hadiah dari Kela

sudah dataaaaaaaaaaanggggggg……..

box dari Kela sebelum dibuka, suka jadi tempat duduknya Kai

mulai dibuka

penampakan pertama

banyak baju-baju

my fave, how cute

ada cloth diaper

ada buku cerita juga (yang langsung diambil Kai)

snowsuit. penting! tapi sayang gede banget, mungkin baru nanti umur 4 bulanan bisa dipake

Di Finlandia setiap keluarga yang akan punya bayi bakalan dapet maternity package dari Kela. Kela itu sendiri setau gue semacam organisasi yang equivalent sama social security system kalo di negara lain. Biasanya paketnya dateng sebulan sebelum due date si bayi.

Isinya ya macam di atas itu. Kebanyakan baju-bajuan trus ada juga pernak pernik seperti gunting kuku, sisir, termometer, sleeping bag, selimut, dll. Isi dan designnya diganti tiap tahun tapi hampir selalu mirip-mirip. Untuk lengkapnya bisa liat di sini: http://www.kela.fi/in/internet/english.nsf/NET/180408150632HS .

Sayangnya kebanyakan bajunya ukuran 60-70cm yang masih kebesaran untuk newborn. Tapi bagusnya barang-barang Kela ini bisa kepake sampe bayinya umur satu tahun atau bahkan lebih. Resikonya ya gitu dehh…kalo jalan keluar bakalan banyak banget ketemu bayi lain yang bajunya sama. Tapi sama sekali bukan masalah buat gue, malah keliatan lucu liat bayi-bayi berseragam gitu. Tahun lalu gue nonton vauvaelokuva (baby movie) sama Kai dan disana ketemu banyak banget bayi-bayi yang pakai snowsuit yang sama dari Kela. Iseng-iseng beberapa bayi dijejerin dan lucu banget liat mereka berbaju sama begitu.

Waktu masih hamil Kai gue lompat-lompat kesenengan waktu paket Kela-nya sampai ke rumah. Rasanya kaya dapet kado super besaaaar. Buka box-nya super semangat trus barangnya gue peluk dan gue cium-ciumin. Emang gue banci kado banget sih yaaaa…berasa kadonya buat gue, padahal mah buat Kai. Tahun ini masih semangat juga sih, tapi gak sampe senorak dulu. Ada Kai yang lebih semangat dari gue, semangat ngobrak-ngabrik baju buat adeknya.

Yang jelas kehadiran paket Kela ini membantu sekali. Mengurangi alasan buat belanja barang-barang perbayian dan buat gue, yang emang gak gitu semangat (apalagi kalap) baby shopping, ada paket siap sedia begini bener-bener memudahkan sekali. Asli deeeh…buat gue baby shopping itu rumit banget.

Cerita lebih komplit tentang paket Kela ini bisa dibaca disini: http://mothering.com/all-things-mothering/uncategorized/the-finnish-baby-box. Kebetulan yang nulis itu salah satu temen gue di mothers and babies group yang dulu sering gue datengin. Seperti yang doi bilang, dapet kela box ini rasanya seperti dapet kado natal. Menyenangkan sekali lah.

Beberapa hal lain seputar maternity benefit di Finlandia (masih, pastinya dari Kela):

– maternity allowance

kalo ga salah selama 3 atau 4 bulan gitu, gue kok lupa. Besarnya ditentukan oleh pajak yang kita bayar ke pemerintah. Berhubung gue gak kerja (yang berarti gak bayar pajak) jadi gue dapet minimum amount-nya aja 22 euro per hari kerja. Dibayar tiap akhir bulan. Waktu Kai lahir gue gak bisa klaim allowance ini karena belum tinggal di Finlandia selama minimal 6 bulan.

– paternity allowance

Ini buat bapaknya. Si bapak berhak ambil paternity leave antara 1-18 hari waktu bayinya lahir, selama hari-hari cuti itu pembayaran gajinya akan dibebankan ke Kela, jadi di akhir bulan gaji tetep utuh (atau hampir utuh sesuai dengan itung-itungan pajaknya Kela)

– parental allowance

setelah maternity allowance berakhir langsung sambung sama parental allowance. Maksudnya untuk mendukung mereka yang belum bisa kembali ngantor demi merawat anak. Bisa diambil si bapak atau si ibu atau share antara bapak dan ibu (misalnya masing-masing jadi kerja part-time di kantor biar bisa gantian jaga anak). Besarnya lagi-lagi disesuikan dengan pajak yang kita bayarkan atau minimum 22 euro per hari buat yang kaya gue (baca: gak kerja). Kalo di keluarga kami udah pasti lah gue yang ambil, secara gue mau ngantor dimana selain di dapur sendiri? Parental allowance berakhir ketika bayinya umur 9 bulan. Buat yang bekerja bisa diextend lagi sampai setahun (kalo ga salah) tapi allowance yang diterima bakalan lebih kecil.

– child allowance

tiap anak mendapat 100 euro perbulan dari lahir sampai nanti umurnya 18 tahun. Kayanya ini standar ya di negara-negara Eropa, soalnya waktu di Jerman dulu banyak temen kuliah gue yang biarpun masih muda udah pada beli apartemen kecil-kecilan. Rupanya ortu mereka menyimpan child allowance ini selama 18 tahun penuh, dan ketika anaknya ultah ke 18 dikasih lah uang berpuluh-puluh ribu euro itu ke mereka. Untung temen-temen gue pada pinter, uangnya di investasikan, gak buat foya-foya.

Di gue sendiri sih uangnya kepake buat kebutuhan sehari-hari Kai. Dan ternyata 100 euro itu sama sekali gak banyak buat kebutuhan anak. Susunya, bajunya, makanannya, cemilannya, dll-nya….beuuuuhhh…cepek mah lewat.

Maaf ya Kai uangnya masih kepake aiti dan isi. Mudah-mudahan tahun depan keadaan lebih baik dan uangnya bisa aiti simpen buat Kai dan Sami. Ayooo suamikuuuuu…kerja lebih giat lagi biar pulang bawa banyak duit *cetaaaaaarrr* *pegang cambuk*

– child homecare allowance

315 euro per bulan buat keluarga yang merawat anaknya di rumah, alias gak masukin ke daycare. Berlaku ketika anak umur 9 bulan (ketika maternity/parental leave umumnya berakhir dan ortu sibuk cari daycare) sampai 3 tahun. Sayangnya kalo nambah anak tambahan allowancenya cuma 50 euro per anak. Batal deh gue jadi jutawan.

Dan sayangnya lagi per orang cuma bisa dapet satu  macam allowance. Jadi sekarang ini kan gue masih dapet child homecare allowance karena Kai belum masuk daycare, mulai bulan depan gaji gue itu distop dan diganti oleh maternity allowance. Batal lagi dah gue jadi  jutawan. Padahal udah kebayang bermacam-macam barang yang pengen gue beli. Sempet seharian gue mengeluh-ngeluh soal ini dan sama Mikko langsung dipelototin, katanya aneh banget sih gue, yang orang Indonesia, bisa ngeluh kaya gitu, emangnya di Indonesia lo dapet apa kalo punya anak?

Kalo dibanding-bandingkan sama Indonesia kesannya punya anak disini bikin tajir banget ya? Banyak uang saku ini itu. Terus terang alasan kami pindah ke Finlandia waktu hamil dulu ya karena ini. Maklum aja waktu itu gue pengangguran dan Mikko masih student, gak sanggup rasanya pindah ke Indonesia yang apa-apa bayar sendiri. Paling gak kan di sini RS gratis dan ada allowance ini itu yang cukup membantu.

Tapi setelah dua tahun tinggal di sini gue ngerasa segala macam uang saku ini memang membantu tapi sama sekali gak ada glamornya kok. Ya pegimana mau hidup glamor kalo apa-apa di sini mahal aja joniiiiiii? Kebetulan pula dapet suami yang bukan artis kondang, presiden, apalagi milyuner, jadi jangan salah sangka…gue masih belon jadi jutawan, mau beli panci aja mikirnya masih seribu kali dulu.

Advertisements

21 comments

  1. istrinyabayu · · Reply

    “Papiiii…kita pindah Eropa yukkkk!!!”

    1. *kipas-kipas 300 euro gaji jagain Kai di rumah*

      1. istrinyabayu · · Reply

        *cuma bs memandangi kipas sate dgn tatapan nanar*

      2. di US benefitnya apa aja, Fi?

  2. hahaha sama, gua juga mau komen, jadi pengen pindah ke eropa… 😛

    gua denger2 emang di eropa allowance2nya banyak ya… duh ngiler… 😀

    1. allowance ini itu emang ada, tp tetep…kalo soal income bersih (yang gue denger sih) gedean di US, secara disini pajak gede bener. Trus living cost juga murahan di US kan? Jadi ujung2nya ya samaaa…

      tp buat gue yg ga kerja lumayan enak sih bisa “gajian” begini.

      1. istrinyabayu · · Reply

        Man, kita punya benefit apa sih disini?
        Ada THR sih ya pas musim Tax Return. hihihi. Salahhh….

        Mayoritas middle class di US taxnya sekitar 35-40%. Sekolah hraatis. Social security benefit. Disability benefit. Unemployment benefit [yang tetep kena tax]. Apa lagi yah?

        Tp yg buat anak, kayaknya ga dapet benefit apa2 deh, apa krn kita belum Green Card yah?

      2. iya kayaknya senengnya pas dapet tax return doang ya fi… hahaha.

        kayaknya di US kalo gak masuk limit low income gak ada benefit apa2 deh. tapi ya udah kudu bersyukur ya gak masuk low income. hahaha.

        paling ya kayak yang gua ambil sekarang ini. ada paid family leave buat kalo baru punya anak (buat bonding with child). up to 6 weeks. jadi gak perlu kerja, ntar gajinya dibayarin ama state. tapi ada max payment nya juga per week. jadi kalo ngambil nya full ya gak nutup gajinya. jadi kudu ngambilnya part time. well, lumayan lah, kerjanya part time tapi dapet gaji full time. hahaha.

        tapi itu kayaknya beda2 tiap state deh…

  3. Eh, gak beda dong kalo gitu. Di sini income tax juga segituan. Kok gue sering denger di US tax-nya kecil? Salah banget dong ya.

    Segala macem benefit gue ini juga dipotong tax 20% (kecuali child allowance yg 100 euro itu) walopun nanti akhir tahun balik sebagian lewat tax return.

  4. adopsi gw dong Rika and Mikko!!

    1. siiiiipp, kalo adopsi anak ada allowance juga nanti buat gue 😀

  5. APAAHHH???
    *siapain koper, packing, pindah ke Eropa*

    iri iri iriiiiii… hihihihi.
    abis baca postingan loe, gw jd empet banget tinggal disini rik, busuk banget deh nih negara (ya koruptor, pajak gw entah kmn, hukum ngaco, pejabat disuap2)
    mana diperhatiin nih kita2 (baca : emak2), boro2 dapet maternity package, allowance, endebre endebre.. kontrol/USG dan biaya persalinan aja mehong.

    yaaaahh kok gw jd sewot? hahahahaaa.. maabkeuun!
    *pake kerudung, ngeloyor pergi*

    1. Kalo denger-denger yang beginian emang bikin darah mendidih ya. Jadi gak rela bayar pajak di Indonesia. Kemana larinya tuh potongan gaji gue tiap bulan?
      Tapi soal allowance2 beginian mah masih lamaaa nungguin di Indonesia. Benerin aja dulu yg lainnya kaya transportasi, macet, banjir, dllnya.

      Eh, tp di sini segala macem allowance itu juga semacam iming2 biar orang2 pada mau punya anak sih, secara disini laju pertumbuhannya negatif gitu karena penduduknya males beranak pinak. Kalo di Indonesia kan masih subur gitu pertumbuhannya.

      *nawarin ciput poni miring yang lg heiitzz berat buat dipake bareng kerudung*

  6. Tadi gue sampe penasaran, Kela itu siapa royal banget ngasih2 kado? Mau dong gue dikenalin hahaha…

    Asik ya dapet kado dan allowance gitu 🙂

    1. Hahahahhaa, tetangga gue tuh si Kela, rumahnya pas nyerong kiri.

      Mungkin tertarik kasih nama anak kedua “Kela”? Mudah2an rejekinya lancar macam si Kela di sini.

  7. motauaja · · Reply

    Hmmm…. sebanding ga ya semua allowance itu dengan bisa nyewa satu suster dan satu embak di rumah biar mamanya bisa ke mall, gosip, nyalon, pulang rumah rapih dan anak bersih? hihihihih….

    1. Lha jelas, jawabannya GAAAAAKKKKKKK.

      Kalo bisa milih gue pastinya milih bisa punya BS dan ART daripada segala macam hadiah dan allowance ini. Uang seberapapun rasanya gak bisa ngebayar otak gue yang belakangan ini sering keplintir kecapean.

  8. Motauaja · · Reply

    Wakakakakakakkaaaaa ….

  9. Ini nih yah. Gue bukannya kerja jadi malah ngebacain semua postingan elo Rikaaaaaaaaa *tabok2 diri sendiri*

    Kayaknya ga bakalan tenang hati ini sebelum khatam baca blog elo, hahahahahhahaha sambil ngakak setres mikirin pendidikan anak di Indonesia yang mahal bgttt 😉

    1. Heeehh…ayo sana balik kerja, gue bilangin Rima loh (lhaaaaa…kebalik…hahahahhaha)

      Itu dia yg bkn seneng kalo tinggal sini, gak perlu repot2 mikirin dana pendidikan anak yang muahalnya amit2 kaya di Jakarta. Tapi Mikko kakinya udah gatel aja nih mau pindah ke Indonesia…ke pedalaman pula di Tomohon sana *tepok jidat*

  10. […] udah pernah cerita di sini ya, tapi boleh dong gue ulang lagi. Kela box ini adalah paket berisi kebutuhan bayi yang diberikan […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: