“After all this time?” — “Always”

*SPOILER BERAT BUAT YANG BELUM NONTON ATAU BACA HARRY POTTER*

Mungkin emang tepat banget gue nonton Harry Potter sendirian di bioskop kemarin itu. Karena nangisnya asli sampe bikin malu. Bener-bener sesunggukan komplit dengan ingus yang termeler-meler. Kebayang kalo nontonnya sama rombongan temen…iihh, pasti gue tengsin. Kalo nonton sama Mikko, well…..mungkin gue suka sih, nangisnya bisa sambil senderan di pundak suami, tapi gue juga yakin banget Mikko bakal heran liat gue bisa nangis gitu cuma karena FILM. Pengalaman dulu waktu pacaran gue nonton Hancock berdua Mikko, eh keluar bioskop malah berdebat seru gara-gara Mikko ngerasa gue sunggh berlebihan sampe bertangis-tangisan gitu sementara gue ngerasa doi hatinya sekeras batu. Huuuuuhh!!!!

Mau nangis gak sih ngeliat Snape yang hampir bertarung sama Prof. McGonnagall? Bayangin…. Snape yang sebenernya pahlawan terselubung itu harus rela dipandang sebagai musuh oleh para koleganya. Dibenci, dicaci-maki, difitnah, bahkan banyak yang mau membunuhnya. Mewek deh gueeeeeeeee.

Makin nangis waktu Snape meminta Harry untuk mengumpulkan air matanya ketika dia lagi sekarat. Tepat sebelum nafas terakhirnya dia bilang ke Harry “You have your mother’s eyes”. Duh, nulis gini aja bikin air mata gue langsung tergenang-genang lagi.

Trus masuk ke puncak pernangisan, adegan pensieve, dimana terungkaplah segala macam kebenaran tentang Snape. Siapa coba yang sanggup gak nangis di adegan ini? Iyaaa…iyaaaa….pasti para pembaca bukunya beranggapan adegan ini terlalu singkat dan kesannya berburu-buru. Kurang “ngena” kalo dibandingkan bukunya. Gue setuju sama semua komennya tapi ternyata tetep loooooohhh, gue nangis hampir gerung-gerung di sini. Hwuaaaaaaa

Puncaknya buat gue waktu Snape menunjukkan Patronus-nya ke Dumbledore. Rusa betina. Patronus yang tepat sama dengan Lily, wanita yang tidak dia miliki tapi dia cintai sampai akhir hidupnya. “After all this time?” tanya Dumbledore. “Always” jawab Snape.

Buat gue itu adegan paling indah dalam sepuluh tahun perjalanan film Harry Potter.

Setelah adegan pensieve ini filmnya agak “going downhill” buat gue, soalnya memang gue bela-belain nonton ya mau liat satu adegan itu doang. Tapi tetep loooh, filmnya seru sampai akhir.

Dan mungkin juga karena efek hormon hamil. Atau juga karena sekarang udah punya anak…gue pun nangis mendengar kata-kata terakhir Lily buat bayinya sesaat sebelum dibunuh Voldermort. “Harry, you are very much loved. Your mother and father love you”. Trus…mati deeeeeeehhhhh. Tuh kan, nulis ini bikin gue mau nangis lagi.

Atau adegan dimana ibu-nya Draco bertanya ke Harry “Is he alive? Draco? Is he alive?”. Saat itu si ibu satu ini udah gak peduli lagi apakah dia akan berada di pihak Voldermort ataukah pindah ke pihak Harry, buat dia yang paling penting anaknya masih hidup di tengah perang yang sedang terjadi. Bener-bener gue terharu.

Gue ingeeeeeet banget, jaman Harry Potter baru mulai booming dan dibicarakan dimana-mana, temen gue Indri bilang salah satu hal yang unik dan indah dari kisah Β Harry Potter ini adalah bagaimana si penulis ingin menunjukkan betapa kasih sayang seorang ibu segitu besarnya sampai-sampai memungkinkan segala hal terjadi. Di bukunya diceritakan kalau Harry selamat dari kutukan Voldermort berkat cinta ibunya yang berubah menjadi energi pelindung. Di kehidupan nyata memang berbeda kisahnya, gak pake adegan sihir menyihir, tapi apa sih yang gak dilakukan seorang ibu demi anaknya selamat? Β Waktu itu sih gue manggut-manggut aja. Terus terang bagian “kasih Β ibu kepada beta tak terhingga sepanjang masa” ini gak begitu menarik buat gue. Maklum aja yaaa…jaman single dulu gue ignorant sekali sama anak kecil.

Butuh waktu bertahun-tahun buat gue untuk menyerapi kata-kata Indri. Harus nunggu sampai gue punya Kai dulu. Dan kemarin, waktu nonton Harry Potter, rasanya ingin kasih applause ke JK Rowling untuk bikin kisah penuh sihir ini jadi lebih manusiawi dan menyentuh ke hati.

Seperti dejavu ke tahun 2007 waktu gue baru aja baca buku Harry Potter terakhir, tiap malam selama seminggu gue konsen mantengin berbagai macam website untuk baca review-review bukunya, pembahasan di forum-forum, interview dengan JK Rowling, dll. Saking selama seminggu itu otak gue isinya Harry Potter melulu.

Sekarang juga gitu, tiap hari yang keinget Harry Potter teruuuuuuuuuussss. Tiap hari mantengin IMDB baca review orang-orang tentang filmnya. Setelah baca sana sini gue setuju kalo memang banyak yang kurang dari film ini. Misalnya aja tadi, harusnya adegan pensieve dibikin agak panjangan dikit, extra 2-3 menit bisa dong. Atau adegan bertarung antara Harry dan Voldermort harusnya kan sambil ditonton banyak orang, bukannya in the middle of nowhere where nobody is watching gitu. Atau Neville Longbottom yang harusnya lebih ditunjukkin andilnya dalam menumpas Nagini. Atau inilah atau itulah. Dasar gue orangnya labil, yang tadinya ngerasa abis nonton film yang bagus banget tau-tau jadi kecewa karena harusnya kan begini – harusnya kan begitu.

Akhirnya gue berhenti baca ratusan review di IMDB dan kembali mengingat pengalaman gue nonton Harry Potter kemarin itu. Gue yang nangisnya satu ember, gue yang rasanya pengen tepuk tangan waktu filmnya selesai, gue yang kakinya berasa kejang waktu adegan perang antara Hogwarts dan Death Eaters, gue yang lagi liat Mango Sale tau-tau nangis lagi gara-gara keinget Harry Potter.

Nonton film Harry Potter kemarin itu bener-bener my highlight of the week. Bisa dipastikan juga salah satu highlight 2011 gue.

Sekarang sedikit sedih rasanya gak ada lagi Harry Potter yang ditunggu-tunggu.

So long, Harry.

Dan Snape….

Seandainya kita tau dari dulu….

Advertisements

33 comments

  1. aduhhh gua pengen banget nonton harpot ini…
    tapi kayaknya harus nunggu dvd nya keluar deh… huhuhu

    1. Kalo mau pake acara tangis2an sebenernya enakan nonton di rumah, biar gak tengsin :D.
      Untung aja kemaren gue nontonnya pas hari kerja, siang2 pula, bioskopnya sepi banget.

  2. Langsung gue skip ke bagian comment, karena gue baru mo nonton ntar malem! Eh tapi sebetulnya gue udah tau juga sih jalan ceritanya, kan bukunya udah gue baca dari jaman dulu.

    1. Nah, sekarang pasti udah nonton kan, Ty? Gimanaaaaa? Berapa ember air matanya?

      1. Karena gue udah terlalu siap untuk nangis, gue ga nangis karena ceritanya… Tapi gue nangis karena tersentuh banget pas adegan Harry bayi sama ibunya dan ngebayangin apa yang bakal gue lakukan demi Nara kalo gue ada di posisi yang (kira2) sama. Huhu…

        Snape itu memang juara ya, bisa berubah drastis dari karakter yang dibenciiii jadi dicintai (dangdut kali gue ini).

      2. Sama, Ty. Pas adegan Harry bayi itu gue mikirnya juga kaya elo. Kalo gue yang ngalamin gue akan ngelakukan apa yang buat Kai? Apa ya rasanya tau sedetik lagi kita akan mati meninggalkan bayi kita sendirian. Iiiiih, merinding banget deh pas adegan itu.

        Kalo gue pas nonton film malah gak nyangka bakal nangis, secara udah baca bukunya gitu loh…eh ternyata malah tambah gerung2 nangisnya. Bagus juga sih gue nonton bener2 pake modal zero expectancy, jadinya pas nonton bener2 bisa menghayati banget.

  3. si.tukang.nyampah · · Reply

    Haluuuu….:D

    Eh, gue juga gak puas sama filmnya. kecuali ya itu…bagian the price’s tale yang bikin gue mewek. Lah pas baca bukunya aja hati gue rasanya gimanaaaaaa gituh. kayaknya ikutan nyesek. berasa ikutan ngalamin cinta bertepuk sebelah tangan…*halah*.

    tenang…lu gak sendirian kok mewek pas nonton harpot, wkwkwkwkwkw

    1. Untungnya gue gak punya ekspetansi apa2 pas mau nonton, dan terus terang udah agak2 lupa sama ceritanya kecual bagian the prince’s tale itu, jadi lumayan berasa ngeliat cerita baru buat gue. Gara2 iseng baca review jadi sok2 ikut komentar kurang begini kurang begitu. Tapi sebenernya gue puas banget sama sequel terakhirnya HP itu. Seneng banget akhirnya memutuskan nonton di bioskop karena kalo nonton di laptop pasti gak konsen karena pasti nyambi ngenet.

      lo nonton sama SN? Doi nangis juga gak? hehehehhehehe

  4. Heavy Spoiler !!!
    Torrent nya keluar brp lama stlh filmnya ya?
    Kalau torrent bukunya ?
    Haiya.. Tak bisa nonton, download aja dee

    1. Aduuuuh Susaaan, kenapa dibaca????? Eh, tp udah baca bukunya belum? Kalo udah sih gak spoiler2 amat dong ya.

      Gue yakin torrentnya pasti udah ada, tp yang masih kualitas jelek gitu deh, yang dibajak dari bioskop, biasanya komplit sama kepala2-kepala penontonnya.

      1. Baca bukunya sampe 5, trus ga ngikutin bertahun2. Awal tahun ini mantengin harry potter wiki πŸ˜› jadi ngerti ceritanya cuma masih penasarann πŸ˜› hehehe

        Setelah tulis komen yang pertama itu langsung search torrent bukunya… eh dapet ! kualitasnya juga OK πŸ˜€
        download semua ^^ dan baru hari ini selesai baca buku 7 tapi setengah bagian akhir sih, mulai dari akhir film 7 bagian 1 nya

        hehehe
        nti mau nunggu dvd nya keluar baru nonton filmnya πŸ˜€

        *sangat tidak modal lah daku….* *biarin* hehehe πŸ˜€

  5. kok gue lebih sedih baca post ini yah dibanding waktu nonton filmnya.. hihi. I heart Snape toooo.. huhuhu

    1. dan sekarang gue jadi ngerasa kayanya penghayatan gue terlalu berlebihan πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€ Salahkan hormon kehamilan (ngeles dot com)
      Btw, gue sering baca blog lo loh.

      1. mungkin gue terlalu excited waktu nonton harpot karena emang bahagiaaaa banget rasanya waktu itu.
        tapi setelah baca judul post ini hati langsung cenat cenut. mo nonton lagi ah pas di indo ntar.
        eh gue juga baca postingan lo yg ke greece ampe khatam, jadi pengen ke sana, kalau jadi ntar gue tanya2 yah πŸ™‚

      2. Wah, jangan cuma tanya2 dong kalo mau ke Yunani, Fan. Sekalian diajak gituuuuu…bwahahahahaha πŸ˜€

  6. kata2 itu jawara buangetttt…..
    n hebat JK Rowling bikin ending si snape ini gak terduga yah

    1. Bener! Jalinan cerita HP ini rumit banget tapi sekaligus juga segala2nya jadi nyambung. Jenius bangetlah si JK Rowling ini.

      Dan yg asiknya lagi pembaca diajak penasaran dari buku pertama ttg Snape, apakah baik, apakah jahat. Abisnya dipercaya abis2an sama Dumbledore tapi juga sekaligus suka bikin curiga. Pokonya emosi terkocok2 banget deh (telor kaleeeee)

  7. Ah Rikaaa ini spoiler beraatt deh!

    Tapi tetep gue baca sih karena, I feel you so much. Gue baca Harpot bawaannya emang selalu mewek. Pertama yang pas pemakaman Dumbledore, trus si Harry mutusin Ginny dengan alasan “I can’t bear the thought of losing you becase we’re together” (or something like that). Tambah deres lagi air mata eikeh pas buku terakhir ini, especially pas Snape mau metong dan minta Harry kasih lihat matanya dan bilang “You have your mother’s eyes”.

    Duh, bener nih Rik, gue kudu nyiapin tissue sepak tampaknya sebelum nongton Harpot edisi terakhir. Hueee….

    1. Ealah saking bersemangatnya, nulisnya jadi terburu-buru. Kamsud eikeh, itu pertama gue nangis kejer pas baca buku yang Harpot and the Half-Blood Prince, pas Harry mutusin Ginny. Kedua yang pas Snape metong itu.

      *berkaca-kaca mataku membayangkannya saja*

    2. Aduuuh, bagian “You have your mother’s eyes” itu emang bikin hati meleleh banget. Apalagi diucapkan oleh seorang Snape yang digambarkan selalu dingin (dan bahkan agak bengis).

      Yang bikin sedih banget buat gue kalo mengingat keseluruhan kisah-nya Snape. Kalo dibuku kan dijelasin banget gimana dia dari kecil udah dianggap anak aneh, di Hogwarts pun gak ada temennya, selalu menyendiri, sering di bully sama bapaknya Harry en de geng, satu2nya yang mau temenan ama dia cuma Lily…eh si Lily pacaran pula sama orang yg suka nge-bully dia. Sampe akhirnya Snape memutuskan utk nyebrang ke pihak Voldermort karena dia mikir kalo di sana mungkin dia bisa jadi “somebody”

      Tp demi cintanya sama Lily dia rela balik lagi ke pihak Dumbledore dan akhirnya menghabiskan sisa hidupnya untuk melindungi Harry, anak dari pria yg dia benci sekaligus juga anak dari wanita yang dia cintai sepanjang hayatnya. Dan ngenesnya Harry malah benci mati2an sama dia.

      Ini sedihnya bener2 keterlaluan!!!!!!!

      Duuuh, gue jadi mau nangis nih jadinya. Penghayatan gue akan karakter Snape ini bener2 pol abis kayanya.

  8. siriiiiiik karena belum nonton jugaaa… hiks hiks. segera semoga.

    tapi spoiler nya ga bikin gw sebel kok krn gw pecinta spoiler. wakakakawww… kalo nonton film apapun gw tuh salah satu yg suka ribut nanya, akhirnya gimana? akhirnya gimana? nanti dia mati ga? si jagoan menang ga? mereka bakal nikah ngga? gitu deeeh… hihihihi

    yakin pun nanti gw bakal nangis berember-ember. aku kan emang cengeng… dan penakuut jd pasti pas adegan berantem2nya palingan gw merem.

    1. gue baru tau ada orang kaya elo, La yang justru suka sama spoiler.

      Btw, kalo lo penakut sebaiknya jangan nonton yang 3D. Kan nanti banyak banget adegan Nagini si ular raksasa itu nyamber kemana-mana. Iiihhhhh, kebayang kalo gue sampe ngeliat Nagini loncat ke luar layar bioskop….dijamin langsung kabur.

      Lagipula menurut IMDB 3D-nya jelek karena emang aslinya ni film dibuat 2D trus convert ke 3D, beda jauh sama film2 yang emang udah diniatin utk dibikin 3D (kaya transformers).

      Lagipula lagi…kalo di sini yang 3D lebih mahal 2 euro, hahahahahahha

      1. justru karena gw penakut itu gw jd suka spoiler.. biar bisa ambil ancang2 gitu kapan harus melek kapan harus merem gitu. mungkin juga emg krn gw aja ajaib.. jd seringan yg bete itu orang yg gw mintain bocoran, biasanya mereka malah mencak-mencak trus dengan judesnya bilang ke gw “mana seru kalau diceritain??! sana nonton aja.” huhuhuuu..

  9. Rika, gw malah nangis gara2 baca postingan lo. Waktu baca bukunya gw nangis bombay di balik selimut, tapi pas nonton gak nangis samsek, sedikiy menggenang tapi gak jadi netes, kenapa? Karena semua orang bilang bakal nangis, jadi gw udah terlalu siap buat nangis, ehh malah gak jadi deh…

    Klo menurut gw ya semua filmnya harry potter mengecewakan dalam arti nggak memuaskan karena ya namanya film yang cuma 2,5 jam itu nggak mungkin menceritakan semua detail ratusan halaman bukunya. Maka dari itu…MUSTINYA nih, MUSTINYA harry potter itu dibikin movie series kaya Band of Brothers gitu, jadi total mungkin jadi puluhan jam tapi semua isi bukunya bisa diceritin dengan detail. Pasti laku! Pasti! Kita juga pasti puas karena detail dan lama πŸ™‚

    Jadi sebel gak? Ide brilian gw gak bisa dilaksanakan karena sekarang semua pemerannya udah keburu gede! Huh 😦

    *inikomenkokcurhat*

    1. Hi Meta. Gue penggemar blog lo loooohhh.

      Pengalaman lo mirip kaya Otty ya, udah siap mau nangis eeehh, ternyata malah gak keluar air mata setetes pun. Gue jadi merasa bersyukur banget kemaren itu nontonnya tanpa ekspetansi apa2, jadi rasanya puaaaaasss dan nangisnya juga pol (nangis kok bangga????). Tapi emang sih, kisah The Prince Tale itu dramatis banget. Gak sekedar adegan pensieve-nya itu, tapi segala macam kisah yang melibatkan Snape dari buku pertama – terakhir, bikin hati gue makin “nyeessss” aja rasanya. Abis baca bukunya gue nangis seminggu setiap kali inget Snape. Ampun daaaaah.

      Gue sendiri sebenernya cukup puas sama film2 Harry Potter ini, mereka cukup konsisten untuk gak melenceng dari jalan cerita yg ada di buku, tapi yaaaah…..kalo dibandingkan sama bukunya ya pastilaaah ada kurangnya. Pengennya masukin adegan ini atau itu atau anu. Bener kata lo, kalo mau detil banget emang harusnya dibikin serial aja. Tapi kalo bikinnya sekarang sih udah basi kayanya. Harusnya dulu waktu lagi panas2nya demam Harry Potter.

      1. awww jadi geer, hihi…

        itu dia gw juga sedih karena ngga nangis waktu nonton *loh gak nangis malah sedih…beda tipis sama ‘nangis kok bangga?’, haha*

        Iya ya lo mengingatkan gw untuk bersyukur dan mengingat-ngingat kelebihan semua film HP…masih untung jalan ceritanya nggak melenceng dari buku DAN castingnya OKE banget, karena semua pemainnya persis sis sis sama seperti yang dibayangin waktu baca bukunya.

  10. Bahlul! Ane baru baca….brb. *ngeringin air mata pake serbet, peres serbet di atas baskom* Beneran si Snape itu yah. Waktu flashback-nya itu, yang doi gothic, loner, nggak percaya diri. (kayak pengalaman pribadi). Not a dry eyes in da hauz! Tapi ane baru nangis pas nonton yang kedua kali.

    Jujur yak bahlul, pas nonton yang pertama, itu lagi puasa, menjelang-jelang beduk. Chicken nugget udah dibungkus di tangan, plus teh kotak dingin. Gak konsen nontonnya. Pada saat bagian sedih-sedih itu, sekitaran ane dah nangis sesenggukan. Ane juga nangis sesenggukan, kelaperan.

  11. Tapi kalau baca bukunya lagi, memang bener dahsyat emotional impact-nya. JK Rowling is amazing. The woman is an ocean of wisdom. Ane nangis sesenggukan lagi waktu nonton commencement speech dia di Harvard, ada di youtube…

  12. Jadi inget waktu nonton ini di bioskop.. pas adegan Snape kedengeran suara srutt srutt di kanan – kiri – atas – bawah kursiku.. Ternyata pada nangis semua.. Yeaaay, ternyata aku ga sendirian.. *bangga*

  13. Tadi pagi, dalam perjalanan ke kantor, tiba2 gw keinget sama adegan Snape waktu mau mati dan nitipin air matanya ke Harry utk ditaro di pensieve. Dan gw sukes mewek di jalan. Who knows.. in the middle of the day, I stumble upon your blog, and read this (padahal gw dapetin blog ini bukan karena nyari2 kata kunci Snape lho di Mbah Gugel…:D). GA ada yg namanya kebetulan, I’m a sole believer of this. So… salam kenal… ^_^

    1. Ya ampuuuun, gue pun jadi teringat lagi sama adegan itu dan jadi ikutan mau nangis.
      Aaahhh, siapa pun yang suka sama adegan-adegan mengharukannya Snape langsung berasa kaya sodara buat gue *sok akrab*. Salam kenal juga ya, Nia.

  14. Nyasar ke posting an initial. Kebetulan aja abis nyelesaiin ulang semua film Harry Potter. Dan sampai sekarang masih terbayang-bayang tangisan desperate Snape saat tau kalau Lily terbunuh. Yaampuuun… Ada ya laki-laki yang bisa segitu cintanya sama perempuan yang bukan miliknya. Hauuu… *trust mupeng dah… Hahahah..*

    1. ah, kamu….bikin aku teringat-ingat lagi sama adegan sedih ini. Huhuhuhuhuhuhu…banjir air mata nontonnya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: