nostalgia post-partum

Kebetulan banget lagi banyak beredar kisah-kisah nostalgia hamil-lahiran-dan sesudahnya di dunia per-blog-an ini. Pas banget pula baru dapet komen tentang tulisan yang gue buat jaman dahulu kala waktu lagi setress-setress-nya jadi ibu baru. Bikin gue jadi pengen nostalgia juga (Nostalgia? Curhaaat kali maksud looo???)

Kehamilan gue sebenernya lancar-lancar aja. Gak pake muntah, gak pake sakit-sakitan, gak harus ngantor dan sehari-hari kerjaannya cuma leyeh-leyeh di rumah. Keluhan ada lah sedikit. Standar orang hamil pastinya sakit punggung, anemia, gampang cape, dan sejenisnya

40 jam proses melahirkan Kai, yang diwarnai dengan proses induksi, episiotomi dan suntik epidural, gue pikir sungguhlah pengalaman paling traumatis dalam hidup gue. Tapi ternyata kehidupan setahun pasca lahiran terbukti jauuuuuh lebih berat dan lebih bikin trauma.

Selama di rumah sakit Kai jadi bayi yang anteng. Nangisnya gak banyak, tidur melulu dan tiap kali minum susu Mikko tinggal lari ke kulkas buat ambil stok ASIP milik rumah sakit. ASI gue sendiri baru keluar setelah pulang dari RS. Dan terus terang, nyusuin Kai pake dot begitu, dengan stok ASIP yang tanpa batas di RS bener-bener bikin gue mikir kalo punya anak kayanya gampang nih.

Begitu pulang ke rumah baru deh segala macam drama di mulai. Sampe di rumah Kai nangiiiisssss melulu. Di taro di baby box-nya langsung teriak-teriak histeris. Kedinginan kayanya. Gue dan Mikko sendiri saat itu masih gak ngerti bagaimana seharusnya membajukan bayi di musim dingin (waktu itu akhir Desember dan tiap hari suhunya -20C), gimana cara bikin kasurnya hangat, dll. Akhirnya Kai harus gue gendong dan gue peluk terus biar gak kedinginan.

Berhubung ASI masih tiris kamipun memakai susu formula buat Kai. Entah lagi proses penyesuaian ataukah memang gak cocok sama susunya tiap abis minum formula perut Kai bunyi-bunyi bikin gue sedih. Tapi emang dasar anaknya congok dari kecil, biarpun perut grak-grok gitu tetep maunya nyusu terus, porsinya makin lama makin naik. Lama-lama gue khawatir juga, takutnya ASI gue gak akan cukup buat ngimbangin selera minumnya Kai. Sesuai anjuran berbagai macam sumber dan media gue pun memulai program “tempel terus”, alias memaksa Kai minum dari ASI gue seharian, semalaman.

Lumayan sukses rupanya. Supply ASI gue bertambah, porsi formula makin lama makin dikurangi hingga akhirnya gak sama sekali waktu umur Kai satu setengah minggu.

Masih takut setengah mati kalo supply ASI berkurang, ditambah keadaan Kai yang lahir agak kuning dan dengan gula darah yang rendah, gue jadi gak tenang kalo gak nyusuin Kai. Inget kata-kata suster di RS (dan juga anjuran di buku-buku) yang bilang kita harus sigap sama sinyal-sinyal dari si bayi, jangan tunggu nangis dulu baru kasih susu. Akhirnya tiap Kai “ngek” sedikit langsung deh keluar senjata rahasia gue, alias langsung buka kancing baju.

Entah karena itu ataukah emang nasib gue aja yang agak apes akhirnya setelah Kai sebulan, dua bulan, tiga bulan dan seterusnya keadaan “nempel terus” antara gue dan Kai tetap terjaga dengan sempurna yang berarti gue gak tidur siang dan malam. Heran juga, katanya newborn tidurnya bisa 20 jam sehari. Ini Kai kok dikit banget tidurnya???? Maunya nyusuuuuuuuu terus.

Asli deh, gue gak bohong kalo gue bilang bahkan setelah lewat umur 3 bulanan pun frekwensi menyusui Kai masih mengerikan jumlahnya. Gue gak pernah bisa bebas lebih dari 40 menit karena pasti Kai udah oek oek minta nyusu. Malampun juga begitu, palingan Kai tidur anteng 30-40 menitan trus ngamuk kalo gak disusuin. Sebagian orang mungkin bisa nyusuin sambil tidur (beneran tidur), tapi gue gak bisaaaaaaa…….badan gue pegel miring-miring begitu, dan gue kangen setengah mati bisa tidur tanpa ada yang nyruduk-nyruduk dada gue.

Kai umur 4 bulan berat badan gue udah kembali ke masa pra-kehamilan, tapi banyak yang bilang gue  keliatan kuyu. Ya jelas yah bookkk, kantong mata gue aja cukup buat nyimpen beras 5 kilo. Gue gak bisa tidur, gak bisa bebas jalan-jalan tanpa ngebawa Kai, dan kalo jalan nge-bawa Kai harus siap nyusuin dimana saja, kapan saja. Di resto, di mol, di kereta, di bis, malah pernah di tengah perjalanan dari supermarket ke rumah anaknya udah gak sabar nangis-nangis, akhirnya gue liat ada kursi nganggur tengah jalan langsung deh gue buka toko. Lagi musim dingin pula!!!!!

Keadaan ini asli bikin gue stress banget. Gue cape dan ngantuk sepanjang hari. Gue bosen denger anak nangis, gue bosen nyusuin, gue pengen bisa leha-leha. Sendirian! Tapi ketergantungan Kai sama ASI bikin gue susah nitipin Kai sama siapapun. Sama Mikko aja anaknya nangis-nangis mulu. Pernah ninggalin Kai ke mertua beberapa kali, kadang sukses, kadang gak, tapi setiap mau nitipin Kai gue harus setress dulu dengan kegiatan pompa memompa. Mungkin karena jarang mompa jadinya tiap kali mompa paling hasilnya cuma 20ml per PD. Tapi kapan juga gue bisa mompa kalo tiap setengah jam udah disedot Kai duluan?

Pernah titipan Kai pake formula tapi ternyata anak gue itu alergian banget, pipinya gampang bruntusan sampai kadang berdarah-darah. Gak yakin juga apakah alergi susu sapi ataukah yang lainnya tapi demi amannya formula pun dihindari. Kai jadi jarang main ke rumah Mummu-nya, sekali-sekalinya dititipin di sana gue ditelponin terus karena anaknya nangis terus biking gue resah gelisah selama diperjalanan.

Kalo ngeliat ke temen-temen kok kayanya gak ada yang punya masalah kaya gue? Rata-rata anaknya udah tidur anteng setelah bulan ke-3. Ada juga yang masih suka bangun tengah malam buat nyusu tapi emaknya keliatan santai-santai aja seakan-akan itu hal yang sangat wajar dan sama sekali bukan gangguan. Gue jadi  makin stress, jadi gak percaya diri, jadi bertanya-tanya apakah gue yang banyak mengeluh? Apakah mungkin gue gak siap jadi ibu? Gak ikhlas menjalankan peran gue sehingga akhirnya gue ngeluh terus???

Suatu hari, waktu umur Kai 4 bulanan, gue harus ke neuvola untuk check-up standar pasca kelahiran. Pas banget emang malamnya Kai nyusu semalaman dan gue gak bisa tidur. Begitu masuk ruang praktek bu bidan langsung bertanya ke gue “Kamu cape ya? Kamu kurang tidur?”. Tensi darah gue hampir gak terukur saking rendahnya dan Hb darah pun rendah pertanda anemia. Sambil pegang tangan gue bu bidannya bilang “Kamu cape sekali ya?”

Bener-bener rasanya waktu itu gue pengen banget nangis di pelukan bu bidan. Selama ini gue ngeluh capek-capek-capek-capek ke Mikko sampe mungkin dia bosen dengernya. Selama itu pula gue bertanya-tanya apakah gue berlebihan?

Tapi ditanya gitu sama bu bidan bikin gue rasanya dimengerti sekali.  Beneran rasa lelah ini bukan cuma khayalan gue aja karena kadang gue segitu capeknya sampe mikir “Mungkin ya orang bisa secape ini? Ah, gue aja kayanya yang lebay, nih”

Bu bidan pun bilang kalo frekwensi Kai yang masih meyusui tiap 40 menit sekali itu memang pastinya melelahkan sekali buat gue. Kenapa gak coba campur formula aja? There’s nothing wrong with it, katanya. Why? Karena, kata si ibu bidan, kesejahteraan gue sama pentingnya dengan kesejahteraan si bayi. Gue harus keluar dari rasa lelah gue ini. Kalo memang formula jawabannya, so be it!

Pulang dari bidan Mikko ngotot beli formula di supermarket. Tapi ternyata Kai gak mau minum dari botol  karena udah kebiasaan minum langsung dari gue. Kamipun sebenernya masih takut-takut ngasih formula buat Kai mengingat riwayat alerginya. Akhirnyaaaaaaa……yaaaaaah, gitu deeeeeeeh, lanjoooot terus tempel-tempelan sama Kai siang dan malam.

Kurang tidur dan kelelahan tanpa ujung itu bikin kesehatan gue makin jelek. Anemia gak kunjung hilang, berat badan menurun terus, ditambah berbagai gejala-gejala lainnya yang gak jelas seperti sering pipis, sering diare, sering tiba-tiba haus luar biasa, badan lemes, kelaparan tiada henti, gak bisa tidur, dll. 8 bulan pasca lahiran gue periksa ke dokter dan sempet disangka diabetes. Sambil nunggu hasil tes darah gue nangis semaleman ke Mikko.

“Pokonya kalo aku diabetes kita gak jadi pindah ke Indonesia yaaaaa. Aku  mau tinggal di sini aja sampe mati, di sini kan rumah sakitnya gratis. Aku kan gak mau tinggal di Indonesia kalo gak bisa jajan. Kita di Kerava aja yang ga ada tukang somaynya. Janji yaaaaaa….janjii yaaaaaaa??????”

Berhubung lagi kasian liat gue Mikko iya-iya aja sama semua permintaan gue. Mimpi indah tinggal di Tomohon pun digantungkan dulu untuk sementara.

Untungnya sih hasil tes darah gue normal-normal aja. Di tunggu tiga bulan untuk melihat keadaan gue membaik apa gak….dan ternyata…gaaaaak jugaaaaaa! Masiiiiiih aja gue suka tiba-tiba drop lemes letih lesu. Berhubung hasil tes darah yang kedua tetap menunjukkan angka-angka yang normal bu dokter pun bilang kalo kayanya hormon-hormon di tubuh gue masih jungkir balik walopun udah hampir setahun pasca kelahiran Kai. Ini bukan hal yang langka, kata bu dokter, punya anak itu memang berat, apalagi kalo kamu gak banyak yang bantu. Gue bukan satu-satunya yang ngalamin kondisi kesehatan seperti ini, ternyata ada ibu-ibu lain yang nasibnya juga sama. Saran dari ibu dokter masih standar, gue harus cari cara untuk keluar dari rasa lelah luar biasa ini.

Gampang teorinya tapi susah prakteknya. Secara kalo bukan gue yang nyusuin Kai, siapa lagi yang bisa nge-gantiin? Tetep aja gue yang harus bangun enam sampai 8 kali tiap malem kalo Kai terbangun dari tidurnya. Liat Mikko yang tetep tidur dengan nyenyaknya kadang bikin gue terbakar amarah saking irinya. Ada masa-masa gue jadi benciiiii banget sama Mikko, rasanya pengen gue timpuk pake telepon biar dia pun ikut terbangun.

Mau mengharap Mikko mengambil alih tugas domestik juga ternyata gak bisa. Bukannya doi gak mau bantu, tapi…yaah, gimana yaaaa….urusan rumah tangga begini memang bukan bidangnya. Akhirnya rumah gue selalu berantakan. Bayangin dong rasanya cape, kurang tidur,…ehhh, keluar kamar harus berhadapan sama rumah yang kaya kandang ayam. Mau banting-banting ulekan rasanya.

Jangan ditanya berapa kali gue berantem sama Mikko saat itu, udah pasti gak keitung saking banyaknya. Namanyapun lagi cape ya, hatipun jadi super sensi, bawaannya  mau marah-marah melulu. Ada yang salah dikiiiit aja rasanya gue mau teriak-teriak. Gue yang tadinya manis manja kaya kucing jaman pengantin baru setelah punya anak berubah jadi trio macan. Galaknya bener-bener kaya tiga macan jadi satu.

Satu tahun pasca kelahiran Kai hidup gue bener-bener diwarnai oleh stress, depresi, berantem, dan tangis-tangisan. Ada satu-dua kali gue marah sama Mikko karena hal kecil tapi efeknya bikin gue nangis sampe ngedoprak di lantai. Kalo inget ini asli gue sedih banget, kok bisa-bisanya ya gue ngalamin masa sekelam itu?

Akhirnya, umur Kai 11 bulan keadaan mulai membaik. Makannya udah super banyak, dan mungkin karena itu kalo siang jadi gak terlalu sering nyusu lagi. Bisa bertahan pergi ke luar 6 jam tanpa gue harus buka toko yang berarti udah bisa dititipin ke Mikko atau ke Mummu tanpa dibekali ASIP.

Umur setahun lebih sedikit gue dan Mikko memutuskan untuk ambil drastic measure buat menghentikan menyusu tengah malamnya. Segala macam teori NCSS (No Cry Sleep Solution) pernah dijalankan tanpa membawa hasil (mungkin karena gue gak konsisten juga sih…cape soalnya bok), akhirnya diputuskan buat menjalankan metode Ferber. Kalo anaknya bangun tengah malam gue  ngotot untuk gak ngasih susu, anaknya pun nangis berjam-jam. Tapi ini pun gak dijalankan dengan konsisten, dua hari gue bertahan denger tangisan Kai, hari ke tiga gue tumbang, gue mau tiduuuuuuuur. Buka toko lagi deeeh. Yang penting anaknya tidur dan kuping gue adem dari tangis-tangisan.

Keadaan berubah drastis ketika umur Kai 13 bulanan gue mudik ke Indonesia. Selama di rumah BSD Kai punya banyak sekali kegiatan. Ke pasar sama Oma, siram kembang sama Erna, cuci mobil sama Nenek, naik turun tangga, ngepel garasi, dll. Pokonya sibuklah. Jam 7 malem anaknya teler beraaaat dan untuk pertama kalinya dalam sejarah Kai sleep thru the night!!!!! Gak setiap malam sih, tp kalopun bangun paling cuma satu-dua kali aja.

Karena sibuk dan banyak teman, selama di Jakarta itu pula gue berhasil menyapih Kai dari kegiatan menyusu siang-siang. Selama di Kerava agak susah soalnya, ngeliat gue santai dikit anaknya langsung tarik-tarik baju gue minta susu. Untungnya di Jakarta gampang banget mengalihkan perhatian Kai dari nenen aiti, ada begitu banyak orang yang ngajak dia main, ada begitu banyak kegiatan yang sudah menunggu. Bener-bener gue ngerasain kalo memang “it takes a village to raise one kid”. Ngangonin anak rame-rame begitu memang membuat hidup berasa lebih mudah.

Kembali ke Kerava gue teruskan proses penyapihan ini. Kalo malam Kai terbangun gue biarin aja dia nangis, paling gue elus-elus aja punggungnya…ternyata gak pake lama anaknya tidur lagi. Siang-siang gue usaha untuk ngasih Kai susu sapi sebagai pengganti ASI, awalnya Kai gak mau, tapi waktu Mikko coba kasih susu pake botol ternyata anaknya suka. Langsung lupa doi sama ASI emaknya. Gue pun kegirangan bebas merdeka! Aneh banget sebenernya. Kai suka minum dari botol di usia 14 bulan, usia dimana seharusnya bayi mulai transisi dari botol ke gelas. Tapi gak papa lah yaaaaa….nanti saja kita urus penyapihan si botol ini. Sekarang gue mau menikmati masa-masa kebebasan gue dulu.

Cerita gue ini mungkin kontradiktif banget sama kisah ibu-ibu lainnya yang terharu biru waktu menyapih anaknya. Gue malah girang jungkir balik begini. Ada sedikit perasaan berdosa kesannya gue jahat banget gak sabar mau menjauhkan Kai dari pelukan gue, tapi jauh di dalam hati sanubari gue (deuuuuileee) gue tau kalo ini bukan masalah jahat-gak jahat, sayang-gak sayang sama anak. Lebih rumit dari itu! Ini masalah “well being” gue jiwa dan raga yang ternyata dampaknya besar sekali buat kehidupan pernikahan gue, ke hubungan gue dan Mikko, hubungan gue dan Kai, dan hubungan gue ke diri gue sendiri.

Sekarang ini gue suka takjub gimana ternyata rasa capek dan kurang tidur bisa bikin hidup manusia jadi kelam banget. Depresi! Kalo melihat kemasa-masa depresi kemarin itu kulit gue masih merinding sampe sekarang. Makanya gak heran kalo gue nangis sesunggukan waktu awal tahun ini gue tahu kalo gue hamil lagi. Traumanya masih belum selesai ternyata udah ditunggu oleh calon trauma yang baru.

Tapi sekarang sih gue udah berdamai dengan segalanya. Masa-masa Kai gak tidur itu mungkin pelajaran buat gue yang terlalu pemalas ini untuk lebih menghargai waktu. Dan hasilnya cukup menyenangkan juga, sekarang, setelah tidurnya Kai udah bagus, gue memaksa diri gue untuk keluar dari kemalasan. Belum berubah drastis pastinya, tapi paling gak gue menciptakan rutin buat gue dan Kai. Kapan makan, mandi, tidur, beberes rumah, dan kapan harus santai nonton TV or internetan.

Dulu gue suka nangis setiap baca email temen gue tentang anaknya. Kebetulan anaknya seumuran Kai dan kita sering bertukar kabar tentang anak-anak kita. Anak temen gue ini dari bayi udah pinter tidur sendiri di boxnya, tidur siang lancar, tidur malam lancar 12 jam, dan nyusunya cukup 2-3 jam sekali. Gue sempet iriiiiiiiiiiiiiiiiiii banget. Tapi si temen juga yang ngajarin gue kalo setiap anak punya hal-hal yang berbeda untuk disyukuri. Dan gue pun belajar untuk ngeliat hal-hal lain yang Kai punya, bukan jam tidurnya yang minimal aja. Kai yang lucu, aktif, banyak ketawa, montok, makannya gampang dll. Dan gue yakin, trauma yang gue alami ini gak merubah perasaan dan intensitas hubungan gue ke Kai. Sepertinya jalan gue untuk mengenal dan menyayangi Kai ya memang begini adanya.

Dan sekarang gue merasa beruntung sekali bisa hamil “kebobolan” lagi. Dari dulu emang ada niat mau ngasih Kai adek, tapi berhubung sempet trauma niatnya ini  masih “liat nanti kapannya”. Kalo bukan karena kebobolan kayanya harus nunggu Kai kuliah dulu baru gue berani hamil lagi. Sekarang kehamilan kali ini terasa tepat sekali. Kai yang aktif dan rame itu pasti seneng bakal punya adek yang umurnya gak beda jauh dari dia. Cowok pula! Waduuuwww, makin heboh deh nanti rumah gue.

Entah gue ke ge-eran ataukah ini sebuah bentuk afirmasi tapi gue punya kecurigaan, kalo gak mau dibilang keyakinan, nanti Sami bakalan jadi anak yang lebih “mudah”. Lebih banyak tidur, dan syukur-syukur nyusunya gak terlalu maniak. Abisnya anak ini anteng sekali di perut ibunya. Beda sama Kai dulu yang dari hamil 7 bulan udah bikin perut gue mencong-mencong.

Dari pengalaman ini pula, sori-sori jek, tapi gue harus bilang kalo ASI bukan segalanya. Sekedar cerita aja, gue punya kenalan di grup mothers and babies yang gue ikuti di sini. Pengalaman anak pertamanya setali tiga uang sama pengalaman gue, ditambah suaminya sering banget keluar kota kadang sampe berminggu-minggu. Super stress lah pokoknya. Pas anak kedua lahir (dengan beda usia 2,5 tahun) dia memutuskan untuk pilih formula walopun sebenernya ga ada masalah dengan supply ASI. “Tapi saya gak mau seperti dulu lagi” katanya. Setress, depresi, capek. Dia gak mau ambil resiko anaknya maniak ASI bikin dia gak bisa ngapa-ngapain. Sekarang, selain si bayi, ada anak pertama yang juga harus dipikirin nasibnya. Kalo dia terlalu capek siapa yang ngasuh anak pertamanya?

Mungkin kesannya gak adil buat si bayi tapi dari sudut pandang dia dengan memilih formula dia jadi punya waktu dan tenaga untuk mengurus si bayi dengan lebih cermat, dan masih ada sisa tenaga untuk mengurus anak pertama, suami, dan rumah. Gue yang dengernya langsung pengen bilang “I feel  you, lady!”

Gue masih punya niat besar untuk meng-ASI kan Sami. Apalagi dengan keyakinan gue kalo Sami bakalan jadi anak yang anteng dan banyak tidur. Tapi kalo nanti ternyata harus berpaling pada formula, mudah-mudahan gue diberi kekuatan untuk bisa nrimo tanpa rasa bersalah. Dan yang lebih penting lagi sih, mudah-mudahan gue gak ketemu orang yang kepo soal per-ASIan. Kebayang reaksi orang-orang kalo nanya kenapa anak gue gak ASI trus gue jawabnya “abisnya bikin cape sih”, bisa langsung di jumroh massa pastinya.

Akhir kata gue cuma mau bilang kalo kapasitas tiap orang beda-beda. Mungkin ada orang  lain yang punya pengalaman sama tapi bisa santai-santai aja gak pake stress, gak pake sakit, gak pake nangis-nangis. Tapi ya balik lagi, tiap orang kan beda. Beda level of endurance-nya, kondisi kesehatannya, toleransi rasa sakitnya, support sistemnya, dan lain-lainnya yang bikin reaksnya terhadap sebuah pengalaman jadi berbeda-beda pula. Karena itu jangan terlalu membandingkan diri dengan orang-orang lain kalo gak mau makin setress. You know what’s best for  you, and what’s best for you is also what’s best for your baby. Mau ASI? Mau formula? Mau pake nanny? Mau brenti kerja demi anak? Mau tetap kerja? Putuskan aja sendiri tanpa peduli omongan orang lain.

Dan inget ya ibu-ibuuuuuuu, sekali lagi saya ulangi kata-kata bu bidan tercinta….kesejahteraan ibu-ibu sendiri sama pentingnya sama kesejahteraan si anak. Happy mother makes a happy baby!

Advertisements

39 comments

  1. istrinyabayu · · Reply

    Gue sih sadar bgt dr sebelum hamil kalo gue blum siap jd ibu. Dan tnyt itu jg ga mengurangi euforia atas kehamilan gw. Apalagi hamilnya relatif gampang. Tapi ya ituh, tnyt cobaan br dateng setelah kelahiran. 2 minggu pertama mo gila. Lanjut dgn juggling antara bayi, masak, beresin rumah, dll. And unlike you, gue hrs menghadapi ratusan saran dan judgment soal ASI. Kalo gue pikir2 lg, mungkin ASI gw ga keluar salah satunya krn stress.

    Ketakutan2 ga bs memberi yg terbaik td yg akhirnya bikin gue ogah punya anak lg 😀

    1. Aduuh Rifiiiii, salah satu yg bikin gue bersyukur ya di sini gue gak ketemu orang2 yang kepo. Secara gue emang kesepian ya. Adalah nerima satu dua komen soal ASI dan MPASI, itu aja gue udah sensi setengah metong, padahal asli cuma satu dua kali itu kejadiannya. Gimana elo yang nerima berbagai ratusan wejangan gitu ya? Apakah mgkn karena disana komunitas orang Indonya gede (curiga sama bangsa sendiri)

      Masalah ASI ini jadi kaya momok memang. Gak ngasih ASI salah, tp gue yang ASI juga terus terang aja ngerasa ASI tuh bisa bikin repot. Makanya gue gak ikut2an lah kampanye ASI, apalagi yang terlalu lebay. Mau bilang ASI itu indah, ASI itu bagus buat bonding, ASI itu begini, ASI itu begitu, buat gue kenyataannya ada juga sisi2 gak indah dari kegiatan per-ASIan ini. Yang kurang tidur lah, yang anak jd tergantung banget lah. Tapi mau ngomong terus terang, apalagi di depan umum, mana eike beraniiiiiiiiiiiiiii.

      Btw, masih nih niat ogah punya anak lagi-nya? Hati-hati tuh KDnya. Jangan lupa rangkap 4 kalo emang gak mau kebobolan.

      1. istrinyabayu · · Reply

        Disini mah jarang yg kepo. Paling kadang ada komen 1 ato 2 yg bikin sensitif. Yg paling bikin bete itu yg komen2 di fesbuk, kirim email, ato ngajak chat. Alahoooo….betenyooooo.

        HUahahahaha.. lo komen gitu bs ditimpukin ibu2 satu propinsi deh [kelurahan mah lewat]..

        Gue ati2 bgt lah, kecuali emang Tuhan menghendaki. huahahaha. Nanti kalo menggila lagi kapan dong sayang2an ama suaminya. hihihi

      2. Astagaaaa, lo udah sejauh itu nyebrang laut beda benua kok masih aja di kejer.

        Kadang gue bingung, orang2 itu kok sepertinya udah pre-asumsi aja kalo kita-kita ibu baru pasti gak ngerti soal ASI. Apalagi mereka kan temen2 kita yaaa, masa sih gak kepikiran kalo kita pastinya juga dari jaman hamil pun pasti udah rajin2 baca sana sini. Tapi tetep…kayanya emang ada kesenengan tersendiri ngasih kuliah buat orang lain. Iiihh, dikira eike belon tau apa yang yey omongin. Udah khatam tauuuuuuk!!!!!!

  2. hehehe mirip2 si andrew dulu. tiap 30 menit nenen. 😀
    dan akhirnya baru nyapih umur 2 th. jadi baru ngerasain bisa sleep through the night tuh umur 2 th lebih. 😀

    tapi untungnya dulu kita masih tinggal di indo. jadi ada pembantu buat ngurusin rumah. gak perlu masak, bersih2 rumah, nyuci2.
    moga2 ntar emma kagak gitu deh. *fingers crossed* 😀

    1. Gileee hebat banget kalian bisa kuat menyusui Andrew sampe 2 tahun. Akyuuu tak sanggup. Dari Kai 4 bulan bawaannya udah mau nyapih aja.

      Gue agak bersyukurnya sih gue gak harus ngantor, kebayang gak sih gimana rasanya harus ngantor sambil terkantuk2 gitu. Walopun masa-masa gue stress itu asli gue iri banget sama working mom. Kadang gue pengen bisa makan siang sekaliiiiiii aja dengan tenang. Bisa sendirian barang sehari aja dan gak ada bayi yang nangis2 disamping gue.

      Banyak yg bilang anak cewe nyusunya gak sekuat cowo. Coba nanti lo review bener apa gaknya

  3. *Puk puk puk*
    Bayangin bu bidan pengertian itu… Adem sekali hati ini 🙂
    Nat nempel gt jg ky Kai, cm krn ada yg bantuin disini jd nggak depresi.
    Cuma aku msh takut pny anak ke 2.
    Mikir2 rasanya sangat susah untuk nyusuin anak ke 2 kalau bnyk hal yg hrs diurus:rumah,suami,anak 1,dll..

    Anyway….
    Kudoakan Sami ‘lbh mudah’ drpd Kai shg Rika nggak depresi, masih ‘waras’ dan bisa urus suami,rumah,Kai,Sami dll dgn baik 🙂
    God bless you!

    1. Iyaaa, pengalaman begini emang lumayan bikin trauma. Jadi takut mau punya anak lagi.

      Enaknya disini tekanan untuk ASI gak terlalu bombastis. Info soal ASI dan seputarnya lengkap di bidan dan RS, dianjurkan sudah pasti, tapi pilihan akhir tetap ditangan si ibu. Apapun yg dipilih si ibu petugas kesehatannya gak bakal nge-judge. Dan gak sama sekali ga ada kampanye ASI yang mengintimidasi. Makanya pikiran jadi tenaaaang sekali. Gak usah pake itu “potive thinking, positive thinking, positive thinking yang penting pede sejuta umat”. Yang penting tuh pikiran tenang! Makanya ASI-ku bisa lancar. Tapi ternyata ASI lancar juga bukan berarti bebas dari masalah, toh?

  4. *hugging Rika* i feel you Rik.. walo beda cerita sih. maksudnya raissa dulu ga minta nenen 40menit sekali dan gw sampe depresi (apalagi kurus dalam 4 bulan) tapi gw punya crita sedih sendiri mengenai asi, yg udh gw pernah tulis jg sih di blog.

    tp i’m with you yg gw jg ga ikutan lah kampanye2 asi apalagi sampai borderline intimidasi gitu.. no lah. semoga ibu-ibu masa kini udh pinter bikin keputusan yg terbaik buat dirinya, anaknya dan keluarganya lah. ilmu-ilmu udh bertebaran dimana-mana dan bisa diakses, info gampang dicari, mitos gampang di-cek. silakan bikin keputusan berdasarkan kondisi terbaik buat masing-masing and others.. please don’t be judgmental lah. membesarkan anak ga cuma sebatas selesai asix. ada pendidikan, gizi, stimulasi emosi dll…

    kalau kata temen gw, kampanye asi skrg sdh berubah jadi kaya witch hunt! and i couldnt agree more.

    1. correction: maksudnya “gw ga sampe depresi (apalagi kurus)..”

      beginilah klo makan gaji buta. comment ini ditulis kepotong-potong sama 2 meeting booow!

      1. Setuju, La. Besarin anak gak sekedar ASIX, ada banyak aspek lainnya. Yah, pengalaman gue kemaren sih gitu, mau ASI tapi ibunya depresi dan jadi melalaikan tugas-tugas lainnya. Atau resort to formula dan mulai hidup lebih yang lebih sehat dan “waras”.

        Gak…gue gak mau bilang ASI itu negatif. Biar gimanapun gue setuju ASI adalah yang terbaik dan gue ikutan sedih denger anak2 yang gak bisa menikmati ASI. Tapi dari pengalaman pribadi gue ngeliat ada sisi-sisi kurang indah dari pemberian ASI ini yg sama sekali gak pernah dibahas di kampanya2 manapun. Kenapa juga gak dibahas cara2 mengatasi kurang tidur buat ibu-ibu yang ingin ASIX? Kenapa juga ga dibahas kalo banyak breastfeeding babies yang segitu attached-nya sama the mother’s breasts sampe gak mau lepas siang dan malam? Kalo coba google, kejadian kaya gini ternyata banyaaak sekali.

        Jadi kalo denger kampanye yang terlalu lebay berbunga-bunga asli gue eneg dengernya. Apalagi kalo udah meng-intimidasi…uuggghh, pengen nonjok!

        Dan satu lagi yg gue rasakan, gak semua orang bisa emphaty sama pengalaman gue. Gue sempet makin depresi kalo gue cerita ke orang ttg masalah gue dan mereka jawabnya
        “yaaah, wajar laaah…namanya juga bayi, sukanya minum susu”
        “emang gitu lagi, udah punya anak emang ga bisa tidur lagi. Trima aja, lama2 juga biasa”
        “yaaaa, tahanin ajalah, demi anak sendiri gini kok”

        iiiiihhh, makin sedih, kok kayanya ga ada yang peduli sama keadaan gue.

  5. Ya ampun, Rik, kalo gue ngalamin apa yang lo alamin mungkin gue juga jungkir balik sambil goyang dombret. Bangun untuk nyusu 6-8x semalam? *tepuk tangan* Itu sering bangeeeeetttt!!! Gue dulu kebantu banget soalnya sejak Nara sekitar 2 minggu gue udah bisa nyusuin sambil tidur, jadi nyusuin rada ga berasa buat gue. Kalo ga bisa tidur kayak elo, haduh, dijamin cape banget ya. Pernah lho waktu masih nyusuin sambil duduk, tanpa sadar gue ketiduran (karena cape gila) dan Nara udah nyaris ketimpa sama gue (badan gue udah miring2). Dia nangis2 gitu tapi suaranya ga terlalu kenceng, alhamdulillah gue langsung kebangun. Kalo ga, aduh ga berani ngebayangin 😦

    Gue setuju banget kalo happy mother makes a happy baby, makanya gue juga ga mau nge-judge orang yang ga bisa ngasih ASI. Siapa tau endurance cape/sakit kita ga sama, siapa tau demand ASI dari anaknya lebih tinggi dari demand ASI anak gue, dan banyak siapa tau yang lainnya. Makanya gue hati2 banget, salah2 bukannya menyemangati gue malah bikin orang makin depresi. Even ke adek dan ipar gue, gue ga ngasih saran kecuali diminta. Tapi anehnya ya, di kantor ini, udah gue ga usil sama orang2 yang ga ngasih ASI, eh malah mereka yang ngusilin gue karena ngasih ASI 😀 Cape deeeehhh…

    Mudah2an setelah Sami lahir semuanya lebih aturable ya 🙂

    1. Otty, si master hypnobirthing. Hehehehe, maksud gue, gara-gara baca crita lo tentang Nara yang tidurnya pinter dari bayi gue pengen coba latihan hypnobirthing juga tapi kok lupa meluluuuuuu.

      Beda sama lo, gue jadi gak bisa tidur nyenyak setelah ada Kai. Ada gerakan dikit aja kebangun. Eh, anaknya juga sama, gue gerak satu senti aja doi kebangun, harus buka lapak lagi deh gue. Asli kalo tidur harus kaya batu ga bisa ganti posisi, yang ada gue pegel-pegel tiap pagi. Sampe sekarang loh nih, lagi tidur pun gue tetep aware bgt sama keadaan sekitar, padahal mah dulu gue ratu kebo.

      Guepun setelah pengalaman ini lebih hati2 kalo ngasih komentar ttg parenting. Sensitive case banget. Apalagi gue tau ya ibu2 jaman sekarang umumnya melek informasi, gue gak mau kalo kesannya gue nguliahin mereka sesuatu yg mereka udah tau. Kalo ditanya, naaah…baru deh gue ngomong A,B,C, D.

      Maklum deh, gue pernah ngerasain gimana keselnya kalo udah ada yg komen2 ke gue soal ASI lah, MPASI lah, toilet training lah. Deuuuu, padahal apa yg mereka bilang ke gue, gue jg udah pernah baca kaleee…tp kenapa sih mereka harus ngotot kalo yg terbaik buat mereka harusnya terbaik buat gue juga? Padahal kalo kita rajin baca pasti ngerti deh yg namanya parenting tuh byk banget area abu-abunya, ga bisa saklek harus ini harus itu.

  6. Hai Rika, ini gue si genubies. Lanjut komen disini aja kali yaaa biar rame :p
    Kirana dah 11m, mulai dilatih tidur tanpa nenen dari sebulan lalu..ya nangis kejer pertama2 tp kyknya memang kita kudu punya keyakinan dulu klo bayinya well fed up baru bisa tega melakukan adegan tepok2 punggung sambil dengerin suami “udah susuin biar tidur…” minta diberi juga ni suami yaaaaa. Sometimes ppl (red: non-mothers) ga ngerti yg kita coba utk build up, makanya ngeyel aja selagi kita ngerasa good for baby AND for ME, too.
    Menurut gw ibu2 di indo lg ikutan trend ASI, judgementnya terlalu berlebihan buat yg ga bs ngasih ASIX. Asi sih penting yaaaa, tapi buat gw, ntar anak ke 2 (yg ntah kpn pengen lagi punya)..stok deh tuh asip bnyk2. Minum pake botol ga haram juga, biar si bapak atau orang rumah bs bantu ksh asi dan kita bs pergi to have a “me-time”.
    Kirana msh asix, niat menyapih sudah sampe kebawa2 mimpi tp apa daya, doi alergi susu sapi, sufor yg hipoalergenik blm suka jd msh setengah2 nyapihnya.
    Oh ya ngajarin tidur itu kamar digelapin, Rik. Dari nwborn tidur mati lampu, jadi klo gelap skrg otomatis ngantuk, ajak ke kamar jam 7 malem, n tar Kirana guling2 sendiri sambil main2 dikit dan gue diam tak bergerak, tak bergeming klo dia nangis. Paling lama 1 jam dah KO hehe

    1. Oooooooh, ini dia teman senasibku. 🙂 🙂

      Gue ngakak baca ” minta diberi juga ni suami yaaaaa.”
      Suami gue juga sempet gituuuuu, dia yang nyuruh2 gue nyapih Kai from night feeding, tapi pas Kai nangis-nangis doi juga yang nyuruh gue nyerah “udahlaaah, diberi ajaaa”. Gue tau banget tuh alesannya supaya dia bisa tidur tenang. Huuuu, malah bikin makin beteee.

      Dan gue jugaaaaa, sampe termimpi-mimpi mau menyapih Kai. Akhirnya bisa bener-bener bebas umur Kai 16bulan. Itupun dibantu sama keadaan yang hamil lagi ini. Semenjak hamil ASI jadi berkurang drastis, Kai suka frustasi kalo nyedot2 ga ada yg keluar trus malah minta botol susunya. HOREEEEEEE.

      Sekarang nidurin Kai juga metodenya sama kaya Kirana. Kira2 1jam-an juga prosesnya. Tapi anaknya suka banget akrobat di kasur sebelum tidur, jadi gue yang pura2 tidur diem gak bergerak ini suka ditindih2 atau dijadiin kuda sama doi. Hancuuur rasanya badan. Tapi kalo ketauan gue belon tidur anaknya malah makin seger aja, jadi yaaa…gue pasrah aja di-smackdown sama Kai tiap malam.

      1. genubies · · Reply

        Yoi smackdown tiap malem, tapi gue mending begitu daripada Kirana ngempengg…ngajarin gak mandiri. Tadi malem doi bangun cuma sekali jam 2 pagi abis tu blasss sampe pagi, semoga malam ini dan malam seterusnya berulang 😀

        Jadi Rik, pilihannya antara 16 bulanan atau hamil lagi ya? nggggggg…gue masih pilih yg option pertama deghhh

        1. Hahahahahahaha, tinggal 5 bulan lagi kan ya menuju 16 bulan. Semangkaaaaaaaaaaa.
          Tapi hamil itu ternyata membantu proses sapih banget karena pas lagi ASI gue berkurang drastis.

  7. rikaaaaaa… aku puuuuuuunnn!
    saat itu pengen creambath di salon aja rasanya susyeeh.
    2 bulan abis lahiran gw nekat ke mall, seneng naujubile pengen cium2 lantai mall. gw kena baby blues sebulanan, bawaannya uring2an mulu.
    hubungan sm suami jadi gak harmonis gara2 gw-nya senewen mulu.
    ASI pun cuma 5 bulan 😦 hasil pumping di ktr gak cukup buat tambal sulam stok ASIP di rumah.

    si Bidan cihuy banget yah, ngertiin kita.
    “Kesejahteraan ibu sama pentingnya dengan kesejahteraan anak”

    1. Hwuaaaa, krimbat mah tinggal mimpi buat gue (waktu itu). Mandi aja susah booook. Ratusan kali tuh gue lagi asik sampoan anaknya nangis jerit-jerit. AKhirnya nyeraaaahh…rambut masih berbusa-busa dibawa dulu buat nyusuin Kai.

      Gue baby bluesnya datang dan pergi sampe Kai 8 bulanan. Untungnya gue udah pernah baca kalo emang katanya normal begitu,kalo gak pasti gue udah chek-in ke Grogol. Awal2 baby blues gue masih optimis “bentar lagi berakhir”, tapi udah 6 bulanan mulai depresi “kapan berakhirnya iniiiiiii???”. Dan seperti kata lo hubungan ama suami jadi kaya topan badai gitu karena gue senewen mulu. Huuuuuuu…..gimana gak bikin trauma coba???

  8. Rikaaa.. posting yg ini bakalan gw bookmark dan gw baca lagi kl suatu saat gw merasa like give up, biar gw selalu inget kl gw ga sendiri. huhuhu.. *hugs!

    1. Ibu baruuuuuuuuuuuuuu. Aku belum kasih selamat untuk kelahiran si cantik Seranina. Namanya sungguh indah sekali.
      Yang bikin gue tambah depresi waktu itu sepertinya juga karena gue kesepian di sini. Gak ada temen curhat, dan mau curhat masalah begini blak-blakan juga waktu itu takut, takut di judge macem2, gak sayang anak lah, egois lah, gak dukung ASI lah, dll. Sekarang sih gue nyadar, salah satu cara untuk menghindar dari depresi is be true to yourself and others. Just let it out.

  9. hai mba Rika…*aduh panggilnya apa neh?masa mbak jeung* heheh. salam kenal sebelumnya. seneng baca postingan ini, ternyata daku tak sendiri *nyanyi-nyanyi*
    waktu anak kedua ku lahir, anak pertama masih usia 2,3 tahun. suatu hari ketika pembantu mudik dan suami sebagai bang toyib yang ga pulang-pulang dari kerjaannya, si tuyuls berdua rewel..astaga.. aku sampe senewen sendiri, bentak2 si kakak, nangis teriak-teriak kayak orang gila, suerrr… waktu itu si kakak (anak pertama ku) sampe berhenti nangis karena liat aku nangis. aduuuuh nyesel banget sampe sekarang kok ya harus mengalami masa itu, hiks hiks…. kurang tidur, rumah berantakan, ga bisa jaga emosi, berantem melulu sama suami…menyedihkan… kadang mikir kok ya suami tu sebagai lelaki maunya tau beres aja, pulang ke rumah ga tau istri seharian ribetnya kayak apa (waktu itu) T_T malah curhat hehe 🙂
    sekarang sih udah enak banget, kakak kelas 1 sd, adek kelas kecil. tidur malem udah pasti nyenyak, cuma fasenya jadi harus belajar kembali alias ngajarin anak ngerjain pr, ini juga melatih kesabaran mak, percayalah…. 🙂

    1. Ooohhh, satu lagi temen seperjuangan.

      Pernah tuh suami pulang ngantor nanya kenapa belum masak, emang ngapain aja seharian di rumah? Duuuwww, pengen nerbangin piring sama gelas rasanya.
      Sekarang memang masalah nyusuin dan tidur udah gampangan, tp tetep ada hal2 lain yang menantang, yah kaya nanganin anak rewel atau minta ditemein main seharian kaya sekarang. Beuuu, menguras tenaga sekali ya.

      Sebentar lagi akupun menyusul dirimu , menangani dua anak dengan beda usia 2 tahun. Sama jugaaaaaa, suami pun sering jadi bang toyib. Tiap bulan adaaa aja trip ke luar walopun cuma sekitar 2-5 hari sih. Tapi ditinggal sehari pun capeknya seminggu ituuuuuuu.

  10. sebenernya asi itu idealny MAX cm sampe 1 tahun….
    Krn stlh 1 tahun laktasi, kualitasny gak lbh dr 40% dr ASI bayi neonatal/ br lahir n sebenernya membuat anak yg scr psikologis jd manja n punya ketergantungan berlebihan (kt guru besar pediatry gw yg dah rd2 pikun)…
    Cm salut aja zmn skrg msh ada ibu2 yg tinggal abroad msh mau laktasi ampe 13 bln……

    1. karena kan kalo mengikuti anjuran al-quran sama rekomendasi WHO ASI diberikan sampai 2 thn (kalo bisa/mau/sanggup). Malah sekarang lg banyak gerakan earth mama yang pada niat banget nyusuin anak sampe balita, anak udah 3 thn lbh masih ASI.

      Kalo gue sih bertahan 16 bulan karena anaknya masih minta aja, soalnya proses nyapih kadang2 juga drama banget, pk acara tangis2an. Untungnya penyapihan Kai ini termasuk gampang dan tenang.

  11. Rikaaaaa! Gilaa lo luar biasa bgt!! Ga kebayang apa jdnya gw ngejalanin apa yg lo jalanin bersama Kai.. Tanpa ngejalanin yg se-menantang pengalaman lo aja gw udh PND hihi..tp gw ngertiii bgt lo perasaan ingin bebas merdeka, get my life back dmn gw bs tidur tanpa ada yg nyeruduk2 hehehe..

    Eniwei, setuju bgt deh sm lo di bagian kesejahteraan ibu jg ga kalah penting. Seringkali, ibu yg mempertimbangkan aspek kesejahteraan dan memikirkan+menginginkan kebahagiaan diri dianggap ibu yg ga pantas. Idih!

    Gw doain lancar2 smuanya bwt nyambut kedatangan Sami ya, lbh gape n lihai pleus sabaaaar 🙂

    1. Leeeei, gue juga baca dong kisah PND lo. Aaaah, gue ngerti banget deh perasaan ibu-ibu yg ngalamin PND *berpelukan*
      Yang gue gak ngerti kok masih banyak orang-orang yang memandang baby blues dan PND itu sesuatu yang buruk ya. Gue masih sering denger loh orang2 (bahkan temen sendiri) yang ngomong “duuuh, jangan sampe baby blues deh” atau “gue sih gak kena baby blues” atau “si anu katanya baby blues tuh”
      padahal itu kan biasa banget ya. Tp kayanya kalo kita ada perasaan negatif sedikiiiiiiit aja langsung dianggep ga sayang anak. Herman gue.

  12. Hahaha.. Ini nih yang bikin gue males punya anak lagi Rik. Waktu Nadira dulu, gue keukeuh sumeukeuh kasih ASI. Sampe merah, mompa, begadang etc lah. Setelah Nadira 1 thn, gue stop mompa, tetep nyusuin sih tapi kenalin dia susu sapi. Makanya gue salut banget sama ibu2 yang masih rajin mompa sampe anaknya 2 thn. Gileee… Gue mah ngarep2 Nadira cepet 1thn karena gue pengen buru2 selesai mompa2an itu 😛

    Dan sekarang, gue males ngulangin proses yang sama. Mompa, merah, kejar tayang, stres sama stok ASI, bangun tengah malam. Haduuhh.. Tararengkyu deh.

    1. Nah, yang kaya elo ini cocoknya dikasih kebobolan kalo mau punya anak lagi. 😀 😀 😀
      Gue salut banget deh sama ibu-ibu pekerja yang rela bangun tengah malam atau pagi2 buta demi mompa, trus di kantor curi2 waktu buat mompa juga… gak kebayang capeknya.

      Tapi nanti anak kedua gue ada niat mau lebih rajin mompa sih, biar punya stok ASIP, biar anaknya bisa ditinggal2 sementara gue me-time. Biar gak korslet otak gue ngurusin domestikan melulu.

  13. Rik,
    gw sampe merinding baca postingan ini…ngga kebayang capeknya lo. Trus gw sampe menitik pas baca pertanyaannya bu Bidan *lap airmata*

    Leandra sekarang hampir 11 bulan dan masih bangun malem sekitar 8 kali. sejam sekali dari mulai tidur dan baru bisa tidur 2 jam klo udah mulai pagi sekitar jam 4. Jadi gw teparr banget dan juga sering berdoa kapan ya bayi ini bisa sleep through the night. Yah ga usah sleep through the night deh, minimal tidur 3-4 jam aja gitu baru nyusulah…mata gw bak mata panda. Tapiiii abis baca postingan ini gw bersyukur banget karena punya ART jadi beres2 rumah dan masak bisa didelegasikan. Jadi gw masak klo lagi bisa aja soalnya Leandra juga gak mau sama orang lain. Sama mbak di rumah juga gak mau klo dia liat gw.

    Gw setuju, kampanye asi di indonesia saat ini lagi lebaylebaynya sampe bikin pressure yang sangat gede buat ibu yang baru melahirkan yang ngga jarang memperparah babyblues jadi post natal depression.

    btw ini apaan sih komen kok panjang banget, hihi… I love your blog, especially this post 🙂

    1. Waaaaaaah, Leandra masih sering bangun ya? Mirip banget kaya Kai.

      Iyaaa…waktu itu gue juga gak berani mimpi sleep thru the night dulu. Bisa tidur dua jam nonstop aja udah syukur banget. Dan anehnya ya, Met. Kebiasaan sering bangun gitu jadi mengganggu pola tidur gue. Pas Kai lagi di bawa mertua pun gue di rumah gak bisa tidur lama. Tetep aja tiap 30-40 menit kebangun2, udah jadi kebiasaan aja gitu. Jadinya susah banget mau meng-istirahatkan badan padahal udah sengaja minta me-time sama mertua.

      Di koran sini pernah di bahas tuh soal ibu2 baru yg ga bisa tidur lebih dari 45 menit. Ada yg udah setahun lebih begitu terus dan katanya depresi banget sampe hubungan sama suami gonjang-ganjing. Hwaaaa, gue bacanya sampe mau nangis. Menurut artikelnya sih tetep lebih baik kalo si ibu marah2 sama suami daripada melampiaskannya ke anak. Jadi emang gitu kali ya fungsi para suami….buat diomelin, hehehehhehehe.

      Kesimpulan gue ngerawat anak tuh punya support system penting banget. Sayangnya di sini support gue minimal sekali. Jadi makin pengen balik ke Jakarta.

      1. *manggut-manggut* haha jadi kita dikasih ijin ya untuk lampiasin ke suami, daripada ke anak…hihi gw, in a way, juga gitu Rik…mungkin nggak marah-marah sih, karena dia gak pernah marah sama gw samsek (bahkan naikin nada bicaranya juga ngga pernah, jadi gw takut klo sampe marah-marah sama dia ntar gw ditalak lagi…ngelunjak amat lo met!) tapi gw suka ngomel atau sekalian manja trus diajakin makan enak di luar *emang murahan gw, dikasih makanan enak langsung jinak*

        btw sampe skarang lo masih suka kebangun ya? gw juga gitu Rik, kaya sekarang Nara dan Leandra udah tidur, gw gak bisa tidur. Mungkin bawah sadar gw bilang, “ntar aja tidurnyaaaa…wong setengah jam lagi juga Leandra bangun lagi kok” huhuuu…sampe-sampe gw niat ngasi formula aja loh supaya dia lebih kenyang dan bisa lebih pules tidurnya. Karena gw juga mikir “happy mommy happy baby” tapi ntah kenapa sampe sekarang belum jadi juga beli formula, tanggung juga kali ya…sebulan lagi bisa gw kasih UHT, hihi lebih irit 😛

        Emang di Indonesia hidup dimanjain banget ya dengan ART yang murah (klo dibanding mau pake ART di luar negri yaa), makanya gw saluuut banget sama temen-temen yang tinggal di luar negri, ngurus anak, suami, rumah, apalagi kerja tanpa maid.

        Mudah-mudahan dengan Sami nanti kondisinya lebih baik yaa soal tidur dan menyusuinya 🙂

        *ini komen apa bikin surat sih met*

      2. Adduuuh, jadi ngefans sama Pandu, si lelaki berhati emas.

        Sekarang tidur gue udah mendingan sih, gak terlalu sering kebangun-bangun tanpa sebab. Tapi tetep gue aware banget sama sekitar gue biarpun masih tidur, padahal dulu kan gue ratu kebo. Kai gerak dikit, Mikko gerak dikit pasti gue kebangun.

        Satu hal yg bikin gue gak bisa tidur di jaman kelam tahun lalu itu karena tiap kali ada kesempatan tidur gue malah kepikiran banyak hal. Cucian lah, masakan lah, beresin rumah lah, mau mandi lah, dsb dsb….jadi serba salah, kalo tidur ga tenang tapi mau kerja bakti juga ga punya tenaga.

        Btw, kebanyakan orang bilang anak kedua (dan berikutnya) makin gampang, makin anteng, makin banyak tidur dsb dsb…tp gak kejadian di elo ya, Met? Gue jadi kebat-kebit kan niiiihhh.

  14. Indah Rully · · Reply

    Salam kenal ya Mba Rika, i feel you banget. Nice share… Aku juga ngerasain seperti yg Mba tulis, kok kayaknya ngga ada yg bisa ngerti ama perasaanku… Alhamdulillah udah lewat, jadi ngerti juga kalo bukan cuma aku aja yg merasa seperti itu…
    Big hugs and kisses buat Kai ya Mba 🙂

    1. Alhamdulillah udah lewaaaaat.

      Dulupun aku ngerasanya sendirian banget, kayanya kok ga ada yang ngerti masalah yang aku hadapi. Apalagi ini menyangkut soal ASI ya, agak sensitif kadang ngebahasnya….mengeluh2 karena anak keseringan minta nyusu kok takutnya malah dibilang gak bersyukurlah, gak sayang anaklah….huwaaaah, makin setress jadinya.

  15. Winkthink · · Reply

    Halo mbak, saya lupa gimana bisa nyasar kesini tapi langsung suka dan mulai baca dari posting pertama 🙂
    Dan ini pertama saya ninggalin komen.
    Memang disini (Indonesia) menurut saya harus mulai digalakkan kampanye kasih daripada kampanye lain.
    Belajar melihat bahwa kasih itu dasar segalanya. Memberi saran ini itu harus bisa mawas diri tujuannya apa. Kalau lain daripada karena mengasihi harus menahan diri. Saya yakin kalau betulan care, gak mungkin menyampaikan sesuatu sampai bikin orang lain sedih, depresi dan marah. Kalau bener-bener care, akan mencoba berempati dan mencari jalan keluar atau memberikan uluran tangan nolong. Saya gak percaya orang2 yang berkilah “Ini demi kebaikan dia..” kalau cara ‘nasehatin’nya diprotes. Semoga semakin dimudahkan ya mbak, dan juga semakin dikuatkan 🙂
    And thank you for all the writings, I really enjoy reading it all…

    1. Aaaawwww….kampanye kasih. Aduuuhh…gue suka banget nih istilahnya, dan mendukung 100%. Biarpun belum ada kampanye officialnya tapi mari kita mulai dari diri sendiri yah.

      Dan bener ya…mengasihi itu juga berarti menahan diri…mau ngasih petuah panjang lebar harus mikir dulu gmn perasaan orang yg bakal dipetuahi.

      Dan kampanye kasih ini perlu banget digalakkan di kalangan petugas kesehatan, iya gak sih? Secara kita juga lari ke mereka biasanya karena udah deseperade, kalo tyt di sana malah dinyinyirin kan makin down aja rasanya

  16. erlista · · Reply

    oh M Geeee it’s like a flash back to my ‘dark days’ 😱 ko bisa sama bgt gini yahh… Anak gw skrg 2 tahun, dan lagi proses sapih. Gw rasain bener, di Indonesia, the pressure is sooo damn high buat kasih ASI, gw sampe sensi berat. Jujur yah gw pun nyesel, mgkn dgn formula dulu, hari-hari gw ga kelam2 amat. And just like you, kalo nanti, gw punya anak lagi, I’m firm and sure that ASI bukan segalanya. Pas anak gw umur 7 bln, gw pindah ke US, dan sampe skrg, menurut pengamatan gw, ASI disini is like : it’s the best nutrition, but mother has the right to choose what’s best for her and the baby. Mau ASI, lo di support bgt, mau formula you are also equally supported. Common thought di masyarakat kita, kalo kasi formula seolah2 sesuatu yg ga baik. Gw juga setuju ttg berbagai manfaat ASI yg oke bgt, and undoubtedly it’s the best. Tapii…mother’s well-being is much more important for a long term. So choose, whatever you think it’s the best for you, and the baby. Yang nyinyir dijamin banyak, apalagi kalo lo curhat di sos med yah (capcayyy deh)… But again, it’s YOUR life!

    1. halo erlista.baru liat komennya yang ternyata masuk ke folder spam.
      Gue aja yang nun jauh di sini berasa booo pressurenya. Waktu bu bidan bilang gpp kok kasih formula yang kepikiran langsung “apa kata temen-temen gue di indo nanti?”. Hih, bikin susah diri sendiri ya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: