung deh Mikko seneng banget baca risetnya: ” Tuuuuuuuh kaaaaaan”  kata doi ” udah deeeeeeh, percaya aja sama dokter sini! Anak kita kan lahir dan besar di sini, ngapain ikutin saran orang dari tempat lain yang keadaan dan kondisinya pasti beda?”

Masih banyak lagi lainnya yang pengen gue beberkan di sini. Misalnya aja, gue pernah baca artikelnya Jack Newman si pakar ASI soal pompa memompa ASI, menurut doi emang banyak ibu-ibu yang gak sukses memompa ASInya, padahal supply sih ada. Entah masalah anatomi atau pompanya yang kurang oke, entahlah, yang jelas emang pompa ga bisa menyaingi kemampuan isapan mulut bayi. Intinya sih, gak selalu gagal mompa itu karena kita kurang usaha.

Kalo soal MPASI, berhubung doi sangat anti  formula, doi malah menyarankan untuk memulai MPASI di umur 4 bulan buat ibu-ibu yang harus kembali kerja sementara stok ASIP gak kekumpul. Tujuannya biar si bayi terhindar dari formula tapi kebutuhan gizi tetap terbutuhi. Lha…gue yang mulai MPASI Kai umur 6 bulan kurang 10 hari aja kok banyak bener yang ngomentari ya? Masalahnya gue udah didesak bidan untuk segera memulai MPASI buat Kai. Mikko pun jadi kebakaran jenggot takut Kai kenapa-napa kalo MPASInya di tunda lagi. Di sini memang masih banyak bidan yang menganut paham MPASI di usia 4 atau 5 bulan.  Dan pastinya banyak yang komentar  “Gak usah dengerin bidannya, gak bener itu…blablablabla” . Situ dokter? Ngerasa lebih jago dari bidan saya?

Sebenernya gue dan Mikko sempet berantem kecil masalah pemberian MPASI ini. Waktu itu gue masih ideal mau nunggu pas 6 bulan sebelum Kai mulai MPASI, tapi trus Mikko ngomong  ” Tiap bulan anak kita ke bidan sini, mereka yang punya catatan segala tumbuh kembang Kai, jadi peduli setan sama dokter-dokter di WHO sana” . Gue ngiyem deh di omelin gitu sama suami, hihihihihihihi.

Sekarang setelah gue inget-inget lagi, sebenernya waktu itu si bidan concern banget sama frekwensi nyusu Kai yang terlalu sering, takutnya emang dia udah butuh lebih dari sekedar ASI. Dan tentunya juga sekaligus sebagai solusi buat gue yang waktu itu teler berat siang malam nyusuin Kai tanpa henti.

Waktu gue bilang ke Mikko “Nanti gue bilang apa kalo banyak yang nanyain kenapa Kai udah mulai MPASI?” (hahaha, ketauan banget kalo gue ini sangat takut di-judge, yah?), dengan santainya doi cuma melengos ” Halah, mereka kan bukan dokter, ngapain juga lo dengerin?” Dan seperti dugaan gue, emang bener sih….banyak banget yang nanyain 😀

Kembali ke judul tulisan ini, masalah “lain padang lain belalang” pastinya bisa terjadi di bidang-bidang lain, tapi kenapa kok yang gue bahas lagi-lagi soal parenting dan perbayi-an, ya? Mungkin karena emang masalah parenting tuh sensitive sekali. Rentan penilaian dan gampang memancing komen. Apalagi di era internet begini, suka banyak ekspert amatir yang ceramahnya nyaingin ekspert beneran,  bisa jadi gue termasuk salah satu ekspert gadungan ini :D. Namanya juga manusia, kadang hasrat pengen pamernya gak bisa dibendung.

Di lain pihak banyak juga orang-orang yang jadi defensive abis. Gimana gak? Sering-sering baca blog, forum, milis dan lain sebagainya bikin kita (gue maksudnya) takut melangkah ke luar rumah, rasanya banyak sekali orang pintar di luar sana, kalo berbuat salah dikit pasti ketauan. Belon diapa-apain udah nerves dan berasa dijudge duluan, akhirnya malah jadi sensitif dan defensif deh. Kaya tulisan gue sekarang ini lah….hehehehhehehe.

Kembali lagi ke judul “lain padang lain belalang” makin besar aja niat gue buat les bahasa tahun depan. Biar hidup gue lebih gampang di negara kulkas ini. Susah soalnya kalo mengandalkan google translate mulu.

Advertisements

25 comments

  1. Setuju semuanya! Suka bgt postingan ini. Juaranya komen Mikko: “…jadi peduli setan sama dokter-dokter di WHO sana”.
    Yes 1000x.

    1. Waktu berdebat soal susu nonfat vs full cream lagi2 gue bawa nama WHO, tapi spt biasa gue kalah deh kalo berdebat sama Mikko, ini suami gue anti WHO atau begimana ya? Hehehhehe. Tapi masuk akal juga kata si bidan sih, kalo Kai udah dpt asupan lemak dari keju, yoghurt dll-nya gak masalah kalo susunya non-fat.

  2. gak heran lah, tiap negara pasti merek2 nya yang masuk beda2, karena tergantung sikon kan… 🙂

    soal gendongan, gua gak pernah tau manduca sih, tapi gua pake ergo. dan so far gua sukaaa banget ama ergo. nyaman banget. 🙂

    btw, orang tua pasti tau dan akan selalu mengusahakan yang terbaik buat anaknya. jadi gak perlu peduliin orang ngomong apa rik. ya kan tiap orang kondisinya beda2. dan kita yang tau sendiri apa yang paling baik buat kondisi kita kan? 😀

    1. Itu dia, Man yg bikin repot. Di Eropa sini rata2 merk yg masuk atau yang ngetop beda sama di US. Tapi kan gue gapenya cuma Indonesia (yg kiblatnya pun US banget) sama English, jadi kalo mau cari review susahnyaaaaaa minta ampun. Yang keluar review ttg merk2 US melulu. Sementara mau beli barang tanpa baca review dulu juga bikin takut, kan?

      Prinsip gue sih emang gitu, kita tau apa yang terbaik buat anak kita, jadi ga usah peduliin omongan orang. Tapi kadang lain di mulut lain di hati, baru dikomenin sedikit hati udah sensi, hihihihihihihihihi. Dan gue orangnya bukan tipe yg berani frontal, kalo ada yg komen2 negatif paling gue cuma ngiyem aja karena keburu males ngomong, nah baru di blog sendiri gue berani defensif. Fungsi blog jadi buat katarsis, hehehehhe

  3. Gw jg ga terlalu gampang terpengaruh soal dunia merk industry bayi. Emg stroller yg gw pake Maclaren, tp itupun gw beli krn emg gw cari yg plg ringan dan ringkes, soalnya gw tau gw cuma butuh buat pake ke mall, ga buat travelling off-road sama anak gw. Kalau skrg yg lg ngetrend yg roda 3 kan, tp gw ga kepengaruh.
    Soal gendongan jg gw pilih model and brand hasil gugel-an sendiri. Baca review sana-sini, pilihan jatuh ke model meitai. Hepi bgt dgn gendongan gw walau ga ada yg tau merk nya apa, tp justru gw bangga… Beda sendiri aja.
    Gw percaya, orang tua punya instinct utk memberikan yg terbaik untuk anaknya. Dan gw lbh percaya, apa yg kita beli dan tidak beli, apa yg kita lakukan.. The kids will survive and live.

    1. Pas Kai baru lahir gue rajin baca sana-sini dan kebanjiran info tentang barang2 yg harus dibeli. Awalnya pengen semua diikutin tapi lama2 kok ga ada abisnya……bangkrut dijeeeee. Abis itu gue jadi lebih selektif beli yang bener2 butuh aja.

      Tapi gue orangnya gitu deh, takut banget rugi..maunya kalo udah keluar uang dapetnya barang yang paling top sejagat raya, makanya baca review tuh penting banget buat gue. Walopun makin banyak baca bisa dijamin gue makin bingung!

  4. Aku ngefanssss! Hihi
    Agree
    Agree
    And agree!

    1. Oya gw juga pake Manduca, simply because ngga mau sama dengan banyak orang, hehe. Abisan disini hampir semua pake ergo. Setelah gw baca sana sini lebih yakin bagusan manduca, walaupun mungkin beda lebih bagusnya setipis rambut dibelah tujuh 😛 tapi yang penting gak pasaran disini, haha. *arman, maap bukan mau nyolot ya, suerrr maaf lahir batin sambil cium tangan…kan lebaran*

      (halah, padahal ada alesan yang lebih sahih…apalagi klo bukan faktor keiritan…gw nitip beliin temen yang lagi ke Jerman, jadi harganya klo dikurs lebih murah daripada beli Ergo di jakarta, hehe) *padang revealed*

      1. Guepun puas pake Manducaaaaaa. Walopun kalo waktu itu belinya Ergo gue yakin bakal puas juga. Kaya yg elo bilang, Met, bedanya setipis rambut dibelah tujuh. Akhirnya ujung2nya beli Manduca yah karena alesan per-duid-an, hahahahahhahaha.

        Dulu gue baca review manduca vs ergo sampe sebulan kali, terus aja bingung2….sampe akhirnya pas Mother’s Day Mikko bilang kalo ga segera di-claim mau dicancel aja Mother’s Day presentnya, langsung deh gue beli apa yg ada aja…abis itu legaaaaa. Kalo gak gitu kayanya gue masih bingung Manduca apa Ergo sampe sekarang.

      2. huahahaha mungkin kalo gua tau manduca juga gua beli manduca biar gak pasaran secara disini ergo juga pasaran. berhubung gua gak tau jadi ya ngikut ergo aja yang udah ketauan enak.

        telat sih nih kalian pada ngasih tau nya. huahahaha.

        tp gak apa lah gua pake ergo, walaupun pasaran, yang penting gratis… apapun yang gratis kan jadi enak. huahahaha apa coba… 😛

  5. Pokoknya kl soal urus-mengurus anak, suhu gw elo aja deh Ka. Cuma bisa ngaplo bego kl sama yg punya bs/art atau yg deket orangtua. :))

    1. Wuaduh, Lan. Kalo gue jadi suhu-nya bisa gonjang-ganjing dunia persilatan

  6. aku setuju…
    dimana bumi dipijak disitu langit dijunjung juga kali ya…
    apalagi urusan stroller…kalo pake yang ringan. udah terbang kena angin disini, jadilah wajib kekar si stroller……*menatapmusimdinginyangakansegeradatang*

    1. Disini summernya udah bener2 abis dr seminggu yg lalu win. Langit udah kelabu terus. Disana pasti sama ya? Siap2 mendorong si stroller gagah menembus gundukan salju. Fitness ala negara kulkas.

  7. Gendongan…ada 3 macem, stroller pun dikasih hadiah (dikasihnya chicco). ART ga punya, ortu jauh…hahaiii…Klo gue Rik, ga pede pake gendongan, karena anaknya juga meronta2 klo dibekep sling ato wrap itu, jarang nge-mall, jadi ga stroller-an juga….
    In the end barang yg menurut gw kepake adalah kursi makannya Kirana yg murah meriah (merk Kidskit) yg msh bertahan sampe skrg.
    Hal ini jelas berbeda dgn sepupunya yg lbh tua 2 bulan tapi punya ‘gadget’ gila2an banyaknya, dan high tech lah menurut gw. Ya memang beda rumah beda kebutuhan kali…
    Btw seminggu ini gue dah bs sleep all thru d nite karena si nonik pun dah stop nite feeding, hoorayy! Tapi pindah dari box ke kasur emaknya -_-

    1. Hahahahha, awal2nya gue kaya sepupu lo, segala macam gadget mau dibeli, apalagi kalo judulnya “bkn anak anteng, memudahkan hidup orang tua”, beeeuuhh, langsun pengen punya deh.

      Tp sering kecewa, byk yg gue beli tetep aja ga berhasil bkn Kai tidur, tetep aja anaknya oek-oek dan barangnya dilepeh abis2an. Beberapa barang yg terbukti membantu kebanyakan kepakenya sebentar banget, biarpun gue gak nyesel beli tp kalo inget harga sama masa pemakaiannya….deuuuu, sakit hati. Untun sekaran hamil lagi….hehheheheheh

      Yeaaaaaayyyyy…….sleep thru the nite. Impian para orang tua!
      Gak papalah co-sleepin dulu kalo emang membantu lo tidur lbh nyenyak. Gue skrg lg ngelatih Kai tidur di kamarnya sendiri nih, biar nanti gak sumpek ber-4 di kamar gue yg kecil ini

  8. Emang semuanya ga bisa disamain ya, jangankan yang beda negara, yang beda rumah aja pasti pola asuhnya beda jadi mungkin gadgetnya juga beda.

    Dulu gue udah bertekad ga mau ngasih empeng karena takut susah nyapihnya, apa daya anak gue memilih jempol untuk dikenyot dan ini bikin gue tambah pusing karena GIMANA NYEMBUNYIIN JEMPOL coba?? Walhasil sampe sekarang Nara masih ngemut jempol walopun frekuensinya udah jauuuh berkurang dibanding dulu.

    Kalo susu lain lagi ceritanya. Gue kan rada labil nih, abis baca twit2 lo dulu itu dan ikut seminar, gue berkeyakinan kalo anak di atas 2 taun ga minum full cream. Tapi minum apa dong, itu yang belum bisa gue tentukan. Akhirnya dari umur 1.5 taun susunya gue campur antara full cream dan low fat (kan ceritanya transisi) dan baru aja gue bikin semua low fat. Kalo ganti ke non fat jujur aja gue ga tega, soalnya rasanya kayak air tajin menurut gue hihi (walopun gue ga meragukan gizinya ya, cuma rasanya itu lho ampun). Di sana susu non fat tetep enak kah?

    Dulu tuh ada temen gue yang “maksa” supaya gue bikin tepung beras buat MPASI sendiri. Dia koar2 caranya gampang, gue lempeng bilang kalo gue males, gue beli aja merk yang terpercaya. Abis itu gue penasaran, orang ini masak aja ga kok dia rajin bikin tepung beras? Ternyata dia nyuruh ibunya untuk bikin, yaelah kalo nyuruh mah semua juga bisaaaaaaaaa…

  9. Suka banget sama tulisan ini, mbak…

    Saya juga suka baca-baca blog dan tulisan di milis, tapi hanya sekedar untuk referensi ajah, selebihnya cenderung memutuskan sendiri walopun jadinya beda dengan lainnya. Toh ini anak saya juga, jelaslah kebutuhannya beda dengan anak-anak lain. Yang penting anak saya sehat dan bahagia, peduli amat sama omongan orang laen, kan masing-masing ibu punya insting sendiri tentang anak-anaknya, ya gak?

    O iya, salam kenal ya mbak…saya baca cerita2nya di sini, banyak yang lucuuu! 😀

    1. Salam kenal juga ya Allisa….
      Bener banget, seharusnya bacaan-bacaan itu dijadikan referensi aja, bukan doktrin atau hukum mati, namanya parenting kan bukan matematika yang 1+1 pasti sama dengan 2.
      Semua orang harusnya tau sih soal ini, tapi entah kenapa sekarang yg namanya parenting kok kaya perlombaan begini ya? Kompetitif abessss

  10. wkwkwk, gue baru nemu blog lo dan gue sukaaaaa banget, hahaha.. buat urusan parenting sih gue menganut prinsip “trust your instinct”, kebetulan gue cukup beruntung ga hidup di tengah2 pressure ttg ASI dan kawan2nya sehingga gue dan temen2 bisa laugh about it dan dengan entengnya make jokes about it. santai. bahkan buat nadine gue pasrah gakan sengoyo pas jaman keira, malah bikin stress boo..

    btw gue juga pake manduca dan syuka sekali. pernah dari jauh gue ditunjuk2 ibu2 kirain gue punya dosa apa, ternyata doi lg ngobrol sama temennya yg kurang lebihnya, “..nah maksud gue yg kayak gitu”

    1. Gue pun juga bersyukur pressure ttg ASI, MPASI dan segala macamnya itu keciiill banget di sini. Tapi jaman anak pertama itu emang sensi banget kayanya, ada komentar dikiit aja entah di FB, YM atau langsung, gue langsung kesel setengah mati.

      Sekarang sama Sami gue kaya elo juga, jauuuuuh lbh santai. Kalo santai gini kerasa banget motherhood jadi lbh enjoyable.

      Manduca barang wajib banget buat pergi2. Kalo Sami udah bosen di stroller langsung anteng begitu taro manduca.

  11. iya, gua juga kadang heran ama org2….urusan bayi-bayi gini aja berdebatnya ampe setengah mati…..trus kadang apapun yg kita pilih tetep aja ada yg komen negatif (entah emang beneran niat mau kasih masukan ato alesan sirik aja, ga tau juga). Stuju banget kalo milih apapun, turuti keinginan diri sendiri aja….toh yg makai kita, yg ngerasain enak-ga enaknya kita….dan, apa gunanya ada banyak merk di dunia perbayian kalo yg dipake merk itu2 aja. choices are there to be chosen

    1. Hahahahahhahahaha……beneeeeeerrrrrr….gak pernah nyangka urusan parenting ini ternyata panas banget ya boookk. Ternyata ketakutan manusia (terutama perempuan kali ya)yaitu kalo dianggep sebagai ortu gak becus. Jadinya secara cara dilakukan untuk menampilkan imej i’m a supermom, i know better than you.

      Kadang niatnya mau cuek aja sama apapun pendapat orang tapi hati emang gak bisa dibohongi, denger2 kalimat2 gak enak tentang gaya parenting kita mau gak mau emang bikin dongkol. Nothing hurts more than to be judged that you’re a bad mother.

  12. Laeli · · Reply

    Ada yang mau jualin manduca bwt gw ga ya? B-)

    1. punyaku baru mau dijual nanti tunggu Sami bisa jalan dulu.
      Eh, Ergo kan juga enak dan kayanya lebih gampang dicari, apalagi kalo di Indonesia

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: