nyi iteung dan tagihan telepon misterius

Berhubung sekarang ini gue dan Mikko lagi diribetin sama tagihan telepon tiba-tiba gue jadi teringet kisah temen gue, yang di sini kita sebut saja namanya sebagai Nyi Iteung. Alkisah Nyi Iteung pernah menjalin hubungan tanpa status dengan seorang pria, anggap aja namanya Sarimin, yang biarpun judulnya tanpa status tapi tetep aja intensitasnya dalem dan sungguhlah sangat menguras emosi. Belon lagi kejadian putus-nyambung yang terulang berkali-kali. Iyaaa, biarpun HTS tetep ada loh putus-sambung-nya.

Setelah sekian lama terombang ambing di antara perasaan bahagia tapi sedih akhirnya akal sehat Nyi Iteung datang juga. Hubungan gak jelas ini benar-benar harus diakhiri. Dasar si Sarimin, situ pikir eike jemuran bisa seenaknya digantung-gantung? Begitulah pikir Nyi Iteung.

Mengingat pengalaman putus-sambung sebelumnya, kali ini Nyi Iteung memutuskan untuk mengambil langkah-langkah dramatis seperti: kabur ke kota lain, ganti nomer telepon dan menghapus semua kontak dengan Sarimin. Makanya di akhir bulan ketika tagihan telepon datang Nyi Iteung terbingung-bingung, ini tagihan kok masih tinggi aja? Cek punya cek dari lembar tagihan terbukti kalo ada satu nomor yang ternyata sering dihubungi Nyi Iteung. Bener kaaaannnn! Pasti ada yang salah ini! Secara sekarang aslinya doi udah gak pernah teleponan lagi sama Sarimin.

Dengan langkah berderap Nyi Iteung pun mendatangi kantor operator telepon terdekat.

“Mas, ini pasti salah, mas. Saya gak ngerasa punya  kontak sama nomor ini, kenapa bisa tercatat di lembar tagihan saya?”

“Yah, kalo tertulis di situ artinya pasti pernah ditelepon atuh neng” begitu kira-kira jawab si mas-nya

Segala macam perdebatan dikeluarkan oleh Nyi Iteung, tapi tetap aja toh si Mas ga bisa menemukan ada yang salah di sistem tagihan meraka. Nyi Iteung pun jadi frustasi

“Mas tau gaaaaaak?? Nomer ini  nomernya mantan cowo saya. Hubungan saya dan dia sudah berakhir. Tamat! The End! Saya sampe ganti nomer telepon bulan lalu ya supaya gak ada kontak lagi sama dia. Bener-bener saya gak mau ada urusan lagi sama dia. Sekarang aja saya ada di kota ini ya karena mau menjauhkan diri dari dia. Buat apa saya masih telepon-telponan lagi sama dia coba? Buat apaaaa???”

Si Mas jadi kewalahan ngeliat Nyi Iteung yang mulai histeris, tapi sayangnya tetap tidak ada apapun yang bisa dia lakukan saat itu. Dia cuma bisa berjanji untuk mengecek kembali sistem penagihan mereka dan memberi kabar pada Nyi Iteung bila ada perubahan.

Keluar dari outlet operator hati Nyi Iteung masih gundah gulana. Dasar Sarimin, gue udah lari jauh-jauh begini masiiiiih aja ada bayangannya ngikutin gue. Urusan ini harus cepat diselesaikan biar gue juga bisa cepet move-on. Nyi Iteung pun mengambil keputusan.

Dengan memupuk keberanian Nyi Iteung bergerak menuju telepon umum dan men-dial nomer laknat di tagihan teleponnya itu. Begitu terdengar nada angkat di ujung sana langsung aja dikeluarkan segala resah di hatinya

“Miiinnn….ini Iteung. Iteung kan udah gak pernah telepon Sarimin lagi. Kenapa tagihannya ada di Iteung? Tolong jadi saksi dong Min, bener kan kita udah gak pernah teleponan lagi. Iteung mau kita bener-bener berakhir kali ini, kenapa ada aja yang bikin Iteung susah ngelupain Sarimin? Kenapa Min? Tolong Iteung Min…..huhuhuhuhuhuhuhu”

Di ujung lainnya terdengar jawaban

“Teung? Ini elo, Teung? Lo Kenapa sih? Ini gue! RIKA!!!

“Haaaaaah?? Rika? Ini nomernya Rika???

“Iyaaaa. Lo nangis ya, Teung? Ini ada apa sih sebenernya???

“Jadi ini nomer lo, Rik? Bukan nomer si Sarimin?

“Iyaaa nomer gue! Emang kenapa lagi lo sama Sarimin?”

Jadi…jadi selama ini yang sering gue teleponin tuh elo? ELO? RIKA? HWAHAHAHAHAHAHAHHAHAHAHHA”

“Asli deh, Teung, gue gak ngerti iniiii”

Gak lama setelah percakapan aneh ini Nyi Iteung langsung dateng ke tempat gue dan menjelaskan semuanya. Ternyata doi gak nyadar kalo selama sebulan itu dia sering banget telepon dan curhat-curhat ke gue. Maklum dooong, namanya juga hati lagi sedih, pastinya butuh temen curhat. Dan selama dia cerita gue pun tertawa sampe terguling-guling. Si Iteungnya sendiri mah sama aja, ketawanya juga sampe jongkok-jongkok. Akhir cerita kejadian bodor ini malah menghibur sekali buat si Iteung yang lagi patah hati.

Jadi kangen bener, ih, sama Nyi Iteung. Udah dua tahun gak ketemu.

Advertisements

8 comments

  1. haha udah nelpon berkali2 kok gak nyadar gitu sih… 😛
    plus kok gak ngeh nomornya juga.. hahaha

    1. itu juga yang jadi pertanyaan gue (dan nyi iteung sendiri). tapi emang pas hari H nya itu si iteung lagi galau hati sampe2 memori juga ikutan galau

  2. Astaga mengapa oh mengapa elo dikelilingi temen2 yang sama bocornya? 😀

    1. itu jg yg jadi pertanyaan gue, tp hidup gue jadi lebih ceria diseputar orang2 bodor begini. Kaya ikut grup srimulat aja rasanya.

  3. Astaga, gue langsung ngakak berat baca cerita ini. Nyi Iteung pulak!! Hahahahaha…

    1. Duh si Iteung ini emang banyak bgt deh cerita2 bodornya. (kaya gue gak aja, hahahahha)

      Btw, dulu lo di Koln kan ya? Kenal Uli? Uti? Atau Rusti?

  4. omg!! hahhhahaha ini lucu bgt!!!!

    1. credit goes to Nyi Iteung, hihihihihi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: